“Tangannya mengepal dengan sangat erat, seolah-olah dia takut kehilangannya.”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Saat langit cerah, Hongjun sekali lagi membuka matanya. Dia sudah memulihkan semua energinya. Selimutnya terasa hangat, seolah-olah seseorang telah tidur di sana; aroma Li Jinglong masih ada di bantal yang ada di sisinya, dan di samping bantal itu ada sebuah cabang bunga prem, yang memancarkan aroma ringan.

“Zhao Zilong.” Hongjun duduk, memegang bunga prem itu saat dia bertanya, “Apa kau yang memetik ini untukku?”

Baskom itu kosong.

“Di mana ikan itu?” Hongjun berdiri dan melihat sekeliling, hanya untuk mendengar Li Jinglong dan Mo Rigen berbicara dengan nada gelisah tidak terlalu jauh darinya.

Dia mengganti pakaiannya menjadi pakaian bela diri, takut mereka berdua berkelahi, tapi saat dia tiba di aula, dia segera berteriak dengan keras.


A-Tai mengenakan jubah bulu yang mewah saat dia memegang Kipas Angin Dewa Biru di tangannya, dengan gembira mengobrol dengan Li Jinglong dan Mo Rigen. Ikan mas yao, yang berbaring miring di atas meja, terjatuh beberapa kali, mendengarkan dengan gembira. Di aula, di belakang A-Tai berdiri seorang pemuda Tujue. Kulitnya gelap, rambutnya acak-acakan, dan dia mengenakan pelindung kulit dengan beberapa pisau lempar yang diikatkan ke ikat pinggangnya.

Hongjun awalnya berpikir bahwa A-Tai akan berteriak keras “Hai mie hou bi”, tapi dia tidak menyangka bahwa mereka semua justru akan diam sejenak.

“A-Tai!”

“Hongjun,” jawab A-Tai, bertentangan dengan perilaku normalnya. Dia mulai tersenyum, kegembiraan dari sebuah reuni muncul dalam tatapannya.

Beberapa napas kemudian, dia berteriak keras “Hai mie hou bi” saat dia maju untuk memeluk Hongjun dengan erat.

Hongjun tidak menyangka bahwa A-Tai benar-benar akan datang, dan untuk sesaat, dia begitu diliputi emosi sampai dia tidak tahu harus berkata apa. Akhirnya, dia berhasil mengatakan, “Kau datang! Kau benar-benar datang!”

A-Tai tersenyum. “Karena Departemen Eksorsisme sedang dalam kesulitan, bagaimana mungkin aku tidak datang? Hongjun, ini adalah saudaraku yang baik, Ashina Qiong. Kalian berdua harus saling mengenal satu sama lain, kalian sama-sama bermain dengan pisau lempar.”

As-salam,” kata pemuda Tujue itu, menekan satu tangannya ke sisi kiri dadanya saat dia menyapa Hongjun, yang berarti “Halo”. Hongjun bergegas membalas salamnya dengan menangkupkan tangannya.

Li Jinglong berkata, “Sekarang, kita hanya kekurangan Yongsi, untuk berkumpul secara lengkap.”

“Dia berada terlalu jauh,” kata A-Tai. “Aku menyarankan agar kita bergerak terlebih dulu dan tidak menunggunya. Kita bisa meninggalkan surat untuknya.”

Ternyata, sebulan yang lalu, A-Tai sudah mengambil surat penunjukan dan mengumpulkan pasukan lama melalui rute Wusun kuno. Tapi setelah menetap selama dua puluh hari atau lebih, dia menerima kabar bahwa Li Jinglong meminta sebuah karavan untuk membawanya. Saat itu juga, dia segera berangkat, kembali ke Hexi.

Ada beberapa hal mengejutkan, alamat yang diberikan Qiu Yongsi pada mereka untuk mengirim surat adalah sebuah kediaman di pegunungan dekat Danau Barat, dan setelah surat itu tiba, mereka harus menunggu surat itu sampai padanya. Bahkan jika Qiu Yongsi terbang, dia tidak akan bisa tiba sebelum musim semi yang akan datang.

“Setiap orang yang datang diperhitungkan,” kata Li Jinglong. “Sekarang kita memiliki dua anggota yang lebih kuat, dan aku jauh lebih lega.”

“Kalian lihatlah,” jawab A-Tai. “Saat kami melewati Yadan, aku menangkap ini.”

Setelah mengatakan ini, A-Tai dengan santai mengipasi dirinya dengan kipasnya saat dia meninggalkan aula bersama mereka, datang ke tempat latihan.

“Hei, pengecut Tokharian,” kata ikan mas yao. “Pada hari di musim dingin yang begitu dingin ini, kau masih saja mengipasi dirimu sendiri, tidakkah kau kedinginan?”

“Ini untuk estetika,” kata A-Tai, sambil tersenyum nyengir sebelum dia melambaikan Kipas Angin Dewa. Cincin di jari-jarinya bersinar dengan cahaya yang redup, dan angin segera menjadi hangat, mengirimkan lapisan salju tebal itu melewati tanah.

“Hari itu, jika kau ada di sana,” kata Mo Rigen, “maka kita tidak perlu berjuang begitu keras untuk melawan Xuannü.”

Di musim gugur, saat panas menyengat mereka, kelompok mereka duduk di sana, menunggu A-Tai mengirimkan angin sejuk ke arah mereka. Dengan pengingat ini, Hongjun segera menyadari, itu benar! Dengan A-Tai di sana, mereka tidak perlu takut akan badai salju yang datang langsung menerpa ke wajah mereka!

Yao salju hanyalah yao tingkat menengah1.” A-Tai melewati area terbuka tempat latihan militer dilakukan dan berhenti di depan sebuah kurungan, di dalamnya ada seorang pria sedang berjongkok yang mengenakan pakaian compang-camping. Wajahnya bengkok, matanya begitu lebar sehingga sedikit mengerikan untuk dilihat.

“Kami menangkapnya saat melewati Yadan.”

Begitu Hongjun melihatnya, dia tahu bahwa itu adalah yaoguai; dia hanya tidak tahu yaoguai apa itu. Saat ikan mas yao melihatnya, dia sangat ketakutan hingga berteriak keras, dan dia berteriak, “Ular!”

Yaoguai itu benar-benar ular pasir2, matanya langsung tertuju pada kelompok yang ada di depannya. Sesekali, lidahnya akan keluar, dan dia terlihat agak mengantuk. Lagi pula, musim dingin adalah waktu yang biasanya digunakan dirinya untuk berhibernasi. Namun karena suatu kemalangan, dia ditangkap dan dibawa kembali oleh A-Tai, tidak makan atau minum selama berhari-hari, jadi dia jelas sangat kelelahan.

Suara ular pasir itu rendah dan serak saat dia menjawab, “Kau berjanji tidak akan membunuhku.”

A-Tai menjawab dengan elegan, “Kau juga berjanji padaku bahwa kau akan mengatakan yang sebenarnya. Katakan pada mereka, apa yang kau dengar?”

“Hantu mayat yang jatuh dalam pertempuran sudah berada dalam cengkeraman tangan mereka,” kata ular pasir itu, menatap Hongjun dengan kengerian di matanya. “Mereka sudah menemukan reinkarnasi manusia dari Rusa Putih, dan raja yao menyuruh dewa wabah menggunakan sihir Rusa Putih untuk mengumpulkan pasukan hantu mayat secepat mungkin. Mereka harus bersiap untuk bergerak kapan saja untuk membantu mendukung Mara yang bereinkarnasi dalam menyingkirkan kaisar manusia, begitulah keadaannya.”

“Tunggu!” Seru Hongjun, suaranya bergetar karena terkejut. “Katakan itu lagi?!”

Ular pasir itu mengangkat pandangannya, bertemu dengan tatapan Hongjun.

Ternyata, ular pasir ini awalnya tinggal tidak terlalu jauh dari mausoleum kerajaan di Yadan, dan dua puluh tahun yang lalu, dia sudah mencapai langkah yang besar dalam kultivasinya. Setelah Xuannü dan Dewa Wabah tiba, dia dibawa ke pelayanan raja yao dan menjadi kurir. Setelah itu, sesekali, dia akan diberi pesan untuk dibawa, dan di sepanjang jalan, dia akan membantu Xuannü membeli beberapa bing3 gurih dari Shazhou, dan menjalankan tugas untuk dua yaoguai hebat itu.

Dewa Wabah sudah datang dari Dataran Tengah, dan sudah dikirim ke sini atas perintah raja yao untuk mengawasi garnisun4 yang ada di sini, sedangkan Xuannü adalah seorang yaoguai yang dibesarkan di negeri ini.

“Wow,” kata Hongjun. “Bahkan yaoguai memiliki huji5?”

“Xuannü tidak seperti ini sebelumnya.” Ular pasir itu menilai Hongjun. Dalam kelompok yang berkumpul itu, dia hanya merasakan sedikit kedekatan dengan Hongjun, dan dari betapa menindasnya aura yang ada di sekitarnya, dia menduga bahwa Hongjun entah bagaimana tampak terkait dengan beberapa yao. Namun, dia mengerti situasinya saat ini, dan dia tidak membuka mulutnya untuk bertanya tentang hal itu; sebagai gantinya, dia melanjutkan, “Baru kemudian semua yao mendengar tentang perubahan besar dalam kepribadiannya.”

“Semua yao?” Mo Rigen bertanya dengan cemberut. “Berapa banyak dari kalian yaoguai yang ada di sana?”

“Mereka semua diusir pada tahun sebelumnya,” kata ular pasir itu. “Burung-burung dan binatang buas, yang terbang di langit, yang berenang di air, banyak yang diusir, bahkan beberapa aku mengenalnya.”

“Ke mana mereka pergi?” Li Jinglong segera merasa bahwa ada beberapa masalah yang akan datang.

Ular pasir itu menjawab, “Aku tidak tahu, mereka semua dipindahkan oleh raja yao. Mereka mungkin digunakan sebagai persembahan untuk mempercepat reinkarnasi Mara?”

Hari itu, A-Tai hanya bertanya secara kasar tentang asal-usulnya. Dia tidak menyangka bahwa sedikit demi sedikit, Li Jinglong sudah memberikan informasi yang luar biasa seperti itu.

“Bagaimana mereka bisa tetap berhubungan?” Li Jinglong lalu bertanya.

“Melalui lukisan dinding di dinding Gua Mogao,” jawab ular pasir itu.

Semua orang: “!!!”

A-Tai menekankan tangan ke dahinya, menggunakan tangannya yang lain untuk menepuk bahu Li Jinglong, artinya, seperti yang diharapkan, aku tidak pandai memeras pengakuan dari seseorang, kau masih harus turun tangan.

Li Jinglong tidak berusaha meluangkan waktu untuk hal-hal lain saat dia memusatkan seluruh perhatiannya pada interogasi. Ular pasir itu sangat kooperatif, seolah-olah ini adalah sesi tanya jawab — di lukisan dinding, yaoguai yang digambar berbentuk naga. Plot ini sudah dibuat sejak dua puluh tahun yang lalu, saat Zhang Hao pertama kali datang ke Dunhuang dan menemukan Xuannü tinggal di pengasingan di lereng utara Pegunungan Qilian. Dalam delapan belas tahun ini, dua yao sudah bekerja sama untuk menangkap binatang spiritual, dan rumor mengatakan bahwa binatang spiritual ini tinggal di lukisan dinding di dinding di Gua Mogao. Sesekali, itu akan bereinkarnasi ke alam manusia.

Dan yang dilakukan Dewa Wabah serta Xuannü, saat binatang spiritual akan meninggalkan Gua Mogao untuk dilahirkan kembali, mereka berhasil menahannya, dan telah menggunakan qi iblis untuk merusaknya, memurnikannya dengan kejahatan tanpa henti.

“Rusa Putih,” gumam Mo Rigen, dia bertukar pandang dengan Li Jinglong.

“Si cantik yang kau cari itu?” Tanya A-Tai, terkejut.

Ikan mas yao mengingatkannya, “Saat ini dia sudah berubah menjadi seorang pria.”

“Jangan mengungkit itu,” kata Mo Rigen, menekankan tangan ke dahinya. “Tidak jelas apakah Lu Xu masih hidup atau sudah mati, bagaimana kalian semua memiliki energi cadangan untuk peduli jika dia laki-laki atau perempuan?”

“Aku tidak tahu apa itu,” kata ular pasir, “tapi hari itu, Dewa Wabah dipukul dengan sangat keras. Aku ingat dengan jelas, dia menyuruhku mencari pembantu…”

Saat mereka mengejar Rusa Putih, Dewa Wabah jelas bertemu dengan lawan yang kuat, dan lawan ini sudah memukulinya dengan sangat buruk. Dan Rusa Putih yang mereka bawa kembali juga memiliki masalah kecil — tubuh fisiknya sudah hilang, dan dia hanyalah tubuh spiritual. Mo Rigen segera berkata, “Tanpa tubuh fisik, jika tidak ada tempat untuk tubuh spiritual itu pergi, Rusa Putih akan segera kembali ke vena ilahi.”

“Kemudian, Dewa Wabah dan Xuannü berhasil mendapatkan kendali atas Rusa Putih dan menggunakan qi iblis untuk membuatkannya tubuh, sebelum menggunakan sihirnya untuk membangunkan pasukan hantu mayat yang jatuh dalam pertempuran…”

Tapi agar Rusa Putih benar-benar menjadi jahat, waktu yang dibutuhkan akan sangat lama dan sulit. Proses ini sudah berlangsung selama hampir sepuluh tahun. Setelah Rusa Putih berubah menjadi Rusa Hitam, mereka membutuhkan delapan tahun penuh untuk kemudian menghancurkan raja hantu mayat yang lebih besar dan lebih kecil dari pasukan hantu mayat. Pada akhirnya, hantu mayat yang dikendalikan bisa mengikuti perintah mereka tanpa bertanya dan setelah itu, yang mereka keluarkan dari peti mati, hanya Liu Fei dan sekelompok bawahannya.

Raja yang lain masih tertidur, tapi raja yao tidak bisa menunggu lebih lama lagi. Dia memerintahkan Xuannü dan Dewa Wabah untuk menjaga Hexi sesegera mungkin, memberikan perhatian khusus untuk menghilangkan duri di sisinya yang itu adalah Geshu Han.

Dengan itu, Xuannü menyuruh Liu Fei memimpin pasukan besar hantu mayat, bergerak sendiri, tapi tidak menyangka bahwa Liu Fei akan dibangunkan oleh Mo Rigen secara kebetulan. Dan setelah itu, Xuannü sangat marah sehingga dia secara pribadi memanggil keluar awan kabut hitam dari dalam lukisan dinding, dan memerintahkan untuk menangkap Liu Fei hidup-hidup dan membawanya kembali. Tepat setelah itu, melalui serangkaian kebetulan murni lainnya, mereka benar-benar berhasil bertemu dengan separuh reinkarnasi Rusa Putih yang sudah hilang delapan belas tahun yang lalu!

“Dan bagaimana dengan Lu Xu?” Tanya Mo Rigen, suaranya bergetar.

“Aku… aku tidak tahu cara apa yang mereka gunakan,” jawab ular pasir itu. “Apa pun itu, saat dia6 kembali, dia sudah terluka. Itu karena kalian semua bertarung dengannya, kan?”

Ular pasir itu mengamati kelompok yang berkumpul. Setelah melihat bahwa tidak satu pun dari mereka yang mau memberikan jawaban, dia melanjutkan, “Kemudian, mereka pergi ke Yadan, dan binatang spiritual itu membangunkan raja hantu mayat, yang saat ini mengumpulkan seratus ribu hantu mayat yang jatuh dalam pertempuran, bersiap-siap untuk memimpin mereka melewati Jalur Yumen…”

“Apa?!” semua orang berteriak keras.

Li Jinglong merasakan beratnya masalah ini, dia melihat ke arah A-Tai. A-Tai mengangkat bahunya tanpa daya, berkata, “Sebelumnya, saat aku mendengar berita ini, aku segera bergegas.”

Saat Hongjun mendengar berita yang mengejutkan bahwa raja hantu mayat yang paling menyusahkan sudah meninggalkan peti matinya untuk berperang, yang kemampuannya bahkan di atas Liu Fei, dia segera memikirkan kota-kota yang sudah dibantai oleh hantu mayat — dan penjaga umum Jalur Yumen adalah pamannya sendiri! Dirinya segera dipenuhi dengan kengerian, seolah-olah dia sudah bisa melihat pemandangan kejam dari asap perang yang membakar di sepanjang perbatasan.

“Apa yang harus kita lakukan?” Tanya Hongjun, suaranya bergetar.

Li Jinglong segera mengambil keputusan. Dia bertanya, “Kapan mereka mengirim pasukan?”

“Lusa? Kemarin? Kemarin lusa?” Ular pasir itu menghitung dengan jarinya; dia tidak menghitung hari, karena saat itu musim dingin. Dia melanjutkan, “Mereka menyuruhku mencari raja yao dan menyampaikan pesannya, karena mereka menemukan…”

“Baiklah,” kata A-Tai. “Itu cukup.”

Li Jinglong tersentak mendengarnya, menatap A-Tai. A-Tai hanya menjawab, “Penyergapan akan datang.”

Mengangguk, Li Jinglong segera berbalik dan kembali ke aula, berkata, “Buat persiapan untuk pertempuran! Segera!”

Li Jinglong bergegas ke aula, berkata pada para penjaga, “Beri tahu Jenderal Jia dan semua letnannya bahwa ini adalah masalah militer yang penting, segera!”

Pemuda Tujue bernama Ashina Qiong itu menepuk bahu Hongjun, berkata, “Jangan khawatir.”

Begitu Li Jinglong bereaksi terhadap situasi ini, Hongjun segera merasakan sesuatu yang sudah lama tidak dia rasakan, karena semua kekhawatirannya menghilang seperti kabut dalam sekejap. Kali ini, dia bahkan tidak mengatakan “percaya padaku”, menggunakan tindakannya sebagai pengganti kata nyaman itu.

Hongjun mengangguk, sebelum melihat kembali ke ular pasir yao di dalam kurungan.

“Lepaskan aku,” kata ular pasir itu. “Kalian berjanji akan melepaskanku!”

Ashina Qiong mengeluarkan pisau lempar, mengamati ular pasir itu. Hongjun bergegas untuk mengatakan, “Jangan bunuh dia.”

Saat itu, Ashina Qiong menyingkirkan pisau lempar itu. Hongjun tidak berani membuat keputusan, tapi setelah melihat cara yang menyedihkan di mana ular pasir itu memperhatikan dirinya sendiri, dia berkata, “Biarkan aku bertanya pada Zhangshi.”

“Rajaku,” kata ular pasir yao, “Aku benar-benar tidak berbohong!”

“Aku bukan rajamu,” jawab Hongjun, sebelum berbalik dan kembali ke dalam untuk menemukan Li Jinglong. Pada saat ini, kediaman itu tampak ramai dengan aktivitas dan dipenuhi oleh para komandan pasukan yang menjaga Jalur Yumen. Saat Li Jinglong mengenakan zirah, dia menjelaskan informasi yang dia dapatkan dari tawanan mereka, dan juga menunjukkan jalan yang akan diambil para prajurit. Dia menyuruh Jia Zhou mengatur penjaga di pos jaga, untuk mencegah mereka diserang.

“Tidak mungkin!” kata Jia Zhou. “Kami memiliki menara sinyal api, dan karena mereka belum mengirim pesan, bagaimana bisa ada serangan diam-diam?”

“Pihak musuh memiliki yaoguai yang bisa mengendalikan angin dan salju,” kata Li Jinglong. “Bawahanmu bahkan tidak akan bisa menyalakan sinyal api.”

Pada saat itu, Jia Zhou terdiam. Li Jinglong duduk, mengambil sepatu bot zirah yang diberikan seorang prajurit padanya, berkata, “Beri aku dua ribu pasukan, dilengkapi dengan kawat dan busur panah yang kuat, dan minta mereka bersembunyi di sepanjang jalan utama Lembah Qilian, yaitu… di sini, di sini, dan di sini.” Li Jinglong mengulurkan tangan untuk menunjuk beberapa titik, sebelum melanjutkan, “Ini semua jalan yang harus mereka ambil.”

Jia Zhou mengambil keputusan di tempat, dan dia berteriak, “Pergi! Kalian semua, pergi! Beri Li Zhangshi lima ribu pasukan berpengalaman!”

Garis merah digambar di peta, mulai dari Yadan, menuju barat daya melalui punggung barat laut Pegunungan Qilian, sebelum kemudian melewati Jalur Yumen, dan akhirnya memasuki Kota Yumen.

Setelah merenung, A-Tai berkata, “Mereka datang dari Yadan. Jika kita bergegas sekarang, jika tidak ada sesuatu yang tidak terduga terjadi, kita seharusnya bisa membuat selangkah lebih maju dari mereka. Tapi dua ratus ribu pengendara hantu mayat, bagaimana kau akan mengalahkan mereka?”

Li Jinglong menjawab, “Mari kita bahas rencana pertempuran setelah kita menaiki kuda.”

“Ular yao itu…” tanya Hongjun sambil menunjuk ke luar.

“Kita akan membebaskannya begitu kita kembali,” jawab Li Jinglong, mengenakan helmnya, berjalan dengan cepat keluar dari aula. “Departemen Eksorsisme, dengarkan perintahku!”

A-Tai dan Mo Rigen sama-sama mengeluarkan suara persetujuan, sementara Hongjun menjawab, “Di sini!”

Li Jinglong menoleh ke belakang untuk melihat Hongjun, berkata, “Bagaimana kalau kau tinggal dan menemani pamanmu…”

“Aku harus pergi bersama Zhangshi,” kata Hongjun, mengatur pisau lemparnya. Dia menoleh ke belakang dan berkata pada Jia Zhou, “Paman, jangan khawatir.”

Mo Rigen dan Li Jinglong saling bertukar pandang, dan Li Jinglong menganggukkan kepalanya sedikit, sangat sedikit sehingga sulit untuk dilihat.

Jia Zhou menjawab, “Pergilah ba, semoga kau kembali dengan selamat.”

Li Jinglong, Hongjun, A-Tai, Mo Rigen, dan pemuda Tujue itu keluar dari kediaman, semuanya menaiki kuda mereka dan memacu mereka untuk bergerak, menuju ke luar kota.

Tapi setelah mereka meninggalkan kota, Li Jinglong menahan kudanya untuk berhenti di tengah dataran terpencil, seolah-olah dia sedang berpikir dalam-dalam.

Hongjun: “Ada apa? Apa ada masalah?”

“Apa mungkin dia adalah mata-mata?” A-Tai sebenarnya sudah menduga bahwa akan ada pemberhentian seperti itu, jadi dia membalikkan kudanya. Di sana, semua orang mulai mengadakan pertemuan kecil kedua.

Hongjun: “…”

Hongjun sudah melihat adegan seperti ini terlalu sering, dan tanpa membutuhkan seorang master, dia mengerti apa yang sedang terjadi7. Dia mengerti bahwa sikap Li Jinglong barusan adalah sengaja diperlihatkan ke Yao ular pasir! Dia berpikir, masing-masing dari kalian terlalu licik!

“Dia tidak tampak seperti itu bagiku,” jawab Li Jinglong.

Mo Rigen mengungkapkan, “Aku juga merasa bahwa dia tidak bertingkah seperti itu. Saat Zhangshi mengajukan pertanyaan, dia sangat ketakutan.”

A-Tai berpikir dalam-dalam, sebelum akhirnya setuju dan berkata, “Apa yang tidak kuharapkan adalah dia akan setakut ini.”

“Takut apa?” tanya Hongjun. “Aku sama sekali tidak menyadarinya.”

“Kau,” Ashina Qiong tiba-tiba berkata.

Hongjun: “???”

A-Tai segera meliriknya untuk membungkamnya, sebelum tersenyum. “Hongjun, kau bisa memanggilnya Qiong. Kalian berdua sangat mirip, kalian berdua suka mengatakan hal yang sebenarnya.”

“Dalam bahasamu, aku memiliki hati dari seorang anak yang polos,” kata Ashina Qiong dengan hati-hati.

“Kenapa takut padaku?” Tanya Hongjun.

“Baiklah,” kata Li Jinglong, segera mengakhiri diskusi ini. “Kalau begitu, semua orang akan bergerak bersama, jadi mari kita mencari tahu situasinya terlebih dulu.”

Kelompok itu setuju, lalu mereka memacu kuda mereka, menuju keluar.

Dari posisinya yang berada di punggung Hongjun, ikan mas yao menambahkan, “Dia takut padamu, seperti bagaimana aku takut pada kucing.”

Dengan itu, Hongjun akhirnya ingat bahwa ayahnya adalah seekor burung merak, dan ayah angkatnya adalah seekor burung phoenix. Ular sepertinya takut dengan yaoguai burung yang kuat, jadi dia tidak bertanya lebih jauh.

A-Tai bersiul dan tersenyum ke arah Hongjun. “Hongjun! Lempar Zhao Zilong ke sini!”

Ikan mas yao berteriak, “Pengecut Tokharian! Apa yang sedang kau coba lakukan?!”

A-Tai menjawab, “Setelah lama tidak bertemu, aku merindukan bulu kaki tertua kami. Cepat, ayo biarkan aku membelainya dengan penuh kasih.”

Semua orang tertawa dengan keras. Hongjun menebak bahwa A-Tai ingin menggoda Zhao Zilong, jadi dia melempar ikan mas yao itu. A-Tai menangkap ikan mas yao dan memacu kudanya, berlari ke depan formasi.

Angin perlahan-lahan menjadi lebih kuat saat sekelompok pengendara meninggalkan Kota Yumen, berderap melintasi dataran. Hongjun hanya merasa bahwa kuda perang yang dia tunggangi berjalan sangat lambat, sama sekali tidak seperti kuda suci yang dia tunggangi beberapa saat sebelumnya. Tapi sayangnya, saat dia berada dalam mimpi buruk itu, dia sudah melukai, menebas, dan membunuh mereka semua, dan pada saat itu, dia tidak bisa menahan rasa bersalah yang dia rasakan di dalam hatinya.

“Apa kau merasa sedikit lebih baik?” Tanya Li Jinglong, membalikkan kudanya dan menuju ke sisi Hongjun.

Hongjun mengangguk. Li Jinglong kemudian melanjutkan, “Aku akan membiarkanmu menunggang denganku?”

Hongjun melambaikan tangannya, menunjukkan bahwa itu tidak masalah. Kata-kata Mo Rigen di malam sebelumnya sedikit banyak sudah melarutkan simpul di hatinya, meskipun masalah ‘benih iblis’ masih membuatnya merasa ragu, dan dia pun masih merasa aneh saat dia melihat Li Jinglong. Namun, setidaknya kegelisahan yang dia rasakan saat dia menghadapi Li Jinglong sudah menjadi lebih ringan.

“Apa kau ingin tinggal di Yumen?” Li Jinglong melanjutkan.

Yang lain, entah mereka bermaksud atau tidak, meningkatkan kecepatan kuda mereka, meninggalkan mereka berdua di belakang. Seolah-olah mereka sudah saling menyetujuinya sebelumnya, untuk memberi mereka berdua kesempatan saling berbicara.

Hongjun menoleh untuk menilai Li Jinglong, sebelum menjawab, “Aku tidak mau.”

“Kenapa?” Tanya Li Jinglong sebagai tanggapan.

“Aku takut aku akan merindukan kalian.” Saat Hongjun melihat A-Tai kembali hari ini, dia tiba-tiba mengesampingkan pikiran itu sepenuhnya. Pernah sekali, dia mengira perpisahan mereka akan menjadi perpisahan abadi, tapi orang-orang yang pergi akan selalu kembali, dan dia bahkan membawa teman baru.

Li Jinglong menjawab, “Tapi pamanmu ada di sini.”

Kecepatan Hongjun melambat saat dia dan Li Jinglong mengarahkan kuda mereka melintasi sungai kecil, sebelum melaju cepat lagi. Dia berpikir sebentar, sebelum menjawab, “Barat Laut terlalu dingin, aku tidak akan terbiasa.”

Li Jinglong mulai tertawa kecil, menjawab, “Kalau begitu, katakan sendiri padanya. Aku tidak akan mengatakannya, jika tidak, pamanmu akan mulai membenciku karena itu, dan aku akan mendapatkan musuh lain.”

Saat itu, Hongjun memikirkan Chong Ming, dan dia pun mulai tertawa.

“Kemarilah ba,” kata Li Jinglong, sekali lagi mengulurkan tangannya ke Hongjun. “Aku akan membawamu bersama.”

Tiba-tiba, di benak Hongjun muncul pemandangan yang dia lihat di alam mimpi akan Li Jinglong yang berusia sembilan tahun yang menunggu di gang, mengulurkan tangan padanya, membawanya ke Departemen Eksorsisme.

Tangannya mengepal dengan sangat erat, seolah-olah dia takut kehilangannya, tapi dia masih membawanya ke dalam array yang sudah mengirimnya ke dalam malapetaka abadi, dan pada akhirnya, kehilangan semua yang pernah dia miliki…

Hongjun: “Jia!”

Di belakangnya, Li Jinglong berteriak, “Tunggu!”

Dia mengguncang kendalinya sekali, mengikuti dari belakang.

Di depan kelompok itu, A-Tai di atas kudanya, bersama dengan Mo Rigen dan Ashina Qiong, menyusuri kaki gunung. Mereka berlomba menuju punggung barat laut Pegunungan Qilian.

Ashina Qiong berbalik dari waktu ke waktu, hanya untuk melihat bahwa di dataran terpencil, Hongjun dan Li Jinglong, satu di depan, satu di belakang, sudah menjadi dua titik hitam kecil yang melawan luasnya cakrawala.

“Berhenti mencari,” kata A-Tai, menyeringai. “Dia sudah jadi milik orang lain.”

Ashina Qiong menjawab dengan santai dari posisinya yang berada di atas kudanya, “Kalian orang Dataran Tengah benar-benar memiliki aturan seperti ini? Siapa pun yang pertama kali melihatnya akan memilikinya?”

Mo Rigen mengerjapkan matanya, sebelum akhirnya dia mengerti. Dia tidak bisa menahan tawa karenanya.

A-Tai berkata pada Mo Rigen, “Kau tidak boleh tertawa, Mo Rigen, aku bahkan belum pernah menertawakan istri laki-laki-mu yang ditakdirkan itu.”

Senyum Mo Rigen segera luntur dari wajahnya, dan berubah menjadi merah cerah. Tepat setelah itu, alisnya berkerut lagi.

“Sepertinya teman-temanmu di Departemen Eksorsisme memiliki banyak masalah,” Ashina Qiong berkomentar.

A-Tai menjawab dengan mudah, “Bukankah itu sangat benar? Saat ini kita akan menyelamatkan kekasih Mo Rigen.”

“Dia belum menjadi kekasihku,” jawab Mo Rigen. “Jangan bicara omong kosong.”

Ashina Qiong kemudian bertanya, “‘Benih iblis’ yang kalian bicarakan itu ada di tubuh anak itu, anak yang juga menggunakan pisau lempar?”

“Jangan mengusiknya,” jawab A-Tai, ekspresinya menjadi sangat serius. “Qiong, apa pun yang biasanya kau lakukan, aku tidak peduli, tapi jangan sentuh Hongjun.”

Ashina Qiong balas tersenyum dengan acuh, berkata, “Jika dia mau pergi denganku, lalu kenapa dia perlu mencari orang lain?”

Mo Rigen menjawab, “Apa kau memiliki Cahaya Hati Zhangshi? Kau tidak akan bisa menahan qi iblis di tubuh Hongjun.”

A-Tai terdiam lagi saat dia berpikir, sebelum berkata, “Mo Rigen, ini masalah yang sangat serius. Kalian yakin bahwa Hongjun benar-benar orang yang dibicarakan oleh yao ular?”

Ikan mas yao menjulurkan setengah kepalanya dari lengan A-Tai, dari awal sampai akhir menatap langsung ke Ashina Qiong sambil mendengarkan mereka berbicara.

“Sebelum kau tiba, kami sudah melakukan pertempuran sengit,” jawab Mo Rigen. “Dalam mimpi buruknya, Hongjun melihat kematian orang tuanya, begitulah cara kekuatan benih iblis diaktifkan.”

Ikan mas yao tiba-tiba bertanya, “Apa Cahaya Hati benar-benar memiliki kekuatan untuk menghilangkan qi iblis? Ay, Hongjun keluarga kami, bagaimana dia bisa semenyedihkan ini?”

“Serahkan pada Zhangshi ba,” kata Mo Rigen, bingung harus berbuat apa. “Mari kita lihat bagaimana keberuntungannya.”

Ikan mas yao memprotes, “Mari kita lihat bagaimana keberuntungannya? Kau serius? Tidak ada yang bagus!”

Semua orang: “…”

“Kenapa kau mengatakan itu?” Tanya Ashina Qiong sebagai tanggapan, tidak begitu mengerti.

A-Tai menjadi kesal dengan pertanyaan itu, dan dia memutuskan untuk menjelaskan semuanya. “‘Benih iblis’ di tubuh Hongjun mungkin hanya bisa dimurnikan dengan Cahaya Hati di tubuh Li Jinglong, itulah yang kita bahas hari ini. Setelah pertempuran ini, Li Jinglong akan menuju ke Istana Yaojin di Pegunungan Taihang dan melihat apakah ada cara untuk menyelesaikan hal ini.”

Ashina Qiong berpikir sejenak, sebelum dia mulai bernyanyi. “Dalam kegelapan padang rumput, gadis tersayangku menyalakan satu lentera untukku, yang dapat memunculkan fajar — jia!”

Itu adalah balada orang Tujue, dan makna Ashina Qiong sangat jelas: selama ada cinta, itu dapat menghilangkan kegelapan.

A-Tai terpecah antara tertawa dan menangis, dan dia menggelengkan kepalanya. “Dia tidak mengerti.”

Salju mulai turun lagi saat mereka berkumpul kembali di kaki Pegunungan Qilian. Mo Rigen melemparkan satu set armor kulit ke Hongjun, yang langsung memakainya dan menggerakkan tangannya. Dengan gelombang kipas A-Tai, angin liar mulai bertiup, mengirim mereka berlima ke tebing curam yang ada di puncak. Di tebing itu ada rumah kayu kecil yang dibangun untuk penjaga mengamati situasi militer di daerah sekitarnya. Berdiri di sini, memandang ke seberang, mereka bisa melihat ujung Tembok Besar diterangi oleh sinar matahari yang terbenam.

Tembok Besar yang panjang dimulai di Liaodong8, mengitari wilayah Bohai, Lukou, Hebei, Jinyang, dan Guanzhong… tampak kuat dan megah, membentang hampir di seratus kota, menyatu dengan bulan terang di waktu Qin dengan melewati Han9. Itu menyatu bersama zaman kuno di masa lalu, pencapaian abadi dari kaisar yang naik takhta yang tak terhitung jumlahnya; itu menyatu bersama lagu-lagu dari suku Lima Hu yang bergema di Saiwai; itu menyatu bersama ruang dan waktu, dan itu juga menyatu bersama wilayah yang luas dari Tanah Suci, akhirnya tiba di sini, membentang melintas tak berujung yang saat ini berada dalam pergolakan es musim dingin, sebelum akhirnya kembali ke ketiadaan.

Angin membawa bau mayat yang menyengat ke hidung mereka, dan bahkan Hongjun bisa menciumnya; itu sangat kuat.

“Di mana penyerangannya?” Tanya A-Tai.

Matahari terbenam di barat, memancarkan cahayanya dari barat laut di atas Tembok Besar dan memancarkan sinarnya ke pegunungan. Li Jinglong, dengan Pedang Kebijaksanaan di tangan, mengenakan satu set zirah, menunjuk ke kejauhan, mengisyaratkan bahwa anggota kelompok yang lainnya harus melihat ke arah itu.

Di kedua sisi lembah terdapat menara suar kuno yang ditinggalkan. Pasukan yang dikirim Jia Zhou sudah bergerak lebih cepat dari mereka, dan mereka sudah menurunkan tali dari atas, menyembunyikan diri di kedua sisi lembah. Sekitar sepuluh lebih tali yang kuat ditembakkan, jatuh ke arah tebing tempat kelompok itu berkumpul.

Mo Rigen berubah menjadi Serigala Abu-abu dan menggigit tali itu, melingkarkannya di sekitar batu besar, sambil bertanya dengan suara pelan, “Pasukan hantu mayat saat ini sedang mendekati daerah ini. Kemana Liu Fei pergi?”

Kenyataannya, setelah hari itu saat Hongjun dirasuki, Liu Fei mengucapkan selamat tinggal pada mereka dan pergi sendiri. Li Jinglong tidak berusaha untuk mencari tahu ke mana dia pergi, tapi dia menebak bahwa dia kurang lebih bersembunyi di wilayah itu. Atau mungkin, dia membuntuti pasukan hantu mayat, mengamati pergerakan mereka.

“Sebentar lagi, itu akan terserah padamu,” kata Li Jinglong. “Hongjun, segera setelah pasukan hantu mayat lewat sini, gunakan pisau lemparmu untuk memotong puncak bersalju dari kedua sisi dan menjatuhkannya.”

Hongjun berdiri di tepi tebing, membuka telapak tangannya. Empat Pisau Lempar Pembunuh Abadi menyatu, berubah menjadi glaive, kemudian dia mengangguk.

Ashina Qiong sangat terkejut, dia memandang Hongjun dengan cahaya baru.

“Apa kau bisa menggunakan sihir sekarang?” Tanya Serigala Abu-abu dengan cemas.

Hongjun menjawab, “Aku sudah pulih sepenuhnya, semuanya, tidak perlu khawatir.”

Li Jinglong mengamati geografis di sekitarnya untuk sejenak, sebelum melanjutkan, “Ada beberapa tempat di sepanjang tebing yang bisa digunakan sebagai pijakan. Sebentar lagi, aku akan mengandalkan kalian.”

Semua orang mengangguk, sebelum mengalihkan pandangan mereka ke kejauhan. Sinar matahari yang sekarat tampak semerah darah, dan sedikit demi sedikit, perlahan tenggelam di bawah cakrawala. Gelombang hitam muncul di ujung cakrawala, seolah-olah ada jutaan prajurit dan pengendara yang hadir, datang ke ujung Tembok Besar.

Dua ratus ribu prajurit hantu mayat yang kuat! Prajurit bergegas melintasi Gobi yang sunyi menuju Tembok Besar seperti air pasang, sebelum menabraknya dengan tabrakan yang mengguncang bumi!

A-Tai benar-benar tercengang karenanya, sedangkan Ashina Qiong mulai tertawa kecil, berkata, “Kelompok yaoguai ini tidak berusaha menghindari perhatian sama sekali.”

“Dua ratus ribu prajurit yang kuat,” kata Mo Rigen. “Tidak peduli kota apa itu, segera setelah sepatu besi turun ke atasnya, itu akan hancur sampai mati.”

Li Jinglong tiba-tiba berbicara. “Hongjun.”

Hongjun berbalik untuk melihat ke arah Li Jinglong.

Cahaya dari matahari terbenam menyinari mereka berdua, menyinari wajah tampan Li Jinglong. Dia sepertinya memiliki sesuatu untuk dikatakan saat dia melihat Hongjun.

“Mereka datang!” Mo Rigen menyela kata-kata yang belum keluar dari mulut Li Jinglong.

Hongjun segera berbalik untuk melihat ke lembah, hanya untuk melihat pasukan hantu mayat bertubrukan dan meratakan sebagian besar Tembok Besar, sebelum menyerbu masuk dari celah itu. Barisan depan, tanpa ragu sedikit pun, sudah bergegas ke lembah. Tepat setelah itu, langit berubah warna dengan sendirinya saat angin dingin bertiup ke arah mereka, bersamaan dengan angin liar ada badai salju yang tampak menyelimuti langit dan bumi!

“Ini belum waktunya!” Li Jinglong menggenggam erat tangan Hongjun. Pada saat itu, tanah bergetar, dan pengendara yang membanjiri lembah bertambah jumlahnya. Semua orang yang berdiri di sisi tebing menahan napas.

Serigala Abu-abu tiba-tiba melolong dengan suara rendah, pupilnya langsung mengerut saat dia melihat, dengan sinar terakhir dari cahaya matahari yang redup itu, dua kuda perang di tengah pasukan utama yang melintasi Tembok Besar.

Seorang prajurit besar sedang duduk di atas salah satu kuda perang, wajahnya ditutupi oleh helm logamnya. Di kuda perang yang lain, ada seorang pemuda yang mengenakan seragam pengintai hitam — itu adalah Lu Xu!


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Tidak terlalu kuat.
  2. Jenis ular tertentu tidak dijelaskan.
  3. Khususnya, semacam ini, dengan sebuah bing yang diisi dengan isiian gurih.Dewa Wabah sudah datang dari Dataran Tengah, dan sudah dikirim ke sini atas perintah raja yao untuk mengawasi garnisun* yang ada di sini, sedangkan Xuannü adalah seorang yaoguai yang dibesarkan di negeri ini
  4. Sebutan untuk sekelompok pasukan yang bertempat di suatu lokasi, dan bertujuan untuk mengamankannya.
  5. Household registration, 戶籍 (hùjí).
  6. Xuannü.
  7. Idiom; tidak membutuhkan seseorang untuk mengatakan padanya apa yang sedang terjadi agar dia mengetahuinya.
  8. Wilayah geografis di sebelah timur Sungai Liao, sampai ke Timur Laut Tiongkok.
  9. Ini adalah referensi sebuah puisi oleh Wang Changling, disebutkan secara singkat sebelumnya; baris ini secara khusus mengacu pada betapa tidak dapat diubahnya tembok itu, dan pertempuran yang terjadi di sekitarnya, pada zaman Qin dan Han.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments