• Post category:SAYE
  • Reading time:35 mins read

“Apa kau tidak merasa malu pada dirimu sendiri?”


Penerjemah: Jeffery Liu


Perjalanan bus dari pemakaman menuju ke rumah adalah perjalanan panjang yang mengelilingi setengah kota. Gu Fei bersandar di jendela, membiarkan bus membuat tubuhnya bergoyang, dan ketika bus itu melewati dua halte, dia jatuh tertidur.

Hanya dalam beberapa pemberhentian sebelum rumahnya, dia akhirnya membuka matanya, tapi jam sudah menunjukkan pukul delapan. Dia mengeluarkan ponselnya untuk melihat layar, Jiang Cheng belum mengiriminya pesan lagi — mungkin belum sampai.

Ada satu pesan dari Gu Miao, yang hanya berisi tiga kata.

– Aku sudah makan.

Ketika dia pulang terlambat dan tidak punya waktu untuk memasak makan malam, tetangga di bawah akan menyiapkan meja kecil dan Gu Miao akan turun sendiri untuk makan bersama mereka. Pada akhir bulan, Gu Fei akan membayar tagihannya.

Kadang-kadang, ketika ibu mereka merasa lebih baik, dia juga akan memasak untuk mereka beberapa kali. Masakan ibu mereka terasa sangat lezat, dia dan Gu Miao sama-sama menikmatinya, tapi sayangnya kesempatan bagi mereka untuk memakannya sangat jarang.

– Apa kamu makan di bawah?

– Mm.

Gu Fei menjatuhkan ponselnya kembali ke sakunya, lalu berjalan ke sisi pintu tempat dia menunggu untuk turun dari bus. Gadis kecil ini menjadi semakin keren, bahkan pesan teksnya sangat singkat dan kata-katanya yang sangat sedikit dan hampis bisa dihargai sebagai emas.

Jam delapan di bagian kota tua ini sudah dianggap larut selama musim dingin, dan untuk jalan-jalan ini yang digambarkan sebagai jalan tua di masa lalu, pada dasarnya bisa dianggap tengah malam. Toko-toko di sepanjang jalan ini semuanya sudah tutup pada saat ini, dan jarang ada orang di luar kecuali mereka yang bermain kartu.

Saat Gu Fei sedang menuju toko keluarga mereka, dia melihat seseorang berdiri di pintu masuk dari jarak yang cukup jauh. Dari cahaya lampu jalan yang redup, dia tahu bahwa orang itu sedang melompat-lompat di trotoar pejalan kaki, hampir seperti sedang menari.

Jiang Cheng?

Dia meningkatkan langkah kakinya dan berjalan untuk melihat bahwa itu memang Jiang Cheng, dia melompat-lompat dari tangga pintu masuk toko dengan leher menciut ke dalam jaketnya dan tangannya menggali jauh ke dalam sakunya.

“Brengsek!” Sebelum dia bisa bersuara, Jiang Cheng sudah melihatnya mendekat. Dia tidak yakin apakah itu karena hawa dingin atau nadanya yang mengancam, tapi suaranya sangat pelan. “Kenapa kau tidak datang saja besok!”

Ketika kalimat terakhir ini keluar dari mulutnya, Gu Fei bisa memastikan bahwa karena hawa dingin, suara Jiang Cheng bergetar dan ada juga suara gigi yang bergemeretak.

“Maaf,” kata Gu Fei sambil mengeluarkan kuncinya. “Bus yang kunaiki sangat lambat.”

“Tidak, sepertinya,” Jiang Cheng menunjuk ke arah pintu toko. “Bisnis keluargamu dijaga dengan sangat hati-hati ah.”

“Mm?” Gu Fei menatapnya sekilas.

“Ketika dokter dari sebelah pergi, dia berkata bahwa kalian bahkan tidak buka sore ini,” jawab Jiang Cheng.

“Apa itu benar,” Gu Fei membuka pintu, kehangatan dari dalam menyiram mereka. “Hari ini giliran ibuku untuk berada di sini, tadi sore… mungkin terjadi sesuatu dan dia pergi.”

“Minggir, minggir …” Jiang Cheng berada tepat di belakangnya saat dia mendorong Gu Fei ke samping dan melangkah ke dalam toko. Setelah melompat di tempat berkali-kali, dia akhirnya meletakkan pantatnya di kursi. “Sial, aku kedinginan sampai mati.”

“Kapan kau sampai disini?” Gu Fei membawa pemanas listrik dan menyalakannya di sampingnya.

“Tujuh-lima puluh,” Jiang Cheng dengan santai melemparkan tas berisi jaket milik Gu Fei ke meja kasir.

“Secepat itu,” Gu Fei membeku.

“Aku,” Jiang Cheng menunjuk dirinya sendiri. “Diajari untuk tepat waktu sejak masih kecil.”

Gu Fei menatapnya, dan beberapa saat kemudian dia akhirnya berkata: “Kenapa kau tidak memberitahuku kalau kau sudah sampai?”

“Apa kau bisa tiba-tiba muncul jika aku memberitahumu?” Jiang Cheng menjawab. “Selain itu, ponselku terlalu dingin — jadi aku mematikannya.”

“Kalau begitu kenapa kau tidak pulang saja dulu.” Gu Fei membawa cangkir dan menjatuhkan sepotong lemon ke dalamnya, lalu menuangkan secangkir air panas dan menyerahkannya kepadanya. “Aku juga bisa pergi untuk mengambilnya.”

“Kenapa kau begitu cerewet,” Jiang Cheng menerima cangkir itu dan menyesapnya, menatap ke arah pemanas.

Gu Fei tidak melanjutkan percakapan itu: “Aku akan mengembalikan pakaianmu besok pagi, aku membawanya pulang untuk dicuci.”

“Ah?” Jiang Cheng mengangkat kepalanya untuk melihatnya. “Cukup sulit untuk dicuci, ada darah di atasnya.”

“Tidak apa-apa, semuanya akan baik-baik saja,” kata Gu Fei.

“Terima kasih,” kata Jiang Cheng.

“Sama-sama,” Gu Fei duduk di belakang meja kasir dan menyangga kakinya di atas meja kasir. “Hanya saja terlalu menjijikkan untuk membiarkannya tidak dicuci, dan itu tidak seperti kau membawanya bersamamu kemarin.”

“… Brengsek,” kata Jiang Cheng. “Aku lupa, oke?”

Tak satu pun dari keduanya yang berbicara banyak sesudahnya.

Gu Fei dengan sangat nyaman meletakkan dirinya di meja kasir dan mulai bermain dengan ponselnya. Jiang Cheng tidak memiliki ponsel untuk dimainkan, oleh karena itu dia hanya duduk di sana dan menatap kosong ke angkasa.

Dia tahu bahwa saat ini, sebagian besar toko di daerah itu – kecuali ruang permainan kartu — sudah tutup untuk hari itu. Gu Fei mungkin menunggunya pergi agar dia bisa menutup tokonya.

Tapi dia tidak ingin pergi.

Rumah Li Bao Guo sangat ramai hari ini. Dia tidak yakin kegilaan apa yang dilakukan Li Bao Guo, tapi dia sudah memanggil sekelompok orang untuk bermain kartu.

Pada siang hari, Li Bao Guo dengan mahir memperbaiki dua panel jendela yang telah Jiang Cheng pecahkan. Jiang Cheng sangat kagum pada sifat itu — jika seseorang berbicara tentang kemampuan langsung, itu jelas akan ditujukan ke generasi orang tua mereka yang sangat terampil.

Sebelum pikiran Jiang Cheng yang mengembara dapat kembali ke bumi, dia tidak memiliki kesempatan untuk makan bahkan sepuluh pangsit yang ‘rupanya’ direbus Li Bao Guo untuknya ketika ruangan itu tiba-tiba dipenuhi oleh lima sampai enam pria dan wanita.

Mereka mengerumuninya di empat sisi dan menatapnya — segala macam pengintaian dan gosip terjadi tepat di depan wajahnya.

Beruntung sekali, orang lain mau membesarkan putramu sampai sebesar ini.

Lihat, seorang anak yang dibesarkan di kota besar pasti berbeda ha!

Orang tua angkatmu pasti cukup kaya, bukan?

Tentu saja, mereka kaya, lihat pakaian dan temperamennya. Ck, ck, ck…

Pada akhirnya, seorang wanita dengan gaya meme internet paruh baya mengatakan ini: hanya dengan sekali lihat kau langsung tahu kalau mereka memiliki hubungan darah. Lihat, lihat, lihat ini, wajahnya sangat mirip dengan Bao Guo ah! Persis sama ah!

Jiang Cheng sudah menggertakkan giginya dan mencekik dirinya hingga berbentuk seperti paprika – begitu kalimat ini sampai ke telinganya, dia langsung tidak tahan lagi.

Mirip?

Mirip… persetan! Sangat mirip pantatku!

Dia menyingkirkan sekelompok orang ini, dan hanya ketika dia kembali ke kamarnya sendiri dan menutup pintu barulah mereka akhirnya menyerah.

Kemudian mereka menghabiskan semua pangsit di dalam panci, bahkan Jiang Cheng tidak sempat memakan makan sisanya dan yang tertinggal di mangkuknya pun tidak luput diambil mereka.

Jiang Cheng merasa seolah-olah dia terjebak di saat-saat yang tidak pernah terbayangkan. Ke kiri: tidak terbayangkan, dan ke kanan: tidak terbayangkan — dia tinggal di atmosfir yang sangat sulit baginya bahkan untuk bernapas.

Ketika dia berjalan melewati lorong kompleks apartemen setelah kelas berakhir di sore hari, dia tahu bahwa orang-orang itu masih ada di sana hanya dari suaranya saja, dan berdasarkan perilaku mereka, tampaknya mereka tidak punya rencana untuk pergi malam ini. Jiang Cheng tidak repot-repot memasuki pintu dan langsung melakukan putar balik tanpa ragu-ragu.

Dia menuju ke restoran pangsit yang sebelumnya belum jadi dia kunjungi  beberapa hari yang lalu, mengirim pesan ke Gu Fei dan menyelesaikan PRnya di sana. Pada akhirnya, ketika  hanya dia yang tersisa di tempat itu, Jiang Cheng memutuskan untuk berdiri dan pergi.

Ada perasaan kesepian yang tidak bisa dijelaskan di dalam lubuk hatinya.

Dia tidak bisa kembali ke kehidupan sebelumnya, dia juga tidak bisa menyatu dengan kehidupannya saat ini. Melayang di antara lautan orang-orang asing ini, tidak ada kerabat, dan tidak ada teman — tidak ada satu tempat pun yang cukup bisa dia percaya untuk beristirahat.

Dia merasa seolah-olah seluruh tubuhnya menunggu sesuatu yang entah apa itu di udara.

Menatap kosong selama hampir setengah jam di toko Gu Fei, Jiang Cheng menoleh untuk melihat Gu Fei. Seperti sebelumnya, dia menunduk, masih melihat layar ponselnya.

“Apa kau menunggu untuk menutup toko?” Jiang Cheng bertanya.

Gu Fei masih menatap layar ponselnya, mengabaikannya.

“Kalau kau terburu-buru untuk menutup tokonya, aku akan pergi,” lanjut Jiang Cheng. “Kalau tidak, aku akan tinggal lebih lama.”

Gu Fei masih tidak mengucapkan suara sekecil apapun, dia juga tidak bergerak.

Apa yang begitu menarik? Jiang Cheng ragu-ragu sebelum dia berdiri dan membungkuk di atas meja untuk mengintip ponselnya.

Game bodoh ini, Craz3 Match!

“Sial,” dia tidak bisa menahan diri untuk tidak mengucapkannya. Bagaimana bisa ada orang yang memainkan permainan seperti ini sampai-sampai mereka tidak bisa mendengar orang lain berbicara!

Dia memeriksa levelnya, itu cukup sulit, dengan hanya tiga langkah tersisa. Jika dia tidak menyia-nyiakan langkah-langkah ini, levelnya masih bisa dilewati — Gu Fei mungkin sedang menghitung gerakannya.

Dia masih menunduk di atas meja dan menghitung bersama dengannya. Cukup cepat, dia sudah bisa menentukan bidak mana yang harus dipindahkan lebih dulu. Tetapi berdasarkan moral bahwa orang yang menonton permainan catur adalah pria sejati ketika dia menahan diri untuk tidak berbicara, Jiang Cheng menunggu dalam diam.

Gu Fei tetap diam sepanjang waktu.

Jiang Cheng terus menopang dirinya di meja kasir selama hampir lima menit dan Gu Fei masih belum bergerak. Jika waktu dari sebelumnya ditambahkan, dia telah membeku di sana menghitung tiga gerakan ini selama lebih dari setengah jam …

Jiang Cheng memikirkan kembali apa yang dikatakan Lao Xu pagi ini, ‘Gu Fei, sebenarnya cukup pintar …’  Ini yang disebut pintar?

Tidak bisa menahan dirinya lebih lama lagi, dia mengulurkan jari berniat membantu Gu Fei. “Apa kau tidak melihat ini?”

Ujung jarinya hanya melewati sudut mata Gu Fei – bahkan tidak menyentuh layar — namun Gu Fei tiba-tiba mengangkat kepalanya dan meraih jarinya, membalikkannya ke belakang dalam satu gerakan.

“Ah!” Jiang Cheng berteriak dengan keras; gerakannya tidak terlalu keras, namun itu sangat mengejutkannya. Kemarahan Jiang Cheng tiba-tiba menghantam atap dan dia melemparkan tinju tepat ke dada Gu Fei. “Apa kau punya masalah!”

Gu Fei melepaskan tangannya.

“Kau punya masalah ‘kan!” Jiang Cheng mengayunkan tangannya – syukurlah itu adalah jari di tangan kirinya, seandainya itu tangan kanannya, lukanya pasti akan robek.

Gu Fei berdiri. Jiang Cheng memberikan perhatian khusus pada gerakannya, tidak dapat menentukan apakah orang ini memiliki api iblis yang menyala di dalam dirinya dan sedang mencari seseorang untuk bertarung.

“Aku …” Gu Fei melemparkan ponselnya ke samping, membawa cangkir dan menuangkan air untuk dirinya sendiri, “Aku baru saja tertidur.”

“Apa?” Jiang Cheng membeku.

“Maaf,” Gu Fei melihat tangannya. “Aku tidak melukaimu, kan?”

“Kau tidur dengan mata terbuka?” Jiang Cheng bertanya.

“Kalau begitu pikiranku pasti melayang, aku tidak mendengarmu berbicara.” Gu Fei duduk kembali dan melihat ponselnya, “Tadi kau memberitahuku untuk menggerakkan yang mana?”

“Mm,” Jiang Cheng menatapnya.

“Yang mana?” Gu Fei bertanya.

“Rasakan sendiri,” jawab Jiang Cheng.

Gu Fei melihat ke bawah, lalu menyapu layar yang segera diikuti dengan suara “ah” dan alis yang berkerut.

“Mati?” Jiang Cheng menatapnya.

“Mm,” jawab Gu Fei.

“Apa kau …” Jiang Cheng menelan separuh kalimat lainnya.

“Bodoh?” Gu Fei menyelesaikan kalimat itu untuknya. “Kau bilang aku sedang memainkan permainan bodoh, bukan?”

“Tidak, hanya, apa kau tidak melihat garis horizontal kacang jeli merah1 di sudut kanan atas,” kata Jiang Cheng. “Setelah itu hilang, ada juga warna serupa di atas, dengan satu gerakan lagi kau pasti bisa mendapatkan yang terbawah…”

Sebelum Jiang Cheng bisa menyelesaikan kalimatnya, Gu Fei menganggukkan kepalanya. “Oh.”

Lalu dia mengusap jarinya ke layar dua kali.

Jiang Cheng menatapnya.

“Berhasil,” Gu Fei mengembuskan napas, berbalik untuk melihatnya. “Terima kasih.”

“Brengsek,” Jiang Cheng tidak bisa berkata-kata lagi.

Gu Fei melemparkan ponselnya ke meja dan meregangkan punggungnya. “Apa ada PR hari ini?”

“Omong kosong,” kata Jiang Cheng. “Apa pernah tidak ada PR?”

“Apa kau sudah mengerjakannya?” Gu Fei bertanya.

Jiang Cheng menatapnya dalam diam.

“Biarkan aku menyalinnya,” tanya Gu Fei.

Jiang Cheng terus menatapnya. Orang ini meminta teman sebangkunya yang baru dia kenal selama dua hari, termasuk satu setengah hari saat mereka tidak bertemu, untuk menyalin PRnya. Dan nadanya bahkan tidak sedikitpun memohon.

“Tolong, beri aku PRmu.” Gu Fei menghela napas, “Agar aku bisa meminjamnya untuk disalin, terima kasih.”

Jiang Cheng juga menghela napas, dan setelah menghela napas, dia tiba-tiba merasakan keinginan untuk tertawa.

“Ada banyak PR hari ini, butuh waktu lama untuk menyalinnya.” Dia mengeluarkan beberapa buku catatan dan lembar pertanyaan dari tasnya dan melemparkannya ke meja. “Kembalikan padaku besok pagi.”

“Aku tidak membutuhkan lembar pertanyaannya, aku tidak memilikinya.” Gu Fei mengambil buku catatan Jiang Cheng dan membaliknya, “Tulisanmu benar-benar tidak ada hubungannya dengan identitasmu sebagai siswa straight-A.”

“Kalau kau ingin menyalin, langsung salin saja,” balas Jiang Cheng. Kalimat ini tidak berarti apa-apa meskipun – tulisannya memang jelek untuk dilihat, satu baris kata sudah cukup untuk melakukan tarian tinju saat mabuk. “Seorang pengemis yang bahkan tidak menyukai nasi itu sungguh kasar.”

Gu Fei berdiri dan berputar-putar di sekitar toko beberapa kali sebelum akhirnya mengambil tas sekolahnya dari sudut kecil. Saat dia meletakkan buku-bukunya di atas meja, ponselnya berdering.

Dia menekan layar, itu adalah pesan suara, mode speaker-nya sedang diaktifkan. Jiang Cheng, yang masih duduk di samping, mendengar isinya dengan keras dan jelas.

Da Ge!2 Kak… ah sial! Ini kesalahanku! Da Ge, semua ini adalah kesalahanku… Aku akan pergi sejauh… mungkin mulai sekarang… ah! Berhenti memukul, berhenti memukul! Sialan, berhenti memukulku, aku akan… mati!”

Orang dalam pesan suara itu berteriak kesakitan dan memohon pengampunan. Jiang Cheng membeku begitu suara itu sampai ke telinganya.

“Cukup bagus,” Gu Fei mengangkat ponselnya dan membalas pesan itu.

Jiang Cheng menatapnya lama sekali: “Tadi itu adalah orang yang kau hantamkan ke pohon kemarin, ‘kan?”

“En,” Gu Fei membalik-balik tasnya selama lebih dari sepuluh putaran sebelum akhirnya mengeluarkan pulpen dan mencoret-coret beberapa kali hanya untuk menemukan bahwa bahkan tidak ada tinta di dalamnya. Dia berbalik untuk melihat Jiang Cheng, “Kau punya pulpen?”

Jiang Cheng mengeluarkan pulpen untuknya.

Dalam hal orang yang kurang berprestasi, mereka juga memiliki tingkatan yang berbeda. Pan Zhi juga seorang yang kurang berprestasi, tetapi dibandingkan dengan Gu Fei, dia jelas seorang pemalas kecil yang lembut dan lucu; setidaknya Pan Zhi punya pulpen sendiri, dan bahkan lebih dari satu.

Gu Fei menunduk dan mulai menyalin PRnya. Dia cukup asyik menyalin — jika seseorang tidak tahu cerita lengkapnya, mereka akan mengira dia sebenarnya adalah seorang pekerja keras.

Jiang Cheng duduk selama beberapa saat, dan sampai dia merasa bahwa dia tidak lagi bisa duduk diam – dia tidak bisa hanya duduk di sana tanpa melakukan apa-apa selain menonton Gu Fei menyalin PR — dia berdiri. “Aku pergi.”

“Aku pikir kau tidak punya tempat lain untuk pergi,” kata Gu Fei sambil tetap menulis.

Selamat! Kau benar!

Jiang Cheng tidak menjawab – ada kepahitan yang tidak berdaya dan memalukan atas kebenaran itu.

“Tetaplah di sini kalau kau tidak punya tempat untuk kembali. Li Yan, Liu Fan dan yang lainnya semua datang ke sini ketika mereka tidak ada pekerjaan,” kata Gu Fei.

“Aku pergi.” Menyadari bahwa dia mulai dianggap memiliki standar yang sama dengan ‘Bu Shi Hao Niao’ di mata orang lain, Jiang Cheng tiba-tiba merasa jantungnya sesak — dia hampir kehilangan kendali atas emosinya.

Dia dengan agresif mendorong tirai pintu dan menabrak seseorang yang sama-sama mencoba masuk.

“Bajingan!” Orang yang dia tabrak adalah seorang wanita, mereka bahkan belum berpisah satu sama lain sebelum wanita itu mulai mengumpat. “Bajingan!”

Kemarahan Jiang Cheng benar-benar dipadamkan oleh keterkejutannya, matanya terbuka lebar untuk menatap wanita itu.

“Jangan halangi pintunya!” Wanita itu mendorongnya ke samping dengan penuh semangat, “Gu Fei, brengsek!”

Dorongannya menyebabkan Jiang Cheng tersandung dan mundur beberapa langkah. Begitu dia mendongak untuk melihat dengan jelas fitur wanita itu, dia membeku sekali lagi.

Tidak perlu perkenalan maupun menebak-nebak — hanya dari melihatnya saja orang bisa yakin bahwa dia adalah ibu Gu Fei. Bahkan mata dan hidung mereka persis sama.

“Apa yang kau bicarakan,” Gu Fei menjatuhkan pulpennya dan berdiri, alisnya berkerut.

“Apa yang kau lakukan?!” Wanita itu bergegas ke arah Gu Fei dengan telapak tangan mengarah ke wajahnya.

Gu Fei menangkap tangannya di udara dan melirik ke arah Jiang Cheng.

“Um…” Jiang Cheng merasa sangat canggung, dia bahkan tidak tahu harus menatap kemana. “A-Yi3, Aku akan pergi.”

“Kenapa kau pergi?!” Wanita itu beralih menatap Jiang Cheng sebelum dia menyerang ke arahnya dan mencengkeram sikunya. “Kau dan bajingan ini bekerja sama dalam hal ini, ‘kan? Jangan pergi!”

“Apa… apa?” Jiang Cheng membeku di tempatnya.

“Apa yang kalian berdua lakukan?!” Wanita itu menampar sikunya.

Jiang Cheng tidak berani meraih tangannya seperti yang dilakukan Gu Fei. Bagaimanapun, ini adalah ibu Gu Fei. Yang bisa dia lakukan hanyalah menerima tamparan itu.

Sejujurnya, wanita ini cukup cantik, tapi Jiang Cheng benar-benar tidak mengerti keadaannya saat ini yang tampaknya dipenuhi dengan kegilaan.

“Apa kau tidak merasa malu pada dirimu sendiri?” Gu Fei meraih lengan ibunya dan melemparkannya ke kursi di dekatnya, jarinya menunjuk ke wajahnya. “Aku menantangmu untuk mencoba dan berbicara lagi!”

Wanita itu akhirnya berhenti mencoba menyerang mereka, namun dia tiba-tiba menangis. “Sebenarnya aku ibumu atau bukan, apa salahnya dengan aku berkencan? Kau memukuli mereka sampai mereka terlalu takut untuk melihatku lagi… apa kau begitu ingin melihatku menjanda selama sisa hidupku!”

Ekspresi Gu Fei sangat tidak sedap dipandang, bahkan tangannya gemetar.

Jiang Cheng merasa jika dia tidak ada di sana sekarang, Gu Fei kemungkinan besar akan menampar wajah ibunya.

Tetapi dalam keadaan seperti itu, bahkan jika dia harus pergi dan ibu Gu Fei harus ditampar, dia masih harus pergi. Dia bisa bersimpati dengan perasaan Gu Fei saat ini – itu adalah sifat yang sama seperti dirinya yang tidak ingin orang lain mendeteksi hubungannya dengan Li Bao Guo.

Dia mundur beberapa langkah menuju pintu, dan ketika Gu Fei melihat ke arahnya, Jiang Cheng menunjuk ke arah pintu.

Gu Fei menganggukkan kepalanya dengan jengkel, Jiang Cheng dengan cepat mengangkat tirai dan berlari keluar.

Suasana canggung dan tidak nyaman itu menghantam terlalu dekat dengan rumah — hanya setelah udara musim dingin yang begitu membekukkan menghantamnya beberapa kali, barulah perlahan-lahan hal itu mulai memudar.

Sial, jenis ibu macam apa dia!

Dia mengernyitkan alisnya, apa tempat yang seperti neraka ini tidak memiliki satu pun orang normal?

Suara roda yang bergesekan dengan tanah beton datang dari belakangnya. Suara ini sangat familiar, dia dengan cepat menoleh. Benar saja, itu adalah Gu Miao yang menuju ke arahnya dengan skateboard-nya.

Saat dia melewati pintu masuk toko, dia mungkin mendengar suara-suara di dalam, dia tampak ragu-ragu tapi tidak berhenti. Sebaliknya, dengan dorongan di tanah, dia meluncur ke arahnya seperti angin.

Dia bahkan melambai pada Jiang Cheng saat dia meluncur. Jiang Cheng baru saja akan memperingatkannya untuk berhati-hati, namun, dia sudah melompat ke udara dengan satu langkah ke papan, terbang melewatinya dan dengan kokoh mendarat di depannya. Dengan pergantian tubuh yang indah, dia berhenti.

“Kenapa kau tidak pulang?” Jiang Cheng menatapnya, meskipun dia tahu dia tidak akan menjawab.

Gu Miao tidak berbicara. Dia turun dari skateboard, kakinya dengan ringan menendang skateboard dan skateboard itu berguling di samping kaki Jiang Cheng.

“Mau aku memainkannya?” Jiang Cheng bertanya.

Gu Miao menganggukkan kepalanya dan menarik dengan ringan topinya.

“Aku tahu caranya,” Jiang Cheng menggosok kedua tangannya. “Sudah lama sekali sejak terakhir kali aku melakukannya.”

Gu Miao masih tidak bersuara dan terus menatapnya.

Jiang Cheng tiba-tiba mendeteksi sedikit provokasi melalui tatapannya dan tidak bisa menahan senyum. “Apa kau menantangku untuk bertanding?”

Gu Miao bersandar di tiang lampu dan menatapnya dengan tangan disilangkan.

“Yo,” Jiang Cheng melemparkan tasnya ke tumpukan salju di dekatnya dan meletakkan satu kaki di atas skateboard itu. “Gadis kecil ini punya cukup banyak keberanian.”

Gu Miao mengangkat dagunya, mengisyaratkan dia untuk bergegas.

Selama SD dan SMP, Jiang Cheng benar-benar suka bermain dengan hal-hal semacam ini — sepatu roda dan skateboard, sesuatu seperti itu. Tetapi karena persiapan untuk ujian masuk sekolah menengah selama kelas sembilan4, ibunya menghapus semua topik “yang tidak ada hubungannya dengan belajar” dari kehidupannya.

Dia menarik napas dalam saat kakinya mendorong tanah dan dia melaju.

Kecepatannya tidak tinggi, dia tidak terbiasa dengan formasi tanah di sini, syukurlah skateboard milik Gu Miao adalah skateboard klasik – jenis yang paling dia kenal, oleh karena itu relatif lebih mudah untuk menyesuaikan diri.

Berseluncur beberapa meter, dia mendengar suara langkah kaki di belakangnya. Dia menoleh untuk melihat Gu Miao berlari di belakang, dan setelah melihatnya berbalik, Gu Miao bertepuk tangan secara bersamaan; meskipun dia tidak yakin apakah dia bertepuk tangan untuknya atau menyuruhnya bergegas.

Namun, berseluncur di atas skateboard dan masih memiliki seorang gadis kecil yang mampu mengejarnya… itu cukup lucu juga.

Gu Miao berlari dan melompat pada saat yang sama, melakukan Ollie.5

Tidak ingin kehilangan muka di depan seorang gadis kecil, dia menggeser pusat keseimbangannya dan dengan satu kaki di atas papan, dia melompati tumpukan salju di depannya — dia bahkan meluangkan waktu untuk menunjukkan jarinya ke arah Gu Miao.

Mata Gu Miao langsung cerah. Dia melompat kegirangan, mengangkat tangan dan menjentikkan jarinya.

Jentikan jarinya ini membuat Jiang Cheng malu — itu benar-benar tajam.

Setelah mendarat, Jiang Cheng melanjutkan perjalanan hingga mencapai perempatan jalan. Kali ini dia meningkatkan kecepatannya, Gu Miao tidak mengikuti di belakangnya, sebaliknya, dia terus berdiri di tempat sebelumnya untuk melihatnya.

Ketika dia berbalik untuk meluncur kembali, dia mempertaruhkan rasa malu karena jatuh di wajahnya lagi dan melompat ke tangga sebelum turun kembali — keberuntungannya tidak terlalu buruk karena dia tidak jatuh, hanya gerakannya saja yang sedikit tersendat.

Bermain skateboard adalah strategi pengalihan yang cukup baik. Dengan kakinya di atas papan, melewati orang asing di jalan seperti angin, rasa jijik, bosan, dan jengkel miliknya sebelumnya  semuanya tertinggal.

Meskipun melakukan hal semacam ini di tengah musim dingin yang hampir membuatnya membeku dengan angin bertiup ke wajahnya, itu masih terasa sangat luar biasa.

Ada sedikit kemiringan di jalan ketika Ia meluncur kembali, kecepatannya mulai meningkat secara dramatis, dan kegembiraan yang familiar perlahan kembali.

Dia melirik Gu Miao, yang memasang ekspresi penuh antisipasi saat dia balas menatapnya. Dia mengembalikan pandangannya kembali ke tanah, merenungkan untuk melompati tumpukan salju besar itu saat dia melewati Gu Miao.

Kecepatannya saat ini cukup tepat. Jiang Cheng bergegas ke depan dengan angin di lengannya saat dia mendekati tumpukan salju dengan cepat.

Saat dia bersiap untuk melompat, dia melihat sepotong kecil batu bata tergeletak di tanah di depannya.

Sial!

Batu bata ini diletakkan di tempat yang merupakan satu-satunya jalannya ke tebing salju, dengan tingkat keahliannya yang berkarat saat ini, tidak mungkin baginya untuk mengelak. Dia hanya bisa melakukan lompatan awal, tapi itu berarti dia akan mendarat tepat di tumpukan salju ketika dia turun.

…. itu semua tergantung seberapa tinggi dia bisa melompat.

Dengan menginjak papan, dia dengan kuat melompat ke udara.

Sayangnya, dia tidak seberuntung itu kali ini.

Mungkin karena cuaca yang dingin, itu juga mungkin karena dia terlalu cemas dan tidak cukup mengencangkan kakinya… dia sudah bisa menghitung titik pendaratannya.

Hidung papan skateboard ini mungkin akan menempel tepat di puncak tumpukan salju.

Dan menurutnya, dia mungkin akan menabrak trotoar pejalan kaki di depan tumpukan salju disana.

Ayolah! Terbang! Pemuda!

Setelah melayang sebentar di udara, hidungnya mengarah tepat ke tumpukan salju seperti yang dia prediksi. Tapi sesaat sebelum dia terjatuh, seseorang tiba-tiba muncul di hadapannya.

Sial.  



Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Footnotes

  1. kacang jeli merah – dua □□ ini ada dalam kalimat, jadi tidak yakin apa artinya, kami taruh saja kacang jeli – jika ada yang tahu, beri tahu kami! Terima kasih.
  2. Da Ge 大哥 – kakak laki-laki tertua, kakak laki-laki, pemimpin geng, bos – dalam hal ini, yang dimaksud adalah bos.
  3. A-Yi 阿姨 – bibi, bibi; cara yang sopan untuk menyebut wanita yang lebih tua darimu — generasi yang sama dengan ibumu.
  4. Kelas sembilan – Sekolah menengah di Cina terdiri dari tiga tahun – 7,8,9 dan sekolah menengah atas tiga tahun – 10,11,12. Seperti di Indonesia.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments