Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Di siang hari, Li Jinglong membawa Hong Jun dengannya ketika mereka melewati halaman.

Mo Rigen berbaring di halaman, menikmati sinar matahari pagi. Dia menggigit rumput ilalang di mulutnya dan satu kakinya menyilang di atas kaki yang lain, mengantuk. Qiu Yongsi duduk disana sambil membaca buku sementara A-Tai memainkan kecapi ditangannya.

“Bangun, waktunya bekerja,” kata Li Jinglong. “Pergilah ke Pasar Barat dan temukan jenis obat yang disebut Serbuk Sari Bunga Lihun1.”

“Apa?” Mereka bertanya saat mereka berkumpul.

“Bunga Lihun adalah jenis bunga tertentu yang datang dari Wilayah Barat. Serbuk sari yang mereka hasilkan setelah penyerbukan, ketika dihirup, akan menyebabkan seseorang bersin dan kemudian melupakan apa yang terjadi sebelumnya,” Li Jinglong menjelaskan. “Di masa yang akan datang, jika Departemen Exorcism tanpa sengaja berakhir melibatkan orang-orang biasa saat melaksanakan tugas, kita dapat menggunakan bunga itu untuk mempermudah pembersihan kita.”

Qiu Yongsi, Mo Rigen, dan A-Tai dengan hati-hati mempelajari perkataan Li Jinglong, wajah mereka dipenuhi dengan kecurigaan.

“Bagaimana jika tidak ada disana?” tanya A-Tai.

“Kemungkinan 80% bahwa itu tidak ada disana. Mungkin,” kata Qiu Yongsi.

“Jika tidak ada disana, maka itu akhir dari tugas ini,” kata Li Jinglong. “Ini perintah. Tidak ada tawar menawar. Pergi sekarang.”

Zhangshi, di mana kamu mendengar akan hal ini?” dahi Mo Rigen samar-samar berkerut, seolah-olah dia menemukan detail yang tidak beres.

Di belakang punggung Li Jinglong, Hong Jun mengangkat tangannya dengan lemah. Dalam sekejap, ekspresi semua orang berubah menjadi terlihat pasrah dan ketika Li Jinglong menoleh ke belakang untuk melihat, Hong Jun dengan segera menurunkan tangannya.

Di siang hari, langit cerah di atas kota Chang’an dan angin membawa hawa dingin musim gugur. Hong Jun dan Li Jinglong berjalan di sepanjang jalan, dan ketika mereka terus berjalan, suara hati Hong Jun terbolak-balik (gundah gulana). Dia merasa bahwa dia dapat menyebabkan tambahan masalah untuk tiga orang lainnya, dan melihat bahwa mereka enggan diseret untuk melakukan hal ini. Jika dalam setengah hari mereka tidak bisa menemukan bunga yang langka ini, Hong Jun merasa sedikit khawatir akan omelan yang nanti akan mereka terima ketika tidak mendapatkannya saat mereka kembali.

Zhangshi, bagaimana jika mereka tidak dapat menemukannya?”

Zhangshi.. sejujurnya aku juga tidak yakin apakah bunga Lihun sungguh bekerja atau tidak.”

Zhangshi, kenapa kau tidak berbicara lagi?”

Li Jinglong: “…”

Yi2Zhangshi, apa itu?”

Pada saat ini, jalanan sangat berisik dan ramai, dan banyak orang berdesakan. Hong Jun takut kalau dia akan hilang di tengah keramaian ini, jadi dia menggunakan tangannya untuk mengenggam lengan baju Li Jinglong. Saat itu, Li Jinglong merasa tidak nyaman; dia ingin menarik tangannya dengan membuat gerakan, tapi sekarang lengannya sedang ditarik oleh Hong Jun, dan situasi ini benar-benar sangat canggung.

“Kong Hong Jun,” Li Jinglong berkata, “Jangan menarik diriku ketika kita sedang berada di jalan!”

Ketika Hong Jun masih berumur empat atau lima tahun, di Istana Yaojin, dia menarik lengan baju Chong Ming setiap hari, dan seperti serangga yang menempel yang selalu mengikuti ayah angkatnya, jadi dia sudah terbiasa menarik-narik orang. Tapi dia sekarang dimarahi oleh Li Jinglong, jadi dia hanya bisa melepaskannya.

Li Jinglong membawanya melewati banyak turunan dan belokan sebelum memasuki gang kecil. Mereka masuk dan keluar sebelum akhirnya tiba di sebuah pintu masuk rumah. Dia mengetuk pintunya, dan dari dalam terdengar suara wanita yang bertanya siapa itu. Li Jinglong memberitahu namanya saat dia mengangkat kakinya dan melangkah masuk ke ambang pintu.

Pada saat itu, seorang wanita, yang menggendong bayi di lengannya, bergegas membuka pintu. Wanita itu berhenti di depan mereka dan memandang para pengunjungnya.

Hong Jun bertanya, “Apa ini rumah Chen Ziang?”

“Chen Ziang sudah tiada bertahun-tahun yang lalu.” Li Jinglong menggertakkan giginya dan berbisik ke Hong Jun, “Jangan bicara omong kosong.”

Hong Jun terkejut. Setelah melihat halaman yang usang dan pemilik yang melarat, dia kemudian bertanya, “Apa cucunya atau cicitnya ada disini? Siapa Anda?”

Wanita itu berpikir sejenak sebelum berkata, “Mari berbicara di dalam.”

Di aula yang gelap, bayi yang berada di lengan wanita itu, yang dilihat dari ukurannya tidak lebih dari enam bulan, mulai menangis. Hong Jun berpikir bayi kecil ini sangat lucu dan sangat menyukai mereka, jadi dia menjulurkan jarinya untuk digenggam dan dimainkan oleh bayi kecil itu. Saat Li Jinglong mulai berbincang-bincang dengan wanita itu, Hong Jun perlahan menyadari, 51 tahun yang lalu penyair terkenal ini telah disiksa oleh Petugas Wu Sansi3 dan kemudian meninggal di dalam penjara. Untungnya, dia meninggalkan seorang putra.

Namun, keluarga Chen tidak memiliki banyak penerus laki-laki dari generasi ke generasi. Beberapa tahun yang lalu, keturunan keluarga Chen gagal di ujian kekaisaran, dia menikahi seorang wanita, yang dia adalah wanita setengah baya dihadapan mereka, dan demi lulus ujian di waktu berikutnya, dia belajar dengan keras, mengabaikan angin dan dingin, sampai akhirnya dia jatuh sakit dan meninggal, meninggalkan seorang janda dan seorang bayi yang masih di dalam bedongan.

“Dia dimakamkan di luar kota, jika kalian berdua adalah kenalan mendiang suamiku dan ingin mengunjunginya,” kata janda itu. “Besok aku dapat mengantar kalian kesana.”

Hati Hong Jun telah jatuh ke kedalaman danau es. Sebelum datang, Qing Xiong telah mengatakan bahwa setelah memberikan Cahaya Hati kepada pemilik yang seharusnya, dia harus berteman dengannya, dan mencari tahu apa yang sebenarnya telah terjadi… tapi bayi ini, bahkan jika dia mendapatkan Cahaya Hati itu, dia tidak akan tumbuh dalam semalam!

“Sudah selesai bertanya?” kata Li Jinglong. “Jika kau sudah selesai, ayo kembali.”

Hong Jun memeras otaknya, tapi dia tidak dapat menemukan apapun. Namun, fakta bahwa masih ada penerus dari keluarga Chen adalah hal yang baik, jadi dia mengeluarkan beberapa mutiara dan memberikannya kepada wanita itu, sambil berkata, “Kalian berdua harus hidup dengan nyaman. Jika kalian mengalami masalah, datanglah ke Departemen Exorcism di Jincheng Feng4 dan temui aku.”

Wanita itu, setelah melihat mutiara yang bercahaya, dengan segera mengembalikannya kembali, tapi Hong Jun bersikeras untuk memberikannya, dan akhirnya dia hanya dapat menerimanya. Li Jinglong sangat terkejut dan hanya bisa menatap Hong Jun.

“Apa kau mengenal mendiang suamiku?” wanita itu bertanya dengan rasa terimakasih.

“Aku tidak mengenalnya.” Hong Jun dengan jujur menjawab.

Ekspresi dari kedua orang lainnya sangat aneh. Li Jinglong tidak tahu hal aneh apa yang ada dipikirannya sekarang, dan hanya dapat memberi alasan yang lemah. “Adik kecil saya sangat suka membaca puisi di waktu luangnya, terutama yang ditulis Chen Shiyi5.”

“Ah—” wanita itu mengerti dan mengangguk.

Wanita itu membayangkan pemuda ini datang karena Chen Shiyi, dan dengan membaca puisinya pemuda ini memahami sedikit semangatnya, sehingga melihat leluhur keluarga Chen sebagai teman lama.

Hong Jun menghela napas, mengerutkan alisnya saat dia mondar-mandir di aula. Kedua orang lainnya tidak mengerti apa yang dia permasalahkan, dan ketika dia berjalan di belakang punggung Li Jinglong, Li Jinglong selesai meminum tehnya, dan berkata, “Kalau begitu, ayo kembali.”

Hong Jun berdiri di belakang Li Jinglong, dan melihat bahwa Li Jinglong, bayi itu, dan wanita itu ada dalam satu garis lurus, tiba-tiba dia menyadari sesuatu. Jika dia dapat mencabut Cahaya Hati dari tubuh Li Jinglong…

“Mengeluarkan roh sejati dari batas tubuh!”

Saat dia selesai berbicara, Hong Jun mengeluarkan Cahaya Suci Lima Warnanya dan dengan lembut menekannya ke punggung Li Jinglong—

Dalam sekejap, Cahaya Suci Lima Warnanya tenggelam ke dalam meridian dan inti Li Jinglong, dengan suara ‘weng‘ seluruh tubuhnya mulai bercahaya, cahaya itu bertambah terang sampai tak seorang pun dapat melihatnya secara langsung.

Wanita itu sangat ketakutan, dan sambil memeluk bayinya dia berteriak, “Li – Li – Li… Li-Zhangshi, Anda bercahaya! Aiya, apa ada orang lain disana?! Li-Zhangshi bercahaya—!”

Sebelum Li Jinglong dan janda itu sadar dari keterkejutannya, dengan kecepatan tinggi Hong Jun sudah mengirim Cahaya Suci Lima Warnanya ke tubuh Li Jinglong.

Meridiannya kosong dan tidak ada tanda keberadaan Cahaya Hati.

Pada saat itu juga, Li Jinglong merasa bahwa semua qi dan darah dalam tubuhnya bergejolak saat tiga hun dan tujuh po-nya6 ditarik dari tubuh fisiknya. Seteguk teh yang tadi baru saja dia telan tersembur keluar diluar kehendaknya, menyembur seluruhnya ke wanita itu dan bayinya, dan bayi itu mulai menangis.

Beberapa sichen kemudian, di Departemen Exorcism.

“Sebenarnya apa yang kau lakukan?” di halaman, Li Jinglong berteriak memarahi Hong Jun, “Aku akan memotong gajimu selama setengah bulan!”

Hong Jun dengan cepat menjawab bahwa itu bukan masalah, dia seharusnya memotong gajinya selama sebulan, jadi tolong tenang, tenang.

“Bagaimana tepatnya aku bisa menyalahkanmu?” Li Jinglong sangat marah sehingga dia gemetaran saat berbicara. “Kenapa kau secara khusus harus mengejekku sebagai hiburan?”

Hong Jun dengan cepat menjelaskan, “Ini adalah hal yang sulit dipercaya, jika aku mengatakan hal ini padamu aku pikir kau tidak akan mempercayaiku!”

Li Jinglong berbalik untuk pergi meninggalkannya, tapi Hong Jun menarik lengan bajunya, dan Li Jinglong marah lagi. Dia berkata, “Hukumanmu berdiri di sini menghadap ke tembok! Berdiri sampai waktu makan malam!”

“Kau menyebabkan masalah lagi,” ikan mas yao, yang menikmati kegembiraan dari masalah orang lain, berkata dengan gembira ketika keluar dari kolam. “Akhirnya ada orang yang membuatmu tetap di jalur yang benar.”

Hong Jun memperlihatkan giginya ke ikan mas yao, dan hatinya merasa tidak senang.

Namun, Li Jinglong belum pergi terlalu jauh sebelum dia kembali lagi ke halaman.

“Bagaimana hal itu sulit dipercaya?” Li Jinglong berdiri di depan Hong Jun dan dengan pelan berkata, “Jelaskan hal itu secara jelas. Selama itu bukan lelucon yang disengaja, pejabat ini tidak akan menghukummu.”

Setelah sampai pada titik ini, Hong Jun menyadari bahkan jika dia tidak ingin menjelaskannya, dia tetap harus melakukannya, jadi dia mulai menggambarkan serangkaian peristiwa yang bermula ketika dia membawa Cahaya Hati bersamanya. Dia tidak sengaja kehilangan benda itu di malam dirinya dan Li Jinglong pertama kali bertemu dan itu adalah pertemuan yang penuh dengan kekerasan (kekacauan), dan sekarang dia hanya ingin mengeluarkan Cahaya Hati dari tubuh Li Jinglong dan mengembalikannya kepada keturunan Chen Ziang, sebagai cara untuk memperbaiki keadaan.

Sesudah itu, Li Jinglong tidak mengatakan sepatah kata pun, dan Hong Jun hanya dapat mengeluh. “Jika Qing Xiong ada disini, maka semuanya akan baik-baik saja, ay.”

“Jadi maksudmu, karena sebuah kesalahan selama pertarungan itu, Cahaya Hati memasuki tubuhku?”

“Aku tidak yakin.” Hong Jun melihat bahwa ekspresi Li Jinglong berubah untuk beberapa saat dan dia buru-buru menjelaskan, “Jika Cahaya Hati itu tidak ada di dalam tubuhmu maka itu akan lebih menyusahkan. Jika itu hilang, maka aku telah mengacaukan misiku, dan aku tidak dapat pulang ke rumah. Zhangshi, aku tidak ingin bertengkar denganmu, dan benda ini sangatlah penting. Aku pasti tidak akan mengacaukanmu.”

Dari samping, ikan mas yao berkata, “Belum tentu. Ada banyak orang yang tidak berselisih denganmu tapi berhubungan dengan siapa yang pernah kau seret sebelumnya.”

Hush!” Hong Jun dan Li Jinglong secara bersamaan berkata ke arah ikan mas yao.

“Kembali ke kolammu.” Hong Jun menambahkan.

Ikan mas yao menggoyangkan ekornya dan melarikan diri.

Li Jinglong berkata, “Sebaiknya kita periksa sekarang juga. Aku akan bekerja sama denganmu.”

Hong Jun dengan ragu bertanya, “Kalau begitu… aku akan mulai sekarang, boleh?”

Li Jinglong membawa Hong Jun melewati koridor yang panjang di kamar timur, dan mereka berdua berbelok ke samping lalu duduk berhadapan. Li Jinglong membuka ikatan pakaiannya, memperlihatkan tubuh bagian atasnya, dan dibawah cahaya matahari, tubuh berototnya yang berwarna gandum terlihat ramping tapi kuat.

“Kau harus santai sedikit,” kata Hong Jun. “Ini akan sedikit menyakitkan.”

Hong Jun mengambil napas dalam-dalam, berharap pada dirinya sendiri, tolong biarkan aku menemukan apa yang terjadi pada Cahaya Hati. Kemudian dia bergerak, menekan satu tangannya ke dada Li Jinglong, dan mengirimkan Cahaya Suci Lima Warnanya ke dalam pembuluh darah Li Jinglong.

Begitu hal itu terjadi, Li Jinglong tersentak. Dia merasa semua darah dan qi di seluruh tubuhnya mengamuk, wajahnya memerah dan tidak berhenti mengejang. Energi xian7 milik Hong Jun berkeliaran di meridiannya, dan sekali lagi menyebabkan tubuhnya mengeluarkan cahaya redup. Segera setelah itu, dia memasukkan kembali Cahaya Suci Lima Warnanya, dan memantau pembuluh darah Li Jinglong.

Hong Jun sangat fokus, tapi tepat pada saat itu, sebuah suara terdengar dari belakang mereka.

Wahh! Li-Zhangshi! Apa yang sedang kau lakukan?”

Pejabat dari Departemen Kehakiman dan seorang petugas sipil, keduanya menatap ke pemuda yang duduk di depan Li Jinglong yang bertelanjang dada, tangan pemuda itu terulur dengan kuat di dada Li Jinglong dan tidak melepaskannya.

Dalam sekejap Hong Jun menarik kembali tangannya, tapi pada saat terakhir dia menyentuh Li Jinglong, dia merasakannya! Di dalam meridian Li Jinglong, ada energi lemah seperti benih yang tertidur!

Seluruh wajah Li Jinglong memerah saat dia mendorong Hong Jun ke belakang dirinya untuk melindunginya, dan dalam beberapa gerakan dia mengenakan kembali pakaiannya, marah. Dia terlihat sangat tidak nyaman, tapi dia tidak berani untuk mengatakannya. Dia menangkupkan satu tangannya di tangan lainnya, lalu membungkuk, dan dengan hormat berkata, “Wakil kepala Huang8, silakan masuk dan minum teh.”

Hong Jun merasa terbang ke bulan. Dia menemukannya! Dia benar-benar menemukannya! Ini sangat bagus! Dia akhirnya dapat memperbaiki masalah yang dia perbuat! Saat dia melompat-lompat kegirangan di halaman, Li Jinglong berkata dengan marah, “Kong Hong Jun!”

Hong Jun dengan cepat meniru Li Jinglong yang membungkuk. Pengunjung yang datang itu adalah Wakil Kepala Huang Yong dari Departemen Kehakiman dan ditemani oleh petugas yang seolah-olah melihat bahwa Hong Jun adalah seorang yang bodoh.

“Bangun,” kata Huang Yong9. “Ini adalah kasus yang diberikan oleh Departemen Kehakiman kepadamu. Menteri Yang sudah mengatakan sebelumnya, jika ada kasus yang tidak mengharuskan Departemen Kehakiman untuk muncul, maka kami akan mengirim salinannya ke Departemenmu. Di masa yang akan datang, kasus-kasus itu akan dikirimkan oleh penjaga catatan Lian10, Lian Hao, orang (yang ada) dibelakangku, dan dia yang akan bertanggung jawab atas komunikasi dengan Departemen Exorcismmu. Dengan berdirinya Departemen Exorcism hari ini, Yang Mulia dan Kanselir Yang, keduanya berharap padamu, dan kau harus bekerja keras dengan baik saat menangani kasus-kasus demi negara.”

Li Jinglong mengangguk sebelum mengantar Huang Yong dan Lian Hao keluar. Keduanya belum terlalu jauh berjalan dari tembok luar, dan suara tawa olokan terdengar keras.

“Di siang bolong dan di departemennya sendiri, apa yang Li Jinglong coba lakukan? Memerah susunya sendiri, hahahaha…”

Li Jinglong: “…”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Lihun Pollen. Bunga Lihun: bentuknya kayak bunga dandelion/randa tapak.
  2. Yi: sebuah suara ketika bertanya.
  3. Wu Sansi: Keponakannya dari Wu Zetian, membuatnya menjadi pejabat dinasti Tang dan dinasti Zhou yang berumur pendek.
  4. Jincheng Feng: wilayah kota yang dianggap sebagai pusat keuangan utama.
  5. Chen Shiyi: nama anumerta dari Chen Ziang. Anumerta: nama kehormatan yang dianugerahkan kepada keluarga istana, bangsawan, dan kadang-kadang orang lain, di Asia Timur setelah orang tersebut meninggal. Nama ini dialamatkan secara khusus untuk mendiang, alih-alih menggunakan nama lahirnya atau gelar lain yang disandang semasa hidup.
  6. Tiga hun dan tujuh po: dalam ajaran Taoisme setiap manusia memiliki tiga hun/jiwa ‘yang’ dan tujuh po/jiwa ‘yin’. Hun akan meninggalkan tubuh setelah kematian; sedangkan po akan tinggal dan akan menghilang setelah tujuh hari (beberapa sumber menyatakan bahwa akan menghilang per hari, beberapa mengatakan mereka semua pergi pada hari ke 7).
  7. Xian: Makhluk abadi; hal yang terjadi pada manusia ketika mereka menerobos ke puncak kultivasi mereka.
  8. Ini adalah gelar untuk pejabat yang menjabat sebagai wakil kepala Departemen Kehakiman.
  9. Wakil Kepala Huang.
  10. Recordkeeper: orang yang menyampaikan sesuatu dari 1 pihak ke pihak yang lain.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments