English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Keiyuki17
Editor: _yunda


Buku 2, Chapter 20 Part 4

“Itu adalah sesuatu yang aku dengar secara tidak sengaja.” Setelah dipikir-pikir, Wu Du masih merasa tidak cukup aman di tempat mereka berada, dan saat melirik perahu di tepi sungai dia berkata, “Ayo, kita pergi ke tengah danau.”

Duan Ling tidak tahu bagaimana cara mengayuh perahu, tapi dia terus bersama dengan Wu Du, mengikutinya. Wu Du melakukan yang terbaik untuk berdiri tegak, mengambil tongkat, dan dia mendorong ujungnya ke tepi sungai. Perahu itu mengapung ke tengah danau seperti anak panah sampai perlahan-lahan perahu itu berhenti.

Tidak ada orang lain di sini. Wu Du duduk dan memanggil Duan Ling untuk lebih dekat dengannya. Dia merangkul Duan Ling dan mereka berdua duduk di haluan.

“Malam itu,” kata Wu Du, “Aku sedang mencari sesuatu di kediaman kanselir.”

“Sesuatu apa?”

Wu Du melipat kerah Duan Ling ke belakang untuk memperlihatkan Zirah Bercahaya sambil menatap mata Duan Ling. Duan Ling mengangguk.

Setelah kematian Helan Jie beberapa hari yang lalu, Wu Du telah melepas zirahnya dan merendamnya dalam larutan obat selama beberapa hari, dan meminta Duan Ling untuk memakainya setelah dia memastikan baju itu telah dibersihkan secara menyeluruh. Dia juga menyuruhnya untuk menyimpannya mulai sekarang, dan tidak pernah memberitahunya apakah dia harus mengembalikannya. Dan sekarang dia tahu bahwa Duan Ling adalah putra mahkota, jadi dia benar-benar tidak akan pernah memintanya kembali.

“Aku bersembunyi di balok atap di ruang belajar dan kebetulan mendengar setengah percakapan antara Chang Pin dan Mu Kuangda. Kedengarannya sangat mencurigakan. Yang dikatakan Chang Pin adalah, ‘Kapan benjolan1 itu muncul harus dihitung dengan tepat. Tidak boleh ada kesalahan dalam hal ini.'”

Duan Ling dipenuhi dengan pertanyaan.

“Kapan benjolan itu muncul?” Duan Ling bergumam. “Apakah ini tentang kehamilan? Kehamilan siapa?”

“Yang dilakukan Kanselir Mu hanyalah membuat gumaman setuju sebelum mereka beralih ke topik yang lain. Itu sebabnya aku curiga bahwa Chang Pin sedang berbicara tentang permaisuri. Jika Mu Jinzhi melahirkan seorang pangeran untuk Yang Mulia, Kanselir Mu secara alami akan menjadi paman kekaisaran. Dan dengan begitu Yang Mulia… dia akan bisa memerintah sebagai pemimpin sesuai dengan haknya.”

“Sekarang putra mahkota telah kembali ke istana,” Wu Du melanjutkan, “Kanselir Mu tidak bisa begitu saja melepaskan rencana itu. Musuhnya adalah putra mahkota. Siapa pun yang duduk di posisi itu akan mengundang bahaya.”

Jika itu masalahnya, maka tindakan Mu Kuangda sebelumnya terhadap Li Jianhong menjadi cukup dapat dipahami, karena putra masa depan Li Yanqiu akan menjadi keponakannya. Lang Junxia kembali dengan Cai Yan dan itu sementara telah mengacaukan seluruh rencana Mu Kuangda. Tetapi mengetahui betapa cerdiknya Mu Kuangda, Duan Ling merasa bahwa itu tidak mungkin sesederhana itu.

“Tapi apa yang mereka katakan sebelumnya?” Duan Ling berkata, “Itu saudara perempuannya, bukan istrinya. Apakah dia pikir entah bagaimana dia2 dapat dipromosikan sehingga Chen yang Agung akan berpindah tangan dari keluarga Li ke Mu?”

Menatap air sungai dengan pantulan cahaya pertama, sebuah ide yang sangat mengejutkan muncul di benak Duan Ling.

Jika itu benar-benar terjadi, Duan Ling berpikir bahwa dia berhasil melihat konspirasi dalam genggaman Mu Kuangda. Dan bagi keluarga Mu, ini fatal. Dengan mengungkapkan berita ini kepadanya, Wu Du pada dasarnya telah membantunya mengambil kembali keuntungan dari seluruh medan perang.


Duan Ling menghabiskan sisa hari untuk memecahkan masalah ini, sementara Wu Du sangat lelah sehingga dia mulai tertidur begitu dia naik kereta. Kejutan yang awalnya menghantamnya telah berlalu, dan pada saat dia bangun lagi, mereka kembali seperti semula.

Baru saja bangun, Wu Du menatap Duan Ling dengan bingung, dan untuk Duan Ling, yang tidak lagi menderita tentang identitas dan posisinya sendiri, menyuruhnya untuk melihat keluar melalui bayangan kereta. Pemandangan di sepanjang Sungai Min dalam perjalanan ke Jiangzhou sangat indah, sering diselingi dengan bermil-mil daun maple merah.

Mereka mencapai pelabuhan di Sungai Xijiang dan kereta mereka dipindahkan ke kapal, di mana sisa perjalanan mereka terbawa oleh arus.

Ini adalah waktu bagi angsa besar untuk terbang ke selatan, dan pikiran di benak Duan Ling ketika dia melewati Jiangzhou setengah tahun yang lalu telah memudar secara bertahap, tidak meninggalkan jejak. Wu Du juga perlahan sampai pada kesimpulan di sepanjang jalan.

“Kita tidak bisa pergi menemui paman keempatmu tanpa rencana yang matang.” Wu Du berkata pada Duan Ling, “Konsekuensi kegagalan terlalu besar untuk dipikirkan.”

Duan Ling memberinya anggukan; dia duduk dalam kegelapan, sementara Cai Yan berada di jalur penuh matahari. Situasinya mungkin terlihat berbahaya, tapi setelah dia menang atas Wu Du, itu sama dengan memiliki sarana untuk berjudi — dia memiliki peluang bertarung sekarang.

Masa depan mungkin masih belum jelas dan masih tampak gelap, tapi untuk saat ini, setidaknya, ada satu hal yang bisa dia lakukan.

Wu Du berkata, “Kita akan terus bersembunyi di kediaman kanselir, dan selama kita mempertimbangkan setiap langkah yang kita buat dengan hati-hati, Wuluohou Mu tidak akan bisa berbuat apa-apa terhadapmu, dan dia juga tidak akan berani datang dengan gegabah untuk membunuhmu. Seperti yang kau lihat, dia belum mencoba untuk membunuhmu sejak malam itu di mana dia menyadari bahwa kau masih hidup.”

Tidak ada yang lebih mengkhawatirkan bagi Duan Ling selain Lang Junxia; dia bertanya-tanya apakah Lang Junxia telah kembali ke ibukota sekarang, dan jika dia sudah kembali, apakah dia telah memberi tahu Cai Yan tentang dirinya. Duan Ling akan berada dalam masalah besar jika dia melakukannya.

“Mengapa demikian?” Duan Ling bertanya.

“Dia takut menarik perhatian Kanselir Mu. Mengapa dia berusaha keras untuk membunuh seorang punggawa di kediaman Kanselir dan tanpa alasan yang bagus? Mu Kuangda tidak sesederhana itu. Dia pasti akan melacak kebenarannya.”

Sekarang Duan Ling memikirkan tentang hal itu, dan dia setuju; bahkan jika Cai Yan mengetahui Duan Ling bersama dengan Wu Du, dia tidak akan berani mengirim Lang Junxia untuk mencoba membunuhnya. Kalau tidak, jika dia gagal, Mu Kuangda pasti akan curiga, begitu pula Li Yanqiu. Lagi pula, tidak ada alasan bagi putra mahkota sendiri untuk membunuh seseorang yang tidak memiliki permusuhan dengannya.

Kecuali Cai Yan dan Lang Junxia benar-benar yakin bahwa mereka dapat membuatnya menghilang sepenuhnya, mereka tidak akan pernah membuat langkah tergesa-gesa.


KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Keiyuki17

tunamayoo

Footnotes

  1. Bumb, perut ibu hamil yang membesar.
  2. Mu Jinzhi.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments