Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Li Jinglong dan Hong Jun duduk berhadapan satu sama lain di aula. Hong Jun menghela napas seolah-olah beban berat telah terangkat dari pikirannya dan berkata, “Cahaya Hati itu ada di dalam hatimu. Itu hebat, aku akhirnya menemukannya.”

Beberapa hari terakhir ini, Hong Jun sangat murung dan menderita, memikirkan keberadaan Cahaya Hati setiap hari. Sekarang, setidaknya dia bisa mengurangi rasa khawatirnya.

“Bagaimana caranya aku mengembalikannya padamu?” tanya Li Jinglong.

Hong Jun merentangkan tangannya tak berdaya dan berkata, “Aku akan membiarkannya berada ditubuhmu selama beberapa waktu.”

Li Jinglong ingin mengatakan sesuatu tapi kemudian dia mengangguk dengan ragu.

Hong Jun memutuskan untuk menulis surat kepada istana Yaojin untuk meminta pertolongan, tapi bagaimana caranya dia mengirimnya? Mengirim Zhao Zhilong kembali untuk mengantarkan surat itu? Bagaimanapun, alasan pertama ikan mas yao ini sangat malas, kedua dia tidak suka berjalan karena takut kakinya akan sakit. Selain itu, perjalanan ini akan sangat panjang dan berbahaya jika sendirian. Dia juga takut jika Qing Xiong tidak ada di istana Yaojin. Jika Chong Ming yang menerima surat itu, jawabannya tentu saja akan seperti ini, “Ini sama sekali bukan urusanku jika kau telah membuat masalah.”

Itu akan sangat sulit… pikir Hong Jun. Saat melihat ke arah Li Jinglong, Hong Jun merasa bahwa dia ingin mengatakan sesuatu lagi.

“Cahaya Hati berada dalam tubuhku,” Li Jinglong bergumam. “Apa akan ada perubahan pada diriku?”

“Tidak akan ada masalah.” Hong Jun dengan cepat menjelaskan, “Dalam lima organ internal, jantung adalah api1, Cahaya Hati akan melindungi denyut jantungmu. Selain itu, kekuatan Cahaya Hati ini murni dan tidak tercemar. Cahayanya penuh dengan aliran energi (qi)2. Hal itu tidak akan membahayakan.”

Li Jinglong mengangguk, namun dia terlihat masih memiliki hal mengganjal di hatinya. Hong Jun tidak tahu kenapa saat dia mengamati ekspresi Li Jinglong. Akhirnya, Li Jinglong sekali lagi bertanya, “Apa aku akan memiliki mana dikarenakan oleh hal ini?”

“Ah?” Hong Jun menjawab, ragu-ragu. “Ini.. tidak seperti.. Tidak ada mana di dalam meridianmu. Jika kau diberi senjata sihir yang langka, kau mungkin tidak dapat mengaktifkannya.”

Li Jinglong bergumam, “Aku paham. Aku hanya seorang manusia biasa.”

Tampak sedikit kekecewaan dalam suaranya. Hong Jun segera paham akan kekecewaan itu dan bertanya, “Kau tidak ingin hanya menjadi manusia biasa, kan?”

Li Jinglong melirikkan matanya ke arah Hong Jun dan bertanya balik, “Kau, Mo Rigen, Hammurabi, dan Qiu Yongsi, kalian semua memiliki mana di dalam meridian kalian, bukan?”

Hong Jun jarang memikirkan tentang hal ini. Meskipun ketiganya belum pernah melakukan sesuatu, kenyataan bahwa A-Tai dengan mudah menyalakan api pada hari itu, itu pasti karena mana.

“Itu benar,” Hong Jun dengan jujur menjawab.

“Darimana mana ini berasal?” tanya Li Jinglong lagi.

Hong Jun tidak pernah berpikir bahwa Li Jinglong akan menanyakan tentang hal ini.

“Itu bawaan sejak lahir.” ikan mas yao yang berbaring di luar aula untuk berjemur di bawah sinar matahari berbalik, menatap mereka dan berkata, “Jangan pernah berpikir tentang hal itu. Bagaimana kau menyebutnya ‘keluarga’?”

Li Jinglong akhirnya mengeluarkan suara ‘en‘ dan menjawab, “Untuk sekarang, jangan beritahu yang lain tentang masalah Cahaya Hati.”

“Meskipun kau hanya manusia biasa,” Hong Jun menghibur, “kau masih memiliki sebuah pedang. Kau memiliki pedang yang hebat yang dapat menembus Cahaya Suci Lima Warnaku. Bahkan semburan api milik ayahku…”

“Hey!” ikan mas yao menghentikan perkataan Hong Jun, jangan sampai dia membongkar latar belakang keluarganya lebih banyak lagi.

Ketika Li Jinglong mendengar hal itu, dia tiba-tiba sadar kembali, bangkit dan mengambil pedangnya, “Ini dulu adalah pedang Lord Di.”

Hong Jun akhirnya dapat melihat dengan baik rupa pedang itu. Li Jinglong merasa emosional ketika tenggelam dalam pikirannya. “Ketika aku masih muda, aku mengagumi Lord Di dan membaca bukunya yang dia sebarluaskan. Di dalam bukunya, ada yaos yang aneh dan beraneka jenis; makhluk abadi dan manusia yang hidup dalam pengasingan di Tanah Suci; qi kacau yang berkumpul bersama; dan mo yang telah bereinkarnasi selama ratusan tahun.”

Hong Jun mengusap pedangnya dan berpikir keras, “Jadi kau tidak ingin menjadi exorcist seperti manusia biasa pada umumnya?”

Li Jinglong melihat jari-jari Hong Jun yang mengusap pedangnya dan dengan pelan berkata, “Bukan itu maksudnya; tapi mungkin itu adalah keinginan yang wajar.”

“Aku masih mengingat sebuah paragraf di bukunya, ada kata-kata Lord Di — dalam kurun waktu seratus tahun, Tanah Suci akan menghadapi bencana yang dapat menghancurkan segalanya. Meskipun, dia yang terlahir di kehidupan sebelum waktunya dan telah menjadi octogenarian3. Tidak akan ada penerus untuk menjaga Tang Yang Agung. Aku takut bahwa setelah roh kembali ke loess4, Tanah Suci akan segera jatuh dalam kekacauan. — Kemudian, Lord Di menyerahkan sebuah buku dan sebuah pedang, karena siapapun yang mewarisinya harus menjaga seluruh Tanah Suci.”

Saat Hong Jun mendengarkan kata-kata itu, dia tersentuh oleh kesungguhan Li Jinglong. Kekacauan di Tanah Suci tidak mungkin terjadi. Namun, menurut tugas yang dipercayakan kepadanya oleh Chong Ming dan Qing Xiong, banyak yaoguai yang mengintai di seluruh dunia, jadi kekacauan di Chang’an seharusnya tidak dapat dihindari.

“Di mana buku itu?” Setelah melihat pedangnya, Hong Jun mengingat kembali ‘Mara‘ yang pernah disebutkan ayahnya, Chong Ming dan Qing Xiong, dan tiba-tiba tumbuh rasa ingin tahu dalam dirinya.

“Buku itu sudah dibakar oleh ayahku,” kata Li Jinglong, tatapannya terpaku pada pedang di tangan Hong Jun. “Mereka tidak pernah mempercayai hal itu. Mereka hanya menganggapnya omong kosong Lord Di yang tak berdasar diusia tuanya.”

Hong Jun berpikir selama beberapa saat. Meskipun dia tidak tahu asal usul pedangnya, dia tahu bahwa itu bukan sekedar senjata biasa. Dia bertanya, “Di mana kau menemukan pedang ini?”

Li Jinglong menjawab, “Dari tangan seorang pedagang di Pasar Barat. Puluhan tahun setelah kematian Lord Di, aku secara tidak sengaja menemukannya di pelelangan di Desa Jubao. Untuk mencegahnya jatuh ke tangan orang-orang Hu, aku menjual banyak barang untuk membelinya kembali… aku tidak tahu  kenapa aku melakukan pembicaraan ini dengan seorang kenalan belaka… hanya saja…”

Hong Jun, “?”

Li Jinglong menghela napas dan berkata, “Mungkin hanya kau yang dapat mempercayaiku.”

“Mo Rigen… Mereka juga akan mempercayaimu,” Hong Jun menghiburnya. Dia tidak tahu asal usul pedang itu tapi dia merasa pernah melihatnya di suatu tempat.

Li Jinglong menjawab, “Aku tidak ingin banyak bicara pada mereka.”

Pada saat itu, Hong Jun tidak tahu bahwa ada banyak masalah dan kesulitan di dunia, seperti ‘bakat yang tak dikenal’ dan ‘kehidupan sebelum waktunya’. Namun, setelah mendengar kata-kata itu, dia secara perlahan mulai memahaminya.

“Itu benar.” Hong Jun mendapat sebuah ide dan berkata, “Meskipun manusia biasa tidak memiliki mana, mungkin mereka masih dapat berlatih? Aku ingat…”

“Hong Jun!” ikan mas yao berbalik seperti ikan goreng saat dia menatap mereka lagi dan berteriak, “Jangan menyebabkan masalah lagi untuknya!”

Hong Jun berpikir bahwa dengan setumpuk masalahnya sendiri, itu mungkin juga akan menyebabkan Li Jinglong terjebak dalam kesulitan, jadi dia harus menyerah untuk sementara waktu.

Beberapa hari ini, Li Jinglong berpikir bahwa Hong Jun hanyalah tuan muda yang ceroboh dan hanya suka berdiam diri (malas). Tapi setelah akrab dengannya, dia menyadari bahwa Hong Jun tidak terlalu keras kepala dan nakal seperti yang pertama kali dia pikirkan. Setelah itu, dia mengubah pandangannya. Dia akan membuat sindiran dan bertanya tentang kehidupannya setelah A-Tai, Mo Rigen, dan Qiu Yongsi kembali.

“Kami menemukannya—”  Qiu Yongsi sangat lelah hingga dia terengah-engah sambil terus mengelap keringatnya. Kemudian, dia menaruh kotak itu di atas meja. Tepat ketika Li Jinglong akan membuka kotak itu, Hong Jun segera menekannya kembali dan berkata, “Kau harus menjepit hidungmu dan menemukan waktu yang pas ketika tidak ada angin bertiup. Kalau tidak, sekali serbuk itu terbang dan kau bersin, semua akan terlupakan.”

“Kita telah mencarinya selama beberapa jam.” Mo Rigen tidak tahu dia harus tertawa atau menangis. “Kalian berdua minum teh disini?”

Li Jinglong terbatuk. Zhangshi yang bermartabat masih harus melakukan hal seperti itu.

A-Tai mengikuti dan berkata, “Zhangshi, bagaimana dengan uangnya?”

Li Jinglong mengeluarkan kantong uang. A-Tai terengah-engah sebelum berkata, “Totalnya 3200 tael perak.”

Li Jinglong, “…..”

“3200 tael perak?!” Li Jinglong berteriak. “Bagaimana bisa?!”

“Ya ah.” A-Tai, Mo Rigen, dan Qiu Yongsi menatap Li Jinglong dengan bingung. A-Tai menambahkan, “Empat tael untuk satu kotak serbuk lihun. Satu tael setara dengan 800 perak. Empat dikali delapan sama dengan tiga puluh dua yang berarti totalnya 3200. Apa aku salah menghitung?”

Li Jinglong tak bisa berkata apapun. Selama beberapa saat, dia melihat mereka berempat menatap satu sama lain seolah-olah mereka sudah terbiasa.

“Semua yang digunakan oleh exorcist begitu mahal?” Li Jinglong mengerutkan keningnya.

“Kalau begitu aku akan membayarnya terlebih dulu.” Mo Rigen menyarankan, memberikan Li Jinglong sebuah jalan keluar. Bagaimanapun juga, Li Jinglong telah menghabiskan banyak uang untuk memperbaiki seluruh Departemen Exorcism.

“Aku dapat memberikan 800 tael.” Qiu Yongsi tersenyum.

“Ayolah. Lupakan saja.” A-Tai menjawab.

Mo Rigen berkata, “Mari buat hal ini menjadi jelas. Semua uang akan diberikan kepada ke A-Tai.”

Li Jinglong bangkit dan berkata, “Ini tidak boleh…”

Zhangshi, duduklah, duduklah.” Qiu Yongsi tersenyum. “Bagaimana bisa kita membiarkan Zhangshi untuk membayarnya? AiZhangshi bahkan mengabaikan pertikaian lama kita dan tidak menyalahkan kita karena memukul orang… Hong Jun?”

Hong Jun dengan segera mengerti bahkan tanpa perlu penjelasan dan mulai mengeluarkan mutiaranya. “Benar, benar, benar! Jangan hukum kami lagi atas apa yang terjadi pada hari itu. Aku akan mengeluarkan uang bagianku…”

“Hong Jun!” Semua orang berseru serempak, bercampur dengan kesedihan dan kemarahan.

Mereka awalnya memiliki sebuah ide: Qiu Yongsi, A-Tai, dan Mo Rigen telah menunggu cukup lama di luar, bersiap untuk menggunakan serbuk lihun untuk melawan Li Jinglong. Sayangnya, Hong Jun telah mengatakan semua itu. Wajah mereka langsung berubah menjadi pucat dan biru.

Hong Jun bertanya dengan bingung, “Apa aku mengatakan sesuatu yang salah?”

Li Jinglong tidak ingin melanjutkan pembahasan ini. Dia mengangkat tangannya untuk menghentikan mereka dan berkata, “Uangnya akan dihitung sebagai pembayaran publik. Aku akan meminta dana ke pengadilan saat waktunya tiba. Pertama-tama singkirkan dulu kotak itu dan bagikan di lain hari. Itu saja.” Dia berdiri dan meletakkan kotak yang penuh dengan serbuk lihun di atas rak yang ada di aula.

“Apa ini?” Mo Rigen menemukan gulungan resmi di atas meja.

“Kasus yang dikirim oleh Departemen Kehakiman5.” Li Jinglong berkata. “Sesuatu telah terjadi siang ini.”

“Tidak mungkin—” Ketiganya meratapi nasib. “Kita akan keluar lagi?”

Hong Jun bertanya, “Apa sangat sulit untuk menemukan serbuk lihun? Apa melelahkan?”

“Itu tidak ada di Pasar Barat.” kata Qiu Yongsi. “A-Tai membawa kami ke pasar gelap bawah tanah di Desa Jubao. Pedagang makanan besar bersikeras menyuruh kami bertiga untuk menyamar menjadi wanita untuk menemaninya menari Huxuan6. Dan kami telah berdansa selama satu jam!”

“Tapi kenapa ada beberapa helai rumput di belakang kalian bertiga?” Ikan mas yao berkata di belakang mereka. “Kalian menikmati menunggang kuda di luar kota, kan?”

Langit dan bumi memang sedang berpihak kepada Hong Jun dan ikan mas yao karena mereka terus menerus merusak rencara seseorang. Ketiganya tertawa terbahak-bahak dan segera mengalihkan topik pembicaraan. A-Tai berkata, “Aiya! Ini dia! Kita bisa memecahkan kasus ini dan memberikan kontribusi.”

Qiu Yongsi, “Ya, ya. Kita harus berkontribusi untuk negara, ya.”

Mo Rigen mengusap-usap tangannya dan berkata, “Coba kulihat… apa kasusnya? Saudaraku, kasus ini akan menghancurkanmu!”

Li Jinglong menatap ketiganya. Dia mengambil napas dalam-dalam dan berkata, “Selama itu bukan kasus yang melibatkan masalah penting seperti kehidupan manusia, maka kalian semua diizinkan untuk mengerjakannya besok. Coba ku lihat…” Dia menundukkan kepalanya, membuka berkas kasusnya dan membacanya, ” Di tanggal lima bulan ke sembilan, Nyonya Qinguo dari kediaman Daning telah kehilangan Chausie7 putih berbulu kerinting dari Da Yuezhi8, panjangnya sekitar satu kaki dan enam inci, dengan mata yin dan yang berwarna biru dan emas…”

Tanggal dua puluh tiga bulan ke sembilan tahun dua belas Tianbao.

Kasus pertama Departemen Exorcism: Menemukan seekor kucing.

Tingkat kesulitan: Level Tulang Ikan

Area: seluruh Kota Chang’an.

Yang terlibat di dalam kasus: adik paling muda dari Perdana Menteri Yang Guozhong, Nyonya Qinguo.

Rincian kasus: pada malam hari di tanggal lima bulan ke sembilan, Nyonya Qinguo yang seorang pecinta kucing kehilangan ‘Qing-er’. Menurut kesaksian pelayannya, kucing itu ketakutan dan meninggalkan kediaman saat larut malam dan keberadaannya masih belum diketahui. Sementara itu, Prajurit Yulin, Prajurit Shenwu, Prajurit Longwu, Prajurit Xuanjia, dan enam regu prajurit lainnya telah mencari di seluruh Chang’an selama sepuluh hari, tapi gagal. Kasus ini telah dipindahkan ke Departemen Exorcism Tang Yang Agung.

Imbalan: Yang Mulia Selir Kekaisaran dan Nyonya Qinguo akan memberikan imbalan yang besar.

Wajah Li Jinglong tidak dapat lebih buruk lagi. Qiu Yongsi dengan buru-buru berkata, “Cepat, tuangkan air untuk Zhangshi. Wajah ini… terlihat tidak baik.”

“Kenapa kau tidak memberikan Zhangshi beberapa serbuk Lihun yang baru saja kalian beli?” Hong Jun menyarankan.

“Jangan membuat masalah!” Mereka segera menyela perkataan Hong Jun.

Mo Rigen menuangkan air dan A-Tai membawakan cangkir itu ketika Hong Jun dengan rasa simpati menepuk-nepuk punggung Li Jinglong. Setelah cukup lama, Li Jinglong akhirnya menarik napas. Departemen Exorcism yang baru saja dibangun kembali dan kasus pertama yang mereka terima adalah untuk menemukan seekor peliharaan untuk saudara perempuan ke delapan Yang Yuhuan? Ini adalah sebuah penghinaan besar!

“Itu terlalu sulit.” Kata Hong Jun. “Chang’an sangat luas, bagaimana kita menemukannya?”

“Jangan ambil kasus itu!” Li Jinglong membanting berkas kasus itu dan dengan marah berkata, “Tarik kembali! Ini adalah sebuah penghinaan!”

Mereka tidak berdaya, seolah-olah mereka sudah mengharapkan hasil yang seperti itu.

Keesokan paginya. Keempat pemuda itu berturut-turut menguap dan mengikuti Li Jinglong disepanjang jalanan Chang’an dengan raut yang membosankan nampak di wajah mereka. Kedai-kedai aja disepanjang jalan masih tutup.

Zhangshi, kita telah memikirkan ini semalaman.” Kata A-Tai. “Benar-benar tidak ada keterampilan mana yang memungkinkan untuk menemukan seekor kucing.”

Li Jinglong menyeka lengan bajunya dan berkata, “Carilah! Kalian juga sedang tidak melakukan apapun.”

Oleh karena itu, keempat pemuda itu berpencar dan masing-masing pergi ke empat sudut di Kota Chang’an: Timur, Barat, Utara, dan Selatan dan mulai mencari keberadaan chausie. Bisa dibilang, keenam regu keprajuritan sudah melakukan penyelidikan menyeluruh dan mengintrogasi banyak orang di Chang’an. Namun, sulit mengatakan apakah akan ada berita terbaru hari ini.

Hong Jun ditugaskan di bagian Selatan dan diharuskan untuk berjalan di bagian itu selama satu jam. Menurut rincian kasusnya, dia sangat ragu bahwa kucing itu mungkin sudah keluar dari kota.

“Kong Hong Jun!”

Saat Hong Jun baru saja meninggalkan jalanan yang panjang, dia melihat Mo Rigen melambaikan tangannya dan memberi isyarat padanya. A-Tai dan Qiu Yongsi juga ada disana.

“Saudaramu ini akan mengajakmu bermain. Ayo.” Kata Mo Rigen.

“Berhenti bekerja?” Tanya Hong Jun.

“Kau tidak berencana untuk menemukan kucing itu untuknya, kan?” A-Tai tampak keheranan.

Hong Jun berkata, “Aku akan mencarinya ah! Aku pikir dia pria yang baik.”

Keempat exorcist berkumpul bersama di dalam gang. Setelah kejadian kemarin, kesan Hong Jun terhadap Li Jinglong kurang lebih telah berubah, jadi dia memberikan sedikit penjelasan kepada ketiga pemuda itu. Dan tentunya, dia melewatkan hal yang seharusnya tidak boleh dikatakan dan hanya menyebutkan bahwa di Departemen Exorcism, Li Jinglong ingin melakukan sesuatu untuk Tang Yang Agung.

Bagaimana caranya? Dia hanyalah seorang manusia biasa dan bahkan diacuhkan oleh pengadilan. Banyak hal diluar kendalinya yang tidak akan membantu dirinya sendiri.

Ketiganya mendengarkan dengan ekspresi aneh yang terlukiskan di wajah mereka. Saat dia berbicara, Hong Jun tiba-tiba mengerti — karena asal-usul Zhangshi, mereka menganggap diri mereka sama (setara) tapi tidak menganggap Li Jinglong salah satu dari mereka.

“Hal yang paling menyakitkan di dunia ini adalah menginginkan sesuatu yang bukan milikmu.” kata A-Tai sambil mengangkat bahunya.

“Apa benar begitu?” Mo Rigen merenung. ” Kenapa kau tidak mengatakannya dengan jelas?”

Mungkin dia memiliki keteguhan dan harga diri. Hong Jun memikirkan tentang hal itu dan berkata, “Aku akan pergi dan membantunya mencari kucing itu. Aku tidak menemukan hal lain untuk dibicarakan…”

Ketiganya menatap satu sama lain dan mengangguk. Mo Rigen berkata, “Karena itu masalahnya… maka…”

Mo Rigen merentangkan tangannya. Dan demi Hong Jun, dia akan membantunya kali ini. Mereka berempat sepakat untuk bertemu di Pasar Timur untuk makan siang dan kemudian mereka berpencar.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Menurut pengobatan tradisional Tiongkok, lima organ internal dibagi menjadi; jantung adalah api, ginjal adalah air, limpa adalah logam, hati adalah kayu, dan perut adalah bumi.
  2. Aliran energi/qi: bagian dari semua makhluk hidup sebagai semacam “kekuatan hidup” atau “kekuatan spiritual”.
  3. Oktogenarian: manusia yang berumur antara 80-89 tahun.
  4. Loess: dataran tinggi di Tiongkok. Dataran Tinggi ini sangat penting bagi sejarah Tiongkok, karena telah membentuk salah satu tempat lahir peradaban Tiongkok.
  5. Departemen Kehakiman atau secara harfiah adalah Kuil Dali, atau dikenal sebagai Pengadilan Peninjauan Kembali, umumnya bertugas meninjau proses peradilan di semua tingkat administrasi dan memilih kasus-kasus untuk sidang ulang oleh pejabat pengadilan atau Kaisar sendiri.
  6. Huxuan: tarian yang diperkenalkan ke Dinasti Tang, yang secara harfiah berarti “whirling barbarian,” sebuah tarian di mana seorang wanita biasanya mengenakan celana putih dan sepatu kulit bewarna merah yang berputar di dalam lingkaran kecil seperti roda kincir.
  7. Salah satu ras kucing.
  8. Da Yuezhi: Yuezhi yang Besar. Umumnya mengacu pada Tokharian dan Baktria di Asia Tengah. Chausie ini berasal dari Da Yuezhi.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments