Penerjemah : Kueosmanthus
Editor : _yunda


Xie Zhuxing yang mengemudi dalam perjalanan kembali bukan Wang Chao. Dia duduk di kursi penumpang, menggelengkan kepalanya dengan gembira.

Xie Zhuxing bertanya kepadanya, “Apa yang kamu lakukan tadi?”

Wang Chao menatapnya dengan ekspresi mesum dan berkata, “Pergi melakukan dengan orang lain,1 hehe.”

“…”

Dia sudah lelah setelah seharian mengikuti kelas, tetapi kemudian dia diseret untuk pergi clubbing. Pada akhirnya, dia duduk sendirian di bar yang bising dan minum limun selama satu jam.

Dia sudah agak kesal, sekarang dia tahu Wang Chao pergi untuk berhubungan dengan seseorang dalam satu jam itu, ketidakbahagiaannya meningkat sepuluh kali lipat.

Dia menekan amarahnya dan berkata, “Mengapa kamu menarikku jika kamu akan pergi dan melakukan itu?”

Wang Chao tidak bisa melihat bahwa pihak lain tidak bahagia sama sekali. Dia berkata, “Jika aku meninggalkanmu di asrama, bagaimana jika mereka mengeroyok dan menggertakmu?”

“Apa yang kamu katakan? Mengapa mereka tiba-tiba ingin menggertakku?”

“Kamu tidak pernah tahu, mereka tidak menyukaiku dan tahu bahwa mereka tidak dapat berbuat apa-apa terhadapku. Mereka tahu bahwa kita dekat dan sikapmu baik, mungkin saja mereka ingin menggertakmu.”

Kenyataannya, Wang Chao hanya tidak ingin membiarkan Xie Zhuxing dan Ji Jie kembali ke asrama bersama.

Xie Zhuxing semakin marah ketika dia mendengar semua omong kosong itu. “Semua orang mencoba yang terbaik di kelas sepanjang hari, tidak ingin ketinggalan dan mengganggu orang lain, kita semua lelah sekali ketika kembali ke asrama, kamu pikir semua orang seperti kamu? Kamu pikir semua orang punya waktu untuk berpura-pura seperti mereka dalam pertunjukan sepertimu? Kamu tidak pernah menghadiri kelas dengan benar dan yang kamu lakukan hanyalah memikirkan cara untuk bermalas-malasan.”

Wang Chao, “…”

Dia tidak bisa mempercayainya. “Apakah kamu memberiku sikap?”2

Xie Zhuxing, “…”

Wang Chao bertanya, “Aku bertanya, apakah kamu memberiku sikap?!”

Xie Zhuxing sedikit kesal. “Jika kamu mengatakan aku, maka aku.”

“Apa maksudmu jika kamu mengatakan aku adalah aku? Bicaralah dengan jelas.”

Xie Zhuxing merasa bahwa jika dia terus berbicara, dia akan terbalik. Jadi dia tetap diam sambil terus mengemudikan mobil dengan tenang. Jalan kembali sunyi.

Wang Chao jauh lebih bingung daripada marah.

Dia tidak mengerti, mengapa sikap baik Xie Zhuxing tiba-tiba mulai memberinya sikap bermusuhan? Bukankah semuanya baik-baik saja sebelumnya?

Kenapa dia tiba-tiba menegurnya karena malas? Ini tidak seperti dia baru mulai malas hari ini.

Mereka berdua tidak mengatakan sepatah kata pun dalam perjalanan kembali.

Sudah jam 12 ketika mereka kembali. Lampu ruang tamu masih menyala, tetapi tidak ada seorang pun di sana. Semua orang sepertinya sudah tidur, itu cukup sepi.

Keduanya berjalan ke ruangan dengan wajah lurus, keduanya tidak berbicara.

Wang Chao duduk di tempat tidurnya dengan wajah penuh amarah. Dia menunggu Xie Zhuxing untuk mengakui kekalahan terlebih dahulu. Dia merasa bahwa dia pasti akan datang membujuknya.

Tapi siapa yang tahu bahwa Xie Zhuxing bahkan tidak meliriknya. Dia mengganti pakaiannya dan pergi mandi.

Dia sangat marah dan tidak ada tempat untuk melepaskan amarahnya. Dia berdiri di atas tempat tidur Xie Zhuxing dengan sepatunya dan menginjaknya dengan marah untuk sementara waktu.

Ada dua kamar mandi di asrama. Xie Zhuxing mandi cepat di salah satu dari mereka, ketika dia keluar, dia menyadari bahwa lampu untuk kamar mandi lainnya masih menyala. Pintunya terbuka, dia mengira seseorang lupa mematikan lampu. Saat dia berjalan, ingin mematikan lampu itu, dia melihat Ji Jie di dalam, mengeluarkan pakaian dari mesin cuci.

“Ji Jie,” kata Xie Zhuxing, “Mengapa kamu mencuci pakaianmu begitu larut malam?”

Ji Jie berbalik dan melihat bahwa itu adalah Xie Zhuxing. “Nah, aku sudah mencucinya ketika aku kembali, tiba-tiba aku ingat ketika aku akan tidur bahwa aku belum mengeluarkannya untuk dikeringkan.”

Xie Zhuxing melihat bahwa dia mengalami kesulitan dengan salah satu tangannya, dia bertanya, “Apa yang terjadi dengan tangan kananmu?”

“Aku tidak sengaja terpeleset hari ini ketika menari, aku pikir sepertinya tendonku terkilir.”

Xie Zhuxing berjalan mendekat dan membantunya mengeluarkan pakaian. Semuanya jaket, tapi sepertinya tidak ada yang cocok untuknya. Semua pakaian telah dicuci bersih.

“Terima kasih, ge. Kapan kamu kembali?”

“Aku baru saja kembali. Aku akan membantumu menjemurnya di balkon, itu tidak mudah bagimu sekarang.”

Ji Jie merasa sedikit malu dan berkata, “Aku akan melakukannya sendiri secara perlahan.”

“Jangan khawatir, aku mengerti.”

Keduanya berjalan ke balkon yang terhubung ke ruang tamu. Ji Jie memegang pakaian itu saat Xie Zhuxing membantunya meletakkan di gantungan satu per satu. Ji Jie mengucapkan terima kasih lagi, lalu mereka masing-masing kembali ke kamar mereka.

Xie Zhuxing menutup pintu saat dia masuk, Wang Chao berkata dengan nada aneh, “Oh? kamu bersedia untuk kembali?”

Xie Zhuxing melihat bekas sepatu kotor di tempat tidurnya dan juga mengucapkan beberapa kata kutukan. Tapi dia menahannya, dan berkata, “Bersihkan.”

Wang Chao menolak dengan keras, “Kenapa? Aku tidak akan.”

“Baik.”

Wang Chao berkedip, baik? Baiklah apa?

Xie Zhuxing berjalan menjauh dari tempat tidurnya yang kotor dan melepas sandal jepitnya, lalu berbaring di tempat tidur Wang Chao.

“…apa yang sedang kamu lakukan?”

“Ganti tempat tidur denganmu.”

Tentu saja, Wang Chao tidak mau. “Yeah oke, bangun bangun.”

Xie Zhuxing mengabaikannya.

Dia berjalan dengan marah, ingin menarik Xie Zhuxing dari tempat tidurnya. Tetapi begitu dia mengulurkan lengannya, dia didorong kembali, dan jatuh dengan pantatnya ke lantai.

Memiliki saudara laki-laki yang pernah berlatih Sanda sebelumnya, dia sedikit memahami apa yang baru saja terjadi. Dia tertegun ketika dia berkata, “Apa-apaan ini? Kamu pernah berlatih Sanda3 sebelumnya?

Xie Zhuxing memejamkan matanya, sepertinya dia benar-benar bersiap untuk tidur di sini.

Wang Chao yang telah dikalahkan berkali-kali sekarang tahu bahwa dia tidak bisa melawan musuh, dia hanya bisa menjadi tidak tahu malu.

Mata Xie Zhuxing tertutup saat dia mendengar beberapa gerakan. Dia merasakan tangan Wang Chao menyentuhnya dan berpikir bahwa dia akan menariknya lagi, tetapi kemudian dia dengan cepat berubah pikiran. Dia membuka matanya, dan melihat bahwa Wang Chao telah meletakkan selimut di tubuhnya saat dia kemudian melompat ke tempat tidur. Xie Zhuxing tidak punya waktu untuk merespon, Wang Chao dengan cepat membungkusnya dan dirinya sendiri dengan selimut.

“…”

Wajah bangga Wang Chao muncul. “Dorong aku,” katanya.

Dia mungkin masih merasa tidak aman saat dia dengan cepat melingkarkan dirinya di pinggang Xie Zhuxing di bawah selimut.

“…”

Wang Chao tertawa kecil, “Hehehe, aku menantangmu untuk mendorongku.”

Xie Zhuxing benar-benar ingin memukulnya. Dia menekan amarahnya, berkata, “Lepaskan, aku akan mengembalikan tempat tidurmu.”

Wang Chao melepaskannya dan Xie Zhuxing melepaskan selimutnya. Auranya dingin saat dia mengganti seprai kotornya.

Wang Chao yang telah memenangkan pertempuran ini dengan trik murahannya duduk bersila di tempat tidurnya, mengawasinya membersihkan. Dia tiba-tiba berkata, “Mengapa kamu membantu Trashy* Ji mencuci pakaiannya? Kamu belum pernah mencuci pakaianku sebelumnya.”

*Gak guna

Xie Zhuxing berpikir kesal, Kamu benar-benar mengira aku gadis pelayanmu ya.

Wang Chao bertanya dengan masam, “Kapan kalian berdua begitu dekat?”

Xie Zhuxing membentangkan seprai baru dan berkata dengan datar, “Tidak nyaman baginya untuk menjemur pakaiannya karena dia terluka, kapan aku mencuci pakaiannya untuknya?”

Wang Chao melepaskan sedikit kemarahan, lalu berkata, “Mengapa kamu tiba-tiba marah dalam perjalanan pulang?”

“Aku tidak.”

“Omong kosong, kamu tidak berbicara seperti biasanya.”

Dia memandang Xie Zhuxing dengan ekspresi sedih. “Xiao Xie, apakah kamu tidak menyukaiku lagi?”

Xie Zhuxing berpikir, Kapan aku pernah menyukaimu?

Kepala Wang Chao tertunduk saat dia berkata, “Aku tahu mereka semua tidak menyukaiku, satu-satunya alasan mereka bertahan adalah karena Kun-ge. Aku tahu bahkan Kun-ge tidak begitu menyukaiku, satu-satunya alasan mengapa dia begitu baik padaku adalah karena dage-ku.”

Xie Zhuxing sedikit terkejut. Dia tahu Wang Chao bodoh, tetapi dia tidak berharap dia memiliki kesadaran diri seperti itu.

Wang Chao menatapnya lagi, lalu berkata, “Hanya saja kamu tidak sama.”

Xie Zhuxing berhenti menata seprainya. “Apa… yang membuatku berbeda?” Dia bertanya.

Wang Chao menggaruk kepalanya. “Kita baru mengenal satu sama lain untuk sementara waktu dan kamu tidak tahu latar belakang keluargaku, tapi kamu telah meminjamkan penghapus riasanmu dan membantuku menghapus tato. Aku hanya berpikir kamu mungkin orang yang baik.”

Xie Zhuxing berpikir, Sungguh keajaiban bahwa kamu belum diculik.

Wang Chao melanjutkan, “Biasanya ketika orang melihatku mengendarai Ferrari Enzo, mereka akan segera berlutut dan memanggilku Daddy. Paling tidak, mereka ingin dekat denganku. Tapi kamu? kamu terburu-buru untuk menjauh dariku. Aku pikir kamu sangat real,4 kebetulan kamu bisa menari dan bernyanyi, jadi aku memberikan kartu nama Kun-ge kepadamu.”

Xie Zhuxing memikirkannya. Dia kesal setengah mati oleh Wang Chao hari itu. Saat itu dia hanya berpikir ingin cepat-cepat pergi darinya; dia tidak memikirkan apakah dia membantunya atau tidak.

“Hari itu di audisi, Ji Jie telah menempatkanku dalam posisi yang sulit dan kamu membantuku keluar dari itu. Lalu aku melihat betapa tampannya dirimu saat menari, aku sangat menyukaimu. Aku ingin debut denganmu dan makan hot pot denganmu. Aku ingin memberi tahumu tentang keluargaku tetapi kamu tidak mau mendengarkan. Bahkan sekarang aku masih agak bingung, apa kau tidak penasaran saat Kun-ge begitu memanjakanku?”

“… itu tidak ada hubungannya denganku.”

“Itu juga tidak ada hubungannya dengan orang lain, tetapi mereka selalu ingin tahu. Terutama Gao Siyuan, dia berkali-kali membicarakannya.”

“Aku tidak seserius itu.”

Wang Chao mengangkat kakinya saat dia berkata, “Terserah, kamu tidak seperti mereka. Aku sangat menyukaimu, aku ingin bermain denganmu.”

Dia bertanya kepada Xie Zhuxing, “Kamu tidak membenciku, kan?”

Apa yang bisa dia katakan? “….Tidak.”

Wang Chao menyeringai dan berkata, “Aku tahu itu. Jika kamu benar-benar tidak menyukaiku maka kamu tidak akan bergaul denganku. Jika kamu tidak punya pacar, aku akan mengira kamu naksir padaku.”

Xie Zhuxing berpikir, Betapa tidak tahu malunya kamu? Tanya orang lain, siapa yang naksir siapa?


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Secara halus Wang Chao bilang habis ngesex
  2. Attitude atau sikap merujuk pada memberikan sikap bermusuhan
  3. Sanda (hanzi :散打; pinyin : Sândâ), sebelumnya Sanshou hanzi :散手; pinyin : Sânshôu), juga dikenal sebagai tinju Tiongkok atau kickboxing Tiongkok, adalah olahraga kontak penuh resmi Tiongkok. Sanda adalah sistem pertarungan yang awalnya dikembangkan oleh militer Tiongkok berdasarkan studi dan praktik kungfu tradisional dan teknik bertarung tempur modern; ini menggabungkan kickboxing kontak penuh, yang mencakup pukulan dan tendangan jarak dekat dan cepat berturut-turut, dengan gulat, pencopotan, lemparan, sapuan, tangkapan, dan di beberapa kompetisi, bahkan serangan siku dan lutut
  4. Nyata, gak pura-pura
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments