Penerjemah: Jeffery Liu


Sangat memalukan, baru setelah empat jam kemudian Xie Lian memiliki waktu untuk sedikit mengintip gulungannya dan akhirnya mempelajari mengenai latar belakang Master Angin ini.

Master Lima Elemen dari Surga (*The Five Elemental Masters of the Heaven) menggunakan gelar mereka untuk mengganti nama keluarga mereka. Sebagai contoh, sebelum Master Bumi naik, nama di dunia fananya sebelumnya ialah Ming Yi. Setelah naik, dia disebut sebagai ‘Master Bumi Yi’. Adapun Master Angin, nama lamanya adalah Shi Qing Xuan, dan setelah naik dia disebut ‘Master Angin Qing Xuan’. Sangat cocok untuk gelarnya, kepribadiannya seperti angin; dia ramah dan murah hati, tidak memedulikan detail kecil apapun, dan sangat populer di surga, seperti yang terlihat darinya yang sebelumnya dengan mudah membagi-bagikan sepuluh ribu pahala dalam array komunikasi spiritual. Tetapi pada akhirnya, karena kakak laki-lakinya adalah dewa yang mengendalikan kekayaan fana, tentu saja Master Angin itu begitu dermawan dan tidak peduli dengan detail-detail kecil.

Memang, kakak dari Master Angin Qing Xuan adalah yang disebut ‘Water Tyrant’, Master Air Wu Du.

Turun menuju ke dunia bawah bersama-sama, kedua dewa itu berjalan berdampingan, berbincang saat mereka melakukan perjalanan. Xie Lian menyilangkan lengannya dan berkata dengan takjub, “Keluarga Pei yang menghasilkan dua jenderal naik dengan satu nama sudah menjadi legenda, tetapi kamu dan kakakmu, satu menjadi Master Angin dan satu sebagai Master Air, naik pada saat yang sama, benar-benar sebuah dongeng keajaiban.”

Harus diketahui, bahwa bahkan dalam sejuta kemungkinan, akan ada orang yang tidak memiliki kesempatan untuk naik. Ketika Pei Ming dan Pei Su naik, mereka dipisahkan oleh beberapa ratus tahun, dan Pei Su bahkan bukan keturunan langsung dari keluarga Pei Ming; dia berasal dari cabang keluarga saudara laki-laki Pei Ming yang entah siapa yang tahu sudah berapa kali dihilangkan dari generasi ke generasi. Master Air Wu Du dan Master Angin Qing Xuan adalah saudara kandung asli yang memiliki hubungan darah, sepasang pejabat surgawi yang naik dari rumah yang sama, dengan demikian itu adalah sesuatu yang benar-benar luar biasa.

Shi Qing Xuan menertawakannya, “Bukan apa-apa. Aku dan saudara laki-lakiku lahir dari ibu yang sama, tumbuh bersama, bersekolah, berkultivasi bersama, jadi tentu saja kami akan naik bersama.”

Xie Lian juga mengetahui tentang ini ketika dia masih membaca tentang Master Angin ini dari gulungan kitabnya tadi. Shi Wu Du naik lebih dulu, tetapi setelah hanya beberapa tahun, saudaranya Shi Qing Xuan juga berhasil melewati bencana surgawi. Orang fana sering menyembah dua pejabat surgawi bersama di kuil yang sama dan memuji mereka secara setara. Jelas kedua saudara itu menikmati dan memiliki hubungan yang baik. Seperti yang sebelumnya telah San Lang dan Nan Feng sebutkan, Master Air pasti menjadi alasan Pei Ming tidak menyentuh Master Angin. Bagaimanapun, saudara dari Water Tyrant bukanlah seseorang yang bisa disentuh dengan mudah.

Ketika dia sampai pada hal tersebut, Xie Lian memikirkan detail lain dan mempertimbangkannya sebelum bertanya, “Tuan Master Angin, di dalam Aula Bela Diri Besar sebelumnya, cara Jenderal Pei berbicara itu terdengar seolah-olah dia berbagi persahabatan dengan kakakmu. Tidakkah kamu yang sebelumnya telah mengajukan keluhan terhadap Jenderal Pei Kecil akan mempengaruhi…”

“Nah.” Shi Qing Xuan menjawab, “Saudaraku sudah tahu aku tidak tahan dan tidak tahan menghadapi Pei Ming.”

“Mengetahui adalah satu hal, tindakan adalah hal lain.” kata Xie Lian. “Bukankah semua itu akan menyebabkan keretakan hubungan antara Master Air dan Jenderal Pei?”

“Jika itu menyebabkan keretakan hubungan, itu bahkan sesuatu yang lebih baik! Aku berharap saudara laki-lakiku akan berhenti bergaul dengannya, dan meninggalkan julukan ‘Tiga Tumor’ suatu hari nanti.” kata Shi Qing Xuan.

Xie Lian berhenti, “Apa itu ‘Tiga Tumor’?”

Shi Qing Xuan berkata heran, “Apa! Bahkan kamu juga tidak tahu tentang hal itu? Baiklah, terserah. Aku sekarang tahu bahwa kamu tidak begitu mengetahui hal-hal baru tentang masalah apa pun. Dengarkan dan tertawalah. ‘Tiga Tumor’ adalah julukan yang diberikan kepada tiga pejabat surgawi yang tidak memiliki reputasi yang baik tetapi memiliki hubungan yang baik satu sama lain, dan mereka adalah Ming Guang, Ling Wen, dan saudara laki-lakiku.”

“Aku tidak percaya bahwa itu bukan Xie Lian, Xie Lian, dan Xie Lian.” pikir Xie Lian.

Shi Qing Xuan mengipasi dirinya dengan kipas Master Anginnya dan melanjutkan, “Bahkan jika aku tidak tahan menghadapinya, seluruh urusan dan masalah kali ini dimulai oleh Pei Kecil sendiri. Tidak mungkin aku membiarkan Pei Ming melimpahkan semua kesalahan itu kepada Kepala Pendeta BanYue dan melindungi Pei Kecil. Tidak masalah jika kamu adalah seorang manusia, atau dewa, atau iblis, kamu harus bertanggung jawab atas tindakan apa pun yang telah kamu buat sendiri. Menggertak seorang gadis kecil itu begitu rendah.”

Baris terakhir diucapkan dengan nada yang terdengar jijik, dan Xie Lian tersenyum. “Tuan Master Angin adalah pembela keadilan.”

Shi Qing Xuan tertawa, “Kamu sendiri tidak buruk! Aku pernah mendengar desas-desus tentang BanYue Pass di sana-sini, tetapi tidak pernah memiliki waktu untuk menyelidikinya; ditambah lagi, saudara laki-lakiku akan langsung meneriakiku ketika aku mulai membicarakan tentang masalah itu. Dengan begitu banyak hal di piringku, aku pun melupakannya. Ketika aku mendengarmu bertanya mengenai masalah BanYue Pass di dalam array komunikasi spiritual beberapa hari yang lalu, itu mengingatkanku ada kasus yang memang seperti itu, jadi aku memutuskan untuk pergi dan memeriksanya. Ternyata bukan hanya kamu bertanya, kamu bahkan berniat untuk pergi ke tempat itu sendirian! Jadi aku berpikir, sial, pria yang luar biasa!”

Master Angin ini secara khusus adalah seseorang yang memiliki kepribadian gamblang, orang yang akan mengatakan secara langsung apa yang ingin dia katakan dan orang yang begitu menarik, dan Xie Lian bisa mengerti mengapa dia begitu populer di surga. Dia tidak pernah berpikir bahwa setelah kenaikannya kali ini, dia akan dapat membentuk sebuah persahabatan dengan pejabat surgawi lainnya seperti ini, dan dia tidak bisa untuk tidak menahan senyum bahagianya. Tapi ketika dia menoleh untuk menghadap ke arah Master Angin, kultivator berpakaian putih di sampingnya itu kini telah berubah menjadi seorang wanita berpakaian putih. Benar-benar sangat tiba-tiba, Xie Lian hampir tersandung dalam langkahnya. “Tuan Master Angin, mengapa kamu melakukan transformasi dengan begitu tiba-tiba?”

“Oh. Sejujurnya, aku sebenarnya lebih kuat dalam bentuk ini.” jawab Shi Qing Xuan.

Seperti yang telah disebutkan di atas, Master Angin dan Master Air seringkali disembah bersama. Namun, hal itu juga menimbulkan kecelakaan aneh. Mungkin orang berpikir bahwa menyembah dua orang dewa laki-laki bersaman di satu kuil adalah sesuatu yang aneh. Tuan dan Nyonya berjalan beriringan dengan bergandengan satu sama lain, sungguh sebuah pasangan yang tampak begitu tampan dan cantik, itu adalah sesuatu yang seharusnya terjadi. Jadi, setelah beberapa saat seseorang di suatu tempat memahat perwujudan sang Master Angin sebagai seorang dewi.

Lupakan mengenai patung dewi itu, mereka juga harus mengarang sebuah cerita yang cocok dengan versi dimana Master Angin adalah seorang dewi, sesuatu seperti dewa Angin dan Air dahulu adalah saudara dan saudari; bahkan ada versi di mana mereka adalah suami dan istri. Setelah beberapa ratus tahun, cerita itu telah menyebar dan dari mereka datanglah legenda yang lebih aneh lagi. Sesekali kedua pejabat itu membaca kisah itu karena penasaran, tetapi setiap kali mereka membacanya, mereka akan meringis dan dengan seketika tubuh mereka akan dipenuhi dengan hawa merinding. Meskipun demikian, ada lebih banyak orang yang percaya pada kisah-kisah keterlaluan itu, dan jenis kelamin sebenarnya Master Angin mulai menjadi sesuatu yang membingungkan; “Dewiku, tolong awasi aku.” bisa terdengar di semua tempat. Dengan demikian, Shi Qing Xuan mendapat julukan ‘Dewi Master Angin’.

Meskipun semua itu terdengar begitu konyol, sesuatu seperti itu sebenarnya tidak jarang terjadi. Ling Wen misalnya juga memiliki pengalaman serupa. Ling Wen adalah seorang pejabat wanita, tetapi dia tidak berpakaian dengan warna dan gaya seperti para dewa wanita lainnya. Dia sering mengenakan pakaian hitam, tampak serius dan kompeten, dan menghabiskan hari-harinya dengan bekerja dengan hati-hati melalui tumpukan dan tumpukan gulungan administrasi di istananya. Meskipun kepribadiannya sendiri adalah sebagian yang harus disalahkan, tetapi sebagian besar adalah karena alasan lain. Jika seseorang harus bertanya pada seorang manusia: apakah Ling Wen seorang pria atau wanita? Siapa pun akan menjawab pertanyaan itu dengan percaya diri dan berkata: seorang pria.

Dewa Sastra tentu saja adalah pria. Hanya untuk masalah ini, ketika Ling Wen naik dia menderita kerugian. Dia adalah dewi sastra, tetapi banyak orang di alam fana berpikir: bagaimana bisa wanita berada dalam posisi itu? Bagaimana mungkin para wanita memastikan keberuntungan dalam kompetensi sastra? Itu pasti tidak efektif! Jadi, meskipun dia bekerja keras, dia masih memiliki sangat sedikit penyembah. Kemudian, beberapa penyembah tidak bisa melupakannya, dan membangun kembali patung-patungnya menjadi dewa-dewa laki-laki, mengubah dia dari Dewi Ling Wen menjadi Dewa Ling Wen, dan bahkan membuat seluruh rangkaian latar belakang yang mewah. Setelah perubahan itu, kuilnya menjadi makmur dan semua orang memuji betapa efektifnya Dewa Ling Wen. Tetapi kenyataannya adalah, seorang pejabat adalah seorang pejabat, kekuatan spiritual mereka semuanya sama, dan semua legenda yang tersebar itu semuanya palsu. Tetapi orang-orang memakannya begitu saja. Sejak itu, ketika Ling Wen perlu muncul dalam mimpi seseorang, dia hanya bisa melakukannya dalam bentuk dirinya sebagai seorang laki-laki.

Dengan logika yang sama, orang percaya bahwa lebih pantas untuk menyembah pria dan wanita sebagai pasangan di kuil Angin dan Air. Siapa yang peduli jika kamu adalah dewa atau iblis? Kamu harus tampil sesuai dengan kepercayaan orang lain. Penampilan bisa berbeda satu juta mil dan semua orang masih akan melihat apa yang ingin mereka lihat. Para pejabat surgawi di Pengadilan Tinggi tidak lagi memperhatikan hal semacam itu.

Sementara Shi Qing Xuan sendiri, berdasarkan pengamatan Xie Lian, tidak tampak keberatan sama sekali. Bahkan, dia benar-benar tenggelam dan menikmati dirinya sendiri, dan bahkan dengan penuh semangat menyeret orang lain ke dalamnya, membuat Xie Lian bertanya-tanya tentang identitas asli wanita berpakaian hitam yang pergi bersama Master Angin terakhir kali. Selama waktu empat jam yang telah mereka habiskan untuk bepergian ke dunia bawah bersama-sama, Shi Qing Xuan sudah kesekian kalinya berusaha untuk membujuk Xie Lian untuk menyamar sebagai seorang wanita, dengan alasan yang sangat meyakinkan seperti ‘wanita’ memiliki aura yin1 lebih kuat, oleh karena itu akan jauh lebih mudah untuk bersembunyi di dalam kerumunan Kota Hantu.”

Xie Lian memikirkannya dan menolak gagasan itu, “Aku tidak memiliki cukup kekuatan spiritual untuk mengubah penampilanku.”

“Aku akan meminjamkanmu kekuatanku!” Shi Qing Xuan menjawab dengan penuh semangat, “Itulah alasan mengapa Kaisar Dewa Bela Diri Surgawi meminta dan menunjukku untuk misi ini, bukan?”

“Tuanku, tolong simpanlah kekuatanmu dan gunakan itu ketika kita benar-benar menghadapi musuh…”

Shi Qing Xuan tidak bisa membujuk Xie Lian, dan berhenti untuk mendorongnya lebih jauh lagi. Pada saat ini, keduanya telah mencapai sebuah medan liar di antah berantah. Malam telah semakin larut, dan suara gagak terdengar begitu menggila dalam kegelapan, menciptakan suasana yang terasa begitu menyeramkan. Xie Lian melihat sekeliling dan berkata, “Kita tunggu di sini. Aura jahat memenuhi udara dan ada sebuah kuburan besar di dekat tempat ini, pasti ada satu atau dua yang akan lewat untuk pergi ke pasar. Kita akan mengikutinya saat waktunya tiba.”

Maka, keduanya kemudian berjongkok di atas gundukan makam dan mulai menunggu.

Beberapa saat kemudian, Shi Qing Xuan memasukkan satu tangannya ke lengan bajunya dan mulai mencari sesuatu, dan kemudian dia tampak memegang sebuah kendi berukuran kecil berisi minuman keras yang diambil dari lengan bajunya dan kemudian berkata. “Kamu mau?”

Xie Lian meraih kendi kecil itu dan menyesapnya sedikit, merasakan tenggorokannya terasa begitu terbakar, dan mengembalikan kendi itu. “Terima kasih.”

Shi Qing Xuan mengambil kembali kendi itu dan kemudian meminumnya dalam dua kali tegukan, “Kamu tidak bisa minum?”

“Aku bisa,” Xie Lian menjawab, “Tetapi meminum minuman keras menyebabkan kegilaan, jadi hanya merasakannya saja sudah cukup. Jam berapa sekarang?”

Shi Qing Xuan bersenandung, dan menjawab, “Sudah tengah malam.”

“Kalau begitu mungkin sebentar lagi.” kata Xie Lian.

Tepat saat Xie Lian menyelesaikan kalimatnya, sebuah deretan cahaya samar muncul dari kejauhan di kedalaman hutan.

Deretan cahaya samar itu perlahan mendekat dan semakin dekat, sampai pada akhirnya keduanya bisa melihat bahwa deretan cahaya itu adalah sekelompok wanita tanpa ekspresi yang mengenakan pakaian putih, berjalan dalam sebuah barisan. Beberapa dari mereka ada yang tua, juga ada yang muda, selain itu ada yang cantik, dan ada juga yang jelek, masing-masing mengenakan pakaian pemakaman, sebuah lentera putih di tangan, mereka tampak berjalan dengan langkah yang begitu ringan.

Mereka pasti hantu perempuan yang tengah menuju ke pasar di kegelapan malam ini.

“Ayo ikuti mereka.” kata Xie Lian pelan.

Shi Qing Xuan mengangguk, mengambil sebuah tegukan terakhir dari kendi minuman keras itu dan kemudian membuangnya. Keduanya berdiri dan dengan santai berjalan mengikuti di belakang kelompok hantu perempuan itu.

Keduanya sudah bersiap sebelumnya dan mereka juga telah menghapus semua aura spiritual yang ada di dalam diri mereka; ketika mereka berjalan, mereka hanyalah tampak seperti orang-orang berbentuk kayu tanpa aroma kehidupan. Kelompok hantu perempuan di depan mereka memegang sebuah lentera putih dan mengikuti sebuah jalan tak diketahui di kedalaman hutan yang gelap, berjalan sambil mengobrol dengan suara lembut bernada tinggi.

“Aku senang sekali pasar hantu dibuka lagi! Aku perlu melakukan perawatan wajah!” kata salah seorang hantu perempuan.

“Apa yang terjadi pada wajahmu? Bukankah kamu baru saja mendapatkan perawatan wajah sebelumnya?” jawab hantu perempuan yang lain.

Hantu perempuan pertama menjawab, “Wajahku kembali membusuk! Huh, orang yang melayaniku terakhir kali mengatakan bahwa perawatan wajahnya dijamin akan membuat wajahku segar selama setahun! Tapi ini bahkan belum setengah tahun.”

Xie Lian dan Shi Qing Xuan mengekor di belakang mereka, mendengarkan obrolan mereka, dan tidak mengucapkan sepatah kata pun. Ketika mereka mendengar sesuatu yang lucu, mereka hanya akan saling mengangkat bibir dan saling bertatapan satu sama lain. Setelah sekitar satu jam, kelompok itu akhirnya tiba di sebuah lembah.

Sebuah lampu berwarna merah memancar dari jauh di kedalaman lembah itu, dan tampak alunan musik yang berembus di kelembutan malam. Xie Lian menjadi semakin ingin tahu dan melihatnya dengan kedua matanya sendiri akan tampak seperti apakah Kota Hantu itu. Ketika mereka memasuki lembah, sesuatu terjadi, hantu perempuan di barisan terakhir tiba-tiba menoleh dan menemukan keberadaan mereka. Hantu itu tampak bingung, dia kemudian bertanya, “Siapa kalian berdua?”

Pertanyaan itu membuat semua kepala berwajah pucat di depan mereka kemudian berbalik, dan para hantu wanita itu kemudian mulai mengelilingi mereka berdua, penasaran. “Kapan mereka mulai mengikuti kita? Mereka berdua bukan bagian dari kelompok kita saat kita meninggalkan kuburan bukan?”

“Kalian berasal dari kuburan mana? Kenapa kita belum pernah melihat wajahmu sebelumnya?”

Xie Lian berdeham, “Kami… datang dari kuburan yang jauh, jadi tentu saja kalian semua belum pernah melihat kami”

Shi Qing Xuan juga tersenyum, “Itu benar! Kami datang dari kuburan yang jauhnya ribuan mil dari sini khusus untuk melihat Kota Hantu.”

Kelompok hantu wanita berpakaian putih itu kemudian terdiam, dan tanpa ekspresi menatap mereka berdua. Jika itu adalah orang lain, mereka mungkin akan jatuh ke tanah dan menggigil ketakutan. Xie Lian tidak takut jika seandainya identitas mereka berdua akan terbongkar; hantu-hantu liar yang lemah ini tidak memiliki kekuatan yang cukup untuk bisa mengalahkan mereka berdua. Namun, karena Kota Hantu kini tepat berada di depan mata mereka, itu tidaklah bijaksana untuk memulai apa pun dalam jarak sedekat ini dengan target yang barangkali secara tidak sengaja akan menimbulkan sebuah peringatan kepada musuh karena perbuatan mereka.

Saat itu, salah satu hantu perempuan yang menatap Shi Qing Xuan perlahan menggerakkan bibirnya.

Meimei2, wajahmu sangat terawat,” katanya.

Xie Lian dan Shi Qing Xuan terdiam.

Dengan segera, mereka berdua kemudian mengangguk beberapa kali. Xie Lian menjawab, “Benar, tidak buruk.” Dan Shi Qing Xuan meniruan nada suaranya dan berkata, “Cukup bagus, bukan?”

Semua hantu perempuan di sana kemudian mendekati mereka berdua dan memulai diskusi, “Ya, tidak busuk sama sekali.”

“Mei mei, di mana kamu melakukan perawatan wajahmu?”

“Apakah kamu punya trik?”

“Bisakah kamu merekomendasikan tempat untuk kami?”

Shi Qing Xuan tidak tahu bagaimana caranya harus menanggapi semua pertanyaan itu, dan dia hanya tertawa canggung untuk sekadar mengulur waktu. Saat itu, kelompok hantu perempuan itu kemudian berbalik, dan sebuah cahaya cerah berwarna merah tua tiba-tiba muncul di mata mereka berdua.

Sebuah dunia yang misterius dan angker terbuka di depan mereka.

Sebuah jalan panjang muncul di hadapan mereka. Jalan itu tampak begitu panjang sampai mereka tidak mampu melihat ujung jalan itu dengan garis pandang mereka saat ini. Di sepanjang jalan banyak toko dan kios yang memberikan aura penuh sopan santun dan keramahan; berbagai macam tanda-tanda berwarna-warni diterbangkan tinggi di atas mereka dan beberapa lentera merah raksasa digantung rendah. Pejalan kaki tampak begitu memenuhi jalan, banyak dari mereka yang memakai topeng wajah dengan berbagai ekspresi seperti menangis, tertawa, dan marah; beberapa mereka adalah manusia, dan beberapa bukan manusia. Mereka yang tanpa topeng hanya bisa digambarkan sebagai ‘aneh’. Beberapa dari mereka memiliki kepala besar dan tubuh kecil, beberapa tampak bertubuh kurus seperti tongkat bambu, beberapa tampak datar seperti kue serabi yang tertekan ke tanah, membiarkan para pejalan kaki berjalan di atas mereka sambil mengeluh.

Xie Lian tampak berhati-hati untuk tidak menginjak sesuatu yang aneh. Ketika dia melewati sebuah warung makan, dia melihat pemilik warung itu tampak menggunakan sebuah tulang raksasa untuk mengaduk panci sup raksasa disana, dan sementara dia mengaduk sup itu, beberapa ludah akan tumpah dari sela-sela giginya, menetes dan terjatuh ke dalam sup, dan di dalam sup yang penuh dengan benda-benda dan warna-warna aneh itu tampak menggenang banyak bola mata. Xie Lian menyaksikan semua itu dan tiba-tiba dia seperti mendapatkan kepercayaan diri.

Di sisi lain, dia melihat seorang pengamen aneh yang tengah melakukan sebuah pertunjukan: seorang pria kekar yang tampak memegang sesosok hantu kecil, lemah seperti anak ayam, berada di genggamannya, dan pria itu kemudian membuka mulutnya untuk meniupkan sebuah api besar untuk memanggang sosok hantu kecil itu sementara hantu kecil itu akan menjerit seperti seekor babi yang sekarat, menggeliat. Kerumunan yang menonton pertunjukan itu kemudian bersorak dan tertawa, berteriak ‘ulangi’. Bahkan ada orang gila yang secara acak melemparkan beberapa uang ke udara, dan ketika satu slip uang itu terbang di depan Xie Lian, dia kemudian mengambil satu dan membalik uang itu, itu adalah uang orang mati seperti yang dia pikirkan.

Ketika dia berjalan, ada sebuah kios daging dengan deretan kepala manusia yang hancur ditampilkan di sana, kepala-kepala manusia itu digantung sesuai dengan urutan usia, seperti yang tertera pada label harganya; kepala seorang anak adalah sebesar ini, daging seorang pemuda adalah sebesar itu, daging seorang pria dewasa menghabiskan jumlah ini, urat-urat seorang wanita dewasa dikenakan biaya sebanyak itu, dan sebagainya. Sosok yang mengenakan celemek dengan sebuah pisau daging di tangannya adalah sesosok babi hutan dengan kulit hitam, dan dengan rambut yang begitu tebal; dan di bawah pisau yang dipegangnya, itu adalah sebuah kaki manusia yang tampak berotot yang tengah disembelih dan dipotong-potong, kaki itu masih tampak berkedut.

Ini benar-benar segerombolan kejahatan, kekacauan neraka.

Manusia membantai babi adalah sebuah pemandangan umum bagi Xie Lian, tetapi seekor babi yang membantai manusia tidak; jadi Xie Lian tidak bisa menahan keinginannya untuk mengintip beberapa kali lagi. Babi hutan itu kemudian melihatnya yang sedang memperhatikan kiosnya dan langsung bereaksi, “Apa yang kamu lihat? Kamu mau membeli?”

Xie Lian menggelengkan kepalanya, “Tidak.”

Tukang jagal dengan sosok babi itu terus memotong-motong daging manusia itu di atas talenan miliknya dengan keras, darah dari daging itu tampak menyebar ke mana-mana. Dia berteriak, suaranya terdengar begitu kasar, “Jika kamu tidak membeli maka jangan menonton! Ingin mencoba memulai sesuatu sialan? Pergi dari sini!”

Xie Lian dengan segera pergi dari tempat itu. Tetapi ketika dia mempercepat langkahnya, dia tiba-tiba menyadari bahwa ada sesuatu yang sangat salah.

Kelompok hantu perempuan dan Shi Qing Xuan telah menghilang.

Dalam keterkejutan yang menimpa dirinya, Xie Lian hendak menghubungi Master Angin melalui array komunikasi spiritual, takut jika dia benar-benar diseret oleh hantu-hantu perempuan itu untuk melakukan perawatan wajah. Namun, ini adalah Kota Hantu, dan mantra yang digunakan oleh surga sangatlah terbatas. Koneksi miliknya untuk tergabung ke dalam array komunikasi spiritual sama sekali tidak berfungsi, sehingga dia harus berjalan-jalan di jalanan sekitar Kota Hantu untuk mencari Master Angin yang hilang. Saat dia berjalan, seseorang tiba-tiba meraihnya. Xie Lian tampak waspada dan merasa tubuhnya menegang, Xie Lian langsung bereaksi, “Siapa?”

Orang yang menghentikannya adalah seorang wanita, dan dia tampak terkejut dengan reaksi yang diberikan oleh Xie Lian. Tapi setelah melihat wajahnya dengan jelas, dia mulai terkikik, tampak berpura-pura malu, “Hei, gege kecil. Kamu terlihat sangat kuat.”

Wanita ini mengenakan gaun yang sangat terbuka, dandanannya tampak sangat berat, alas bedak berwarna putih yang dikenakannya tampak tidak rata, dan ketika dia membuka mulutnya, sebuah gumpalan tanah seolah-olah akan jatuh dari wajahnya. Dadanya tampak seolah-olah ada sesuatu yang mengisi dagingnya. Sungguh pemandangan yang mengejutkan. Xie Lian dengan lembut menjauhkan jari-jarinya yang seperti cakar tipis dan berkata, “Nona, tidak perlu berbicara seperti itu.”

Wanita itu terkejut, dan tertawa terbahak-bahak, “Ya Tuhan! ‘Nona‘?? Siapa yang masih memanggilku seperti itu di usiaku sekarang? Hahahahahaha!”

Semua pejalan kaki yang melewati mereka tampaknya berpikir itu adalah kejadian yang lucu, dan mulai tertawa bersama. Xie Lian menggelengkan kepalanya, tetapi sebelum dia bisa berbicara, wanita itu menyambarnya, “Jangan pergi! Gege kecil, aku menyukaimu. Datang dan bersenang-senanglah denganku sepanjang malam, aku tidak akan meminta bayaran kepadamu!”

Wanita itu tampak cemberut dan mengedipkan matanya, “Tapi aku akan menagihnya. Hehehehehe…”

Xie Lian menghela napas dan berdoa dalam hati, dan dengan lembut tetapi dengan tegas kemudian mendorongnya menjauh. Dia berkata dengan ramah, “Nona, tolong.”

Wanita itu tampak kesal sekarang dan kemudian berteriak memekik, “Berhentilah memanggilku ‘nona’, tidak ada yang akan peduli! Berhentilah menyia-nyiakan waktu milikku, apakah kamu akan datang atau tidak?”

Untuk menggoda Xie Lian lebih jauh, wanita itu tiba-tiba membuka bajunya yang sudah terbuka. Xie Lian tidak siap menghadapi gerakan yang berani itu dan kemudian kembali menghela napas sebelum berbalik dan melanjutkan perjalanannya. Hantu wanita itu kemudian mengejarnya dan melanjutkan rayuannya, “Apakah kamu suka apa yang kamu lihat?”

Sedikit yang hantu wanita itu sadari, Xie Lian tumbuh di dalam Royal Holy Pavillion, mempraktikkan pantangan untuk selalu menjauhi alkohol dan wanita selama sebagian besar hidupnya di dunia manusia, dan dia memiliki tubuh serta pikiran yang selalu stabil seperti gunung. Tidak peduli apa yang dilihatnya, hatinya seperti air; sesuatu yang tidak pantas akan membuatnya secara otomatis melantunkan sutra dalam benaknya, menenangkan jiwanya. Tidak berhasil dalam godaan yang dilakukannya, ekspresi hantu wanita itu berubah, dan dia mulai berteriak, “Kamu tidak menginginkan ini? Apa kamu benar-benar seorang pria??”

Xie Lian terus mengalihkan pandangan darinya dan menjawab, “Aku seorang pria.”

“Kalau begitu buktikan!” Hantu wanita itu berteriak.

Dari sela-sela kerumunan di sana, seorang pejalan kaki mengejek, “Kamu seorang pelacur! Dia pikir kamu tua dan jelek, dan tidak menginginkanmu. Apa yang kamu lakukan dengan terus menempel seperti itu?”

Mendengar kata-kata itu, Xie Lian sama sekali tidak mengubah ekspresi wajahnya dan hanya memasang wajah tanpa ekspresi, “Bukan seperti itu. Itu karena aku memiliki masalah. Aku tidak bisa ereksi.”

Semua orang terdiam.

Kemudian dalam sekejap semua orang tertawa terbahak-bahak.

“HAHAHAHAHAHAHAhahah…”

Kali ini, Xie Lian menjadi korban cemoohan. Tidak ada yang pernah bertemu dengan seorang pria yang cukup berani untuk mengumumkan kepada dunia bahwa mereka memiliki masalah seperti itu. Namun, untuk seseorang seperti Xie Lian, tidak masalah apakah anggota tubuh pribadinya berfungsi atau tidak, jadi dia sudah terbiasa untuk menggunakan metode seperti itu sebagai alasan untuk keluar dari situasi seperti ini. Dan itu adalah metode yang cukup bekerja setiap saat. Benar saja, hantu wanita itu kemudian merapikan kemejanya dan berhenti menempel padanya. “Tidak heran kamu seperti ini. Babi. Jika kamu memiliki masalah, mengapa kamu tidak mengatakannya lebih cepat? Pfft!”

Tidak jauh di belakang mereka, tukang daging babi yang sebelumnya dilihat oleh Xie Lian tampak melemparkan pisaunya lagi dan berteriak, “Pelacur sialan! Apa yang kamu katakan? Apa yang salah dengan babi???”

Hantu wanita itu tampak tidak menunjukkan perasaan takut, dan langsung berteriak, “Apa yang salah dengan babi?? Binatang sialan!”

Dengan segera jalan panjang itu kini dipenuhi dengan teriakan dan omelan, semua orang berteriak, “Hantu wanita itu, Lan Chang, memulai omong kosongnya lagi!”

“Tukang daging Zhu memotong hantu!”

Kedua sisi terdengar berdengung bolak-balik, begitu gaduh dan kacau, dan di tengah kekacauan itu, Xie Lian melarikan diri. Setelah berjalan selama beberapa saat, dia melihat kembali ke tempat kerumunan itu dan menghela napas.

Xie Lian terus berjalan dan segera menemukan sebuah kerumunan gaduh yang lain di depannya, dan dia kemudian berhenti di depan sebuah gedung raksasa berwarna merah.

Bangunan itu tampak begitu luar biasa megah dan mengagumkan; tiang-tiangnya, atapnya, dindingnya, semuanya berwarna merah cerah, dan lantainya ditutupi oleh sebuah karpet tebal yang indah. Jika harus dibandingkan, bangunan itu setara dengan istana surgawi. Satu-satunya perbedaannya adalah bangunan itu lebih tampak menyilaukan daripada bermartabat. Beberapa kerumunan besar tampak masuk dan keluar dari arah pintu, dan di dalam bangunan itu, Xie Lian melihat bahwa di sana sudah cukup ramai, diisi dengan suara-suara keras yang terdengar begitu bersemangat. Memandang tempat itu dengan lebih dekat lagi, Xie Lian menemukan bahwa tempat ini adalah sebuah Rumah Judi.

Xie Lian berjalan ke arah pintu bangunan itu, dan pada dua tiang yang berada di depan pintu masuk dia melihat bahwa di sana tampak seperangkat sajak3. Di sebelah kiri tertulis “Money Over Life” (*Uang di Atas Kehidupan), dan di sebelah kanan tertulis “Gain Over Shame” (*Hasil di Atas Rasa Malu). Di atas tiang yang berbentuk horisontal tertulis “HAHAHAHA”.

“…”

Kalimat itu begitu jelek dan kasar, tidak layak menjadi sebuah sajak pintu masuk sama sekali. Kalimat itu juga terdengar begitu liar, ceroboh, dan meluap-luap; sangat memalukan untuk menyebutnya sebuah kaligrafi! Seolah-olah seseorang telah mengambil sebuah kuas ketika dia sedang mabuk, dan mulai mencoret-coret dan menulis kalimat itu dengan begitu buruk, dan kata-kata itu dengan seketika meledak oleh ledakan aura jahat sebelum terbentuk. Xie Lian pernah menjadi pewaris takhta, dan kaligrafinya diajarkan oleh para guru terbaik di negerinya. Karakter yang dia lihat di depannya kini adalah sebuah bentuk tragedi nyata. Faktanya, karakter-karakter itu sangat jahat sehingga Xie Lian mulai berpikir bahwa mereka tampak lucu, dan kemudian dia hanya menggelengkan kepalanya. Master Angin tidak akan bermain-main di tempat ini; jadi Xie Lian akan memiliki kesempatan yang lebih besar jika mencari dan menemukan hantu-hantu perempuan sebelumnya di sebuah salon kecantikan.

Dia akan segera beranjak dari Rumah Judi itu, tetapi sesuatu membuatnya mempertimbangkan keputusannya kembali, dan setelah hanya mengambil beberapa langkah, dia kemudian berbalik dan memasuki gedung berwarna merah itu.

Di aula utama Rumah Judi itu, beberapa kerumunan begitu memenuhi tempat itu; kepala-kepala yang tak terhitung jumlahnya bergerak-gerak, beberapa tawa dan tangisan putus asa terdengar dan mengisi udara di tempat itu. Xie Lian hendak turun beberapa langkah ketika dia tiba-tiba mendengar sebuah teriakan, dan ketika dia melihat asal dari teriakan itu, empat penjaga bertopeng berjalan mendekat membawa seseorang.

Pria itu tampak begitu kesakitan, menggeliat dan melolong saat dibawa, dan sebuah jejak darah mengikuti mereka. Ternyata, kedua kaki pria itu telah dipotong bersih dari lututnya, dan darah segar mengalir dari potongannya. Sesosok hantu kecil mengikuti mereka begitu dekat, dan dengan rakus menjilat semua darah di lantai itu saat mereka pergi.

Itu adalah pemandangan yang begitu menakutkan, tetapi tidak ada seorang pun di dalam Rumah Judi itu yang tidak melihatnya, dan mereka terus berteriak dan bersorak, berguling-guling. Meskipun, tentu saja, semua penjudi di Rumah Judi ini bukanlah manusia, dan jika mereka adalah manusia, maka mereka bukanlah manusia biasa.

Xie Lian merampingkan tubuhnya untuk membiarkan empat penjaga yang membawa pria itu lewat, dan dia kemudian terus berjalan memasuki tempat itu lebih dalam. Seorang petugas mungil yang mengenakan topeng tertawa mendekatinya dan menyambutnya, “Tuan, apakah kamu ada di sini untuk bermain?”

Xie Lian tersenyum kecil, “Aku tidak punya uang. Keberatan jika aku hanya melihat?”

Dalam pengalamannya, biasanya jika kamu mengucapkan kata-kata itu di sebuah perusahaan mana pun kamu akan diusir. Mengapa kamu masuk tanpa membawa uang? Namun petugas mungil itu masih terkikik, “Tidak ada uang tidak masalah. Mereka yang bermain di sini tidak benar-benar menggunakan uang untuk berjudi.”

“Benarkah?” Xie Lian bertanya.

Petugas mungil itu menutup mulutnya, “Sungguh. Tuan, mengapa kamu tidak ikut denganku.”

Dia melambaikan tangannya pada Xie Lian, dan kemudian bergegas pergi. Xie Lian mengikuti di belakangnya tanpa sepatah kata pun, tetapi dengan hati-hati mengamati sekelilingnya.

Rumah Judi ini jika dilihat dari dalam tampak sangat mewah dan begitu bergaya, tetapi sama sekali tidak tampak norak; itu adalah sebuah bangunan yang kaya akan rasa. Petugas mungil itu membawa Xie Lian ke bagian paling belakang aula utama, dan di sana ada sebuah meja panjang yang memenuhi ruangan itu seperti ikan sarden. Xie Lian baru saja akan mendekati salah satu meja dan kemudian dia mendengar seorang pria berteriak, “Aku bertaruh lenganku!”

Ada terlalu banyak penonton, Xie Lian tidak bisa melewati kerumunan itu, dan hanya bisa mendengarkan dari luar kerumunan. Tiba-tiba sebuah suara lain terdengar, dengan malas menjawab, “Tidak perlu. Lupakan saja lenganmu itu. Bahkan kehidupan sialmu tidak ada artinya di sini.”

Mendengar suara itu, jantung Xie Lian seketika melonjak.

Dia diam-diam menyebutkan sebuah nama, “San Lang.”

Apa yang didengarnya memang suara pemuda itu. Namun, suara itu terdengar sedikit lebih dalam dari yang dia ingat.

Namun, itulah yang membuat suaranya terdengar lebih menyenangkan di telinganya. Meskipun dia dikelilingi oleh kerumunan yang begitu riuh, suara itu masih terdengar nyaring dan jernih mengalahkan suara kerumunan di Rumah Judi itu dan masuk ke telinganya.

Xie Lian mengangkat kepalanya dan menemukan bahwa di balik sebuah meja panjang itu ada sebuah tirai layar. Dan di balik tirai itu, dia bisa melihat dengan sama sebuah siluet merah, tampak tengah berbaring santai di kursi panjang.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Footnotes

  1. Yin dari Yin Yang – Yin mewakili bayang-bayang dan feminitas.
  2. Meimei adalah sebutan yang akrab untuk memanggil adik perempuan.
  3. Entrance Verses (sajak pintu masuk) adalah tiga baris puisi yang mengekspresikan makna/tema pendirian, atau hanya untuk keberuntungan. Satu garis di setiap sisi pintu, dan satu di atas.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments