Penerjemah : Jeffery Liu


Xie Lian tidak tahu apakah dia terjaga ataukah masih tertidur.

Jika dia mengatakan dia terjaga, dia tidak bisa merasakan atau bereaksi terhadap apa pun dari dunia luar, tidak memiliki ingatan tentang apa pun; jika dia mengatakan dia tertidur, kedua matanya telah terbuka sepanjang waktu.

Pada saat dia sadar, Si Putih Tanpa Wajah telah mengikatkan pedang hitam yang sebelumnya telah ditikamkan beberapa kali ke tubuhnya di pinggangnya, seperti seorang penatua yang memberi hadiah kepada seorang anaknya, “Ini adalah hadiah yang kuberikan untukmu.”

Kemudian, dia menepuk gagang pedang itu, dan berkata dengan lembut, suaranya kental dengan makna yang lebih dalam, “Pedang ini pasti akan jauh lebih tajam daripada pedang lain yang pernah kamu kumpulkan dari Jun Wu.”

Xie Lian membiarkannya menggantungkan pedang itu seperti yang dia kehendaki, tidak berbicara atau membalas ucapannya. Karena dia menyadari satu hal, pembalasan apa pun akan sia-sia.

Dalam keadaannya saat itu, dia telah mengenakan satu set jubah baru, memiliki pedang suci baru yang tergantung di pinggangnya, dan menyeret tubuh yang terasa seperti baru saja dilahirkan kembali, dan berjalan keluar dari Kuil Putra Mahkota menuju kegelapan. Si Putih Tanpa Wajah kemudian memanggilnya dari belakang, “Tunggu.”

Xie Lian menghentikan langkahnya. Si Putih Tanpa Wajah berjalan mendekat ke sisinya tanpa suara, dan meletakkan sebuah pita sutra putih di tangannya, “Kamu melupakan ini.”

Itu adalah pita sutra putih yang dia gunakan untuk menutupi wajahnya pada awalnya, yang kemudian digunakan untuk mengikat tubuhnya.

Xie Lian berjalan terhuyung menuruni gunung seorang diri.

Hari sudah berganti, matahari telah kembali terbit, tetapi ketika sinar matahari itu menyinari tubuhnya, Xie Lian sama sekali tidak merasakan kehangatan apapun.

Dalam perjalanannya menuruni gunung, dia melihat sebuah aliran sungai kecil, berbunyi plip plop, begitu jelas dan hidup. Dia berjalan ke tepi sungai, dan air mencerminkan penampilannya. Xie Lian menatap wajahnya sendiri yang tampak pucat.

Wajahnya halus dan putih seperti sebuah kapur tanpa sayatan. Sama halnya dengan leher, lalu, dada, dan perutnya, mereka semua sama. Semakin dia menatap pantulan dirinya semakin dia tidak bisa untuk melihatnya lebih lama lagi, dan dia menundukkan kepalanya, menangkupkan air di tangannya, mencuci wajahnya dan minum beberapa suap. Dia terus minum beberapa kali dan tiba-tiba menyadari jika ada sesuatu di hulu sungai itu.

Dia mendongak perlahan, dan melihat tidak jauh dari tempatnya berada saat itu, tepatnya di tepi hulu, di sebelah sebuah batu besar, tampak seonggok mayat yang terpuruk. Dilihat dari pakaiannya, itu adalah mayat pengamen jalanan yang dikenalnya.

Pria itu tidak berhasil menuruni gunung dan mati di perjalanannya. Di atas batu besar itu ada genangan darah yang jelas, tampak seperti dia sengaja menabrakkan dirinya sendiri karena rasa sakit atau takut dan kemudian mati. Mayat itu sudah membusuk, setengah tubuhnya basah kuyup dan tenggelam di air, memancarkan gelombang bau busuk lainnya, tidak bergerak, tetapi beberapa wajah kecil cacat yang tumbuh pada wajah setengah membusuk itu masih menggeliat.

Xie Lian berlutut di tepi sungai dan memuntahkan isi perutnya selama lebih dari satu jam, memuntahkan semuanya sampai tidak ada lagi yang tersisa dan hanya menyisakan darah.

Setelah menuruni gunung, dia berjalan untuk waktu yang lama, berjalan menyusuri jalan-jalan utama tanpa tujuan dalam pikirannya. Tiba-tiba, sebuah tangan mencengkeram bahunya dan menariknya ke sebuah gang. Xie Lian melihat sekeliling dan sebelum dia bahkan melihat wajah orang yang menariknya, dia melihat sebuah tinju yang mengarah kepadanya, “KEMANA KAMU PERGI BEBERAPA HARI TERAKHIR INI?”

Di belakang tinju itu ada wajah marah Feng Xin, dan pada saat Xie Lian melihatnya, tubuhnya sudah tersungkur ke tanah oleh tinjunya.

Feng Xin tidak menyangka jika dia akan terjatuh dengan begitu mudah, dia melihat tinjunya sendiri, lalu melihat ke arah Xie Lian yang berada di tanah bergantian dengan tatapan bingung. Sebelum dia beranjak untuk membantunya berdiri, Xie Lian sudah merangkak sendiri. Wajah Feng Xin berubah, tetapi pada akhirnya dia masih belum bisa mengendalikan emosinya dan menambahkan, “Kenapa emosimu seburuk itu! Hanya meninggalkan beberapa kata sebelum melarikan diri, dan menghilang selama dua bulan! Apakah kamu tahu seberapa khawatir Yang Mulia Ratu dan Baginda Raja karena kepergianmu??”

Xie Lian menyeka darah yang mengalir dari hidungnya dan bergumam, “Maaf.”

Melihat bahwa dia hanya memperburuk keadaan dengan menghajarnya, Feng Xin menghela napas berat, “Yang Mulia! Lupakan permintaan maafmu, itu semua tidak ada artinya di antara kita, tetapi kamu … apa yang terjadi padamu sebenarnya? Tidak bisakah kamu memberitahuku?” Arah pandangan Feng Xin tertuju kepada sebuah pedang hitam yang tergantung di pinggang Xie Lian dan bertanya, “Dan dari mana kamu mendapatkan pedang itu?”

Xie Lian ingin memberi tahu Feng Xin semuanya. Tetapi, ketika dia ingat pertengkaran antara dia dan Feng Xin ketika dia pergi sebelumnya, dan ekspresi ragu pada wajah Feng Xin pada saat itu, ditambah pengalaman yang dia tidak pernah ingin pikirkan lagi, dia hanya mengulangi permintaan maafnya, “Maafkan aku.”

Keduanya kembali ke tempat persembunyian mereka sebelumnya, dan ketika ratu melihat Xie Lian, dia memeluknya dan menangis. Raja tampak seolah-olah dia menjadi lebih tua lagi; sebelumnya masih ada beberapa helai rambut hitam di antara rambut putihnya, sekarang bahkan seolah mustahil untuk menemukan helaian hitam di antara semua rambut putih itu. Namun, dia tampak tidak marah karena suatu alasan, dan hanya mengucapkan beberapa patah kata sebelum kembali terdiam. Mereka bertiga mungkin takut jika Xie Lian diprovokasi lagi, dia akan melarikan diri selama setengah bulan lagi, jadi kata-kata dan gerakan yang mereka tujukan padanya tampak sangat berhati-hati.

“Feng Xin.”

Setelah makan makanan yang begitu sederhana dan kasar, Xie Lian melepaskan ikatan pedang hitam di pinggangnya dan menyerahkannya kepada Feng Xin, “Ambil pedang ini. Kamu bisa menggadaikannya.”

Feng Xin menatap ke arah tangan bergetar Xie Lian yang memegang pedang itu tetapi tidak bisa menebak mengapa Ia melakukannya, “Mengapa kamu ingin aku menggadaikannya?”

“Bukankah kamu meminta uang sebelumnya?” Kata Xie Lian.

Mendengar ini, tiba-tiba ada kilatan luka di wajah Feng Xin, dan segera setelah itu, dia menggelengkan kepalanya, “Aku tidak membutuhkannya lagi.”

Xie Lian tidak berbicara sepatah kata pun. Dia melemparkan pedang hitam itu ke samping dan berhenti memerdulikannya, lalu dia menjatuhkan diri dan tertidur.

Kali ini, ketika dia kembali, Xie Lian bertindak seolah-olah tidak ada yang terjadi, berharap semuanya akan kembali normal sesegera mungkin, bahwa dia dapat kembali ke keadaan semula. Segera setelahnya, dia dan Feng Xin kembali keluar untuk tampil mengamen di jalanan.

Pada awalnya Feng Xin masih khawatir padanya, “Lupakan saja, istirahat saja beberapa hari lagi.”

“Aku sudah beristirahat selama hampir dua bulan.” Xie Lian berkata, “Jika para pengamen jalanan itu terus datang untuk membuat masalah, maka akan lebih mudah untuk mengatasinya dengan dua orang.”

Namun, Feng Xin berkata, “Mereka sudah berhenti sejak lama.”

Itu bukan karena pengamen jalanan dari sebelumnya telah meninggal dan tidak ada yang memimpin, tetapi karena Feng Xin telah menetap di sini untuk waktu yang lama sekarang. Ketika dia pertama kali tiba, semua orang mengira jika dia adalah orang baru, tetapi setelah waktu berlalu, keberadaannya yang seolah baru itu juga telah memudar, dan sekarang mengawasinya tidak ada bedanya dengan menonton pengamen lokal lainnya. Dibandingkan dengan sebelumnya, Feng Xin kehilangan daya saingnya. Sekarang dia bukan lagi ancaman, dan para pengamen jalanan lainnya berhenti mencari masalah dengannya. Karena semua orang menghasilkan jumlah uang yang sama, maka semuanya sama.

Jadi, tidak peduli seberapa keras Feng Xin menembakkan panahnya, tidak peduli seberapa ahli keterampilannya, para penonton yang datang untuk menonton dan menghargai usahanya kurang dari setengah dari sebelumnya. Bahkan, kurang dari sepuluh persen dari sebelumnya. Setelah bekerja selama lebih dari setengah hari, Feng Xin yang tampak begitu kelelahan dan keringat mengucur deras dari tubuhnya memutuskan duduk di tepi jalan.

“Biarkan aku yang menggantikanmu.” Kata Xie Lian.

“Nah, jangan khawatir tentang itu.” Jawab Feng Xin.

Namun, Xie Lian tidak repot-repot mendengarkannya dan berdiri. Melihat bahwa ada wajah baru di depan mereka, semua pejala kaki yang melewati mereka menjadi kembali tertarik, “Dan keterampilan khusus apa yang kamu miliki, sobat kecil?”

Xie Lian tidak menanggapi mereka. Dia mengambil sebuah ranting dan mulai menampilkan sebuah seni berpedang. Di antara suara pekikan dan jeritan, gerakannya begitu tajam dengan aura yang mengesankan, dan karenanya, ada beberapa pejalan kaki yang berhenti untuk menonton dan mulai bersorak. Feng Xin memperhatikan pertunjukannya dari samping, ekspresinya rumit, dan setelah menonton sebentar, dia memalingkan wajahnya.

Xie Lian sama sekali tidak merasa malu, juga tidak merasakan beban di hatinya, dan hanya terus mengayunkan ranting layaknya pedang itu dengan serius. Saat itu, tiba-tiba ada seseorang di antara kerumunan yang berteriak, “MEMBOSANKAN! SANGAT MEMBOSANKAN! PERTUNJUKAN MEMBOSANKAN MACAM APA ITU! Siapa yang mau melihatmu menyodok udara kosong dengan ranting pohon semacam itu?”

Mendengarnya, Feng Xin segera melompat berdiri dan berteriak, “PERHATIKAN UCAPANMU!”

Gerakan Xie Lian sedikit terhuyung dan menatap ke arah asal suara itu. Di antara kerumunan di depannya ada seorang lelaki yang tengah mengunyah melon dan meludahkan bijinya, pria itu jelas ada di sana untuk menyaksikan pertunjukannya. Dia berteriak kepada Feng Xin, “Leluhur ini ada di sini untuk menyaksikan pertunjukan jalanan! Aku berhak mengatakan apa pun yang ingin aku katakan, kalian di sini untuk mendapatkan uang dari kami, dan kalian berani meneriaki kami, yang memberikan kalian uang? Ganti ranting itu dengan pedang asli! Gunakan pedang sungguhan dan leluhur ini akan mempertimbangkan apakah akan memberi kalian beberapa biji atau tidak sama sekali!”

Saat dia berteriak, pejalan kaki yang lain mengikuti. Feng Xin marah dan baru saja akan bertindak ketika tiba-tiba, bayangan putih melintas, dan Xie Lian sudah berdiri di samping pria itu, meraihnya, dan melemparkannya tinggi-tinggi ke udara.

Dia menunjukkan kekuatan yang luar biasa, dan lelaki itu terlempar beberapa meter jauhnya, kulit buah melon berjatuhan di tanah, dan kerumunan orang disana membelalakkan mata mereka dengan pandangan tidak percaya karena terkejut. Tubuh itu mendarat dengan keras, terluka, mengeluarkan teriakan yang keras dan menyedihkan. Namun, Xie Lian belum selesai, dia naik untuk meraihnya sekali lagi, berbicara dengan jelas dan tanpa emosi, “Tidak ada pedang asli, tapi aku benar-benar bisa mengambil hidupmu sekarang juga, apakah kamu ingin mencobanya?”

Melihat ini, semua pejalan kaki di depan mereka mulai lari dengan ketakutan, “SESEORANG! TOLONG AKU! PEMBUNUHAN!”

Feng Xin bahkan lebih terkejut melihatnya, “YANG MULIA!!!”

Xie Lian pura-pura tidak mendengar, dan siap untuk kembali melemparkan pria itu beberapa meter dan membuatnya jatuh di mana saja, tetapi Feng Xin kemudian bangkit dan menahannya, bahkan lupa untuk menyembunyikan identitasnya saat dia meraung, “YANG MULIA!!! SADARLAH! KAMU BISA MEMBUNUH PRIA INI!!!”

Kedua mata Xie Lian terbakar dengan api hitam, dan dia menghempaskan tangannya, dan menekan pria itu lebih keras ke tanah. Lelaki itu tampak pasrah dan berhenti bergerak. Feng Xin bergegas menahannya dan baru saja akan memeriksa napasnya ketika dia mendengar di ujung jalan seseorang berteriak keras, “ITU MEREKA! MEREKA ADA DI SANA!”

Ini buruk! Para prajurit Yong An telah datang!

Feng Xin langsung melesat, tetapi ketika dia melihat Xie Lian masih berdiri di sana, memelototi para prajurit Yong An itu, seolah-olah siap untuk melawan mereka, Feng Xin berbalik dan menariknya, “Apa yang kamu lakukan dengan masih berdiri disana? CEPAT LARI!”

Keduanya bersembunyi dan pergi mencari perlindungan sebelum mereka dapat melarikan diri, dan akhirnya kembali ke pondok kecil tempat mereka bersembunyi. Saat mereka memasuki pintu, di depan wajah ratu, Feng Xin mulai berteriak, “BAGAIMANA KAMU BISA MELAKUKAN SESUATU SEPERTI ITU??”

Feng Xin di masa lalu benar-benar tidak akan pernah berani menjadi begitu kasar di depan raja, ratu maupun Xie Lian, tetapi setelah begitu lama merasakan hidup yang sulit ini, ada banyak hal yang sudah berubah. Xie Lian menoleh ke arah ratu, “Pergilah ke kamarmu.”

“Anakku, apa yang …” Ratu mencoba berbicara kepadanya dan Xie Lian berteriak, “MASUK KE KAMARMU!”

Sang ratu tidak berani bertanya lagi dan kembali ke kamarnya. Xie Lian kemudian berbalik dan menatap Feng Xin, “Apa yang aku lakukan?”

Feng Xin berkata dengan marah, “Kamu baru saja hampir membunuh orang itu!”

Xie Lian menegur, “Dia tidak mati. Dan memangnya kenapa jika dia mati?”

“…”

Feng Xin tercengang, “Apa katamu? Apa maksudmu dengan ‘dan memangnya kenapa jika dia mati’?”

“Primitif itu meminta kematiannya sendiri.” Xie Lian berkata, “Karena dia memintanya, aku memberikannya kepadanya. Apakah aku salah?”

Seolah-olah dia terpana dengan kosakata yang baru saja diucapkan Xie Lian, itu adalah saat yang tepat sebelum Feng Xin berkata, “Dia … menyebabkan masalah, tetapi kamu tidak perlu membunuhnya ‘kan? Pukul dia dan biarkan saja, dia tidak pantas mati karena kata-kata seremeh itu bukan?”

Xie Lian memotongnya, “Tentu saja dia pantas. Dia berani mengatakannya, maka dia juga harus berani membayar harganya.”

“…”

Feng Xin dipenuhi dengan rasa tidak percaya, “Bagaimana kamu bisa mengatakan sesuatu seperti itu?”

“Seperti apa?” Xie Lian bertanya.

“Kamu tidak akan menggunakan kata ‘primitif itu’ sebelumnya di masa lalu. Kamu belum pernah mengatakannya sebelumnya.” Kata Feng Xin.

“Apa yang sebenarnya ingin kamu katakan?” Xie Lian berkata, “Aku memang seorang dewa, tapi apa itu berarti aku tidak bisa marah? Apa itu berarti aku tidak bisa memiliki kebencian?”

Feng Xin tampak bingung, lalu beberapa saat kemudian, dia dengan penuh hasrat berusaha mengucapkan beberapa kata padanya, “Bukan itu yang aku maksud, tapi tidak peduli apa yang terjadi, kamu tidak perlu …”

Xie Lian tidak mau mendengarkan lagi dan berhenti berbicara dengannya, pergi ke kamarnya sendiri sambil membanting pintu dengan keras.

Saat pintu itu ditutup, dia berteriak dan melemparkan dirinya ke tempat tidur.

Dia berbohong pada dirinya sendiri dan berbohong kepada orang lain! Semua hanyalah tipuan!

Tidak peduli apa, tidak mungkin untuk berpura-pura tidak ada yang pernah terjadi, dan tidak mungkin untuk kembali pada keadaannya sebelumnya!!!

Malam itu, seseorang mengetuk pintu kamarnya, dan Xie Lian mengira jika itu adalah Feng Xin, jadi dia mengabaikannya. Beberapa saat kemudian, suara ratu terdengar dari sisi lain pintu, “Anakku, ini ibu. Biarkan ibu masuk dan melihatmu, oke?”

Xie Lian hanya ingin berbaring di sana tanpa bergerak, tetapi setelah berbaring sebentar di sana, dia masih bangkit dan membuka pintu, bertanya dengan lelah, “Ada apa?”

Ratu tampak memegang piring berisi makanan dan berdiri di ambang pintu, “Anakku, kamu belum makan, kan?”

Xie Lian mengawasinya, dan terus berada di sana, menelan kembali kata-kata ‘Bahkan jika aku belum makan aku sama sekali tidak ingin makan makanan yang telah kamu buat’ yang menggantung di tenggorokannya. Dia kemudian bergerak ke samping untuk membiarkan ibunya masuk, dan sang Ratu meletakkan piring itu di atas meja, “Lihatlah.”

Xie Lian melihatnya, dan menjadi sangat marah sehingga dia ingin tertawa, “Apa itu?”

Ratu berkata seolah-olah dia menawarkan sebuah harta, “Ini adalah ‘Lovebirds Upon a Meatballs Branch’, dan ini adalah ‘Blissful Full Moon Stew’ …”

‘Lovebirds’ itu tampak seperti kematian, dan ‘Blissful Full Moon’ itu penuh dengan kuah yang aneh, dan Xie Lian harus memotongnya, “Mengapa kamu memberi nama semua ini?”

“Bukankah semua makanan yang ada di atas piring memiliki nama?” Kata Ratu.

“Ya untuk makan malam kekaisaran di istana.” Xie Lian berkata, “Orang-orang biasa tidak memberi nama untuk makanan mereka.”

Makan malam kekaisaran. Istana. Orang biasa. Sang ratu berhenti sejenak lalu tersenyum, “Yah, tidak ada yang mengatakan jika kamu harus mengikuti makan malam di kekaisaran hanya untuk memberi hidanganmu nama, jadi anggap saja ini sebagai harapan untuk keberuntungan.” Lalu ia memberikan sumpit itu kepada Xie Lian. Namun Xie Lian disisi lain, sama sekali tidak tersenyum ataupun menyentuh sumpit itu.

Sang Ratu tersenyum dan duduk sebentar, kemudian senyumnya berangsur-angsur menghilang, “Anakku.”

“Apa,” kata Xie Lian.

“Mengapa kamu berkelahi dengan Feng Xin lagi?” Tanya Ratu.

Xie Lian tidak mau menjelaskan sama sekali, dan dia juga tidak punya energi untuk menjelaskannya, “Kalian berdua hanya perlu tinggal di dalam kamar kalian dan bersantai. Tidak perlu memikirkan hal-hal semacam ini.”

Sang Ratu tampak ragu-ragu untuk sesaat, “Ibu tahu jika sesuatu seperti ini mungkin tidak boleh dikatakan, tetapi, beberapa hari ini kamu pergi, Feng Xin itu selama ini telah menjaga kami …”

“Ibu, apa yang sebenarnya ingin kamu katakan?” Xie Lian menuntut.

Sang Ratu dengan cepat berkata, “Anakku, jangan marah, aku tidak mencoba menyalahkanmu. Aku benar-benar tidak, aku tahu kamu juga mengalami kesulitan. Aku hanya mencoba mengatakan, Feng Xin itu selalu mengikuti kita, mengikutimu, dan itu tidak mudah. Aku bisa merasakan bahwa itu bukan karena dia tidak ingin pergi, dia tetap berada bersama kita sampai hari ini adalah semua karena dia masih ingat kasih sayang di antara kalian berdua … “

Setelah mendengarkan hal ini, Xie Lian melompat berdiri, “SIAPA YANG BERPIKIR JIKA SEMUA INI MUDAH? APAKAH SEMUA INI JUGA MUDAH BAGIKU? IBU, BISAKAH KAMU BERHENTI BERTANYA?? BISAKAH KAMU TIDAK MELIBATKAN DIRIMU DALAM HAL-HAL YANG TIDAK KAMU PAHAMI???”

Melihat dia berlari keluar pintu, sang ratu mulai panik, dan bangkit untuk mengejarnya, “Anakku, kemana kamu akan pergi? Aku akan berhenti bicara, ibu tidak akan mengatakan apa-apa lagi! Kembalilah!”

Xie Lian berseru dengan tajam, “Aku tahu! Semua orang mengalami kesulitan, tetapi jangan khawatir! AKU AKAN AKAN MEMBUAT SEMUANYA MENJADI LEBIH MUDAH UNTUK SEMUA ORANG!!”

Ratu tidak bisa mengejarnya, dan tidak butuh waktu lama sebelum dia tertinggal. Baru pada sore hari sebelum Xie Lian kembali dengan membawa beberapa karung sesuatu. Ketika dia membuka pintu, tidak ada yang pergi tertidur maupun beristirahat dan semuanya sudah menunggunya, wajah mereka tampak cemberut. Xie Lian menutup pintu dengan punggung tangannya dan bertanya, “Ada apa?”

Raja tampaknya sudah menceramahi sang ratu, dan tepi matanya tampak merah. Ketika dia melihat Xie Lian telah kembali, dia menghela napas panjang dan memaksakan senyum bahagia, “Anakku, kamu sudah kembali! Aku tidak akan pernah menanyakan sesuatu yang tidak perlu lagi mulai sekarang, jangan pergi dengan begitu tiba-tiba seperti sebelumnya, jika ada yang mengganggumu, ibu pasti akan mendengarkanmu … “

Semua orang tampak takut. Takut jika dia akan berbalik dan pergi, takut jika dia akan hilang selama dua bulan lagi. Namun, Xie Lian berkata, “Kalian semua terlalu banyak berpikir, aku tidak akan pergi. Pergi dan istirahatlah.”

Mereka menunggu sampai raja dan ratu sama-sama memasuki kamar mereka, dan setelah hening sejenak, Feng Xin berkata, “Bahkan jika aku bertanya ke mana kamu pergi, kamu tidak akan memberi tahuku, ‘kan?”

Xie Lian tidak berbicara, dan hanya melemparkan karung-karung itu ke tanah, menghasilkan suara debuman tajam. “Apa ini?” Tanya Feng Xin.

Xie Lian membuka karung-karung itu dan membalikkannya, dan dari dalam karung itu tampak ada begitu banyak tumpukan emas dan perak yang berguling, hampir menyilaukan seluruh rumah itu. Feng Xin langsung berdiri, “Kamu … dari mana kamu mendapatkan semua ini??”

Xie Lian tidak repot-repot menengadah, dan hanya duduk di tanah dan menghitung ketika dia menjawab, “Tidak perlu berbicara seperti itu. Aku hanya berkunjung ke rumah tangga besar di kota, itu saja. Tenanglah, tidak ada yang melihatku.”

“KAMU! …” Mata Feng Xin bulat dan melotot.

Dia ingat bahwa raja dan ratu berada di kamar sebelah dan merendahkan suaranya, “Kamu mencuri?!”

“Kamu tidak perlu melihatku seperti itu.” Xie Lian berkata, “Semua orang mengalami kesulitan. Segalanya akan lebih mudah dengan ini.”

“Bukan berarti kamu harus mencuri bukan??” Feng Xin berseru, “Kita bisa terus mengamen!”

“Dan seberapa sedikit yang bisa kita dapat dari membunuh diri sendiri di jalanan?” Kata Xie Lian.

Feng Xin terhuyung mundur beberapa langkah, dan itu adalah pertama kalinya Xie Lian melihatnya tampak seperti akan pingsan pada detik selanjutnya.

Feng Xin akhirnya menenangkan dirinya, memastikan bahwa dia tidak salah dengar, dan bergumam, “Bagaimana kamu menjadi seperti ini?”

Xie Lian mendongak dan bertanya kembali, “Bagaimana apanya?”

Feng Xin tampak marah dan berkata, “Aku tidak ingin menasihatimu, tetapi lihat dirimu sendiri, apa yang terjadi padamu sampai menjadi seperti ini! Aku tidak akan bertanya tentang masalah perampokan lagi, tapi bagaimana mungkin situasinya menjadi lebih buruk seperti ini??”

Xie Lian mendengus, “Aku tahu itu.”

“Tahu apa?” Tanya Feng Xin.

Xie Lian bangkit, “Aku tahu kamu mengingat mengenai perampokan itu. Kamu ingin bertanya kepadaku, tetapi kamu tidak tega, kan? Kamu telah membayangkan ribuan skenario di kepalamu, bukan? Jangan pikirkan itu lagi. Aku akan memberitahumu.”

Xie Lian berjalan perlahan langkah demi langkah, mendekat dan menekan Feng Xin, “Itu benar. Aku merampok.”

Didesak seperti itu, Feng Xin terpaksa mundur selangkah, “Kamu ….” Kemudian dia maju selangkah dan berkata dengan amarah yang tenang, “Lalu untuk apa kita melewati hari-hari kita begitu sulit? Jika kamu bersedia melakukan hal-hal semacam itu, maka kita sudah melakukannya, mengapa menderita sampai hari ini?? Apakah kamu tahu dengan melakukan itu apa yang sudah kamu lepaskan?? Apakah kamu masih seorang bangsawan yang dari masa lalu itu??”

“Itu benar, mengapa kita menderita sampai hari ini?” Kata Xie Lian.

Feng Xin terkejut, dan Xie Lian melanjutkan, “Apa aku masih seorang bangsawan dari masa lalu? Tidak membalas saat dikutuk? Tidak melawan saat dipukuli? Terlalu melebih-lebihkan diriku sendiri? Menyelamatkan semua orang? Apa-apaan itu? Bukankah itu bodoh? Apakah kamu pikir lebih baik menjadi bodoh? Apakah kamu pikir seharusnya aku tetap seperti itu? Jika tidak, apakah kamu akan sangat terkejut karenanya?”

Feng Xin tertegun, “Apa kamu sudah gila? Kenapa kamu harus mengatakannya seperti itu?”

“Kamu salah. Aku tidak gila.” Xie Lian berkata, “Aku baru saja terbangun. Kemudian, aku menyadari bahwa diriku di masa lalu adalah orang yang lebih pantas disebut gila.”

“…”

Feng Xin bergumam, “Mengapa kamu menjadi seperti ini? Sejak kapan kamu berubah menjadi seperti ini? Aku, aku benar-benar tidak tahu, aku, lalu mengapa aku mengikutimu selama ini … “

“Kalau begitu berhentilah mengikutiku.” Kata Xie Lian.

Feng Xin belum sepenuhnya menyusun tiap kepingan puzzle di dalam kepalanya dan berkata, “Apa?”

“Aku bilang, jangan ikuti aku lagi.” Xie Lian mengulangi.

Lalu, dia membanting pintu.

Empat jam kemudian, terdengar beberapa gerakan berderit di luar ruangan, dan suara-suara berbicara rendah.

Tampaknya Feng Xin mengucapkan salam perpisahan kepada ayah dan ibunya. Suara Feng Xin sangat rendah, suara ratu tercekik oleh isak tangis, dan raja tidak banyak bicara, tetapi ada banyak suara batuk yang terdengar. Sesaat kemudian, pintu terbuka, lalu pintu itu kembali tertutup, dan suara Feng Xin menghilang, untuk sesaat berikutnya suara langkah kakinya semakin jauh.

Feng Xin telah pergi.

Xie Lian masih mengurung diri di kamarnya, tanpa emosi dan tanpa ekspresi, dan sesaat kemudian, dia menutup matanya.

Dia akhirnya pergi.

Sejak Mu Qing pergi, Xie Lian selalu takut akan hal ini: bahwa suatu hari, Feng Xin juga akan pergi meninggalkannya.

Karena dia terlalu takut, hari ini, Xie Lian tidak bisa lagi menanggung siksaan ketakutan ini.

Daripada menyeretnya keluar, seperti mengasah pisau untuk perlahan-lahan menggiling semua kebaikan dan persahabatan sampai tidak ada yang tersisa, sampai akhirnya keduanya membenci pandangan yang saling diarahkan satu sama lain dan menyimpan dendam, lebih baik hal-hal meledak lebih cepat.

Sebelum Feng Xin pergi, dia merasa begitu ketakutan. Sekarang setelah Feng Xin pergi, dia tidak takut lagi.

Tapi, meskipun dia tidak takut lagi, dia berada dalam penderitaan yang lebih dalam.

Awalnya, Xie Lian telah memegang satu dalam sejuta harapan di lubuk hatinya, berharap bahwa meskipun dia harus mengakui jika dia telah melakukan hal-hal yang seharusnya tidak dia lakukan, bahkan jika dia telah menjadi yang terburuk dalam dirinya seperti ini, Feng Xin masih akan tinggal. Lagi pula, sejak tahun ketika ia berusia empat belas tahun, ketika Feng Xin terpilih menjadi pengawalnya, keduanya tidak pernah meninggalkan sisi satu sama lain. Sementara mereka adalah tuan dan pelayan, sesungguhnya mereka lebih dari itu, mereka bersahabat. Di luar dia yang adalah seorang Putra Mahkota, Feng Xin tidak terlalu peduli dengan orang lain. Paling-paling mungkin raja dan ratu.

Tapi, Feng Xin kini benar-benar pergi.

Xie Lian sudah menduga ini adalah akhirnya, tetapi dia juga tidak tahan dengan semuanya, dan dia tidak bisa menerimanya untuk saat ini.

Saat itu, di luar kamar yang begitu sunyi terdengar suara ratu memanggil, “Anakku, aku sangat menyesal.”

“…”

Xie Lian merangkak dari tempat tidurnya dan membuka pintu, keluar, dan berkata dengan lelah, “Itu bukan urusanmu.”

Raja dan ratu duduk di meja tua dan berderit itu. Ratu berkata, “Ayah dan ibu menyeretmu ke bawah, dan membuatmu melakukan hal-hal buruk demi kita, dan bahkan membuatmu dan Feng Xin berdebat.”

Xie Lian memaksakan senyum, “Hal buruk apa? Bukankah kisah dan legenda dipenuhi dengan kisah mencuri dari orang kaya untuk membantu orang miskin? Karena Feng Xin pergi, dia sudah pergi, itu sebenarnya cukup bagus. Dengan kepergiannya, segalanya akan lebih mudah. Mudah di kedua sisi. Kalian berdua hanya perlu fokus pada penyembuhan. Besok kita bisa membeli obat terbaik.”

Namun, raja melotot padanya, “Aku tidak akan menggunakan uang itu.”

Ratu menyikutnya diam-diam. Xie Lian menuntut, “Lalu apa yang kamu inginkan?”

Raja terbatuk beberapa kali lagi, “Kamu… kejarlah Feng Xin dan bawa dia kembali. Aku tidak ingin uang sebanyak ini.”

Meskipun sang ratu menyikutinya, dia juga setuju, “Ya, kenapa kamu tidak mengejar Feng Xin. Dia adalah pelayanmu yang paling setia, dan juga sahabatmu … “

“Tidak ada lagi pelayan yang setia.” Xie Lian berkata, “Karena kita sudah memiliki uang, gunakan saja, jangan tanyakan apa pun. Sudah kubilang, ada beberapa hal yang tidak kamu mengerti.”

Setelah keheningan yang panjang, pada akhirnya, sang ratu berkata, “Maafkan aku, anakku. Ibu dan ayah dapat melihat jika kamu telah berjuang sangat keras sendirian, tetapi ibu dan ayah hanya manusia biasa, kami tidak dapat membantumu sama sekali, dan membutuhkan perawatanmu juga.”

Xie Lian tidak punya energi lagi untuk terus berbicara, dan menenangkan mereka dengan kata-kata penghibur penuh kekosongan sebelum mengirim mereka kembali ke kamar mereka. Untuk membantu dirinya menjernihkan pikirannya, Xie Lian membuka perbannya dan menanggalkan semua pakaiannya, mandi dengan kasar, lalu jatuh tertidur. Dia tertidur begitu lelap sehingga ketika dia bangun keesokan harinya, dia bertanya-tanya dengan muram, “Bagaimana bisa Feng Xin tidak membangunkanku?”

Itu adalah momen yang baik sebelum dia ingat bahwa Feng Xin telah pergi.

Xie Lian berbalik dan duduk, tampak masih bingung dengan keadaan di sekelilingnya, dan tiba-tiba mengingat hal lain.

Bahkan jika Feng Xin telah pergi, bagaimana dengan ayah dan ibunya? Kenapa ayah dan ibunya tidak datang untuk membangunkannya juga?

Biasanya pada saat-saat seperti ini, dia pasti sudah mendengar suara raja terbatuk. Suara itu tidak pernah berhenti, jadi mengapa hari ini begitu sepi?

Entah kenapa, Xie Lian tiba-tiba merasa gelisah. Dia mengenakan pakaiannya dan bangkit dari tempat tidur, meraih pita sutranya tetapi ternyata tidak ada di sana, lalu dia mendorong pintu yang menuju ke kamar sebelah terbuka, “Ibu, apakah kamu melihat …”

Saat dia mendorong pintu itu terbuka, kedua pupil matanya langsung menyusut ke dua titik yang sangat kecil.

Dia menemukan pita sutra putihnya.

Pita sutra putih itu digantung pada sebuah balok, dan pita itu juga menggantung dua sosok tubuh yang sudah tidak bergerak, tubuh mereka sudah lama menegang.

Itu adalah ayah dan ibunya.

Xie Lian bertanya-tanya jika mungkin dia masih berada dalam mimpinya dan dia terhuyung, mengulurkan tangan untuk menopang tubuhnya pada dinding, tetapi tubuhnya bergetar begitu banyak sehingga dia tidak bisa menahannya lagi, membuat tubuhnya jatuh tersungkur ke tanah.

Dia duduk di tanah, tangannya menutupi wajahnya, dan tiba-tiba napasnya terasa begitu mencekik. Dia menangis dan tertawa, tertawa dan menangis, “Aku, aku, aku, aku …”

Dia terus mengoceh dan bergumam kepada siapa pun, lalu dia menambahkan, “Itu tidak, tidak. Aku, tunggu, aku, kamu tidak bisa, aku … “

Pada akhirnya, bahkan tidak ada kata-kata lengkap yang bisa keluar dari mulutnya, dan dia berbalik dan menjerit, menghantamkan kepalanya sendiri ke dinding berulang-ulang.

Dia seharusnya tahu. Ayahnya adalah raja yang begitu konservatif dan tradisional, dan ibunya adalah ibu yang tidak tahan melihat penderitaan orang-orang yang dicintainya, terutama karena ia menderita demi kepentingan mereka. Keduanya bangsawan yang dibesarkan dalam gengsi; mengingat mereka dapat bertahan sejauh ini sudah merupakan keajaiban.

Xie Lian menghantamkan kepalanya sendiri ke dinding lebih dari seratus kali dan bergumam, “Feng Xin, ayah dan ibuku sudah pergi.”

Tidak ada yang bisa mendengarnya.

Baru pada saat itulah dia menyadari bahwa dia perlu menurunkan mayat orang tuanya. Setelah menurunkan mereka, Xie Lian bertindak seolah-olah tidak ada yang tersisa untuk dilakukan dan berjalan di sekitar rumah. Dia melihat apa yang ada di atas meja adalah beberapa piring hidangan mengerikan yang sekarang tidak lagi tampak hangat, dan itu adalah makanan yang telah ratu buat malam sebelumnya tanpa Ia makan sedikitpun. Sekarang, dia menarik makanan-makanan itu tanpa sadar, dan memakan semuanya, tidak berani meninggalkan sehelai daun pun, takut meninggalkan sebutir beras pun. Setelah memakan semua itu dia mulai muntah.

Tiba-tiba, Xie Lian meraih pita sutra putih itu dan melemparkannya ke atas sebuah balok, dan mengikat lehernya sendiri melalui simpul yang dibuatnya.

Gelombang napas yang mencekik menyerangnya, namun, ia tetap berpikiran jernih. Bahkan jika matanya penuh dengan darah, tulang lehernya retak, dia masih sadar. Kemudian, karena suatu alasan, ketika dia tergantung di sana, pita sutra putih itu tiba-tiba mengendur dengan sendirinya. Xie Lian jatuh terjerembab ke tanah, dan di tengah perasaan pusing yang menyerang kepalanya, ia menyadari jika pita sutra putih itu benar-benar mulai bergerak dengan sendirinya meskipun tidak ada embusan angin sepoi-sepoi disana. Seolah pita itu adalah seekor ular berbisa, dan pita itu mulai melilitnya.

Benda ini telah menyerap rohnya sendiri!

Dengan suntikan kekuatan spiritual, yang telah diwarnai dengan darah Xie Lian, dan bahkan telah menggantung dua bangsawan sampai mati – jika Xie Lian bisa mati dengan menggantung dirinya dengan itu maka berarti akan menjadi tiga. Pita sutra putih yang membawa kebencian dan kejahatan yang sedemikian dalam, akan aneh jika itu tidak berubah menjadi roh.

Roh kecil yang baru saja lahir di dunia ini sama sekali tidak mengerti bagaimana ia dilahirkan dalam situasi yang begitu putus asa, dan dengan senang hati melayang ke arah orang yang memberi dirinya sebuah jiwa, seperti berharap untuk mendapatkan sapaan yang lebih intim. Namun, Xie Lian sama sekali memiliki keinginan untuk memperhatikannya. Dia memeluk kepalanya sendiri dan meraung, “SESEORANG!!! SESEORANG KUMOHON DATANGLAH DAN BUNUH AKU!!!”

Dia hanya bisa berdoa agar seseorang bisa datang tepat pada detik itu untuk mengambil nyawanya, dan membantunya membebaskan diri dari rasa sakit dan siksaan yang tak berkesudahan ini!

Saat itu, dari kejauhan, terdengar suara gong dan drum yang menderu. Napas Xie Lian terdengar terengah-engah, warna matanya semerah darah, dan dia bertanya-tanya dalam hati, ‘Siapa? Apa itu?’

Beberapa jenis kekuatan memaksanya berdiri dan dia terhuyung keluar untuk melihatnya. Dia berjalan untuk waktu yang lama sebelum dia akhirnya menyadari bahwa itu adalah suara yang berasal dari istana kekaisaran yang baru dibangun setelah Yong An didirikan sebagai kerajaan baru dan ibukota kerajaan telah pindah.

Bahkan surga pun merayakannya! Semua warga Xian Le kini bersorak untuk Yong An. Di jalan utama, wajah semua orang memiliki senyum cerah yang terlukis disana; sangat akrab. Xie Lian mengingatnya. Ini adalah keadaan yang begitu akrab baginya ketika bagaimana orang-orang di ibukota kekaisaran Xian Le bersorak selama Prosesi Surgawi ShangYuan.

Xie Lian terhuyung mundur dan duduk dengan lesu di tanah.

Kenapa dia harus menyaksikan tawa dan sorakan ‘rakyat Yong An’ tepat ketika mayat raja dan ratu Xian Le diletakkan di sebelah kakinya?

Xie Lian membenamkan wajahnya di telapak tangannya, menangis dan tertawa, ha ha ha ha, hiks hiks hiks hiks hiks hiks.

Sesaat kemudian, dia terkikik, “Aku tidak akan membiarkan kalian pergi dengan mudah.”

Sebuah suara muncul di dalam benaknya: penyakit wajah manusia, kebencian … metode untuk menciptakan penyakit wajah manusia, adalah …

Sebuah cahaya buas muncul di matanya, dan dia tiba-tiba merendahkan suaranya, “Aku tidak akan membiarkan kalian pergi dengan mudah.”

Ekspresi wajahnya seperti menangis tetapi tertawa, seperti kegembiraan dan kesedihan yang bercampur bersama, dan dia perlahan bangkit berdiri, “Yong An, Kedamaian Selamanya1? Bermimpilah. Bermimpilah selamanya! Aku, mengutuk kalian semua. AKU MENGUTUK KALIAN SEMUA!!! AKU INGIN KALIAN SEMUA MATI, AKU AKAN MEMBINASAKAN KALIAN SEMUA!! HAHA, HAHA, HAHAHHAHAHAHAHAHAHA!!!”

Dia tertawa dan terus tertawa, dan Xie Lian bergegas keluar seperti embusan angin puyuh, dan ketika dia melewati sebuah cermin, dia tiba-tiba berhenti dan memutar kepalanya.

Dirinya di dalam cermin itu sudah benar-benar berubah.

Apa yang dia kenakan bukanlah jubah kultivator putih yang selalu dipakainya, tetapi sebuah pakaian pemakaman seputih salju dengan lengan yang lebar. Wajahnya bukan lagi wajahnya, wajah itu tampak setengah tersenyum, setengah menangis, itu adalah topeng setengah tersenyum-setengah menangis!

Jika ini adalah Xie Lian dari sebelumnya, ketika dia melihat dirinya seperti ini di dalam cermin dia pasti akan berteriak ngeri. Namun, dirinya yang sekarang tidak takut sama sekali. Dia tertawa liar seolah tidak melihat apa-apa, dan dia mendobrak pintu sambil tersandung, dan terus berlari keluar.

Ibukota kekaisaran tua Xian Le sekarang tidak lebih dari bidang puing-puing yang hancur.

Di dekat reruntuhan, masih ada beberapa warga beruntung yang selamat, dan para pengungsi yang tidak memiliki tempat lain untuk pergi. Meskipun sejak penyakit wajah manusia meletus dan seluruh kota kekaisaran telah jatuh, ibukota yang dulunya dipenuhi dengan kemewahan ini sering dilewati embusan angin sepoi-sepoi yang begitu dingin sampai ke tulang, namun hari ini, tampaknya lebih dingin dari sebelumnya. Beberapa pengemis yang memenuhi tempat itu kini semuanya lenyap, menatap langit ketika mereka melarikan diri. Semua orang mulai merasakan bahwa sesuatu yang tidak menyenangkan akan terjadi, jadi mereka berpikir untuk tidak berlama-lama di jalanan.

Di depan gerbang ibukota kekaisaran yang rusak adalah sebuah medan perang. Biasanya, tidak banyak yang berani berkunjung ke tempat itu. Sekarang, hanya ada seorang kultivator tua, yang terus melompat dan berlari ke sana dan ke mari, menangkap beberapa roh pengembara yang hilang, memasukkan mereka ke dalam karungnya begitu mereka tertangkap, bersiap untuk mengikat mereka ke dalam lentera. Ketika dia berlari, dia tiba-tiba menemukan bahwa di ujung medan perang, sebuah siluet berpakaian putih aneh telah muncul.

Benar-benar aneh; benar-benar aneh. Dia mengenakan pakaian pemakaman, jubah putih, dengan lengan yang lebar, pita sutra putih terikat di lengan, melayang bersama angin layaknya pita itu memiliki kehidupannya sendiri. Dia mengenakan topeng tragis yang tampak pucat, setengahnya menangis, dan setengahnya tersenyum.

Kultivator tua itu bergidik hebat, dan sebelum dia tahu mengapa dia melarikan diri, kakinya sudah membawanya keluar dari medan perang. Sebelum kepanikan dan ketakutannya menghilang, dia menghentikan langkahnya dan melihat ke belakang.

Pria berpakaian putih itu tidak berbicara sepatah kata pun, dan Ia terus berjalan di atas medan perang itu. Angin dingin bertiup, dan dengan setiap langkahnya, dia menginjak-injak tulang-tulang orang yang mati dalam peperangan yang tertinggal disana.

Roh-roh orang mati yang tak terhitung jumlahnya berjuang dan meratap di tanah ini, bahkan udaranya begitu hitam karena dendam.

Pria berpakaian putih itu bertanya dengan dingin, “Apa kamu benci?”

Jiwa-jiwa yang mati itu terus meratap dan menangis. Pria berpakaian putih itu mengambil beberapa langkah lagi, “Orang-orang yang kamu lindungi dalam sumpah sampai matimu kini telah menjadi warga kerajaan baru. Apa kamu membencinya?”

Ratapan jiwa-jiwa yang mati itu kini bercampur dan berubah menjadi jeritan.

Pria berpakaian putih itu berkata perlahan, “Mereka telah melupakanmu yang telah mati di medan perang, melupakan pengorbananmu, dan mendukung orang-orang yang merenggut nyawamu. Apakah kamu membencinya?”

Di tengah jeritan itu terdengar raungan dan raungan yang mulai terdengar memekakkan telinga.

Pria berpakaian putih itu berteriak dengan tajam, “Apa gunanya berteriak? Jawab aku, APAKAH KAMU MEMBENCINYA??”

Di udara di atas medan perang itu datang gema suara-suara kebencian dan penderitaan yang tak terhitung jumlahnya.

“AKU BENCI …”

“AKU BENCI …”

“BUNUH … AKU INGIN MEMBUNUHNYA!!!”

Pria berpakaian putih itu membuka tangannya ke arah mereka dan mengulurkan kedua tangannya, “Datanglah ke sisiku.”

Dia mengucapkan setiap kata dengan penuh perhatian, “Aku janji, orang-orang Yong An itu tidak akan pernah merasakan sebuah kedamaian!”

Pekikan, lolongan, raungan, tangisan, mengguncang tanah dan menghancurkan langit, dan jiwa-jiwa prajurit Xian Le yang mati menjawabnya dan berbaur dengan orang-orang yang mati karena penyakit wajah manusia di ibukota, dan di langit yang tertutupi oleh kabut hitam itu, mereka mulai terbentuk!

Kultivator tua yang telah menyaksikan semuanya dari jauh tampak begitu ketakutan, “Ini … Ini … !!!”

Dalam sekejap, hanya tiga kata yang muncul di benaknya.

Bencana Berpakaian Putih!

Saat itu, pria berpakaian putih itu mendengar suara seorang pria muda dari belakangnya, “Yang Mulia …”

Dia melihat sekeliling. Entah sejak kapan, seorang pemuda berpakaian hitam sudah berdiri di belakang dirinya, dan membungkuk di depannya, menekuk satu lututnya ke tanah.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

Dipindahkan oleh gladys ❤

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. Nama “Yong An” berarti “Kedamaian Selamanya”.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments