Penerjemah: Keiyuki17

“Dia benar-benar tidak bisa memaksa dirinya untuk duduk dan melihat orang-orang yang hidup dan bernafas dibantai dengan kejam tepat di depannya.”


Peringatan Konten: persalinan dan umpatan terkait


Dunia gelap gulita, dan qi iblis mengepul di sekitar mereka, menelan langit dan bumi.

“Ada… desa di depan.” Li Jinglong menunjuk ke depan.

A-Tai dan Ashina Qiong berada di setiap sisinya, dan lengan Li Jinglong tersampir di bahu mereka saat mereka bertiga terhuyung ke depan.

“Lu Xu! Apa kau masih belum menemukan kuda?” Teriak Ashina Qiong.

Tujuh lubang1Mata, telinga, mulut, hidung. Li Jinglong semuanya berdarah, dan busa berdarah terus keluar dari mulutnya. Mereka berdua pada dasarnya menyeretnya. A-Tai bertanya, “Bagaimana kau tahu…bahwa ada sebuah desa di sini…”

“Di tepi Sungai Kuning, Hongjun… dan aku… naik perahu lewat sini… kembali pada hari…”

“Jangan bicara dengannya, A-Tai,” kata Ashina Qiong. “Dia semakin parah.”

“Kau harus membuatnya tetap terjaga,” kata A-Tai, setengah menggendong Li Jinglong bersama. “Kalau tidak, jika dia kehilangan terlalu banyak darah, dia akan tertidur dengan sangat cepat… “

“Aku bisa… bertahan…” Napas Li Jinglong sudah sangat lemah.

“Lu Xu!” Teriak Ashina Qiong.

Lu Xu sedang berdiri di luar sebuah desa terpencil yang ditinggalkan. Pada titik tertentu, seluruh desa sudah rata dengan tanah. Mereka dikelilingi oleh kerangka yang hangus dan menghitam, dan banyak dari kerangka itu sudah berubah menjadi abu. Perahu-perahu itu compang-camping dan rusak, ditambatkan di sisi Sungai Kuning, dan atap yang runtuh sudah dibakar dengan nyala api yang begitu panas sehingga mengkristal dan terfragmentasi.

Ashina Qiong: “…”

A-Tai: “…”

Mata Li Jinglong berdarah, jadi dia tidak bisa melihat apapun. Lubang hidungnya juga dipenuhi dengan aroma darah. Dia bertanya, “Ada apa… pinjam seekor kuda… dan kembali ke Chang’an… “

Keduanya menurunkan Li Jinglong. A-Tai menyusul Lu Xu dan mengamati desa ini, bertanya, “Apa yang terjadi?! Siapa yang membakar tempat ini?”

Sebenarnya ada monster yang menakutkan di kamp An Lushan. A-Tai dan Ashina Qiong merupakan pengguna api yang berpengalaman, namun mereka belum pernah melihat sihir yang mengerikan seperti itu. Jika ada orang di dunia ini yang bisa meruntuhkan desa ini dengan satu semburan api, dan bahkan membakar rumah dan atap menjadi abu, itu adalah dewa api Zoroastrian yang turun ke bumi. Bahkan jika A-Tai menggunakan Cincin Api Sucinya dan mengeluarkan sihirnya dengan sekuat tenaga, dia tidak akan mampu menciptakan panas setinggi itu dalam waktu sesingkat itu.

Lu Xu berdiri di depan sebuah rumah yang roboh, sebuah cahaya memancar dari telapak tangannya.

Suara Li Jinglong bergetar. “Cepat… tunggu apa lagi?”

A-Tai perlahan mendekati rumah itu, hanya agar Lu Xu segera menutup tangannya di sekitar cahaya di telapaknya. A-Tai bertanya, “Lu kecil, apa yang kau lihat?”

Lu Xu tidak berbicara. Dia tidak bisa berhenti menangis.

Seketika, gelombang kengerian melanda tubuh A-Tai. Dia perlahan mengulurkan tangannya dan membiarkannya bersinar, menerangi reruntuhan ini-

– Di tengah puing-puing, cambuk panjang tergeletak di tanah. Cambuk panjang itu adalah senjata yang ditinggalkan Turandokht.

Di bawah dinding yang sudah terbakar menjadi abu tergeletak beberapa tulang yang hangus dan menghitam.


Saat fajar menyingsing, dunia diselimuti kegelapan.

Segera setelah para pemberontak menyerbu Jalur Tong, mereka sudah memperlakukannya seperti tidak ada yang tersisa untuk melawan mereka. Mereka membakar dan membantai, menjarah dan merusak, membunuh orang dan menyalakan api, menghancurkan semua desa di sepanjang jalan. Bahkan ada orang-orang Hu yang mengejar orang-orang Han, membantai mereka karena kegembiraan yang kejam. Hongjun, dengan pisau lempar di tangannya, melewati satu kejadian, dan dia menjatuhkan musuh dari kudanya. Serigala Abu-abu menerobos masuk, dan mereka berdua menerobos pengepungan pertama yang sudah dilakukan musuh, menuju ke barat seperti yang mereka lakukan.

“Kenapa ada begitu banyak dari mereka?!” Hongjun baru saja melewati jalur militer sebelum lebih banyak pasukan musuh yang tersembunyi datang menyerang mereka, dan teriakan perang memenuhi udara.

“Mereka tidak dalam kelompok yang sama!” teriak Serigala Abu-abu. “Berhati-hatilah dengan panah!”

Saat fajar menyingsing, Hongjun sangat kelelahan, tapi dia tidak memiliki pilihan selain menaikkan Cahaya Suci Lima Warnanya untuk memblokir panah nyasar agar tidak mengenai Serigala Abu-abu.

Mereka bertabrakan dengan kelompok pemberontak lain, dan Serigala Abu-abu berkata, “Bawahan Shi Siming!”

Di sebelah barat Jalur Tong, tanah di Guanzhong sudah jatuh ke dalam kobaran api perang dan sudah menjadi wilayah pemberontak An Lushan. Saat Hongjun tiba di sebuah desa, dia melihat pasukan pemberontak yang tak terhitung jumlahnya sedang menjarah desa itu.

“Kita mendekati garis depan!” Serigala Abu-abu berteriak. “Haruskah kita mengurus mereka? Atau haruskah kita menerobos masuk?”

“Bagaimana menurutmu?!” Tanya Hongjun.

“Jika kau mau, maka aku akan melakukannya!” jawab Serigala Abu-abu.

Hongjun menjawab, “Aku mau!”

Dia benar-benar tidak bisa memaksa dirinya untuk duduk dan melihat orang-orang yang hidup dan bernafas dibantai dengan kejam tepat di depannya, dan dia serta Serigala Abu-abu menyerbu ke desa di kaki gunung itu. Dengan jungkir balik, Serigala Abu-abu kembali menjadi wujud Mo Rigen, dan dia serta Hongjun melompat ke atap. Mo Rigen menarik Busur Gerhana Bulannya, dan Hongjun mengeluarkan pisau lemparnya, keduanya menebas para pemberontak seperti gandum di bawah sabit besar.

Dengan keadaan sekarang, tak satu pun dari mereka peduli tentang aturan untuk tidak menggunakan sihir mereka pada manusia. Selama keduanya melihat pasukan pemberontak, keduanya akan membunuh mereka. Musuh mereka semua adalah manusia, jumlahnya kurang dari dua ratus, dan setelah melihat betapa kuatnya para exorcist, mereka berpencar di depan keduanya. Hongjun kemudian menikam dengan pisau lempar, dan gelombang embun beku menyapu desa, memadamkan api yang berkobar.

“Dewa! Dewa!”

Para penduduk, dengan keluarganya di belakangnya, berlutut dan melakukan kowtow tanpa henti pada mereka berdua yang berdiri di atas atap. Beberapa dari mereka kemudian mulai memohon Hongjun dan Mo Rigen untuk merapal mantra untuk menghidupkan kembali orang mati.

“Dewa! Aku mohon, tolong selamatkan istriku!”

“Dewa!”

“Aku tidak bisa menyelamatkan mereka, aku tidak bisa menyelamatkan mereka!” Teriak Hongjun, melompat turun dan membelah kerumunan. “Pergi, cepat! Tinggalkan tempat ini! Pergilah ke barat!”

Para pemberontak pasti akan datang lagi, dan mereka tidak akan mudah untuk dihadapi setelahnya. Mo Rigen mengamati sekeliling mereka, dan setelah melihat bahwa pasukan yang tewas tergeletak semuanya adalah manusia, dia berkata pada Hongjun, “Kita mungkin sudah meningkatkan taruhannya kali ini. Mereka mungkin akan mengirim yaoguai untuk mengejar kita.”

Saat Hongjun membunuh orang-orang, tangannya tidak berhenti bergetar. Bahkan suaranya bergetar saat dia berbicara sekarang. “Para pemberontak membantai penduduk dengan bilah di tangan mereka, jadi kita menggunakan Pisau Lempar Pembunuh Abadi dan Tujuh Panah Paku untuk membunuh mereka… juga bisa dianggap membalaskan… dendam. Aku benar-benar tidak bisa hanya berdiri saja dan melihat mereka mati.”

Mo Rigen menjawab, “Ayo pergi, mari gunakan waktu kita sebaik-baiknya. Kita hampir sampai ke Chang’an sekarang.”

Hongjun mengangguk, tapi warga di desa tersebut tidak mau membiarkan mereka pergi. Ada orang-orang dengan lengan patah dan kaki patah, mereka memeluk mendiang orang yang mereka cintai, dan udara dipenuhi isak tangis saat mereka memohon Hongjun dan Mo Rigen untuk menghidupkan kembali yang sudah tiada, atau untuk mengobati luka besar mereka.

“Aku tidak bisa menyelamatkan mereka,” kata Hongjun pada mereka, keluar dari kerumunan. “Aku tidak tahu cara menghidupkan kembali yang mati, juga tidak punya obat ajaib!”

Sebelum mereka pergi, Hongjun pada dasarnya sudah menyerahkan semua obatnya pada Lu Xu. Sekarang, yang bisa dia lakukan hanyalah menyaksikan tangisan kesakitan yang terluka parah dari tengah genangan darah tempat mereka berbaring, berjuang saat mereka menunggu kesimpulan akhir: kematian.

“Ada seorang wanita hamil- yang akan melahirkan-“

“Itu sesuatu yang bisa kita lihat,” kata Hongjun.

Tapi Mo Rigen memprotes, “Jangan pergi melihat-lihat. Kau harus mencari tempat untuk istirahat sebentar.”

Hongjun memikirkan Turandokht yang sedang hamil. Setelah temannya sendiri hamil, dia menjadi sangat sadar akan perasaan seorang ibu. Ditambah, akan lebih baik jika dia bisa menyelamatkan hidup seseorang.

“Itu tidak akan menunda kita,” kata Hongjun. “Kita juga harus minum air dan makan. Di mana wanita hamil itu?”

Seorang pemuda buru-buru membawa Hongjun ke kamarnya. Dari dalam ruangan gelap itu terdengar tangisan pedih seorang wanita, yang menyayat hati mereka saat mendengar jeritan kesakitannya yang tak tertahankan.

“Bajingan- Tegla, kau bajingan-“

Di kamar yang gelap, Turandokht berbaring di tempat tidur sambil berteriak kesakitan. Segera setelah dia melihatnya, wajah Hongjun memucat, dan dia buru-buru berlari, berteriak, “Gen-ge! Gen-ge! Tidak bagus! Ini Saozi!”

Mo Rigen: “…”

Tidak peduli siapa yang mereka temui, tidak ada yang bisa dibandingkan dengan keterkejutan yang mereka rasakan saat melihat Turandokht di desa ini. Ratapan Turandokht tiba-tiba berhenti, dan dia bertanya, terengah-engah, “Hongjun? Serigala Besar? Bagaimana bisa itu kalian berdua?”

Mo Rigen masuk ke kamar, dan tanpa sepatah kata pun, segera berlutut dan melakukan kowtow pada pemuda itu sebagai ucapan terima kasih.

“Ini … Kalian berdua, tolong bangun,” kata pemuda itu sebagai tanggapan, sedikit bingung harus berbuat apa. “Ini adalah hal yang akan dilakukan siapa pun. Dokter terbunuh, jadi aku benar-benar tidak tahu harus berbuat apa… “

Turandokht meratap, “Aiya, aku sekarat karena rasa sakit ini- di mana Tegla? Di mana Tegla?!”

“Hongjun!” Di samping Turandokht, seekor ikan mas yao tiba-tiba muncul, berteriak, “Kau kembali!”

Pemuda itu segera memekik ketakutan. “Ikan mas bisa berbicara!”

Ruangan itu penuh dengan kekacauan. Turandokht meratap, ikan mas yao berteriak, dan pemuda itu begitu ketakutan hingga wajahnya seputih kapur. Hongjun segera membuat keputusan dan berteriak, “Kalian semua, diam!”

Ruangan itu langsung hening. Turandokht menggertakkan giginya melawan rasa sakit, mengeluarkan erangan pelan.

“Saozi, teruslah berteriak,” kata Hongjun buru-buru. “Aku tidak menyuruhmu.”

“Aiya- aku akan mati-” Turandokht kemudian mulai berteriak dalam bahasa Persia, bergantian antara berteriak dan memaki. Semua yang dia teriakkan ada hubungannya dengan “Tegla, Tegla”.

Mo Rigen segera berkata, “Pergilah merebus air. Sudah berapa lama dia merasakan sakit? Hongjun, apakah kau tahu cara membantu persalinan?”

Hongjun: “Aku tidak… “

“Baru saja, begitu kau mendengarnya, kau berlari masuk! Kupikir kau tahu cara membantu persalinan!” Kata Mo Rigen.

“Aku tidak tahu cara membantu persalinan, tapi aku tahu cara memeriksa wanita hamil!” Hongjun meratap.

Ikan mas yao menyeruak. “Dia sudah kesakitan selama tiga shichen sekarang!”

“Sudah berapa bulan?” Tanya Mo Rigen.

“Hampir sembilan,” Turandokht mengerang.

Saat Hongjun dan Mo Rigen meninggalkan Jalur Tong, Turandokht sudah mulai menunjukkan tanda-tanda akan melahirkan, perutnya mulai membengkak. Perjalanan mereka ke sana dan kembali memakan waktu lebih dari sebulan. Menghitung waktu yang sudah berlalu, meski kehamilannya belum cukup hitungan, itu juga tidak akan dianggap sebagai kelahiran dini.

Dahi Mo Rigen dipenuhi keringat, dan dia berkata, “Saozi, aku minta maaf. Tidak ada dokter di sini, jadi aku harus…”

“Cepat-” Ratap Turandokht. “Apa pun yang ingin kau lakukan, lakukan saja! Cepat dan singkirkan gangguan iblis ini dariku …”

Mo Rigen: “Hei nak, rebus air. Hongjun, tetaplah di sini, pindahkan beberapa zhengi ke Dimei untuk melindungi meridian hatinya.”

Hongjun: “Gen-ge, apa kau tahu cara membantu persalinan? Itu bagus!”

Mo Rigen: “Kurasa… itu bisa dihitung.”

Wajah Turandokht pucat pasi. “Serigala besar, apa kau pernah membantu persalinan seseorang sebelumnya …”

Mo Rigen menjawab, “Aku pernah membantu persalinan kuda dan domba sebelumnya.”

Turandokht: “…”

Hongjun: “…”

Mo Rigen berkata pada Hongjun, “Tolong bantu sedikit, air ketubannya sudah pecah.”

Hongjun buru-buru mengangguk, sebelum dia menekan pergelangan tangan Turandokht, memberinya zhenqi. Erangan Turandokht berangsur-angsur berhenti. Hongjun ingat apa yang tertulis dalam teks medis, dan dia berkata, “Zhao Zilong, pergi ke kedai obat di desa dan temukan beberapa ginseng.”

Ikan mas yao memantul keluar pintu. Hongjun terus memberikan Turandokht zhenqi, hanya untuk menemukan bahwa dia sudah berlatih semacam teknik sejak dia masih kecil, karena kekuatannya dan seni Zoroastrian A-Tai tampaknya berasal dari sumber yang sama, dan keduanya sebenarnya tampak sedikit mirip dengan Cahaya Suci Lima Warnanya. Saat dia bertukar untuk menggunakan Api Sejati Phoenix, itu berhasil.

“Saozi, zhenqi mu sangat melimpah,” kata Hongjun. “Jangan khawatir, kau akan berhasil melahirkan.”

“Ah… kau memujiku?” Turandokht mengerang. “Tapi aku biasanya tidak melatih keterampilan bela diri, dan Tegla selalu memarahiku karena malas…”

Mo Rigen berkata, “Tunggu sebentar lagi. Bersabarlah.”

Turandokht berkata pada Hongjun, “Ya Tuhan, Hongjun, kau tidak boleh melahirkan anak seumur hidupmu …”

Hongjun terbagi antara tertawa dan menangis. “Aku tidak bisa melahirkan mereka. Aku laki-laki.”

Ikan mas yao menemukan beberapa ginseng dan kembali. Hongjun memotongnya menjadi irisan dan menyuruh Turandokht menyimpannya di mulutnya. Keduanya sangat gugup hingga gemetaran, dan Mo Rigen berkata, “Beri dia sedikit lagi.”

“Itu sudah cukup,” kata Hongjun. “Jika aku memberinya seteguk penuh, akan terlalu mudah baginya untuk tersedak.”

“Di mana Tegla bajingan itu …” kata Turandokht. “Aku akan menghajar kepala jalangnya!”

Keduanya: “…”

“Bagaimana kalian berdua bisa tertinggal?” Tanya Hongjun pada ikan mas yao.

Ikan mas yao memberi isyarat dan melambai saat berbicara. Setelah beberapa saat, pemuda itu, yang sudah merebus air di luar, masuk kembali, dan dia menambahkan beberapa hal. Baru pada saat itulah keduanya mengetahui bahwa Turandokht dan ikan mas yao baru saja bertemu satu sama lain belum lama ini.

Hampir setengah bulan yang lalu, Li Jinglong menyuruh Gao Xianzhi mengirimkan pasukan untuk mengawal Turandokht kembali ke Chang’an. Namun sangat disayangkan, selama Pertempuran Luoyang, kehamilan Turandokht terganggu oleh aliran energi vena bumi, dan bayinya berkembang lebih cepat dari biasanya. Perutnya tumbuh lebih besar dari hari ke hari, dan tampak sangat jelas. Sekitar setengah jalan, dia mulai merasa ada sesuatu yang tidak beres.

Jalannya bergelombang, dan para prajurit takut memikul tanggung jawab apa pun. Turandokht juga tidak tahan, dan dia sering menghentikan perjalanannya. Sepanjang jalan, mereka berhenti di sebuah desa kecil dan menemukan perahu yang akan membawa mereka ke Chang’an, karena tidak ada lagi yang berani membawanya naik kereta kuda.

Ikan mas yao, di sisi lain, sudah mengarahkan jingwei, hanya untuk akhirnya jatuh dalam pertempuran sengit di depan Jalur Tong. Saat terbangun, ia menemukan bahwa tidak ada lagi orang di medan perang, dan Li Jinglong serta yang lainnya juga sudah menghilang. Ia mencari-cari sebentar, sebelum melompat ke Sungai Kuning dan berenang ke hulu. Saat sampai di darat, tiba-tiba terlihat pasukan pemberontak menyerbu dan membantai sebuah desa.

Secara kebetulan, Turandokht dan kelompok prajurit itu sedang menunggu perahu di desa yang sama. Begitu para pemberontak tiba, para prajurit yang melindungi Turandokht segera melarikan diri. Turandokht nyaris tidak berhasil mengayunkan cambuknya dan mencambuk beberapa pemberontak sampai mati. Kemudian, lebih banyak lagi pemberontak dan binatang yao datang berdatangan…

Hongjun: “…”

Punggung Mo Rigen dipenuhi keringat dingin hanya karena mendengarkan ini.

Ikan mas yao berkata, “Lalu, setelah melihat bahwa benar-benar tidak ada pilihan lain, aku membiarkan Kakak perempuan menggunakan sisik nagamu.”

“Apa ia datang?” Tanya Hongjun.

Ikan mas yao menjawab, “Yang datanag adalah si buta, dan dengan liar ia menyemburkan nafasnya. Ia benar-benar buta! Ia bahkan hampir membakar kami berdua sampai mati! Ia akhirnya membakar seluruh desa!”

Hongjun: “Itu adalah Ying Huo.”

Mo Rigen bertanya, “Di mana naga itu?”

“Setelah selesai membakar tempat itu, ia kembali,” kata ikan mas yao.

Hongjun: “Ia tidak mengatakan apa-apa padamu?”

Ikan mas yao: “Ia bahkan tidak memperhatikanku.”

Turandokht mulai mengerang. “Sungguh … pada saat hidup atau mati seperti itu, kami berhasil melewatinya… berkat Zilong-ge yang bisa diandalkan …”

Mo Rigen: “…”

Ikan mas yao memiliki harapan yang sangat tinggi untuk ingin lebih dekat secara pribadi dengan raja naga. Tapi, ternyata, Ying Huo buta sejak awal, dan setelah menghembuskan nafasnya ke mana-mana, yang hampir membakarnya serta Turandokht sampai mati. Untungnya, Turandokht sudah menyeret ikan mas yao bersamanya saat mereka terhuyung-huyung menjauh dari desa. Hari itu, ikan mas yao menemukan gerobak sapi di pinggir jalan. Sapi itu sudah berada beberapa li jauhnya, mengunyah rumput tanpa peduli seolah-olah tidak tahu apa yang sudah terjadi. Ikan mas yao kemudian mengangkat sapi itu dan membawa Turandokht bersama saat mereka menuju ke barat. Dunia sudah menjadi gelap saat itu, dan sulit untuk mengatakan kapan matahari terbit dan terbenam, karena semua awan gelap memenuhi langit. Delapan ratus li Qinchuan tampaknya diselimuti malam tanpa akhir, dan ikan mas yao sudah menyimpang dari arah di mana Chang’an berada. Mula-mula ia menuju ke selatan, tapi saat hendak berbelok ke barat, Turandokht mulai merasakan kontraksi.

Saat itulah seorang penebang kayu dari desa keluarga Wu menemukan mereka, dan dia membawa Turandokht kembali. Perut Turandokht sudah keroncongan karena lapar saat itu, dan ikan mas yao tidak berani berbicara, menyusut ke sisi Turandokht. Keduanya kemudian dibawa ke sini.

“Wanita kecil ini berkata …” penebang kayu muda itu berkata, “ini adalah tradisi di kampung halamannya, untuk membawa ikan mas bersamanya, agar Dewa Ikan Mas yang Agung menjaganya dan memastikan bahwa dia tidak akan menderita penyakit atau rasa sakit apa pun dan berhasil dalam kelahirannya. Aku tidak tahu bahwa itu adalah yaoguai… mereka berdua menjebakku.”

“Aku bukan yaoguai!” ikan mas yao memprotes, sebelum diam dan melanjutkan, “Aku akan berubah menjadi naga.”

Sisik naga sudah digunakan, dan raja naga juga tidak memperhatikannya, selain hampir mengubahnya menjadi ikan bakar. Ikan mas yao tidak bisa menahan nafas.

Turandohkt mengerang, “Aku masih punya satu di sini… Ini, kau bisa memilikinya.. Lagi pula aku belum membutuhkannya sekarang…”

Ikan mas yao berkata, “Kau harus menyimpannya, sungguh.”

Turandohkt mulai merasakan sakit sekali lagi, dan dia mulai menangis. Mo Rigen berkata, “Kau bisa mengejan sekarang, saozi. Kau akan bisa melahirkan sebelum matahari terbit. Sekarang, dorong dengan kuat!”

Turandohkt mulai berteriak lagi, “Tegla! Kau bajingan tak berperasaan! Tahukah kau betapa aku harus menderita demi dirimu-“


KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

This Post Has One Comment

  1. Al_qq

    Waaahh Tegal kecil bakal join chp depaaaan

Leave a Reply