“Hongjun, apa yang kau mimpikan?”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Hongjun terengah-engah, matanya membelalak. Ikan mas yao segera berkata, “Jangan terlalu dipikirkan, Hongjun, orang yang mereka bicarakan bukanlah Lu Xu.”

Setelah melalui pertempuran sengit, Li Jinglong akhirnya berhasil membangunkan Hongjun. Serigala Abu-abu, dengan mereka di belakangnya, segera melesat ke arah barat laut. Awalnya ikan mas yao dan Mo Rigen memutuskan untuk mencari bantuan medis di dekat mereka, tapi Li Jinglong mengatakan bahwa dia pernah mendengar Hongjun berkata bahwa di Wilayah Guazhou, dia memiliki kerabat.

“Kenapa?” tanya Hongjun.

Ikan mas yao menjawab, “Mo Rigen berkata bahwa mimpi buruk itu akan menjauh ketika kau dekat dengan kerabatmu dan orang yang kau cintai. Seperti yang diharapkan, hari kedua kita tiba di Yumen, kau akhirnya terbangun.”

Hongjun mengingat saat pertama kali dia terbangun; dan ketika dia tertidur lagi setelahnya, dia sebenarnya tidak bermimpi lagi.

“Dan apa yang terjadi dengan Lu Xu?”

Ikan mas yao ragu-ragu sejenak, sebelum akhirnya berkata, “Dugaan Zhangshi adalah bahwa dia diculik oleh mereka dan berubah menjadi dirinya yang seperti sekarang ini.”

Hongjun: “!!!”

Ikan mas yao berkata, “Saat kau bertemu dengannya lagi, apakah pakaiannya hitam semua?”

Hongjun ingat, penjaga di luar kota mengatakan bahwa saat Lu Xu pergi, dia sudah mengenakan seragam putih para pengintai. Tapi dia memiliki dua set pakaian dari awal, jadi ini tidak cukup berarti.

“Jadi, Liu Fei kembali, itu juga karena…” Dari potongan kabar ini, Hongjun berhasil menebak poin kuncinya.

“Aku tidak mengatakan itu!” ikan mas yao bergegas melambaikan tangannya. “Aku tidak mengatakan apa-apa!”

Liu Fei sudah bertemu Lu Xu dalam perjalanannya, dan di suatu tempat setelah itu, mereka menjadi mangsa dari sebuah penyerangan, jadi Lu Xu sudah dibawa pergi! Dan setelah itu, Xuannü berhasil mengendalikan Lu Xu, dan melalui dirinya, dia mencoba untuk mengendalikan Hongjun!

“Dia adalah Rusa Putih?!” Hongjun hampir berteriak.

Ikan mas yao tidak menanggapinya, hanya menyusut ke dalam baskomnya. Emosi di hati Hongjun sama kusutnya dengan seutas benang; jika Lu Xu benar-benar Rusa Putih yang dicari oleh Mo Rigen selama ini… tapi bagaimana yaoguai berhasil mengendalikan dan menghitamkannya1 seperti itu?

“Hongjun?” Li Jinglong bertanya dari luar. “Apa kau sudah merasa lebih baik?”

Saat Hongjun mendengar suara Li Jinglong, dia langsung teringat rasa sakit dan penderitaan yang dia alami dalam mimpinya.

Li Jinglong berjalan ke kamar dan berlutut di depannya, menatapnya dengan khawatir.

“Apa yang kau mimpikan di kuburan?” Tanya Li Jinglong.

Hongjun sendiri, bahkan sekarang, tidak bisa memastikan berapa banyak dari apa yang terjadi dalam mimpi itu benar atau salah. Bagaimana jika itu adalah mimpi buruk yang sengaja ditanamkan Lu Xu di dalam dirinya untuk mendapatkan kendali atas dirinya? Pikirannya berkecamuk dalam kebingungan.

Ikan mas yao berkata dengan sedih, “Bukankah aku sudah memberitahumu untuk tidak mengganggu Hongjun keluarga kami?”

Li Jinglong mengerutkan alisnya. “Aku mengkhawatirkannya!”

Seluruh tubuh Li Jinglong sakit. Sebelumnya, dia sudah terluka terlalu parah oleh mereka yang melempar pisau Hongjun, dan perbannya disembunyikan di balik jubahnya. Rasa sakit yang tak henti-hentinya akan menyebabkan emosi seseorang menjadi sangat kasar, dan tentu saja, saat dia berbicara, dia secara tidak sengaja menggunakan nada yang keras.

Hongjun tiba-tiba bertanya, “Jinglong, saat kau masih kecil, apakah keluargamu tinggal di… Bangsal Fuxing?”

Li Jinglong terkejut, dan dia bertanya, “Apa aku pernah mengatakannya sebelumnya? Ya, itu tidak terlalu jauh dari Kuil Chongfu2.”

Hongjun menatap mata Li Jinglong, menyelidikinya. “Ada pohon delima yang ditanam di halaman keluargamu.”

Li Jinglong mulai tersenyum, dan dia berkata, “Bagaimana kau tahu? Apa kau memimpikan masa kecilku?”

Saat Hongjun mendengar kata-kata ini, hatinya tenggelam ke dasar jurang.

“Pada tahun saat kau berumur sembilan tahun, apa kau ingat apa yang terjadi?” Hongjun kemudian bertanya.

Li Jinglong mengerutkan alisnya dan berkata, “Hongjun, apa sebenarnya yang kau mimpikan?”

“Jawab aku, Jinglong,” kata Hongjun.

Li Jinglong mengamati Hongjun, tidak memahaminya. Sejak hari itu, di mana dia dikendalikan oleh Lu Xu, Hongjun tampaknya sudah berubah; banyak hal yang membebani pikirannya, dia tampak tidak lagi riang dan bebas.

“Menurut hipotesa-ku dan Mo Rigen,” jawab Li Jinglong, “Lu Xu seharusnya adalah Rusa Putih, dewa yang memiliki kekuatan untuk memasuki alam mimpi, tapi dia dibawa pergi oleh suku yao. Sekarang, dia bukan lagi Lu Xu yang kita kenal.”

Hongjun menggumamkan en sekali, menghindari tatapan Li Jinglong. Dia berpikir dalam, sebelum bertanya, “Kita akan pergi menyelamatkannya, kan?”

“Kita harus menunggu sampai kau pulih.” Tatapan Li Jinglong, bagaimanapun, tidak pernah meninggalkan mata Hongjun, dan dia bersikeras, “Begitu Rusa Putih jatuh di bawah kendali suku yaoqi hitam yang dia lepaskan bisa menjebak orang dalam mimpi buruk. Mimpi buruk ini tidak nyata. Katakan padaku, Hongjun, apa yang kau mimpikan?”

“Jinglong,” kata Hongjun. “Yaoguai tinggal di tubuhku.”

Li Jinglong: “…”

“Kau sudah tahu semuanya?!” Li Jinglong bertanya, heran.

“Aku tidak mengatakannya!” ikan mas yao segera menambahkan, untuk menghindari semua tanggung jawab itu.

“Di sini,” kata Hongjun, menunjuk di mana hatinya sendiri berada. “Itu tidak ada hubungannya dengan Zhao Zilong, aku merasakannya sendiri.”

“Itu hanya mimpi,” kata Li Jinglong. “Hanya mimpi, Hongjun!”

Hongjun terengah-engah dengan kasar, bahkan saat Li Jinglong melanjutkan, “Percayalah, kau tidak memiliki yaoguai di tubuhmu! Hongjun!”

Dia mengulurkan tangannya, dengan kuat menggenggam pergelangan tangan Hongjun. Tanpa sadar, Hongjun ingin melepaskan diri dari genggamannya, tapi gelombang energi yang hangat dan terang meresap melalui meridiannya, menyebar ke seluruh tubuhnya.

Telapak tangan Li Jinglong bersinar dengan cahaya yang perlahan melingkupi dirinya, membuatnya mengingat banyak saat-saat bahagia. Awal musim gugur di Departemen Eksorsisme, daun-daun pohon wutong berdesir di bawah cahaya matahari; mata air panas di tengah salju putih, dan begitu salah satu dari banyak bunga salju yang memenuhi langit mendarat di kolam, itu akan mencair menjadi ketiadaan.

Hongjun perlahan menjadi tenang, hanya untuk membuat Li Jinglong bertanya dengan sungguh-sungguh, “Jangan memikirkannya sendiri, mengerti?”

Hongjun mengangguk. Li Jinglong melepaskan genggamannya, merenung sejenak, dan berkata, “Pada tahun saat aku berumur sembilan tahun, ayahku meninggal, dan aku menderita penyakit serius. Ingatanku tentang banyak hal yang terjadi di tahun itu sudah terlalu kabur, dan aku hampir tidak bisa mengingat apa pun yang terjadi sebelumnya. Karena kau sudah bertanya, aku secara alami akan memikirkannya lagi.”

“Sekarang, Hongjun,” lanjutnya, “katakan padaku, apa sebenarnya yang kau mimpikan? Apa kau memimpikan kematian orang tuamu?”

Jantung Hongjun tersentak sekali, dengan keras. Dia menatap Li Jinglong lekat, tidak membuat satu suara pun.

Tatapan Li Jinglong tampak cemas dan gelisah saat dia berkata, “Percayalah padaku, Hongjun.”

Pada saat itu, Hongjun mengingat adegan dalam mimpi itu, di mana Li Jinglong, yang memegang Pedang Kebijaksanaan di tangannya, sudah diambil alih oleh prajurit emas yang bersinar itu. Pada saat itu, tatapannya persis seperti sekarang ini: kesakitan, bersalah, sedih, dan cemas.

Hongjun merasa ragu lagi dan lagi, tapi pada saat itu, Jia Zhou mengetuk pintu yang terbuka lebar, berkata, “Maaf mengganggu kalian berdua. Chouxing, bisakah kita makan malam bersama?”


Istri Jia Zhou sudah meninggal dua belas tahun yang lalu saat melahirkan, dan ibu serta anak-nya meninggal. Dia belum menikah lagi selama beberapa tahun terakhir ini, dia juga tidak mau kembali ke Dataran Tengah; dia tidak memiliki putra di pangkuannya, dan saat dia melihat keponakannya lagi, dia secara alami merasakan kegembiraan dan kedekatan yang tidak bisa dia tahan. Dia memiliki banyak hal yang ingin dia katakan, tapi mengingat keponakannya baru saja bangun dan pulih dari sakitnya, dia pada akhirnya berhasil menahannya.

“Bertahun-tahun sudah berlalu.”

Saat mereka sedang makan, Jia Zhou mengatakan itu pada Hongjun sambil tersenyum.

Di dunia ini, mungkin tidak ada yang akan begitu bosan untuk mengakui hubungan darah dengan sembarangan. Saat Hongjun melihat Jia Zhou, dia merasakan kesedihan di hatinya. Hanya saja, terlalu banyak hal rumit yang sudah meredam kegembiraan dari pertemuan kembali mereka.

“Jarang bagimu untuk datang ke Hexi, dan juga membawakan sesuatu untuk Paman,” Jia Zhou tersenyum.

Sesuatu? Hongjun terkejut, tapi Li Jinglong mengingatkannya, “Kita membelinya di Kota Chang’an, apa kau sudah lupa?”

Dengan pengingat ini, Hongjun akhirnya berhasil mengingatnya. Sebelum mereka pergi, Li Jinglong sudah membeli sekotak kue teh, beberapa pemerah pipi, sutra, dan jepit rambut mutiara. Saat itu, ikan mas yao bahkan mengejeknya, mengatakan bahwa dia ingin menggunakan pakaian wanita3.

“Sangat disayangkan bahwa bibimu sudah lama meninggal,” kata Jia Zhou. “Dalam beberapa hari, aku akan membawamu mengunjunginya, dan aku akan membakar ini untuknya.”4

Hongjun mengangguk, berkata, “Kematian karena usia tua atau penyakit, naik-turunnya keberuntungan, semua adalah kehendak surga. Akan selalu datang hari saat kalian bertemu lagi.”

Saat dia masih kecil, Chong Ming pernah mengucapkan kalimat itu. Dia, pada saat itu belum memahaminya, tapi hari ini, dia mengerti.

Jia Zhou tersenyum. “Saat aku melihatmu, aku selalu memikirkan ayahmu. Dulu, ayahmu adalah seorang dokter terkenal, tapi aku tidak pernah berpikir bahwa setelah kau dewasa, kau akan menjadi exorcist. Apa kau yakin itu bukan karena dia memberimu obat-obatan setiap hari, sedemikian rupa sampai kau dikaruniai bakat di luar rata-rata orang pada umumnya?”

Mendengar itu, Hongjun menjawab, “Saudara laki-laki ayah yang kemudian mengadopsiku dan mengajariku beberapa sihir untuk memurnikan kejahatan.”

Jia Zhou mengangguk dan melanjutkan, “Pada tahun saat Kong Xuan datang ke Xiliang5, dia juga menunjukkan keahliannya sekali dan membantuku menangani beberapa yao dan iblis…”

Selama ini, Li Jinglong tidak terlalu memperhatikan kata-kata Jia Zhou, tapi justru mengamati ekspresi Hongjun. Pada saat inilah Mo Rigen tiba-tiba bertanya, “Yao apa?”

Jia Zhou berpikir sejenak, sebelum menjawab, “Aku sudah lupa, tapi ada sekelompok prajurit yang saling membantai di Yadan. Kong Xuan percaya bahwa ada yao yang melakukan sesuatu di sana, jadi dia secara pribadi pergi untuk menyingkirkan yao itu. Setelah tahun itu, tidak ada lagi peristiwa seperti itu yang terjadi, sampai tahun ini, saat para yao datang untuk membuat keributan. Kami akan bertahan sampai Kong Xuan datang, tapi dia tidak pernah datang lagi; sebaliknya, itu justru kau yang datang.”

Jia Zhou dikelilingi oleh atmosfer kelelahan. Selama bertahun-tahun dia sudah menjaga perbatasan, tapi dia tidak pernah dipromosikan, semua karena ayahnya, kakek Hongjun, adalah wakil jiedushi dua generasi yang lalu6. Dan hari ini, dengan Geshu Han memegang kekuasaan, banyak dari letnan lama yang sudah pensiun atau dipindahkan ke ibukota untuk memegang pos di sana, sementara hanya Jia Zhou yang tetap menjaga Jalur Yumen. Geshu Han sangat menghormati kemampuannya untuk memimpin pasukannya dalam pertempuran, tapi dia tidak mau mempromosikannya. Jia Zhou juga tidak terlalu memikirkannya; dia hanya berencana untuk tinggal di sini, menjaga kenangan istri dan putranya selama sisa hidupnya.

Hongjun menjawab, “Paman, Zhangshi pasti akan berhasil untuk mengurus masalah ini, kau tidak perlu terlalu khawatir.”

Jia Zhou berpikir sejenak, sebelum berkata, “Chouxing, sejujurnya, apa kau benar-benar ingin menjadi exorcist? Apa kau harus bertahan hidup dengan melalui pos pemerintahan ini?”

Hongjun tidak tahu bagaimana menanggapi kata-kata ini yang ditujukan padanya, tapi dahi Li Jinglong mulai berkerut.

Jia Zhou melanjutkan, kali ini pada Li Jinglong, “Li Jinglong, aku tidak tahu tentang keluarga Kong, tapi keluarga Jia, setelah bertahun-tahun, hanya memiliki Chouxing sebagai keturunan.”

Posisi Li Jinglong memiliki peringkat yang sama dengan Jia Zhou; mereka berdua adalah pejabat bela diri, tapi dengan perjanjian tidak tertulis Tang Agung yang memandang rendah para terpelajar, perwira bela diri yang menjaga wilayah perbatasan, sementara secara resmi berada di peringkat yang sama dengan pejabat ibukota kekaisaran, selalu dianggap setengah pangkat lebih tinggi. Meskipun Jia Zhou sangat sopan, saat mereka membicarakan tentang Hongjun, pikirannya tentang hal ini sudah jelas.

“Melihat kalian semua menangkap yao dan bertempur di mana-mana,” kata Jia Zhou, “kau tidak akan kekurangan apapun di barisanmu bahkan tanpa keponakanku. Ditambah lagi, dengan sakitnya yang serius sekarang, dia hampir kehilangan jiwanya dalam perjalanan ke sini, dan siapa yang tahu apa yang akan kalian temui… Bagaimana kalau, biarkan aku menulis surat dan menyerahkannya kepada Putra Mahkota, memohon padanya untuk memberiku sedikit wajah dan membiarkan Xing’er tinggal di sini, di Yumen untuk memulihkan diri?”

Alis Li Jinglong berkerut. Jika itu adalah orang lain, dia pasti akan mengatakannya, bahkan jika dia adalah satu-satunya keturunan dari tiga generasi keluargamu, apa aku tidak bisa memiliki sekelompok saudara laki-laki? Tapi meskipun dirinya dan Hongjun bisa menganggap diri mereka adalah saudara, dia tidak bisa menentang seorang penatua.

“Biarkan Hongjun yang memutuskan ba,” kata Li Jinglong, setelah memikirkannya sejenak.

“Tidak mungkin,” jawab Hongjun. “Aku masih harus pergi untuk menyelamatkan Lu Xu.”

“Nanti saja ba,” kata Jia Zhou. “Pikirkan tentang ayahmu, dan kemudian pikirkan tentang ibumu. Dulu, ibumu ingin hidup damai. Dengan semua terpaan ini sekarang, kau tidak ingin membuat istrimu juga berlarian di masa depan denganmu, bukan? Jika dia mendengarkanku saat itu, hari ini kau tidak akan sendirian, tanpa ada yang bisa diandalkan. Dalam beberapa hari mendatang, kau juga harus memikirkan anak-anakmu…”

Meskipun Jia Zhou menyatakan rasa hormatnya pada Kong Xuan, tidak sulit bagi Hongjun untuk merasakan bahwa sehubungan dengan kematian ibunya, Jia Zhou selalu mengaitkannya dengan ayahnya.

Hongjun tiba-tiba berkata, “Paman, sebenarnya itu tidak ada hubungannya dengan ayahku. Dia memperlakukan ibuku dengan sangat baik, dan dia juga sangat peduli padaku. Pada akhirnya, Ayah dan Ibu meninggal karena diriku.”

Setelah mendengar kata-kata ini, ekspresi semua orang berubah. Mo Rigen menampakkan ekspresi terkejut, sementara Li Jinglong mengamuk, “Hongjun! Apa yang kau katakan?!”

Saat Jia Zhou mendengar kata-kata ini, dia merasakan berapa banyak beban berat yang dipikul oleh keponakan kecilnya, seberapa dalam kegelapan di hatinya, dan seberapa banyak dia mendambakan penebusan.

“Bagaimana kau bisa berpikir seperti ini?” Jia Zhou meletakkan sumpitnya dan pindah ke sisi Hongjun, merentangkan lengannya dan memeluknya ke sisinya, menghiburnya. “Ibumu berkata bahwa hal yang paling membahagiakan dalam hidupnya adalah memilikimu. Aku tidak tahu apa yang terjadi pada mereka, tapi kau harus ingat, seperti yang kau sendiri katakan, hidup dan mati adalah bagian dari hidup, dan keberuntungan datang dan pergi. Apa yang sudah berlalu adalah masa lalu, dan ini tidak ada hubungannya denganmu. Apalagi berpikir itu adalah salahmu.”

Saat Hongjun mendengar kata-kata ini, dia merasa penuh dengan emosi yang saling bertentangan, yang hampir meledak sekaligus. Dia diam-diam menyeka air matanya dengan lengan bajunya, menolak memberi suara pada tangisannya. Saat Jia Zhou melihat ke arah Li Jinglong, tatapannya dipenuhi dengan rasa bersalah. Li Jinglong hanya menatapnya dengan tenang; dia cemas, tapi dia tidak tahu apa yang terbaik untuk dilakukan saat ini.


Malam itu, Li Jinglong berdiri di koridor, mengamati langit. Langitnya mendung, dan tampak badai salju akan datang.

“Energi yao Xuannü tidak bekerja di sini, ini hanya hari bersalju biasa,” kata Li Jinglong. “Sepertinya kau sangat menyakitinya saat itu.”

“Saat ini, aku hanya mengkhawatirkan Lu Xu,” kata Mo Rigen. “Setelah anak itu diculik, siapa yang tahu bagaimana keadaannya sekarang.”

Li Jinglong berkata untuk menghiburnya, “Karena dia sudah jatuh ke dalam genggaman Xuannü dan Dewa Wabah, aku membayangkan bahwa dia pasti berguna bagi mereka. Dia seharusnya tidak dalam bahaya; aku hanya khawatir tentang bagaimana tepatnya mereka berhasil mengendalikan Lu Xu, dan tentang apa yang dikatakan Zhao Zilong, siapa Lu Xu yang berjubah hitam itu.”

“Mungkin seperti yang kau dan aku duga sebelumnya,” kata Mo Rigen. “Saat Rusa Putih mengalami reinkarnasi, suku yao ikut campur di dalamnya, dan sebagian darinya bereinkarnasi menjadi manusia, memasuki tubuh bayi Lu Xu. Dan bagian lainnya menjadi…”

Li Jinglong melanjutkan, “… Lu Xu berjubah hitam.”

Ekspresi Mo Rigen muram. Li Jinglong tersenyum pahit. “Sial, itu sangat buruk, itu.. apa itu yang kau coba untuk temukan? Bukan seorang wanita adalah satu hal, tapi sekarang ada dua dari mereka?”

Mo Rigen menjawab, “Pertama-tama kita harus menemukan cara untuk menyelamatkan Lu Xu. Adapun sisanya, kita bisa mendiskusikannya nanti… Aku akan memeriksa Hongjun terlebih dulu.”

Mo Rigen menyentuh bahu Li Jinglong saat dia lewat, meninggalkan koridor.


Hongjun berbaring di tempat tidur, memikirkan banyak hal. Ikan mas yao berkata, “Hongjun, kata-kata yang kau katakan hari ini membuatku sangat sedih.”

Hongjun tidak menanggapi itu. Sebaliknya, dia bertanya dengan ringan, “Zhao Zilong, apa menurutmu… Chong Ming membenci ibuku?”

Ikan mas yao tersentak karena ketakutan dan berkata, “Hongjun! Apa yang kau pikirkan?!”

“Dia pasti membenci ibuku,” kata Hongjun pada dirinya sendiri. “Dia juga membenciku. Jika bukan karena aku dan ibuku, ayahku tidak akan meninggalkan Istana Yaojin, dan tidak pernah kembali. Aku tahu bahwa bahkan pada akhirnya, dia hanya memendam kemarahannya pada ayahku. Tapi karena ayahku sudah tiada dan dia tidak bisa kembali lagi, dia mengadopsiku karena hal itu.”

“Kau gila!” Ikan mas yao melompat keluar dari baskom kayu, berlari ke arah Hongjun, ekornya melambai sambil berkata, “Hongjun, Chong Ming sangat peduli padamu, itu bukan kebohongan! Ada apa dengan dirimu?”

Hongjun menjawab, “Jika tidak, kenapa mereka mencari bantuan dari Istana Yaojin? Karena Chong Ming tidak pernah ingin membantu mereka…”

Ikan mas yao menatapnya dengan mata membelalak.

Setelah Hongjun mendapatkan mimpi itu, dia tampaknya sudah mengatasi banyak hal di pikirannya yang kusut. Dia juga sudah dengan jelas melihat melalui banyak kepura-puraan palsu yang dia terima sebelumnya, saat dia riang dan bebas.

“Apa Lu Xu yang berjubah hitam yang secara paksa menciptakan mimpi buruk ini untukku?” dia bertanya pada dirinya sendiri, sebelum dia menggelengkan kepalanya. “Tidak. Aku mulai mengalami mimpi seperti ini sejak lama.”

Pertama kali dia mengingat masa lalunya adalah saat dia menghirup Serbuk Lihun di halaman Departemen Eksorsisme. Dia tidak tahu kenapa, tapi dia sudah melihat adegan ayah dan ibunya tepat sebelum kematian mereka. Adegan itu hampir sama persis dengan apa yang dia alami dan rasakan di alam mimpi. Satu-satunya hal yang berbeda adalah Li Jinglong.

Jika semua itu hanyalah ilusi, lalu kenapa dia tahu bahwa sebelumnya Li Jinglong pernah tinggal di Bangsal Fuxing, dan bahwa keluarganya memiliki pohon delima di kediaman mereka? Dia mengatakan bahwa ingatannya pada tahun di mana dia berusia sembilan tahun semuanya sudah hilang, dan apa yang tidak dia miliki adalah ingatan tentang semua ini.

Apa yang terjadi dalam periode waktu itu? Dalam sekejap, Hongjun merasa seolah-olah dia sudah ditinggalkan oleh seluruh dunia. Satu, Chong Ming meninggalkannya, tapi kemudian, dia masih memiliki Li Jinglong. Tapi setelah mengingat segalanya dari mimpi itu, Li Jinglong adalah musuh yang sudah membunuh ayahnya, pembunuh yang menyebabkan kematian ibunya, jadi bagaimana dia harus menghadapi hal ini?

“Apa kau tahu?” Hongjun bertanya pada ikan mas yao. “Hari ini, saat Paman memberitahuku untuk tidak menjadi exorcist dan tinggal di sisinya, aku merasa mungkin ini adalah tempat yang kusebut rumah.”

Ikan mas yao tidak pernah menyangka bahwa dalam rentang satu hari ini, saat Hongjun tidak mengeluarkan satu suara pun dan hanya menatap ke kejauhan, dia sebenarnya sudah memikirkan banyak hal! Saat baru akan mengucapkan beberapa kata untuk menghiburnya, langkah kaki terdengar dari luar lagi.


Mo Rigen membawa semangkuk obat herbal rebus. Saat itu, Hongjun berbalik dan duduk, dan setelah berpikir sejenak, dia bertanya, “Apa kita akan mencari Lu Xu? Kapan kita berangkat?”

“Minum obatnya,” kata Mo Rigen.

Dia menyerahkan mangkuk itu, tapi Hongjun justru meraih pergelangan tangannya.

Mo Rigen mengangkat alisnya, dan menatap Hongjun dengan rasa ingin tahu. Namun, Hongjun bertanya, “Hari itu di dataran bersalju, apa yang kalian lihat?”

Napasnya semakin cepat, dia melanjutkan, “Di tubuhku, apakah ada gelombang qi hitam?”

Mo Rigen mengamati Hongjun, merenung sejenak, berbalik dan meletakkan mangkuk. Dia berkata padanya, “Hongjun, apa yang kau mimpikan? Karena kau tidak ingin memberi tahu Zhangshi, bisakah kau memberi tahuku? Gege-mu ini tidak pernah memiliki motif tersembunyi…”

Hongjun mengalihkan pandangannya pada Mo Rigen, yang mengulurkan tangannya, telapak tangannya menghadap ke atas, membukanya di depan Hongjun, kemudian dia membalik tangan Hongjun sehingga punggung tangannya mengarah ke atas.

“Jabat tangan,” Mo Rigen tiba-tiba berkata.

Hongjun merasakan bahwa ini adalah upacara anjing peliharaan yang berjabat tangan dengan tuannya. Setiap kali dia melihat Mo Rigen berubah menjadi Serigala Abu-abu yang besar dan angkuh, dia tidak pernah bisa menahan diri untuk tidak memikirkan keinginan untuk berjabat tangan dengan cakar itu. Dengan gerakan itu, dia mulai tertawa.

Dia meletakkan tangannya di tangan Mo Rigen, dan Mo Rigen dengan lembut mengepalkan kelima jarinya, dengan ringan memegang tangannya.

“Katakan padaku.” Mo Rigen mengamati mata Hongjun.

“Aku bermimpi,” kata Hongjun pelan, “bahwa di dalam tubuhku, ada benih Mara.”

Mo Rigen menjawab, “Lalu?”

Suara Hongjun bergetar. “Itu menyebabkan ibu dan ayah-ku meninggal. Apa benih Mara itu?”

“Ssst.” Mo Rigen melingkarkan lengannya yang lain di tengkuk Hongjun, menariknya dengan lembut ke dalam pelukannya. Dia berkata dengan suara pelan, di dekat telinganya, “Itu tidak nyata, itu hanya mimpi buruk. Itu adalah mimpi buruk yang ditanamkan Lu Xu di bawah kendali Mara di hatimu.”

Saat Hongjun mendengar kata-kata ini, dia seolah-olah sudah diberikan pengampunan total, dia menatap Mo Rigen dengan tidak percaya.

“Dengar, Hongjun, aku hanya akan menanyakan satu pertanyaan padamu. Bahkan Zhangshi pun tidak tahu, aku tidak pernah mengungkitnya di hadapannya… Anggap saja kau memiliki benih iblis di dalam tubuhmu.” Mo Rigen menoleh dan melirik ke arah pintu, seolah-olah dia sedang memeriksa apakah dinding tetangga memiliki telinga7. Dia kemudian melanjutkan, dengan suara yang lebih pelan, “Kalau begitu, kau akan menjadi wadah bagi Mara untuk dilahirkan kembali, bukan?”

“Apa itu Mara?” Tanya Hongjun, alisnya berkerut.

“Satu siklus setiap seribu tahun, adalah bagaimana Mara dilahirkan kembali,” Mo Rigen menjelaskan. “Dan qi iblis adalah kebencian dan rasa sakit yang tidak bisa dimurnikan di Vena Ilahi Langit dan Bumi. Kebencian ini berkumpul di alam manusia, dan jika tidak bisa dihilangkan untuk waktu yang lama, itulah yang akan menjadi ‘Mara‘.”

Hongjun mengingat buku yang dia bolak-balik di dalam mimpi. Di halaman terakhir sebenarnya adalah catatan untuk ‘Mara‘! Dalam sekejap, semua ingatannya menjadi jelas.

“Ya,” jawab Hongjun.

Mo Rigen melanjutkan. “Tidak peduli apakah itu Serigala Abu-abu dan Rusa Putih, kekuatan Orang Suci Penakluk Naga yang diturunkan melalui keluarga Yongsi, A-Tai yang lahir sebagai penyelamat orang Tokharian, atau bahkan Di Renjie, yang memegang Pedang Kebijaksanaan dan memantau qi iblis di dunia atas nama Acala, tujuan akhir mereka adalah untuk berjaga-jaga di alam manusia, melenyapkan dan memurnikan qi iblis, bukankah begitu?”

Hongjun mengangguk, matanya dipenuhi dengan keraguan.

“Aku bisa memastikannya, “kata Mo Rigen, “bahwa tidak ada benih iblis di tubuhmu, karena Liu Fei juga bisa memastikan bahwa Mara sudah muncul sebelumnya. Pikirkan tentang kata-kata dan tindakan Lu Xu yang berjubah hitam.”

Tiba-tiba pikiran Hongjun menjadi jernih. Gelombang hitam energi gelap itu sudah muncul sebelumnya, saat mereka berada di luar Istana Xingqing, mereka membakar rubah yao yang sudah ditumpuk menjadi gunung. Kebencian dan penderitaan mereka sudah bergegas menuju langit dengan kabut hitam itu.

Api hitam yang keluar dari mata Rubah Ekor Sembilan, raungan Putra Naga, dan racun hitam miasma yang sudah hilang saat Mo Rigen membangunkan Liu Fei.

“Itu adalah ‘iblis’?” Tanya Hongjun, mengerutkan kening.

Ekspresi Mo Rigen muram, dan dia mengangguk, berkata, “Karena Mara sudah muncul dan bersembunyi di sudut dunia di mana tidak ada orang yang tahu, maka kau tidak mungkin memiliki benih iblis, kau juga bukan Mara, bukankah itu benar?” Mengatakan ini, dia menggunakan jari telunjuknya untuk menyodok dengan lembut di area di atas jantung Hongjun.

Ini sepertinya masuk akal, dan Hongjun tiba-tiba merasa jauh lebih baik.

“Tapi, bagaimana kau menjelaskan mimpiku?” Tanya Hongjun, alisnya berkerut.

Mo Rigen memperhatikan Hongjun dalam diam, sebelum menjawab, “Rusa Putih memiliki kekuatan untuk melakukan perjalanan melalui mimpi. Dia tidak hanya mengintai mimpimu, dia juga mengintai mimpi banyak orang, dan mimpi suku yao dan semua makhluk hidup. Karena Lu Xu sudah jatuh di bawah kendali mereka, dia sudah menjadi sumber dari mimpi buruk.”

Ini sepertinya penjelasan yang masuk akal, dan Hongjun menganggukkan kepalanya dengan penuh semangat.

“Jadi seperti itu… en,” kata Hongjun, setelah merenung sejenak.

Ikan mas yao juga terlihat menghela napas lega, dan berkata, “Hongjun, jangan biarkan imajinasimu menjadi liar.”

“Masalah yang paling penting sekarang adalah,” Mo Rigen berkata, “menemukannya, dan menyelamatkannya dari cengkeraman suku yao.”

Hongjun menjawab, “Kalau begitu ayo kita berangkat sesegera mungkin.”

“Jika aku tidak yakin bahwa kau menjadi lebih baik,” kata Mo Rigen, mengangkat mangkuk obat itu dan menyerahkannya pada Hongjun, sambil menggelengkan kepalanya, “maka tidak peduli seberapa khawatirnya aku akan Lu Xu, aku tidak akan bergerak.”

Saat Hongjun mendengar kata-kata ini, dia bisa merasakan kehangatan dari Mo Rigen. Dia mengambil obat itu dan meminumnya.

“Tidurlah ba,” kata Mo Rigen. “Kau perlahan akan menjadi lebih baik. Ingat, jangan memikirkan hal-hal secara liar lagi.”

Hongjun mengangguk, dan Mo Rigen menekankan tangannya ke dahi Hongjun, dengan lembut membaringkannya ke tempat tidur. Dia melafalkan beberapa kalimat dengan pelan, dan hati Hongjun perlahan menjadi tenang. Di bawah pengaruh obat, kelopak matanya perlahan-lahan menjadi berat, dan dia tertidur.

Mo Rigen mengambil mangkuk obat itu, dan kembali ke kamar Li Jinglong.

“Bagaimana?” Tanya Li Jinglong.

“Dia mempercayainya,” jawab Mo Rigen, merasa lelah dan bersalah.

Alis Li Jinglong sudah berkerut selama ini, sama sekali tidak santai. Mo Rigen melanjutkan, “Dia sendiri mengakui jika dia bermimpi bahwa di dalam tubuhnya, ada benih ‘iblis’.”

Setelah mendengar kata-kata ini, Li Jinglong sangat terkejut, dan mereka saling menatap untuk waktu yang lama.

Li Jinglong bertanya, “Akan menjadi apa dia nantinya?”

Tatapan akan kekalahan muncul di mata Mo Rigen, dan dia menggelengkan kepalanya perlahan, menjawab, “Kau harus menemukan ayah angkatnya, Zhangshi. Aku tidak percaya bahwa mereka tidak mengetahui bahwa Hongjun memiliki benda ini di tubuhnya. Masalah ini sudah melampaui apa yang kau atau diriku mampu untuk tangani.”

Napas Li Jinglong menjadi berat, dan dunia berputar di sekelilingnya. Dia menekankan satu tangannya ke dinding, nyaris tidak bisa berdiri dengan tegak, dan dia berkata, “Apa yang terjadi terakhir kali seharusnya tidak akan terjadi lagi dalam waktu yang singkat.”

“Itu sulit untuk dikatakan,”jawab Mo Rigen. “Sangat jelas bahwa Rusa Putih yang sudah ternoda memicu reaksi dari benih yang ada di tubuh Hongjun, yang menyebabkan dia kehilangan kendali saat berada di salju. Suku yao seharusnya tahu bahwa ini sudah terjadi sekarang… Aku tidak berani menjamin bahwa Rusa Putih tidak akan menimbulkan reaksi dari benih iblis untuk kedua kalinya.”

Li Jinglong merasa gelisah dan cemas. “Kalau begitu katakan padaku, jika benda di tubuh Hongjun adalah benih iblis, maka dia adalah Mara. Dalam hal ini, siapa yang memperburuk keadaan Rusa Putih?”

“Bagaimana aku bisa tahu?!” Mo Rigen sama-sama gelisah dan jengkel. “Kita memiliki terlalu sedikit informasi! Mungkin ada dua dari benih iblis ini? Tiga? Atau mungkin, yang ada di tubuh Hongjun sebenarnya tidak seperti yang kita pikirkan…”

Li Jinglong berbalik dan pergi. Mo Rigen kemudian bertanya, “Mau ke mana kau? Dia baru saja pergi tidur.”

“Untuk mencari angin segar,” kata Li Jinglong. “Aku perlu menenangkan diri sebentar.”

Dia berdiri di halaman sejenak, sebelum berbalik dan perlahan membuka pintu kamar Hongjun. Mengenakan jubah putihnya, dengan kakinya yang telanjang, dia berjalan ke tempat Hongjun berbaring, yang tampak nyaman dan tidur dengan nyenyak. Li Jinglong kemudian duduk di tempat tidurnya, melihatnya tanpa berkedip.

Dalam tidurnya, wajah Hongjun tampak seperti anak yang gembira dan riang. Salah satu kakinya menyembul keluar dari selimut, ujung celananya terangkat, memperlihatkan pergelangan kakinya yang cantik.

Li Jinglong berkata pelan, “Hongjun.”

Hongjun tidak bisa mendengarnya, jadi Li Jinglong berbaring di sampingnya, tangannya disilangkan di perutnya. Dia memejamkan mata, tatapan cemas masih ada di dalamnya, saat dia perlahan tenggelam dalam tidurnya.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Blacken : menjadi atau membuat gelap atau hitam (dari baik — buruk).
  2. Penggalian dalam jumlah besar tidak membuat Kuil Chongfu yang sebenarnya berada di Bangsal Fuxing yang setidaknya bertahan sampai sekarang. Meskipun demikian, sangat mungkin bahwa kuil itu tidak bertahan pada peristiwa setelahnya, atau Feitian menggunakan kuil terkenal dari wilayah yang berbeda sebagai nama pengganti.
  3. Crossdress.
  4. Sebagai persembahan, saat mereka berubah menjadi asap, itu akan diberikan kepada mendiang.
  5. Liangzhou barat, Provinsi Liang, kira-kira di mana Gansu modern berada.
  6. Sepertinya, seseorang sebelum pendahulu Geshu Han.
  7. Sesuatu yang kalian katakan untuk memperingatkan seseorang bahwa tidak aman untuk berbicara pada waktu tertentu karena orang lain mungkin mendengarkan.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments