Penerjemah : Keiyuki17
Editor: _yunda


Li Jinglong tidak menjawab. Ketika bayangan di bawah cahaya lentera terhenti gerakannya, Hong Jun mengambil kesempatan ini untuk membuka pintu dan masuk.

“Keluar,” kata Li Jinglong. “Siapa yang mengajarimu untuk menerobos area bosmu?”

Hong Jun menggaruk kepalanya saat melangkah keluar lagi dan mengintip dari luar. Ikan mas yao berdiri di kaki Hong Jun, menempatkan kepalanya di ambang pintu saat melirik ke dalam.

Li Jinglong selesai membereskan tempat tidurnya dan ketika dia berdiri, dia berbalik dan melirik ke arah Hong Jun.

“Aku pikir aku sudah menyebabkan masalah padamu.” kata Hong Jun. “Apa itu buruk?”

Li Jinglong mengambil napas dalam-dalam. Hong Jun pikir dia akan dimarahi lagi, jadi dia dengan cepat mengambil langkah mundur.

“Berapa usiamu?” tanya Li Jinglong, mengamati Hong Jun.

Hong Jun memberitahu umurnya, dan Li Jinglong berkata dengan suara rendah, “Jaga baik-baik yaomu. Jika dia keluar dan menakuti orang-orang, kau harus kembali ke rumah. Hal itu tidak boleh terulang lagi.”

Ikan mas yao merasa bahwa ini adalah percakapan yang membosankan jadi dia melarikan diri. Hong Jun membalas, “Jangan kirim aku kembali ke rumah, tolong, aku akan berhati-hati. Aku tidak bisa kembali ke rumah lagi.”

Li Jinglong terkejut. Hong Jun merasa bahwa tidak ada yang perlu lagi untuk dibicarakan, jadi dia berbalik dan berjalan di koridor ke arah kamar barat.

Di dalam ruangan itu tertutup penuh dengan debu, dan Hong Jun sama sekali tidak memiliki alas tidur, jadi dia harus puas dengan hal itu pada malam ini. Hong Jun menemukan beberapa papan yang dia susun menjadi satu, dan dia melihat ada jubah kulit domba di atasnya. Dia berpikir bahwa Mo Rigen meminjamkannya untuk malam ini, dan, dia meremas pakaian kotornya menjadi buntelan bantal, dia berbaring lalu tidur.

Pada keesokan harinya, Li Jinglong berdiri di halaman. Di sampingnya lebih dari sepuluh porter membawa barang bawaan berbagai ukuran, dan berkata pada mereka, “Letakkan itu semua di halaman.” Kemudian, dia menghitung uang untuk membayar mereka. Hong Jun sangat penasaran dan pergi untuk melihat, barang bawaan itu terdiri dari berbagai macam hal: ada bahan-bahan untuk membuat alas tidur, beberapa barang sehari-hari, panci dan wajan, empat harta untuk belajar1, dan masih banyak lagi… Li Jinglong membelinya dan membawanya kembali.

“Wah!” Hong Jun berseru. “Apa ini untuk kita pakai?”

“Ini untuk bersama,” kata Li Jinglong tanpa ekspresi. “Biayanya akan diambil dari gaji kalian.” Kemudian, dia melanjutkan dengan langkah yang besar ke arah kamar barat. Dia mengangkat kakinya dan menendang pintu kamar A-Tai dan Qiu Yongsi, berteriak marah, “Keluar dari sana! Siapa yang mengatakan bahwa kalian dapat pergi mengunjungi rumah bordil pada malam hari alih-alih tinggal disini dan tidur?!”

Mereka berdua diam-diam menyelinap keluar pada malam hari, dan berjalan-jalan sebentar, jadi mereka hanya tidur kurang dari dua shichen2. Mereka buru-buru merangkak keluar, mereka tampak seperti pemandangan yang menyedihkan. Li Jinglong menyuruh semua orang untuk membantu memindahkan barang-barang, kemudian memerintahkan semua orang untuk berkumpul secepat mungkin sehingga mereka dapat membersihkan Departemen Exorcism.

Li Jinglong tidak berhenti bekerja sepanjang hari, tapi keempat pemuda itu dan seekor ikan malah bermalas-malasan dari waktu ke waktu. Mereka membuang-buang waktu di halaman, bernyanyi dan bermain kecapi, membuat musik dan bermain-main. Para tukang cat dan tukang plester3 yang memberi sentuhan akhir di lukisan bangunan dan di pilar, tapi mereka juga harus berhenti untuk menunggu Li Jinglong selesai membersihkan ruangan. Dan akhirnya, setelah tiga hari, Li Jinglong menyelesaikan pekerjaannya, dan Departemen Exorcism tampak seperti baru.

Di aula depan berdiri patung Alcala berlapis tinta emas, dikelilingi oleh tembok seputih salju dan pilar-pilar merah. Pintu-pintu dan jendela-jendela telah di cat ulang, dan di halaman ada sepetak kecil lumut4. Sebuah kursi kayu rendah5 diletakkan di aula utama, dan seperangkat alat minum teh diletakkan terbalik di meja kecil di depan. Di halaman depan, dibawah cahaya matahari musim gugur, daun bambu pakis6 berbisik saat tertiup angin. Ada jalan setapak kecil berbatu menuju aula depan di halaman belakang, dan di dalam kolam ada beberapa ikan merah berenang-renang. Di samping kolam berdiri sebuah papan kayu dengan tiga huruf ‘Zhao Zhilong’ tertulis disitu; ini jelas adalah kediaman ikan mas yao.

Di bawah atap koridor, lonceng angin berdenting lembut, mengeluarkan bunyi yang jernih dan jelas. Di halaman, pohon parasol berusia tujuh puluh tahunan lebih bermandikan cahaya matahari, sementara lantai yang mengkilat memancarkan bintik-bintik cahaya yang berkilauan di sekitarnya. Di kamar timur terdiri dari kamar tidur Li Jinglong, bersamaan dengan perpustakaan, gudang senjata, dan ruang penyimpanan persediaan medis. Di dalam perpustakaan, ada sepuluh lebih rak yang ditumpuk dengan buku-buku, bersamaan dengan catatan kasus dari masa Di Renjie.

Lantainya telah digosok sampai bersih, jadi Hong Jun berlarian di koridor dengan kaki telanjang. Di setiap kamar mereka telah dipasangi dengan pintu kayu geser dari lantai ke langit-langit untuk penerangan yang lebih baik. Setiap kamar juga telah diatur sesuai keinginan pemilik baru mereka — di kamar Mo Rigen, sebuah kulit harimau digelar di lantai depan meja, dan dia juga menggantung busur yang dia dapat dari Pasar Barat. Beberapa karpet eksotis bertebaran di kamar A-Tai, dan semua barangnya terbuat dari batu jade putih dan kaca yang mengkilap, yang membuatnya tampak sangat mewah. Kamar Qiu Yongsi dihiasi oleh lukisan ‘Spring Excursion’7,dan seperangkat minum teh, vas, dan benda lain yang berwarna zamrud Qianfeng8, semuanya berasal dari tempat pembakaran Yue9 yang terkenal.

Kamar Hong Jun hanya memiliki kasur lantai di salah satu dindingnya, dan keempat dindingnya kosong tanpa hiasan. Li Jinglong mengambil tiga buah kaligrafi dan lukisan dan melemparkannya ke Hong Jun, dan membiarkan dia menggantung mereka di kamarnya. Salah satunya adalah kaligrafi kursif oleh Zhang Xun10, yang lain adalah lukisan ‘Ratusan Burung’ oleh Zhang Sengyou, dan yang terakhir adalah lukisan ‘Pemandangan Aliran Jinbi’ oleh Li Sixun11. Hong Jun tidak berpengalaman dalam mengenali benda-benda seperti itu, dan dia bahkan tidak mengenali segel12 di benda-benda itu, jadi dia hanya menggantungkannya sembarang. Ketika dia melihat lukisan ‘Ratusan Burung’, dia mengingat hari-harinya yang dihabiskan di Istana Yaojin, dan dia tidak dapat menahan perasaan rindu.

Departemen Exorcism telah sepenuhnya diperbarui, dan dibandingkan dengan banyak departemen di Chang’an, tidak berlebihan jika menyebutnya Departemen paling indah diantara semuanya. Ketika ibukota dari Tanah Suci dipindahkan dari Luoyang ke Chang’an, murid Di Renjie, Luo Jintong, membeli rumah masa kecil Yuwen Kai13, yang merupakan alamat dari rumah ini. Rumah ini mendapatkan cukup cahaya matahari dan pengairan, dan hari ini, dengan perbaikan yang dilakukan Li Jinglong, tempat ini menjadi rumah baru kelompoknya.

“Selesai.” Li Jinglong mengelap keringatnya dan membuka celah di aula utama.

Kelompok itu melihatnya dengan cara yang berbeda setelah beberapa hari ini. Saat pertama kali, Mo Rigen, A-Tai, dan Qiu Yongsi tidak menerimanya, mereka tidak pernah berpikir bahwa Li Jinglong akan bersungguh-sungguh melakukan tugasnya dan membebaskan mereka melakukan apapun. Pada akhirnya, dia sendirian yang membersihkan kamar mereka.

“Biar aku saja.” Qiu Yongsi mengambil alih dan Li Jinglong membiarkannya. Segera, teko tembaga terisi dengan air mendidih, dan dibawah langit musim gugur yang luas, mereka duduk di aula utama, meminum teh.

“Awalnya aku berpikir,” wajah Li Jinglong tetap dingin dan ekspresinya tenang saat dia dengan tenang mengatakan, “bahwa langkah pertama untuk mengatur kembali Departemen Exorcism, semua orang seharusnya mengambil kesempatan untuk memperbaiki tempat ini dan bekerja sama dan menjadi sedikit lebih dekat…”

Hong Jun memalingkan kepalanya, melihat ke kanan dan ke kiri, dan dia melihat ekspresi Mo Rigen, Qiu Yongsi, dan A-Tai sedikit tidak wajar.

Hong Jun: “?”

“… tapi tampaknya kalian semua adalah naga dan phoenix di antara orang biasa14, kalian semua tampaknya telah menjadi teman baik.” Li Jinglong dengan enteng melanjutkan, “Jinglong hanyalah orang biasa. Ini tampaknya seperti di hari-hari ke depan, aku akan membebani kalian, aku minta maaf sebelumnya.”

Ketika Li Jinglong berkata seperti itu, semua orang merasa sangat canggung.

Selain Hong Jun, tiga orang lainnya memang memandang rendah dirinya yang hanyalah orang biasa. Li Jinglong juga sepenuhnya menyadari bahwa bawahan yang di bawah kepemimpinannya memandang rendah atasan mereka, tapi karena dia telah diberi perlakuan yang sama ke mana pun dia pergi, dia sudah terbiasa.

“Sekarang, serahkan surat di tangan kalian,” kata Li Jinglong. “Hari ini, kalian semua akan secara resmi sudah terdaftar, dan besok, aku akan melapor ke Kanselir Yang.”

Zhangshi, apa kau yang mengirimi kami surat itu?” tanya Mo Rigen.

Li Jinglong menggelengkan kepalanya dan berkata, “Bukan aku. Aku juga ingin menanyakan hal itu. Siapa yang mengirimi kalian surat ini?”

Ini sangat aneh, karena Li Jinglong tidak punya alasan untuk membohongi mereka.  Mereka membicarakan masalah ini beberapa saat dan menyimpulkan bahwa ada seseorang di luar sana yang ingin menghidupkan kembali Departemen Exorcism, jadi mereka memilih waktu ini untuk mengirim mereka berempat ke Chang’an.

Tapi jika memang seperti itu, apa penjelasan untuk Li Jinglong yang datang untuk bergabung dengan mereka? Mungkinkah ini hanya kebetulan yang ditakdirkan?

Hong Jun adalah yang orang pertama menyerahkan suratnya kepada Li Jinglong.

“Kong Hong Jun,” tanya Li Jinglong, “Di mana kau tinggal dan siapa orang tuamu?”

Ikan mas yao mengintip dari luar aula saat Hong Jun mulai menceritakan kisah palsunya. Dia memberitahu Li Jinglong bahwa ayah angkatnya adalah seorang kultivator yang tinggal di Gunung Tai, dan dia dikirim ke Chang’an untuk mendapat pengalaman dari dunia luar. Dan untuk Zhao Zhilong, dia adalah ikan mas yang diambil dan dibesarkan olehnya, dia jelas bukan mata-mata yang dikirim oleh suku yao.

Li Jinglong tidak menanyakan lebih lanjut, dia hanya duduk disana dan mendengarkan. Hong Jun merasa bahwa kebohongannya masih memiliki banyak lubang di dalamnya, tapi Li Jinglong tetap mempercayainya sepenuh hati.

Selanjutnya adalah Mo Rigen. Mo Rigen berasal dari Suku Shiwei15, dan sama seperti Hong Jun, dia memberitahu Li Jinglong bahwa dia ada disini juga untuk mendapatkan pengalaman. Hong Jun merasa bahwa Mo Rigen menyembunyikan banyak hal, tapi Li Jinglong juga tidak menanyakan lebih lanjut. Dia hanya mengangkat kuasnya dan mencatat nama Mo Rigen.

A-Tai adalah seorang bangsawan dari Suku Tocharian16, dan dia datang kesini untuk belajar budaya dari Dinasti Tang yang Agung.

Keluarga Qiu Yongsi berada di Hangzhou17, meskipun leluhurnya adalah orang terpelajar, dia menuruti keinginan kakeknya, dan datang ke Departemen Exorcism untuk meningkatkan keberaniannya.

Yang mengikuti setelah itu lebih sederhana dan lebih sederhana, dan hanya dengan beberapa baris mereka dengan santai menyembunyikan latar belakang mereka. Pada saat Li Jinglong selesai mencatat, Qiu Yongsi telah selesai menyeduh teh. Dia menuangkan untuk semua orang dan termasuk ikan mas yao, semua orang menangkupkan tangannya di sekitar mangkuk teh18.

“Lain kali, pastikan kau membersihkan kakimu sebelum masuk, dan jangan meninggalkan genangan air di lantai.” Li Jinglong memperingatkan ikan mas yao.

“Tampaknya tidak akan ada orang baru yang datang,” lanjut Li Jinglong.

Kelompok itu diam-diam memperhatikan Li Jinglong; mereka menduga bahwa masih ada hal lain yang akan dia katakan. Li Jinglong menyesap tehnya, dan, tanpa memperhatikan keempat orang di depannya, dia merenung, “Aku tidak tahu siapa yang memanggil kalian semua ke tempat ini, tapi aku yakin bahwa meskipun Duke Di telah tiada, cita-cita dan semangatnya masih melindungi dan menyokong Dinasti Tang yang Agung. Berkumpul disini dengan semua orang bukanlah sebuah kebetulan, melainkan pertemuan yang ditakdirkan.”

Setelah mengatakan hal itu, Li Jinglong mendongakkan kepalanya dan melihat ke arah mural Di Renjie di dinding timur di belakang punggung mereka. Matanya dipenuhi dengan emosi yang rumit, dan mereka berempat menoleh, melihat ke potret Di Renjie.

“Jadi kesimpulan dari apa yang kau katakan adalah bahwa Duke Di menyembunyikan keempat surat itu, dan setelah bertahun-tahun kematiannya, surat-surat itu baru dikirim?” kata Mo Rigen. “Mereka memanggil kita ke tempat ini untuk menghidupkan kembali Departemen Exorcism Tang yang Agung?”

“Bagaimana ini bisa terjadi!” Kelompok itu menilai Li Jinglong dengan ekspresi yang sama, ‘Kau pikir aku bodoh!‘, mengukur Li Jinglong yang duduk di depan mereka.

“Ini terlalu… mustahil,” kata Hong Jun bingung.

“Hal yang paling tidak masuk akal adalah ikan itu, yang memiliki lengan dan bahkan memiliki rambut di kakinya.” Li Jinglong memalingkan kepalanya, dan tanpa mengubah ekspresinya dia melirik ke arah ikan mas yao.

Ikan mas yao: “…”

“Benar.” Hong Jun dengan cepat menerima hal ini dan mengangguk, lalu berkata, “Dibandingkan dengan hal itu, mengirim surat setelah kematian adalah sesuatu yang lebih bisa dimengerti.”

Anggota kelompok yang lain meletakkan tangan mereka di dahi ketika mereka saling menatap satu sama lain. Sejak Li Jinglong mengatakannya, mereka tidak perlu repot-repot menggali lebih jauh. ‘Kau adalah bosnya, selama kau tidak keberatan dengan hal itu, maka itu saja yang kami butuhkan.’

“Besok, petugas ini19 akan pergi untuk mendapatkan seragam dan token untuk kalian semua.” kata Li Jinglong dengan enteng. “Masalah pengambilan gaji akan kuserahkan pada kalian. Kalian masih ada satu hari untuk memutuskannya, tapi segera setelah nama kalian terdaftar secara resmi, kalian akan menjadi petugas resmi, dan tidak peduli jika kau Hu atau Han20, kalian akan mengerjakan tugas yang sama.”

Hong Jun awalnya dikirim untuk sebuah misi, dan dia terus memikirkan kapan dia pergi untuk menemukan keluarga Chen dan pisau lemparnya; saat dia mendengar pernyataan itu, dia mengangguk, dan tiba-tiba dia melihat Li Jinglong menaikkan alisnya dan menatap Hong Jun, seolah-olah dia menunggu Hong Jun untuk membuat pernyataan.

“Aku akan tetap di sini.” Hong Jun memiliki banyak masalah pribadi yang harus dia selesaikan, jadi dia menganggukkan kepalanya.

Mo Rigen menjawab, “Aku tetap di sini.”

A-Tai: “Aku tetap di sini.”

Qiu Yongsi berkata, “Aku tetap disini, tapi apa yang seharusnya kita lakukan di Departemen Exorcism? Zhangshi, kau harus memberi kami beberapa tugas.”

“Akan ada pekerjaan yang harus dilakukan,” kata Li Jinglong. “Kanselir Yang telah memutuskan bahwa setiap dan semua kasus yang tidak dapat ditangani oleh Prajurit Keenam dan Departemen Kehakiman, dan setiap kasus dimana yao mo gui guai21 ‘berpotensi’ terlibat di dalamnya, maka semua itu akan diserahkan kepada Departemen Exorcism. Awalnya aku berpikir bahwa sebelum kita mendapat kasus untuk ditangani, kalian bisa berkeliling kota Chang’an, tapi sekarang setelah kau mengatakannya, kalian semua tidak akan kecewa. Kita semua akan mulai bekerja di sore hari.” Setelah dia selesai berbicara, dia menyelesaikan meminum tehnya dan berdiri.

Hong Jun seketika berkata, “Zhangshi, bolehkan semua orang… membantuku melakukan sesuatu?”

“Tidak,” jawab Li Jinglong.

Semua orang: “…”

“Aku tahu kau ingin pergi untuk mencari yaoguai pada malam itu,” Li Jinglong berkata, “Tapi hari ini, aku belum tahu kemampuan kalian, karena kita belum pernah bekerja sama sebelumnya. Jika kita buru-buru pergi saat ini juga, tanpa paham bagaimana caranya untuk bekerja sama, masalah kita hanya akan bertambah, jadi aku akan menyuruh kalian untuk tinggal disini sebentar sebelum aku membiarkan kalian pergi untuk menyelesaikan masalah pribadi kalian.”

Hong Jun merasa kecewa, tapi dia melihat bahwa kata-kata Li Jinglong masuk akal, jadi dia hanya dapat menganggukkan kepalanya.

Li Jinglong berdiri dan meninggalkan tempat duduknya, dan kelompok itu dibubarkan, karena masalah hari ini dianggap selesai. Dia berjalan keluar aula, tapi ketika dia memasuki kamar timur, dia seolah-olah telah meletakkan beban yang sangat berat; dia merosot dipilar, terengah-engah, dan seolah-olah dia memiliki ketakutan yang tersisa di hatinya. Berpikir tentang bagaimana sekelompok Exorcist yang menakjubkan ini dengan mudah diperintah olehnya, dia tidak perlu menahan diri untuk mengepalkan tangannya, dan disudut mulutnya menampakkan sedikit senyuman.

Tepat saat dia mengangkat kepalanya, dia tiba-tiba melihat Hong Jun berdiri di depannya, melihat dirinya dengan wajah penuh kecurigaan.

Zhangshi, apa yang baru saja kau lakukan?” tanya Hong Jun ragu.

Li Jinglong segera berdehem dan dengan tegas berkata, “Apa maksudmu barusan?”

“Bolehkah aku meminta bantuanmu?” Hong Jun melihat Li Jinglong dan berkata, “Aku ingin mencari…”

“Aku berkata, tidak!” kata Li Jinglong, tidak senang.

“Bukan yougai,” Hong Jun dengan segera membalasnya. “Kamu akrab tentang Chang’an. Yang harus kamu lakukan adalah memberitahuku dimana Chen Ziang tinggal. Aku akan pergi sendiri.”

Teman-teman exorcistnya tidak tahu mengenai Chang’an, dan tidak ada gunanya bertanya pada mereka tentang dimana lokasi keluarga Chen Ziang. Jika dia mencari dari satu pintu ke pintu yang lain, ada enam ratus ribu kediaman di Chang’an; tidak mungkin dia akan menemukannya. Tapi sekarang, setelah Li Jinglong tiba, dia adalah penyelamat Hong Jun.

“Biarkan aku bertanya sesuatu padamu.” Li Jinglong menatap Hong Jun dan tiba-tiba berkata, “Kau adalah seorang kultivator. Apa kau tahu mantra yang dapat membantu seseorang untuk melupakan beberapa kejadian?”

“Mantra?” ketika Hong Jun tiba-tiba ditanyai seperti itu, dia terkejut, dia memeras otaknya, dan menjawab, “Aku tidak tahu mantra apapun, tapi ada semacam bunga…”

Saat masa kecilnya, Hong Jun senang berkeliaran di Gunung Taihang, dan di dalam Istana Yaojin, disana banyak pemandangan yang aneh dan menakjubkan. Dia sepertinya ingat, di belakang aula, tumbuh sejenis tanaman asli dari Wilayah Barat.22


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Kuas kaligrafi, tinta, kertas, dan batu tinta.
  2. 4 jam-an.
  3. Tukang cat yang mengecat bagian dalam, sedangkan tukang plester yang mengecat bagian luar dinding.
  4. Kenapa lumut? Warna merah yang kontras dengan warna hijau memancarkan semangat di rumah baru mereka.
  5. *Kenapa lumut? Warna merah yang kontras dengan warna hijau memancarkan semangat di rumah baru mereka
  6. Daun bambu pakis, di China biasa disebut ‘bambu ekor phoenix’ dan kadang digunakan sebagai pagar.Daun bambu pakis, di China biasa disebut 'bambu ekor phoenix' dan kadang digunakan sebagai pagar
  7.  Kamar Qiu Yongsi dihiasi oleh lukisan 'Spring Excursion',dan seperangkat minum teh, vas, dan benda lain yang berwarna zamrud Qianfeng*, semuanya berasal dari tempat pembakaran Yue (Yue Kiln) yang terkenal
  8. Zamrud Qiangfeng: porselen yang bernilai tinggi, dan kadang disebut dengan ‘porselen rahasia’ karena proses pembuatannya yang sangat rahasia.Zamrud Qiangfeng: porselen yang bernilai tinggi, dan kadang disebut dengan 'porselen rahasia' karena proses pembuatannya yang sangat rahasia
  9. Yue Kiln adalah salah satu kiln paling kuno dalam sejarah Tiongkok.
  10. Zhang Xun: salah satu calligrapher terkenal dari Dinasti Tang.
  11. Li Sixun: seorang pelukis terkenal dari dinasti Tang yang hidup di tahun 651 – 718 M. Dia dipuji sebagai pencipta gaya Jin Bi (jenis shan shui).
  12. Segel di sini adalah tanda warna merah disetiap lukisan/kaligrafi kuno.
  13. Yuwen Kai: seorang arsitek ‘Xianbei” yang terkenal (salah satu suku kuno di padang rumput) yang hidup di tahun 555 – 612 M. Dia lahir di Chang’an dan yang mengatur ulang Kota Chang’an dan Luoyang.
  14. Terlalu bagus untuk melakukan pekerjaan kotor.
  15. Suku Shiwei: seperti Xianbei dan Xiongnu, salah satu suku di padang rumput Cina utara / Mongolia Dalam.
  16. Suku Tocharian: suku kuno yang hidup di bagian utara Xinjiang modern, sangat jauh di barat. Wilayah yang berbatasan dengan Timur Tengah.
  17. Hangzhou: sebuah kota di Provinsi Zhejiang modern di bagian tenggara Tiongkok, salah satu dari tujuh ibu kota kuno Tiongkok.
  18.  Dia menuangkan untuk semua orang dan termasuk ikan mas yao, semua orang menangkupkan tangannya di sekitar mangkuk teh*
  19. Yang dimaksud adalah Li Jinglong sendiri.
  20. Hu atau Han: suku Han adalah populasi utama di wilayah Jiangnan selatan, dan Hu adalah suku-suku di padang rumput di utara, termasuk Xianbei dan Shiwei.
  21. Yao mo gui guai: ‘mo’ merujuk pada yaoguai yang telah dibudidayakan ke tingkat yang lebih tinggi dengan mengambil lebih banyak energi, baik itu dari memakan manusia atau sumber lain, dan ‘gui’ adalah roh manusia setelah kematian.
  22. Wilayah spesifik di sebelah barat Jalur Yumen, termasuk Asia Tengah dan Sungai Tarim Basin, tempat asal A-Tai.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments