Penerjemah: Jeffery Liu


“Apakah mungkin makhluk itu menyelinap untuk merusak susunan array saat kita meninggalkan Kuil PuQi?” Shi Qing Xuan berkata, tetapi dengan segera menyangkal teorinya sendiri, “Tidak! Itu tidak mungkin.”

Xie Lian menimpali, “Itu tidak mungkin. Kita sudah mendorong pintu terbuka lebih awal, jadi bahkan jika makhluk itu menyelinap dan berniat untuk merusak dan ikut campur dengan tempat yang seharusnya kita tuju karena mantra array sudah dimulai, mengubah mantra array maupun mengubah tempat tujuan kita tidak akan menghasilkan apapun. Jadi, jika makhluk itu berniat melakukan hal-hal seperti itu, dia hanya memiliki waktu sepersekian detik.”

Yang berarti itu adalah momen singkat setelah Ming Yi selesai menggambar array, Shi Qing Xuan meniup lilin, dan seluruh Kuil PuQi jatuh ke dalam kegelapan total.

Namun, jika memang demikian, itu bertentangan dengan teori Xie Lian sebelumnya. Shi Qing Xuan berkata, “Tapi sebelumnya, yang berada di dalam kuil jelas hanya kita berempat.”

Di Kuil PuQi yang berukuran cukup kecil, sebelumnya memang hanya ada tiga pejabat surgawi dan satu raja iblis; jika ada sosok tambahan selain mereka yang ada disana sebelumnya, mengapa mereka tidak menyadarinya? Dan jika makhluk itu adalah seseorang di antara mereka berempat yang ikut campur dalam masalah ini di dalam kegelapan, siapa yang lebih mungkin untuk melakukannya?

Shi Qing Xuan hanya bisa mencuri pandang ke arah Hua Cheng. Meskipun dia segera menghentikan dirinya sendiri dan memutuskan mengalihkan pandangannya, Hua Cheng tidak melewatkan pandangan singkat itu dan tersenyum, “Ada apa dengan tatapan itu? Menurut pendapatku, tidakkah kamu berpikir jika Tuan Master Bumi adalah yang paling mencurigakan disini?”

Mendengarnya, pandangan Ming Yi kemudian mengarah kepadanya. Hua Cheng kemudian menambahkan, “Alih-alih berfokus pada menebak siapa yang ikut campur dan mengacaukan tempat tujuan kita, bagaimana jika susunan yang ia gambar sejak awal memang salah?”

Ming Yi tidak menegur dan juga tidak mengakui apa pun. Namun Shi Qing Xuan tidak bisa mendengarkannya lagi, “Tuan Hua, berhentilah, oke. Aku tahu kalian berdua pernah bertengkar sebelumnya, tapi, Ming-Xiong benar-benar bukan orang seperti itu. Aku menyeretnya ke sini pada menit-menit terakhir sebelumnya, jadi dia tidak punya alasan untuk ikut campur.”

“Kamu tidak perlu alasan untuk melakukan sesuatu.” Hua Cheng berkata, “Tuan Master Angin, kamu sendiri juga mencurigakan.”

“Hah?” Shi Qing Xuan tidak pernah berpikir jika skema permasalahan ini akan berbalik padanya, dan dia menunjuk dirinya sendiri, “Siapa? Aku?!”

“Ya. Seorang pencuri yang meneriaki pencuri lain adalah suatu hal yang biasa.” Hua Cheng berkata, “Kenapa kamu datang dan meminta bantuan? Jika kamu dan kakakmu yang terhormat itu benar-benar takut pada Pendeta Kata-Kata Kosong, mengapa sekelompok omong kosong itu disatukan? Tidak akan terdengar berlebihan untuk mengatakan bahwa kalian berdua dengan sengaja berbohong untuk membawa kita ke sini dengan sengaja.”

Hanya dengan melihat ekspresinya, seseorang bisa mengatakan bahwa dia dengan licik terus mengocehkan semua omong kosong itu, tetapi Hua Cheng tampak sangat percaya diri, sedemikian rupa sehingga hampir semua orang akan mulai mempercayainya dan meragukan keadaan saat ini. Shi Qing Xuan hampir terguncang, “Apakah … apakah aku semeragukan itu?”

Hua Cheng tertawa, “Logika yang sama. Aku juga semeragukan itu.”

Namun siapa pun yang memukulnya, ia akan memukul balik dengan cara yang sama. Xie Lian masih merenung dan melambaikan tangannya, “Baiklah, semuanya berhenti. Tidak ada yang terselesaikan hingga sekarang dan kita sudah mulai meragukan orang-orang dalam kelompok kita sendiri.”

Hua Cheng tertawa terbahak-bahak dan berhenti berbicara. Namun, sikapnya kini tampak lebih dari jelas: dia tidak akan membantu dan dia tidak akan menyebabkan masalah; dia murni di sana untuk bersenang-senang. Tidak perlu mengharapkan apa pun darinya, dan juga tidak perlu mengawasinya. Setelah bergumam sejenak, Xie Lian berkata, “Sebenarnya, ada kemungkinan lain, yaitu setelah Tuan Master Bumi menggambar array di dalam kuil sebelumnya, sudah ada orang lain yang berada di luar kuil yang juga menggambar array yang lebih kuat di pintu.”

Pada saat itu, untuk membuat Qi Rong yang berada di luar pintu tidak mendengar percakapan mereka sebelumnya, Shi Qing Xuan mengucapkan mantra kedap suara dan menyegel Kuil PuQi. Secara relatif, jika sesuatu telah terjadi di luar kuil, sesuatu semacam itu tidak akan mudah dideteksi dari dalam. Dua mantra dari kaliber yang sama bertabrakan, mantra yang lebih kuat akan menang. ‘Kekuatan’ ini tidak hanya bergantung pada apakah jika seseorang yang mengeluarkan mantra dan menggambar array itu lebih kuat, itu juga tergantung pada bahannya. Pada saat itu, Ming Yi menggunakan cinnabar tua yang telah dipungut oleh Xie Lian ketika dia mengumpulkan sampah yang bahkan tidak diambil oleh pemulung lainnya. Jika seseorang menggunakan darah segar untuk ‘menekan array’, tentu saja tingkatannya akan menjadi lebih kuat.

Shi Qing Xuan segera menerima kemungkinan itu. “Di luar kuil? Mungkinkah itu adalah Hantu Hijau? Bisakah dia melakukan sesuatu dalam kondisi sebelumnya?”

“Kurasa tidak …” kata Xie Lian.

Hua Cheng berkata dengan datar, “Dia bahkan tidak bisa bermimpi untuk dapat bergerak dalam tujuh hari ke depan. Tapi, bukan hanya dia yang berada di luar kuil.”

Kata-kata Hua Cheng tampak seperti memiliki implikasi yang lain. Xie Lian berkata, “Bagaimanapun juga, kita seharusnya jangan panik dan melukai kepercayaan kita satu sama lain.”

Setelah berjalan beberapa langkah, dia menambahkan, “Tapi kata-kata monster itu benar-benar aneh. Mengapa dia berkata bahwa tempat ini akan menjadi ‘mimpi buruk yang tidak ingin kamu ingat’ bagi Tuan Master Angin? Apakah kita akan mengalami sesuatu di sini?”

Melihat sekeliling, Shi Qing Xuan sedikit mengernyit, “… Tunggu. Apakah ini…”

Dia bahkan belum selesai ketika tiba-tiba mata Ming Yi menatap tajam sekelilingnya, tangannya bergerak begitu cepat dan memotong tepat di belakang kepala Shi Qing Xuan. Xie Lian berteriak, “TUAN MASTER ANGIN DI BELAKANGMU!”

PANG! Gerakan tangan Ming Yi berhasil memotong benda berbentuk persegi besar menjadi dua bagian. Objek itu jatuh dari atas dan langsung menuju kepala Shi Qing Xuan. Dia melompat beberapa meter jauhnya, menepuk-nepuk jantungnya, “Hampir saja!” Lalu Shi Qing Xuan melihat ke bawah dan pupil matanya menyusut. Xie Lian mendekat untuk melihatnya dan juga tertegun. Objek itu adalah sebuah plakat pendirian, huruf-huruf emas berbasis biru membentuk sebuah kata-kata raksasa “Kuil Angin dan Air”.

Untuk memotong sebuah plakat pendirian istana pejabat surgawi menjadi dua adalah sebuah hal yang tabu. Ming Yi meletakkan tangannya, ekspresinya tampak begitu dingin. Shi Qing Xuan tertegun sejenak tetapi segera melambaikan lengan bajunya, menyapu pecahan-pecahan plakat itu, berbicara dengan suara kecil, “Jaga rahasia ini. Jangan ada yang mengatakan apapun! Jangan ada yang membicarakan ini. Jika kakakku tahu plakatnya retak, dia akan marah!”

Xie Lian berbalik, berbicara dengan tidak percaya, “Ini … Apakah Kuil Angin dan Air?”

Itu benar, rumah tua dan rusak yang pada akhirnya mereka tuju adalah sebuah Kuil Angin dan Air.

Sang Master Air adalah Dewa Kekayaan; tidak ada seorang pun yang membenci uang dan kuil-kuil yang menjadi tempat persembahannya selalu berlimpah dengan sumbangan. Untuk melihat kuil miliknya dinodai secara praktis sama mustahilnya dengan melihat seikat uang dibuang ke jalanan, terpapar elemen kotor dan menodainya tanpa ada yang mengambilnya. Shi Qing Xuan bergegas kembali ke dalam aula, dan dia melihat kuil itu begitu dipenuhi dengan sarang laba-laba dan lapisan debu, begitu sunyi dan sepi karena diabaikan. Shi Qing Xuan mencari-cari sesuatu di dalam kuil itu dan akhirnya mengeluarkan dua patung ilahi yang menyedihkan dari tumpukan sampah.

Patung ilahi dari Nona Master Angin kehilangan satu kaki dan satu lengannya, dan patung ilahi dari Tuan Master Air tampak kehilangan kepalanya; kerusakan itu tidak terlihat seperti sebuah kerusakan karena diabaikan selama bertahun-tahun, tetapi kerusakan ini tampak seperti seseorang telah menggunakan sesuatu yang tajam untuk menghancurkan mereka, seolah-olah mereka melampiaskan kebencian tanpa batas yang mereka miliki kepada patung-patung ini. Kedua patung ilahi itu juga tampak sangat realistis, hampir seolah-olah hidup, sehingga ketika seseorang melihat mereka terbaring di tanah dengan senyum melengkung di wajah mereka dalam kondisi pelecehan yang tak tertahankan di dalam kuil dingin ini, semua itu sangat tidak nyaman.

Shi Qing Xuan memegang patung ilahi itu di masing-masing lengannya dan bertanya-tanya, “Kebencian macam apa ini? Dendam macam apa ini?”

Bahkan jika Xie Lian merasa ini adalah sebuah pemandangan yang penuh dengan kedengkian, untuk menenangkan pikiran Shi Qing Xuan, dia menjawab dengan lembut, “Tuan Master Angin, tenangkan dirimu. Selama ada orang yang beribadah dan menyembah, akan ada orang yang menodai. Ini adalah sebuah pemandangan umum di dunia, tidak perlu memikirkannya. Ini pasti sengaja dibuat oleh makhluk itu untuk tujuan menumbuhkan perasaan takut di dalam hatimu dan menyerap kekuatan spiritual darimu.”

Namun Ming Yi, disisi lain berkata dengan begitu singkat dan tepat, “Kamu baik atau tidak? Jika tidak, kita pergi.”

Shi Qing Xuan menyeka debu di wajah patung-patung ilahi itu, menggertakkan giginya dan mencengkeram kipas master anginnya, lalu bangkit dengan tiba-tiba, “AKU BAIK! Sekarang aku harus melihat dari apa makhluk itu dibuat!”

Keempat orang itu kemudian keluar dari Kuil Angin dan Air yang kumuh dan berjalan mengitari kota kecil itu. Kota itu adalah sebuah kota yang sangat tenang, damai, tidak begitu ramai tetapi tidak ketinggalan zaman, tidak ada yang luar biasa dari kota ini. Sebaliknya, yang paling aneh adalah mereka. Jika mereka dilemparkan ke dalam kerumunan manusia, penampilan, dan gaya berpakaian mereka, semuanya terlalu mencolok. Dengan demikian, segera setelah itu, mereka masuk ke sebuah lorong kecil dan mengganti pakaian mereka.

Xie Lian sendiri sudah berpakaian dengan begitu sederhana sehingga dia tidak perlu mengubah penampilannya, tetapi tiga lainnya semuanya mengubah penampilan mereka sepenuhnya dari kepala hingga kaki. Di sampingnya, Shi Qing Xuan memiliki pendapat dan terus berkomentar tentang penampilan baru Ming Yi. Di sisi lain, Hua Cheng telah mengubah pakaiannya menjadi satu set jubah hitam yang menyegarkan, rambut panjangnya diikat rapi dengan aksesori batu giok putih, kehilangan sedikit kelesuannya sebelumnya dan memberinya suasana energi muda, dia tampak seperti anak muda yang sangat tampan, berbakat, dan pintar. Seorang murid dari beberapa rumah pelatihan terkenal. Dia masih sangat mencolok; seorang kaisar benar-benar tidak bisa terlihat seperti seorang pengemis bahkan jika kamu memaksanya berpakaian seperti itu. Melihatnya, Xie Lian tidak bisa tidak mengingat perkataan: “Agar pria terlihat tampan mereka harus berpakaian serba hitam”, dan dia berkata pada dirinya sendiri bahwa itu benar. Tiba-tiba, dia melihat ke arah Master Angin dan Master Bumi dan mengingat sesuatu, dan dia berbisik, “San Lang, ada sesuatu yang ingin kutanyakan padamu.”

Hua Cheng memperbaiki lengan bajunya dan berkata, “Ada apa?”

Xie Lian mengepalkan tangannya dan menekannya ke bibirnya, berdeham dengan ringan, lalu mencoba terdengar sangat santai, “… Apa kata sandi verbal untuk susunan komunikasi pribadimu?”

Untuk berkomunikasi dan menyampaikan pesan secara langsung melalui susunan komunikasi pribadi, seseorang harus dapat menerima kata sandi verbal pihak lain. Misalnya, untuk menghubungi Shi Qing Xuan, seseorang harus dengan keras melantunkan empat ayat yang sama sekali tidak mengandung kesusasteraan dalam hatinya: “Tuan Master Angin sangat berbakat tanpa batas” “Tuan Master Angin sangat lucu dan riang” “Tuan Master Angin sangat baik dan benar” “Tuan Master Angin berusia dua puluh delapan”. Tentu saja, biasanya pejabat surgawi tidak akan membuat kata sandi verbal yang sangat menyakitkan untuk dikatakan dan jauh lebih sederhana.

Kata sandi verbal para pejabat surgawi di Pengadilan Tinggi tidak dibagikan begitu saja, dan biasanya diberikan hanya untuk mereka yang dekat. Sebagai Raja Iblis Agung, Hua Cheng secara alami pada dasarnya sama. Keduanya mungkin tidak saling kenal sejak lama, tapi hubungan mereka bisa dikatakan cukup baik. Mengingat mereka belum bertukar kata sandi, semua itu agak sedikit aneh. Tapi jika melihat ke belakang, setiap kali ada sesuatu, mereka akan langsung bertemu, jadi apakah jika mereka memang harus bertukar kata sandi sepertinya bukan masalah besar.

Xie Lian tidak pernah meminta kata sandi resmi dari pejabat surgawi mana pun karena jika sesuatu terjadi, dia hanya akan memanggil mereka melalui susunan komunikasi spiritual, dan jika dia perlu berbicara dengan siapa pun secara pribadi, dia masih bisa meminta dan memanggil mereka dalam susunan itu. Ini juga adalah pertama kalinya dia meminta komunikasi pribadi seseorang terlebih dahulu dan tidak memiliki banyak pengalaman sebelumnya sehingga dia sedikit khawatir jika dia mungkin terlalu berlebihan. Melihat bahwa mata Hua Cheng berkelap-kelip tetapi tidak bergerak, Xie Lian merasa sedikit canggung dan buru-buru menambahkan, “Apakah tidak nyaman? Jangan khawatir jika memang demikian, jangan terlalu dipikirkan, ini hanya jenis permintaan yang tiba-tiba kupikirkan. Karena aku berniat untuk membahas sesuatu secara pribadi, aku jadi bersikap sebegitu lancang. Aku juga bisa mencoba dan berbicara denganmu secara rahasia …”

Hua Cheng dengan segera memotongnya, “Bukan seperti itu. Aku sangat senang.”

Xie Lian terkejut, “Hah?”

Hua Cheng menghela napas dan berkata, “Aku benar-benar senang gege akhirnya bertanya padaku. Karena kamu tidak pernah membahasnya, aku pikir itu tidak nyaman untukmu, mungkin kamu tidak ingin bertukar kata sandi dengan orang lain, jadi aku tidak pernah bertanya. Sekarang gege akhirnya bertanya kepadaku, bagaimana mungkin kamu bisa mengatakan itu hanya permintaan ‘yang tiba-tiba dipikirkan’?”

Xie Lian menghela napas lega dan segera mengubah kembali ekspresinya menjadi lebih cerah, meraih tangan Hua Cheng dan menggenggamnya, “Jadi kita berdua memiliki kekhawatiran yang sama! Itu adalah kesalahanku sebelumnya, itu adalah kata-kata biasa, aku minta maaf kepada San Lang. Jadi, kata sandi verbalmu?”

Mata Hua Cheng berkilau dan dia sedikit mencondongkan tubuhnya, “Ini kata sandi verbalku, gege, dengarkan baik-baik, aku hanya akan mengatakannya sekali.” Lalu dia membisikkan sebuah frasa di samping telinga Xie Lian.

Setelah mendengarnya, mata Xie Lian melebar, “… Apa? Benarkah itu? San Lang, kamu tidak melakukan kesalahan?”

Hua Cheng tampak tenang dan menjawab, “Ya, itu saja. Jika gege tidak percaya padaku mengapa tidak mencobanya?”

Xie Lian tampak sama sekali tidak berani. “Lalu … bukankah itu berarti setiap kali seseorang mencoba menghubungimu, mereka harus melafalkan kalimat itu tiga kali di dalam hati? Bu … Bukankah itu sangat memalukan?”

Hua Cheng mencibir, “Itu karena aku tidak ingin ada yang menghubungiku sehingga aku sengaja mengatur kata sandi dengan kalimat itu. Biarkan mereka tahu diri untuk kemudian mundur. Tapi, jika itu adalah gege yang mencoba menghubungiku, aku selalu bebas.”

Xie Lian merasa sedikit tidak percaya dan berpikir, ‘Itu benar-benar jahat …’

Dia tampak ragu-ragu, ingin memulai susunan komunikasi pribadi, tetapi tidak bisa melafalkan kata-kata itu bagaimanapun juga. Bahkan di dalam hatinya sekalipun, semua itu masih sangat sulit. Melihat Xie Lian menutupi setengah wajahnya dengan tangannya dan tampak memalingkan wajahnya tetapi masih belum bisa memutuskan, Hua Cheng akhirnya cukup bersenang-senang dan berkata, “Baiklah. Baik. Jika gege tidak ingin mengucapkannya, maka aku akan menjadi orang yang menghubungimu. Apa kata sandi verbalmu?”

Xie Lian menoleh ke belakang dan berkata, “Bacalah Sutra Etika seribu kali.”

“…”

Hua Cheng mengangkat alisnya. Sesaat kemudian, Xie Lian mendengar suaranya di sebelah telinganya, “Kata sandinya adalah frasa ‘Bacalah Sutra Etika seribu kali’, bukan?”

Keduanya jelas berdiri saling berhadapan tetapi bibir mereka tertutup dan tidak saling mengatakan apapun, mereka berdua tampak berkomunikasi dengan mata mereka, membisikkan rahasia satu sama lain menggunakan suara yang tidak bisa didengar orang lain, bersenang-senang. Xie Lian menjawab menggunakan susunan komunikasi pribadi, “Itu benar. Aku tidak percaya kamu tidak bisa dibodohi.”

Hua Cheng berkedip dan terus menjawab, “Hahahaha, aku hampir tertipu. Itu terlalu bagus.”

Xie Lian berkedip juga, dia tampak begitu senang dan riang.

Harus diketahui bahwa kata sandi verbal ini adalah sesuatu yang Xie Lian buat dengan sangat serius delapan ratus tahun yang lalu. Dia sendiri berpikir itu menyenangkan sehingga dia menggunakannya setelah dia naik. Hanya saja, tidak terlalu banyak pejabat surgawi lainnya yang menganggapnya lucu, dan bahkan setelah mereka dibodohi, mereka lebih banyak terdiam daripada tertawa. Mu Qing memberitahunya secara langsung, “Yang Mulia idemu sangat buruk, maafkan aku jika aku tidak bisa tertawa”, dan meskipun Feng Xin tertawa sampai berguling-guling di tanah sambil berteriak sampai suaranya menjadi serak, ia adalah orang yang menertawakan semua hal hampir apa saja tanpa alasan, jadi ketika mengetahui jika Feng Xin tertawa, itu tidak membuat Xie Lian merasa sedikit berhasil. Dan ketika sekarang dia melihat Hua Cheng tertawa, mungkin itu berarti itu benar-benar lucu.

Rencana awal mereka adalah pergi ke restoran terbaik di ibukota kekaisaran untuk minum, tetapi karena mereka tidak berhasil ke ibukota kekaisaran, tidak ada bedanya di mana mereka minum, jadi kelompok itu kemudian pergi dan memesan kamar di restoran terbesar di kota, duduk-duduk dengan begitu bosan dan tidak bersemangat. Ketika pelayan membawa minuman mereka, Xie Lian bertanya, “Bolehkah aku bertanya di mana tempat ini?”

Meskipun itu adalah pertanyaan aneh, pertanyaan semacam itu adalah cara yang paling langsung dan efektif. Pelayan itu kagum, “Apakah tamu-tamu terhormat ini tidak datang karena reputasi kita? Ini adalah kota Fu Gu.”

“Reputasi? Reputasi apa? “

Pelayan itu mengacungkan jempolnya, “Api Sosial (*Fire Social) kota kami! Benar-benar terkenal di sini. Setiap tahun sekitar waktu ini ada cukup banyak orang luar yang datang untuk menonton pertunjukannya.”

Shi Qing Xuan tampak begitu penasaran, “Apa itu Api Sosial?”

Xie Lian menjawab, “Sebuah perayaan selama liburan rakyat. Akan ada beberapa hiburan jalanan, beberapa pertunjukan lokal, dan sesuatu semacam itu. Sangat layak untuk ditonton.” Pertunjukan ini mirip dengan Prosesi Upacara Surgawi ShangYuan dari Xian Le pada masa lalu. Namun, Prosesi Upacara Surgawi disponsori oleh raja, diselenggarakan oleh pihak berwenang, tetapi Api Sosial adalah perayaan bagi rakyat jelata. Shi Qing Xuan berkomentar, “Tapi bukankah hari ini bukan hari libur? Paling-paling, besok adalah hari ketika Musim Gugur berakhir.”

“Itu tidak harus menjadi hari libur,” Xie Lian menjelaskan, “Kadang-kadang pertunjukan itu untuk mengingat seseorang, dan orang-orang memilih hari istimewa untuk merayakannya dan bersenang-senang.”

Dan pada saat itu, terdengar sebuah keributan besar yang terjadi di jalanan utama di bawah restoran tempat mereka singgah, dan seseorang berteriak, “MENYINGKIRLAH, MENYINGKIR! ANAK-ANAK DAN WANITA TIDAK SEHARUSNYA BERDIRI DI SINI! MUNDURLAH, ROMBONGAN AKROBAT DATANG!”

Keempatnya kemudian melihat ke bawah. Pemandangan macam apa ini! Mata Xie Lian segera melebar. Disana tampak sebuah prosesi panjang yang tengah berparade di jalan utama, dan dalam prosesi itu, semua orang ditutupi dengan lapisan tebal riasan cerah, begitu jelas, mereka tampak mengenakan pakaian yang begitu aneh dan ganjil, dan juga, sebuah senjata tampak tertanam di masing-masing kepala mereka.

Disana tampak beberapa kapak tajam atau kapak tumpul, pisau daging, penjepit besi, gunting, dan semua senjata itu tampak tertanam dengan begitu dalam di tengkorak mereka, menusuk otak mereka, dan beberapa dari mereka bahkan hampir mengeluarkan bola mata mereka sendiri, tergantung di pipi yang berlumuran darah. Beberapa senjata tampak ditikam di atas dahi dan menembus bagian belakang kepala mereka, sebuah pemandangan yang sangat kejam. Setiap orang yang berparade tampak memiliki alis yang dirajut dengan erat, ekspresi mereka penuh penderitaan, wajah mereka berlumuran darah. Namun, mereka terus membunyikan terompet dan memainkan musik, berjalan maju dengan perlahan, prosesi ini tampak seperti sebuah prosesi arwah hantu.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Subscribe
Notify of
guest
1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
V10n4 Kaneshiro (@v1v10n4)

sayang sekali ya kode nya san lang ga pernah di kasih tau,, jd kita yg baca bayangin sendiri wkkwkw