“Tidak ada keberadaan di dunia ini yang bisa memisahkan mereka satu sama lain lagi.”

Penerjemah: Kueosmanthus
Editor: Keiyuki17


Kueosmanthus: WARNING!!! SIAPKAN TISSUE, SIAPKAN HATI UNTUK DIPATAHKAN, INI AKAN MENJADI CHAPTER TER-TER—


Chen Xing dan Che Luofeng mengeluarkan teriakan keras pada saat yang sama ketika mereka menolehkan kepala kuda yang mereka kendarai, memulai pengejaran di sepanjang bagian luar arena.

“Kenapa keduanya mulai berkelahi?” Putri Qinghe bertanya dengan rasa ingin tahu. “Orang itu adalah Che Luofeng? Kenapa aku ingat pernah melihatnya sebelumnya?”

Murong Chong menjawab, “Kamu tidak melihat mata mereka? Apakah pertarungan mereka benar-benar tidak terduga?”

Putri Qinghe tersenyum lembut ketika dia menjawab, “Bukannya aneh kalau mereka berkelahi, hanya saja aku tidak mengerti. Apakah mereka bertaruh untuk Chanyu yang Agung? Jika Chen Xing kalah, apakah menurutmu Chanyu yang Agung akan sepenuhnya dan dengan rela mengambil Anda-nya sebagai istrinya?”

Murong Chong, “…”

Putri Qinghe: “Itu benar-benar terlalu mustahil untuk dibayangkan. Jika Chen Xing menang, maka tidak apa-apa, tetapi jika pada akhirnya, Che Luofeng yang menang, tidak ada gunanya selain mengecewakan Shulü Kong. Apa sebenarnya yang mereka berdua pikirkan?”

Tuoba Yan dan Lu Ying datang ke sisi arena, sementara Xiao Shan berdiri di atas meja, mengangkat Cangqiong Yilie, berteriak, “Chen Xing! Menang! Menang!”1

Lu Ying melihat ke arena, lalu melihat ke Xiang Shu, yang wajahnya penuh dengan kekhawatiran, dan Lu Ying sepertinya juga memperhatikan.

Kuda-kuda yang berpacu saling melewati satu sama lain seraya menyebar, dan Chen Xing dan Che Luofeng masing-masing menjepit kaki mereka di sekitar sisi kuda, menyerbu ke arah yang lain! Che Luofeng tidak pernah menyangka dalam mimpi terliarnya bahwa orang Han ini bisa menunggang kuda dengan begitu layak, atau bahwa dia akan berani menyerang dirinya sendiri. Dia berpura-pura membuat gerakan dengan busurnya. Chen Xing menarik kendali, dan kuda perangnya berputar saat dia disikat oleh Che Luofeng, yang pada dasarnya menyentuhnya. Tak satu pun dari mereka menancapkan panah; ini tidak lebih dari sebuah ujian.

Ketika dua kuda bertemu, dia yang ketakutan akan kalah!” Suara Xiang Shu sepertinya masih bergema di telinganya.

Kuda perang milik Chen Xing itu adalah kuda tua milik Xiang Yuyan, ketika dia masih hidup, tetapi kuda Chen Luofeng adalah kuda yang gagah. Meskipun dominasi tidak dapat ditentukan melalui pertukaran pertama mereka, ketika Chen Xing berbalik, dia masih lebih lambat setengah ketukan dari Che Luofeng.

“Apakah kamu memerlukan bantuan?” Suara Chong Ming tidak pernah melewatkan satu kesempatan pun, dan sekarang bergema di telinga Chen Xing.

“Tidak dibutuhkan!” Chen Xing menjawab dengan keras. “Tidak ada yang boleh mengganggu!”

Che Luofeng memutar kepala kudanya, dan dengan tendangan ganas, dia menarik busurnya dan memasang panah. Chen Xing tahu bahwa sekarang saatnya untuk hal yang nyata! Tapi dia tidak merunduk2. Sebagai gantinya, dia berputar ke sisi Che Luofeng. Che Luofeng menarik busurnya, dan panah itu melesat maju!

Arena dipenuhi dengan sorakan saat poros berputar di udara, mengirimkan seberkas bubuk batu yang berputar-putar. Chen Xing memiringkan kepalanya ke belakang, dan panah tumpul terbang melewati wajahnya.

Suara orang-orang Tiele segera menenggelamkan orang-orang Rouran, dan teriakan kedua ini untuk Chen Xing.

Che Luofeng menyerahkan busurnya ke tangan kirinya, tanpa memberi Chen Xing waktu untuk bernafas. Saat kuda-kuda mereka saling berpapasan, dia tiba-tiba menyentak kendali, dan kaki kiri bagian depan kuda perang itu menendang ke depan dengan kejam. Dia meratakan dirinya sendiri, dan dengan satu kaki di tanah, Che Luofeng mendorong tubuh kuda itu, menarik panah lain dari tabungnya yang penuh. Panah kedua terbang menuju paha Chen Xing, menghalangi jalannya ke depan —

Balikkan kudamu dan balikkan pelana, tendang sanggurdi3 dan putar balik!

Tapi begitu Chen Xing melihat bahu Che Luofeng bergerak, dia memikirkan trik yang telah diajarkan Xiang Shu padanya. Dia menendang sanggurdi, membalikkan tubuhnya dan mendarat di sisi lain pelana. Pada saat yang sama, dia menarik kendali ke arah lain.

Kedua kuda perang itu meringkik panjang pada waktu yang hampir bersamaan, mengirimkan badai salju. Poros panah Che Luofeng menyapu melewati sayap kuda, dan di tengah salju yang beterbangan, Chen Xing melangkah di udara dan mendarat dengan kokoh di atas kuda Xiongnu itu. Menggunakan suara tapak kaki kuda dari jarak dua puluh langkah untuk menentukan posisinya, dia menutup matanya, berbalik, dan menarik busurnya.

Debu beterbangan saat kuda itu berlari kencang, saat dia menggunakan suara itu untuk mengarahkan busurnya!

Pada saat yang sama, panah ketiga terbang ke arahnya dari dalam butiran salju. Chen Xing memantapkan sarafnya, mengirim tiga anak panahnya terbang secara berurutan.

Setelah melihat bahwa panah mereka berdua meleset, Xiang Shu bergegas ke depan untuk berteriak agar mereka berhenti, tetapi pada saat ini, Che Luofeng menarik kendali kudanya. Saat dia akan bangkit, dia bertemu dengan tiga anak panah milik Chen Xing yang terbang ke arahnya dari dalam kabut salju!

Panah terakhir Che Luofeng menembus kabut salju begitu saja, terbang menuju dada Chen Xing.

Tiba-tiba, kilatan cahaya keemasan yang nyaris tak terlihat bersinar dari tangan kiri yang dililitkan Chen Xing di busurnya, dan itu menunjukkan sebuah cincin aneh.

Ketika cincin itu muncul, aliran waktu menjadi sangat lambat. Keheningan menyelimuti dunia, dan waktu berhenti sejenak. Ketika Chen Xing melihat panah itu terbang ke arahnya dan tiba-tiba melambat, dia tidak tahu mengapa itu terjadi, tetapi ketika dia bereaksi, dia segera berbalik dan membaringkan dirinya di punggung kuda.

Cincin itu berkelebat dengan semburan cahaya pendek, sebelum sekali lagi menghilang dari tangan Chen Xing.

Tetapi dengan momen singkat yang dia dapatkan, Chen Xing berhasil menghindari panah ketiga yang bahkan hampir tidak bisa dilihat oleh mata telanjang!

Saat Che Luofeng bangkit, dua anak panah melesat ke arahnya, satu melewati kepala kudanya, yang lain melompat tepat di atas bahunya. Satu panah terakhir dengan sempurna mengenai topi baja bulu di kepalanya. Itu mengenai hiasan kepala berbulu panjang Rouran yang terbang ke udara, membuat lengkungan sebelum mendarat di tanah.

Xiang Shu berhenti, dan kabut salju terbelah. Mereka berdua membalikkan kuda mereka, masing-masing mundur.

Arena benar-benar sunyi. Beberapa saat kemudian, seruan nyaring yang bisa meratakan gunung dan lautan meledak dari Chi Le Chuan!

Chen Xing tidak bisa berhenti terengah-engah saat dia melihat Che Luofeng dari jauh. Che Luofeng tidak percaya apa yang terjadi, karena tiga anak panah terakhir itu semuanya ditembakkan dalam satu detik singkat.

Pada akhirnya, Che Luofeng berkata, “Kau menang, orang Han.”

Jantung Chen Xing hampir meledak dari dadanya. Che Luofeng turun dan mengambil hiasan kepalanya, memegangnya di tangannya, tidak berbicara. Akhirnya, dia melirik Xiang Shu, matanya dipenuhi dengan emosi yang rumit.

“Panah terakhir, awalnya tidak bisa kuhindari, Che Luofeng,” kata Chen Xing. “Hanya saja keberuntunganku bagus.”

“Bahkan jika kita seri, itu masih dianggap sebagai kekalahanku,” jawab Che Luofeng. “Tidak peduli bagaimana kau mengelak, itu semua ditakdirkan untuk terjadi. Aku kalah, dan aku tidak pernah menang sejak awal. Ini juga bisa dianggap sebagai memberiku penjelasan. Siapa yang mengajarimu keterampilan memanahmu?”

Chen Xing tersenyum sedikit, tetapi tidak menjawab.

Che Luofeng menyingkirkan kerumunan dan pergi. Xiang Shu berkata, “Anda! Aku mengajarinya cara menembak!”

Chen Xing perlahan menjadi tenang, melihat siluet Che Luofeng pergi.

“Ah! Misi akhirnya selesai!” Chen Xing turun dari kudanya, melemparkan busurnya ke satu sisi. Dia menyeka keringat dari alisnya, tetapi punggungnya basah kuyup sepenuhnya,4 dia mengeluh, “Aku telah bekerja sangat keras selama lebih dari setengah tahun, hanya untuk hari ini! Aku bersumpah bahwa mulai hari ini dan seterusnya, aku tidak akan berlatih seni bela diri lagi! Ini terlalu melelahkan, aku benar-benar lelah sampai mati! Di mana Xiang Shu? Kemana dia pergi sekarang?”

Chen Xing berjalan keluar dari arena, hanya untuk melihat bahwa Xiang Shu dan Che Luofeng berdiri di satu sisi, berbicara. Che Luofeng melirik Chen Xing, sebelum mengangkat kepalanya sedikit, menatap langsung ke mata Xiang Shu.

Chen Xing tidak lagi senang dengan itu, dan dia segera mulai berjalan, tetapi Xiang Shu bahkan tidak memandangnya saat dia mengangkat tangan, telapak tangannya mengarah ke Chen Xing, yang berarti “berhenti”. Dia kemudian menunjuk ke tanah, artinya berdiri di sana, jangan mendekat.

Che Luofeng dan Xiang Shu sama-sama terdiam untuk waktu yang lama. Pada akhirnya, Xiang Shu mengangkat tangan, meletakkannya di bahu Che Luofeng, dan menepuknya. Che Luofeng akhirnya mengangguk, menutup matanya, dan berbalik dan pergi.

Setelah itu, Xiang Shu mulai berjalan menuju Chen Xing.

“Apa yang dia katakan?” Chen Xing bertanya.

“Tidak banyak,” jawab Xiang Shu dengan linglung. Untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, tatapannya menjadi sangat rumit.

Chen Xing sekali lagi merasa bahwa hal-hal menjadi sedikit membosankan dan hambar di antara mereka. Angin mulai bertiup lagi, mengibarkan bendera di atas kepala mereka yang memenuhi langit Chi Le Chuan berkibar. Bordir pada bendera adalah binatang suci yang tampak seolah-olah hidup, dan seolah-olah mereka berlomba melintasi langit.

Chen Xing berbalik, tetapi sebelum dia meninggalkan arena, dia bertanya, “Chanyu yang Agung, kemana kita akan pergi sekarang?”

Xiang Shu menjawab, “Aku tidak tahu.”

Suasana di antara mereka berdua tiba-tiba menjadi aneh, dan tak satu pun dari mereka berbicara. Chen Xing mulai berjalan perlahan menuju pegunungan, dan ketika dia melewati pasar rakyat Gaoche, dia melihat sebuah perisai.

“Apakah kau ingin naik kereta luncur?” dia bertanya pada Xiang Shu, menghentikan langkahnya.

Xiang Shu terdiam untuk waktu yang lama, sebelum menjawab, “Aku tidak akan pergi.”

Chen Xing: “…”

“Oh,” jawabnya. “Apakah kau marah?”

Xiang Shu berkata, “Apa yang kau pertaruhkan?”

Sambil tersenyum, Chen Xing menjawab, “Che Luofeng tidak memberitahumu apa-apa?”

Melihat bagaimana Xiang Shu muncul, dia jelas sudah bertanya pada Che Luofeng.

Xiang Shu berbalik dan meninggalkan Chi Le Chuan, berjalan menuju punggung timur Pegunungan Yin, tidak berbicara sepatah kata pun sepanjang waktu.

Chen Xing mengekspos dirinya saat dia mencoba menjelaskan. “Kami … kami hanya bercanda, jangan menganggapnya serius.”

Xiang Shu masih tidak menjawab. Dia melangkahi salju yang terkumpul, sepatu bot bela dirinya mengirimkan sedikit salju. Chen Xing mengikuti di belakang, tetapi kompetisi itu membuatnya sedikit kehabisan napas.

Mereka berdua sampai di pinggang Gunung Xilu di dalam Pegunungan Yin. Kata-kata Chen Xing mengering lagi. Dia merasa bahwa dia telah bertindak terlalu jauh kali ini. Dia ingin meminta maaf pada Xiang Shu, tetapi dia tidak tahu bagaimana memulainya. Xiang Shu, bagaimanapun, hanya berdiri di pinggang gunung. Melihat ke luar dari sini, di dalam Chi Le Chuan, ada pemandangan yang jelas dari pemandangan indah dari seluruh Festival Penutupan Musim Gugur.

“Apa tidak ada yang memberitahumu,” kata Xiang Shu dengan sungguh-sungguh, mengulurkan tangan, “jika orang di hatimu adalah orang Tiele, dan jika kau ingin pergi mencarinya dan pergi menaiki kereta luncur dengannya, kau harus menunggunya dengan sabar agar dia mengulurkan tangan padamu atas kemauannya sendiri terlebih dulu?”

Dengan itu, Xiang Shu mengulurkan telapak tangannya yang besar dan lebar ke arah Chen Xing.

Segera, Chen Xing merasakan gelombang pusing, dan dia melihat ke tangan Xiang Shu, tidak mengerti apa yang harus dilakukan. Matanya memerah, dan tanpa sadar dia melihat ke arah mata Xiang Shu, sebelum dengan ringan meletakkan tangannya di telapak tangan itu.

“Tapi… kita tidak membawa perisai.” Chen Xing tidak tahu mengapa, tetapi pikirannya benar-benar kacau, dan dia melantur ke hal acak ini, yang itu tidak ada hubungannya dengan apa pun.

“Cahaya Hati.” Xiang Shu menarik Chen Xing ke pelukannya, dan segera Cahaya Hati bersinar cemerlang. Jubah bela diri berlapis emas berkibar saat Xiang Shu memeluknya, dan mereka melompat dari tebing ke udara tipis. Xiang Shu melangkah maju, dan cahaya keemasan berkumpul menjadi perisai yang melayang di udara dan mendarat di bawah kaki mereka, dan mereka meluncur menuju Chi Le Chuan!

Chen Xing segera berteriak keras saat dia berbalik untuk memeluk Xiang Shu dengan erat, mengubur dirinya di dadanya.

Cahaya keemasan naik dari tanah saat Xiang Shu membawa Chen Xing dan berbelok di kaki gunung, memanggil Cahaya Hati dan berputar-putar di sekitar Chi Le Chuan. Kakinya menginjak perisai saat meluncur ke atas, di sepanjang puncak yang tertutup salju, menuju puncak Gunung Xilu!

Chen Xing: “Tunggu, tunggu … Waaaaaah–!”

Pada siang hari, di bawah sinar matahari yang cerah, Xiang Shu melangkah ke perisai, membiarkan Chen Xing berdiri di depannya sambil dia5 memeluk pinggangnya dari belakang. Dengan kelokan, mereka meluncur ke puncak gunung setinggi beberapa ratus zhang.

“Apa kau masih ingin naik kereta luncur untuk kedua kalinya?” Xiang Shu bertanya dengan sungguh-sungguh saat dia menundukkan kepalanya dan menatap mata Chen Xing.

Chen Xing mengangguk dan menjawab, “Ya.”

“Kau sudah setuju,” kata Xiang Shu dengan sungguh-sungguh, sebelum dia membalikkan tubuhnya.

Chen Xing: “Aku setuju, tunggu! Aku masih memiliki sesuatu untuk dikatakan… ah–!”

Xiang Shu memeluk Chen Xing dengan erat, dan dari ujung puncak Pegunungan Yin, dia memiringkan tubuhnya ke bawah. Kakinya melangkah cepat saat dia menginjak perisai, terbang dengan cepat menuruni lereng bersalju. Chen Xing memeluk Xiang Shu dengan erat, membenamkan kepalanya di dadanya, dan jubah bela diri mereka berkibar liar di angin kencang, berdesir saat mereka pergi.

“Lihat?” Xiang Shu hanya mengatakan satu kata.

Chen Xing mengangkat kepalanya dari bahu Xiang Shu, dan dia langsung terguncang oleh keindahan pemandangan di depan matanya.

Xiang Shu, kakinya tertanam di perisai, sebenarnya telah meluncur dari satu puncak menuju puncak lainnya.

Lautan awan terbelah dengan lembut, memperlihatkan langit yang luas dan cerah di atas mereka, serta puncak Pegunungan Yin yang berdiri seperti sekelompok naga di sekitar mereka. Saat mereka melihat dunia di bawah, pemandangan di bawah seperti lukisan besar sungai dan gunung yang luas. Sekawanan burung melesat melintasi tanah, dan awan terbelah, dan pada saat ini, mereka hanya memiliki satu sama lain.

Xiang Shu melepaskan Chen Xing, dan mereka berdua berpisah untuk sesaat. Mata Chen Xing sudah memerah, dan air matanya terus mengalir di luar kendalinya. Dia mengangkat lengan bajunya untuk menghapusnya, seperti anak kecil yang tak berdaya.

“Sekarang giliranmu,” kata Xiang Shu kepada Chen Xing. “Katakan dengan cepat sekarang, jika tidak, Chanyu yang Agung akan meninggalkanmu di gunung, dan kau tidak akan pernah bisa kembali ke Chi Le Chuan.”

Chen Xing bergegas menuju ke arah Xiang Shu, melangkah ke tepi perisai, dan memeluk pinggangnya. Xiang Shu segera melingkarkan lengan di sekelilingnya.

“Biarkan Pegunungan Yin menjadi saksi!” Chen Xing berteriak keras, air matanya berlinang.

“Biarkan Pegunungan Yin menjadi saksi!” Xiang Shu memiringkan kepalanya ke atas, tersenyum saat dia meneriakkan itu, sebelum dia berbalik dengan Chen Xing. Melompati badai salju itu, mereka melewati pasang surut waktu yang membentuk kehidupan mereka sebelumnya dan kehidupan ini, mengarungi hutan, terbang di atas pegunungan.

Segudang manifestasi dari kehidupan yang cepat berlalu ini tampak seperti gunung, dan setiap detiknya tampak seperti lautan.

Meskipun gunung dan lautan mungkin berada di antara kita, cinta kita akan meratakannya.

Keriuhan dunia berangsur-angsur menghilang, dan pohon janji cinta kuno yang diikat penuh dengan simpul merah telah menjadi putih keperakan.

Di bawah pohon, Xiang Shu telah mendapatkan kembali jubah kerajaannya yang hitam pekat, dan dia berbaring di salju, Chen Xing tergeletak di atasnya. Kepala mereka ditutupi bubuk putih.

Xiang Shu memperhatikan Chen Xing, tatapannya berpindah dari matanya ke bibirnya.

“Kenapa… aku selalu ingat …” seutas kebingungan muncul di mata Xiang Shu.

“Ssst, jangan katakan apa-apa,” kata Chen Xing pelan, sebelum dia memeluk leher Xiang Shu, menekannya ke tanah bersalju, menundukkan kepalanya dan menangkap bibirnya.

Ketika bibir panas mereka bersentuhan, Xiang Shu melebarkan matanya, tetapi Chen Xing menutup matanya. Dia melupakan semua pikirannya, tetapi saat dia mencium Xiang Shu, rasa hangat menyebar dari tempat di mana Lu Ying pernah menekan bibir atasnya.

Xiang Shu: “!!!”

Alam mimpi pecah dalam sekejap, berubah menjadi kenangan nyata, dan ribuan fragmen melintas di depan mata Xiang Shu —

Sinar cahaya yang dia lihat ketika mereka pertama kali saling menatap di penjara di Xiangyang; duduk di tempat tidur di istana di Chang’an, setengah tertidur, memeluk Chen Xing-nya; sembilan rune bersinar di pedang Acala; di bawah pohon kuno yang sama, Xiang Shu merasa cemas dan tidak yakin saat dia berbalik untuk melihat Chen Xing dan Tuoba Yan di belakangnya …

Pertama kali mereka naik kereta luncur, kepanikan yang dirasakan Xiang Shu saat Chen Xing menoleh; saat pasang surut, goyangan kapal di lautan; pada malam Festival Dewa Musim Gugur di Jiankang, Xiang Shu mengencangkan cengkeramannya pada tali merah di tangannya…

Di Kota Shouyang, Chen Xing berbaring di tempat tidur, tenggelam dalam koma. Mata Xiang Shu merah saat dia dengan lembut membelai dahinya.

Dalam formasi kuno Gelombang waktu, Pedang Acala menembus dadanya, tapi dia masih menggunakan seluruh kekuatannya untuk mendekat, mencoba menggunakan cahaya itu untuk menyinari Chen Xing-nya.

Pecahnya Mutiara Dinghai, Kebangkitan Semua Sihir, dalam angin puyuh ruang dan waktu, phoenix berputar dan Iuppiter mengambil bentuk fisik, memegang Lonceng Luohun di tangannya. Dalam pelukannya, Chen Xing berubah menjadi titik cahaya dan menghilang …

Semua kejadian masa lalu sekali lagi muncul kembali dari lautan mimpinya, bangkit, dan kembali ke hunpo Xiang Shu. Cahaya keemasan memudar, berubah menjadi salju lembut di bawah pohon kuno di Chi Le Chuan, mendarat di tubuh mereka.

Ketika bibir mereka berpisah, Chen Xing menatap Xiang Shu dengan samar.

Kedua wajah mereka merah padam, dan jantung Chen Xing berdetak dengan sangat cepat sehingga dia tidak bisa bernapas. Seluruh kepalanya dipenuhi hanya dengan satu pikiran —

Menciumnya, menciumnya, akhirnya aku berhasil menciumnya…

Tetapi pada saat ini, Xiang Shu bertanya, suaranya bergetar, “Xing’er?”

Chen Xing: “…………”

Seolah-olah dia bangun dari mimpi, Xiang Shu membaliknya, menekan Chen Xing ke tanah, dan sekali lagi menciumnya! Mata Chen Xing langsung melebar, hati dan pikirannya berputar. Dia ingin membebaskan diri dan mendorong Xiang Shu menjauh untuk menanyakannya dengan jelas, tetapi Xiang Shu tidak memberinya ruang atau bahkan sedikit perlawanan saat dia menekan pergelangan tangannya.

Tidak sampai Chen Xing benar-benar melepaskan keinginan untuk berbicara dengannya, alih-alih bertukar ciuman dengannya dalam diam, tangan Xiang Shu yang telah mengunci Chen Xing di tempatnya dengan lembut mengendur. Telapak tangannya dengan kuat membelai bagian tengah tangan Chen Xing, sebelum memisahkan jari-jarinya, jari-jari mereka terjalin erat satu sama lain. Mulai saat ini dan seterusnya, langit, bumi, takdir, waktu, Dewa Iblis…

Tidak ada keberadaan di dunia ini yang dapat memisahkan mereka satu sama lain lagi.


Komentar Penerjemah:

Kue: i’ve told ya, too much sweetnesss~~

Ya.. akhirnya setelah sekian lama🥲 jadian macam apa ini di ch 114/138 ch🤣

Bonus:


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Footnotes

  1. Untuk sejenak kita bayangkan xiaoshan sebagai pom-pom boy wkwk Ya.. anggep aja kek gini.. nurut aja sama si Kue.

    Lu Ying melihat ke arena, lalu melihat ke Xiang Shu, yang wajahnya penuh dengan kekhawatiran, dan Lu Ying sepertinya juga memperhatikan

  2. lie flat dapat diartikan secara langsung sebagai posisi merunduk. Kemungkinan untuk menghindari panah yang akan ditembakkan oleh che luofeng. Namun memiliki makna lain sebagai 躺平主义 – Tǎng píng zhǔyì atau lying flat-ism yang merupakan sikap yang dianggap sebagai protes diam terhadap ketidakadilan, seringkali merupakan hasil dari faktor struktural dan institusional yang tidak dapat lagi diubah oleh upaya pribadi. Ini adalah reaksi terhadap ‘involusi’ dalam masyarakat Tionghoa (内卷 – Nèi juǎn). Nèi juǎn mungkin lebih baik dipahami sebagai ‘persaingan tidak sehat’ – atau ‘persaingan berlebihan’ yang sengit di satu sektor yang menyebabkan pertikaian dan gesekan internal’. Berdasarkan penjelasan tersebut didn’t lie flat adalah chen xing tidak akan tinggal diam saat dia digertak oleh che luofeng. Silahkan dikoreksi jika kurang benar.
  3. Masing-masing dari sepasang perangkat yang melekat pada setiap sisi pelana kuda, dalam bentuk lingkaran dengan alas datar untuk menopang kaki pengendara. Untuk mempermudah anggap saja sadel.

    Tapi begitu Chen Xing melihat bahu Che Luofeng bergerak, dia memikirkan trik yang telah diajarkan Xiang Shu padanya

  4. merupakan sebuah idiom tentang seberapa tebal baju yang dia, chen xing, kenakan.
  5. Xiang Shu.
Subscribe
Notify of
guest

5 Comments
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
cuntaa
cuntaa
11 months ago

akhirnyaa (─‿‿─)♡

Aya | R E S T | (@ruangperawat)

AAAAAAAAA MANISNYAAAAAAAAA

Noa
Noa
7 months ago

Sweeett banget ampe diabetes

Justyuuta
Justyuuta
5 months ago

akhirnya berhasil ciuman ya kalian T.T

evel
evel
5 months ago

Akhirnya wakakaka T.T