Penerjemah: Jeffery Liu


Umumnya seseorang tidak akan tahu seperti apa punggung mereka sendiri, tetapi Xie Lian berbeda. Dia lebih dari terbiasa dengan bagaimana punggungnya sendiri terlihat.

Ketika kerajaan Xian Le pertama kali jatuh, untuk membebaskan diri dari kemarahan, orang-orang membakar Kuil BaQian Taizi1 miliknya, menodai semua patungnya, merampok permata di pedangnya dan membersihkan pakaiannya dari emas. Namun setelah semua itu, kemarahan yang mereka miliki terus membara, sehingga mereka datang dengan ide baru, dan itu adalah untuk membangun sebuah patung berlutut.

Putra Mahkota yang sangat dihormati dan disembah, dipahat dalam bentuk orang yang berlutut dan memohon pengampunan, dan ditempatkan di daerah keramaian kota sehingga semua orang bebas meludahi atau menendangnya ketika mereka lewat, dan melakukan itu semua untuk membebaskan diri dari kemalangan. Atau lebih buruk lagi, beberapa orang bahkan memahatnya untuk menjadi patung yang bersujud, dan menggunakan patung itu secara langsung sebagai ambang yang memungkinkan puluhan ribu orang berjalan di atasnya. Dalam sepuluh pertama, dua puluh tahun setelah kerajaan Xian Le jatuh, patung-patung itu adalah pemandangan umum di banyak kota besar, jadi bagaimana mungkin Xie Lian sendiri tidak mengenali punggungnya sendiri?

Pada saat itu, suara seorang pemuda berkata, “Hyena kecil Pei Su itu memeluk kaki perempuan pelacur milik Pei sebelum dia bisa naik, jadi memangnya dia pikir dia siapa? Dia tidak lebih dari seekor anjing liar yang diasingkan. Dengan menghancurkan rencanaku… Setelah aku menyelesaikan urusanku dengannya, bahkan setelah angin mengeringkan mayatnya, tidak ada yang berani mengambilnya!”

Sebelum orang itu sendiri muncul, suara-suara makian sudah terdengar. Xie Lian menatap kearah asal suara itu, dan melihat sebuah sosok berpakaian hijau memasuki gua dengan melayang masuk. Karena suatu alasan entah bagaimana tidak layak disebutkan, Xie Lian tidak bisa menahan dirinya sendiri untuk melihat ke atas kepala sosok itu terlebih dahulu, dan sebenarnya agak kecewa ketika melihat orang itu hanya mengenakan topeng, tetapi tidak ada cahaya di atas kepalanya. Segerombolan iblis kecil berpakaian hijau mengelilingi pria berpakaian hijau ini, dan dia berdiri seolah-olah dia dikelilingi oleh lingkaran cahaya hijau. Dia pasti salah satu dari Empat Bencana di dunia hantu, Hantu Hijau Qi Rong.

Sejak Nan Feng pertama kali menyebut nama Qi Rong, Xie Lian menyimpannya sendiri di benaknya dan bertanya-tanya apakah ‘Qi Rong’ ini sama dengan ‘Qi Rong’ yang dia ketahui. Namun, ada aturan tidak tertulis bahwa semua monster atau Iblis akan menyembunyikan nama asli mereka, dan kemudian mengubur kehidupan masa lalu mereka. Karena itu, dia tidak berpikir mereka adalah orang yang sama, hanya saja itu adalah nama palsu yang hampir mirip dengan yang asli. Namun dari penampilannya, dia lebih dari yakin. Kalau itu bukan Qi Rong yang dia tahu, bagaimana mungkin ada Qi Rong lain yang begitu terobsesi dengan patung berlutut Putra Mahkota? Dan mengapa suaranya terdengar begitu akrab?

Iblis hijau kecil yang mengelilingi Qi Rong dengan keras menyatakan bahwa dia raja, dan berbicara dengan liar, dan Xie Lian sendiri sedikit banyak mengerti apa yang terjadi. Ternyata saat Qi Rong mengirim beberapa kaki tangannya ke Kota Hantu, mereka gagal dalam menyebabkan malapetaka, dan kemudian mereka dihancurkan oleh Hua Cheng. Dia kemudian berkumpul kembali dan siap untuk kembali bertarung. Tetapi bahkan sebelum putaran kedua itu dimulai, para bawahannya bertemu Pei Su di jalan. Meskipun diasingkan di alam fana, Pei Su tetap dulunya adalah pejabat surgawi, dan tidak ada yang lebih baik untuk dilakukan, jadi ketika para bawahan Hantu Hijau bertemu dengannya, dia mungkin juga membersihkan mereka, dan karenanya mereka sekali lagi dihancurkan.

Kehilangan begitu banyak bawahan dalam waktu singkat, saat Qi Rong menerima berita itu, dia tampak sangat marah, dan mengutuk tanpa henti: “Layaknya leluhurnya, bahkan keturunannya pun sama persis, pria pelacur Pei Ming itu mungkin memiliki luka di seluruh selangkangannya. Aku harus memotong penis sialan miliknya dan Pei Su dan kemudian menggantungnya di pelipis mereka, dan siapa pun yang menyembah mereka akan berdarah nanah dengan setiap langkah yang mereka ambil!”

Xie Lian harus benar-benar menekan keinginan untuk menutupi telinganya. Kata-kata kotor itu sama; saat Feng Xin merasa kesal, kutukannya juga terlalu vulgar untuk telinga siapa pun, tetapi sebanyak dia bersumpah, jelas bahwa itu hanya kata-kata kemarahan sementara, dan tidak ada gangguan nyata yang ditimbulkan dari semua itu. Namun kutukan yang dikeluarkan Qi Rong berbeda. Setiap orang yang mendengarnya sekalipun tidak merasa ragu bahwa dia benar-benar ingin mengutuk mereka semua agar mati dengan cara yang dia kutuk, dan sama sekali tidak takut untuk mengambil gambaran momen ketika mereka dalam kondisi terburuk, benar-benar kasar dan cabul.

Kelompok iblis hijau kecil itu meneriakkan kata-kata setuju atas apa yang dikatakan oleh Qi Rong dengan keras. Untuk sesaat dia mungkin mengingat bawahannya yang cakap, dia bekerja keras untuk membesarkannya sebelumnya, dan kemudian melanjutkan kata-katanya, “Sayang sekali wanita Xuan Ji yang berjiwa kuat itu ditangkap oleh dua anjing Pei yang tak tahu malu dan diperlakukan dengan sangat buruk. Dia bahkan tidak bisa diselamatkan sekarang.”

Xie Lian tidak bisa setuju dengan kata-kata itu. Memang Xuan Ji memiliki kisah yang begitu tragis, tetapi tidak semuanya adalah kesalahan Jenderal Pei seperti yang sudah dikatakan Qi Rong. Lagipula, lebih dari sepuluh pengantin wanita itu diculik oleh wanita itu yang berperan menjadi bawahannya, dan dialah yang membunuh mereka dengan berdarah dingin. Dia memang berjiwa kuat, dan seorang wanita yang baik. Tetapi untuk mengatakan bahwa Pei Kecil berhasil naik karena dia memohon kepada Jenderal Pei adalah sesuatu yang Xie Lian tidak bisa setujui. Setelah melalui begitu banyak peristiwa dan kejadian untuk naik dan turun, ada satu hal yang Xie Lian bisa katakan dengan kepastian mutlak: seseorang yang memiliki keterampilan mungkin tidak selalu naik; tetapi yang naik selalu memiliki keterampilan tertentu. Jika seseorang tampak tidak pantas, tidak peduli siapa yang mempromosikan mereka, mereka tidak akan bisa mengatasi Bencana Surgawi, dan dia mungkin hanya bisa menjadi pejabat di pengadilan tengah. Xie Lian belum banyak berinteraksi dengan Pei Su, tetapi bahkan dia bisa melihat bahwa kekuatan bela diri Pei Kecil berada di atas Lang Qian Qiu. Hanya saja, kekuatan tidak sama dengan pangkat; ada politik yang ikut bermain, kalau tidak, Pei Su pasti sudah lama mendapatkan istananya sendiri.

Jelas hal-hal itu tidak menjadi pertimbangan Qi Rong. Dia bersumpah seperti tidak ada satu pun hal yang dia tidak ingin kutuk sampai mati. Dia menyebut Pei Ming seorang pelacur, Pei Kecil seekor anjing yang memeluk kakinya, Jun Wu seorang pemalsu, Ling Wen seorang yang menyebalkan, Lang Qian Qiu tolol, Quan Yi Zhen brengsek, Master Air berhati hitam, Master Angin wanita murahan―dia mungkin tidak tahu bahwa Shi Qing Xuan sebenarnya seorang pria. Jika dia tidak melihatnya sendiri, dia tidak akan bisa percaya ada seseorang yang begitu menyebalkan. Akhirnya, Qi Rong berhasil sampai pada titik utama, yaitu bagaimana Hua Cheng dan Air Hitam Menenggelamkan Kapal memandang rendah dirinya. Mereka hanya ‘Iblis Golongan Tertinggi’, suatu hari pasti mereka akan berlutut di hadapan dirinya. Xie Lian seharusnya marah mendengar ini, tetapi karena dia bahkan tidak bisa membayangkan bagaimana itu akan terjadi, dia tidak bisa menahan diri untuk menganggapnya lucu, dan Xie Lian tampak mencuri pandang ke arah Hua Cheng. Hua Cheng sendiri tidak memiliki reaksi apa pun, tetapi masih menatap dan fokus hanya pada patung batu berlutut itu. Akhirnya, beruntung, Qi Rong tampaknya sudah cukup dengan semua kutukan itu, dan kemudian mengubah topik pembicaraan. “Bagaimana jika aku mengirim kalian melakukan sesuatu? Apakah Quan Yi Zhen dan pria itu pelacur Pei sudah mulai bertarung?”

Dia duduk sambil berbicara, dia tampak duduk di singgasana mewahnya. Dia mengangkat kakinya dan meletakkan sepatunya di bahu patung itu, menggunakannya sebagai tumpuan kaki.

Xie Lian memegangi lengan Hua Cheng, dan menghentikannya segera ketika dia merasa sedikit bergerak maju. Dia merasa hanya sebuah tarikan ke belakang mungkin tidak cukup, jadi dia mengucapkan kata lain di telapak tangan Hua Cheng: “Terima kasih

Hua Cheng mengenali kata itu. Dia menunduk, lalu melirik ke arah Xie Lian yang mengawasi dan menatapnya kembali dengan rasa terima kasih di matanya, berterima kasih padanya atas niat baiknya. Lalu, Xie Lian menggelengkan kepalanya dengan ringan, dan menggambar kata-kata “Dengar” dan “Surga“.

Qi Rong berbicara seolah-olah dia hendak mengirim bawahannya untuk melakukan sesuatu, dan itu ada hubungannya dengan dua pejabat surgawi itu. Tidak mungkin hal yang baik, jadi Xie Lian ingin terus mendengarkan. Sementara patung yang digunakan sebagai tumpuan kaki, jika mengingatnya kembali, patung itu bahkan telah digunakan sebagai ambang pintu sebelumnya, jadi benar-benar tidak ada artinya bagi Xie Lian. Itu hanya sepotong batu, bukan orang sebenarnya dari patung itu. Meskipun dia hanya menulis tiga kata yang begitu sederhana itu, ketika mata mereka bertemu, Xie Lian tahu bahwa Hua Cheng mengerti apa yang dia maksud. Hua Cheng perlahan memegangi tangannya erat-erat dan menoleh, yang membuat Xie Lian tidak bisa lagi melihat wajahnya.

Iblis hijau kecil di sana angkat bicara, “Kami mengikuti instruksi raja kami, dan sudah sejak lama kami telah menyebarkan desas – desus bahwa Pei Ming ingin menjadikan Pei Su dewa bela diri wilayah barat. Sekarang kerusuhan yang terjadi menjadi semakin besar, jadi kami menggunakan itu sebagai alasan dan menodai ratusan kuil Ming Guan dengan menyamar sebagai penyembah Qi Ying, dan tidak ada yang lebih bijak! Hahaha, tuanku mungkin tidak tahu, tetapi para penyembah itu benar-benar bodoh! Mereka melihat kami menghancurkan kuil, dan mereka menghancurkannya bersama kami dengan lebih antusias!”

Qi Rong tampak begitu senang. “Terus bakar mereka! Quan Yi Zhen bisa menahannya, tapi aku tidak akan percaya bahwa pria pelacur Pei Ming bisa tahan dengan semua itu!”

Bahkan jika apa yang mereka sebarkan bukanlah rumor, fabrikasi semacam ini masih penuh dengan kesalahan, terutama sesuatu yang tidak bermoral seperti menyamar menjadi seorang manusia untuk melakukan sabotase dan menyerang serta menghancurkan kuil, benar-benar kejam, bejat, dan sesat. Tidak heran setiap kali nama Qi Rong disebutkan, semua orang di surga akan mengatakan dia tidak terampil tetapi sangat merepotkan. Dalam hati Xie Lian mencatat, ‘Jika ada kesempatan, aku akan memberi tahu Jun Wu untuk mengawasi perselisihan antara dua pejabat surgawi yang disebabkan oleh orang lain.’

Ketika Qi Rong selesai dengan urusannya, dia berbaring, posisi sepasang kakinya yang panjang yang sebelumnya bertumpu pada patung batu itu tampak berubah. Iblis kecil yang ada di sana segera tahu apa yang harus dilakukan, dan kemudian dirinya tampak pergi menuju kerumunan kecil orang-orang di sana untuk memilih potongan terbaik. Satu anak dalam kelompok itu mungkin bahkan belum berusia sepuluh tahun, dan tidak terlalu menyadari situasinya. Dia mengedipkan matanya yang besar dan tampak masih berpegangan erat ke sudut baju milik ayahnya, menariknya dan ekspresi wajahnya menjadi semakin ketakutan. Wajah ayahnya yang tampak pucat menjadi semakin pucat, berusaha menghiburnya dengan suara gemetar, “Jangan takut, jangan takut.” Namun jelas dia sendiri ketakutan sampai ke tulang.

Salah satu iblis hijau kecil melihat ada seorang anak dalam kerumunan itu dan tampak senang, mengulurkan lengannya untuk meraihnya. Ayah muda itu berteriak dan tersentak. Xie Lian bergerak sebelum dia tahu apa yang akan dia lakukan, tetapi kemudian dia merasakan gerakan dari sosok di sebelahnya. Xie Lian menoleh untuk melihatnya, dan menemukan Hua Cheng telah melangkah keluar dari dalam kerumunan.

Karena Hua Cheng datang khusus untuk mencari Hantu Hijau, sekarang dia telah melihat dan menemukan Qi Rong dan dia seharusnya sudah menghapus penyamarannya. Xie Lian tidak ragu bahwa Hua Cheng cukup kuat untuk menghancurkan segala sesuatu yang terlihat dan tidak ada yang bisa menghentikannya. Namun, Hua Cheng tidak mengungkapkan bentuk aslinya, dan tetap berada pada kulit pemuda yang terlihat normal itu, dan berjalan maju dengan malas.

Sejumlah iblis hijau kecil tampak mengangkat senjata mereka dan berteriak dengan ketakutan, “Berhenti! Apa yang sedang kamu lakukan?!”

Qi Rong bertanya dengan rasa ingin tahu, dengan kaki miliknya yang masih ada di atas patung batu, “Ada apa dengan pria kecil itu? Jatuhkan dia.”

Hua Cheng tertawa, “Tidakkah kalian semua akan sedikit menghormati kehadiran bangsawan Xian Le?”

Mendengar kata-katanya, tidak hanya Qi Rong, tapi bahkan Xie Lian tampak terkejut.

Setelah momen yang membekukan itu, Qi Rong berdiri dengan bugar, mendengus di bawah topeng yang dikenakannya, seolah amarahnya berubah menjadi sebuah tawa yang begitu gila, “Sungguh keberanian yang luar biasa! Untuk membuat lelucon seperti itu di hadapanku?! Katakan padaku, dan dari cabang manakah darah bangsawan Xian Le dirimu berasal? Yang mana??”

Hua Cheng menjawab dengan santai, “Pangeran An Le.”

Xie Lian bisa merasakan boneka daruma Lang Qian Qiu yang berada di lengannya tersentak sekali.

Pangeran An Le adalah keturunan dari keluarga kerajaan Xian Le pada generasi yang sama dengan Lang Qian Qiu, dan bisa dikatakan bahwa dia berteman dengan Lang Qian Qiu.

Tawa mengejek Qi Rong bisa terdengar dari bawah topeng yang dikenakannya, “Pangeran An Le? Aku berpikir bahwa kamu mencari kematianmu sendiri! Siapa yang menyuruhmu memulai omong kosong semacam ini di depanku? Orang yang menunjukmu tidak mengajarimu sejarah sedikit pun? Pangeran An Le adalah darah kerajaan terakhir yang tersisa dari Xian Le, dan dia sudah mati! Siapa yang kamu anggap sebagai bangsawan Xian Le di depanku?”

Hua Cheng mengangkat alisnya, “Oh? Mati? Bagaimana dia mati?”

Qi Rong berteriak, “JATUHKAN DIA! KALAHKAN SI BRENGSEK ITU!”

Di bawah komandonya, sejumlah besar Iblis hijau kecil mulai mengalir dari seluruh gua, berteriak. Di tengah kekacauan itu, Hua Cheng hanya tersenyum tipis.

Ekspresinya tampak acuh tak acuh seperti sebelumnya, tetapi pada saat yang berikutnya tampak seolah-olah sebuah lapisan es telah diletakkan di wajahnya. Wujudnya tiba-tiba berkedip dan menghilang, pada kedipan berikutnya dia tampak muncul di belakang Qi Rong.

Dia dengan hanya menggunakan satu tangan berusaha meraih bagian belakang kepala Qi Rong, dan dia kemudian memukulnya dengan keras seperti seorang anak kecil yang bermain dengan bola mainannya. “Dan siapa sebenarnya dirimu, begitu kurang ajar di depanku!”

Sebuah suara BANG yang begitu keras kemudian terdengar dan takhta mewah itu tiba-tiba tampak berubah menjadi puing-puing reruntuhan, debu tampak memenuhi udara. Xie Lian menarik anak itu ke belakang untuk melindunginya, dan memblokir beberapa kerikil kecil darinya. Ketika debu yang memenuhi udara di sana tampak sedikit mereda, Qi Rong telah menghilang. Jika dilihat dengan lebih teliti, dia sebenarnya tidak menghilang, tetapi seluruh kepalanya tertanam dengan begitu dalam ke tanah setelah hantaman yang diberikan oleh Hua Cheng.

Manusia dan Iblis di sana tampak menjerit bersamaan dan mulai berlari.

“Jangan lari!” teriak Xie Lian. Jika orang-orang memperingatkan semua iblis di dalam gua, mereka pasti akan dibunuh! Tapi tentu saja, seperti biasa, tidak ada yang mendengarkannya. Xie Lian menjatuhkan tangannya tanpa daya.

Dalam keadaan seperti itu, dia juga tidak punya waktu untuk mengkhawatirkan orang lain. Di seberang ruangan, Hua Cheng perlahan berlutut; dia menggunakan satu tangan untuk meraih segenggam rambut Qi Rong, dan kemudian dia tampak mengeluarkan kepala berlumuran darah itu dari lubang di tanah dan menarik keluar tubuhnya bersamaan dengan kepala itu. Setelah beberapa saat mengamati, Hua Cheng tampak sangat geli, dan kemudian tertawa terbahak-bahak.

Meskipun dia tertawa, matanya tampak seolah-olah mengeluarkan kilauan satu juta watt, tampak mengerikan dan menakutkan. Ruoye kemudian terbang keluar dan memukul pergi beberapa iblis hijau kecil yang berusaha untuk memotong orang-orang yang melarikan diri. Xie Lian kemudian berbalik dengan tergesa-gesa, keberaniannya mengatakan kepadanya ada sesuatu yang salah. “San Lang? San Lang!”

Topeng Qi Rong tampak retak, beberapa potongan topeng itu jatuh. Dia memuntahkan seteguk darah dan berteriak, “SESEORANG! HENTIKAN DIA! KALIAN DATANGLAH DAN HENTIKAN DIA!!”

Hua Cheng dengan kasar menamparnya, tetapi sekarang dia tampak tenang, seolah-olah mereka adalah teman baik dan sedang mengobrol. Dia tertawa kecil, “Oh, kamu tidak tahu? Ada beberapa hal di dunia ini yang tak terhentikan. Seperti, matahari yang terbenam di barat. Juga, seekor gajah yang menabrak seekor semut. Atau misalnya, —– AKU YANG MENGAMBIL KEHIDUPAN RENDAH MILIKMU!”

Ketika dia mengatakan kalimat terakhir itu, wajahnya tampak begitu liar dan ganas. Dia tampak memegang seluruh tubuh Qi Rong, dan dia kemudian menghantamkannya lagi ke tanah!

Sebuah suara BANG yang begitu keras kembali terdengar. Tubuh Qi Rong terbaring di tanah dan dihantamkan kembali dan berubah menjadi sesuatu yang lebih buruk dari bubur. Topeng di wajahnya berderak, pecah menjadi potongan-potongan kecil dan mengungkapkan setengah wajahnya.

Jika ada yang melihat setengah wajah itu, mereka akan menemukan fakta yang mengejutkan:

Hantu Hijau Qi Rong dan Putra Mahkota Xian Le, satu iblis satu dewa, perbedaan neraka dan surga, mereka berdua sangat mirip!


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Footnotes

  1. Kuil BaoQian Taizi jika diterjemahkan menjadi Kuil Delapan Ribu Putra Mahkota.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments