“Sampai gunung-gunung diratakan serta langit dan bumi bergabung bersama, hanya setelah itu aku akan berpisah darimu.”

Penerjemah: rusmaxyz
Editor: Jeffery Liu


“Angin yang begitu kuat.”

Pada malam hari, Chen Xing mendengar suara swoosh datang dari luar tenda. Angin bertiup begitu kencang, seolah berhasil melalui pegunungan di ketiga sisinya, berkumpul menuju Chi Le Chuan di tengah.

Setelah selesai makan malam, Xiang Shu berkata, “Tidurlah. Meskipun kau seharusnya sudah cukup tidur, Guwang hampir mati karena bekerja.”

“Oi, artefak sihir.” Chen Xing dan Xiang Shu masing-masing menempati tempat tidur. Ditutupi selimut, Chen Xing mengulurkan tangannya dan menyodok Xiang Shu yang sedang berbaring. “Apakah kau sudah tidur?”

Xiang Shu: “?”

“Panji di luar tidak akan jatuh, kan?” Chen Xing khawatir. “Jika mereka tertiup angin, kita tidak akan bisa merayakan Festival Penutupan Musim Gugur besok.”

Xiang Shu: “Padang rumput itu tidak terletak di tempat angin bertiup; segalanya akan baik-baik saja.”

“Apa yang membuatmu sibuk sepanjang hari di pertemuan suku hari ini?” Chen Xing bertanya lagi.

“Dan apa urusanmu dengan itu?” Xiang Shu berbalik, memunggungi Chen Xing.

Chen Xing merasa sedikit cemburu. Faktanya, setelah mereka kembali dari Saibei, dia merasa bahwa sementara Xiang Shu adalah Pelindungnya di luar Chi Le Chuan, dia harus kembali ke identitasnya sebagai Chanyu yang Agung begitu mereka kembali. Dia memiliki banyak hal untuk diperhatikan dan memiliki klan yang harus diurus, jadi Chen Xing juga tidak bisa memonopoli dia sepanjang waktu.

Meskipun dia merasa bahwa berdasarkan hubungan mereka saat ini, Xiang Shu pasti akan menemaninya ke Selatan, mereka tidak pernah membicarakan masa depan.

“Sebelum Festival Penutupan Musim Gugur berakhir,” Xiang Shu langsung memotongnya, “Aku tidak ingin membicarakan apa pun yang berhubungan dengan pengusiran setan.”

“Baiklah,” Chen Xing menyetujui dan menunda masalah ini sampai setelah festival. Saat angin kencang bertiup sepanjang malam, Chen Xing memiliki banyak mimpi aneh. Di tengah kegelapan total di luar tenda, sebuah perwujudan badai qi gelap dari Chiyou muncul dan meraung, ingin membuat kekacauan di tenda kerajaan mereka. Namun, dengan duduk bersilang lutut di sisinya, Xiang Shu melindunginya saat dia memanggil naga batu emas yang terbang di sekitar tenda kerajaan yang membuat Chiyou tidak bisa lebih dekat dengannya.


Baru setelah Xiang Shu menyingkirkan penutup sampingnya, sinar matahari pagi mulai masuk ke tenda dan menyinari wajah Chen Xing saat dia mendengar keriuhan dan tawa dari luar.

“Bangun!” Kata Xiang Shu. “Segarkan dirimu, ganti bajumu. Masih tidur?”

Beberapa pemuda Tiele menyerbu segera setelah tenda kerajaan dibuka. Chen Xing berkata, “Tunggu, tunggu! Aku masih belum berpakaian dengan benar!”

Setelah bangun dengan banyak keriuhan, dia pergi ke belakang layar untuk menyegarkan diri. Tawa yang murah hati bisa terdengar di tengah-tengah kekacauan, dan Xiang Shu, duduk dengan tenang di sofa dengan pakaian dalamnya, memperlihatkan dadanya yang kokoh, halus, dan indah.

Para pemuda maju ke depan dan mulai melayaninya dengan meluruskan jubah kerajaan. Mengenakan pakaian prajurit kerajaan dengan lengan gaya bela diri di satu sisi dan lengan gaya lebar di sisi lain1 Xiang Shu tampak lebih megah daripada ketika dia mengenakan baju besi bela diri sebelumnya yang dia kenakan selama Festival Penutupan Musim Gugur sebelumnya. Jubah kerajaan hitam yang menutupi seluruh tubuhnya tidak dilengkapi dengan totem gelap kali ini, tapi benang emas membentuk pola yang jelas. Lingkaran giok putih digantung menghiasi kepangnya, sementara di jari-jarinya ada tiga cincin berkilauan cemerlang.

“Pergi ganti bajunya,” Xiang Shu, melihat Chen Xing keluar dari balik layar, memerintahkan.

Chen Xing segera menolak, “Aku akan melakukannya sendiri.”

“Kau tidak tahu bagaimana cara memakai pakaian Hu,” kata Xiang Shu.

Chen Xing ingin mengatakan bahwa dia sebenarnya baik-baik saja mengenakan pakaian Han, tapi para pemuda itu sudah menekannya di dipan. Mereka mendandaninya dengan jubah biru laut yang disulam dengan pola naga, rusa, dan serigala yang dijahit dengan benang ungu dan emas.

Chen Xing: “……”

Pakaian Hu ini adalah standar Xiongnu, tapi itu dibuat sedemikian rupa untuk melestarikan kebiasaan orang Han membungkus sisi kanan sebelum kiri.

“Permaisuri Akele menyuruh orang-orangnya membuatkannya hanya untukmu,” kata Xiang Shu. “Tidak perlu secara khusus pergi untuk berterima kasih padanya karena dia akan datang menemuimu sebentar lagi.”

Semburan kehangatan menggelegak di hati Chen Xing. Melanjutkan, keempat pemuda itu melepaskan ikatan rambutnya dan menganyamnya menjadi kepang halus sebelum mengumpulkannya menjadi satu di bagian belakang kepalanya dan akhirnya diikat dengan bros rusa emas murni.

“Ini benar-benar tidak perlu ba?” Chen Xing merasa agak malu; berpakaian sesuai dengan kebiasaan orang-orang Chi Le Chuan, dia melihat dirinya yang sama sekali berbeda ketika melihat penampilannya di cermin.

“Hanya untuk satu hari,” Xiang Shu dengan santai membuka mulutnya dan berbicara. “Setelah festival selesai, jangan ragu untuk melepasnya.”

Chen Xing muncul. Memeriksa dirinya di cermin, dia merasa bahwa dia sebenarnya cukup tampan. “Oke, karena kau akan sibuk untuk saat ini, aku akan keluar dan bermain!”

Chen Xing tahu bahwa Xiang Shu tidak akan bisa bersantai di pagi hari, dan hanya di sore hari dia akan mendapatkan waktu luang. Dia siap untuk kembali dan mengganggunya saat itu, tapi untuk saat ini, dia berencana untuk pergi keluar dan berjalan-jalan dulu karena pasti cukup ramai di luar.

“Duduk. Jangan kemana-mana.” Xiang Shu menunjuk ke sisi lain dari dipan kerajaan.

“Tidak mungkin!” Kata Chen Xing. “Aku ingin keluar dan melihat mereka menjinakkan kuda ah!”

Chen Xing, ditatap oleh mata Xiang Shu yang mengesankan, tidak memiliki pilihan lain; dia harus berbalik ke arah dipan kerajaan dan duduk berlutut. Para pemuda Tiele maju lagi, kali ini membawa sebuah meja kecil, yang kemudian ditempatkan di antara Chen Xing dan Xiang Shu. Di atasnya ada teh susu, buah kering, dan makanan ringan lainnya, serta stempel resmi Chanyu yang Agung.

Ada juga nampan emas dengan lusinan tas rami, masing-masing disulam dengan totem divisi.

Chen Xing mengambil satu karena penasaran dan bertanya, “Apa ini?”

“Jangan main-main. Pasang kembali,” tegur Xiang Shu. “Itulah yang kami sebut rumput suci Perjanjian Kuno. Di dalamnya ada benih rumput yang telah dipersembahkan sebagai korban kepada pegunungan Yin.”

Seorang pemuda Tiele menjelaskan, “Semua suku mengejar tempat tinggal dengan air dan rumput yang berlimpah. Setiap kali mereka menemukan tempat yang cocok, mereka akan menggantung benda ini di depan tenda kerajaan pemimpin klan, yang menandakan doa mereka untuk vitalitas dan kemakmuran.”

Chen Xing menyadari bahwa ini seharusnya mirip dengan kebiasaan orang Han; ini adalah hadiah yang akan diberikan oleh Chanyu yang Agung kepada orang-orang sebagai simbol kesejahteraan.

Mengistirahatkan sikunya di atas meja dengan kaki kirinya bersandar ke nampan dan kaki kanan tergantung di sofa, Xiang Shu berkata, “Sampaikan perintahku: buka tenda untuk Festival Penutupan Musim Gugur.”

Para pemuda Tiele menjawab “ya!” dengan serempak; mereka keluar dari kemah, menggulung tirai, dan memasang atap tembus cahaya. Ada cahaya keemasan di mana-mana di luar tenda di pagi hari, cahayanya menyinari tubuh Chen Xing dan Xiang Shu.

Xiang Shu, mengenakan pakaian kerajaan dengan totem bersulam emas enam belas klan Hu, pelindung bahu berbentuk sayap, dan ikat pinggang emas, bersinar di bawah iluminasi matahari pagi. Di sisi lain, Chen Xing, terlihat anggun dan cerah dalam jubah bela diri biru laut, saat ini …

… memasukkan makanan ke mulutnya karena dia lapar karena baru saja bangun tidur.


“Empat Lautan dan padang rumput semuanya adalah tanah Chanyu yang Agung, dan semua orang di bawah langit adalah orang-orang milik Chanyu yang Agung!”

Keenam belas Hu di luar tenda masuk berturut-turut untuk memberi penghormatan.

Saat Chen Xing mendengar suara itu, dia tersedak kacang yang dia makan.

“Berhenti makan,” Xiang Shu mengerutkan kening saat dia menyerahkan teh susu.

“Aku tidak tahu kau akan membuka tenda untuk menerima penghormatan.” Chen Xing, yang hampir mati tersedak, meneguk teh susu.

“Kami, orang-orang dari suku Rouran, sangat memuji kecakapan bela diri Chanyu yang Agung…”

Yang pertama memasuki tenda tidak lain adalah pemimpin suku Rouran, Che Luofeng. Ketika dia melihat Chen Xing duduk di samping Xiang Shu, tatapan matanya menunjukan jika dia tidak tahu harus bereaksi seperti apa.

“…salam prajurit nomor satu di bawah langit, yang namanya dikenal sebagai penguasa negeri di balik Tembok Besar…”

Para tetua dan prajurit dari suku Rouran masuk satu demi satu dan berlutut untuk menyembah Xiang Shu. Chen Xing, yang telah mengalami ini selama berada di Chang’an, segera tidak berani untuk bertindak gegabah; dia duduk dengan sopan di atas lututnya dan meletakkan tangannya di pangkuannya.


Che Luofeng secara pribadi menawarkan mahkota berbulu yang dihiasi dengan enam belas bulu, warnanya mulai dari hitam, nila, biru laut, hijau zamrud, pucat, dan bahkan putih bersih, tetapi yang paling mencolok dari semuanya adalah bulu burung emas yang ditemukan di puncak Gunung Qilian, yang berkilauan di bawah sinar matahari yang merembes dari luar atap tembus cahaya. Setiap pola emas di mahkota diukir secara pribadi oleh Che Luofeng, dan setiap bulu yang menempel, tidak termasuk pada burung emas, juga secara pribadi dicari olehnya dari perjalanan ke seluruh tanah utara Tembok Besar untuk Xiang Shu, sementara setiap permata dibawa olehnya dari seorang pedagang keliling dengan menggunakan sejumlah besar uang.

“Mahkota berbulu ini dibuat secara pribadi olehku, Che Luofeng, kepala suku Rouran, dan mendiang Zhou Zhen, prajurit terhebat dari suku Rouran, untuk Anda-ku.”

Che Luofeng maju dan meletakkan mahkota di atas meja sebelum dengan sungguh-sungguh berkata, “Tidak ada cukup waktu untuk menyelesaikannya kembali selama upacara suksesi Chanyu yang Agung, jadi sekarang, setelah lima tahun kemudian, anggap itu sebagai pemenuhan keinginanku pada saat waktu itu.”

“Terima kasih, Anda.” Menampilkan senyum langka, jari ramping Xiang Shu mengambil tas dengan menjepitnya di antara jari telunjuk dan jari tengahnya, dan dia menyerahkannya kepada Che Luofeng. “Atas nama semua makhluk hidup antara langit dan bumi, atas nama pegunungan Yin, Chanyu yang Agung memberikan doanya untuk suku Rouran: semoga air dan tanaman kalian melimpah dan keturunan kalian tumbuh subur di tahun yang akan datang.”

Membungkuk, Che Luofeng menerima tas itu dan mundur. Xiang Shu memberi sinyal pada Chen Xing dengan matanya sambil menunjuk ke mahkota berbulu.

Chen Xing pura-pura tidak mengerti. “Apa?”

Xiang Shu: “…”

Chen Xing dengan demikian bangkit dan meletakkan mahkota pada Xiang Shu setelah memposisikan dirinya di belakangnya. Ketika Xiang Shu mengangkat tangannya untuk melakukan sedikit penyesuaian, jari-jarinya malah menyentuh tangan Chen Xing; dua orang, tampaknya memiliki pemahaman diam-diam, masing-masing mundur.

Orang-orang Tiele di luar memasuki tenda untuk memberi penghormatan setelah Chen Xing duduk.

“Empat Lautan dan padang rumput adalah semua tanah milik Chanyu yang Agung, dan semua orang di bawah langit …”

Setiap suku memberikan kesan unik ketika mengucapkan kalimat ini, tetapi setelah mendengarkan berulang kali, Chen Xing sebenarnya masih merasa bahwa bahasa Han terdengar yang paling baik dengan nada bicaranya.

Yeluosa.” Xiang Shu tampak sangat baik hari ini; sudut mulutnya sedikit terangkat, membawa senyum tipis saat dia melihat Che Luofeng, Shi Mokun, dan kelompok klan yang datang untuk memberi penghormatan kepadanya. Merekalah yang telah mengawasinya sejak lima tahun yang lalu ketika dia mulai mengambil alih dari ayahnya sebuah tanggung jawab yang membentang panjang dan tak terputus di luar Tembok Besar, sebuah tanggung jawab yang akan berlangsung selama ribuan musim gugur.

Mengambil mahkota emas berhiaskan bulu elang dari sesama anggota klannya, Shi Mokun kemudian berkata, “Kami, suku Tiele, mempersembahkan mahkota ini kepada Dokter Ilahi sebagai cara untuk mengungkapkan rasa terima kasih kami kepada saudara Han ini karena telah membantu orang-orang Hu Chi Le Chuan-ku. Kami berharap selama ribuan tahun yang akan datang, kedua ras tidak akan pernah berperang.”

Chen Xing, yang langsung merasa tersanjung dengan gerakan ini, berkata, “Ini untukku? Terima kasih, terima kasih! Aku sangat menyukainya!”

Xiang Shu, mengambil mahkota emas yang ditawarkan, dengan tidak sabar memberi isyarat kepada Chen Xing untuk mendekatkan kepalanya dan dengan santai meletakkannya di kepalanya. Chen Xing, masih memasang mahkota di kepalanya, bertanya, “Mengapa bukan kau yang datang untuk mengenakannya padaku?”

“Karena aku adalah … Chanyu yang Agung.” Xiang Shu akhirnya mencapai akhir dari kesabaran Setelah menyerahkan benih kepada Shi Mokun, dia berkata dengan suara dalam, “Chanyu yang Agung memberikan restu kepada suku Tiele: semoga ternak dan domba milikmu bertambah banyak dan jasa militermu menjadi abadi.”

Orang-orang di dalam tenda tiba-tiba tidak tahu harus tertawa atau menangis. Setelah Shi Mokun mundur, pemimpin suku Akele, permaisuri, dan putranya yang datang untuk bertemu.

“Kami, suku Akele, sangat mengagumi kekuatan bela diri Chanyu yang Agung…”

Chen Xing, yang menerima senyuman dari permaisuri, balas tersenyum padanya. Ketika mereka bertukar pandang, permaisuri itu mengangguk kagum: dia pikir dia terlihat sangat bagus dengan pakaian itu.

“Semoga keturunan suku Akele-mu diberkahi berkah yang tiada habisnya serta panjang umur yang bebas dari segala penyakit dan bencana,” kata Xiang Shu sambil menyerahkan benih itu kepada Raja Akele.

Setelah itu, Murong Chong yang mengangkat tirai. Dia membawa serta Putri Qinghe dan Tuoba Yan, diikuti oleh pemimpin klan suku Xianbei di Chi Le Chuan, para tetua, serta prajurit mereka.

“Murong Chong!” Chen Xing terkejut.

“Kapan kamu tiba?” Xiang Shu dengan santai bertanya.

“Baru semalam.” Murong Chong terlihat sedikit canggung, tetapi Putri Qinghe muncul dari kerumunan dan berkata, sambil tersenyum, “Kami dari suku Xianbei menjunjung tinggi nama Chanyu yang Agung. Kami datang ke Chanyu yang Agung dengan tujuan khusus pada Musim Gugur tahun ini, yaitu memohon agar dia melimpahkan berkahnya kepada kami sehingga seluruh suku kami dapat melewati bencana apa pun.”

Yeluosa.” Xiang Shu kemudian mengambil benih itu dan memberikannya kepada Murong Chong. “Chanyu yang Agung memberikan restunya kepada suku Xianbei: semoga kamu muncul sebagai pemenang dalam setiap pertempuran dan semoga kekuatan militermu semakin kuat, sehingga kamu akhirnya dapat kembali ke tanah airmu.”

Putri Qinghe tersedak oleh emosi, matanya langsung memerah, sementara Murong Chong terpaku di tempatnya. Chen Xing dengan murung berpikir, Ini sama sekali tidak bagus. Untuk alasan apa Murong Chong datang berkunjung selama Festival Penutupan Musim Gugur? Dia kemungkinan besar berharap mendapatkan dukungan Perjanjian Chi Le saat memulai perang dengan Fu Jian!

“Tapi hari ini bukan waktunya untuk membicarakan urusan dunia,” tambah Xiang Shu. “Rayakan saja festival dengan benar.”

Putri Qinghe, yang sangat menghargainya, menyimpan tasnya dan memimpin anggota klannya untuk melakukan kowtow kepada Xiang Shu sebagai ucapan terima kasih.

Setelah itu adalah Xiongnu, Mohe, Gaoche, dan suku lainnya yang datang satu demi satu untuk memberi penghormatan kepada Chanyu yang Agung. Chen Xing harus menggunakan seluruh kekuatannya hanya untuk mengendalikan dirinya dari menguap sepanjang waktu sampai wajahnya menunjukkan ekspresi yang sangat aneh.

Xiang Shu, yang mengamatinya, tidak tahu harus tertawa atau menangis. Setelah satu shichen penuh, semua suku akhirnya selesai memberi penghormatan kepada Xiang Shu. Setelah divisi terakhir mundur, Che Luofeng, yang telah menunggu di luar tenda, memimpin kerumunan untuk masuk lagi dan menawarkan busur giok Chi Le saat dia berlutut dengan satu lutut.

Akhirnya! pikir Chen Xing. Aku akhirnya bisa keluar dan bersenang-senang aaaaaaaaaaah —

Xiang Shu bangkit dengan percaya diri dan menepuk bahu Che Luofeng sebelum mengambil busur giok.

Chen Xing hampir tersandung ketika dia turun dari dipan, tapi Xiang Shu yang sangat terkejut segera berbalik dan setengah memeluknya.

“Kram-kram …” Chen Xing tertatih-tatih beberapa langkah.

Xiang Shu mengerutkan kening.”Kau duduk begitu lama, tentu saja kakimu mati rasa.”

Ketukan genderang datang dari kaki gunung. Xiang Shu berkata pada Chen Xing, “Teruskan.”

Chen Xing berteriak “wow!” saat dia keluar dari tenda kerajaan. Angin dingin dari kemarin malam telah berlalu, digantikan oleh salju yang sekarang menutupi setengah dari Chi Le Chuan! Dengan dataran kuning keemasan dan salju putih yang menutupi pegunungan di ketiga sisinya, itu tampak seperti pemandangan indah langsung dari sebuah lukisan.

Xiang Shu memimpin semua orang ke pelataran setelah menaiki kudanya, namun saat dia melihat ke belakang setelah tiba di depannya, dia tidak bisa melihat jejak Chen Xing. Ketika dia masih sibuk merajut alisnya saat dia mencari pria itu, Chen Xing, yang telah tiba di depan tempat lain, melambaikan tangannya. “Aku di sini! Aku bisa melihat lebih jelas dari luar!”

Tuoba Yan, yang saat ini sedang berbicara dengan Lu Ying dan Xiao Shan sambil tersenyum, melihat Chen Xing dan dengan cepat memanggilnya. “Chen Xing! Disini!”

Chen Xing sedang berpikir untuk pergi ke sana ketika sebuah tangan dari belakang menekan bahunya. Memutar kepalanya, dia melihat bahwa itu adalah Murong Chong, yang kemudian membawanya ke meja kayu yang disiapkan oleh orang-orang Xianbei di sisi barat. Keduanya menginjak meja, dan pelataran memanah angsa bisa dilihat di seberang kerumunan di kejauhan.

“Aku tidak percaya kau benar-benar datang ke sini,” kata Chen Xing dengan suara rendah. “Apakah kau mengalami kemunduran di dalam celah?”

“Tidak, jangan tegang,” kata Murong Chong sambil dengan ringan menyentuh Chen Xing, memberi isyarat padanya untuk berhenti berbicara dan melihat ke atas.

Xiang Shu menatap Chen Xing yang berdiri di atas meja panjang di kejauhan; keduanya saling memandang, hanya dipisahkan oleh jarak. Xiang Shu, dengan sebuah busur di tangannya, pakaian kerajaannya berkibar di udara. Pada saat ini, ketukan genderang yang menggetarkan bumi yang datang dari panggung, terdengar seperti ribuan kuda yang berlari, tiba-tiba berhenti.

Penampilan gagah dan sikap mulia itu benar-benar tak tertandingi.

Chen Xing tidak bisa tidak mengingat masa lalu. Kapan dia mulai jatuh cinta pada Xiang Shu ne? Mungkin saat dia pertama kali melihatnya melakukan gerakan ini … tidak, harus dikatakan bahwa dia menyadari bahwa dia telah jatuh cinta pada Xiang Shu pada hari ini, tapi emosi yang tidak jelas itu mungkin telah ditakdirkan untuk terjadi dan terlahir saat mereka pertama kali bertemu.

Seorang pria Rouran mempersembahkan dua angsa, namun Xiang Shu tidak pernah sekalipun melihat siapa pun di sisinya; sejak awal, tatapannya telah melewati kerumunan dan mendarat di Chen Xing yang berdiri dua puluh langkah jauhnya. Untuk sesaat, kerumunan yang ribut itu tampaknya telah benar-benar pergi jauh; seolah-olah, di antara gunung, sungai, langit, dan bumi Chi Le Chuan, hanya ada mereka berdua.

Wei!” Chen Xing akhirnya tidak tahan dan berteriak dari jauh. “Kau, Chanyu yang Agung yang menguasai Empat Lautan dan semua orang di bawah langit!”

Xiang Shu, yang mengenakan pakaian kerajaan, mengangkat alisnya saat dia menatap Chen Xing.

Saat pertama kali, Chen Xing pernah memeras otaknya mencoba mengingat semua pelajaran yang telah dia pelajari dalam hidupnya, hanya saja dia masih tidak dapat menemukan kata-kata yang tepat untuk menggambarkan apa yang dia rasakan pada saat ini2. Tapi hari ini, ketika semua ini sekali lagi dengan lembut kembali ke hadapannya di tengah aliran waktu, sebuah balada yang pernah diajarkan ayahnya sekali waktu tiba-tiba muncul di benaknya.

Oh, Surga Tertinggi!”3 Chen Xing, melihat Xiang Shu dari jauh, mulai bernyanyi dari lubuk hatinya.

Che Luofeng melepaskan tali di kaki angsa.

Aku ingin menjadi cintamu selamanya…” Mendengar balada Chen Xing, Murong Chong segera menjawab.

Saat orang-orang mendengar Chen Xing menyanyikan balada kuno ini dalam bahasa Xianbei, mereka sepertinya telah dibawa kembali ke waktu tertentu di masa lalu. Pada periode itu, orang-orang Han akan menyanyikan “Chi Le Chuan, di bawah pegunungan Yin” dan lima Hu, menerjemahkan puisi-puisi Han Yuefu ke dalam bahasa kuno masing-masing suku, juga dengan bersemangat menyebarkannya.

Tindakan Chen Xing menyebar dengan cepat dari satu hingga sepuluh hingga ratusan orang; orang-orang Qiang yang tersebar di sekitar mulai memainkan seruling Qiang mereka satu demi satu, dan segera, ritme kuno yang sepi bergema di seluruh dunia!

Sepanjang hidupku, abadi, tidak pernah pudar …” kata Chen Xing dengan suara yang jelas.

Sampai gunung-gunung diratakan dan sungai-sungai mengering… “ Tuoba Yan, mengikuti sajak seruling Qiang, juga bernyanyi dengan suara rendah.

Sang angsa, menyeret sutra merah, membumbung ke langit saat pria Rouran melepaskannya. Gong emas berkilauan dalam kecemerlangan di bawah sinar matahari dan dengan cepat menjadi titik terang saat angsa terbang menuju cakrawala.

Sampai bergemuruh di musim dingin dan turun salju di musim panas!

Setelah memasang panah, Xiang Shu melakukan putaran 360 derajat sebelum menarik busur secara penuh.

Chen Xing: “Sampai gunung-gunung diratakan serta langit dan bumi bergabung bersama.

Tiga anak panah, yang ditembakkan secara berurutan, terbang menuju langit yang cerah dan tak terbatas. Tatapan Xiang Shu, tidak lagi tertuju ke langit setelah menembak, sekali lagi kembali ke Chen Xing di kejauhan.

Hanya setelah itu aku akan berpisah darimu.” Chen Xing tersenyum saat dia melantunkannya.


Pertama, suara seruling Qiang bergema, diikuti oleh melodi yang bergema di seluruh langit. Ketika balada kuno yang bergema di seluruh negeri berhenti, suara “dang!” yang lembut mengikuti, menunjukkan bahwa gong emas telah berhasil dihancurkan berkeping-keping. Selanjutnya, sorakan, tawa keras, dan teriakan terdengar di telinga semua orang. Gelombang orang benar-benar bubar dan tiba-tiba, kacau balau di mana-mana. Ratusan ribu orang berebut minuman, berkerumun, atau mengambil tempat; mereka berhamburan ke berbagai tempat seolah saling bersaing. Dan dengan demikian, Festival Penutupan Musim Gugur yang agung dimulai!

Chen Xing buru-buru melompat dari meja. Hal pertama yang dilakukan orang Hu begitu mereka datang adalah mengambil cangkir kayu berisi kumis; jika Chen Xing tidak pergi dengan cepat, orang-orang mabuk itu yang kemungkinan besar mendapatkan anggur itu akan terciprat ke tubuhnya. Murong Chong juga berjalan pergi, dan ruang terbuka dengan cepat dipenuhi orang. Chen Xing berdiri berjinjit dan berseru, “Xiang Shu!”

Setelah menyerahkan busur giok kepada seorang prajurit dan turun dari peron, Xiang Shu berjalan menuju Chen Xing.

Che Luofeng berteriak, “Anda! Aku ingin minum bersamamu!”

Xiang Shu, berbalik, terus berjalan mundur beberapa langkah. Mahkota berbulu di kepalanya, berkilauan di bawah cahaya matahari, sedikit bergetar seiring dengan gerakannya.

“Aku akan datang mencarimu kembali sebentar lagi!” Kata Xiang Shu sebelum berbalik lagi dan mencari keberadaan Chen Xing.

Chen Xing tenggelam di antara kerumunan orang yang mabuk di atas meja anggur. Pada awal Festival Penutupan Musim Gugur, terlepas dari segalanya, semua orang akan mengambil satu putaran anggur dan membuat diri mereka mabuk sebelum pergi bermain. Orang-orang mulai menekan dan mendorong, mata kosong mereka sudah gagal mengenali Xiang Shu.

“Xiang Shu! Aku di sini!”

Chen Xing tidak bisa menjauh dari kerumunan. Xiang Shu, yang akhirnya berhasil mendorong sekelompok pemabuk, menyeberangi kerumunan dan meraih pergelangan tangan Chen Xing, menyeretnya keluar.

“Sudah kubilang jangan lari sejauh itu.” Xiang Shu membawa Chen Xing dan mendorong seorang pria yang menghalangi mereka. Chen Xing berkata, “Mau minum?”

Xiang Shu menghentikan langkahnya sementara Chen Xing mengambil dua cangkir kayu yang berisi. Xiang Shu kemudian berkata, ” Chanyu yang Agung mengizinkannya. Kau minum setengah cangkir; Guwang akan minum secangkir penuh.”

Chen Xing tidak berani meminum semuanya karena takut dia akan mabuk dan tidak bisa melakukan apa pun hari ini. Karena itu, dia dan Xiang Shu saling memberi hormat dan hanya minum setengah cangkir saat mereka berdiri di bawah pohon kuno. Setelah minum, Xiang Shu menyeka sudut mulutnya saat dia melihat ke arah pegunungan Yin yang tertutup salju. Ketika dia sekali lagi menundukkan kepalanya, dia memandang Chen Xing seolah-olah dia ragu untuk mengatakan sesuatu.

Jantung Chen Xing langsung berdebar kencang. Dia sedikit mabuk saat menunggunya; mungkin Xiang Shu akhirnya akan mengucapkan kalimat itu.

“Anda!” Suara Che Luofeng terdengar.

Chen Xing segera mengamuk. Kau lagi?! Kenapa selalu kau?!

Xiang Shu segera berbalik dan menyadari sesuatu.

“Pria Han.” Che Luofeng fokus pada Chen Xing. “Ayo minum bersama? Dan mengobrol saat melakukannya.”

Suasana hati yang telah berkembang sangat lama tiba-tiba terganggu oleh Che Luofeng. Setelah terdiam cukup lama, Xiang Shu akhirnya berkata, “Anda, karena kau di sini, ada sesuatu yang ingin aku katakan padamu. Chen Xing, tunggu aku di sini.”

“Che Luofeng,” Chen Xing mengabaikan Xiang Shu dan justru berkata, “Aku memiliki gagasan yang telah melekat di pikiranku selama beberapa waktu. Mengapa kita tidak memiliki tantangan terbuka yang adil dan jujur pada hari ini?”

Che Luofeng tercengang. Dia tidak berpikir Chen Xing akan memimpin dalam mengeluarkan tantangan untuk dirinya sendiri. Dia tertawa dan bertanya, “Jenis apa?”

Chen Xing berkata, “Bagaimana dengan memanah sambil berkuda? Satu orang mendapat tiga anak panah.”

Che Luofeng: “Oke, karena tidak ada pertarungan di dalam Chi Le Chuan, ayo pergi ke arena kompetisi?”

Xiang Shu: “Che Luofeng!”

Chen Xing dan Che Luofeng, masing-masing tersenyum, hanya secara bersamaan menatap Xiang Shu.


Di luar arena kompetisi berkuda, para Rouran, Tiele, dan Xiongnu berdesakan satu demi satu. Kedua pesaing masing-masing menerima tiga anak panah berkepala tumpul yang diolesi kapur.

Xiang Shu: “Apa yang kau pertaruhkan ne?”

“Aku pikir kita semua memiliki pemahaman diam-diam tentang apa itu ba!” Meskipun Chen Xing tersenyum pada Che Luofeng, dia sebenarnya gugup setengah mati di dalam hatinya; dia hanya berpura-pura acuh tak acuh di permukaan dan memohon bahwa dengan menunjukkan sikap yang mengesankan, dia akan mendapatkan beberapa keuntungan dari lawannya.

Menaiki kudanya, mata Che Luofeng terkunci pada Chen Xing saat dia berkata, “Tidak buruk. Aku akan menyerahkan satu anak panah untukmu. Aku hanya akan menggunakan dua anak panah.”

Chen Xing: “Tidak perlu! Masing-masing mendapat tiga, tembakan semuanya!”

Che Luofeng: “Kau sendiri yang mengatakannya, pria Han. Setelah ini, jangan salahkan aku karena menggertakmu. Jika ini seri, anggap itu sebagai kekalahanku.”

Chen Xing juga berbalik dan menaiki kudanya.

Lebih dari sepuluh ribu orang tiba-tiba berkumpul di sela-sela. Arena penuh sesak saat orang-orang menyaksikan Chen Xing dan Che Luofeng di lapangan.

Permaisuri Akele berteriak dalam bahasa Xiongnu, “Chen Xing, Che Luofeng sangat gesit dalam mengendalikan kuda! Jangan biarkan dia hilang dari pandanganmu!”

Ketika Chen Xing menaiki kudanya, dia benar-benar lupa bahwa dia mengenakan jubah bela diri kiri-kanan bergaya Han. Dia tersandung sudut jubahnya saat dia menginjak sanggurdi dan hampir terlepas, menyebabkan ledakan tawa dari orang-orang.

Chen Xing, setelah banyak kesulitan, akhirnya menstabilkan dirinya di kursi. Seolah-olah ada tangan surgawi yang tak terlihat mengawasinya, memilih pakaian dan gaya rambutnya. Pakaian Hu ini memungkinkan gerakan yang mudah dan disesuaikan untuk memanah, sementara rambutnya yang diikat dan dikepang tipis, tidak mudah tercerai-berai oleh angin, tidak akan menghalangi pandangannya. Lengan bergaya bela diri juga memudahkan menarik busur dan menembakkan anak panah.

Xiang Shu: “Jika kau tidak bisa melakukannya, teriak saja berhenti.”

Xiang Shu hanya menganggap ini sebagai cara bagi Che Luofeng dan Chen Xing untuk bertukar petunjuk. Dia berpikir bahwa Chen Xing, yang telah belajar memanah di sepanjang jalan, tidak bisa menahan rasa gatal untuk mencoba keahliannya selama Festival Penutupan Musim Gugur. Mengukur keterampilan dua orang, sementara keterampilan bela diri Che Luofeng diajarkan kepadanya oleh Zhou Zhen, karena dia sering memiliki Zhou Zhen yang melindunginya, keterampilan memanah yang dipasangnya kemungkinan besar akan keluar dari latihan. Di sisi lain, berbicara tentang memanah saja, keterampilan Chen Xing diturunkan dari prajurit terhebat itu sendiri. Selain itu, di sepanjang jalan, dia telah menggunakan Rusa Putih sebagai target latihan lari-dan-pukulan hari demi hari, jadi dia mungkin benar-benar memiliki kemampuan untuk bertarung.

Namun, tidak ada seorang pun di lapangan yang berani menabuh genderang, karena identitas kedua belah pihak sangat istimewa.

Xiang Shu, yang tidak memiliki pilihan selain berjalan, ditawari panah sinyal oleh seorang prajurit. Xiang Shu membengkokkan busurnya dan menembakkan anak panahnya, yang saat terbang menuju cakrawala, mengeluarkan suara sinyal.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Footnotes

  1. Gayanya disebut 文武袖, kira-kira seperti ini?

    "Pergi ganti bajunya," Xiang Shu, melihat Chen Xing keluar dari balik layar, memerintahkan

  2. Bab 30 kalau-kalau ada yang ingin membaca ulang bagian ini …
  3. 上邪 adalah puisi Yuefu (puisi yang ditulis untuk mengiringi musik), sejenis puisi rakyat, dari Dinasti Han. Ini adalah puisi tentang doa untuk cinta abadi dan salah satu puisi cinta Cina yang paling terkenal.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments