• Post category:Embers
  • Reading time:15 mins read

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Xing Ye membuka matanya dan menatap pihak lain dengan dingin, menyebabkan mereka berdua saling menatap dalam diam.

Sheng Renxing berkedip dengan polos. Sambil menahan senyum, dia menjelaskan, “Kamu setuju untuk membiarkanku melampiaskannya!”

Dia menarik tangannya sambil menggosok ujung jarinya: “Rambutmu sangat lembut.”

Jari-jari Xing Ye menggosok untaian rambutnya dan kemudian menyentuh tempat di mana dia disentil: “Memangnya siapa yang punya rambut kasar?”

“Tapi itu lebih lembut dari milikku!”

Xing Ye menatapnya, dan tiba-tiba mengulurkan tangannya untuk mengacak-acak rambut pihak lain.

Sheng Renxing membeku di tempat dan bertanya dengan bercanda: “Bagaimana? Siapa yang lebih kasar?”

Pihak lain tidak berbicara, seolah-olah dia sedang berpikir keras. Ketika jari-jari Xing Ye mengacak-acak rambut Sheng Renxing, ujung jarinya secara tidak sengaja mengusap kulit kepalanya.

Rasanya seperti tersengat listrik.

Sheng Renxing berdecak, dan memiringkan kepalanya untuk menyembunyikannya, tapi Xing Ye mengejarnya dan menekan sikunya ke bahunya.

“Punyamu lebih lembut.”

Rambut Sheng Renxing sedikit lebih panjang dan telah menutupi ujung telinganya. Jari-jari Xing Ye melilit untaian rambutnya, dan buku-buku jarinya membelainya lembut.

“Pftt!” Sheng Renxing segera menolak gagasan itu, “Rambutku sangat kasar!”

“Ini lembut.”

“Rambutmu yang lembut!”

Xing Ye berhenti dengan tangannya terangkat di udara, “Ada juga aroma yang tersisa.”

“?” Sheng Renxing menampar tangannya, “Itu bau pewarna rambut!”

Itu baru beberapa hari setelah rambutnya diwarnai, jadi aroma kimianya belum sepenuhnya hilang.

Xing Ye bergerak untuk menyentuh rambutnya sendiri, sambil menangis dalam hati tentang bagaimana Sheng Renxing yang memiliki rambut lebih bagus.

Dia menyilangkan kakinya, meletakkan sikunya di atasnya dan mengobrol santai: “Aku juga ingin mewarnai rambutku.”

“?” Sheng Renxing meliriknya dan bertanya dengan ragu, “Warna apa yang kamu inginkan?”

Xing Ye menggelengkan kepalanya, lalu berbalik untuk melihat rambut Sheng Renxing: “Mungkin seperti milikmu?”

Pihak lain membayangkan Xing Ye dengan kepala yang penuh dengan rambut merah. Dibandingkan dengan kulitnya yang putih, itu mungkin akan terlihat… sangat bagus.

Dia tidak berbicara, dan Xing Ye menggelengkan kepalanya lagi: “Atau mungkin tidak; itu akan terlalu menarik perhatian.”

“?” Sheng Renxing ingin menahan kata-kata yang keluar dari bibirnya, tapi dia tidak dapat menahannya, “Apa kamu pikir kamu orang yang rendah hati?”

Pihak lain mengangguk tanpa ragu.

“…” Sheng Renxing menelan kalimat berikutnya yang akan dia katakan dan mengganti topik pembicaraan, “Apa dahimu memerah?1

Xing Ye menyadari apa yang dia maksudkan, dan menatap ke arahnya: “Pertarungan denganmu sebenarnya adalah yang pertama bagiku di sekolah.” Dia menyentuh dahinya lagi dan menjawab dengan bercanda, “Ini hijau karena memar sekarang.”

Pikiran Sheng Renxing melewati beberapa emosi, tapi menetap pada perasaan geli, “Aku benar-benar malu karena mengambil pengalaman pertamamu seperti itu.”

Dia menyalin postur duduk Xing Ye sebelumnya dan merentangkan kakinya, meletakkan telapak tangannya di tanah, sambil bercanda, “Aku tidak menggunakan kekuatan apa pun, jika tidak, kamu pasti akan berubah menjadi porselen!”

Mata pihak lain mengembara ke pangkuannya.

Sheng Renxing mengenakan celana olahraga jogger yang memperlihatkan pergelangan kakinya dan memamerkan fitur kakinya yang panjang.

“Apa itu celana piyamamu?” Dia bertanya-tanya.

“Tidak. Aku berganti pakaian ketika aku pergi.”

Xing Ye terdiam beberapa saat: “Terima kasih.”

Terima kasih telah berlari begitu larut malam untuk duduk di gang yang dingin ini bersamaku.

Hanya karena panggilan teleponku yang tidak bisa dijelaskan.

“Ah,” Sheng Renxing menggosok hidungnya dengan canggung, tidak terbiasa dengan pihak lain yang tiba-tiba menjadi begitu serius, “Aku hanya datang ke sini untuk memukulmu.”

Di tengah-tengah jawabannya, dia tersenyum dan menghela napas: “Kamu benar-benar tahu bagaimana memilih topik. Seandainya ada orang lain yang meneleponku di tengah malam untuk membicarakan Shelley, aku pasti akan menghajar mereka sampai babak belur sehingga mereka tidak akan pernah ingin melihat Shelley lagi seumur hidup!”

Xing Ye juga menyadari tingkat kebodohannya pada saat itu. Dia mengerutkan bibirnya dan tertawa, menunjuk ke tempat dahinya disentil: “Dengan menggunakan ini?”

“Apa kamu tidak setuju dengan metodeku?” Sheng Renxing meliriknya.

“Tentu saja tidak.” Xing Ye mengangguk dengan serius.

Duduk di gang gelap itu, keduanya membuat obrolan ringan yang tidak penting antara satu sama lain.

Pihak lain tidak yakin apakah suasana hati Xing Ye telah pulih atau hanya melupakannya untuk sementara, mengingat dia tidak bisa mengetahui ekspresi pihak lain, tapi setidaknya jumlah kata yang dia katakan sekarang meningkat.

Sheng Renxing sengaja tidak bertanya mengapa dia berada di sini begitu larut, seolah-olah masalah itu hanya lewat di benaknya.

Sampai beberapa pemabuk tersandung masuk.

Suaranya terdengar sangat keras; alkohol telah mengendurkan sikap menahan dirinya saat dia mengoceh sambil ditopang oleh pihak lain.

Keduanya berhenti berbicara dan menoleh.

Ketika mereka mencapai ujung gang, pemabuk lain mungkin tidak tahan lagi dengan ucapannya, dan memuntahkan semuanya dengan “huek”.

Sheng Renxing mengerutkan keningnya dan menatap tajam ke arah mereka saat bau yang tak terkatakan melayang ke arah mereka.

Dia tidak tahan lagi dan ingin pergi.

Tanpa diduga, Xing Ye selangkah lebih cepat darinya. Dia bangkit dan menepuk celananya, “Ayo pergi.”

“?” Sheng Renxing tidak bereaksi, “Ke mana?”

“Aku akan mengantarmu pulang.” Kata Xing Ye.

“Tidak,” Sheng Renxing melambaikan tangannya, “Aku tahu jalannya, aku bisa pulang sendiri.”

Dia ingin bertanya apakah Xing Ye juga akan pulang, tapi dia tidak bisa mengeluarkan kata-katanya. Pada akhirnya, mulutnya terbuka dan tertutup dengan sia-sia tanpa dapat mengucapkan sepatah kata pun.

Xing Ye bersikeras: “Aku akan mengantarmu.” Melihat ekspresi pihak lain, dia menambahkan, “Akan sangat kacau di malam hari.”

“Bukankah kamu sendirian sebelum aku datang?” Tidak peduli ke mana dia melihatnya, Sheng Renxing bukanlah seseorang yang perlu diantarkan pulang.

Xing Ye menggelengkan kepalanya: “Itu tidak sama.”

Sheng Renxing mengangkat alisnya, tapi pihak lain berhenti berbicara, dan menggapai tangannya, “Ayo.”

Setelah ragu sejenak, Sheng Renxing dengan yakin memegang erat tangan Xing Ye dan menariknya.

Berjalan melewati para pemabuk, beberapa orang terkejut dengan kemunculan mereka yang tiba-tiba.

Seorang wanita yang tengah mengurusi si pemabuk menepuk dadanya dengan kaget, dan memberi mereka berdua pandangan marah: “Kamu membuat wanita tua ini takut setengah mati! Tidak bisakah kamu memilih tempat yang lebih baik untuk melakukan tindakan tidak senonohmu daripada datang ke tempat yang mengerikan ini?!”

Dia mengeluh kepada orang-orang di sebelahnya, namun tidak memiliki kendali atas volume suaranya. Melihat Sheng Renxing menatap balik dirinya, wanita itu memberi mereka jari tengah.

Sheng Renxing mengerutkan keningnya dan memelototinya dengan dingin.

Melihat bahwa mereka berdua laki-laki, dia balas menatap dengan tegas: “Oh! Jadi itu dua orang gay,2 teman-teman.”

Teman-temannya semua menoleh.

“Kamu sebaiknya berhenti menggunakan kata-kata kotor seperti itu!” Sheng Renxing berhenti berjalan.

“Jangan mengatur tentang apa yang harus kulakukan?” Tanpa rasa takut, wanita itu berteriak lebih keras.

Pemabuk di sebelahnya muntah lagi.

Wajah Sheng Renxing menjadi semakin gelap, dan Xing Ye yang merasakan bahwa dia sudah mendidih, segera menarik lengannya, “Jangan hiraukan mereka, ayo pergi.”

Pihak lain menampar tangannya dan melangkah maju.

Xing Ye segera pindah untuk berdiri di depannya, dan menoleh ke wanita yang masih mengoceh tanpa henti, “Diamlah!”

Wanita itu memutar matanya dan terus mencaci mereka sampai dia ditarik oleh temannya: “Berhentilah bicara!”

Dia meminta maaf kepada mereka dengan sedikit senyum: “Maaf, dia mabuk.”

Terlepas dari permintaan maaf ini, dia terus menatap Xing Ye tanpa bergerak, seluruh tubuhnya tegang seolah-olah dia menghadapi musuh.

Apa kamu bisa melupakan kesopanan dasar manusia saat mabuk? Sheng Renxing mencibir dengan dingin, “Jadi, bisakah aku menghajar mereka saat sadar?”

Xing Ye mengabaikan kelompok itu, berbalik dan menariknya lagi: “Ayo pergi.” Nada suaranya sedikit berubah.

Sheng Renxing menatap matanya dan dengan patuh pergi bersamanya.

Setelah keduanya berjalan sebentar, Sheng Renxing perlahan-lahan menjadi tenang saat ekspresi terakhir Xing Ye melintas di benaknya.

Itu adalah ekspresi yang sama yang dia tunjukkan ketika Sheng Renxing pertama kali melihatnya malam ini.

Namun, Xing Ye tidak berdiam diri seperti sebelumnya. Sebaliknya, dia dengan hati-hati menjelaskan seolah-olah dia takut Sheng Renxing marah, “Beberapa orang mabuk; dan mereka tidak takut sakit bahkan bertindak kasar dalam perkelahian.”

Jadi pihak lain menunjukkan inti situasinya, “Aku tidak mengatakan bahwa aku akan memukul mereka, itu hanya hipotetis.” Dia berdecak.

Xing Ye memiringkan kepalanya: “Kamu tidak bisa beradu argumen dengan mereka. Apa kamu pernah bertemu dengan tikus-tikus yang mengutuk di depan umum?”

“Persetan.” Sheng Renxing mengerutkan alisnya dan mengacak-acak rambutnya.  Mengingat orang-orang itu, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak mengutuk lagi, “Apa-apaan itu sialan?”

“Ini bukan kasus khusus, semua orang di jalan ini tampak seperti itu.” Xing Ye tenang, menunjukkan ekspresi datar, “Tumpukan sampah.”

Sheng Renxing tercengang dan melihat profil Xing Ye, dia berpikir dalam hati, “Bagaimana denganmu?”

Namun, saat dia diseret oleh pihak lain dengan agak menyakitkan, dia menelan kata-kata itu tanpa bertanya.

Di pintu hotel, Xing Ye melepaskannya, dan memiringkan dagunya, “Masuk.”

Sheng Rexing tidak bergerak: “Bagaimana denganmu, apa kamu pulang ke rumah?”

Yang lain mengerutkan bibirnya dan menggelengkan kepalanya.

Sheng Renxing sedikit mengernyit: “Lalu di mana kamu tinggal?”

Memikirkan bagaimana dia hanya memiliki kurang dari seratus yuan, dia mungkin akan berakhir tidur di Beng Barat malam ini.

Namun, kepada pihak lain, dia menjawab dengan santai, “Aku akan mencari hotel untuk tidur.”

“Ada satu di sini.” Sheng Renxing menunjuk ke hotel di belakang mereka.

“…”

Sheng Renxing menoleh untuk menatapnya: “Apa kamu keberatan jika berbagi tempat tidur dengan seseorang?”


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

Keiyuki17

tunamayoo

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Bengkak karena dipukul.
  2. Istilah slang yang dia gunakan (基佬; jîlào) mengandung konotasi yang menghina karena sering digunakan dengan cara mengejek/kasar.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments