Penerjemah : Jeffery Liu
Editor : _yunda


Setelah pukul dua belas siang, Nona Li menyuruh mereka pergi makan siang. Dia bahkan memberi mereka kartu makan sementara dari restoran staf.

Kaki Wang Chao sangat gemetar sehingga dia tidak bisa berjalan. Dia harus menyandarkan setengah tubuhnya pada Xie Zhuxing, mengeluh jika pahanya sakit saat dia berjalan. Xie Zhuxing hanya bisa menahannya.

Keduanya terhuyung-huyung pergi ke restoran. Pada saat mereka tiba, waktu sudah menunjukkan pukul 12:40. Ada banyak kursi kosong di restoran. Perusahaan hiburan memiliki orang-orang baru yang sering masuk dan keluar, jadi tidak ada pekerja yang terkejut dengan wajah-wajah baru.

Xie Zhuxing memegangi Wang Chao saat dia menemukan kursi kosong di dekatnya. Wang Chao duduk dengan susah payah dan Xie Zhuxing berkata, “Aku akan pergi mengambil makanan. Apa ada makanan yang tidak kamu sukai?”

Wang Chao dengan ringan memukul kakinya dan berkata dengan nada kesal, “Tidak, ambilkan aku apa saja. Ambilkan aku nasi ekstra. Aku  kelaparan.”

Xie Zhuxing kembali dengan dua porsi makanan dengan cepat. Wang Chao tidak sarapan, jadi dia sangat lapar sekarang. Dia menggerakkan sumpitnya dengan kecepatan kilat, menghabiskan makanan dan lauk pauknya dengan bersih dalam waktu sepuluh menit. Dia makan setiap potongan terakhir daun bawang dan bawang bombay di atas ikan.

Xie Zhuxing tersenyum, “Apa kamu benar-benar lapar, atau kamu memang tidak pilih-pilih makanan?”

Wang Chao bersendawa dan berkata, “Apa maksudmu aku tidak pilih-pilih? Ada banyak yang aku tidak suka makan. Seperti bawang merah, peterseli, seledri, bayam, kenikir, tomat, wortel, lobak putih, paprika hijau, paprika merah, paprika, daun bawang, jahe dan bawang putih, dan semua itu.”

Wang Chao berkata dengan wajah murung, “Saat aku masih kecil, aku membuang makanan yang tidak aku sukai. Ayahku mengetahuinya dan memukuliku, kemudian aku tidak pernah mencoba untuk membuangnya lagi.”

“…”

Seolah-olah dia dianiaya, Wang Chao berkata, “Aku lebih suka dipukuli olehnya seratus kali daripada meminta Nona Li meregangkanku lagi. Ini benar-benar lebih menyakitkan daripada dipukuli.”

Xie Zhuxing memandangnya dan berpikir bahwa dia tampak seperti anak kecil yang baru mulai belajar menari. Dia menghiburnya dan berkata, “Awalnya selalu seperti ini. Saat tubuhmu sudah terbiasa dan ligamenmu meregang, itu tidak akan sakit lagi.”

Wang Chao tidak ingin mendengarnya lagi. “Sangat mudah untuk mengatakan sesuatu tetapi lebih sulit untuk melakukannya. Kamu seorang Tongzi Gong, kan? Apa kamu tahu betapa fleksibelnya tubuh anak-anak? Bagaimana mungkin kamu tahu betapa kesakitannya aku saat ini.”

“Aku mulai menari saat aku berusia dua belas tahun, aku juga sudah tidak sefleksibel sebelumnya. Aku harus meregangkan pinggulku berkali-kali setiap hari.”

Kaki Wang Chao gemetar, “Apa tidak sakit?”

“Saat kamu menetapkan hati untuk belajar, itu tidak akan sakit.”

“Aku tidak mau belajar.”

XIe Zhuxing bertanya, “Lalu kenapa  kamu bergabung dengan idol grup ini?” Apa dia salah satu dari mereka yang mengambil pintu belakang?

Wang Chao sudah mulai menyesalinya. Dia ingin menangis ketika masalah itu disebutkan lagi. “Bagaimana aku bisa tahu kalau bergabung di idol grup adalah pekerjaan yang berat? Aku pikir mereka hanya melihat wajah kita!”

“…”

Sore harinya, mereka berdua pergi ke lantai 12 untuk kelas vokal.

Guru yang bertemu mereka untuk pertama kalinya mengatakan kepada mereka untuk menyanyikan beberapa lagu yang mereka kuasai. Xie Zhuxing menyanyikan beberapa baris “Red Bean”, dan Wang Chao melanjutkan lagu itu ketika gilirannya. Namun, dia lupa kalimatnya dan berkata, “Tidak ada yang akan blahblahblah, tapi aku, terkadang, blahblahblah… apa lagi?”

Guru mereka hanya bisa berkata, “… baiklah, baik. Intonasinya sudah bagus.”

Keduanya pernah belajar musik vokal sampai pada level yang berbeda dan tidak lagi merasa asing dengan latihan pernapasan dan membuka dada.

Mungkin latihan pagi mereka terlalu keras, menyebabkan Wang Chao menjadi lebih patuh. Selama dua kelas yang membosankan, dia menyelesaikan kelas dengan damai.

Setelah kelas, mereka pergi untuk bertemu dengan Duan Yikun. Empat anggota lainnya sudah ada di sana.

Duan Yikun bertanya tentang kelas hari ini. Ketika dia mendekati Wang Chao, dia bertanya, “Bagaimana latihan menari hari ini?”

Wang Chao berbalik dan tidak menjawab.

Setelahnya, dia menatap Xie Zhuxing yang duduk di sampingnya.

“Guru bilang perilakunya cukup baik.”

Duan Yikun mengangguk dan menjawab, “Kemampuan menari Wang Chao dan Gao Siyuan memiliki dasar yang buruk. Chao Yao perlu melatih intonasinya. Kalian semua memiliki kekurangan, kalau tidak, kalian tidak perlu berlatih.”

Dia memberi lebih banyak dorongan dan akhirnya berkata, “Itu saja untuk hari ini. Semua orang sudah lelah. Kembali dan istirahatlah. Bawa barang bawaanmu saat kamu datang besok. Setelah itu, kami akan mengatur agar kalian tinggal di asrama.”

Wang Chao mengangkat tangannya dan berkata dengan wajah datar, “Aku tidak tinggal di sana.”

“Kalian kembali dulu. Ingatlah untuk berada di sini besok pagi jam sembilan. Wang Chao, kamu tetap tinggal.”

Setelah kerumunan itu pergi, dia berkata kepada Wang Chao dengan ramah, “Apa kamu sudah lelah menari? Aku mendengar dari guru tari kalau kamu menangis dan mengeluh karena kesakitan ke ibumu.”

Wang Chao kesal, “Kun-ge, kamu tidak pernah memberitahuku kalau aku harus melakukan latihan bodoh ini!”

“Semuanya tertulis dalam kontrak. Apa kamu tidak membacanya sama sekali?” Kata Duan Yikun.

Wang Chao merasa dibohongi. Wang Qi telah membacakan kontrak untuknya, dan dia pasti sudah tahu, tetapi tidak ingin memberitahunya. Dia bahkan menyuruhnya keluar dari rumah pagi ini, berbohong kepadanya bahwa “dia hanya perlu menandatangani kontrak sebelum dia bisa pulang.”

Kemarahannya masih belum hilang. Dialah yang mengatakan ingin menjadi seorang penyanyi. Wang Qi memarahinya saat dia menarik koneksinya dan menghubungi pihak yang terkait. Dia menandatangani kontrak dengan Huixing Entertainment dan menemukan agen medali emas, Duan Yikun. Meskipun dia memukulnya dan meneriakinya sepanjang hari, dia sudah menyiapkan segalanya untuknya.

Sekarang setelah kontrak ditandatangani, dia tidak bisa berhenti. Wang Qi pasti akan membunuhnya.

“Tapi aku tidak ingin tinggal di asrama,” kata Wang Chao. “Siapa yang ingin hidup bersama dengan sekelompok pria, dan aku bahkan tidak mengenal mereka. Lagi pula, rumahku tidak jauh dari sini, aku akan tinggal di rumah.”

Duan Yikun menasihati, “Kalian harus hidup bersama selama masa pelatihan. Hari ini adalah hari pertama, jadi kalian diperbolehkan pulang lebih awal. Segalanya tidak akan mudah mulai sekarang. Kamu akan punya tiga kelas setiap hari dan harus berangkat pukul delapan pagi dan pulang pada pukul delapan atau sembilan malam. Ini jauh lebih mudah bagi kalian untuk hidup bersama. Aku akan mengatur mobil untuk menjemput kalian dan mengantar kalian semua pergi. Tidak akan ada yang bolos kelas.”

Wang Chao sama sekali tidak khawatir ketinggalan kelas. Dia tidak tergerak.

Duan Yikun memikirkannya dan berkata, “Lihatlah Ji Jie dan Gao Siyuan. Hubungan mereka dibangun untuk menjadi baik. Itu hanya akan menjadi lebih baik saat mereka hidup bersama.”

“Bagus. Terus?”

“Xiao Xie juga akan tinggal bersamanya. Dia akan melihat mereka setiap hari, jadi tentu saja, dia juga akan lebih dekat dengan mereka.”

“…”

Duan Yikun berkata perlahan, “Tentu saja, aku tidak setuju dengan membuat kelompok kecil. Semua orang yang bergabung dan berkembang bersama adalah yang terbaik.”

Pada hari kedua, semua orang tiba di perusahaan dengan menyeret koper mereka. Wang Chao juga membawa koper kecil bersamanya.

Semua rekan satu tim itu saling memandang, bukankah kamu bilang kalau kamu tidak ingin tinggal di sini?

Wang Chao menarik Xie Zhuxing dan berkata, “Asramanya punya tiga kamar dan satu ruang tamu, kamu akan tinggal di kamar yang sama denganku.”

“…Oh oke.”

Di kelas musik instrumental, Wang Chao tidak memiliki banyak tekanan. Dia memainkan Chopin, dan guru memuji penampilannya yang bagus. Di kelas musik vokal, dia berlatih resonansi dada selama sekitar dua jam.

Ketika mereka tiba di kelas dansa, Nona Li masih memiliki ingatan baru tentang apa yang terjadi kemarin. Dia tidak meningkatkan dirinya sendiri dan meminta Xie Zhuxing membantu Wang Chao meregangkan tendonnya. Wang Chao menangis sedih lagi, mengusap air mata dan ingusnya ke seluruh tubuh Xie Zhuxing.

Setelah mereka keluar kelas malam harinya, perusahaan mengantar  mereka ke asrama. Duan Yikun juga menemani mereka.

Meskipun mereka bilang jika tempat itu adalah asrama, itu sebenarnya adalah apartemen tiga kamar tidur. Ada dua tempat tidur single di masing-masing tiga kamar itu. Dapur dan listriknya  semuanya baru. Dekorasinya juga sangat bagus.

Duan Yikun mengajak mereka berkeliling dan berkata, “Semua peralatan listriknya bisa digunakan, kalian hanya perlu merawatnya saja. Siapa pun yang merusaknya akan bertanggung jawab untuk memperbaikinya. Ada minuman dan makanan di lemari es, tapi tidak ada alkohol. Aku akan memberi tahu kalian peraturannya sekarang, tidak boleh  minum, tidak boleh berjudi, tidak boleh ada perkelahian, dan kalian tidak diperbolehkan membawa orang luar masuk. Tidak peduli itu laki-laki maupun perempuan.”

Semua orang mengangguk, hanya Wang Chao yang duduk di sofa dengan kepala tertunduk, bermain dengan  ponselnya.

Duan Yikun memanggilnya, “Wang Chao, apa kamu mendengarku?”

Wang Chao tidak mengangkat kepalanya. “Aku mendengarmu. Lagipula, aku tidak akan membawa siapa pun masuk. Tempat tidurnya sangat kecil.”

Duan Yikun menoleh dan berkata, “Itu saja untuk sekarang. Kalian bisa memilih teman sekamar sekarang.”

Ji Jie dan Cheng Yao tinggal di kamar yang sama, sementara Gao Siyuan  berpasangan dengan Yang Xiaomu.

Duan Yikun pergi, dan Wang Chao menyeret koper kecilnya ke sebuah ruangan.

Gao Siyuan dan Yang Xiaomu juga  beranjak menuju ke kamar untuk merapikan barang-barang mereka. Cheng Yao mengeluh panas, jadi dia  dengan segera memutuskan mandi terlebih dahulu sebelum merapikan barang-barangnya.

Hanya ada Ji Jie dan Xie Zhuxing di ruang tamu, mengobrol ringan.

Jarak usia mereka berenam tidak jauh. Yang tertua adalah Xie Zhuxing, yang berusia 22 tahun. Yang termuda adalah Cheng Yao, yang berusia 20 tahun. Dia adalah anak Selatan yang sangat manis. Dia berbicara dengan sedikit aksen dan suka memanggil semua orang “ge” dari awal. Tiga lainnya juga mengikuti jejaknya dan memanggil Xie Zhuxing “ge“.

“Ge, apa kamu pernah mengajar tari di pusat kejuruan internasional sebelumnya?” kata Ji Jie.

“Aku pernah.”

Ji Jie tersenyum dan melanjutkan, “Aku bertanya-tanya kenapa kamu terlihat agak akrab. Aku pernah pergi ke dua kelasmu sebelumnya. Tapi ada terlalu banyak orang, jadi kamu mungkin tidak mengingatku.”

Xie Zhuxing tidak ingat, tetapi berkata, “Kebetulan sekali. Aku baru mengajar di sana selama dua bulan.”

“Nona Li bilang tubuhku fleksibel, tapi tidak cukup fleksibel. Dia juga bilang kalau kamu adalah murid paling berbakat yang pernah dia ajar. Kalau kamu punya waktu, tolong beri aku  beberapa saran.”

“Baiklah, tapi Nona Li terlalu melebih-lebihkan.”

Ji Jie tersenyum dan berkata, “Terima kasih, Ge.”

Kemudian, Wang Chao berteriak dari dalam ruangan, “Xie Zhuxing! Apa yang kamu lakukan, berbicara begitu banyak di luar? Masuk ke sini!”

Ji Jie memutar matanya.

Xie Zhuxing tersenyum dan berkata, “Cepat bereskan barang-barangmu.”

Dia memasuki ruangan. Wang Chao meletakkan tangannya di pinggul saat dia berkata, “Tutup pintunya.”

Lalu, Xie Zhuxing menutup pintu.

“Apa yang dia katakan kepadamu?”

“Hanya mengobrol ringan.”

“Mengobrol ringan? Dan dia memanggilmu ge? Kenapa dia tidak memanggilku ge?”

“Dia juga lahir tahun 1992, pada bulan Juni. Dia lebih tua darimu.”

Wang Chao berkata dengan marah, “Bagaimana kamu tahu hari ulang tahunnya? Kapan kamu menjadi begitu dekat dengannya?”

“….Ada di profil anggota.”

Wang Chao sangat marah dan dia terus memarahinya, “Dasar bajingan kecil bodoh! Jika dia ingin menggangguku, tidak masalah, tapi dia ingin mengambil priaku? Ha! Betapa lucunya.”

Xie Zhuxing berkata dengan bingung, “Kapan aku menjadi priamu?”

Wang Chao memelototinya. “Kalau aku bilang kamu priaku ya kamu priaku. Apa? Keberatan?”

“…”

Kenapa orang ini bertingkah seperti anak kecil?


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

yunda_7

memenia guard_

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments