Penerjemah : Rusmaxyz
Editor : _yunda


Wang Chao merasa bahwa dia tidak kekanak-kanakan sama sekali, tapi dia tidak bisa membiarkan Xie Zhuxing dan Ji Jie menjadi terlalu akrab…. atau setidaknya memiliki hubungan yang lebih dekat daripada dia dan Xie Zhuxing. Dia berkata dengan fasih, “Kita yang pertama kali bertemu. Yang lain orang luar. Orang luar, kamu mengerti? Jangan berpikir bahwa hanya karena orang lain memanggilmu ‘Ge’, itu berarti kamu adalah teman dekatnya. Apakah dia pernah makan hotpot denganmu sebelumnya? Apakah kamu pernah minum dengannya sebelumnya? Pernahkah kamu menyentuh payudara palsu bersama dengannya sebelumnya?”

Xie Zhuxing tidak bisa terus mendengarkan “Apa maksudmu bersama? Hanya kamu yang menyentuh, aku melihat.”

“Aku tidak peduli. Lagi pula, mereka tidak sedekat aku denganmu.”

Xie Zhuxing tidak memperhatikannya saat dia duduk di lantai dengan punggung menghadapnya. Dia mulai membongkar barang-barangnya dari koper.

Wang Chao tidak senang. “Apa kamu mendengarku?” Dia bertanya.

“Aku mendengarmu.”

“Apa yang kamu dengar?’

Xie Zhuxing tidak ingin menyinggung perasaannya, jadi dia menjawab, “Yang paling dekat, paling dekat, kamu yang paling dekat denganku.”

Wang Chao puas. Dia duduk di sisi tempat tidur dan mengambil palu pijat entah dari mana. Dia memukul pahanya dengan itu dan berkata, “Sayang, ketika kamu selesai mengatur, lakukan pada milikku juga. Aku terlalu malas untuk meletakkan barang-barangku. Tangan dan kakiku sakit.”

“….”

Semua orang datang untuk berlatih dan belajar, tetapi dia merasa seperti dia datang untuk mengasuh seorang anak.

Ditambah anak itu malas, bodoh, dan tidak tahu malu.

Teman sekamarnya di kamar lain sangat bersemangat. Lagi pula, mereka baru saja mengubah lingkungan mereka dan mendapatkan teman sekamar baru. Dia bisa mendengar tawa samar datang dari kamar lain.

Wang Chao juga merasa ini sangat menyegarkan. Setelah dia selesai mandi, dia berputar-putar dan mengambil selfie.

Xie Zhuxing sedang mengobrol dengan ibunya di WeChat. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia baru saja pindah dan bertanya tentang operasi kecil ayahnya. Setelah ibunya mengatakan kepadanya bahwa semuanya berjalan dengan baik, dia tanpa sadar tersenyum.

Wang Chao akhirnya merasa bahwa dia telah mengambil cukup banyak selfie dan berbalik tepat pada waktunya untuk melihatnya tersenyum. Dia bertanya, “Dengan siapa kamu berbicara? Mengapa kamu begitu bahagia? Pacarmu?”

Dari semua hal yang bisa dia katakan, dia malahan mengatakan itu. Suasana hati Xie Zhuxing yang baik tiba-tiba hilang. “Tidak, dengan ibuku,” jawabnya.

Wang Chao menyebutkan lagi, “Bagaimana dengan pacarmu?  Bukankah kalian berdua tinggal bersama? Kamu pindah ke sini, jadi apakah dia tinggal sendirian?”

Xie Zhuxing tidak ingin membicarakan masalah pribadinya. “Dia menemukan tempat baru untuk pindah.”

Wang Chao tidak melanjutkan topik itu. Dia melepas sepatunya dan berbaring di tempat tidur, dengan gembira meregangkan tubuh. “Aku belum pernah tidur dengan pria sebelumnya, bagaimana denganmu?”

“…Apa?” Kata Xie Zhuxing.

Wang Chao melanjutkan, “Aku dulu tidur dengan kakakku ketika aku berusia tujuh atau delapan tahun, tetapi kemudian aku mengompol. Dia memukuliku lalu tidak pernah tidur bersamaku lagi.”

“….”

“Kamu belum pernah tinggal di asrama sebelumnya?”

“Tidak, tidak pernah. Kondisinya sangat buruk, dan aku tidak pernah bisa bergaul dengan yang lain. Mereka tidak pernah menyukaiku.”

Xie Zhuxing berpikir, Akan lebih aneh jika mereka menyukaimu.

Wang Chao melanjutkan, “Aku baik-baik saja dengan para gadis-gadis, tetapi para lelaki … sejak aku masih muda, hanya ada beberapa yang bisa aku ajak bergaul dengan baik. Aku punya satu teman dekat laki-laki di perguruan tinggi …. ugh, terserahlah. Lagi pula dia bukan orang yang baik.”

Xie Zhuxing berpikir lagi, Apakah kamu pikir kamu orang yang baik? 

Wang Chao berbalik dan berbaring di tempat tidur, menatapnya dengan ekspresi miring. Dia berkata tanpa otak, “Aku pikir kamu cukup baik.”

“….”

Wang Chao tidak mengatakan apa-apa lagi dan memalingkan wajahnya ke sisi lain. “Aku akan pergi tidur.”

“… Mhm.”

Xie Zhuxing mengirimi ibunya satu pesan terakhir, mematikan lampu, dan berbaring juga.

Sebelum dia tertidur, dia memberi Wang Chao komentar terperinci secara mental. Dia adalah anak yang dimanjakan, dan memiliki mulut yang mengganggu. Dia tidak mempertimbangkan perasaan orang lain, tetapi dia tidak memiliki niat jahat. Dalam beberapa hal, dia masih agak polos… 

Dia tidak tahu apa yang membuatnya memandang Wang Chao secara berbeda. Dia bahkan tidak tahu latar belakangnya. Dia hanya bisa melihat bahwa keluarganya benar-benar kaya.

Tidak ada salahnya menjaga hubungan baik dengan pria ini.

Pikiran-pikiran ini beredar di benaknya selama beberapa jam sebelum melihat Wang Chao, yang berbaring malas di tempat tidur.

Dia baru saja kembali dari lari pagi. Dia mandi dan melihat bahwa sudah waktunya. Jadi, dia mulai memanggil Wang Chao untuk bangun. Dia terus memanggilnya, tetapi bahkan ketika empat anggota lainnya bangun satu demi satu dan selesai mandi dan bersih-bersih, Wang Chao masih tidur di tempat tidur seperti babi mati.

“Mobil perusahaan akan segera datang,” panggil Xie Zhuxing lagi. “Jika kamu tidak bangun, kamu akan terlambat.”

Mata Wang Chao masih tertutup saat dia menarik selimut dan menutupi kepalanya.

Xie Zhuxing telah memanggilnya sepanjang pagi.

Dia sudah agak kesal saat dia mengulurkan tangan dan mengangkat selimutnya.

Wang Chao hanya mengenakan celana dalam putih. Dia mengerang beberapa kali, tetapi tidak jelas apakah dia bangun atau tidak. Tak lama kemudian, dia terdiam lagi.

Telepon di ruang tamu berdering dan Cheng Yao menjawabnya. Dia memanggil dari luar, “Mobilnya ada di sini! Ayo pergi!”

Wang Chao berbaring di sana tanpa bergerak.

Xie Zhuxing mulai kesal sekarang. Dia belum pernah melihat orang dewasa yang akan bermalas-malasan di tempat tidur separah ini. Tidaklah tepat baginya untuk pergi tanpa Wang Chao, tetapi semua orang sudah pergi, jadi mengapa dia tidak bisa?

Dia berdiri di samping tempat tidur selama beberapa detik dan mengatakan sesuatu yang bahkan membuatnya merasa jijik. “Jika kamu tidak bangun sekarang, aku tidak akan dekat denganmu lagi. Aku akan sekamar dengan Ji Jie.”

Ketika dia selesai berbicara, dia bertindak seolah-olah dia akan pergi.

Wang Chao segera berguling dari tempat tidur dan berteriak, “Kamu berani!”

“Kenapa aku tidak berani?”

“Aku akan bangun, aku akan bangun. Aku akan bangun, oke?”

Dia mengeluh saat dia berpakaian. “Kamu bahkan lebih menyebalkan daripada kakakku. Hanya mengatakannya sekali saja sudah cukup, mengapa kamu harus mengatakannya 800 kali? Telingaku hampir kapalan oleh teriakanmu …. Di mana celanaku?”

Xie Zhuxing mengambil celananya dari lantai dan bertanya dengan curiga, “Kamu akan bangun jika kakakmu memanggilmu sekali?”

“Jika aku tidak bangun ketika dia memanggilku sekali, dia akan menendangku. Lihat, ini jejak saat dia menendangku kemarin.”

Dia berbalik dan menarik celana dalamnya sedikit, menunjukkan Xie Zhuxing memar di pantatnya.

Xie Zhuxing berpikir, ….. Siapa yang ingin melihat pantatnya? 

Akhirnya, setelah banyak kesulitan dan omelan, mereka berenam berjalan keluar. Mereka terdiam saat lift turun, tidak ada yang berbicara sepatah kata pun. Tetapi bahkan Wang Chao yang lambat pun tahu bahwa orang-orang ini menyimpan dendam padanya.

Dia cukup tidak puas. Memangnya kenapa jika dia bangun terlambat? Tapi dia tidak ingin menimbulkan masalah, jadi dia berdiri lebih dekat ke Xie Zhuxing.

Begitu mereka turun, Xie Zhuxing meminta maaf kepada pengemudi SUV.

Sopir itu tertawa, dan dia tidak tampak kesal atau apa pun. Dia turun dari kursi pengemudi untuk membantu mereka membuka pintu. Itu mungkin karena Duan Yikun telah memperingatkannya sebelumnya.

Wang Chao tidak peduli dengan yang lain. Dia masuk ke mobil terlebih dahulu dan duduk di kursi keempat dari baris terakhir.

Anggota lain naik dan duduk di depan.

Xie Zhuxing pergi ke baris terakhir, hanya ada tiga kursi yang tersisa dari delapan.

Perjalanan ke perusahaan hanya sekitar sepuluh menit, tetapi karena lalu lintas, jalan terus-menerus berhenti. Akibatnya, mereka membuang waktu sekitar setengah jam.

Wang Chao berbaring di baris terakhir, kepalanya bersandar pada kaki Xie Zhuxing. Dia tidur selama setengah jam lagi.

Hari demi hari, dalam sekejap mata, seminggu telah berlalu untuk pelatihan selama sebulan.

Wang Chao telah beradaptasi dengan kelas tari. Meskipun dia masih pemula dan dia tidak bisa menari dengan baik, setidaknya dia tidak menangis ketika dia melakukan peregangan sekarang.

Tapi dia masih tidak bisa menghilangkan rasa malasnya. Setiap pagi, dia membutuhkan Xie Zhuxing untuk terus mendesaknya agar bangun. Ketika dia di kelas, setiap kali guru tidak melihat, dia akan mulai mengendur. Dan dia akan mencoba membuat Xie Zhuxing mengendur dengannya.

Duan Yikun sering datang dan menonton mereka di kelas. Dia akan selalu melihat Xie Zhuxing menari dengan serius sementara Wang Chao mengikutinya secara membabi buta. Ketika Xie Zhuxing berlatih menyanyi, Wang Chao akan duduk di sampingnya lalu membuka mulutnya tanpa mengeluarkan suara. Ketika Xie Zhuxing sedang berlatih memainkan alat musik petik, Wang Chao akan berbaring di bahunya, meneteskan air liur dalam tidurnya.

…Tapi ini sudah melampaui harapan Duan Yikun untuknya. Setidaknya dia tidak bolos kelas.

Kelas berakhir sedikit lebih awal hari ini. Mereka dibebaskan sebelum jam 8. Semua orang bersiap-siap untuk masuk ke mobil untuk kembali.

Tapi Wang Chao tidak naik ke dalam mobil. Dia berkata, “Kalian semua pergi dulu. Aku harus pulang dan mengambil sesuatu.”

Sopir itu berkata, “Bagaimana kalau aku mengantarmu? Kudengar rumahmu tidak jauh.”

“Tidak perlu, mobilku diparkir di tempat parkir.”

Semua orang masuk ke dalam mobil, dan tepat ketika Xie Zhuxing hendak naik, dia menariknya dan berkata, “Jangan pergi. Ikutlah denganku.”

Xie Zhuxing tidak ingin pergi ke rumahnya, jadi dia mencoba mencari alasan. “Aku tidak mau. Aku harus melakukan panggilan video dengan ibuku jam delapan.”

Wang Chao mengait ke bahunya, tidak membiarkannya pergi. “Di mana kamu tidak bisa melakukan panggilan video? Sinyal WiFi di rumahku bagus.”

Xie Zhuxing hanya bisa melambai kepada semua orang dan berkata, “Kalian pergilah terlebih dahulu.”

Siapa yang tahu bahwa Wang Chao akan pergi ke bar.

“Bukankah kamu bilang kamu akan pulang?” Xie Zhuxing berkata. “Ini rumahmu?”

Wang Chao berkata dengan puas, “Ini sekitar setengah dari rumahku.”

“Jika Kun-ge tahu, dia akan memarahimu”

“Terserah, itu tidak seperti dimarahi akan sakit atau apapun. Aku belum melihat seorang gadis dalam beberapa hari, dan aku telah tinggal di sekitar kalian begitu lama. Jika aku tidak keluar dan bermain, aku mungkin akan berubah menjadi gay.”

“….”

Dia membuka sabuk pengamannya dan berkata, “Kamu pergi bermain sendiri. Aku akan kembali.”

Wang Chao memeganginya dan berkata, “Aku tahu kamu sangat setia pada pacarmu. Anggap saja itu keluar untuk minum-minum.”

“Aku tidak mau minum.”

Wang Chao menyeringai, “Kalau begitu kamu tidak perlu melakukannya. Dengan cara ini aku tidak perlu memanggil sopir nanti, itu akan menyelamatkanku dari beberapa masalah.”

Dia memegang lengan Xie Zhuxing sambil mengayunkannya, “Xiao Xie, Xiao Xie yang baik, tetaplah bersamaku. Sendiri itu sangat membosankan.”

Xiao Xie yang baik tidak punya pilihan selain ikut dengannya.

Dapat dikatakan bahwa jenis lingkungan yang berantakan ini sangat cocok dengan kepribadiannya. Sekilas, dan kamu bisa tahu bahwa dia bodoh dan berpikiran tunggal. Begitu dia duduk, dia menarik beberapa wajah yang ditutupi riasan tebal dengan rok suspender berpotongan rendah.

Wang Chao menggoda salah satu gadis yang menurutnya paling enak dipandang. Yang lain pergi ketika mereka melihat bahwa mereka tidak memiliki kesempatan.

Xie Zhuxing tidak minum. Dia memesan secangkir limun, mengambil sepotong semangka, dan mulai makan.

Wang Chao dan gadis itu saling menggoda untuk sementara waktu, dan dia mengatakan sesuatu di sebelah telinga gadis itu, menyebabkan dia tertawa dan dengan lembut memukulnya.

Wang Chao berkata kepada Xie Zhuxing, “Kamu duduk di sini, pesan apa pun yang kamu mau. Aku akan kembali sebentar lagi.”

Xie Zhuxing mengangguk.

Wang Chao memegang pinggang gadis itu, dan keduanya berjalan keluar dari bar.

Xie Zhuxing mengira dia akan membeli sesuatu untuk gadis itu untuk membuatnya bahagia, tetapi pada akhirnya, setelah hampir satu jam, dia masih belum kembali.

Dia tidak ingin menunggu lagi. Dia memanggil pelayan untuk menyelesaikan tagihan, bersiap-siap untuk kembali sendiri.

Saat dia berjalan keluar dari bar, dia melihat Wang Chao kembali. Cahaya di dekat pintu masuk sangat terang. Wajahnya merah ketika dia bertanya, “Kamu mau pergi ke mana?”

“Dari mana kamu? Ini hampir pukul sebelas. Kita harus kembali.”

“Aku akan masuk dan membayar.”

Xie Zhuxing menghentikannya dan berkata, “Aku sudah membayarnya. Ayo pergi.”

Wang Chao memegang bahunya dan berkata sambil tersenyum, “Aku akan mentraktirmu sesuatu yang enak besok.”


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

Rusma

Meowzai

yunda_7

memenia guard_

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments