• Post category:SAYE
  • Reading time:32 mins read

Penerjemah: Jeffery Liu


Jiang Cheng bangun agak kesiangan keesokan harinya. Ketika dia membuka matanya, kelas pertama hampir dimulai.

Rekor waktunya pernah membolos adalah dua hari, dan karena dia tidak pulang ke rumah selama tiga hari, namun dia hampir terlambat masuk kelas. Dia sendiri tidak yakin mengapa, tetapi jika dia memutuskan untuk menghadiri kelas, maka dia lebih suka untuk tidak terlambat.

Sekolah baru saja dimulai, dia tidak berencana untuk membolos saat ini. Dia melihat jam dan melompat dari tempat tidur, berlari ke kamar mandi dan mengambil sikat gigi sekali pakai.

Dia biasanya tidak akan menggunakan benda-benda ini bahkan ketika dia tinggal di hotel karena sikat gigi ini memiliki bulu kaku yang mematikan dan ukurannya benar-benar sangat besar, ditambah sikat gigi ini benar-benar tidak nyaman dipakai … dan ketika dia membasuh mulutnya, dia tidak yakin apakah itu karena dia memberikan terlalu banyak tenaga ke tangan kirinya atau sikat giginya terlalu jelek, tetapi dia merasa bahwa gusinya mungkin berdarah.

Ketika dia mengangkat kepalanya, dia melihat wajahnya yang pucat, pantulan dirinya di dalam cermin benar-benar terlihat kurang tidur — bahkan ada tanda-tanda lingkaran hitam di sekitar matanya, dipasangkan dengan busa putih di sekitar mulutnya…

“Ah…” Menatap cermin, dia menggunakan tangannya yang dibalut perban untuk menggenggam dadanya dan menatap ke depan secara dramatis saat dia dengan menyakitkan menghirup udara ke dalam paru-parunya. “Sial… ada racun… dalam kotoran ini! Ah!”

Dia tertawa sendiri selama beberapa saat setelah penampilannya berakhir, lalu mengingat bahwa dia hampir terlambat, dia segera mulai memercikkan air ke wajahnya untuk mencuci muka.

Ketika dia keluar dari motel setelah check out, dia hampir bisa merasakan Ru Jia1 dari seberang jalan menertawakannya.

Itu benar, dia mengikuti arahan yang diberikan Gu Fei kemarin dan berhasil menemukan Ru Jia. Namun, saat dia memeriksa seluruh tubuhnya, dia menyadari bahwa selain lima ratus yuan dan ponselnya, tidak ada satupun pakaian yang dia bawa. Dia tidak bisa tinggal di Ru Jia pada akhirnya.

Karena dia tidak membawa ID, resepsionis mengancam akan memanggil polisi ketika Jiang Cheng mencoba meminta bantuannya memikirkan cara untuk masuk – keadaan tidak bisa lebih buruk.

Sebuah area tua yang luas di kota kecil yang busuk ini, mengapa begitu sulit untuk mendapatkan kamar di motel?!

Dia mengenakan sweter wol milik Gu Fei, mengenakan jaket Gu Fei, meminjam charger milik Gu Fei, juga memakan makanannya dan mengisap rokoknya, dia benar-benar tidak punya muka untuk kembali dan meminta Gu Fei untuk membiarkan dia meminjam ID-nya.

Saat dia menyerah pada takdirnya dan memutuskan untuk bersembunyi di kafe internet untuk malam itu, dia melihat sebuah motel kecil dari seberang jalan, dan tempat itulah yang akhirnya menyelamatkannya.

Dia berbalik untuk memberikan motel kecil itu pandangan terakhir, “Motel Keluarga Zhou”, dan berusaha mengingatnya di dalam hati. Berharap mungkin tempat ini bisa menjadi pilihannya ketika kejadian seperti ini terjadi lagi.

Setelah membeli sarapan dari sebuah toko kecil di bawah motel, Jiang Cheng tidak punya waktu untuk memakannya sebelum dia memasukkannya ke dalam tas dan dengan marah berlari ke arah sekolah.

Jarak antara Si Zhong dan sisi kota ini tidak terlalu jauh – ada dua pemberhentian, dan keduanya merupakan pemberhentian kecil. Jika seseorang menggunakan waktu itu untuk menunggu bus dan kemudian masuk, kau bisa langsung berjalan ke tempat tujuanmu. Tetapi untuk mengatakan bahwa itu bisa dilakukan, tentu saja berlari di pagi hari seperti itu akan membunuhnya, sulit untuk menemukan taksi di pagi hari.

Saat dia berlari menuju gerbang sekolah, Jiang Cheng mendengar bel peringatan berbunyi. Para siswa di sekitarnya mendekati gerbang seolah-olah mereka tengah memperagakan gerakan lambat, tanpa satu pun tanda reaksi berlebihan, mereka terus makan dan mengobrol sambil perlahan bergerak maju. Sesuai dengan ritme bel peringatan, mereka melangkah ke dalam lingkungan sekolah seperti sedang berjalan ke halaman belakang rumah mereka sendiri.

Dia memperlambat langkahnya sendiri, tidak ingin terlihat seperti kutu buku yang serba cepat di depan banyak orang.

Mempertimbangkan kondisinya saat ini, jika dia berada di sekolahnya sebelumnya, para guru yang bertugas pasti sudah memulai kampanye umpatan. Namun guru yang sedang bertugas di gerbang Si Zhong – entah apakah mereka memang bisa mengendalikan emosinya atau sudah terbiasa dengan omong kosong seperti itu – mereka dengan lembut berteriak: “Cepat! Percepat langkah kalian! Siapapun yang memanjat gerbang setelah pintu ditutup akan menerima tanda penalti!”

Memanjat gerbang? Jiang Cheng berbalik untuk melihat gerbang sekolah.

Gerbang sekolah Si Zhong sebenarnya cukup mengesankan: ada dua lapis, satu lapis adalah pintu mekanis setinggi setengah tubuh seseorang, dan di dalamnya ada pintu besi dua bingkai dengan paku di ujungnya.

Dia tiba-tiba teringat bahwa Gu Fei terlambat kemarin – apa dia memanjat gerbang ini untuk masuk?

Ck. Hanya memikirkan tentang deretan paku runcing itu, dia bisa merasakan desiran angin dingin bertiup melewati selangkangannya.

Saat dia menaiki tangga, seseorang memanggil namanya dari belakang: “Jiang Cheng!”

Dia berbalik untuk melihat Wang Xu yang tengah memegang pancake berukuran ekstra besar, memakannya dan berlari ke arahnya pada saat bersamaan.

“Ya ampun, ini benar-benar kau.” Wang Xu memandangnya dari atas ke bawah, “Aku pikir tadi Da Fei, tapi kemudian aku melihat topimu, dan kurasa itu tidak benar… kenapa kau mengenakan pakaiannya? Ini pakaiannya, ‘kan?”

“En,” Jiang Cheng melanjutkan langkahnya menaiki tangga.

“Apa terjadi sesuatu?” Wang Xu melihat tangannya. “Sialan, apa yang terjadi dengan tanganmu? Apa itu perbuatan Hou Zi? Kau bersembunyi di tempat Da Fei?”

“Tidak, ini bukan perbuatan Hou Zi. Tidak,” jawab Jiang Cheng.

“Kau tidak perlu menyembunyikannya dariku.” Wang Xu menepuk pundaknya dengan sangat setia, “Semuanya terjadi karena aku. Kalau ada hal lain yang terjadi, aku akan bertanggung jawab, katakan yang sebenarnya…”

“Jangan,” Jiang Cheng berbalik untuk melihatnya. “Menepuk bahuku.”

Wang Xu mengangkat tangannya.

“Juga, jangan menepuk punggungku,” Jiang Cheng menambahkan.

“Brengsek,” Wang Xu dengan tidak nyaman memasukkan tangannya kembali ke sakunya, mengambil beberapa langkah besar saat dia melewati Jiang Cheng dan berjalan ke atas. “Begitu banyak masalah.”

Gu Fei tidak muncul pada periode belajar mandiri pagi itu, tidak yakin apakah dia terlambat atau sengaja tidak datang.

Jiang Cheng membungkuk di atas mejanya, dan menggunakan tubuh Zhou Jing untuk menyembunyikan dirinya, dia perlahan-lahan memakan sarapannya. Empat minggu belum berlalu, kelima orang ini sudah makan bersama.

Dia berpikir sendiri saat dia makan, ini baru dua hari dan dia sudah terbiasa dengan kehidupan tempat ini?

Sarapannya sebenarnya sangatlah sederhana: pangsit goreng dan susu kedelai. Dia bahkan dengan hati-hati meminta isian kubis di pangsitnya, karena takut baunya terlalu menyengat saat dia makan di kelas.

Namun ketika dia melihat sekelilingnya, pangsit dengan isian kucai, pangsit dengan isian pai… lupakan baunya, bahkan ada siswa yang tengah menyeruput semangkuk mie instan rasa daging di dalam kelas.

Kelas pertama adalah bahasa Inggris, dan Lao Lu berjalan sambil berteriak seperti biasa dan itu sama sekali tidak mengejutkan, dia bahkan telah mencuri setengah pangsit dari seorang anak yang makan dengan sangat lambat sehingga dia masih makan setelah periode belajar mandiri dan istirahat.

“Ay.” Zhou Jing menggeser kepalanya, “Jiang Cheng, Jiang Cheng.”

Jiang Cheng meliriknya, tidak menjawab.

“Jiang Cheng?” Zhou Jing memanggilnya lagi, “Jiang Cheng.”

“Bicaralah,” Jiang Cheng akhirnya tahu mengapa Gu Fei tidak pernah repot-repot menjawabnya, orang ini berbicara tanpa henti sampai kau menjawab panggilan namamu.

“Kau memakai pakaian Da Fei hari ini, ‘kan?” Zhou Jing bertanya.

Jiang Cheng mengerutkan alisnya dan melihat ke jaket yang menutupi kursinya. Dia mulai merasa bahwa dia mengenakan jaket yang sangat sering dikenakan Gu Fei.

Wang Xu mengenalinya dengan sekali pandang, bahkan Zhou Jing pun menyadarinya — setengah siswa di kelas ini kemungkinan besar menyadari bahwa dia mengenakan jaket Gu Fei ke kelas.

Saat dia menundukkan kepalanya untuk melihat sweter di tubuhnya, dia hanya bisa berharap sweter ini bukan yang biasa dipakai Gu Fei.

“Sweter itu juga milik Da Fei, ‘kan?” Zhou Jing bertanya lagi. “Kau ada di rumah Da Fei kemarin?”

Brengsek!

Jiang Cheng mengabaikannya dan berbaring di atas meja, berniat tidur siang.

“Ay, Jiang Cheng.” Zhou Jing menghentikan kebiasaannya membenturkan kursinya ke meja, “Kenapa Da Fei tidak datang ke kelas hari ini?”

“Aku akan memukulmu kalau kau tidak menutup mulutmu sekarang,” gumam Jiang Cheng dengan mata tertutup.

Zhou Jing menghela napas dan tidak ada suara yang datang dari arahnya setelah itu.

Ruang kelasnya sangat nyaman, dan juga hangat, namun melepas sweter yang dikenakannya juga tampaknya tidak benar, belum lagi dia tidak mengenakan apa pun di balik sweter itu, dan dia juga tidak bisa duduk di kelas dengan setengah telanjang.

Gu Fei ini tampak rendah hati, tidak mengatakan lebih dari dua kalimat di sekolah dan dia juga tidak tampak dekat dengan siapa pun. Dia bahkan pergi ke kamar kecil sendirian, namun, semua orang disini mengingat pakaian macam apa yang biasa dia kenakan.

Sungguh menakjubkan.

Kelas kedua adalah bahasa. Setelah kelas berakhir, Lao Xu berjalan dan menatapnya: “Jiang Cheng, ikut aku sebentar.”

Jiang Cheng berdiri, dengan ragu-ragu menarik jaket Gu Fei saat dia mengikuti Lao Xu keluar dari kelas, mereka berdua tampak menonjol ketika berjalan di lorong bersama-sama: “Ada apa, Xu Zong?”

“Kenapa Gu Fei tidak datang ke kelas hari ini?” Lao Xu bertanya.

“Bagaimana saya bisa tahu?” Jiang Cheng tidak bisa berkata-kata lagi.

“Kamu tidak tahu?” Lao Xu memandangnya, wajahnya ditulis dengan empat karakter raksasa, ‘Aku tidak percaya padamu, diikuti dengan ‘apa kamu benar-benar tidak tahu atau kamu hanya tidak mau memberi tahuku?’

“Saya bahkan tidak begitu mengenalnya, kenapa saya harus melindungi dia?” Jiang Cheng menjawab dengan kesal.

“Oh, jadi seperti itu,” Lao Xu menghela napas. “Aku melihatmu mengenakan pakaiannya, jadi aku berasumsi kalau kalian bersama kemarin dan kau mungkin tahu kenapa dia tidak ada di sini hari ini.”

“… Oh,” Jiang Cheng hanya bisa mengatakan hal itu. Satu kata lagi dan rasanya seperti dia akan memiliki seteguk darah yang keluar dari mulutnya.

“Jiang Cheng ah,” Lao Xu menatapnya. “Dua hari ini kamu sudah berhubungan dengan Gu Fei, bagaimana pendapatmu tentang dia?”

Jiang Cheng menatap Lao Xu. Jika dia tidak tahu dengan pasti bahwa dia ada di sekolah sekarang, bahwa orang yang berdiri di depannya adalah wali kelasnya dan bahwa Gu Fei hanyalah teman sebangkunya, dia akan mengira bahwa dia sedang menghadapi orang yang akan merencanakan kencan buta untuk mereka berdua..

“Satu hari,” Jiang Cheng mengoreksi ucapan Lao Xu. “Setengah hari tepatnya.”

“Ya, dia tidak ada di sini kemarin sore,” Lao Xu mengerutkan alisnya. “Lalu, bagaimana pendapatmu…”

“Saya tidak memiliki pendapat apapun,” Jiang Cheng menyela. “Xu Zong, saya tidak punya pendapat apapun tentang orang ini.”

“Gu Fei cukup pintar. Dia berbeda dari anak-anak nakal lainnya,” Lao Xu bersikeras untuk mengungkapkan pendapatnya sendiri. “Kalau saja ideologinya bisa diubah, nilainya pasti akan meningkat.”

“Oleh saya?” Jiang Cheng menunjuk pada dirinya sendiri, dia hampir ingin bertanya, ‘apa Anda yakin Anda sudah bangun?’

“Tidak, tidak, aku,” Lao Xu tersenyum, menunjuk dirinya sendiri. “Masalah mengenai ideologi, tentu saja, harus dikerjakan oleh wali kelas.”

Jiang Cheng tetap diam. Dia bisa melihat bahwa Lao Xu adalah orang yang baik, tetapi hanya berdasarkan posisinya saat ini di hati murid-muridnya, tingkat kesulitan pekerjaan ini cukup besar. Bahkan orang seperti Zhou Jing tidak akan mempercayai kata-katanya, apalagi Gu Fei.

“Aku pikir, nilaimu sangat bagus,” kata Lao Xu. “Apa kau bisa menjadi rekan belajarnya?”

“Apa?” Jiang Cheng menatap Lao Xu dengan heran.

Rekan-belajar?

Pasangan semacam ini hanya terjadi selama sekolah menengah, hasil akhirnya adalah antara tidak terjadi apa-apa atau timbulnya bibit-bibit cinta. Untuk melakukannya di SMA, ekspresi Lao Xu saat ini sangat mirip dengan stiker paruh baya2.

“Bukan rekan belajar,” Lao Xu mencoba menjelaskan. “Bantu dia lebih sering, minta dia mendengarkan sesi pembelajaran lebih banyak selama kelas, ajari dia pertanyaan-pertanyaan yang tidak dia mengerti.”

Jiang Cheng menatapnya, tidak bisa memahami kekuatan macam apa yang ada di dalam kepala Lao Xu yang bisa membuatnya percaya ilusi Gu Fei bisa menerima pengawasan orang lain.

“Sebelumnya, aku meminta Yi Jing mengajarinya selama waktu luangnya. Yi Jing adalah ketua kelas, dia sangat rajin, tapi bagaimanapun dia adalah seorang perempuan, dan itu sangat tidak nyaman,” Lao Xu mengoceh. “Jadi sekarang aku berharap kamu … dalam kondisi yang tidak memengaruhi nilaimu sendiri, bisa membantu teman sekelasmu.”

Ekspresi Lao Xu sangat serius. Nada suaranya diwarnai dengan gaya intervensi yang membuat Jiang Cheng tidak yakin bagaimana menjawabnya.

Dari kecil sampai sekarang, dia selalu makan makanan lembut daripada makanan keras dan makan dengan sungguh-sungguh daripada berpura-pura, namun, dengan permintaan naif Lao Xu, dia benar-benar tidak bisa mencernanya.

“Xu Zong,” jawabnya dengan ketulusan yang sama. “Saya pikir Anda harus mengenal saya lebih baik sebelum menyimpulkan bahwa pekerjaan ini harus diserahkan kepada saya, nilai tidak bisa dijadikan standar industri untuk mengukur karakter seseorang. Tidakkah Anda melihat bahwa saya bahkan tidak membawa buku pelajaran ke kelas hari ini?”

Percakapan mereka tidak berlanjut begitu bel kelas mulai berdering.

Gu Fei tidak datang ke sekolah sepanjang pagi, dan tidak ada guru yang repot-repot bertanya selama kelas, hampir seolah-olah tidak peduli mengenai siapa yang datang ke kelas dan siapa yang tidak.

Saat kelas berakhir, Jiang Cheng adalah orang pertama yang meninggalkan kelas. Dia tidak punya barang apapun untuk dikumpulkan, yang harus dia lakukan hanyalah mengenakan jaketnya dan pergi. Dia pergi lebih cepat daripada mereka yang berlari ke kafetaria untuk mengambil makanan saat dia berlari keluar dari sekolah secepat kilat.

Keberuntungannya hari ini cukup baik. Jiang Cheng melihat taksi tepat saat dia keluar dari gerbang sekolah, dan bahkan tanpa menunggu pelanggan sebelumnya keluar, dia naik sesegera mungkin.

“Selain pusat perbelanjaan di pusat kota,” Jiang Cheng bertanya kepada pengemudi. “Di mana lagi aku bisa membeli pakaian?”

Sopir itu menjawab setelah berpikir: “Pusat perbelanjaan”.

“Dimana?” Jiang Cheng bertanya.

“Pusat kota,” jawab pengemudi itu.

“… oh,” Jiang Cheng bersandar dan menutup matanya. “Kalau begitu aku akan pergi ke sana.”

Pusat perbelanjaan itu cukup sedap dipandang. Hari itu ketika Jiang Cheng dan Pan Zhi makan daging panggang di sekitar sana, mereka berjalan di sekitar toko tetapi tidak menemukan sesuatu yang menarik. Tapi sekarang bukan waktunya untuk memikirkan apakah ada yang menarik atau tidak, tidak masalah selama itu masih bisa dipakai.

Dia secara acak memilih dan memasuki sebuah toko yang dikatakan memiliki penjualan yang begitu besar sehingga pemiliknya akan memotong tenggorokannya sendiri dan bunuh diri. Dia mengambil sebuah sweter wol dan jaket dan mencobanya. Kemudian, karena merasa baik-baik saja, dia membelinya dengan uang tunai dan meminta staf untuk memotong labelnya.

Saat dia pergi dengan jaket Gu Fei di tangan, dia merasa seolah-olah bahwa pada akhirnya dia bisa tenang.

Gaya pakaian barunya biasa-biasa saja, tapi setidaknya bisa membuatnya hangat, dan kualitasnya lumayan bagus, biayanya juga oke — harganya tidak berada di tahap pemotongan leher, itu cukup untuk melompat keluar dari jendela lantai pertama paling banyak.

Setelah menemukan tempat terdekat di dekat pusat perbelanjaan untuk makan, dia tidak tahu harus pergi ke mana lagi.

Bagaimana kalau kembali ke sekolah, dan dia bisa menemukan toko laundry kilat terdekat untuk mencuci pakaian Gu Fei.

Dia tidak akan memanggil taksi lagi, kartu yang diberikan ibunya memiliki jumlah uang yang cukup banyak, tetapi melihat situasi keluarga Li Bao Guo, dia mungkin harus membuat uang ini bertahan sampai dia masuk universitas … dia melihat sekeliling dan melihat halte bus di depannya.

Saat dia berjalan, ponselnya berdering.

Itu dari Li Bao Guo.

Dia menjawab panggilannya dengan enggan: “Halo?”

“Cheng Cheng ah!” Suara keras Li Bao Guo terdengar di seberang sana. “Kelasmu pasti sudah berakhir!”

“En,” Jiang Cheng melanjutkan langkahnya menuju halte bus.

“Di mana kau tidur tadi malam?” Li Bao Guo bertanya. “Temperamen yang besar, jika tetangga tidak tahu, mereka akan mengira aku melakukan sesuatu padamu!”

Jiang Cheng tidak berbicara. Dia berdiri di bawah halte bus untuk melihat apakah ada bus yang berhenti di dekat sekolah.

“Apa kau sudah lebih baik?” Li Bao Guo terus bertanya. “Pulang dan makanlah, aku membuat pangsit, aku akan menunggumu, kita akan makan bersama!”

“Aku…” Jiang Cheng tidak ingin pulang, namun dia tidak bisa memaksa dirinya untuk mengatakan tidak. Setelah membeku sesaat, dia hanya bisa berkata: “Aku ada di pusat perbelanjaan.”

“Tidak terlalu jauh ah, naiklah line 19 untuk pulang,” Li Bao Guo segera menjawab. Halte itu tepat di pintu masuk timur dari tengah.

Saat Jiang Cheng berbelok ke jalan rumah Li Bao Guo dengan pakaian di tangannya, dia memperhatikan bahwa ada toko laundry kilat yang lokasinya tidak terlalu jauh. Kelihatannya tidak terlalu bisa diandalkan, tapi pasti ada banyak pakaian yang tergantung di lemari. Jiang Cheng ragu-ragu sejenak sebelum memutuskan untuk membawa pakaian Gu Fei kesana untuk dicuci; dia bahkan membayar biaya kilat dan dijadwalkan untuk kembali lagi nanti malam untuk diambil.

Langkahnya terhenti begitu dia tiba di dasar tangga. Di parkiran pintu masuk lorong ada becak3 yang tampaknya mengangkut potongan kaca dan Li Bao Guo berdiri di sampingnya. Dia menurunkan beberapa potong kaca dari becak itu dan masuk dengan susah payah.

Kaca ini mungkin akan digunakan untuk memperbaiki jendela yang dia hancurkan sehari sebelumnya. Jiang Cheng menghela napas dan berlari: “Biarkan aku yang melakukannya.”

Yao, kau pulang!” Li Bao Guo berteriak. “Jangan bergerak, aku akan membawanya. Jangan sampai merusaknya, kaca ini cukup mahal!”

Jiang Cheng sadar bahwa cukup sulit untuk memberikan kaca itu kepadanya, dengan demikian dia mengambil kunci dari Li Bao Guo dan berjalan ke depan untuk membuka pintu rumah mereka.

“Sungguh pengertian!” Li Bao Guo mengangkat kepalanya dan berteriak entah apa. “Lihat ini, ini anakku! Dia sangat memahamiku!”

“Kenapa kau tidak meminta pekerja untuk memasangnya untukmu?” Jiang Cheng melihat ke sekeliling ruangan, pecahan kaca masih berserakan di lantai. Dia membawa sapu dari dapur, “Ini …”

“Pekerja?” Li Bao Guo memelototinya. “Berapa banyak uang yang harus dikeluarkan untuk itu! Kuberitahu, aku hanya bisa mengganti pecahan kaca busuk ini dengan meminjam.”

“Meminjam?” Jiang Cheng membeku dengan sapu di tangannya.

“Toko kaca di jalan belakang, pemiliknya sering bermain kartu denganku, aku yang memintanya,” jawab Li Bao Guo. “Besok kalau aku beruntung, aku akan memberinya uang.”

Jiang Cheng membuka mulutnya, namun dia tidak tahu harus berkata apa. Li Bao Guo bahkan tidak punya uang untuk membeli beberapa potong kaca? Untuk membayar beberapa potong kaca ini, dia harus mengandalkan dengan berjudi?

“Apa tokonya ada di jalan belakang?” Dia membungkukkan punggungnya untuk menyapu pecahan kaca. “Aku akan membayarnya nanti.”

“Anak baik!” Li Bao Guo meletakkan gelas di atas meja di dekatnya dan membersihkan tangannya, “Kau bahkan khawatir dengan kakek tua ini! Keluargamu sebelumnya pasti memberimu cukup banyak uang, ‘kan?”

Jiang Cheng berbalik untuk melihatnya tetapi tidak mengucapkan sepatah kata pun.

Ketika Li Bao Guo pergi untuk mengambil pangsit dari dapur, Jiang Cheng mengambil jaket yang telah dia lempar ke tempat tidur dan mengeluarkan dompetnya untuk memeriksanya — merasa benar-benar tidak bisa berkata-kata lagi saat ini.

Uang tunai di dalamnya mungkin tidak tersentuh, tetapi posisi kartu di dalamnya telah berubah. Dia kemudian melihat nomor kartu, hanya ketika dia yakin bahwa kartunya tetap sama, dia mengembalikan dompetnya kembali ke sakunya. Duduk di tepi tempat tidurnya, Jiang Cheng merasa begitu lemah.

Gu Fei mengeluarkan kotak rokok miliknya dan berniat mengeluarkan sebatang rokok tetapi hanya menemukan bahwa tidak ada yang tersisa.

Dia menghancurkan kotak itu menjadi bola dengan alis berkerut dan melemparkannya ke tanah di dekat kakinya.

Selain kotak rokok ini, tanah di bawahnya dikotori dengan begitu banyak puntung rokok.

Hari ini sangat sepi. Lao Xu meneleponnya beberapa kali pagi ini, ibunya juga dan begitupun Li Yan, dia mengabaikan mereka semua dan mematikan ponselnya.

Dunia menjadi sunyi – dia duduk sendirian di tempat itu dan dengan hati-hati merasakan teror yang tersembunyi di lubuk hatinya.

Langit mulai redup, dan angin utara bertiup tak terkendali. Embusan angin itu merembes melewati topinya, bertiup melalui penutup telinganya, berputar-putar melalui masker di mulutnya, dan menyapu wajahnya berulang kali.

Dia berbalik untuk berjalan melalui jalan kecil di antara dua baris batu nisan. Dengan sapu di tangannya, dia menyapu puntung-puntung rokok di tanah, lalu berdiri di depan salah satu batu nisan dan menatap foto di atasnya.

Ini adalah pertama kalinya dia melihat foto ini setelah menghabiskan sepanjang hari di sini.

Di bawah langit yang remang-remang kala itu, orang dalam foto itu tampak sangat asing, namun dia sepertinya masih menahan embusan udara yang menyebabkan dia menjadi ketakutan.

“Aku pergi,” katanya.

Saat dia berbalik untuk pergi, dia tidak bisa menghilangkan perasaan bahwa ada seseorang yang mengikutinya dari belakang.

Berbalik untuk melihat, hanya ada lautan batu nisan yang begitu sunyi.

Melanjutkan langkahnya ke depan, langkah kakinya menjadi begitu berat. Gu Fei menarik napas dalam-dalam dan mempercepat langkahnya.

Saat dia menjatuhkan sapunya, suara air terdengar begitu keras di telinganya.

Napasnya terasa berhenti, dan sekelilingnya tiba-tiba tampak redup.

Itu bukanlah suara air yang mengalir, itu juga bukan suara air yang didayung, ini adalah … suara gejolak air yang ditimbulkan seseorang yang dengan susah payah berjuang untuk tetap hidup di genangan air yang kejam – suara itu berisi keputusasaan dan rasa sakit.

Air memercik ke mana-mana saat ombak naik satu demi satu, tumpang tindih dan runtuh tanpa akhir, di dalam air itu, sepasang mata menatap lurus ke arahnya.

“Kenapa kau tidak menyelamatkanku?! Apa kau ingin dipukul lagi?!”

Gu Fei dengan kasar menendang tong sampah di sampingnya, dirinya masih diliputi perasaan ketakutan untuk sesaat. Hanya dengan mendengar suara tong sampah yang jatuh ke lantai itu, dia akhirnya ditarik kembali ke dunia nyata.

Dia menarik kerah jaketnya, dan dengan kepala menunduk, dia dengan cepat berjalan menyusuri jalan setapak yang kosong menuju satu-satunya gerbang keluar masuk pemakaman.

Itu bukanlah kalimat terakhir yang dia dengar. Tetapi pada hari ayahnya meninggal, dia menghabiskan sepanjang malam tenggelam dalam mimpi buruk dengan kalimat ini yang diucapkan berulang-ulang dalam kesadarannya, tidak bisa bangun.

Sesaat sebelum ayahnya meninggal, dia tidak punya waktu untuk berbicara dan juga tidak bisa berbicara – yang tersisa hanyalah perjuangannya untuk bisa tetap bertahan hidup.

Dia tidak tahu mengapa dia memimpikan kalimat seperti itu, dia juga tidak berpikir bahwa kalimat ini akan mengikutinya selama sisa tahun-tahun berikutnya, berubah menjadi ketakutan dalam dirinya yang tak terhapuskan.

Perasaan berdiri di tepi danau dengan tubuhnya yang basah kuyup masih terasa begitu nyata, begitu nyata sehingga dia tidak bisa menahan diri untuk tidak menggenggam ujung bajunya setiap saat untuk memastikan bahwa bajunya kering.

Sisi kota dekat pemakaman ini sebenarnya sangat makmur, keluar dari gerbang depan, ada jalan utama. Gu Fei hampir berlari menuju toko serba ada terdekat.

Dengan cahaya yang mengalir dari sekelilingnya, dia akhirnya merasakan tubuhnya mulai menghangat dan tubuhnya yang kaku perlahan mulai bisa kembali santai.

Dia membeli dua bungkus rokok dan sebotol air lalu membeli satu porsi oden4.

Setelah dia menyalakan rokok di tempat yang terlindung dari angin, ketika dia mengisap rokoknya dan segera mengembuskannya kembali — dia merasa ingin muntah.

Dia merasa tenggorokannya benar-benar tertutup pasir.

Begitu dia duduk di dalam bus, dia menenggak sebotol air yang dibelinya dan ketika akhirnya merasa sedikit pulih, dia menyalakan ponselnya kembali.

Ada begitu banyak panggilan tak terjawab, kebanyakan dari Lao Xu, yang lainnya hanya tentang hal-hal yang tidak penting — mengetahui dia mematikan ponselnya, mereka berhenti menelepon. Hanya Lao Xu, yang masih bertindak seperti pengejar yang setia dan gigih, tetap meneleponnya tanpa henti.

Setelah memeriksa semua panggilan tak terjawab itu, dia membuka pesan, dan hanya menemukan satu dari Jiang Cheng.

– Aku akan mengembalikan pakaianmu jam delapan.

Melihat foto profil Jiang Cheng, dia kembali teringat kejadian kemarin ketika dia melakukan  photoshopping foto Jiang Cheng untuk pemuda itu. Dia bersandar di jendela, dan tanpa sajak atau alasan, dia mulai tertawa.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Footnotes

  1. Ru Jiao (如家) – Ini adalah nama motel, seperti Super 8, Holiday Inn, Ibis, Marriott, dll.
  2. Stiker paruh baya 极了中老年表情包 – stiker berwarna-warni, mencolok dan… sopan
  3. Becak — sarana transportasi lokal skala kecil; Ia juga dikenal dengan berbagai nama lain seperti ojek, velotaxi, becak, bikecab, cyclo, beca, becak, trisikad, ojek roda tiga, atau becak. Berbeda dengan becak yang ditarik oleh orang yang berjalan kaki, becak menggunakan tenaga manusia dengan mengayuh.
  4. Oden 关东煮 Guan Dong Zhu – “dengaku” adalah sejenis nabemono (masakan Jepang satu panci), terdiri dari beberapa bahan seperti telur rebus, daikon, konjak, dan olahan kue ikan yang direbus dengan api kecil, kaldu dashi rasa kedelai. Rasa minimal, biasanya hanya asin, tetapi rasa dan saus yang berbeda telah menjadi favorit. Aku berasumsi yang Gu Fei beli adalah yang dibuat instan, tetapi kadang-kadang juga dijual di konter yang telah mendidih. Di Cina, pasar oden 7-11 disebut sebagai haodun (好炖) permainan kata pada “pot bagus.” Sebenarnya ini sangat mirip dengan hot pot, tapi versi Jepang.

    “Pancake” Cina – 煎饼果子 Kulitnya renyah dan juga memiliki telur, sayuran, sosis dan dibungkus.

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments