English Translator : foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta : meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia : Keiyuki17
Editor : _yunda


Buku 1, Chapter 9 Part 6

Kilatan petir dan raungan guntur; hujan turun begitu deras hingga langit terasa seperti runtuh dengan suara benturan yang keras. Pada akhir dari hari ke dua belas pengepungan yang terus menerus, gerbang Kota Shangjing akhirnya runtuh, membuat ledakan yang sangat keras yang belum pernah terdengar sejak awal waktu. Ibukota Liao, yang telah menjulang tinggi di atas tanah selama hampir seabad, sepenuhnya jatuh pada hari ini.

Seolah-olah melewati wilayah yang sepenuhnya kosong tanpa perlawanan sama sekali, pasukan Mongol memasuki kota, bumi bergemuruh di bawah mereka.

“Kota ini telah diterobos—!”

Ini adalah pertama kalinya Duan Ling melihat kekuatan militer yang penuh dengan permusuhan mengalir masuk seperti banjir, seperti serbuan binatang buas; ayahnya pernah mengatakan kepadanya bahwa ketika kau berdiri di tengah-tengah pasukan, di bawah gelombang pasang, di bawah kekuatan seperti tanah longsor, bahkan jika kau memiliki keterampilan bela diri yang tiada tara, kau akan merasa sulit untuk bertahan. Ketika saatnya tiba, yang ada hanyalah membunuh.

Hanya membunuh.

“Kota ini telah diterobos—!”

Dengan akhir yang tiba-tiba dari kata-kata itu, anak panah menghujani seperti tetesan hujan dalam badai petir, memaku orang-orang biasa yang tidak berhasil berlari cukup cepat ke tanah.

“Bala bantuan ada di sini!” Seseorang berteriak; kata-kata itu diikuti oleh teriakan lainnya. Duan Ling melompat ke atap dan menembakkan empat anak panah berturut-turut, menembak prajurit Mongolia dari kuda mereka saat hujan turun ke arahnya. Pertempuran biadab telah dimulai di jalanan; hanya sedikit orang yang tersisa dari kelompok penjaga kota untuk bertarung sampai akhir.

Segera setelah kota itu diterobos, pasukan Mongol akan mencuri dan menjarah, membakar rumah-rumah dan membunuh rakyat jelata, dengan demikian memulai pembantaian yang berlangsung selama tiga hari — tidak ada yang akan melarikan diri. Setiap orang mengambil senjata. Entah orang-orang ini tahu cara bertarung atau tidak, mereka akan membuang nyawa mereka jika itu berarti mereka memiliki kesempatan untuk mengalahkan beberapa orang Mongol bersama mereka.

Persis ketika seorang wanita berlari ke Viburnum, dia diinjak-injak sampai mati oleh seorang prajurit yang menunggang kuda. Prajurit itu meneriakkan sesuatu, menarik lebih banyak pria yang kejam. Mereka berpencar ke halaman. Ding Zhi berteriak, “Mundur ke halaman belakang! Lindungi nyonya!”

Duan Ling ada di dalam, menjahit luka Xunchun, tangannya berlumuran darah. Ketika dia menarik tusukan terakhir, pintu di belakangnya ditendang dengan suara keras, dan Duan Ling segera mengambil pedangnya, menjatuhkan diri tanpa peringatan dan membenturkan kepalanya terlebih dahulu ke diafragma prajurit itu. Kemudian berputar secepat kilat, dia menebas pedang dari bawah ke atas, mengeluarkan isi perut prajurit itu, dan melompat keluar ruangan tanpa henti. Cahaya yang menyinari pedangnya menyilaukan mata saat dia membunuh tiga orang berturut-turut.

“Tembak mereka!” Duan Ling berteriak, dan menyingkir; di belakangnya, para wanita dengan panah menarik busurnya, melepaskan tembakan yang menjatuhkan beberapa prajurit. Karena khawatir, seorang prajurit Mongolia yang masih hidup berbelok di sudut di koridor belakang dan mendatangi Duan Ling, menebasnya dengan sabernya. Duan Ling menemuinya dengan pedangnya, tanpa sadar menutup matanya saat melakukannya. Yang dia dengar hanyalah suara logam saat saber melengkung pria lain itu terlepas.

Pedangnya dulunya adalah pedang pribadi Genghis Khan, yang dibuat dengan baja halus oleh pengrajin Rouran Khanganate. Ini mungkin gagal jika dibandingkan dengan Zhenshanhe Li Jianhong, yang terbuat dari besi meteorik dari luar langit, tetapi bagaimana senjata biasa bisa membuktikan kecocokannya?! Percaya diri dengan ketajaman pedangnya, Duan Ling menyerang sementara para prajurit masih meremehkannya — dia hanya mundur ke aula utama begitu pihak lain tidak berani lagi untuk berselisih dengannya.

“Serang—!”

Saat ini, bagian luar kota penuh dengan anak panah liar dan kuda-kuda yang berlari dengan kencang. Untuk melindungi pasukan mereka yang telah memasuki kota, pasukan Mongol menggunakan perisai untuk memblokir kavaleri besi Li Jianhong. Begitu formasi pertama mereka berantakan, sayap mereka dengan cepat mengisi kekosongan yang mereka tinggalkan.

Hati Li Jianhong sekali lagi diliputi rasa sakit yang menusuk; ketika dia membuka mulut, suaranya terasa seperti semakin jauh darinya. Dengan panah liar berterbangan ke segala arah, dia menghabiskan sisa tenaganya untuk mengangkat Zhenshanhe dengan tinggi, mengarahkannya ke depannya, dan dengan lututnya dia meremas sisi kuda sekuat yang dia bisa.

Wanlibenxiao meringkik saat ia menyerang ke dataran jauh di depan yang lain, memimpin serangan dengan lebih dari empat puluh ribu pasukan di belakangnya.

Tapak kaki kuda bergemuruh seolah-olah bumi terbelah, berputar ke depan dalam tanah longsor. Seperti gelombang pasang, orang-orang Khitan bertabrakan dengan barisan depan Mongol, kavaleri Chen mengikuti di belakang dengan serangan mereka seperti satu gelombang menelan gelombang berikutnya, satu gelombang demi gelombang ketika pasukan Han tanpa henti mendorong pasukan Mongol terus menerus kembali ke gerbang kota.

Suara genderang perang; Ögedei mengerahkan lebih banyak pasukannya, membalikkan mereka untuk menghadapi serangan Li Jianhong.

Penglihatan Li Jianhong kabur, dan di mana pun pedang besar di genggamannya menyapu, darah bercipratan di sekelilingnya; dia seperti kematian itu sendiri yang turun dari langit, menabrak formasi musuh, nyaris tidak dapat tinggal di punggung kudanya ketika dia dengan susah payah membuka jalan berdarah di hadapannya.

“Yang Mulia—!”

“Yang Mulia!”

Tertusuk oleh panah, Li Jianhong jatuh dari kudanya, dan dalam sekejap dia ditelan oleh lautan pasukan di medan perang.

Formasi telah menjadi kekacauan besar; pasukan Mongolia telah menutup sayap sekali lagi, dan tidak ada yang tahu lagi di mana pasukan Han, Khitan, dan Mongol bermula dan berakhir — semua orang memegang senjata dan menebas semua yang mereka lihat tanpa pandang bulu, lumpur menciprat di sekitar mereka. Li Jianhong menopang dirinya dengan pedangnya, menarik panah dari punggungnya, dan berbalik untuk mencari tempat yang lebih tinggi dengan tatapannya.

Di reruntuhan tembok kota, seorang pembunuh membidik Li Jianhong dengan panah.

Anak panah lain telah terbang ke arahnya membawa serta angin buritan yang kuat. Li Jianhong berisiko tertembak di lengannya untuk menusukkan pedangnya ke arah prajurit Mongolia yang menyerangnya, merebut busur itu, dan mengarahkannya ke tembok kota. Anak panah itu meninggalkan jari-jarinya dan si pembunuh jatuh ke tanah; dalam beberapa saat dia sudah diinjak-injak oleh kuda yang berlari kencang.

Li Jianhong merebut kendali atas kuda lain, dan dengan cambukan tali kendali dia menerobos gerbang kota. Ke mana pun dia lewat, Zhenshanhe memuntahkan darah dan daging ke udara; ketika dia menerobos gerbang kota seperti maut itu sendiri, baik pasukan Khitan dan Han sekali lagi berhasil menemukannya dan tanpa rasa takut mengikuti petunjuknya. Pasukan Mongol telah mengambil alih menara gerbang, dan mulai melepaskan tembakan panah ke bawah ke pasukan yang ada di bawah; Li Jianhong praktis berlari dengan panah terbang yang berantakan saat dia bergegas melewati gerbang. Dia terkena di lengan, kaki, dan bahu.

Segera setelah kuda perang berhasil masuk ke kota, ia meringkik dengan menyedihkan dan terjungkal. Li Jianhong terlempar ke satu sisi, menabrak tanah. Bala bantuan akhirnya memasuki kota.

Hujan turun semakin deras hingga tak ada apa pun selain tirai air antara langit dan bumi. Li Jianhong berjuang untuk berdiri, dan terhuyung-huyung ke gang.

Seluruh Kota Shangjing berada di ambang kehancuran; itu adalah pemandangan akan kehancuran total dan jalanan serta gang-gang yang dipenuhi dengan orang mati. Li Jianhong menyeret dirinya melalui gang, diikuti dengan darah di belakangnya, menggunakan pedang ini sebagai tongkat penopang. Dia dapat melihat kobaran api yang mengamuk di distrik barat — di situlah rumahnya dan rumah Duan Ling, dan seluruh jalan terbakar. Bahkan hujan seperti ini yang tampaknya meluap di cakrawala tidak dapat memadamkannya.

Dari segala arah, semakin banyak prajurit Mongolia menyerbu ke Viburnum.

Xunchun memiliki satu tangan di perutnya dan tangan lainnya di pedang panjangnya. Dia berteriak, “Bawa Yang Mulia Pangeran keluar kota!”

“Aku tidak bisa pergi!” Duan Ling mengaum marah. Dia mengikutinya dengan teriakan nyaring, “Tembak mereka!”

Dari kaca jendela datang panah yang tak terhitung jumlahnya, membuat prajurit Mongolia yang menerobos masuk ke Viburnum menjadi berantakan. Duan Ling menerobos pintu, dan bertemu dengan barisan pemanah, memotong dan menebas dalam hiruk-pikuk; Xunchun menyusul untuk membantunya, dan mereka membunuh beberapa lusin prajurit lainnya. Prajurit Mongolia akhirnya mundur. Duan Ling meninggalkan pedangnya untuk membungkuk, menarik, memorehkannya, dan menembak seorang prajurit yang berlari dari Viburnum sampai mati.

“Yang mulia Pangeran!” Ding Zhi berteriak waspada.

Sekarang, Duan Ling kelelahan karena membunuh; terlalu banyak darah orang yang menodai pedangnya hari ini. Ketika dia bersandar ke pilar untuk mengatur napas, Ding Zhi bergegas ke arahnya, dan begitu dia menyentuh punggungnya dia berteriak kesakitan — dia bahkan tidak menyadari bahwa dia telah ditembak.

“Tarik itu.” Duan Ling menutup matanya rapat-rapat. Ada rasa sakit yang tajam seperti jantungnya terpelintir saat Ding Zhi mencabut anak panah itu, dan penglihatannya menjadi hitam; dia hampir mati pingsan. Seorang gadis segera melangkah maju untuk membantunya ke halaman untuk beristirahat.

Hujan sedikit reda, dan para pelayan bergerak untuk menutup gerbang. Begitu balok ditutup, ada ledakan keras.

Seseorang jelas mencoba untuk merobohkannya. Xunchun berkata dengan dingin, “Yang Mulia Pangeran, ayo pergi!”

“Bala bantuan sudah ada di sini!” Duan Ling berteriak, “Kita akan bertahan!”

“Bala bantuan tidak akan datang! Kita akan melalui jalan rahasia di halaman belakang! “

“Tidak! Aku tahu ayahku sudah ada di sini!”

Li Jianhong melepas helmnya. Rambutnya tergerai di sekitar wajahnya saat dia berlari menuju Viburnum. Disitulah letak harapan terakhirnya.

Sepanjang jalan adalah mayat tergeletak di tanah, dan ada prajurit Mongolia di mana-mana, menjarah, membakar, membunuh, mencuri. Salah satu dari mereka menemukannya dan mendatanginya dengan tombak. Li Jianhong menebasnya dengan satu tebasan cepat. Lebih banyak prajurit masuk ke dalam formasi, mengatur tombak mereka menjadi garis yang rapi untuk melancarkan serangan terhadapnya.

“Kalian semua… mati…” Li Jianhong berteriak dengan marah, “Minggir—!”

Dia berlari ke formasi musuh dengan sekuat tenaga, meninggalkan jalan berdarah di belakangnya saat dia bergerak menuju Viburnum, mengabaikan semua panah orang Mongolia yang terbang ke arahnya. Di akhir pertarungan, dia bahkan tidak memiliki kekuatan yang tersisa untuk menarik Zhenshanhe keluar dari tubuhnya; saat musuh terakhirnya terbaring mati, dia akhirnya tidak tahan lagi, dan jatuh ke tanah.

Hujan turun sepanjang siang dan malam, dan akhirnya hujan mulai reda, hingga tiba-tiba berhenti.

Racunnya telah menyebar sampai ke leher Li Jianhong; seluruh tubuh bagian kanannya mati rasa dan dia tidak dapat bergerak sama sekali, tetapi tangan kirinya masih mencengkeram Zhenshanhe dengan erat. Air hujan mengalir di sisi jalan, menyapu sisi wajahnya.

Jauh di depannya, teriakan marah menembus malam yang tenang.

“Dia akan segera datang! Aku tidak akan pergi!”

Itu suara adalah Duan Ling.

“Putraku… putraku…” Bibir Li Jianhong bergetar tanpa terasa.

Suara itu tampaknya menghidupkannya kembali, menuangkan kekuatan yang luar biasa ke dalam tubuhnya yang berada di ambang kematian; kekuatannya merobek awan gelap yang bergolak yang menyembunyikan langit malam, mengungkapkan keterbukaan yang luas di atas, penuh dengan bintang-bintang cemerlang di malam yang cerah.

Sungai Perak membentang di langit. Di Shangjing yang sudah babak belur dan hancur, genangan air dalam jumlah tak terbatas secara bersamaan mencerminkan kubah bintang yang cemerlang di atas.

Dengan pedang sebagai penopang, Li Jianhong berjalan menuju pintu itu dengan kakinya yang goyah.

Ada bunyi klik ringan pada roda gigi.

Hampir empat puluh langkah jauhnya, satu panah bersinar dengan cahaya dingin saat meninggalkan busur. Li Jianhong tiba-tiba berbalik, Zhenshanhe terbang dari tangannya, berputar saat ia pergi, dan meluncur melewati panah ke arah pembunuh yang telah menunggunya di atap.

Ekspresi tertegun muncul di wajah si pembunuh, Zhenshanhe terkubur di dadanya. Dia terjatuh.

Dan panah itu, dengan semua kekuatan busur yang berat di belakangnya, menembus zirah Li Jianhong, dan memaku ke dalam jantungnya.

Tubuh Li Jianhong yang menjulang jatuh ke belakang, menggambar garis yang terbuat dari untaian darah di depannya di udara. Dia jatuh ke tanah, air muncrat di sekelilingnya.

“Pergilah selagi kita masih memiliki waktu, Yang Mulia Pangeran. Jika kita tidak pergi, itu akan terlambat.” Xunchun mendesaknya, “hari-hari ke depan masih panjang.”

Tiba-tiba, seluruh dunia tampak sunyi. Di dalam Viburnum, Duan Ling bersandar di dinding halaman; dia dapat mendengar tangisan yang samar-samar datang dari jauh, seperti nyanyian dinyanyikan untuk pahlawan yang gugur.

Duan Ling tidak tahu mengapa, tetapi pada saat itu hatinya terasa sangat hening, dan sangat sunyi. Perlahan, dia menyelinap ke bawah tembok untuk duduk di sudut halaman. Di sisi lain tembok di belakangnya adalah jalan yang basah kuyup oleh hujan.

Di luar sana, darah Li Jianhong menyebar perlahan dari tubuhnya, mengalir di sepanjang aliran, menembus trotoar.

Matanya terbuka lebar. Jakunnya bergetar sedikit saat dia berkata, “Putraku…”

Li Jianhong ingin memanggilnya, tetapi dia tidak dapat bersuara lagi. Yang tersisa darinya hanyalah napasnya yang terengah-engah. Segera, pupilnya, dengan langit yang dipenuhi bintang-bintang yang dipantulkan, mulai membesar secara bertahap.

Duan Ling mengangkat kepalanya, mengamati Sungai Perak. Matanya penuh dengan air mata.

“Dia akan datang.” Sebuah isakan tersangkut di tenggorokannya. “Ayah mengatakan bahwa dia ingin aku menunggunya, dia menyuruhku untuk tidak pergi kemana-mana…”

Dia berpaling kepada mereka yang masih hidup di dalam Viburnum; mata mereka, seperti matanya, diwarnai dengan kesedihan.

“Ayo pergi.” Duan Ling akhirnya menelan air matanya, matanya memerah.

Dipisahkan oleh dinding, di jalan, Li Jianhong akhirnya menutup matanya. Cahaya bintang di pupil matanya perlahan memudar.

Dia berbaring dengan tenang di Sungai Perak yang terpantul dalam genangan air, seolah-olah dia berbaring di sungai bintang yang indah dan bercahaya; ada sedikit lengkungan di sudut bibirnya, senyuman lembut yang selalu dia gunakan setiap kali dia melihat putranya, cinta dalam hidupnya.

Pada hari ketujuh bulan ketujuh, Gadis Penenun bekerja dengan alat tenun, menyelimuti tubuhnya yang kuat di sungai bintang-bintang yang megah.1

Pada hari ketujuh bulan ketujuh, awan halus membentuk kisah halus, bintang jatuh berbicara tentang penyesalan mereka, Gembala Sapi dan Gadis Tenun menyeberangi Sungai Perak dalam diam. Dalam angin musim gugur keemasan dan embun yang seperti giok, pertemuan kebetulan mereka lebih luar biasa daripada pertemuan yang tak terhitung jumlahnya di dunia fana. 2

Pada hari ketujuh bulan ketujuh, Kaisar Wu dari Chen, Li Jianhong, meninggal.3


Seri konstelasi diberi nama untuk masing-masing dewa di arah mata angin. Reuni Kebahagian adalah “Harimau Putih dari Barat”. Saat “Li Jianhong” tiada, konstelasi tidak akan mati.


Keabadian Jembatan Murai
Karya Qin Guan

Awan halus membentuk kisah halus, bintang jatuh mengungkapkan penyesalan mereka, Gembala Sapi dan Gadis Penenun menyeberangi Sungai Perak dalam diam.

Dalam angin musim gugur keemasan dan embun yang seperti giok, pertemuan kebetulan mereka 
lebih luar biasa daripada pertemuan yang tak terhitung jumlahnya di dunia fana.

Cinta mereka mengalir selembut air, waktu mereka bersama menakjubkannya sama seperti mimpi, 
itu mematahkan hati saat melihat kembali ke Jembatan Murai.

Jika cinta di antara keduanya abadi, itu hampir tidak tergantung pada kedekatan dari fajar hingga senja.


Dalam versi jjwxc dari buku ini, Buku 1 (Bagian dari Sungai Perak) berakhir di sini. Tapi masih ada 4 ch sebelum buku 1 berakhir di terjemahan dari foxghost.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Sebuah konstelasi. Gembala Sapi dan Gadis Penenun. Gembala Sapi dan Gadis Penenun adalah sebuah legenda rakyat Tiongkok. Legendanya secara keseluruhan adalah sebuah cerita cinta antara Zhinü dan Niulang. Percintaan mereka tidak direstui, sehingga mereka diasingkan ke sisi yang berlawanan di Sungai Perak.
  2. Ini adalah bagian pertama dari puisi “Keabadian Jembatan Murai” oleh Qin Guan. Jembatan murai adalah tempat gembala sapi dan gadi penenun diizinkan untuk bertemu setahun sekali di Sungai Perak / Bima Sakti.
  3. Kaisar Wu dari Chen, secara harfiah berarti “Kaisar Bela Diri Chen”. Ini akan tetap menjadi gelar anumerta Li Jianhong untuk sisa seri ini. Gelar anumerta diberikan berdasarkan pencapaian seorang kaisar saat mereka hidup.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments