Penerjemah : rusmaxyz
Proofreader : Jeffery Liu


Chen Xing dengan cepat berkata, “Adalah tugas kita untuk melenyapkan prajurit iblis kekeringan Fu Jian. Ini tidak ada hubungannya dengan konflik Hu-Han; itu adalah sesuatu yang harus kita lakukan.”

“Tidak, tidak, tidak,” Pu Yang buru-buru berbicara. “Apakah pasukan iblis kekeringan ini benar-benar sekuat itu, belum ada yang yakin. Chen-xiansheng  diundang untuk datang ke sini karena Yang Mulia ingin bertanya tentang…”

Chen Xing: “?”

Xiang Shu mengerutkan kening.

Ekspresi Pu Yang berubah menjadi sangat canggung. Sima Yao mengambil keputusan dan berkata, “Biarkan Zhen yang mengatakannya. Chen-xiansheng, Zhen ingin berkonsultasi denganmu. Karena kalian semua adalah pengusir setan, apakah ada cara untuk …”

“ … Mengambil kepala Fu Jian dari jarak seribu li?”

Semua orang: “…..”

Sima Yao dengan sungguh-sungguh menjawab, “Zhen bisa memberikan semua orang bodhimanda 1 untuk melakukan sihir. Zhen sudah mendengar bahwa pengusir setan bisa bergerak tanpa halangan baik di langit maupun di darat, dan mahakuasa. Karena seperti itu, gunakan pedang terbang, aktifkan dari Jiankang, dan tembak ke arah Chang’an, lalu bawa kembali kepala Fu Jian dan gunakan untuk membangun kehormatan. Dengan cara ini, prajurit akan runtuh dengan sendirinya….”

Chen Xing: “Yang Mulia, kamu …”

Xiang Shu menarik napas dalam-dalam; tampak seperti berusaha untuk tidak tertawa. Setelah menganalisis hal-hal untuk waktu yang lama, pada akhirnya, saran yang tidak logis inilah yang muncul. Itu benar-benar mematahkan pengertian semua orang di tempat kejadian.

Sima Yao berkata, “Pu Yang-xiansheng juga sudah memberi tahu Zhen bahwa seribu tahun yang lalu, pengusir setan …”

Chen Xing berkata dengan tulus, “Yang Mulia, itu benar-benar tidak bisa dilakukan. Ini benar-benar tidak mungkin.”

“Oh,” Sima Yao mendapatkan konfirmasinya, dan dia menjawab dengan sedikit kekecewaan.

Setelah beberapa saat canggung, Pu Yang menghibur, “Subjek ini telah mengatakannya sebelumnya Yang Mulia, jadi Yang Mulia bagaimana jika mencoba … memikirkan cara lain?”

Sima Yao masih belum mau menyerah. “Yah, kalau begitu Zhen tidak membutuhkan kepala manusia. Apa Chen-xiansheng memiliki mantra yang bisa membuat Fu Jian mati mendadak dalam semalam?”

“Tidak untuk saat ini,” kata Chen Xing. “Pikirkan, Yang Mulia, jika ada mantra seperti itu, bukankah dunia akan terbalik?”

Sima Yao berkata, “Beberapa hari yang lalu, seorang guru besar datang dari Jiaozhou dan memberitahu Zhen bahwa selama hati Zhen tulus dan berdoa ke surga setiap hari, surga akan membuat Fu Jian mati dengan tiba-tiba …”

Chen Xing berkata, “Oh ya, sebenarnya, aku pikir Fu Jian mungkin juga memiliki beberapa ahli di sisinya. Jika dia ingin menggunakan sihir kepada Yang Mulia, Yang Mulia … yah, itu akan menyelamatkannya dari beberapa masalah; jika dia tahu itu akan berhasil, mengapa dia tidak melakukannya? Tetapi Yang Mulia, kamu masih hidup dan sehat sekarang, bukan?”

Sima Yao menghela napas dan berkata, “Zhen hampir botak karena khawatir. Chen-xiansheng! Selama tiga bulan terakhir, Zhen sudah menunggu dengan sabar untuk membalas dendam karena masalah ini. Namun pada akhirnya, kamu mengatakan tidak mungkin?”

Mengatakan demikian, Sima Yao merapikan rambutnya sendiri, membiarkan Chen Xing dan yang lainnya melihat garis rambutnya sebelum berbicara lagi, “Lihat? Zhen  tidak bisa tidur dengan damai setiap malam dan tidak bisa makan di siang hari …”

Chen Xing berkata, “Sebenarnya, aku benar-benar perlu membuat obat herbal yang menenangkan untuk Yang Mulia minum.”

Wajah Sima Yao muram sambil berkata, “Zhen ingin bertanya sekali lagi, jika kamu tidak bisa membuat Fu Jian mati mendadak, itu … bisakah kamu membuat rambut Zhen tumbuh kembali?”

Chen Xing: “Aku tidak bisa … tapi aku bisa menulis resep untuk Yang Mulia. Tapi aku sarankan Yang Mulia juga tidak makan terlalu banyak akar bulu domba 2, itu beracun.”

Sima Yao: “….”

“Itu saja!” Chen Xing akhirnya mengatakan apa yang Sima Yao sedang pikirkan di dalam hatinya. “Aku tidak bisa berbuat apa-apa kecuali menunggu sampai tumbuh, apa?”

Sima Yao harus membatalkan topik pembicaraan.

Chen Xing berkata, “Situasi di Luoyang …”

Sima Yao berkata, “Chen-xiansheng, tidak perlu mengkhawatirkan Luoyang. Yang disebut prajurit iblis kekeringan, apakah mereka baik atau buruk bagi kita, masih sulit untuk mengatakannya. Zhen dan pejabat pengadilan sudah melihat mayat hidup, dan mereka tidak mendengarkan perintah sama sekali. Jika Fu Jian ingin membawa mayat hidup ke dalam pasukannya, Zhen  merasa bahwa itu justru akan menimbulkan masalah baginya terlebih dahulu.”

Chen Xing mengerutkan kening. “Bagaimana kamu bisa mengatakan itu? Yang Mulia, jika pasukan iblis kekeringan lepas kendali, semua orang yang hidup akan mati! Kami telah berusaha keras untuk mengendalikan kekacauan yang disebabkan oleh iblis kekeringan ini. Jika masalah menyebar, dan Fu Jian entah bagaimana berhasil mengendalikan mereka yang masih hidup dan menempatkan mereka di barisannya, apakah menurutmu prajurit Jin akan mampu melawan mereka?”

Sima Yao berkata, “Chen-xiansheng,  Zhen tahu bahwa tidak peduli apakah mereka Hu atau Han, mereka semua adalah orang di matamu, dan tidak ada perbedaan di antara mereka. Tapi, kamu juga harus memahami  Zhen. Orang Han di Jiangnan semuanya adalah orang Zhen. Zhen  harus melindungi mereka agar tidak diinjak-injak oleh Qin.”

Chen Xing berkata, “Jadi, Yang Mulia tidak mau membantu kami menyelinap ke Luoyang, benar?”

Tujuan Chen Xing bertemu dengan kaisar kali ini adalah membujuk Sima Yao untuk mengirim delegasi dan menyembunyikan mereka di antara kelompok, lalu pergi ke Luoyang dan menyelidiki masalah Mutiara Dinghai. Di luar dugaan, ada berita besar seperti itu. Melihat hasil diskusi dengan Sima Yao dan para menterinya, jelas bahwa mereka akan menolak rencana musuh terlebih dahulu, kemudian mencegah persimpangan pasukan musuh, dan hanya melibatkan mereka dalam perang pada akhirnya 3. “Jangan bertarung kecuali kamu harus melakukannya,” dia juga bisa memahami hal ini, lagipula, Jiangnan masih belum pulih dari peristiwa Bencana Yongjia seratus tahun yang lalu. Rakyat jelata tidak mau memulai perang dan memiliki kesepakatan diam-diam tentang cara pemerintah terpecah menjadi faksi Utara dan Selatan.

Jadi, dalam rencana Sima Yao, hal terpenting adalah: membuat celah antara Murong dan Fu Jian, menabur perselisihan di dalam Istana Qin, dan memisahkan Lima Hu dari dalam, membuat mereka bertarung satu sama lain sehingga mereka tidak memiliki waktu untuk bergerak ke selatan. Jika memungkinkan, mungkin mereka bahkan bisa membiarkan para mata-mata melepaskan iblis kekeringan untuk menyebabkan lebih banyak kekacauan bagi Qin.

Mungkin Sima Yao pernah mencoba mengirim mata-matanya untuk membuka kamp militer sebelumnya, tapi gagal.

Sima Yao berkata, “Sulit untuk mengatakannya, Chen-xiansheng …”

Chen Xing berkata, “Yang Mulia, lihat empat karakter di atas kepalamu.”

Sima Yao tersenyum tapi tidak mengangkat wajahnya. Xiang Shu mengikuti pandangan Chen Xing dan melihat bahwa empat karakter yang ditulis oleh Wang Dao 4 digantung di atas lukisan Peri Sungai Luo.

“Negara ini masih tersisa.”5

Wang Dao adalah seorang pejabat yang sudah melakukan pelayanan besar selama Penyeberangan Selatan dan juga menjadi kepala keluarga terkemuka yang melahirkan ungkapan “Wang dan Ma berbagi dunia” 6 setelah Bencana Yongjia. Meski sudah meninggal selama 42 tahun, tulisannya masih menjadi pengingat bagi keluarga Sima.

“Setiap tahun, setiap bulan, setiap hari,” kata Sima Yao, “Selalu ada seseorang yang mengingatkan Zhen akan hal itu. Chen-xiansheng tidak perlu mencobanya lagi.”

“Orang-orang di Dataran Tengah, tidak peduli Hu atau Han, juga orang-orangmu,” kata Chen Xing.

“Jika kebencian lama antara dua negara membuatmu Yang Mulia duduk santai dan menyaksikan orang yang tidak berdosa mati dalam kekacauan iblis kekeringan yang kejam ini, pada hari Yang Mulia memulihkan tanah air, bukankah Yang Mulia akan gelisah saat memikirkan semua jiwa yang telah meninggal dari Dataran Tengah di bawah takhta naga?”

Chen Xing mengatakan ini dengan sangat serius, tapi Sima Yao hanya tersenyum. “Kamu benar-benar terpelajar yang hebat; kamu berhasil menutup mulut generasi muda keluarga terkemuka itu selama percakapan intelektual ringan, reputasimu tidak berbohong. Tapi, Chen-xiansheng, bahkan jika Zhen  ingin memperlakukan Hu sebagai orang Zhen. Orang Han masuk Jiangnan, apakah mereka akan melakukan hal yang sama?”

Xiang Shu secara sembarangan berkata, “Jadi kalian semua hanya membuat keributan, gagal merebut kembali Dataran Tengah, dan sekarang telah menjadi ikan di atas meja.”

Sima Yao berkata, “Chanyu yang Agung terlalu melebih-lebihkan.  Zhen sebenarnya sudah memikirkan pertanyaan ini lebih dari sekali. Jika selama hidup Zhen, Zhen lolos hanya karena keberuntungan belaka, bagaimana Zhen bisa menghadapimu, orang luar?”

Xiang Shu memandang Sima Yao, tapi tidak ada jejak kemarahan sama sekali, hanya karena identitasnya sekarang berbeda. Sebelumnya, saat dia masih menjadi Chanyu yang Agung, setiap kali dia mendengar tentang perselisihan antara dua ras, bahkan jika dia tidak mulai memberi mereka pelajaran, dia tidak akan membiarkan mereka bersenang-senang.

“Menurut apa yang sudah dilihat Zhen sejauh ini,” kata Sima Yao, “tempat orang-orang berasal adalah tempat mereka akan kembali. Klanmu akan tetap kembali padamu, karena Tembok Besar adalah batas mereka. Mari kita berhenti membicarakan tentang ini. Jalan di depan penuh dengan kesulitan, dan Zhen masih belum tahu jalan mana yang harus dipilih di masa depan …”

Mengatakan demikian, dia berbalik dan berkata pada Chen Xing, “Zhen mengerti apa yang dimaksud dengan Chen-xiansheng, dan Zhen akan mempertimbangkannya dengan serius. Kamu ingin pergi ke Luoyang dan membutuhkan bantuan Zhen  untuk melakukannya, tapi Zhen juga mengalami kesulitannya sendiri. Namun, mengingat prestasi para pengusir setan dalam menenangkan kekacauan di Kuaiji, Zhen akan mencoba yang terbaik untuk membantu dan menunjukkan ketulusan Jin yang Agung-ku. Bagaimanapun, Zhen dan Fu Jian tidak sama; kami menjaga orang-orang kami sendiri. Chen-xiansheng, selama kamu memiliki kesempatan,  Zhen berharap kamu juga mengingat orang-orangmu sendiri.”

Dengan itu, Sima Yao berbicara sekali lagi, “Jika informasi yang diterima  Zhen bisa dipercaya, apakah Chanyu yang Agung setengah Han seperti kita?”

Xiang Shu tidak menjawab. Chen Xing tahu bahwa pada titik ini, itu setara dengan semua orang yang menyebarkan berita, jadi dia hanya berkata, “Mungkin kita masih memiliki kesempatan untuk membicarakan masalah Hu dan Han setelah kita menenangkan masalah iblis kekeringan, tapi untuk saat ini, kita seharusnya tidak memikirkan perbedaan etnis.”

“Ya, apa yang dikatakan Chen-xiansheng sangat benar, sungguh, sangat hebat.”  Sima Yao mengangguk, dan Chen Xing tahu bahwa ini berarti dia akan mengusir mereka. Namun, saat dia akan meminta untuk mundur, peramal bernama Pu Yang itu berkata, “Chen-xiansheng, tolong tinggallah sebentar. Orang yang sederhana ini memiliki satu hal yang ingin aku konfirmasikan dengan Chen-xiansheng.”

Chen Xing mengangkat alisnya. Pu Yang ragu-ragu sejenak sebelum bertanya, “Bisakah Xiansheng  meramal nasib seseorang?”

“Sedikit,” kata Chen Xing, “Aku telah belajar melihat grafik kelahiran, mengapa?”

Pu Yang berkata, “Bisakah Chen-xiansheng meramal tentang nasib pribadi Yang Mulia dan takdir negara?”

“Ini sebenarnya mungkin ba?” Sima Yao tersenyum saat dia berkata begitu.

Chen Xing mengamati ekspresi Pu Yang; itu memang tampak seperti dia meminta atas nama dirinya sendiri, jadi Chen Xing hanya menjawab, “Ya, tapi tentang Karakter tanggal lahir 7 dan bintang kelahiran Yang Mulia … sungguh tidak baik untuk mengungkapkannya kepada orang lain atas kemauanmu sendiri, bukan?”

Chen Xing sebenarnya tidak ingin berurusan dengan hal ini. Beberapa saat yang lalu mereka hanya berbicara tentang bagaimana membuat orang mati mendadak, jadi jika kaisar memberinya tanggal lahir dan suatu kecelakaan tak terduga terjadi suatu hari nanti, bukankah dia mencari masalah untuk dirinya sendiri?

“Tidak ada salahnya.” Pu Yang mengambil kertas kuning dan berkata, “Aku sudah menyiapkannya. Aku hanya ingin menunjukkan Chen-xiansheng sebagian darinya.”

Chen Xing berpikir dalam hatinya, Kamu telah mempersiapkannya, jadi kenapa kamu memberi tahuku bahwa itu milik Yang Mulia? Jika kamu dengan santai baru saja mengatakan seseorang, aku juga tidak akan curiga, jadi kenapa kamu menyebutkan raja kehidupan negara, nasib pribadi Sima Yao, dan juga takdir negara? Berpikir seperti itu, dia mengambil kertas itu dan melihatnya.

Melihat bahwa kertas itu hanyalah bagian dari bagan kelahiran, Chen Xing hanya melihatnya dan hampir tidak bisa menghilangkan keterkejutan di matanya.

Pu Yang berkata, “Aku melihatnya sekali, tiga tahun yang lalu. Tapi orang yang rendah hati ini memiliki sedikit bakat dan pemahaman yang dangkal. Sekarang setelah aku bertemu dengan seorang ahli, aku ingin meminta sedikit atau dua nasihat, jadi aku bisa merasa nyaman.”

“Oh  …” Chen Xing mendongak dari kertas, bertukar pandangan penuh arti dengan Pu Yang, dan tiba-tiba, dia mengerti.

Menurut apa yang ditunjukkan pada bagan kelahiran di kertas kuning, Sima Yao tidak akan hidup melebihi usia 40 tahun. Dia akan mati secara tidak wajar karena kesombongannya sendiri di usia 30-an. Dari apa yang terungkap dalam bagan kelahiran parsial ini, Sima Yao akan dapat hidup selama sekitar satu dekade mendatang, tapi dia juga hanya dapat hidup sekitar satu dekade lagi.

“Dengan segala hormat, Yang Mulia, tahun ini, kamu …” tanya Chen Xing.
Sima Yao dua tahun lebih muda dari Xiang Shu dan baru berusia 20 tahun. Dia tersenyum dan menjawab, “Tepat pada waktunya untuk upacara kedewasaan.”8

Chen Xing berpikir bahwa Pu Yang pasti tidak memberi tahu Sima Yao tentang masalah ini. Mungkin, ketika dia pertama kali melihat grafik kelahiran, Pu Yang juga sangat terkejut, jadi, untuk memastikan kebenaran, dia memberikannya pada Chen Xing. Lalu, untuk mencegah Chen Xing berbicara terus terang begitu dia melihat grafik kelahiran, dia memberi tahu dia sebelumnya bahwa ini adalah takdir Sima Yao jadi dia tidak akan mengatakannya dengan keras.

“Yang Mulia … hati-hati, jangan terlalu sombong dan keras kepala.” jawab Chen Xing setelah selesai melihat. “Meskipun tidak pantas bagiku untuk mengatakan ini, tetapi selama Yang Mulia bertindak dengan murah hati, dalam hidup ini, tidak akan ada terlalu banyak bencana.”

Sima Yao tersenyum pada Pu Yang dan berkata, “Ini sebenarnya sama dengan apa yang Guru Negara9, katakan pada Zhen.”

Pu Yang mengangguk, dan dari kata-katanya, dia menyimpulkan bahwa Chen Xing juga sudah melihat apa yang dia lihat, dan dia tidak mengatakan apa-apa lagi. Chen Xing meminta untuk mundur, tapi Feng Qianjun berkata, “Jika orang biasa ini begitu berani, orang biasa ini ingin meminta bantuan, meminta Yang Mulia untuk menganugerahi sebuah pernikahan.”

“Oh?” Sima Yao jelas sudah mendengarnya dari Xie Daoyun dan bertanya, “Gadis dari keluarga Gu itu? Itu bisa dilakukan.”

Feng Qianjun sebenarnya tidak berharap itu berjalan lancar. Nada suaranya langsung tenang, dan dia buru-buru melalukan kowtow dan berterima kasih pada Sima Yao atas kebaikannya dalam menganugerahi pernikahan. Sebagai keluarga terkemuka di Jiangnan, keluarga Gu selalu memandang rendah keluarga Feng yang memiliki uang tapi tidak memiliki pejabat berpangkat. Tapi sekarang, dengan dekrit kekaisaran, Feng Qianjun bisa melamar keluarga Gu. Karena keluarga kerajaan masih berutang pada Bank Xifeng 700.000 tael, mereka juga harus memberinya wajah.

Sima Yao berkata pada Chen Xing lagi, “Chen Tianchi, apakah kamu membutuhkan Zhen untuk menganugerahi sebuah pernikahan?”

Chen Xing: “Ah?”

Sima Yao beralih dari memanggilnya “Chen-xiansheng” menjadi “Chen-Tianchi” dan itu terdengar sedikit lebih intim. Dia tertawa lagi dan berkata, “Jika kamu bersedia mempertimbangkan lamaran Zhen  dengan hati-hati, Zhen benar-benar bisa mempertimbangkan untuk mengakuimu sebagai saudara kandungku 10. Setelah itu, Pangeran Jin yang Agung Zhen harus sejajar dengan Chanyu yang Agung …”

Ketika dia mendengar ini, Chen Xing segera memikirkan Fu Jian dan tidak bisa menahan diri untuk tidak berkata, “Mengapa kalian semua sangat suka mengatur pernikahan untukku? Ini sudah kedua kalinya seorang kaisar ingin bertindak sebagai mak comblang.”

Xiang Shu pada awalnya masih tidak mengerti; dia hanya memberikan tatapan kosong – dan kemudian ekpresinya berubah menjadi sesuatu yang sangat aneh. Sima Yao tertawa terbahak-bahak. Chen Xing selalu tidak memperlakukan Sima Yao sama seperti bagaimana dia memperlakukan Fu Jian, jadi, dia dengan serius berkata, “Aku akan kembali. Belajarlah dengan baik tentang gagasan mengambil kepala Fu Jian dari jarak seribu li. Yang Mulia, meminta izin untuk mundur!”

Ketika mereka keluar dari Istana Taichu, Feng Qianjun masih bersandar di dinding dan tidak bisa menahan tawa. Chen Xing menggertakkan giginya dan berkata, “Berhenti tertawa!”

Feng Qianjun berkata, “Aku akan memberi tahu Qing’er kabar baik ini.”

Begitu Feng Qianjun pergi, suasana antara Chen Xing dan Xiang Shu menjadi canggung. Chen Xing berkata pada dirinya sendiri, “Bagaimana bisa tidak hanya satu tapi dua orang yang begitu suka mengomentari hal-hal yang membosankan. Kaisar kita tidak bisa diandalkan, membuatmu tertawa saat bertemu dengannya …”

“ … Maksudnya jika aku bisa membunuh Fu Jian,” Chen Xing berkata dengan serius, “dia akan memberiku gelar Pangeran dengan Nama Keluarga Berbeda 11. Menganugerahi pernikahan hanyalah sebuah alasan, kau tidak … dan kau juga bukan lagi Chanyu yang Agung. Meskipun orang Han menikah dengan memberi perhatian khusus pada status sosial kedua keluarga, itu hanya … Ai, apa yang aku bicarakan!”

Wajah tampan Xiang Shu benar-benar berubah menjadi sedikit merah. Dia tidak menggerakkan kepalanya dan ingin mengganti topik pembicaraan, tapi Chen Xing kemudian berkata, “Di mana Xiao Shan? Xiao Shan!”

Xiang Shu, bagaimanapun, sudah berbalik. Chen Xing melihat figur punggung Xiang Shu dan tiba-tiba, jantungnya bergejolak tanpa alasan. Tepat ketika dia hendak memanggilnya, Feng Qianjun, yang sudah berbalik dan kembali, menepuk bahu Chen Xing dan berkata padanya, “Tianchi, tiba-tiba aku ingat, besok adalah Dewa Musim Gugur. Apakah kau punya waktu?”

Chen Xing berbalik, dan Feng Qianjun melanjutkan, “Jika kau bebas besok, Xiongdi ingin mencarimu untuk … eer, berbicara.”

Chen Xing berpikir sejenak dan berkata, “Aku belum yakin. Jika besok aku bisa pergi, kita bertemu di rumahmu?”

Feng Qianjun dengan riang berkata, “Oke, aku akan menunggumu sampai ridie. 12

Chen Xing mengucapkan selamat tinggal pada Feng Qianjun dan dengan cepat mengejar Xiang Shu. Dia bertanya, “Mau kemana?”

Xiang Shu menarik begonia di kerah bajunya dan memegangnya di tangannya; jari-jarinya yang ramping memainkan dahan bunga, menyebabkan banyak kelopak bunga terlepas dan beterbangan di udara. Dia menjawab tanpa berpikir terlalu banyak, “Apa kau tidak ingin mencari Xiao Shan? Lewat sini.”

Xiang Shu membawa Chen Xing melewati taman kekaisaran dan ke tempat pelatihan 13. Dia melihat bahwa Xie Daoyun sudah mengganti pakaiannya menjadi pakaian bela diri yang bersih dan memegang pedang dengan kedua tangan; dia berlatih seni bela diri dengan Xiao Shan yang menggunakan sepasang cakar kayu. Penjaga istana mengelilingi mereka dengan erat, dan Chen Xing dan Xiang Shu mengawasi dari luar.

Xie Daoyun mengayunkan pedangnya, tapi Xiao Shan tetap tenang; dalam satu gerakan, dia menjatuhkan pedang Xie Daoyun, membuat penjaga istana bersorak keras.

Xie Daoyun mengambil pedang panjangnya. Dia tidak menyerah dan berkata dengan marah, “Lagi!”

Xiao Shan dengan tidak sabar berkata, “Kau bukan tandinganku! Kau masih ingin mencoba?”

Penampilannya yang sombong itu praktis 10 dari 10 sama dengan Xiang Shu. Chen Xing berpikir, Kalian berdua benar-benar perlu diberi beberapa pelajaran.

“Keterampilan tempur Xiao Shan sangat beragam” Xiang Shu dengan santai berkata. “Mereka semua tidak ortodoks.”

Chen Xing memperhatikan beberapa saat sebelum berkata “Xiang Shu, sebenarnya, aku bertanya-tanya, bagaimana kau bisa begitu kuat?”

Xiang Shu, dengan nada serius yang langka, berkata, “Beberapa orang dilahirkan cocok untuk membaca dan menghasilkan karya sastra, sementara beberapa terlahir dengan bakat bawaan untuk belajar seni bela diri. Apakah ini sulit untuk dipahami?”

Chen Xing selalu merasa bahwa Xiang Shu terkadang terlalu kuat untuk makhluk fana. Mungkin karena seni bela dirinya yang luar biasa sehingga dia terkadang menjadi sedikit mudah tersinggung, atau, mungkin juga karena karakter bawaannya yang agresif dan pemarah sehingga dia hampir bisa mencapai puncak seni bela diri.

“Aku akan menemanimu berlatih,” kata Xiang Shu dengan nada jelas.

Xiao Shan sedang memeluk lengannya, dan ketika dia melihat Xiang Shu datang, dia tanpa sadar mundur beberapa langkah. Dia melihat bahwa Xiang Shu sedang memegang begonia di tangannya dan juga tidak membawa senjata apapun. Dia menghadapi Xiao Shan dengan satu tangan di belakang tubuhnya dan tangan lainnya memegang cabang bunga.

Penonton meledak dalam sekejap. Chen Xing sudah mendengar banyak tentang jenis seni bela diri tertinggi, dengan bunga terbang dan daun yang dipetik yang bisa menyakiti orang, tapi dia belum pernah benar-benar melihatnya sebelumnya. Bunga begonia ini akan hancur hanya dengan satu sentuhan, jadi bagaimana cara memukulnya? Apalagi lawannya adalah Xiao Shan.

“Chen-xiansheng.”

Sementara Xiang Shu dan Xiao Shan sedang bertengkar, seseorang memanggil Chen Xing dari belakang dan dengan sopan berkata, “Bolehkah aku meminjam sedikit waktumu untuk berbicara?”

Chen Xing berpikir dalam hatinya, Tidak bisakah kau menunggu sampai pertarungan selesai sebelum memanggilku? Ketika dia berbalik, dia menemukan itu adalah Pu Yang. Dia tidak punya alternatif selain mengikutinya ke sisi lapangan pelatihan.

Pu Yang mengeluarkan ubin kayu kecil dan dengan kedua tangan, dia dengan hormat menyerahkannya pada Chen Xing. Chen Xing mengenali itu sebagai token Departemen Pengusiran Setan Han Agung. Dia terkejut saat berkata, “Kamu … kamu juga seorang pengusir setan?”

Pu Yang berkata, “Tepatnya, aku tidak bisa dihitung sebagai salah satunya. Nenek moyang orang yang rendah hati ini adalah pemegang buku Departemen Pengusiran Setan Han Agung.”

Chen Xing ingat bahwa ratusan tahun yang lalu, ketika Departemen Pengusiran Setan berada pada puncaknya, penjaga gerbang, pelari suruhan, dan pemegang buku semuanya memiliki tugasnya sendiri. Sementara para pengusir setan ada di mana-mana untuk menaklukkan Yao, orang-orang ini tinggal di departemen untuk mengurus berbagai hal; mereka mirip dengan pegawai negeri di keprajuritan. Untuk bertemu dengan generasi selanjutnya dari Departemen Pengusiran Setan, Chen Xing merasa sangat dekat dengannya dan memberi hormat pada Pu Yang; salam itu segera dibalas oleh Pu Yang sekali lagi.

“Aku tidak menyangka ratusan tahun kemudian, aku masih bisa melihat Pengusir Setan Agung, dan era  Keheningan Menimpa Semua Sihir mungkin juga akan segera berakhir.” Pu Yang menghela napas.

Chen Xing dengan tak berdaya berkata, “Aku tidak bisa memastikannya, bagaimanapun juga, keberadaan Mutiara Dinghai masih sangat tidak diketahui, ne.”

Pu Yang berkata, “Cahaya hati hanya akan muncul kembali ketika qi iblis mendatangkan malapetaka di Tanah Suci; penampilanmu menunjukkan bahwa kita pasti akan menghadapi permainan akhir. Ini hampir waktunya bagi mana di dunia untuk pulih.”

Saat itu, Shifu Chen Xing juga mengatakan hal yang sama. Baili Lun juga merupakan salah satu keturunan dari Departemen Pengusiran Setan. Tanpa diduga, bahkan setelah ratusan tahun berlalu, masih banyak orang dari generasi selanjutnya yang memiliki koneksi ke Departemen Pengusiran Setan di Jiangnan.

Chen Xing bertanya lagi, “Keluargamu saat itu adalah pemegang buku Departemen Pengusiran Setan? Apakah kamu punya informasi?”

Pu Yang dengan serius berkata, “Tepatnya, sekte yang rendah hati ini adalah orang yang keluar untuk mencari nafkah untuk Departemen Pengusiran Setan setelah Keheningan Menimpa Semua Sihir. Saat itu, karena posisinya di Departemen,  Shizu 14 cukup banyak membaca tentang grafik kelahiran, serta teks-teks kuno tentang astrologi dan nasib seseorang. Dia kemudian mencari nafkah dengan meramal nasib orang.”

Chen Xing tahu kemungkinan besar dia ada di sini karena Sima Yao, jadi dia berkata, “Mengenai bagan kelahiran Yang Mulia… Aku melihat hasil yang sama sepertimu, Pu-xiansheng.”

Pu Yang merenung sejenak, lalu bertanya, “Aku tidak tahu apakah kamu, seorang Pengusir Setan yang Agung, dapat mengubah nasib seseorang? Anak ini, Sima Yao, aku melihatnya tumbuh dewasa. Aku benar-benar tidak tahan.”

Chen Xing bergumam pada dirinya sendiri sejenak dan tidak bisa membantu tapi ingin melihat Xiang Shu, membagi perhatiannya. Dia kemudian berkata, “Pu-daren, sebenarnya, karena hal ini ditentukan oleh takdir, secara alami, mustahil untuk diubah. Tidak ada yang bisa aku lakukan untuk membantu.”

Pu Yang sepertinya mengharapkan jawaban ini karena ketika dia mendengar apa yang dikatakan Chen Xing, dia tidak terlihat terlalu kecewa. Pada akhirnya, dia hanya menghela napas dan berkata, “Aku akan merindukannya.”

Chen Xing berkata dengan suara rendah, “Sejujurnya, aku juga pernah mencari cara untuk mengubah takdirku, aku hanya bisa mengatakan bahwa di dunia ini, ada banyak hal yang bisa diubah, tapi ini satu-satunya hal yang tidak bisa diubah. Kalau tidak, aku akan menjadi orang pertama … orang pertama yang menginginkan cara untuk mengubah takdirku?”

Pu Yang tiba-tiba bertanya, “Mengapa demikian?”

Lidah Chen Xing tergelincir, tapi karena dia sudah mengatakannya, dia tidak ingin menyembunyikannya darinya, jadi dia menjawab, “Aku juga tidak memiliki banyak waktu tersisa dan hanya bisa hidup beberapa tahun lagi … Pokoknya, kamu pasti mengerti.”

Xiang Shu dan Xiao Shan sama-sama berhenti bergerak di tempat mereka berdiri di lapangan; Telinga Xiao Shan terangkat.

Xiao Shan tampak agak linglung, tapi Xiang Shu baru saja menyiapkan begonia secara horizontal dan berkata, “Lanjutkan, jangan terganggu.”

Xiao Shan dengan cepat mendapatkan kembali posisinya. Dia mengguncang cakarnya dan bergegas menuju Xiang Shu. Xiang Shu, bagaimanapun, hanya mengerahkan sedikit tenaga dan menyentuh Xiao Shan, meninggalkan cabang bunga di tangannya tanpa dijaga. Begitu dia melihat kesempatan ini, Xiao Shan menerkam ke udara hanya untuk tersandung, dan segera setelah itu, seluruh penonton menjadi gempar.

Xiang Shu melihat jauh ke sisi lapangan, tapi Chen Xing sudah lama pergi entah ke mana; kerumunan itu memblokir pandangannya.

“Masih ingin bertarung?” Xiang Shu bertanya.

Xiao Shan marah. Dia menunjuk Xiang Shu dan berkata, “Aku akan mengalahkanmu cepat atau lambat!”

Xiang Shu berkata dengan nada acuh tak acuh, “Aku menunggu.”

Semua orang mulai bubar pada saat Chen Xing mendengar sorak-sorai dan tepuk tangan. Pu Yang kemudian berkata, “Jika ada sesuatu yang kamu butuhkan, tolong beri tahu aku kapan saja.” Mengatakan demikian, dia membungkuk lagi.

Chen Xing berkata, “Tentang Yang Mulia, aku harus merepotkanmu.”

Pu Yang menjawab, “Kita semua adalah keluarga, tidak masalah. Aku akan berusaha keras untuk meyakinkannya. Oh iya, besok adalah Dewa Musim Gugur, aku ingin tahu apakah Chen-xiansheng punya rencana?”

Chen Xing berkata, “Er … apa yang kamu butuhkan dariku?”

Pu Yang berkata, “Yang Mulia ingin mengobrol denganmu sendirian. Jika kamu tidak memiliki rencana, kamu dapat menemaninya dan Yang Mulia 15 ke Zhongshan untuk mempersembahkan korban kepada para dewa. Tapi kami juga tidak akan memaksamu; kami akan menunggu untukmu di istana sampai weishi.16 Setelah itu, kereta kerajaan akan berangkat.”

Chen Xing mengangguk. “Oke, jika aku pergi, aku akan datang lebih dulu.”

Setelah Pu Yang pergi, Xiang Shu dan Xiao Shan kembali. Xiao Shan berkata, “Chen Xing, apakah kau bebas besok?”

Chen Xing berkata dalam hatinya, Kenapa kalian semua sangat suka mengundangku keluar sendirian? Lalu dia berkata, “Kau juga ingin pergi ke Festival Dewa Musim Gugur?”

Xiao Shan berkata, “Kau ingin membawaku ke festival?”

Chen Xing ragu-ragu. “Itu … aku akan melihat dulu ba? Jika pada weishi aku belum datang, kau tidak perlu menungguku.”

Xiao Shan tampak seolah-olah dia sedikit tidak mau, tapi setelah kalah dari Xiang Shu, dia juga merasa tidak cukup baik untuk bersikeras, jadi dia hanya menganggukkan kepalanya.

Pada saat mereka kembali ke kediaman Xie, Xie An juga sudah kembali. Saat semua orang makan malam, Chen Xing memandang Xiang Shu dari waktu ke waktu. Dia merasa bahwa setelah mereka kembali dari istana hari ini, Xiang Shu menjadi sedikit linglung. Semua orang sudah mengajaknya pergi ke festival; Xiang Shu adalah satu-satunya yang tidak mengatakan apa-apa tentang itu, dia juga tidak memberikan petunjuk tentang pergi ke festival bersama besok.

“Besok adalah tanggal 17 Bulan ke-8 Bulan Lunar,” kata Xie An pada Chen Xing.

En, 17 dari Bulan Lunar ke-8.” Chen Xing tiba-tiba teringat, tanggal 17 Bulan ke-8, bukankah itu hari ulang tahunku? Dewa Musim Gugur tahun ini sangat tepat waktu.

“Kau tidak memiliki apa pun yang ingin kau katakan?” Chen Xing tiba-tiba bertanya pada Xiang Shu.

Xiang Shu melirik Chen Xing dengan tatapan yang tidak bisa dijelaskan.
Xie An bertanya, “Bagaimana pertemuan dengan Yang Mulia hari ini?”

Chen Xing memilih beberapa poin penting dan menyampaikannya. Xiang Shu sudah tahu semua tentang itu, jadi dia setengah mendengarkan sebelum dengan tidak sabar bangun dan berkata, “Aku pergi.”

Xie An menghela napas beberapa kali dan berkata, “Soal dikirim dalam delegasi, aku akan memikirkan cara yang lebih baik. Aku akan memberimu hasilnya setelah festival Musim Gugur, jadi jangan terburu-buru melakukan perjalananmu,”

Chen Xing mengeluarkan suara “En“.

Xie An meregangkan tubuhnya dan berkata lagi, “Xiao Shidi, besok adalah Festival Dewa Musim Gugur, apakah kamu sudah membuat rencana?”

Chen Xing: “???”

Xie An berkata, “Jika kamu memiliki waktu luang, mungkin kita bisa bicara sendiri? Aku ingin membawamu ke suatu tempat.”

Chen Xing: “Tidak bisakah kalian semua membuat janji bersama? Mengapa semua orang bersikeras mengajakku pada festival Dewa Musim Gugur?”

Xie An tertawa. “Ah? Siapa lagi? Shixiong hanya dengan santai bertanya, kalau kamu tidak datang, pada sore hari setelah mempersembahkan korban kepada para dewa, aku akan pulang dan menemani menantu perempuanku.”

Chen Xing harus menjawab, “Jika aku datang, aku akan mencari Shixiong setelah weishi.”

Setelah setuju, Xie An dengan riang mengangguk, dan Chen Xing kembali ke kamarnya. Dia melihat bahwa Sima Yao sudah mengirim orang untuk mengiriminya pakaian baru dan beberapa peralatan berharga; itu pasti hadiah terima kasih karena sudah memecahkan masalah di Kuaiji. Chen Xing merasa sangat lelah dan berbaring untuk tidur, tapi pikirannya penuh dengan Xiang Shu di siang hari.

Chen Xing memegang selimut itu, sedikit tertekan.

Dia ingin bangun dan berbicara dengan Xiang Shu, tapi berbicara tentang apa? Itu selalu sama, dan mereka juga bertemu setiap hari, mengobrol ringan tanpa arti.

Chen Xing : “AAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!” Berteriak, “AKU AKAN GILA!”

Hari-hari ini, dia memikirkan pertemuan pertamanya dengan Xiang Shu. Pergi ke Chang’an, ke Chi Le Chuan, lalu ke Jiangnan, Chen Xing sudah menjadi semakin sadar akan perasaannya yang tidak jelas dan ambigu terhadap Xiang Shu, serta alasan dia memiliki dorongan terus-menerus yang membuatnya bisa begitu saja ‘Aku tidak ingin mengganggu Xiang Shu.’

Pada hari-hari biasa, Xiang Shu pada dasarnya sama sekali tidak ingin berbicara baik dengannya; hanya ketika mereka bertengkar barulah Chen Xing jelas merasa bahwa pria ini sangat memedulikannya.

Aku pasti menyukainya. Chen Xing, memegang selimut, duduk dan sangat gelisah, di dalam hati berkata, “Apa yang harus aku lakukan? Aku harus mengendalikannya.

Tidak, aku harus melupakannya,” kata Chen Xing pada dirinya sendiri. Lusa, hidupku hanya tinggal dua tahun lagi, apa yang bisa kulakukan?

Selain itu, Xiang Shu juga tidak akan peduli denganmu ba! Jangan membayangkan kasih sayangmu akan dibalas!

Saat bangun keesokan harinya, matahari sudah terbit setinggi tiga batang bambu 17. Chen Xing berganti ke pakaian barunya di depan cermin. Itu adalah gaya paling populer di Jiangnan, “Gaun Bunga Ekor Berkibar” 18 Chen Xing dengan hati-hati melihat dirinya di cermin dan berpikir, aku juga sangat sopan dan elegan, ma.

Ketika dia akan keluar, dia menyadari masalahnya sekali lagi. Feng Qianjun, Xiao Shan, Sima Yao, dan Xie An semuanya mengajaknya keluar pada saat yang bersamaan, dan dia masih tidak tahu harus berpikir apa tentang Xiang Shu. Hari festival sudah tiba; dunia luar penuh dengan suasana ceria, dan harum bunga memenuhi udara.

“Dengan siapa aku harus menghabiskan waktu di festival ini?” Chen Xing benar-benar tidak yakin.

Dia hanya ingin mencari Xiang Shu, tapi Xiang Shu jelas tidak mengatakan apapun kemarin. Chen Xing memikirkannya berulang kali, dan terjadilah perang antara manusia dan surga di dalam hatinya. Di satu sisi, dia tidak ingin memikirkannya, tapi di sisi lain, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak berjalan menuju ke arah kamar Xiang Shu.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Sebuah istilah yang digunakan dalam Buddhisme yang berarti ‘posisi kebangkitan’. Dalam berbagai bentuk ajaran Buddha, diyakini bahwa bodhimanda adalah tempat yang suci secara spiritual, atau kondusif untuk meditasi dan pencerahan.
  2. LOL; Ini berguna untuk pertumbuhan rambut.
  3. Chen Xing tidak sepenuhnya mengutipnya, tapi kalimat aslinya berasal dari Seni Perang Sun Tzu.
  4. Pejabat Jin yang hidup sekitar 270-340.
  5. Aslinya adalah IUIRIE. Aku rasa secara harfiah berarti ‘sungai dan gunung’ tetapi itu juga bisa menjadi kiasan untuk ‘negara’, aku mencoba membuatnya tepat empat kata LOL
  6. Singkat cerita, itu sebagian besar karena kekuatan mereka seimbang dan keluarga kerajaan Sima terus bergantung pada keluarga Wang untuk melakukan apa pun saat itu.
  7. Adalah kombinasi dari tahun, bulan, hari, jam, batang surgawi dan cabang duniawi seseorang untuk tujuan astrologi.
  8. Upacara ini terjadi ketika seseorang mencapai usia 20 tahun, dan selama upacara, orang tersebut mendapatkan nama kehormatan.
  9. Adalah gelar kehormatan yang diberikan oleh Kaisar kepada tuan yang dihomati.
  10. Uh …. Itu seperti terikat oleh sumpah sebagai saudara.
  11. Adalah gelar yang diberikan oleh Kaisar untuk mereka yang bukan keturunan bangsawan tetapi dinamai karena jasa mereka.
  12. 13:00-15:00 waktu modern.
  13. Guru Leluhur, bisa jadi pendiri atau hanya guru dari orang tua seseorang.
  14. Her Majesty (Ratu)
  15. Sinonim dari ridie, 13.00-15.00.
  16. Sekitar jam 08.00-09.00
  17. Gaya pakaian yang populer secara historis selama Dinasti Jin.
Subscribe
Notify of
guest
1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
ichaable (@dazaisanwlx)

♡\( ̄▽ ̄)/♡