English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Rusma
Editor: _yunda


Buku 3, Chapter 21 Part 1

Matahari musim gugur bersinar terang di atas kepala saat Li Yanqiu menghentikan kudanya di luar Aula Harmoni Tertinggi. Embusan angin telah membuat panji di kedua sisinya berkibar.

“Panjang Umur Yang Mulia!” Pasukan Zirah Hitam memberi hormat, berlutut di depannya dalam tampilan yang menghancurkan bumi.1

Xie You dan Cai Yan perlahan-lahan berjalan ke istana, namun Li Yanqiu berhenti melangkah, pikirannya mengembara sebentar. Sebelumnya, ada satu momen di mana dia merasa seperti … merasakan sesuatu.

“Kerja bagus,” kata Li Yanqiu.

Pasukan Zirah Hitam terbelah layaknya air pasang, membuat jalan terbuka. Li Yanqiu melangkah ke istana utama. Istana Kekaisaran Jiangzhou telah mengalami cobaan dan kesengsaraan, namun setelah beberapa perbaikan dan renovasi, istana itu menjadi lebih mewah daripada yang ada di Xichuan. Seorang kasim melangkah maju untuk melepaskan jubah Li Yanqiu, setelah itu Li Yanqiu terus berjalan melewati koridor.

Baik Zheng Yan maupun Lang Junxia telah tiba. Saat Li Yanqiu berjalan melewati Istana Timur, dia melihat ke dalam dan menemukan Lang Junxia tengah duduk di koridor memainkan serulingnya. Dia tidak bangun untuk membungkuk bahkan saat Li Yanqiu lewat.

“Ini adalah perjalanan yang melelahkan.” Li Yanqiu tidak memperdulikan Lang Junxia, ​​dan hanya berkata kepada Cai Yan, “Beristirahatlah.”

Cai Yan membuntutinya dari belakang. “Waktu keberuntungan di mana kita harus mempersembahkan korban ke langit adalah saat fajar besok. Anda juga harus mencoba tidur lebih awal, paman.”

“Kita mungkin memiliki rumah baru, tetapi aku tetap akan minum obat seperti biasa. Jangan khawatir.”

Dan bersama dengan pelayan lain dari Istana Timur, Cai Yan membungkuk saat Li Yanqiu pergi.

Di Istana Musim Gugur Abadi2, Mu Jinzhi melukis alisnya di depan cermin. Pakaian, aksesoris, dan perias wajahnya juga telah dikirim, lalu para pelayannya membuka dan memeriksa setiap kotak satu demi satu.

“Siapa yang membuat Anda kesal kali ini, Yang Mulia?” Mu Jinzhi berkata sambil tersenyum, bayangan dirinya menatap Li Yanqiu di cermin, satu alisnya terangkat.

“Tidak ada seorang pun yang membuatku kesal,” jawab Li Yanqiu, berdiri di belakang Mu Jinzhi. “Tidak peduli seberapa tajam matamu, ada kalanya kamu bisa salah.”

Mu Jinzhi meletakkan jepit rambutnya dan berkata, “Permintaan merekrut pengikut untuk istana putra mahkota telah dikeluarkan. Kita harus mendapatkan daftar kandidat setelah ujian sipil lalu biarkan dia mengambil alih dan memilih sendiri selama dia menyukainya.”

Li Yanqiu menjawab dengan sopan, “Terima kasih telah mengingat hal ini dan bersusah payah karenanya, Permaisuri.”

Mereka hampir tidak memiliki sesuatu untuk dikatakan satu sama lain, dan begitu Li Yanqiu selesai mengatakan ini, dia meninggalkan ruangan. Di cermin, Mu Jinzhi memutar matanya menatap sisi belakang pria itu.

Li Yanqiu kembali ke kamar tidurnya dan menatap langit cerah di luar.

Zheng Yan kebetulan sedang duduk di bawah beranda, meminta seorang pelayan membukakan peti untuk mencarikannya anggur.

“Zheng Yan.” Li Yanqiu sedikit mengernyit. “Kenapa kau masih di sini?”

“Putra mahkota membenciku, Yang Mulia.” Zheng Yan berkata dengan sopan, “Dengan Wuluohou Mu di sisinya, aku tidak perlu lagi melihatnya memutar matanya ke arahku. Tidakkah menurutmu dia dan aku akan lebih bahagia jika kita tidak bertemu satu sama lain?”

“Melihat Wuluohou Mu membuat darahku mendidih.” Li Yanqiu memberikan jawabannya kepada Zheng Yan dengan sama ramahnya, “Kalian berempat, para pembunuh terkenal, telah diselewengkan – dari apa yang bisa kulihat sekarang, tampaknya Wu Du, yang paling tidak berprestasi di antara kalian, lebih jujur ​​daripada kalian semua. Aku terus bertanya-tanya apakah Wu Du telah meracuni kalian, dan itulah mengapa kalian bertiga menjadi seperti ini.”

Sekarang kata-kata itu pada dasarnya menghina Zheng Yan bersama dengan yang lainnya. Satu saudara laki-laki Li dulu setajam pisau, sementara yang lain adalah brokat dengan jarum tersembunyi. Zheng Yan telah mengetahui watak Li Yanqiu sejak lama, dan tahu bahwa dia sangat marah.

Zheng Yan segera berkata, “Maafkan aku, Yang Mulia. Aku akan segera menuju ke Istana Timur.”

Hanya setelah Zheng Yan pergi, Li Yanqiu menghela napas panjang.

“Yang Mulia, sudah waktunya untuk meminum obat Anda.” Seorang pelayan istana membawakan obat untuknya. Li Yanqiu mengambilnya tanpa melihat, meminumnya, dan dengan santai melemparkannya ke halaman. Mangkuk kaca berwarna hancur berkeping-keping dengan suara pelan.


“Wow–!” Duan Ling akhirnya tiba di rumah barunya.

Kediaman kanselir telah memberi Wu Du dan Duan Ling sebuah rumah berhalaman3 yang hanya berjarak satu gang dari rumah utama. Dibandingkan dengan rumah lama mereka di pinggiran kediaman di Xichuan, rumah baru mereka jauh lebih besar, dengan empat bangunan, dua gerbang, layar roh4, dan halaman belakang di mana mereka dapat memelihara kuda. Mereka bahkan telah menugaskan seorang pelayan dan dua penjaga untuk siap siaga.

Halaman memiliki bebatuan dan kolam; lahan di belakang kolam adalah rumpun bambu. Pohon persik ditanam di tepinya, aliran air dengan perlahan mengalir ke kolam, lalu mengalir kembali melalui saluran air zig-zag. Pipa-pipa bambu dipasang di atas tembok, dan airnya sendiri diambil dari kediaman utama kanselir.

“Tuan Kanselir mengatakan Anda harus beristirahat untuk saat ini,” kata pelayan. “Mandi dan bersihkan dari debu jalanan5. Akan ada perjamuan untuk menghormati kepulangan Anda malam ini.”

“Kau boleh pergi. Kami tidak membutuhkan siapa pun untuk melayani kami,” Wu Du memberi tahu pelayan di halaman depan. Duan Ling ada di dalam melihat ke sini dan ke situ; rumah baru mereka dilengkapi dengan selimut dan tirai brokat sutra; jendela berukir membuat bayangan hiasan di dinding, mengingatkannya pada Viburnum. Bahkan barang-barang dekoratif terbuat dari seladon. Ada juga tempat belajar yang disediakan untuk dia belajar.

Pelayan dengan hati-hati membantu Wu Du masuk ke kamar.

“Tentu.” Sang pelayan tampaknya telah memprediksi banyak hal dari Wu Du, jadi dia hanya berdiri di halaman – tetapi dia tidak pergi.

Duan Ling berhenti untuk berpikir, lalu dia memberi tahu pelayan itu, “Rumah Tuan Wu berisi informasi rahasia dari perkumpulan seni bela diri, dan juga terlalu banyak benda beracun yang disimpan di sini. Dia khawatir itu mungkin secara tidak sengaja melukaimu dan para pelayan lainnya, jadi kamu tidak perlu tinggal di sini di rumah halaman ini. Jika kami membutuhkan sesuatu, aku akan pergi meminta bantuan di kediaman Kanselir. Kamu boleh pergi.”

Pelayan itu mengangguk, dan setelah memberi hormat pada Duan Ling serta Wu Du, dia pergi.

Satu-satunya cara Wu Du dan Duan Ling dapat melakukan pembicaraan adalah dengan tidak memiliki orang luar di sekitar – jika tidak, mereka mungkin akan mati sebelum mengetahui bagaimana atau mengapa.

“Ada uang juga di sini!” Duan Ling berkata dari kamar sebelah, “Duan ratus tael emas!”

Duan Ling sudah menulis laporan harta karun dari Tongguan. Sekarang Mu Kuangda memiliki segunung emas, Duan Ling bahkan tidak tahu apa yang akan dilakukan kanselir dengan itu. Jika untuk belanja, itu cukup untuk membeli seluruh kota. Sedikit imbalan ini sebenarnya tidak benar-benar bernilai banyak.

Tapi Duan Ling masih cukup senang memilikinya. Setidaknya mereka tidak perlu makan roti pipih6 setiap kali mereka makan.

Duduk di kamar, Wu Du berkata, “Jika ada sesuatu yang ingin kau makan, aku akan keluar dan membelinya untukmu.”

“Kau tetap di tempat. Berhenti bergerak.”

Duan Ling masuk dengan selimut di lengannya, dan setelah menyuruh Wu Du untuk bergeser, dia meletakkan bantal lain di tempat tidurnya.

Wu Du menatap Duan Ling dan berkata, “Jika kau tidur di kamar ini, aku akan tidur di lantai. Di sana itu, tempatmu tidur. Dengan begitu aku bisa membuatmu tetap aman.”

“Kau tidak khawatir aku akan menginjakmu sampai mati ketika aku bangun untuk mengambil air di malam hari?” Duan Ling berkata sambil tersenyum.

Wu Du ingat bahwa ini persis seperti yang dia katakan sendiri beberapa bulan yang lalu, dan tiba-tiba merasa itu sangat lucu. Keduanya tertawa.

Wu Du berkata, “Biarkan aku melakukan ini.”

“Tidak bisakah kau mendengarkanku saja?” Duan Ling berkata dengan serius.

“Baiklah, baiklah.” Wu Du menjawab, “Tapi kau harus memberiku sesuatu untuk dilakukan. Aku hanya terluka, tidak cacat.”

Wu Du benar-benar merasa tidak enak jika Duan Ling melayaninya seperti ini, itu bukan karena identitas Duan Ling — tapi karena selama bertahun-tahun dia tidak pernah memiliki seseorang yang merawatnya seperti ini sebelumnya.

“Kalau begitu mandilah,” kata Duan Ling pada Wu Du.

Wu Du mengangkat tangan dan mengendus lengan bajunya, di mana wajahnya menjadi merah padam. Duan Ling meninggalkan ruangan lalu memanggil seorang pelayan untuk membawakan mereka air.

Para pelayan muda membawa bak mandi besar dan meletakkannya di sudut ruangan. Kemudian mereka menambahkan ember demi ember berisi air panas, lalu sedikit air dingin untuk membuatnya hangat.

“Aku bisa mandi sendiri,” kata Wu Du buru-buru.

“Sudah lepas bajunya,” kata Duan Ling kepadanya, lalu dia membawa pakaian kotor Wu Du ke halaman belakang lalu melemparkannya ke dalam baskom. Dia mengambil air dan merendam pakaian itu sebelum kembali ke rumah untuk mencari pakaian bersih. Mu Kuangda telah menemukan orang yang tepat kali ini; pelayan yang mereka temui sebelumnya sangat perhatian, dan Duan Ling entah bagaimana lupa memberinya sedikit bonus.

Segera, Duan Ling datang dengan setumpuk pakaian baru, lalu dia menyingsingkan lengan bajunya untuk menggosok Wu Du. Wu Du masih memiliki perban yang melilit tangannya yang tidak boleh basah, dan dia mencoba menggosok dirinya dengan satu tangan. Ketika dia melihat Duan Ling masuk, rona merah di wajahnya yang tampan menyebar sampai ke tulang selangkanya.

Duan Ling menahan Wu Du dan menggosoknya hingga bersih. Sejak malam dia menderita luka-luka itu, Wu Du sama sekali belum mandi. Dan sekarang dengan tangan kirinya beristirahat di tepi bak mandi, bahu dan punggungnya yang lebar nan kuat berada di atas air, membiarkan Duan Ling menggosoknya sesuai keinginannya.

“Jangan semakin turun sekarang. Hei jangan-jangan-jangan-jangan sampai lebih rendah!”

Bak mandinya sangat besar, dan Duan Ling bersandar hampir setengah ke dalam bak mandi. Wu Du bisa merasakan bahwa Duan Ling benar-benar serius mencoba menggosoknya, tapi sayangnya tangan Duan Ling terus bergerak di sekujur tubuhnya, menyentuhnya dan Wu Du tidak lagi mampu kalau lebih dari ini.

Duan Ling berkata, “Angkat kakimu sedikit.”

Wu Du tiba-tiba merasa Duan Ling cukup lucu, dan dalam pertarungan main-main ini dia melingkarkan satu tangan ke arahnya dan menariknya masuk. Dengan percikan besar, lantai di sekitaran bak mandi basah karena air.

Duan Ling berkata dengan marah, “Kenapa kau!”

Duan Ling basah kuyup, sementara pipi Wu Du diliputi rona merah. Dia tertawa. “Kau menyingkirlah dulu lalu mandi. Aku selesai.”

Duan Ling berkata, “Kau terlalu kotor. Berhenti bergerak.”

Duan Ling membuka ikatan jubahnya, melepas pakaian serta celananya yang basah, dan naik ke Wu Du untuk mengangkangi pahanya yang telanjang. Ketika dia melakukannya, sebuah sensasi yang tak terelakkan dan tak terlukiskan naik ke permukaan hatinya. Dia tidak pernah merasa seperti ini sebelumnya, tidak pernah dia menyentuh kulit telanjang Wu Du secara langsung.

Wajah Duan Ling juga mulai memerah; itu hampir seperti dia kembali ke malam ketika dia masih anak-anak, malam itu ketika dia melihat tubuh Lang Junxia melalui kaca jendela. Namun ketika dia menghadapi Wu Du sekarang, jantungnya berdetak lebih cepat, seolah-olah ada sensasi baru dan menarik yang bersembunyi di balik lapisan sutra tipis, menunggunya untuk meraihnya.

“Kenapa kau berhenti bicara?” Sebaliknya, Wu Du telah kembali ke dirinya sendiri. Dengan satu tangan bersandar lesu di tepi bak mandi, dia menggunakan tangan lainnya untuk menepuk punggung pucat Duan Ling, menatapnya dengan tatapan bertanya di matanya.

“Tidak-tidak ada alasan,” kata Duan Ling gugup.

Pada saat itu Wu Du tampaknya juga telah menyadari sesuatu; matanya tersenyum.

Duan Ling menyenandungkan sesuatu dengan tenang, dan tanpa mendongak untuk menatap matanya, dia terus menggosok dada Wu Du dengan kain.

Di luar ruangan, langkah kaki mendekat, seketika Wu Du dan Duan Ling berhenti bergerak.

“Hei sobat, bukankah kau masih berutang secangkir anggur padaku?” Terdengar suara Zheng Yan berkata dengan malas.

Duan Ling cukup terkejut — dia belum pernah bertemu Zheng Yan sebelumnya, jadi dia berasumsi bahwa seseorang dari kediaman kanselir menerobos masuk ke rumah mereka. Namun Wu Du melingkarkan satu tangan di pinggang Duan Ling dan menariknya lebih dekat.

Tanpa jeda, Zheng Yan terus berjalan ke arah mereka dan membuka pintu ke ruang sudut. Tepat saat pintu terbuka, Wu Du memegang Duan Ling yang telanjang bulat di lengannya, membuatnya menggantungkan dirinya di dadanya, membenamkan kepala Duan Ling di bahunya.

Saat Zheng Yan masuk, terlihat Wu Du menggendong seorang pemuda, mereka berdua mandi bersama.

“Zheng Yan! Bisakah kau paham petunjuk atau apa?!” Wu Du berkata dengan tidak sabar, “Keluar dari sini!”

Zheng Yan tertawa terbahak-bahak. Dia buru-buru menutup pintu dan berkata, “Lanjutkan, tolong jangan marah padaku. Aku benar-benar tidak pernah menyangkanya.”

Wu Du menjawab, “Tunggu di luar. Itu sudah cukup untukmu.”

Duan Ling hanya mendongak lagi begitu langkah Zheng Yan semakin jauh, dan sebelum dia ditarik dan ditekan ke Wu Du, keduanya telanjang. Dia telah merasakan jantung mereka berdua berdetak keluar dari dada mereka, serta benda di antara kaki mereka membengkak sebegitunya sampai mereka menjadi kaku.

Mereka saling berhadapan, sedikit terengah-engah. Wu Du meletakkan jari di depan bibirnya untuk membuat isyarat sshh, dan bahwa mereka harus terus mandi. Duan Ling menerimanya, dan menggosok rambut Wu Du untuknya.

“Semua selesai sekarang,” kata Duan Ling pelan, dan melangkah keluar dengan sangat cepat sehingga dia hampir terpeleset di lantai.

“Hati-hati.” Wu Du mengulurkan tangan untuk melingkarkan lengannya di pinggang Duan Ling, membuatnya berdiri tegak.

Duan Ling dengan cepat menyeka dirinya dan mengenakan celana. Semburat merah sudah memudar dari pipinya. Dia membantu Wu Du keluar dari bak mandi untuk mengeringkannya dengan kain, tetapi ketika dia berada di antara kedua kaki Wu Du, kain kering itu menabrak benda yang tegak dan kuat yang berdiri di sana, dan seketika rona merah muncul lagi di wajah mereka berdua.

Wu Du melemparkan jubah ke tubuhnya sendiri. Luka-lukanya hampir sembuh semua, dan dia sudah bisa berjalan dengan sedikit pincang. Dia mengenakan sepasang sandal kayu dan tertatih-tatih melintasi beranda, menyeret kakinya, melewati Zheng Yan saat dia menuju ke rumah utama untuk mencari barang-barang.

“Sangat cepat?” Zheng Yan berkata, “Aku tidak menakut-nakutinya, kan?”

Wu Du melontarkan kata-kata tak senonoh pada Zheng Yan, mengejutkan Duan Ling yang masih berada di ruang sudut, karena ini pertama kalinya dia mendengar Wu Du mengatakan sesuatu yang begitu kotor. Tak lama kemudian, suara sandal kayu mendekatinya lagi saat Wu Du perlahan-lahan mengetuk pintu dan menyerahkan pakaian bersih untuk ganti kepada Duan Ling.

Setelah mereka berpakaian dengan benar, para pelayan kembali untuk mengambil bak mandi. Rambut Wu Du masih basah kuyup saat dia bersandar di dipan, bertelanjang kaki dan hanya mengenakan jubah mandi. Dia mengangkat tangan kirinya sehingga Duan Ling dapat mengganti perban untuknya, sebelum dia mulai terlibat dalam percakapan yang terputus-putus dengan Zheng Yan.


KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Rusma

Meowzai

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Spektakuler, hebat, gagah.
  2. Istana Musim Gugur Abadi adalah istana permaisuri kekaisaran, dan terkadang ungkapan itu berarti permaisuri, sama seperti “Istana Timur” berarti putra mahkota.
  3. Rumah dengan gaya Siheyuan (四合院 sìhéyuàn) mengacu pada bangunan yang memiliki halaman yang dikelilingi oleh ruangan di keempat sisinya.
  4. Layar roh, juga disebut dinding roh atau dinding layar, digunakan untuk melindungi gerbang masuk dalam arsitektur tradisional Tiongkok. Layar Roh dapat diposisikan baik di luar atau di dalam gerbang yang mereka lindungi.
  5. Membersihkan dan merapihkan diri.
  6. Semacam shaobing.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments