Penerjemah: Jeffery Liu


Catatan:

Ulang tahun Hua Cheng adalah 10 Juni, dan ulang tahun Xie Lian adalah 15 Juli.


Baru-baru ini, sesuatu yang penting dan mendesak telah muncul.

Karena hal itu, Kota Hantu tengah dilanda kecemasan yang hebat. Ketika Xie Lian mengetahui kejadian apa yang dimaksud, dia sama terkejutnya dengan hantu yang diam-diam memberitahunya, hatinya dipenuhi kekhawatiran, “Ulang tahun?”

“Benar!”

Benar. Chengzhu dari Kota Hantu Hua Cheng ― betapapun usianya berubah, ulang tahunnya akan tiba!

Xie Lian benar-benar tidak siap mendengar hal itu. Merasa sangat gelisah, dia berkata, “ini, ini-ini… apa yang biasa dilakukan San Lang di hari ulang tahunnya di masa lalu?”

Hantu-hantu itu dengan bersemangat menjawab dalam kekacauan, “Sangat meriah!!!”

“Tidak banyak, kami hanya membuat keributan tanpa tujuan…”

“Tapi Chengzhu sama sekali tidak peduli?”

Mendengar itu, Xie Lian berkata, “Apa maksudmu dia tidak peduli?”

Hantu menjawab, “Chengzhu itu tidak pernah merayakan hari ulang tahunnya.”

“Yah, dia tidak pernah peduli dengan apa yang kita lakukan pada hari ulang tahunnya. Dia bahkan tidak pernah memperhatikan hadiah yang dikirim orang kepadanya. Setiap tahun hanya kami yang bermain-main, dan bersenang-senang sendiri.”

Chengzhu yang terhormat itu melupakan banyak hal. Sepertinya dia bahkan tidak pernah ingat ketika dia dilahirkan sejak awal!”

Xie Lian berpikir sejenak, dan segera mengambil keputusan. Karena Hua Cheng tidak peduli dengan ulang tahunnya yang sebelumnya, kali ini Xie Lian harus mencari cara untuk membuat ulang tahun ini menjadi luar biasa―dan membuatnya sedikit lebih menarik, sehingga setidaknya dia bisa bahagia pada hari kelahirannya itu. Tapi apa bedanya antara ulang tahun Hua Cheng dengan Xie Lian, dibandingkan mereka yang tanpa ulang tahun? Bukankah mereka sama?

Pertama-tama, dia harus memberinya hadiah ulang tahun. Xie Lian tenggelam dalam pikirannya sendiri―apa yang harus dia berikan kepadanya?

Hantu-hantu itu menatapnya, “Xie Daozhang apakah kamu berpikir tentang hadiah apa yang ingin kamu berikan kepada Chengzhu?”

Xie Lian, “Mm. Aku sedikit malu mengatakannya, tapi… aku tidak yakin apa yang akan disukai Chengzhu kalian. Aku takut aku mungkin memberinya sesuatu yang tidak sesuai dengan seleranya…”

Tukang daging babi berkata, “Yo, apa yang kamu khawatiran, sungguh. Jika itu sesuatu yang Paman Besar… Xie Daozhang berikan, aku pikir Chengzhu kami pasti akan bahagia terlepas hadiah macam apa yang kamu berikan.”

“Ya. Aku bertaruh bahkan jika kamu memberinya selembar kertas bekas, dia akan senang. Bagaimana mungkin… hadiah yang diberikan oleh Paman Besar Xie Daozhang bisa dibandingkan dengan hadiah yang diberikan oleh orang lain!”

Xie Lian sedikit tertawa, berpikir bahwa sikap ini mungkin terlalu narsis dan sembrono, dan sedikit kurang tulus, “Kita tidak boleh mengatakannya seperti itu. Memilih hadiah harus dilakukan dengan hati-hati dan penuh pertimbangan. Apa kalian memiliki saran?”

Bagaimanapun, Hua Cheng telah berada di Kota Hantu selama bertahun-tahun; dan mungkin para penduduk di Kota Hantu ini akan memiliki pemahaman yang lebih baik tentang apa yang disukainya. Dengan sedikit bertukar pendapat, jika Xie Lian berpikir lebih keras, dia akan menemukan hadiah yang cocok dan luar biasa yang bisa dia berikan untuk Hua Cheng. Dan benar saja, semua hantu di sana berkata, “Kami punya, kami punya, kami punya!”

Ketika mereka berbicara, lusinan cakar ayam, kaki babi, kaki gurita dan sejenisnya mulai dikumpulkan, dan menciptakan tumpukan berbagai macam hal. Xie Lian tidak terbiasa dengan benda-benda itu. Dikelilingi oleh para hantu di sana, dia pikir itu benar-benar luar biasa. Dengan demikian dia memutuskan untuk mengambil sesuatu yang tampak seperti botol batu giok yang misterius dan elegan, bertanya, “Oh? Apa ini?”

Seseorang yang memberikan botol itu menjawab, “Itu adalah obat perayu nomor satu! Kamu hanya perlu menggunakan beberapa tetes, dan aku jamin bahwa hasrat dan cinta orang yang akan kamu beri obat itu akan meroket, jatuh hingga jungkir balik untuk si pemberi obat! Dan itu tidak memiliki efek samping!”

“…”

Xie Lian menjawab dengan tegas, “Terima kasih atas sarannya. Namun, cinta harus datang secara alami dari dalam hati. Bagaimana mungkin kita menggunakan ramuan untuk mengendalikannya? Akan lebih baik jika tidak ada yang menggunakan ini mulai dari sekarang.”

Hantu yang menghadiahkan botol itu berbicara dengan ketakutan, “Yayayaya, ja-jangan digunakan. Tapi sebenarnya kita tidak menggunakan sesuatu seperti ini, aku hanya mendapatkan ini karena Xie Daozhang meminta saran ah!”

Xie Lian tidak tahu apakah harus menangis atau tertawa, berpikir, “Mengapa kamu pikir aku harus memberi obat semacam ini kepada Hua Cheng?” Dia tersenyum, “Aku khawatir Chengzhu-mu juga tidak akan menggunakan obat ini.”

Semua hantu lain dengan panik mendorong hantu itu pergi, berteriak, “Tepat! Jika Chengzhu menginginkan seseorang, apakah dia bahkan perlu menggunakan obat semacam itu? Sungguh!”

Xie Lian berpikir, ini adalah kebenaran besar. Contohnya, dengan dirinya sendiri―dia (Hua Cheng) bahkan tidak membutuhkan obat semacam itu-dan dia (Xie Lian) sudah jatuh sampai jungkir balik begitu dia melihat Hua Cheng. Sayang sekali.

Untuk menghentikan pikirannya yang memalukan dan wajahnya yang memerah, dia dengan cepat meraih kotak lain. Dia membukanya, “Apa yang ada di sini? Mutiara? Obat mujarab?”

Hantu yang memberikan kotak itu menjawab, “Itu adalah pil untuk mengandung anak!”

“…”

Xie Lian bahkan tidak perlu bertanya apa kegunaan dari pil ini. Dia segera menutup kotak itu dengan suara “pa”, berkata tanpa daya, “Semua ini…”

Bagaimana dia bisa memberikan sesuatu seperti ini kepada Hua Cheng?

Bagaimanapun, dengan bantuan yang didapatnya, Xie Lian tahu dia tidak akan mendapatkan saran yang bermanfaat. Dia memberitahu para hantu di sana untuk diam-diam merencanakan sesuatu untuk ulang tahun raja iblis dan memberi Hua Cheng kejutan, sementara dia pergi untuk terus berpikir.


Mungkin dia terlalu banyak memikirkan hal ini-rasa frustasinya begitu terlihat di wajahnya. Hari ini, dia membantu Hua Cheng berlatih kaligrafi dan memikirkan ide-ide lainnya ketika tiba-tiba sebuah suara datang dari sampingnya: “Gege.”

Xie Lian berhenti berpikir, memiringkan kepalanya, “Ada apa?”

Hua Cheng menatapnya. Dia meletakkan kuasnya ke bawah, “Apa aku salah? Gege tampaknya khawatir tentang sesuatu. Kalau gege tidak keberatan, kamu bisa menceritakan masalah yang mengganggumu dan membagi kekhawatiranmu dengan San Lang?”

Jantung Xie Lian menegang. Dia segera memasang wajah tegas. Memperingatkan, “Kamu tidak bisa meletakkan kuasmu. Jangan bermalas-malasan. Angkat kuasmu dan lanjutkan.”

Hua Cheng terkekeh, dan mengambil kuasnya lagi, dengan santai mendesah, “Kamu menangkapku.”

Melihat dia kembali bekerja, Xie Lian menghela napas. Siapa yang tahu, setelah menulis dua baris, Hua Cheng dengan santai berkata, “Tapi akhir-akhir ini, Gege agak tidak biasa.”

Xie Lian kembali menegang, akan tetapi wajahnya tetap tenang, “Oh? Seperti apa?”

Hua Cheng benar-benar menatapnya sedikit, tersenyum, “Seperti… terlalu patuh.”

Xie Lian tersenyum, “Bukankah aku selalu seperti itu?”

Xie Lian sangat kehabisan ide untuk hadiah ulang tahun yang harus dia berikan kepada Hua Cheng. Dia memutuskan untuk mengambil risiko―dia pertama-tama akan menanyakan beberapa hal yang tidak berguna untuk melihat apakah ada sesuatu yang hilang, dan kemudian sedikit mempermainkannya. Dengan wajah acuh tak acuh, Xie Lian berkata, “San Lang, biarkan aku bertanya sesuatu padamu.”

Hua Cheng, “Mm? Apa itu?”

Xie Lian, “Apakah kamu pikir ada sesuatu yang hilang di suatu tempat?”

Hua Cheng, “Hilang? Apa maksud Gege? Apakah kamu kehilangan sesuatu?”

Xie Lian, “Oh, tidak… aku sedang berbicara tentangmu. Hanya bertanya…”

Sayang sekali dia tidak berani bicara terlalu blak-blakan, seperti mengajukan pertanyaan “apa yang kamu suka, apa yang kamu inginkan”. Untuk mencegah Hua Cheng menyadari bahwa ada sesuatu yang terjadi, dia hanya bisa berbasa-basi seperti itu. Tetapi melakukannya seperti itu membuatnya lebih sulit untuk menemukan apa yang diinginkan Hua Cheng. Itu membuat Xie Lian agak gugup.

Hua Cheng, “Aku? Menurut Gege apa yang hilang?”

…Itu benar. Xie Lian hanya bisa merasa sedikit malu.

Hua Cheng berbicara lagi, “Mengapa Gege menanyakan ini padaku?”

Xie Lian takut dia ketahuan. Merasa waspada terhadap angin, dia mendorongnya dengan kuat dengan tangannya. Hua Cheng tidak pernah meningkatkan penjagaan dirinya terhadap Xie Lian, jadi dia didorong begitu saja dengan bunyi “buk”, bersandar di tempat tidur dengan mata terbelalak lebar―bukan berarti dia keberatan. Dia tersenyum, “Apa yang Gege lakukan? Menjadi seagresif ini, kamu…”

Tanpa menunggu dia menyelesaikan kalimatnya, Xie Lian dengan berani berjalan mendekat, menghentikan kata-katanya.

Dan seperti itu, Hua Cheng tidak lagi berminat untuk terus bertanya. Dia memegang lengannya dan membalik posisi mereka berdua―apa pun yang dilakukan Xie Lian tidak penting lagi.


Berpikir seorang diri sepertinya sama sekali tidak berguna, jadi Xie Lian memutuskan untuk meminta bantuan. Dan orang pertama yang ia mintai bantuan, tentu saja adalah dua mantan bawahannya yang kompeten.

Ketiganya duduk di kuil rusak rahasia yang tidak dikenal. Setelah hening sejenak, Feng Xin bertanya, “Kenapa kalian menatapku?”

Dua orang lainnya menatapnya, tidak mengucapkan sepatah kata pun.

Mereka tidak bisa menahannya. Di antara mereka bertiga, hanya Feng Xin lah yang sudah memiliki seorang istri1. Secara logis, dia pasti tahu apa yang paling membahagiakan orang yang dicintainya. Tapi wajah Feng Xin berubah suram karena tatapan mereka. Dia berkata, “…menatapku seperti itu tidak akan berguna. Aku hanya memberinya sebuah benda.” Itu adalah ikat pinggang emas, yang diberikan Xie Lian kepadanya.

Mu Qing benar-benar tidak percaya ketika dia mengetahui bahwa Xie Lian akan menyeretnya untuk menanyakan hal seperti itu―sudah sangat sopan baginya untuk membatasi pandangannya. Dia ingin menyelesaikan cobaan ini dengan cepat, mengatakan, “Itu ide bagus ah. Memberinya ikat pinggang juga sangat bagus. Kenapa kamu tidak memberinya ikat pinggang emas saja ah?”

Xie Lian secara otomatis mengabaikan nada aneh dalam suaranya, mengatakan “Aku sudah kehilangan semua ikat pinggang emas milikku sejak lama.” Aku sudah tidak memilikinya lagi!

Nada bicara Mu Qing semakin terdengar aneh, “Bukankah keadaanmu sekarang sudah jauh lebih baik? Jalan-jalan dipenuhi dengan kuil dan pemujamu. Kamu hanya perlu muncul dalam mimpi mereka dan meminta ikat pinggang dan mereka akan memberimu satu.”

Xie Lian, “Itu tidak ada artinya. Jika aku harus meminta seorang penyembah untuk memberikan hadiah untukku, bukankah itu terlalu ceroboh?”

Melihat bahwa nada suaranya yang aneh tidak berpengaruh pada Xie Lian, nada suara Mu Qing kembali normal, mengatakan, “Mengapa kamu begitu merepotkan? Kamu bisa membuat satu untuknya.”

Xie Lian dengan cepat menjawab, “Ide yang bagus! Tapi aku tidak tahu caranya.”

“Kamu bisa belajar.”

Xie Lian, “Benar. Dari siapa?”

Mu Qing dengan tidak sabar berkata, “Bagaimana aku bisa tahu? Kamu bisa…”

Sebelum menyelesaikan kalimatnya, Mu Qing menyadari bahwa kali ini, dua lainnya sedang menatapnya.

Setelah dua shichen, tangan dan jari Xie Lian tampak terluka puluhan kali, dibalut dengan perban berkali-kali agar tangannya tidak berlumuran darah. Di tangannya ada benda berbentuk pita dengan bentuk dan niat tidak jelas.

Mu Qing tidak tahan lagi. “Apa itu?”

Xie Lian menghela napas, “Ikat pinggang.”

Mu Qing, “Aku tahu itu ikat pinggang. Yang aku tanyakan adalah, apa yang kamu jahit di ikat pinggang itu? Apa arti di balik dua kacang yang kamu jahit itu?”

Xie Lian, “Ini bukan kacang! Tidak bisakah kamu melihat ini adalah dua orang.” Untuk membiarkan mereka melihat lebih jelas, dia bahkan menunjukkannya, “Ini adalah wajah dua orang―ini mata, mulutnya di sini…”

Setelah melihat bahwa itu adalah dua kepala, Mu Qing berkata dengan tidak percaya, “Mengapa ada orang yang menjahit dua kepala besar di ikat pinggang? Apakah itu bahkan bisa dipakai? Seleramu dalam berpakaian tidak terlalu buruk, tapi kenapa hal seperti itu bisa diciptakan dari tanganmu?”

Xie Lian juga tidak tahan. Dia jauh lebih baik dalam urusan memperbaiki rumah dan membangun sumur dan dinding. Dia bisa melakukannya dengan cepat dan sangat baik. Tetapi tampaknya sejak lahir dia tidak pernah pandai mengerjakan tugas-tugas rumah tangga yang mengarah pada wanita, begitu dia memegang jarum dan benang atau panci masak, situasinya menjadi tidak terkendali. Dia menatap tangannya, terbungkus seperti zongzi―meskipun tidak sakit, dia tidak menjadi lebih baik dalam menjahit. Dia hanya bisa merasa tidak berdaya, berkata, “…Aku akan mengubah desainnya.”

Tapi papan kayu sudah menjadi perahu, bagaimana mungkin dia bisa mengubahnya? Dia menambahkan seikat kelopak di sekitar kedua kepala itu, mengubahnya menjadi dua kepala bunga yang akrab dan canggung. Wajah Feng Xin dan Mu Qing tampak menyedihkan.

Pembuluh darah muncul di wajah Mu Qing, “Aku bahkan bisa mengajari babi. Kenapa kamu seperti ini? Apa kamu bahkan menjahit telapak tanganmu sendiri?”

Feng Xin, “Kapan kamu pernah mengajar babi? Mengatakan banyak kebohongan tidak berdasar!”

Tanpa sopan santun, Mu Qing berkata kepada Xie Lian, “Menyerah saja. Kamu tidak memiliki bakat untuk ini.” Tidak setiap hari dia mengatakan “kamu tidak memiliki bakat” kepada Xie Lian ― mengatakannya dengan percaya diri terasa cukup baik. Feng Xin tidak bisa mendengarkannya lebih lama, mengatakan, “Apa kamu bisa berhenti bicara? Kamu bahkan tidak tidak memuji Yang Mulia sedikit pun; mengenakan pakaian dan membuat pakaian adalah dua hal yang berbeda! Ini bahkan tidak seburuk itu – ikat pinggang ini masih bisa dikenakan.”

Mu Qing, “Baiklah kalau begitu, mengapa tidak kita berikan saja ikat pinggang itu kepadamu. Jika kamu berani memakainya, aku tidak akan mengatakan apapun lagi2.”

Sebelum Feng Xin bisa menjawab, Xie Lian dengan cepat menyembunyikan ikat pinggang memalukan dan mengerikan itu, “Ini tidak bisa digunakan. Aku akan menyimpannya, oke!”

Hal semacam ini, benar-benar tidak bisa digunakan sebagai hadiah!


Feng Xin dan Mu Qing tidak banyak membantu, jadi Xie Lian memutuskan untuk berpaling ke orang lain.

“Hadiah? Yang Mulia Putra Mahkota, kamu benar-benar bertanya kepada orang yang tepat. Berpikir tentang saat itu, Aku … harta berharga apa yang belum pernah aku lihat sebelumnya?”

Keduanya berjongkok di sisi jalan. Shi QingXuan―dengan rambutnya yang acak-acakan, karakter yang bersemangat, dan mulut yang banyak bicara―orang lain bisa mengatakan bahwa dia adalah ahli dalam bidang ini hanya dengan memandangnya sekilas. Xie Lian dengan rendah hati menerima ajarannya. Shi QingXuan dengan yakin mengatakan, “Ada harta yang tidak diklaim di luar sana, tetapi jika kamu ingin mendapatkannya, kamu harus melakukan banyak usaha.”

Xie Lian dengan cepat berkata, “Tidak masalah. Itu persis seperti yang aku inginkan.” Semakin banyak usaha yang diperlukan untuk mendapatkan sesuatu, hal itu pasti akan jauh semakin berharga, jadi bukankah itu berarti hadiah itu pasti akan terasa lebih tulus? Harta terbaik untuk didapatkan adalah harta yang paling sulit didapat di dunia ini―harta yang tidak pernah berhasil diperoleh oleh satu orang. Jika dia mendapatkannya untuk Hua Cheng, itu akan menjadi hadiah yang berarti. Membayangkan bahwa hadiahnya bisa membuat Hua Cheng mengangkat alisnya atau tersenyum sedikit, Xie Lian tidak bisa menahan kegembiraannya, dan dia menjadi semakin bersemangat untuk mencoba ide itu.

Shi QingXuan berpikir sebentar, lalu berkata, “Xingtian Hu!3 Yang Mulia Putra Mahkota seharusnya sudah mendengarnya sebelumnya, kan? Hu ini sangat berharga. Jika kamu meletakkannya di bawah langit malam, bintang-bintang dan bulan akan tercermin dalam anggur, dan itu akan menyerap energi spiritual dari langit, bumi, matahari, dan bulan. Cangkir itu tidak hanya elegan, tapi juga dapat membantu kultivasi…”

Siapa yang tahu, semakin Xie Lian mendengarkan, semakin dia memiliki firasat buruk di dadanya, dan dia dengan cepat menyela, “Tunggu.”

“Ada apa?”

Xie Lian mengulurkan tangannya untuk menunjukkan perbandingan ukuran, mengatakan, “QingXuan, apa yang kamu bicarakan itu, adalah batu giok hitam sebesar ini? Dan di dalam batu giok itu ada tanda-tanda cahaya bintang?”

Shi QingXuan bingung, “Eh? Bagaimana Yang Mulia Putra Mahkota tahu? Kamu pernah melihatnya sebelumnya?”

“…”

Dia tidak hanya melihatnya. Bulan lalu, dia mencoba menuangkan air untuk diminum. Karena dia lupa tangannya terluka, dia kehilangan cengkeramannya, dan menghancurkan hu itu.

Pada saat itu, Hua Cheng segera datang untuk menanyakan tentang cedera di lengannya. Xie Lian, melihat betapa cantiknya hu itu, bertanya pada Hua Cheng apa yang harus dilakukan dan apakah itu bisa diperbaiki. Hua Cheng malah mengatakan bahwa itu bukan apa-apa, bahwa itu hanya mainan. Dia bahkan tidak melihat potongan-potongan yang hancur sebelum menyuruh bawahannya untuk menyapu dan membuangnya, dan membawa Xie Lian pergi untuk merawat lengannya.

Sekarang dia memikirkannya, bukankah dia menghancurkan yang Shi QingXuan sebut sebagai harta berharga yang langka―Xingtian Hu?!

Xie Lian merasa hatinya menjadi dingin, “Itu… mungkin tidak terlalu cocok. Bagaimana dengan harta lainnya?”

“Oh.” Shi QingXuan tidak bisa memikirkan hal lainnya, jadi dia menjambak rambutnya, berpikir sebentar sebelum berkata, “Bagaimana dengan kuas BaHuang! Kuas itu sulit dipercaya benar-benar luar biasa. Rambut yang digunakan untuk kuas itu diekstraksi dari ujung ekor binatang purba. Pegangannya terbuat dari cabang di bagian atas Pohon Yuzhu4. Jika kuas itu tidak digunakan, rambutnya akan tumbuh…”

Xie Lian berkata, “Daun Yuzhu hijau?”

Shi QingXuan, “Benar! Yang Mulia Putra Mahkota, bagaimana kamu tahu tentang itu juga? Apa kamu juga pernah melihatnya sebelumnya?”

Bagaimana mungkin dia belum melihatnya. Itu adalah kuas yang digunakan Hua Cheng untuk berlatih kaligrafi setiap hari. Dia akan menyalahkan tulisan tangannya yang tidak menyenangkan pada kuasnya yang buruk, dan melemparkannya ke lantai. Terkadang dia menendangnya entah ke mana. Xie Lian seringkali harus mencarinya, mengambilnya dan membersihkannya sebelum meletakkannya di tempat yang aman.

“…” Xie Lian berkata, “Yang itu… mungkin juga tidak cocok. Bagaimana dengan yang lainnya?”

Saat Shi QingXuan memberikan lusinan saran, Xie Lian menyadari bahwa harta karun legendaris dan langka yang dia bicarakan semuanya sangat akrab baginya. Dan mereka semua sangat menyedihkan―mereka adalah bangku yang digunakan Hua Cheng sebagai pijakan kaki atau karpet di lantai. Jika itu bukan mainan yang dia gunakan untuk hiburannya, itu adalah barang-barang yang dibuang, dan hilang.

Itu masuk akal. Harta macam apa di dunia ini yang yang belum dilihat Hua Cheng dan belum bisa didapatkannya?

Jadi mendapatkan hadiah untuk raja iblis tidak akan bekerja menggunakan ide ini.


Seperti dokter yang putus asa menggunakan setiap perawatan yang dia tahu, Xie Lian hampir menanyai semua orang yang bisa dia tanya. Namun: Quan YiZhen hanya tahu cara memberi emas―Hua Cheng tidak kekurangan uang; Pei Ming―orang ini hanya tahu bagaimana memberi hadiah untuk wanita. Jika kamu bertanya kepadanya apa yang harus diberikan kepada seorang pria, dia tidak bisa mengatakan sesuatu yang pantas; Ling Wen, meskipun dia memiliki beberapa pejabat surgawi lainnya untuk membantu, surga tidak bisa berfungsi tanpa kehadirannya, dan dia sudah tidak lagi terkunci di penjara―dia selalu dikelilingi oleh dokumen-dokumen yang sampai membuatnya hampir pingsan. Dia tidak lagi tahu bagaimana melakukan apa pun kecuali memproses dokumen resmi, dan lebih suka memiliki ketenangan di sel penjara.

Tidak ada yang bisa membantu, dan ulang tahun Hua Cheng tinggal 2 hari lagi. Xie Lian benar-benar tidak punya ide.

Dia tetap terjaga sepanjang malam, matanya memerah. Setidaknya ketika langit hampir fajar, dia memikirkan sesuatu untuk diberikan.

Begitu pikirannya jernih, dia diam-diam bangkit dari tempat tidur, memandang ke sampingnya pada Hua Cheng yang sedang tertidur nyenyak.

Rambut Hua Cheng gelap seperti gagak, dan bulu matanya seperti pernis. Dengan kedua mata terpejam, kamu tidak bisa mengatakan bahwa dia kehilangan matanya. Wajahnya yang tampan dan ekspresi permusuhannya yang alami terpancar dari wajah tidurnya. Melihatnya sekarang, dia terlihat lembut, entah bagaimana.

Hati Xie Lian tersentuh. Dia mengulurkan tangan kanannya, melayang di atas wajah Hua Cheng. Tetapi karena dia takut akan membangunkannya, dia menarik tangannya.

Siapa yang tahu, bahkan sebelum dia turun dari tempat tidur, pinggangnya menegang, dan ternyata dia ditahan oleh sebuah lengan. Sebuah suara malas datang dari belakang, “Gege, kenapa kamu bangun sepagi ini?”

Hua Cheng sudah bangun!

Suaranya rendah, agak serak, seolah dia setengah bermimpi, setengah terjaga. Xie Lian tertangkap basah dan ditarik kembali ke tempat tidur. Merasa sangat bersalah, dia dengan tenang menjawab, “Oh, seseorang mengirim doa mereka.”

Hua Cheng mendekatinya, dan mencium telinganya, berkata, “Matahari belum terbit. Siapa yang pergi berdoa pagi-pagi begini? Apakah mereka mencari masalah?”

Mungkin itu adalah perasaan bersalahnya, tetapi ketika Xie Lian mendengarkan suara di samping telinganya, wajahnya terasa panas, “Aku tidak hanya menerima doa. Aku masih memiliki beberapa tumpukan doa…”

Ketika dia berbicara, dia merasa bahwa berbicara dalam posisinya saat ini agak sulit. Ketika dia mencoba untuk bangkit lagi, Hua Cheng juga duduk, melingkarkan lengannya di lehernya, meletakkan kepalanya di bahunya, “Jika sudah menumpuk, lalu mengapa tidak menundanya sedikit lebih lama? Gege bekerja terlalu keras tadi malam. Tidurlah sedikit lebih lama lagi.”

Xie Lian berjuang melawan lengan dan suara memikat orang itu, nyaris tidak bisa melakukannya, “Aku… sudah menundanya untuk waktu yang lama, aku tidak bisa menundanya lagi…”

Hua Cheng, “Oh. Lalu aku akan pergi denganmu?”

Xie Lian dengan cepat berkata, “Tidak perlu. Aku tidak akan lama. Aku akan segera kembali. Kamu harus istirahat!”

Hua Cheng, “Kamu benar-benar tidak perlu aku pergi?”

Xie Lian, “Tidak perlu! Kamu tidak bisa ikut denganku. Tentu saja, kamu sama sekali tidak bisa ikut!”

Hua Cheng membuka matanya sedikit, “Kenapa?”

“…” Xie Lian tersedak. Dalam sekejap, dia dengan cepat berbalik, memegang kedua tangan Hua Cheng dan menatapnya, dengan serius berkata, “Kamu. Harus berlatih kaligrafi.”

Hua Cheng dengan polos menatapnya, mengedipkan matanya. Xie Lian dengan tegas mengatakan, “Kamu harus tetap di kuil ini hari ini untuk berlatih kaligrafi. Aku akan memeriksanya ketika aku kembali!”

Hua Cheng terlihat semakin polos, memiringkan kepalanya. Tetapi pada akhirnya dia dengan patuh menjawab, “Baik.”

Xie Lian berjuang untuk akhirnya mengatasi situasi ini, dengan panik turun dari tempat tidur. Hua Cheng sedikit bersandar di tempat tidur, memicingkan mata melihat Xie Lian saat dia panik dan melarikan diri dari ruangan. Hua Cheng tersenyum dan berbaring lagi, menggunakan lengannya sebagai bantal.


Xie Lian pertama-tama pergi ke gurun tandus untuk mengambil apa yang diinginkannya, lalu pergi ke Tonglu.

Di dalam hutan gunung Tonglu adalah rumah kecil. Masuk ke dalamnya, Xie Lian melihat Kepala Pendeta5, dengan tiga orang cangkang kosong di sisinya, bermain mahjong dengan wajah serius. Tanpa mengucapkan sepatah kata pun, Xie Lian berbalik untuk pergi, tetapi begitu Kepala Pendeta melihatnya, matanya menyala, berteriak, “Tetap di sana!”

Xie Lian tahu bahwa hanya ada satu situasi di mana Kepala Pendeta akan memberitahunya untuk ‘tetap di sana’ ketika dia berada di tengah-tengah mahjong. Memang, pada saat berikutnya Kepala Pendeta menarik meja, berkata, “Mari kita berhenti bermain, aku punya sesuatu untuk dilakukan sehingga aku harus pergi! Taizi kembali! Apakah kamu membutuhkanku untuk sesuatu?”

Memalingkan kepalanya, Xie Lian melihat tiga orang cangkang kosong berbaring di lantai, tahu betul bahwa Kepala Pendeta pasti sudah di ambang kehilangan permainan. Dia dengan merasa bersalah mengatakan, “Itu sebenarnya bukan sesuatu yang penting.”

Namun, Kepala Pendeta dengan cepat berkata, “Tidak, tidak, aku melihat betapa kerasnya wajahmu. Itu pasti sesuatu yang sangat penting! Permainan bisa menunggu, biarkan Weishi6 membantumu!”

“…”

Tetapi ketika Xie Lian menjelaskan mengapa dia ada di sini, Kepala Pendeta mengubah ekspresinya. Keduanya duduk di bangku yang tampak kasar ketika Xie Lian mendengarkan Kepala Pendeta memberinya ceramah, “Itu bukan acara yang penting. Hanya ulang tahun, namun kamu menghabiskan waktu begitu lama untuk memikirkannya, terus berlarian, hanya memikirkan hal-hal semacam itu!”

Xie Lian tahu bahwa tidak ada cara baginya untuk menjelaskannya kepada orang ini, dan bahkan jika dia melakukannya, orang ini tidak akan mengerti niatnya. Dia menggosok tempat di antara alisnya sampai memerah, “Aku sudah mendapatkan bahannya. Aku hanya tidak ingat lagi bagaimana cara membuat Kunci Panjang Umur Khas Xian Le yang aku dapatkan saat kecil. Aku ingin meminta saran Kepala Pendetakamu tidak perlu melakukan apa-apa, aku akan membuatnya sendiri.”

Kepala Pendeta tampaknya masih tidak memahaminya, mengatakan, “Kamu tidak harus menyiapkan hadiah ulang tahun apa pun. Kamu bahkan sudah menjadi miliknya, hadiah apa lagi yang dia inginkan???”

“…”

Kata-katanya terdengar seperti “kamu sendiri adalah hadiah terbaik”, kan? Xie Lian benar-benar tidak tahan dengan logika semacam ini; dia bahkan tidak ingin memikirkannya, menampar dahinya, berpikir, “Aku tidak senarsis itu.”

Melihatnya menggelengkan kepalanya sebagai protes serius, Kepala Pendeta berkata, “Kamu benar-benar tidak berguna. Kamu, adalah satu-satunya dewa di surga yang naik tiga kali! Dewa Bela Diri Mahkota Bunga! Putra Mahkota Xian Le! Seorang yang pada usia 17 tahun memiliki keberanian untuk menyatakan kepada seluruh dunia bahwa kamu akan menyelamatkan semua orang! Pada usia 18 tahun…”

Xie Lian segera berkata, “Kepala Pendeta! Berhenti! Kepala Pendeta! Jangan katakan lagi! Berhenti!”

Tidak ada yang bisa dibanggakan dari sejarah suram itu!

Kepala Pendeta menatapnya dengan ekspresi yang rumit, tampak kesal karena setrika belum ditempa menjadi baja[], dia berkata, “Yang Mulia Putra Mahkota, kamu benar-benar tidak perlu terlalu merendahkan dirimu sendiri begitu.”

Xie Lian, “Aku tidak merendahkan diriku sendiri, hanya saja…”

Hanya saja, ketika menyangkut orang yang kamu kagumi, kamu tentu ingin memberi mereka yang terbaik di dunia. Tetapi kamu selalu berpikir bahwa kamu masih belum cukup baik.

Melihatnya dalam kesulitan seperti itu, Kepala Pendeta menghela napas. Dia meletakkan tangannya di lengan bajunya, berpikir sebentar, “Membuat Kunci Panjang Umur, kan? Tunggu, aku akan memikirkannya. Sudah begitu lama, aku tidak berani mengatakan bahwa aku ingat semua prosedur upacara dan pembuatannya.”

Xie Lian, “Itu tidak penting. Jika kamu tidak ingat, aku akan membuatnya dengan prosedur yang bisa aku ingat. Dengan keyakinan yang cukup, itu akan berhasil.”

Tiba-tiba, Kepala Pendeta menatapnya, “Mengapa kamu tidak bertanya kepadanya?”

“…”

Dia tidak menyebutkan nama itu, tetapi Xie Lian tahu siapa “dia” yang dimaksudnya itu.

Jun Wu masih ditahan di Tonglu, jauh di bawah tanah.

Setelah terdiam beberapa saat, Xie Lian masih menggelengkan kepalanya.

Setelah tinggal di Tonglu hampir sepanjang hari, Xie Lian kembali ke Kota Hantu.

Pada saat ini, hanya ada beberapa shichen sebelum ulang tahun Hua Cheng akan berlangsung. Para hantu dan Xie Lian sepakat sebelumnya bahwa mereka akan berpura-pura tidak ada yang terjadi, dan diam-diam menghiasi kota. Xie Lian berjalan ke sebuah toko kecil. Tidak lama kemudian, sekelompok hantu juga datang, dengan cemas dan kacau bertanya, “Bagaimana? Bagaimana?”

Xie Lian berpikir bahwa mereka hampir bertingkah seperti pencuri, “Bagaimana kabar Chengzhu-mu? Apakah dia menemukan sesuatu yang tidak biasa?”

Para hantu menjawab, “Tidak, tidak. Chengzhu telah berada di dalam Kuil Qiandeng sepanjang hari.”

Xie Lian merasa itu agak aneh, “Sepanjang hari?”

“Ya! Suasana hati Chengzhu tampaknya cukup baik hari ini. Paman… Xie Daozhang, apakah Kamu sudah menyiapkan hadiah ulang tahun untuk Chengzhu?”

Xie Lian merasa sedikit nyaman sekarang, mengambil dari lengan bajunya Kunci Panjang Umur yang telah dia buat dengan menghabiskan begitu banyak upaya, tersenyum, “Sudah siap.”

Para hantu merayakannya. Mereka berbicara tentang bagaimana mempersiapkan perayaan ulang tahun besok ketika Xie Lian mulai berjalan kembali ke kuil Qiandeng. Di dalam, Hua Cheng, benar-benar sedang mempraktikkan tulisan tangannya.

Untuk berpikir bahwa tanpa desakan Xie Lian, Hua Cheng akan berlatih kaligrafi sendiri―itu benar-benar sangat langka. Sepertinya dia benar-benar dalam suasana hati yang baik. Melihat kuas BaHuang yang malang di tangannya yang digunakan untuk menulis karakter jelek yang menyimpang, Xie Lian merasa itu sedikit lucu, menggelengkan kepalanya. Mendengar bahwa Xie Lian telah kembali, Hua Cheng meletakkan kuas, melepaskannya dari penderitaannya. Dia dengan lembut tersenyum, “Gege telah kembali? Waktu yang tepat, lihat apa yang aku lakukan hari ini.”

Xie Lian tersenyum, “Baik.” Dia berjalan maju. Saat itu, wajahnya membeku. Dia menghentikan langkahnya, mengerutkan kening.

Hua Cheng segera merasakan ada sesuatu yang salah. Detik berikutnya, dia berada di samping Xie Lian, “Ada apa?”

Ekspresi Xie Lian segera kembali normal. “Tidak apa”.

Bukan apa-apa. Baru saja, dia merasakan sedikit sakit di jantungnya.

Hua Cheng tidak pernah membiarkannya bertindak ceroboh, dan berjalan mendekatinya untuk memegang pergelangan tangannya, “Kemana kamu pergi? Apakah kamu terluka lagi?”

Xie Lian, “Tidak”.

Itu adalah kebenaran, dia tidak terluka. Beberapa hari terakhir ini, ia habiskan dengan berlarian ke sana kemari, dan ia tidak bertemu dengan sesuatu yang berbahaya. Hua Cheng merenung sebentar, dan pergi ketika dia tidak menemukan sesuatu yang abnormal7. Xie Lian juga memeriksa dirinya sendiri, tetapi dia juga tidak menemukan apa pun, berpikir bahwa rasa sakit itu mungkin hanya ilusi. Dia tersenyum, “Mungkin itu adalah otot yang terkilir8 ah. Biarkan aku melihat apa yang kamu lakukan hari ini?”

Hua Cheng kemudian tersenyum, meraih tangannya, “Kemarilah.”

Sebelum Xie Lian bisa menjawab, jantungnya tiba-tiba terasa sakit lagi.

Kali ini, itu pasti bukan ilusi! Dia jelas merasakan bahwa, jika pertama kali terasa seperti terkena tusukan, yang kedua adalah rasa sakit seperti kuku yang tajam. Jika Hua Cheng tidak sengaja memalingkan wajahnya, Xie Lian mungkin tidak bisa mengatakan “Tidak apa-apa” kali ini.

Xie Lian tidak ingin mengejutkan Hua Cheng untuk saat ini. Setelah keduanya bermain-main di kuil Qiandeng selama beberapa saat, dia menemukan alasan untuk pergi dan memeriksa dirinya sendiri dengan lebih teliti.

Dia menurunkan tangannya setelah itu, tampak serius.

Sebenarnya tidak ada yang salah dengan dirinya, kalau tidak, Hua Cheng akan tahu ketika dia memegang pergelangan tangannya.

Jadi mengapa jantungnya tiba-tiba sakit?

Setelah merenung, Xie Lian menebak bahwa itu mungkin kutukan atau sejenis racun, tetapi dia tidak khawatir―setidaknya, tidak untuk saat ini. Ulang tahun Hua Cheng sebentar lagi akan dirayakan. Jika sesuatu terjadi sekarang, Hua Cheng tidak akan senang untuk merayakannya, dan malah menyembuhkan lukanya. Xie Lian terbiasa menahan rasa sakit, jadi sepertinya dia belum pernah mengalami hal-hal aneh seperti ini. Dia memutuskan untuk tidak memikirkannya sekarang, dan menunggu sampai hari ini selesai sebelum diam-diam menyembuhkannya sendiri.

Pada malam hari, karena sudah hampir waktunya, Xie Lian kembali ke kuil Qiandeng. Hua Cheng masih berada di dalam, bosan sampai mati, berpura-pura serius mempraktikkan kaligrafinya saat ia dengan sembarangan mencoret-coret kertas dan membuat sampah. Xie Lian tidak bisa menahan tawa, tetapi sebelum dia bisa tertawa dia merasakan jantungnya terasa sakit lagi. Menggunakan jarinya untuk memijat dadanya juga tidak berguna. Dia berpikir, “Sepertinya sesuatu itu cukup kuat… aku akan menahannya sedikit lebih lama lagi.”

Dia menarik napas, berjalan keluar sambil berkata dengan lembut, “San Lang? Aku membutuhkan bantuanmu untuk sesuatu.”

Hua Cheng meletakkan kuasnya, “Apa itu?”

Xie Lian, “Tolong tutup matamu.”

Hua Cheng mengangkat alisnya, tetapi tidak bertanya lebih jauh. Dia menutup matanya. Xie Lian mengambil kedua tangannya, tersenyum, “Ikuti aku.”

Ini seperti kebalikan dari apa yang terjadi di gunung Yu Jun. Hua Cheng tersenyum, “Baik.”

Xie Lian memandu kedua tangannya saat mereka perlahan berjalan ke pintu. “Hati-hati dengan kusen pintu.”

Siapa yang tahu berapa lama Hua Cheng sudah berjalan di sekitar kuil Qiandeng―dia secara alami tidak perlu dipandu di sekitar bangunan itu. Tapi dia masih menunggu Xie Lian untuk mengingatkannya sebelum mengangkat kakinya. Rantai perak di sepatu botnya berdenting ketika keduanya keluar melalui pintu besar, tiba di jalan utama.

Setelah berjalan sebentar, Xie Lian berkata, “Baik, buka matamu.”

Hua Cheng melakukan apa yang diperintahkan. Pada saat itu, iris hitam pekatnya seperti lilin yang menyala, bersinar dalam sekejap.

Jalanan ditutupi dengan lentera, tampak jauh lebih bersih daripada sebelumnya. Seolah-olah setiap rumah tangga bekerja keras untuk membersihkannya, mengganti semua yang rusak dengan instalasi baru. Atapnya juga bercahaya seolah-olah baru. Para hantu mengelilingi mereka dengan tenang, tidak berani membuat suara. Begitu Hua Cheng membuka matanya, mereka dengan berisik membuat keributan, berteriak “Selamat ulang tahun Chengzhu ah!” Ditambah beberapa frasa lain yang berbaur seperti “Semoga kalian hidup lama dan bahagia bersama.” dan “Semoga kalian segera melahirkan anak-anak.”

Itu sangat menjengkelkan!

Melihat hasil yang sangat buruk, Xie Lian menampar dahinya. Mereka sudah berlatih begitu lama dan berhasil disinkronkan sebelumnya; kenapa sekarang kedengarannya berantakan?!

Hua Cheng tanpa ekspresi, tampak hampir sepenuhnya tidak tergerak. Dia mengangkat alis, “Apa yang kalian lakukan? Kalian orang-orang yang menjengkelkan sampai mati.”

Hantu-hantu itu telah memberikan semua yang telah mereka praktikkan, mengatakan “Jika itu menjengkelkan sampai mati, maka biarkan saja! Lagipula tidak ada seorang pun yang hidup di sini ah!”

Hua Cheng mencibir. Berbalik, dia melihat Xie Lian di belakangnya, tangannya bersembunyi di belakang. “San Lang, aku dengar… hari ini adalah ulang tahunmu?”

Hua Cheng tampak seolah sedang menunggu ini, menyilangkan tangan dan memiringkan kepalanya. Melihat Xie Lian, dia tersenyum, “Mm. Ya.”

Xie Lian dengan lembut terbatuk beberapa kali, lalu tiba-tiba melompat, meletakkan liontin Kunci Panjang Umur di leher Hua Cheng. “Ini… Aku membuat ini terburu-buru, tapi aku harap kamu tidak keberatan!”

Kunci Panjang Umur itu diukir dengan jenis pola yang sama pada vambraces di pergelangan tangannya―daun maple, kupu-kupu, binatang buas, dll. Itu sangat halus, dan mengandung kekuatan spiritual yang sangat kuat. Orang lain bisa tahu dari pandangan pertama bahwa itu adalah benda yang luar biasa. Para hantu berseru dengan gembira, “Wow! Terlihat begitu bagus! Harta macam apa itu!?”

“Ah! Hanya Chengzhu yang cocok untuk harta karun semacam itu! Dan hanya harta seperti ini yang cocok untuk Chengzhu!”

Sorakan mereka dibesar-besarkan sampai ekstrem. Xie Lian tidak tahu apakah dia ingin tertawa atau menangis―dia menjadi semakin gugup, tetapi tidak tahu apakah dia harus bertanya kepada Hua Cheng pendapatnya tentang hadiah itu. Hua Cheng juga tidak mengatakan apa-apa, tetapi matanya sangat cerah, dan dia sepertinya ingin tersenyum. Dia mengambil kunci itu, seolah ingin berbicara.

Siapa yang tahu, pada saat itu, sesuatu terjadi.

Lutut Xie Lian tiba-tiba menjadi lemah, dan dia mulai jatuh.

Itu sangat mendadak. Hantu-hantu yang bersorak tadi tiba-tiba mengeluarkan suara ngeri. Senyum Hua Cheng langsung memudar, dengan cepat menangkapnya sebelum terjatuh. Dia berkata, “Gege? Ada apa?”

Wajah Xie Lian memucat. Dia menggelengkan kepalanya, memaksakan senyum, “Bukan apa-a…”

Tanpa menyelesaikan kata-katanya, tenggorokannya tertutup.

Sial, sudah kembali lagi!

Rasa sakit itu muncul entah dari mana sekali lagi. Dan kali ini, rasa sakitnya lebih buruk daripada sebelumnya. Seolah-olah jantungnya hancur berantakan.

Keberuntungan Xie Lian buruk, tetapi dia tidak pernah menyangka bahwa rasa sakit ini akan datang begitu tiba-tiba dengan setiap rasa sakit lebih menyakitkan daripada yang sebelumnya, dan bahkan terjadi sekarang―di saat yang buruk!

Dia masih tenang, tetapi rasa sakit itu terus berlanjut. Rasanya seolah-olah seseorang mengambil paku kenari dan memukulkannya berulang kali ke dalam jantungnya. Xie Lian sangat kesakitan sehingga dia sulit bernapas. Dia tidak bisa mengangkat kepalanya, dan dahinya berkeringat dingin. Ekspresi Hua Cheng berubah total. “Yang Mulia?!”

Dia meraih pergelangan tangan Xie Lian, tetapi tidak dapat menemukan ada sesuatu yang salah. “Yang Mulia! Ke mana kamu pergi kemarin?!”

Ada ketakutan melolong di mana-mana. Xie Lian membuka mulutnya, dan, seolah ada sesuatu yang dipaku di tenggorokannya, dia bahkan tidak bisa bicara.

Lengan Hua Cheng memeluknya dengan gemetar. Melihat wajah Hua Cheng yang sebelumnya tenang kini berubah menjadi wajah yang tampak sangat tidak sabar dan ketakutan, hati Xie Lian terasa seolah dihancurkan oleh palu besar. Seolah tidak bisa menahannya lagi, dia jatuh pingsan.

Sebelum dia kehilangan kesadaran, pikirannya dipenuhi dengan kata-kata, “Maafkan aku.”

Bagaimanapun, hari ini adalah hari ulang tahun Hua Cheng.


Setelah waktu yang tidak diketahui, Xie Lian tiba-tiba terbangun. Sambil menarik napas, dia menatap langit-langit sambil berpikir, pikirannya tampak kabur, “Ini adalah… kuil Qiandeng? Bagaimana aku bisa… tertidur?”

Dia perlahan-lahan bangun ketika tiba-tiba sebuah lengan menopangnya. Suara Hua Cheng ada di dekatnya. “Yang Mulia?”

Xie Lian mengangkat kepalanya dan melihat wajahnya. Ekspresinya terluka. Xie Lian kaget; tepat ketika dia akan berbicara, dia merasakan sakit yang hebat di jantungnya lagi.

Itu membuatnya bangun sepenuhnya. Seluruh tubuhnya melengkung, dan jari-jarinya hendak mencakar dadanya dengan kekuatan besar seolah-olah ingin mencabut jantungnya sendiri. Hua Cheng segera menurunkan pergelangan tangannya, berkata, “Yang Mulia!”

Jika Hua Cheng tidak bertindak cepat, Xie Lian mungkin sudah benar-benar menggali lima lubang berdarah ke dadanya. Saat itu, sebuah suara dari dekat berkata, “Aku pikir ada sesuatu yang salah di sini, mengapa kamu tidak melepaskannya dulu!”

Mu Qing ada di sini. Hua Cheng berkata, “Apa yang akan kita lakukan jika aku melepaskannya dan dia melukai dirinya sendiri?!”

Suara Feng Xin segera datang, “Aku akan memeganginya untukmu! Jika kita tidak bergegas dan mencari tahu apa yang salah, rasa sakitnya tidak akan berhenti!”

Tubuh Xie Lian membungkuk, dan dia merasakan tangan lain memegang pergelangan tangannya. Setelah mendengar itu, gerakan Hua Cheng berhenti, dan dia melepaskannya.

Anehnya, begitu dia melepaskan Xie Lian, rasa sakitnya menghilang. Xie Lian bisa bergerak sekarang, dan ketika dia membalikkan badan, dia melihat Feng Xin dan Mu Qing berdiri di dekat tempat tidur. Mereka mungkin dipanggil untuk membantu. Hua Cheng berdiri di dekatnya, menatapnya.

Melihatnya, rasa sakit Xie Lian kembali lagi. Mu Qing, melihat perubahan ekspresinya yang terpancar di wajahnya, berkata kepada Hua Cheng, “Berdiri lebih jauh! Sepertinya dia merasa sakit jika dia berada di dekatmu atau menatapmu!”

Mendengar itu, Hua Cheng membeku, wajahnya tampak sangat menakutkan. Tidak tahu harus berkata apa, dia cepat-cepat pergi, meninggalkan tempat itu. Begitu dia menghilang dari pandangan Xie Lian, rasa sakit di jantungnya juga dengan cepat mereda.

Dengan rasa sakit yang datang dan pergi, Xie Lian benar-benar menadi gila. Sambil menarik napas, dia berbicara dengan susah payah, “Ini… barusan… apa yang terjadi ah?”

Mu Qing dan Feng Xin menahannya, menghentikannya melihat Hua Cheng. Mu Qing berkata, “Itu pertanyaan kami padamu! Ada apa denganmu? Kamu pasti menangkap sesuatu!”

Xie Lian, “… Jika aku menangkap sesuatu, bagaimana bisa aku tidak tahu?”

Selain itu, Hua Cheng telah memeriksanya juga. Mu Qing, “Kalau begitu, apakah kamu pergi ke suatu tempat yang aneh beberapa hari terakhir ini?”

Xie Lian, “Baru-baru ini, aku hanya pergi ke gunung Tonglu, dan… Makam Kepala Pendeta.

Mu Qing mengerutkan alisnya, “Apa? Makam Kepala Pendeta? Makam Kepala Pendeta apa?”

Hua Cheng berdiri di luar, namun dia mengerti, “Makam Kepala Pendeta Fang Xin?”

Xie Lian, “San Lang, kamu harus masuk…”

Suara serius Hua Cheng datang, “Gege harus sembuh. Aku akan memeriksanya.”

Xie Lian segera berkata, “Aku akan pergi juga!”, tapi ketika dia bangun, dia merasa sangat sakit sehingga dia harus berbaring lagi. Dia tidak mendengar Hua Cheng mengatakan apa-apa lagi setelah itu, jadi dia pasti sudah pergi. Xie Lian ingin memaksakan dirinya lagi. Mu Qing, “Aku pikir kamu harus berhenti berlari-larian. Jangan berjalan lagi!”

Xie Lian ditahan oleh empat tangan, berjuang, “Itu bukan berarti aku belum pernah merasakan sakit sebelumnya. Aku akan terbiasa setelah beberapa saat.” Hanya karena dia kesakitan, bukan berarti dia akan membiarkan itu menghentikannya melihat Hua Cheng ah.

Namun, Mu Qing berkata, “Kamu bersedia menanggung rasa sakit, tetapi San Lang-mu jelas tidak menginginkannya.”

Xie Lian terkejut. Dia berpikir tentang bagaimana wajah Hua Cheng terlihat saat sebelum dia pingsan, kemudian berpikir tentang bagaimana wajah Hua Cheng ketika dia menyadari bahwa dia akan kesakitan setiap kali dia mendekatinya. Napasnya terhenti dan jantungnya terasa sakit, wajahnya langsung pucat. Feng Xin dan Mu Qing sama-sama menatapnya. Tertegun, Feng Xin berkata, “Bukankah Hujan Darah Mencapai Bunga sudah pergi? Kenapa dia masih kesakitan?”

Mu Qing sangat berpikiran tajam, “Apakah kamu sedang memikirkannya sekarang?”

Xie Lian menggertakkan giginya, menahan rasa sakit untuk sementara sebelum menjawab dengan paksa, “Apa… apa maksudanya… aku bahkan tidak boleh memikirkannya?”

Mu Qing, “Jangan berpikir. Semakin banyak kamu berpikir, semakin kamu akan menderita. aku akan mengambilkan air untukmu.”

Xie Lian bahkan tidak memiliki kekuatan untuk menggelengkan kepalanya. Mu Qing bangkit untuk menuangkan air padanya, dan dia menutup matanya, dengan susah payah menenangkan hatinya. Tapi semakin tenang hatinya, semakin dia khawatir. Dia tidak tahu kutukan macam apa yang melekat padanya sehingga dia maupun Hua Cheng tidak bisa mengetahui apa itu. Untuk berpikir bahwa Hua Cheng akan pergi sendirian untuk mencari tahu, Xie Lian tidak yakin. Pada saat ini, Mu Qing memberinya secangkir teh.

Itu adalah sebuah gelas teh berwarna putih salju. Hua Cheng menggunakannya tadi malam. Memikirkan hal ini, wajah Xie Lian sekali lagi kehabisan warna, dan dia berbaring tanpa sepatah kata pun. Dengan satu lirikan Mu Qing bisa tahu kepada siapa pikirannya kembali terbang. Dengan cangkir teh masih di tangannya, wajah Mu Qing menjadi gelap, “Mengapa semua hal mengingatkanmu tentang dia? Apa kamu mau mati?!”

Xie Lian, “…bagaimana aku bisa mengendalikannya?”

Jika ‘tidak memikirkan seseorang’ adalah sesuatu yang mudah dilakukan seperti yang dikatakan orang-orang di dunia ini, itu akan jauh lebih membuat siapa pun frustrasi.

Mu Qing, “Aku bilang, kita buat saja dia pingsan. Menyelamatkannya dari usaha mengendalikan pikirannya.”

Namun, menjadi mantan bawahan Xie Lian, Feng Xin sama sekali tidak akan memukul Xie Lian. Tentu saja, dia juga tidak akan membiarkan orang lain memukul Xie Lian di dekatnya. Dia segera berkata, “Tidak! Sebaiknya kamu lebih banyak berbicara dengannya, mengalihkan perhatiannya, jadi dia akan berhenti memikirkan Hujan Darah Mencapai Bunga.”

Mu Qing, “Apa yang bisa aku bicarakan dengannya? Seolah-olah dia tidak akan mulai memikirkan Hujan Darah Mencapai Bunga terlepas dari apa yang aku katakan nanti? Membuatnya pingsan akan lebih baik!”

Feng Xin, “Kamu tidak boleh memukulnya! Dia tidak bisa memikirkan hal lain jika kita semua bermain Kereta Idiom, kan? Aku yakin dia tidak bisa. Aku akan mulai, ‘Shoubi nanshan’ (Umur selama gunung selatan)!”

Mu Qing benar-benar membenci permainan ini, tetapi dia masih memainkan putaran berikutnya dengan sedih, “…‘Shanqiong Shui’e’.” (Pegunungan tandus, perairan ganas)

Tidak ada yang bisa dilakukan Xie Lian. Dengan lemah, dia melanjutkan, “…‘E’zi duoju‘….” (Kekejaman ungu menggantikan kebenaran merah)9

Saat dia menyelesaikan gilirannya, dia meringkuk lagi. Mu Qing bingung, “Bagaimana itu bisa membuatmu memikirkannya? Itu bahkan tidak berhubungan!”

Xie Lian berpikir, bagaimana mungkin itu tidak berhubungan? Merah. Warna merah. Pakaian merah tua. Jika dia memikirkan pakaian merah tua, bagaimana mungkin dia tidak memikirkan Hua Cheng?

Karena begitu tersiksa, dia tidak tahan lagi. Dengan semburan kekuatan, dia berjuang bebas dari kedua orang yang menahannya itu, dan berguling turun dari tempat tidur dengan bunyi “bam”. Feng Xin dan Mu Qing tahu dia memiliki kekuatan ledakan yang luar biasa, jadi mereka berusaha untuk memperkuat kekuatan mereka sendiri. Tetapi bahkan itu tidak cukup untuk menahannya. Melihatnya melarikan diri, keduanya bergegas menundukkannya, tetapi Xie Lian memberi mereka tamparan yang mengirim mereka kembali ke tanah, tidak bisa bangun. Mu Qing mengangkat kepalanya, melihat Xie Lian melarikan diri melalui pintu. “Ke mana kamu pergi? Jangan lari!”

Tapi Xie Lian sudah berlari secepat yang dia bisa. Dia mengeluarkan dua dadu yang sangat indah dari lengan bajunya, melemparkannya, dan dengan kikuk bergegas melewati sebuah pintu.

Hua Cheng pernah berkata, jika Xie Lian ingin menemuinya, dia akan bertemu dengannya berapa pun angka yang dia dapatkan dari dadu. Bergegas melewati pintu, Xie Lian bahkan tidak tahu ke mana dadu akan membawanya, tetapi begitu dia jatuh melalui pintu, dia jatuh ke pelukan seseorang. Suara Hua Cheng datang dari atas kepalanya, sedikit terkejut, “Yang Mulia!”

Xie Lian dengan cepat memegangnya, seolah takut dia menghilang. “San Lang! Jangan pergi. Aku ingin tetap bersamamu…”

Hua Cheng sepertinya ingin segera memeluknya, tetapi lengannya membeku di tengah jalan. Nyaris menahan diri, dia berkata, “Yang Mulia, kembalilah. Rasa sakitmu akan bertambah buruk.”

Tapi Xie Lian menggertakkan giginya, memeluknya lebih keras, suaranya bergetar, “Jika itu sakit, maka tidak masalah!!!”

Hua Cheng, “Yang Mulia!”

Jika dia hanya duduk di tempat lain, sekarat karena memikirkan Hua Cheng, lalu mengapa tidak mati kesakitan sambil memeluk Hua Cheng dengan erat. Semakin sakit, semakin erat lengannya di sekitarnya. Kepala Xie Lian dipenuhi keringat, kata-katanya terputus-putus, “Tunggu aku. Hanya sebentar. Aku akan baik baik saja. Aku akan terbiasa dengan hal ini. Aku sangat pandai menahan rasa sakit. Jika kamu di sampingku, aku bisa menahan rasa sakitnya. Jika kamu pergi, maka… aku benar-benar tidak tahan…”

Mendengar itu, Hua Cheng terkejut untuk waktu yang lama. Dia berkata dengan pelan, “Yang Mulia ah…”

Suaranya bercampur dengan desahan dan kesakitan, dan dia tampak lebih tersiksa daripada Xie Lian. Xie Lian memeganginya, menunggu siksaan yang tak tertahankan itu berlalu.

Saat dia menenangkan napasnya, sebuah suara datang dari belakang, “Benda ini ditempa menggunakan topengmu bukan?”

Di tengah kepalanya yang terasa pusing, Xie Lian baru menyadari di mana mereka berada. Itu adalah makam yang sunyi dan seram, Makam Kepala Pendeta yang telah dia kunjungi dua hari lalu. Orang yang berdiri di belakang mereka, dan tampak bertubuh tinggi, adalah Lang QianQiu.

Ketika Xie Lian pertama kali tiba, dia sudah mengigau, jadi dia tidak melihat ada orang ketiga di sini. Menyadarinya sekarang, tentu dia tidak bisa merasa malu. Pada saat itu, Feng Xin dan Mu Qing juga menyusul. Mu Qing baru saja ditamparnya begitu keras sehingga dia tidak bisa bangun dari lantai, dan sangat marah sehingga pembuluh darah hijau di dahinya mungkin tidak akan pernah hilang. Dia berteriak, “Untuk apa kamu berlari? Dua orang, empat tangan―bahkan tidak bisa menghentikanmu! —- Apa-apaan tempat ini?! Ini seperti sebuah makam!”

Feng Xin juga melihat sekeliling, “Ini adalah pemakaman, kan? Makam yang telah digali seseorang sebelumnya. Jadi ini makam Kepala Pendeta Fang Xin?” Dia melihat Lang QianQiu. Tertegun, Feng Xin berkata, “Mengapa Yang Mulia Taihua10 ada di sini juga?”

Lang QianQiu tidak terlihat terlalu baik, menjawab, “Aku merasakan sesuatu yang aneh terjadi di Makam Kepala Pendeta, jadi aku datang untuk melihatnya.”

Dia datang untuk melihatnya, dan secara kebetulan bertemu dengan Hua Cheng dan Xie Lian. Dia merenungkan sesuatu, tidak repot mengucapkan salam atau menjelaskan lebih jauh. Menatap Xie Lian, dia bertanya lagi, “Apakah kamu menggunakan topeng perak itu untuk menempa Kunci Panjang Umur? Apakah kamu datang dua hari yang lalu, dan mengambil topengnya?”

Ragu, Xie Lian mengangguk.

Ketika dia berada di Kerajaan Yong’an yang ditunjuk sebagai Kepala Pendeta sejak dulu, dia selalu mengenakan sebuah topeng perak. Perak pada topengnya sangat langka, dibuat dari setengah jin iblis perak. Tidak hanya untuk menutupi wajahnya, kekuatannya yang sebenarnya adalah topeng itu bisa mencerminkan mantra dan melindunginya. Setelah Kepala Pendeta Fang Xin “mati”, topeng itu dikubur bersamanya, ditempatkan di peti mati yang sama.

Untuk memberi seseorang hadiah, hadiah itu haruslah sesuatu yang sangat berharga bagi dirinya sendiri. Xie Lian berpikir sangat keras, dan akhirnya ingat bahwa dia pernah memiliki harta seperti itu. Itu sangat berguna, dan sudah membantunya beberapa kali. Dia menyukai topeng itu, tetapi tidak membawanya ketika dia merangkak keluar dari peti mati, jadi dia bergegas menuju Makam Kepala Pendeta di tengah malam, menggali makamnya sendiri, dan mendapatkan topeng itu kembali. Dia melelehkan topeng itu menjadi logam perak lagi, dan memalsunya kembali menjadi Kunci Perlindungan Diri Umur Panjang.

Semua orang memiliki ekspresi aneh. Lagipula, tidak ada yang pernah mengunjungi Makam Kepala Pendeta, gulma telah tumbuh setinggi beberapa kaki. Meskipun dia kembali, Xie Lian bahkan tidak menyapu makam itu, dan malah menggali makamnya sendiri… tidak ada orang lain yang bisa melakukan hal seperti itu!

Setelah beberapa saat terdiam karena malu, Xie Lian melihat ekspresi aneh Lang QianQiu, menjelaskan, “Aku tidak mengambil topeng itu dari keluargamu. Aku menggunakan iblis perak yang aku tundukkan untuk menempanya…”

Jika itu adalah sesuatu yang menjadi milik keluarga kekaisaran Yong’an, dia benar-benar tidak akan melelehkannya dan mengubahnya menjadi hadiah ulang tahun Hua Cheng. Dia tidak tahu bahwa Lang QianQiu masih sesekali mengunjungi Makam Kepala Pendeta dia berpikir bahwa setelah menguburnya, Lang QianQiu akan pergi dan tidak pernah peduli tentang makam ini lagi. Jika dia tahu, dia setidaknya akan meletakkan tanah yang telah digali kembali ke makamnya sehingga Lang QianQiu tidak akan cukup terkejut untuk memeriksa apa yang terjadi.

Lang QianQiu menatap kosong, lalu dengan marah berkata, “Aku tidak marah karena itu!”

Hua Cheng menatapnya, matanya agak dingin. Wajah Lang QianQiu memancarkan ekspresi ketakutan. Ketika Xie Lian melihat kunci perak itu, dia tiba-tiba mengerutkan kening seolah dia memikirkan sesuatu.

Melihat Lang QianQiu, dia menyadari bahwa dia memiliki ekspresi yang sama. Hua Cheng secara alami memperhatikan. “Masalahnya ada di kunci itu, kan? Yang Mulia, apakah kamu apa itu?”

Xie Lian memang memiliki petunjuk. Dia bisa menebak apa yang sedang terjadi, tetapi tidak tahu bagaimana mengatakannya. Namun, Lang QianQiu angkat bicara atas namanya, wajahnya membiru.

Dia berkata, “Itu dirinya sendiri.”

Hua Cheng dengan dingin berkata, “Apa maksudmu?”

Xie Lian dengan panik menyisipkan, “QianQiu!”

Lang QianQiu menatapnya, tetapi melanjutkan, “Setelah Perjamuan Liujin, aku membawanya ke sini.”

Xie Lian, “Berhenti bicara.”

Lang QianQiu menatapnya, dan berhenti berbicara, mungkin karena dia juga tidak tahu bagaimana menjelaskan selanjutnya. Tetapi bahkan jika dia berhenti berbicara, orang lain yang hadir bisa melanjutkan sendiri penjelasannya.

Setelah Perjamuan Liujin, Yong’an Taizi Lang QianQiu menangkap Kepala Pendeta Fang Xin11. Sebagai pembalasan, dia memakukannya ke peti mati hidup-hidup. Peti mati itu terletak di pedesaan yang sepi, dan semua orang dilarang mengunjungi makamnya untuk memberi hormat. Tentu saja, tidak banyak orang yang akan datang berkunjung.

Pada saat itu, ketika paku kenari menembus jantung Xie Lian, darah darinya menodai topeng perak yang dikenakannya. Energi jahat dari iblis perak menyerap darah itu, bahkan jika itu telah meninggalkan tubuhnya, itu tidak pernah mati. Dan ketika Xie Lian kembali untuk menggali makamnya sendiri dan mengambil topeng itu untuk membuat Kunci Panjang Umur, dia membangunkan darah itu, dan darah itu kembali ke tubuhnya.

Tidak heran mengapa ketika Hua Cheng dan dirinya sendiri memeriksa tanda-tanda vitalnya, mereka tidak dapat merasakan sesuatu yang tidak biasa, sumber masalahnya berasal dari tubuhnya―darahnya sendiri. Tentu saja mereka tidak bisa mendeteksinya sebagai sesuatu yang aneh!

Hua Cheng bergerak. Xie Lian tidak bisa melihat ekspresinya dengan jelas, dengan panik menahannya. “San Lang!”

Lang QianQiu membunuhnya untuk membalas dendam. Kaisar Yong’an memang mati di tangannya, dan sebagai imbalannya, dia dipaku di peti mati. Napas Xie Lian memendek. Dan sekali lagi jantungnya terasa sakit, dia mengerang dan tidak bisa menahannya lagi. Ekspresi Hua Cheng menjadi berapi-api. “Yang Mulia?”

Lang QianQiu ragu-ragu, melihat bahwa wajah Xie Lian seputih kertas, dia bertanya, “Aku… apa kamu butuh bantuanku?”

Xie Lian tahu bahwa dia akan bertanya, dengan cepat menjawab, “Tidak apa-apa, tidak apa-apa. Aku tidak butuh bantuanmu, QianQiu. Ini bukan urusanmu, dan itu bukan masalahmu. Aku hanya ceroboh. Kamu tidak harus melibatkan dirimu dalam masalah ini.”

Mu Qing juga berpikir bahwa Lang QianQiu, sebagai keluarga korban dan pelakunya dalam skenario ini, berada di tempat yang agak canggung. Dia berkata, “Benar. Yang Mulia Taihua kamu tidak harus bertanggung jawab untuknya. Pulanglah ke rumah.”

Sesaat berlalu dengan tenang sebelum Lang QianQiu menjawab, “Baik.”

Meskipun dia mengatakan ‘baik’, dia masih belum pergi. Tidak ada orang lain yang bisa peduli tentang itu, karena Xie Lian merasa begitu kesakitan di ambang tubuhnya tersungkur di lantai. Namun, bahkan dalam keadaannya saat itu, dia memeluk Hua Cheng dengan cengkeraman maut, tidak mau melepaskannya. Feng Xin berkata, “Mari kita selesaikan masalah ini dulu! …Yang Mulia? Bagaimana keadaanmu??”

Xie Lian masih berjuang mati-matian. Setelah suara “ka” terdengar dari tempat lain, dia terdiam. Wajahnya dipenuhi keringat dingin saat dia berada di pelukan Hua Cheng, tidak bergerak.

Hua Cheng memeluknya dengan kuat, suaranya tenang, “Baik, Yang Mulia. Rasa sakitnya sudah berhenti, bukan?”

Saat itulah semua orang menyadari bahwa di tangannya ada bubuk perak kristal. Kunci Panjang Umur yang begitu dia hargai dan kenakan di dekat hatinya telah menghilang.

Jika Kunci Panjang Umur dihancurkan, maka darah Xie Lian yang telah diwarnai dengan energi jahat juga akan tenang. Jadi Hua Cheng memegang Kunci Panjang Umur itu dan dengan lembut menghancurkannya menjadi beberapa bagian.

Napas Lian Xie kembali normal. Memiringkan kepalanya, dia bisa melihat perak yang berkilau merembes melalui jari-jari Hua Cheng. Dia memandang Hua Cheng, dan untuk beberapa alasan, jantungnya sedikit sakit lagi.

Dia bergumam, “Mm… tidak sakit lagi.”


Setelah akhirnya melepas kutukannya, Xie Lian mengucapkan selamat tinggal pada Feng Xin, Mu Qing, Lang QianQiu dan yang lainnya. Bersama dengan Hua Cheng, mereka berjalan perlahan ke arah Kota Hantu.

Saat keduanya berjalan berdampingan, wajah Xie Lian terasa panas selama perjalanan pulang mereka.

Ini adalah kesalahan Feng Xin dan Mu Qing.

Tepat sebelum kedua kelompok mereka berpisah, Feng Xin menyeka keringatnya dan bertanya, “Jadi mengapa Yang Mulia menjadi seperti ini setiap kali dia melihat Hujan Darah Mencapai Bunga? Ada apa dengan darah jahat itu? Apakah darah itu ingin dia menderita?”

Xie Lian sendiri tahu persis mengapa. Mendengar dia mengajukan pertanyaan itu, dia menyela, “Jangan berpikir terlalu dalam tentang itu!”

Feng Xin dengan curiga bertanya, “Mengapa tidak boleh berpikir lebih dalam? Bagaimana jika ini terjadi lagi? Setidaknya kita harus mengerti alasannya.”

Mu Qing mendengus, “Tidak bisakah kamu melihatnya? Darah itu meninggalkan tubuhnya selama bertahun-tahun. Setelah kembali ke tubuh aslinya, darah itu perlu menyesuaikan kembali, sehingga dia melakukan semua hal aneh itu. Jika hatinya tenang, maka dia akan baik-baik saja…”

Namun, jika jantungnya gelisah dan detak jantungnya meningkat, darah itu akan menjadi bergairah dan membuatnya sakit luar biasa. Itu akan membuatnya hidup kembali dari rasa sakit karena memiliki paku kenari yang ditikam ke dalam jantungnya.

Xie Lian tidak bisa mengatakan ekspresi Hua Cheng pada saat itu, tetapi dia hanya bisa berpikir bahwa dia akan kehilangan muka di depan Hua Cheng selama sisa hidupnya.

Apa yang coba dikatakan Mu Qing adalah: bukankah itu hanya berarti bahwa setiap kali dia melihat atau berpikir tentang Hua Cheng, hatinya akan berpacu karena kegilaan? Jadi itu sebabnya dia sangat kesakitan!

Memikirkan hal ini, jantung Xie Lian berdetak lebih kencang lagi.

Untungnya, tidak peduli seberapa cepat jantungnya berdetak sekarang, dia tidak akan kesakitan.

Hua Cheng, yang sudah lama terdiam, tiba-tiba berkata, “Yang Mulia.”

Xie Lian segera menjawab, “Ada apa?”

Hua Cheng, “Berapa lama kamu di dalam makam?”

Xie Lian kaget. Dia menjawab, “Aku tidak mengingatnya dengan jelas.”

Bagaimanapun, itu untuk waktu yang sangat, sangat lama. Begitu lama sehingga dia bahkan tidak mau menghitung. Rasa sakit, kelaparan, kehilangan darah, halusinasi. Awalnya dia tidak mau bergerak, tapi kemudian dia menyesalinya, dan dengan keras memukul peti mati itu untuk menghancurkannya dan melarikan diri. Tetapi akhirnya dia membiarkan dirinya tenggelam kembali ke dalam kegelapan yang tak terbatas.

Itu tidak sekuat rasa sakit yang tak terhindarkan, terkutuk karena ditusuk seratus kali oleh pedang. Tapi itu adalah rasa sakit yang terus-menerus yang tampaknya bertahan selamanya.

Dia menghela napas. Hua Cheng segera bertanya, “Ada apa Yang Mulia? Apakah kamu masih kesakitan?”

Xie Lian menggelengkan kepalanya. Setelah beberapa saat, dia dengan sedih berkata, “San Lang, maafkan aku ah.”

Hua Cheng bertanya, “Mengapa kamu meminta maaf padaku?”

Berhenti mengikuti jejaknya, Xie Lian berkata, “Hari ini adalah hari ulang tahunmu. Aku ingin kamu merayakannya dengan baik, tetapi malah membuatmu menyia-nyiakan hari ulang tahunmu dengan mencoba untuk memecahkan kutukan itu.”

Dia awalnya berharap untuk menanggungnya sampai ulang tahun berakhir, tetapi pada akhirnya dia tidak bisa.

Xie Lian, “Bahkan hadiah yang aku siapkan untukmu harus dihancurkan untuk menghancurkan kutukanku.”

Bahkan, itu harus dihancurkan oleh tangan Hua Cheng sendiri. Memikirkan hal itu sejak awal, Xie Lian berpikir bahwa hari ini sama sekali tidak baik. Dia merasa sangat sedih.

Namun, Hua Cheng berkata dengan lembut, “Yang Mulia.”

Dia menghentikan langkahnya, “Aku sudah mendapatkan hadiah yang kamu berikan kepadaku.”

Xie Lian terkejut, “Apa yang aku berikan kepadamu?”

Tolong jangan katakan sesuatu seperti ‘kamu adalah hadiah terbaik’, itu akan lebih memalukan.

Hua Cheng menatapnya, berbicara dengan suara rendah, “Yang Mulia bilang, bahkan jika itu membuatmu kesakitan, kamu masih ingin melihatku. Bahkan jika itu menyakitimu, kamu tidak ingin pergi.”

“…”

Hua Cheng, “Aku senang.”

Memikirkan kembali ketika dia meraih Hua Cheng dan menyatakan kata-kata itu, Xie Lian berdehem, pura-pura menutupi wajahnya sendiri secara alami. Namun Hua Cheng tiba-tiba menariknya, memeluknya erat.

Terkejut, Xie Lian menekan dadanya, mendengarnya bergetar saat dia berbicara dengan suara rendah.

Hua Cheng, “Sungguh, aku sangat senang.”

Aku juga sangat senang, pikir Xie Lian.

Dalam ratusan tahun yang telah berlalu, bahkan jika itu menyakitkan, Hua Cheng tidak pernah berpikir untuk menyerah padanya.

Xie Lian, yang telah menyadari hal ini, tentu menjadi orang yang merasa paling bahagia.

Hua Cheng, “Tetapi bahkan jika aku bahagia, aku tidak ingin melihatmu menanggung rasa sakit seperti itu lagi.”


Keduanya kembali ke Kota Hantu. Hantu-hantu di sana merasa begitu cemas sepanjang hari. Melihat keduanya kembali dengan damai, mereka segera berubah dari bergolak menjadi merayakan dengan tergesa-gesa. Hua Cheng tetap sama, tidak peduli untuk peduli, dan masuk ke dalam kuil Qiandeng bersama Xie Lian. Tetapi ketika mereka masuk ke dalam, mereka menemukan bahwa ada lebih banyak hal di dalam. Hua Cheng, “Siapa yang menaruh semua ini di sini?”

Xie Lian melihat — memeriksa barang-barang itu, dia berkata, “Eh? Mereka terlihat seperti hadiah? Yang ini dari YuShi Daren12 benar, produk segar seperti ini… Ini dari QingXuan? … Ini pasti dari Jenderal Pei…”

Dia melihat semua itu sebentar, sambil tersenyum, “San Lang, ini adalah hadiah ulang tahun untuk raja iblis Gexia13 ah.”

Meskipun dia tidak menyebutkan ulang tahun siapa yang akan datang ketika dia menghabiskan beberapa hari terakhir meminta nasihat tentang hadiah ulang tahun yang akan didapat, semua orang bisa menebak siapa itu.

Di sisi lain, Hua Cheng sama sekali tidak tertarik, “Jangan lihat, Gege. Buang semuanya nanti. Mereka menghabiskan ruang.”

Sepertinya dia benar-benar berniat membuat seseorang membuangnya. Xie Lian dengan cepat berkata, “Kenapa kita tidak menyimpannya? Mereka mengirimkan salam hormat mereka, ah… Tunggu, mengapa itu semua ada di sini, siapa yang membawanya???” Xie Lian bisa melihat ramuan penggona dan pil untuk mengandung anak di antara tumpukan hadiah. Dia tidak tahu apakah dia harus tertawa atau menangis, melemparkannya ke samping seolah-olah itu adalah ubi yang membakar tangan. Hua Cheng tampaknya tertarik pada hal-hal itu, mengambilnya untuk dilihat, “Apa ini?”

Xie Lian dengan cepat memblokir jalannya, “Tidak ada yang baik sama sekali! Jangan lihat!”


Pada akhirnya, setelah beberapa saat berkonflik, Xie Lian memberi Hua Cheng ikat pinggang buatan tangan untuk menggantikan Kunci Panjang Umur.

Ketika Hua Cheng melihatnya, dia tertawa sampai hampir tidak bisa bernapas―meskipun hantu tidak pernah perlu bernapas sejak awal. Bagaimanapun, dia memeluknya dan menciumnya sebentar, memujinya tanpa henti, memuji Xie Lian sampai dia merasa malu, dan berbaring di tempat tidur berpura-pura mati.

Apa yang membuat Xie Lian lebih ingin berpura-pura mati adalah, pada hari berikutnya, Hua Cheng benar-benar memakainya, bersiap-siap pergi seolah-olah tidak ada yang salah. Ketika Xie Lian melihat itu, dia hampir pingsan, segera turun dari tempat tidur dan menempel padanya. Dia memohon padanya setengah hari sebelum Hua Cheng dengan sangat terpaksa berjanji untuk membalikkan ikat pinggang itu sehingga sisi dengan sulaman akan tersembunyi dari publik. Xie Lian benar-benar nyaris dan berhasil lolos dari nasib bahwa hasil kerajinan tangannya akan dipermalukan di depan publik.

Tetapi karena Hua Cheng membuat apa yang terjadi hari itu menjadi masalah besar, surga dan neraka semua tahu bahwa Xie Lian pingsan karena rasa sakit pada hari ulang tahunnya. Begitu mereka mengetahui alasan di balik itu semua, surga dan neraka sekarang tahu bahwa Xie Lian telah sangat jatuh hati pada Hujan Darah Mencapai Bunga. Setidaknya, itu adalah kata terakhir dari cerita ini.


1 Januari 2019 – 4 Desember 2019

Jeffery Liu.


Bab Sebelumnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. Aku tidak tahu apakah yang dimaksud disini Feng Xin benar-benar sudah menikahi JL atau hanya karena di antara mereka bertiga FX yang pertama kali memiliki pasangan.
  2. 服气: “aku akan mengakui bahwa kamu benar”, dan “aku akan memberimu kelonggaran / menghargai kamu”
  3. Bintang-langit Hu. Hu = cangkir untuk menampung alkohol (atau minuman lain)
  4. Yuzhu = lit. terjemahan: bambu giok. Nama ilmiah: polygonatum odoratum.
  5. Xian Le Guoshi – penasihat Kerajaan Xian Le. Kepala Pendeta. Mei Nian Qing.
  6. Weishi = “aku, gurumu”. Kata ganti aku untuk guru yang terhormat
  7. Aku percaya dia memeriksa denyut nadinya dengan cara yang sama dengan dokter Cina kuno yang memeriksa mereka untuk melihat tanda vital seseorang. Dalam drama, mereka bahkan dapat memeriksa denyut nadi untuk mendeteksi kehamilan …
  8. Otot-otot yang terkilir terdengar seperti masalah besar, tetapi aku tidak bisa mengatakannya dengan singkat. Kalimat Xie Lian benar-benar berarti, “tendon atau ototnya mungkin terkilir di suatu tempat”
  9. Menggambarkan sesuatu yang jahat yang telah menggantikan sesuatu yang baik, atau disajikan sebagai sesuatu yang baik. Konfusius membenci warna ungu dan menyukai warna merah, menghubungkan warna dengan karakter buruk dan baik.
  10. Yang Mulia Taihua = Lang QianQiu, pangeran Kerajaan Yong’an.
  11. Setelah perjamuan, Lang QianQiu menangkap Xie Lian, yang adalah kepala pendeta, dan memakunya ke peti mati hidup-hidup.
  12. Daren = gelar terhormat untuk pejabat.
  13. Gexia = gelar terhormat untuk seseorang yang berkuasa.
Subscribe
Notify of
guest

7 Comments
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
Aci
Aci
9 months ago

Bagus bangetttt udah ngikutin sejak di wattpad!!!! Akhirnya bahagiaaa…. will reread!

Helen T
Helen T
8 months ago
Reply to  Aci

Reread, first read di wp dan reread sampai kesini, Thanks a lot kak jeff utk semua kerja keras mu, god bless you!!

Deandra Iswara Adiningrum
Deandra Iswara Adiningrum
9 months ago

Wowwww akhirnya tamat jga❤❤suka banget sama novel ini❤❤❤

Ezleria
Ezleria
5 months ago

Terimakasih kak atas kerja kerasnya dalam mentranslate novel ini dan terimakasih juga kepada editor. Pernah baca di wattpad juga, Pdf nya juga, dan juga disini. Obssesed banget sama novel ini bahkan udah baca 4x. Cerita yang bagus gak perduli berapa kali baca emng bakal tetap bagus.
Saya sangat sangat mengapresiasi nya. Terimakasih

mimi
mimi
2 months ago

aaa finally its the end, truly thank you sooow much for this, transnya bagus bgt^^

Hazel
Hazel
2 months ago

NOVEL INI TERLALU BAGUSS, SEMUA KONFLIKNYA DAPET BANGET, SEDIH SENENGNYA JUGA ADA SEMUA AAAA GAK BERASA BANGET UDAH TAMATIN INII

Lyn
Lyn
1 month ago

Akhirnya ketemu juga dicariin trnyata pindah disini. Soalnya yg di wp di unpublish ya?kalo bisa jadi pen beli pdf nya. Kak jeff jual nggak yg pdfnya??. Btw thanks kak udah nge translate novel ini!! Semangat yaa!