• Post category:Embers
  • Reading time:23 mins read

Penerjemah : rusmaxyz
Editor : _yunda


Sekali lagi, Xing Ye mengikutinya ke hotel dan ke kamar yang sama seperti sebelumnya.

Namun, saat membuka pintu, dia menyadari ada sesuatu… interiornya terlihat berbeda.

Sebuah koper besar terlempar sembarangan ke lantai, dengan banyak tumpukan pakaian berserakan di sekitarnya.

Sheng Renxing menutup pintu, melihat kembali ke koper, dan melemparkan kunci ke meja samping tempat tidur seperti sedang menembak bola basket: “Ah! Aku akan pindah besok, jadi aku akan mengemasi barang-barangku malam ini.”

Xing Ye menatapnya, kemudian menoleh pada kekacauan di belakang mereka, dan merasa bahwa ide orang lain untuk merapikan hanyalah menyeret barang-barangnya, “Apakah semuanya muat di dalam?”

“Jika bisa, mengapa aku meninggalkannya di lantai?” Sheng Renxing menjawab tanpa basa-basi dan melihat apakah yang lain akan mengajukan pertanyaan bodoh lagi.

“…”

“Jika kamu mengaturnya seperti ini, setelah kamu mengeluarkannya untuk dipakai, mereka akan terlihat seperti buah plum yang keriput.” Xing Ye menunjuk ke tumpukan pakaian di dalam koper, tidak yakin apakah itu benar-benar terlipat atau tidak. Jelas, Sheng Renxing sendiri tidak melakukan banyak pekerjaan rumah.

Orang yang bersangkutan berjalan mendekat dan menjawab, “Aku merapikannya dengan cara yang sama seperti yang dilakukan bibi pengurus rumah di rumahku.” Dia membungkuk untuk mengambil sehelai pakaian dan melipatnya sebagai demonstrasi.

Xing Ye dengan menyakitkan memperhatikan Shen Renxing dengan paksa meremas sweter menjadi bola, dan kemudian mengambilnya darinya: “Jika pengurus rumah tanggamu berada di level ini, berapa kali dia dipecat?”

Dia mengguncangnya, melipat bagian atas menjadi dua secara horizontal, dan menyelaraskan kedua lengan baju. Membalikkan sweternya, dia menggulungnya mulai dari bawah dan menggunakan ujungnya untuk menahannya di tempatnya.

Setelah sepuluh detik, sweter itu sekarang tergulung dengan rapi, “Metode melipat ini menghemat banyak ruang.”

Sheng Renxing menatap yang lain dengan luar biasa untuk waktu yang lama, “Persetan! Gadis siput1 macam apa kamu ini?”

“…” Xing Ye melemparkan pakaian itu kembali ke dalam koper, “Lakukan sendiri.”

Ge! Jangan!” Sheng Renxing mengeluarkan sweter itu dan melihat proses pelipatannya lebih dekat. Awalnya, dia berencana untuk melemparkan pakaian yang tidak bisa dia bawa, tetapi siapa yang tahu bahwa Xing Ye memiliki tangan yang begitu cekatan?

“Dengan kemampuanmu, kamu benar-benar bisa berpartisipasi dalam kompetisi.” Dia mengeluarkan ponselnya untuk mengambil gambar bagian atas yang terlipat.

Xing Ye mengalihkan pandangannya dari ponsel ke wajahnya secara berurutan: “Apa yang dilibatkan?”

“…Melipat pakaian?” Yang lain berpikir sejenak dan bersumpah, “Jika kamu masuk, kamu pasti akan mendapatkan tempat pertama! Aku akan membantumu mendaftar jika aku menemukan sesuatu seperti ini!”

Xing Ye dengan menopangkan tangan di bahu yang lain, mencoba berdiri. Setelah berdiri, dia dengan lembut mengusap rambut Sheng Renxing.

“Ck!” Sheng Renxing mengangkat pandangannya dengan tatapan tajam, “Aku tidak akan bisa tumbuh tinggi jika kamu melakukan itu.”

“Berapa tinggimu?”

“176 sentimeter.”

“Bukankah kamu mengatakan 175 sentimeter terakhir kali?” Xing Ye memasukkan tangannya ke dalam sakunya dan mengangkat alisnya dengan rasa ingin tahu.

“Kamu masih ingat?” Sheng Renxing tertegun kaku, “Aku menjadi lebih tinggi! Bagaimana denganmu?”

“178.”

“Ah?” Dia dengan main-main memukul Xing Ye dengan sweter dan menyeringai, “Kalau begitu itu membosankan.”

“Apakah kita sedang membandingkan tinggi badan?”

“…”

“Kamu harus mandi dulu.” Sheng Renxing mengubah topik pembicaraan dengan lancar, dan berkata dengan prihatin, “Jangan masuk angin.”

“Mn.” Xing Ye mengangguk sambil tersenyum tipis, dan tidak berlama-lama pada pembicaraan mereka sebelumnya.

Sampai dia merasa ada yang salah dengan apa yang disiratkan oleh orang lain, “Tubuhku tidak selemah itu!”

“Ah? Apakah tulang rusukmu sudah sembuh?”

“…Belum.”

Sheng Renxing cemberut: “Xing Daiyu.”2

“…”

Sementara keduanya berdebat tentang siapa yang akan mandi lebih dulu, Sheng Renxing meletakkan ponselnya dan berjalan ke arah kopernya.

Saat dia mencari-cari di dalam untuk mencari dua pakaian bersih, dia menatap dengan gelisah ke tumpukan pakaian, “Xing Ye, tolong?”

Xing Ye duduk di sofa, meliriknya, tetapi terus mengeringkan rambutnya: “Siapa Xing Ye? Aku tidak mengenalnya.”

“?” Sheng Renxing mengacungkan jempolnya, “Dalam kompetisi memiliki pikiran yang sempit, kamu juga akan mendapatkan tempat pertama. Jika tidak, pasti ada beberapa skema korup yang terjadi.”

Yang lain mengabaikannya.

Sheng Renxing memperhatikannya mengeringkan rambut. Xing Ye tidak membawa pakaian apa pun dan mengenakan kaos putihnya sendiri. Setetes air meluncur ke bawah dan membalikkan kain di dekat tulang selangkanya menjadi tembus pandang, samar-samar memperlihatkan garis besar tanda merah di bawahnya.

Tanda itu tidak ada saat mereka masih disekolah.

Xing Ye meremas rambutnya sampai setengah kering, dan melihat bahwa Sheng Renxing hanya menatapnya tanpa bergerak, memiringkan kepalanya dengan ekspresi bertanya. Rambut basah Xing Ye berserakan di dahinya, dan beberapa warna kembali ke bibirnya yang pucat, dan seluruh auranya entah bagaimana memancarkan bentuk keseksian yang aneh.

Sheng Renxing menelan ludah, dan segera bereaksi dengan senyum membujuk, “Ayo, bantulah pria ini. Xing-ge? Ye-ge ? Xing Ye gege?”

Xing Ye memandangnya dengan bibir mengerucut, seolah dia menahan seringai, dan memiringkan dagunya, “Kamu mandilah dulu.”

Mengambil ini sebagai tanda persetujuan, Sheng Renxing tersenyum dan berjalan ke kamar mandi dengan baju ganti di bahunya.

Ketika dia melangkah keluar dari kamar kecil, dia tercengang oleh pemandangan di depannya.

Xing Ye duduk di lantai dan tengah melipat pakaian.

Ada keanehan yang tak terlukiskan tentang adegan itu. Tanpa bergerak, Sheng Renxing bersandar pada kusen pintu dan hanya melihat yang lain.

Setelah beberapa lama, Xing Ye bertanya tanpa mengangkat kepalanya, “Pengawas?”

“Ck.” Sheng Renxing menghela napas, “Dari sudut pandangku, kamu terlihat …” Xing Ye menatapnya, dan menyipitkan matanya, mengungkapkan aura berbahaya.

Dia berhenti, sudut bibirnya terangkat menjadi setengah tersenyum, “Seperti istri yang baik membantu suaminya berkemas untuk perjalanan bisnisnya.”

Xing Ye menundukkan kepalanya tanpa reaksi apa pun: “Aku lebih seperti seorang pelayan yang membantu tuan mudanya.”

“?” Gambaran itu muncul di benaknya, dan Sheng Renxing tidak bisa menahan senyum, “Kamu pasti akan menjadi pengawal dalam kasus itu.”

Menyaksikan tubuh Xing Ye yang membungkuk dan bayangan di bawah garis lehernya yang lebar, serta tulang kerah tipis yang disembunyikan pada kaos itu, dia berubah pikiran: “Oh, mungkin bukan pengawal, kamu terlalu kurus.”

Xing Ye mengangkat kepalanya dan meliriknya, matanya menunjukkan sedikit ketidakberdayaan: “Tuan muda, apakah Anda ingin membantu?”

Sheng Renxing terkejut ketika dia berjalan dan duduk di lantai, menggosok telinganya, “Jangan panggil aku seperti itu.”

Namun, sebagai seseorang yang memahami benar dengan keterbatasannya, Sheng Renxing tidak repot-repot untuk benar-benar membantu, mengetahui bahwa itu hanya akan menjadi penghalang. Sebagai gantinya, dia berkata, “Apakah kamu punya abs?”

Xing Ye menjadi agak terkesan dengan permulaan percakapannya, “Tanya aku lagi ketika aku pergi mencari pekerjaan.”

Bermain dengan anting-antingnya, Sheng Renxing menatap Xing Ye, khawatir memikirkan bagaimana dia tidak membuang energinya terlalu lama, dan berisiko berperilaku tidak pantas.

Dia menarik napas dan mengangkat ujung pakaiannya: “Aku memilikinya.”

Sebelumnya, Sheng Renxing telah berlatih untuk perut six pack — yang tidak terlalu terlihat.

“Tapi itu memudar menjadi four pack abs.”

“…” Xing Ye mengangkat matanya, melirik perut pihak lain dan tanpa berkata-kata mengangkat atasannya sendiri.

Sheng Renxing menatapnya dan diam-diam menyelipkan kaosnya.

Tepat ketika Xing Ye berpikir itu adalah akhir dari percakapan ini, yang lain berbicara, “Bolehkah aku menyentuhnya?”

“?” Sesaat tertegun oleh pertanyaannya, Xing Ye balas menatap kosong.

Dia tahu bahwa para pria akan membuat teman-teman mereka merasakan otot mereka setelah mereka berolahraga. Huang Mao kadang-kadang secara acak melenturkan otot-ototnya di tengah kelas dan meraih tangan orang yang duduk di sebelahnya untuk pamer.

Tapi dia jarang berpartisipasi, kebanyakan karena mereka tidak berani memainkan permainan semacam ini dengannya.

Setelah mengajukan permintaan yang berani, Sheng Renxing sangat bergantung pada handuknya untuk menutupi telinga merahnya. Dia segera menyesali kata-kata itu, tetapi dia sudah terlalu jauh untuk mundur sekarang.3 Sheng Renxing hanya bisa memeras otaknya tentang bagaimana para pria straight bereaksi dan menatap wajah orang lain dengan ekspresi yang tidak dapat dipahami.

Selama pihak lain menunjukkan sedikit pun keengganan, dia akan melompat untuk mengatakan bahwa itu adalah lelucon.

Namun, Xing Ye tampaknya tidak menunjukkan reaksi yang aneh; ekspresinya lembut dan dagunya naik turun beberapa kali, setuju.

Sheng Renxing diam-diam menarik napas lega dan mengulurkan tangannya.

Dan menempelkannya ke otot perutnya.

Di bawah telapak tangannya ada otot-otot yang hangat dan kuat, dan saat Sheng Renxing menekannya, dia hampir bisa merasakan kekuatannya yang kuat. Dia dengan ringan membelai kontur dan mengagumi bentuknya.

“Kamu sedang mempelajari peta atau apa?” Yang lain bertanya, sedikit kesal dan geli, merasa seperti ada arus lemah di antara jari-jari Sheng Renxing yang terus menyetrumnya.

Sheng Renxing mundur sedikit seolah-olah dia tersiram air panas. Jarinya gemetar, dia tidak berani menatap mata Xing Ye saat dia bertanya, “Di mana yang patah?”

Dengan cara ini, sepertinya dia benar-benar mencari mereka.

“Di sini.” Xing Ye mengangkat pakaiannya dengan satu tangan, meraih tangan Sheng Renxing dengan tangannya yang lainnya, dan meletakkannya di suatu tempat di tulang rusuknya. “Jangan terlalu gunakan kekuatan.”

Yang lain tercengang sejenak, tetapi segera menarik tangannya, “Ah, apakah masih terasa sakit?”

Melihatnya menarik tangannya, Xing Ye menjatuhkan ujung kaosnya: “Tidak apa-apa.”

Dia kemudian menoleh ke Sheng Renxing, “Angkat milikmu sekarang.”

Yang lain menelengkan kepalanya begitu cepat sehingga tampak lucu.

“Kesopanan menuntut timbal balik.” Melihat dia masih tidak bergerak, tangan Xing Ye beringsut ke arah pakaiannya.

“Persetan! Jangan!” Sheng Renxing bergerak mundur sebagai tanggapan, seperti dia akan lepas landas di tempat.

“?” Yang lain memandangnya dengan curiga.

Bagian belakang Sheng Renxing meneteskan keringat saat tubuhnya terbakar seperti bara api. Meratapi kesia-siaan mandinya, dia dengan putus asa berteriak: “Dalam hal otot, aku lebih rendah!”

“…” Xing Ye tidak melihat jejak kompleks inferior tertulis pada diri Sheng Renxing. Meskipun dia tidak perlu menyentuh mereka, melihat ekspresi Sheng Renxing membuatnya ingin sedikit menggodanya. Dia menyipitkan matanya, “Kamu baru saja menyentuhku.”

Sheng Renxing menjilat bibirnya, dan dia tidak tahu apakah harus menutupi kepala atau kakinya dengan handuk mandi. Dari saat dia menyentuh tubuh Xing Ye, dia sudah terbakar.

Takut ketahuan, dia perlahan mundur, “Tapi kamu setuju untuk membiarkanku menyentuhnya! Aku tidak setuju!”

Xing Ye bergerak ke arahnya dan meredam suaranya: “Jadi, kamu tidak setuju?”

“Ya!” Sheng Renxing terus berjuang keras beberapa saat sebelum kematiannya saat dia menyusut ke arah dinding, tetapi tidak berani berdiri.

Xing Ye bertanya kepadanya: “Siapa aku?”

“Xing-ge!” Sheng Renxing sangat mudah, oke!

Yang lain mendecakkan lidahnya dengan rasa tidak puas.

Ge! Xing Ye gege! Ayah Xing!” Sheng Renxing bereaksi sangat cepat.

Xing Ye sangat terhibur olehnya sehingga dia tidak bisa menahan tawa. Menampar bahu yang lain, matanya tertekuk saat dia diliputi kegembiraan.

Sheng Renxing belum pernah melihatnya tertawa seperti ini sebelumnya, dan tetap terpaku pada posisinya, menatap dengan kagum.

Xing Ye tertawa lama sebelum kembali ke posisi semula dan melirik perut Sheng Renxing, “Mari kita tunggu waktu berikutnya.”

“…”

Setelah beberapa saat, reaksinya akhirnya mereda, meskipun Sheng Renxing tidak berani duduk terlalu dekat lagi.

Dia membuka WeChat, dan melihat pesan yang dikirim oleh Qiu Huaixin setelah mendengar apa yang Xing Ye katakan: [Bagaimana situasinya?!]

Sheng Renxing mengabaikannya dan balik bertanya: [Melihat otot perut?]

Dia tahu bahwa Qiu Huaixin dengan sengaja melatih sosoknya, dan bahkan akan memamerkannya kepada mereka dari waktu ke waktu.

Meskipun yang lain dikabarkan memiliki otot perut yang bagus, Sheng Renxing tidak pernah memperhatikannya.

Segera, beberapa foto otot perut Qiu Huaixin yang berpose di berbagai sudut muncul: [Bagaimana?]

Sheng Renxing menjawab [Tampan.] dengan acuh tak acuh dan melihat setiap gambar dengan cermat. Itu benar-benar menakjubkan; seperti karya seni pahatan yang memancarkan kekuatan.

Dia mematikan teleponnya dan menatap Xing Ye dengan ekspresi rumit.

Setelah Xing Ye melipat pakaiannya, dia membantunya mengaturnya ke dalam koper.

Sheng Renxing membuat suara wow secara berlebihan: “Xing-ge sangat mengagumkan!”

“Mari tidur.” Yang lain menutup telinga terhadap sanjungannya.

Mereka berbaring di tempat tidur bersama.

Sheng Renxing dapat merasakan bahwa Xing Ye tidak tertidur di belakangnya, tetapi menahan diri untuk tidak bergerak.

Berdebat secara internal tentang apa yang harus dilakukan, pada akhirnya, Sheng Renxing bertanya, “Tidur?”

“Tidak.”

“Apakah kamu tidak lelah?”

Xing Ye berbalik dan berbaring telentang, “Tempat tidur ini terlalu empuk.”

Dia tidak terbiasa.

“Kalau begitu, mari kita mengobrol sebentar?” Sheng Renxing berbalik juga, meniru posisi pihak lain.

“Apa yang ingin kamu katakan?”

“Kenapa kamu diusir?” Sheng Renxing bertanya.

Setelah beberapa saat hening, suara Xing Ye melayang dalam kegelapan, “Aku pikir kamu tidak akan bertanya.”

“Ck, aku mencoba menahannya.” Sheng Renxing meliriknya, tidak bisa melihat wajahnya dalam kegelapan, “Meskipun tetap tidak bisa menahan diri.”

“Kenapa tidak?” Xing Ye terdengar seperti sedang berusaha menahan tawanya.

Sheng Renxing bermain dengan selimut, meskipun suaranya tidak goyah ketika dia menjawab: “Aku pikir kamu mungkin ingin membicarakannya.”

Dia bisa merasakan Xing Ye menoleh untuk meliriknya, dan kemudian berbalik.

“Aku tidak tahan, jadi aku pergi.”

Sheng Renxing menutup matanya dan mendengarkan dengan saksama suara yang lain: “Karena sekolah memanggil orang tuamu?”

Ada keheningan lain.

“Tidak.” Suara Xing Ye sangat lembut, hampir seperti desahan.

“Karena partisipasi tinju bawah tanahmu?”

“…”

Ada beberapa gemerisik, dan Sheng Renxing membuka matanya untuk melihat yang lain menatapnya sambil duduk. Suaranya agak dingin: “Siapa yang memberitahumu?”

Memperkirakan perkiraan posisi mata Xing Ye, Sheng Renxing balas menatap tanpa terpengaruh, “Apakah kamu benar-benar ingin aku mengatakannya?”

Setelah beberapa lama, Xing Ye berbaring kembali, “Kamu terlalu penasaran.”

“Itu karena kamu terlalu misterius.” Sheng Renxing berbalik dan menghadapnya, “Itu membuat orang ingin tahu lebih banyak.”

Xing Ye tertawa terbahak-bahak, “Mn, ini salahku.”

Sheng Renxing merasa bahwa yang lain terjebak dalam pertempuran internal, bagaimana cara melanjutkan percakapan, jadi dia menunggu dengan tenang tanpa menyela.

“Ibuku sangat menentang…”

Sheng Renxing mengangguk: “Dan kamu ketahuan hari ini?” Jadi ibunya dengan marah mengusirnya setelah mengetahui itu?

“Aku sendiri yang memberitahunya.”

Yang lain sedikit terkejut, “Kenapa?”

“Aku tidak tahu.” Xing Ye menatap langit-langit dengan bingung, “Hanya ingin mengatakan apa yang aku inginkan.”

Sheng Renxing tertawa: ” Sangat mampu,4 ge.”

Xing Ye mengikuti teladannya dan tertawa kecil juga.

“Berapa lama dia akan tetap marah?”

“Aku tidak tahu. Mungkin sampai aku berjanji tidak akan pergi lagi.”

“Tapi bisakah kamu menjamin itu?”

Xing Ye terdiam lebih lama lagi, “…Aku tidak tahu.”

Sheng Renxing juga tetap diam sebelum menjawab: “Rumah yang aku sewa memiliki dua kamar. Jika kamu mau, kamu tidak akan dikenakan biaya.”

Xing Ye berguling dalam kegelapan dan menghadapnya, “Kenapa?”

Sheng Renxing mengerutkan bibirnya, “Orang baik melakukan perbuatan baik?”

Keduanya secara bersamaan saling menatap sebelum Xing Ye tersenyum, “Aku harus merepotkan tuan muda kalau begitu.”

“Ck!” Sheng Renxing berguling dengan ketidakpuasan.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

Rusma

Meowzai

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Orang yang mahir dalam pekerjaan rumah tangga dan memasak. Mengacu pada cerita rakyat Cina deng yuan zuo; yang melibatkan seorang wanita cantik (yang muncul dari cangkang siput) yang dikirim dari surga untuk menyiapkan makanan lezat untuk anak yatim piatu yang disayangi kaisar surgawi.
  2. Sebuah plesetan atas nama Lin Daiyu, yang merupakan salah satu karakter utama dalam novel klasik Tiongkok Dream of the Red Chamber. Dia lemah secara fisik dan rentan sakit.
  3. Ungkapan ini diterjemahkan menjadi “dia yang mengendarai harimau merasa sulit untuk turun” tetapi penerjemah inggris menggunakan pendekatan yang tidak terlalu harfiah.
  4. Ini adalah permainan kata-kata dengan nama Xing Ye. “Xing” adalah homofon dengan “mampu.”
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments