Penerjemah : Jeffery Liu
Editor : Keiyuki17


Chen Xing tidak mengharapkan pertanyaan seperti ini.

“Apa hubungan kami?” Chen Xing juga tidak tahu, karena setiap kali dia berbicara tentang ‘Pengusir Setan’ atau ‘Dewa Bela Diri Pelindung’, Xiang Shu tidak pernah memberikan tanda-tanda penegasan. Teman ma? Tapi bukan berarti mereka bisa langsung dipanggil ‘teman’ hanya karena mereka ‘bergaul’1 dengan satu sama lain. Secara samar, Chen Xing bisa merasakan bahwa Xiang Shu peduli padanya sepenuh hati, tapi dia merasa seperti perasaan suam-suam kuku ini terasa sangat rumit.

“Aku tidak begitu mengenalnya,” Chen Xing memikirkannya berulang kali. Di satu sisi, dia tidak ingin Che Luofeng berpikir bahwa dia dan Xiang Shu dekat dan menggunakannya sebagai alat tawar-menawar. Di sisi lain, dia masih tidak mengerti apa yang sedang terjadi dalam pikiran Xiang Shu.

Pada akhirnya, dia hanya menambahkan: “Kau harus menanyakan itu padanya.”

Sejak hari pertama mereka bertemu, mereka selalu mempertahankan hubungan tidak-dekat-tidak-jauh semacam ini. Kadang-kadang, mereka seperti orang asing, sementara di lain waktu, mereka memberikan perasaan “kami baik-baik saja dengan satu sama lain”.

Che Luofeng mencemooh saat mendengar ini, jelas tidak mempercayai Chen Xing. Chen Xing hanya berkata: “Tidak, kau benar-benar salah paham. Aku selalu bersamanya hanya karena kami sedang menyelidiki masalah rakyatmu, mengenai iblis kekeringan.”

Mengatakan demikian, Chen Xing memberikan ringkasan singkat dari seluruh proses perkenalannya dengan Xiang Shu. Beberapa informasi penting disembunyikan dengan tepat, dan tentu saja, dia juga tidak akan cukup bodoh untuk memberi tahu Che Luofeng detail tentang niatnya untuk berurusan dengan Shi Hai dan kelompok pangeran iblis kekeringan ini, jenderal iblis kekeringan, dan prajurit iblis kekeringan. Wajah Che Luofeng akhirnya agak rileks setelah mendengarkan ceritanya, tapi pada akhirnya, dia masih memiliki beberapa keraguan. Namun, ketika Che Luofeng mendengar bahwa sebelum dia meninggal, ayah Xiang Shu, Shulü Wen sudah meminum ‘obat’ yang sama dengannya sebelum akhirnya menjadi makhluk yang bukan manusia atau hantu, matanya menunjukkan jejak ketakutan dan kekhawatiran.

Chen Xing mengamati penampilannya dan sudah bisa berspekulasi bahwa ada tiga cara untuk membuat mayat hidup seperti itu.

Yang pertama adalah bertahan dengan orang-orang biasa yang tidak memiliki kekuatan nyata dan sudah meninggal di tengah-tengah medan perang ——Tampaknya senjata ajaib yang penuh kebencian, yaitu, genderang mainan ini, mampu mengubah orang mati menjadi mayat hidup.

Yang kedua adalah meminta orang yang hidup mengambil ramuan yang mengandung darah Dewa Iblis. Dengan begitu, mereka secara bertahap akan berubah menjadi mayat hidup saat mereka masih hidup.

Yang ketiga adalah apa yang mereka lihat di Gunung Longzhong. Pria bertopeng misterius itu, yaitu, kelompok Shi Hai, mengumpulkan kebencian dan menyuntikkan mereka ke dalam mayat Delapan Pangeran Dinasti Jin, langsung menghidupkan mereka kembali. Pangeran iblis kekeringan berbaju besi hitam ini tampaknya yang terkuat sejauh ini.

“Sungguh, kau tidak perlu mempedulikan aku,” kata Chen Xing jujur, “Aku tahu kau menyukai Shulü Kong. Juga, aku tidak akan bersama dengannya.”

“Sampah.” Che Luofeng dengan dingin berkata, “Dia adalah Chanyu yang Agung. Dia akan menikah dan punya anak. Kau pikir dia akan menikah dengan seorang pria?”

“Maksudku bukan begitu.” Chen Xing menjelaskan, “Kami tidak berada dalam jenis hubungan yang kau pikirkan, tapi bahkan jika itu benar, aku tetap tidak akan bersama dengannya. Setelah jangka waktu ini, paling lama dalam dua atau tiga tahun, aku harus pergi.”

Che Luofeng memandang Chen Xing dengan ragu. Chen Xing berkata: “Lihat, aku sekarat. Kenapa aku harus berbohong padamu? Dan kau tahu, Shulü Kong juga tidak terlalu memikirkanku.”

Che Luofeng berkata dengan suara dingin, “Dia banyak memikirkanmu, tapi kau tidak menghargainya. Siapa lagi yang bisa membuatnya pergi ke Utara dalam cuaca seperti itu untuk menjemput mereka kembali?”

Chen Xing: “Dia adalah Chanyu yang Agung. Siapa pun orangnya, jika ada anggota klanmu yang hilang, dia pasti akan…”

“Omong kosong!” Che Luofeng dengan kasar memotongnya, “Aku sudah menjadi Anda-nya selama 14 tahun, dan juga, kau pergi ke Utara pada bulan lunar kesebelas; itu adalah tindakan bunuh diri! Para kepala klan sudah memintanya berulang kali untuk tidak mengejar si brengsek tua Akele itu. Tapi pada hari itu ketika Shulü Kong mengetahui bahwa kau pergi sendiri, dia masih… lupakan saja!”

Chen Xing: “…”

Chen Xing tidak serius memikirkan mengenai kejadian itu. Sampai hari ini, dia hanya tahu bahwa Hu di luar Tembok Besar memiliki seperangkat aturan bertahan hidup yang unik. Salah satunya adalah bahwa mereka dilarang keras berburu di luar kelompok pada musim dingin, juga tidak diizinkan pergi ke Utara sendirian selama musim dingin, karena tindakan ini tidak berbeda dengan bunuh diri. Untuk menghindari orang-orangnya mengalami lebih banyak kecelakaan, Hu tidak akan mendukung mereka yang berkuda sendirian di luar Chi Le Chuan, dan di dalam peraturan juga melarang penyelamatan, untuk mencegah lebih banyak orang dari kematian. Mereka lebih suka membiarkan orang yang menolak mengikuti aturan untuk mati, menjadi contoh agar orang-orang yang “tidak masuk akal” tidak mengikuti jejak mereka.

Namun pada hari itu, Xiang Shu sendiri melanggar aturan tersebut.

“Giliranku,” kata Chen Xing. “Bagaimana Zhou Zhen hidup kembali? Apa yang dia katakan padamu? Apa yang ingin mereka lakukan di luar Tembok Besar?”

“Dia? Pada hari dia meninggal, dia diberikan hidup baru oleh Shi Hai-daren,” kata Che Luofeng dengan suara dingin.

Bertahun-tahun yang lalu, setelah pertempuran berdarah antara Rouran dan Akele, di bawah mediasi Chanyu yang Agung, Shulü Kong, kedua belah pihak menghentikan pertempuran mereka dan bersumpah untuk tidak membalaskan dendam dengan harga menghukum Youduo dan Zhou Zhen. Keduanya tidak diberikan penguburan langit dan harus dikuburkan sebagai gantinya.

Beberapa bulan kemudian, ketika Che Luofeng pergi untuk memberi penghormatan pada Zhou Zhen, dia menemukan jejak yang menunjukkan bahwa kuburan sudah disentuh oleh seseorang. Setelah penggalian, dia menemukan bahwa mayat Zhou Zhen sudah menghilang.

Musim dingin ini, ketika dia pergi ke Carosha untuk berburu, dia seperti melihat sosok Zhou Zhen. Setelah mengejarnya jauh-jauh, bayangan gelap tiba-tiba melompat dari pinggir jalan dan dalam sekejap, membelah perutnya dengan cakar yang tajam.

Zhou Zhen muncul di dekat Carosha? Apa yang dia lakukan? Chen Xing tiba-tiba memikirkan pertanyaan ini. Dia selalu merasa bahwa ada sesuatu yang masih belum dia ketahui. Beberapa hal tersembunyi yang berisi informasi penting disembunyikan di dalam kabut tebal, dan dari awal hingga akhir, dia tidak bisa melihat garis besarnya sama sekali.

Saat pergi ke utara bersama Raja Akele, dia pasti melewatkan sesuatu yang penting.

Che Luofeng memandang Chen Xing. Melihat bahwa dia semakin bingung, Che Luofeng dengan santai menjawab, “Aku hanya mengikuti perintah mereka.”

“Kenapa kau melakukan ini?” Chen Xing berkata, “Apakah permusuhanmu dengan Akele sedalam ini? Meskipun jika memang benar begitu, dan kau ingin membalaskan dendam, kenapa kau harus2 membawanya ke seluruh Chi Le Chuan, bahkan melakukan kejahatan terhadap bangsamu sendiri?”

Che Luofeng berteriak, “Diam! Dasar brengsek! Apa yang kau ketahui tentang perselisihan di antara kami?!”

Che Luofeng memelototi Chen Xing, menarik napas dalam-dalam. Dia menarik napas dalam sebelum berkata: “Ruoran adalah tuan sejati Chi Le Chuan; Shulü Kong hanyalah pengecut! Fu Jian sudah melewati jalur tersebut, dan klan Murong juga sudah ditaklukkan!3 Jika kami tidak memanfaatkan situasi saat ini dan menangkap Guanzhong4 sekarang, sampai kapan kami harus menunggu?”

“Kalian orang Han memiliki pepatah, ‘Melihat langit dari dasar sumur,5‘” Nada suara Che Luofeng penuh dengan kebencian, “Shulü Kong hanya memahami seni bela diri, tapi setiap hari, dia harus menjadi pembawa damai bagi banyak masalah yang tidak berguna. Ketika klan berebut air dan tanaman, dia menengahi. Ketika orang tidak punya apa-apa untuk dimakan, dia membantu mereka memecahkan masalah itu. Pada dasarnya, dia sudah menjadi pengecut yang lemah dan tidak mampu!”

“Apakah begitu?” Chen Xing bergumam, “Karena itu, kau ingin menjadi Chanyu yang Agung? Pergi ke selatan dengan seluruh Perjanjian Kuno Chi Le Chuan, berbagi sup dengan Fu Jian?6 Tapi apakah kau pernah meminta pendapat anggota klanmu?”

“Ketika Fu Jian mengambil posisi sebagai kaisar Dataran Tengah,” tanya Che Luofeng, “apakah dia menanyakan pendapat orang-orang Di?”

“Itu benar.” Chen Xing, yang selalu menjadi orang yang tahu kapan harus melepaskan, tertawa dan berkata, “Dibandingkan dengan perbuatan abadi milikmu, serta bakat kaisar milikmu yang melampaui bahkan sungai dan gunung,7 mataku ini hanya bisa melihat satu inci cahaya.

Che Luofeng tentu saja mendengar bahwa Chen Xing sedang mengejeknya, tapi sementara Rouran bisa memamerkan kefasihan mereka, mereka masih jauh dari lawan Chen Xing, seorang “pembangkit tenaga listrik debat” ini. Selama Dinasti Jin, orang orang menganggap penting tentang percakapan intelektual ringan, dan Chen Xing, sejak masa kanak-kanaknya, terbiasa membaca hal-hal seperti “Seekor kuda putih bukanlah kuda”8 Dia benar-benar ingin berdebat dengan Che Luofeng, dan dia yakin dia bisa membuatnya berbicara sampai dia muntah darah, tapi karena tujuannya sekarang bukan untuk berdebat, dia tidak membicarakan ini dan itu dengannya.

“Karena topik ini sudah muncul, aku tidak keberatan dengan Hu yang menjadi kaisar Dataran Tengah.” Chen Xing memikirkannya. “Tapi, kesampingkan apakah mereka Hu atau bukan, bisakah orang mati tetap menjadi seorang kaisar? Sekarang itu cukup aneh.”

Che Luofeng: “…”

Sepanjang jalan, Chen Xing dengan kasar bisa menebak plot Shi Hai. Sepertinya dia berencana untuk membangkitkan Chiyou dan membangun dunia yang benar-benar baru. Namun, kelompok manusia yang sudah berubah menjadi mayat hidup ini, sementara mereka tidak takut mati, mereka pada akhirnya akan membusuk. Seberapa berartinya menjadikan Tanah Suci tempat yang penuh dengan orang mati? Pada akhirnya, akankah ada yang tersisa ba?

Che Luofeng menarik napas dan hendak membalas, tapi napasnya tercekat. Dia tidak bisa bernapas, dan kulitnya berangsur-angsur berubah.

Wei!” Chen Xing segera berkata, “Jangan marah… tenang dulu, Che Luofeng?”

Xiang Shu belum datang, tapi entah kenapa Che Luofeng sudah sekarat. Dia berangsur-angsur pingsan, tapi Sima Wei bahkan tidak meliriknya sekilas, seolah dia sudah terbiasa dengannya.

“Che Luofeng!” Chen Xing secara pribadi menyaksikan proses transformasi Che Luofeng dari orang hidup menjadi mayat hidup. Dia segera bangkit dan ingin memeriksa tubuhnya, menyeret rantai besi bersamanya. Sima Wei melepaskan rantai itu dan memegangnya di tangannya. Dia tidak menghentikannya, membiarkan Chen Xing mendekati Che Luofeng.

Che Luofeng, sejak dia mulai berbicara dengan Chen Xing, selalu menarik napas dalam-dalam, dan sesekali terengah-engah. Pada saat ini, ketika Chen Xing mencoba merasakan napasnya, dia menemukan bahwa napasnya menjadi semakin lemah dan semakin lemah lagi.

Mata Che Luofeng mulai menjadi keruh. Chen Xing menarik belenggu, bersandar di tubuhnya, dan mendengarkan detak jantungnya. Setelah itu, dia menekan denyut nadi Che Luofeng. Dia mengambil anak panah dan menggunakannya untuk menembus kulitnya sebelum melanjutkan mengendus baunya.

Racun mayat —— mirip dengan racun yang berasal dari gigitan mayat hidup, hanya saja lebih ganas. Hanya dalam beberapa hari, racun itu sudah mengikis seluruh tubuhnya dan membuatnya memancarkan aroma yang sama seperti yang dimiliki Lu Ying. Tampaknya goresan dan gigitan mayat hidup mengandung racun, dan sumber aslinya justru adalah darah Dewa Iblis. Perbedaannya hanya terletak pada kecepatan racun itu menyebar.

Sima Wei menarik rantai besi itu, artinya dia ingin menjauhkan Chen Xing dari Che Luofeng. Seluruh kondisi Che Luofeng tidak benar, dia berkata dengan suara gemetar: “Aku… Aku kedinginan…
Dingin sekali… Zhou Zhen… Kau di sana? Zhou Zhen?”

Dari jauh di bawah gunung, terdengar suara pertempuran, serta terompet sinyal. Chen Xing dengan cepat mengangkat kepalanya. Dia menyadari bahwa Xiang Shu sedang memimpin orang-orang untuk mendaki gunung untuk menyelamatkannya. Zhou Zhen pasti sibuk berurusan dengan Xiang Shu saat ini, dan ada juga Pangeran Donghai, Sima Yue, menghalangi jalan.

“Che Luofeng?” Chen Xing memandang Che Luofeng dan tiba-tiba memiliki sedikit simpati pada musuh.

“Dingin sekali.” Che Luofeng berada di akhir hidupnya. Dia tidak bisa melihat sekelilingnya lagi, dan akhirnya mengatakan apa yang sebenarnya dia pikirkan di lubuk hatinya. Dia melakukan yang terbaik dan tergagap, “Shulü Kong, selamatkan aku … aku … aku tidak ingin mati… aku… menyesalinya…”

Chen Xing: “…”

Chen Xing dalam suasana hati yang sangat rumit saat dia memegang tangan Che Luofeng.

“Secangkir anggur itu,” kata Che Luofeng, “Aku tidak ingin meminumnya pada awalnya. Aku takut. Shulü Kong… Shulü Kong… Maaf…”

Mata Che Luofeng berangsur-angsur menjadi keruh, dan dua garis air mata menetes dari sudut matanya.

Chen Xing tiba-tiba mengerti. Ketika Zhou Zhen muncul kembali di depan Che Luofeng, dia pasti membuatnya meminum anggur yang dicampur dengan ramuan yang mengandung darah Dewa Iblis. Saat itu, Che Luofeng bersikap impulsif; sangat mungkin dia menyesalinya tidak lama setelah meminumnya!

Tapi dia sudah tidak punya kesempatan untuk kembali —— sebagai hasilnya, dia jatuh lebih dalam dan lebih dalam sampai pada kejadian saat ini.

Untuk sesaat, Chen Xing tidak tahu apakah akan menyelamatkannya atau tidak. Che Luofeng membantai seluruh klan Akele dan bersalah atas kejahatan yang mengerikan. Tapi jika bukan karena paksaan Zhou Zhen, pasti segalanya tidak akan berakhir seperti ini. Berpikir lama, Chen Xing akhirnya menyerah. Bagaimanapun, ayo kita lakukan saja ba. Selamatkan hidupnya dulu; sekarat seperti ini terlalu mudah melepaskannya. Che Luofeng adalah Anda Xiang Shu, jadi dia harus dihukum olehnya. Setidaknya bawa dia kembali ke Chi Le Chuan dan buat dia meminta maaf sebelum membunuhnya.

“Ini akan melindungi jantungmu… jika kau masih memilikinya,” kata Chen Xing lembut, lalu menyalakan Cahaya Hati dan menekannya di dada Che Luofeng!

Tiba-tiba, Sima Wei tiba-tiba menoleh dan menatap Chen Xing dan Che Luofeng.

Chen Xing menutup matanya, dan seluruh tubuhnya diselimuti oleh cahaya yang menyilaukan. Menekan dada Che Luofeng, sama seperti ketika di Carosha ketika dia membangunkan Xiang Shu. Kebencian sudah menyelimuti seluruh tubuh Che Luofeng, tapi tangan Chen Xing secara paksa menyuntikkan kekuatan Cahaya Hati ke dalam jantung Che Luofeng!

Pada saat itu, Che Luofeng berteriak kesakitan. Kekuatan Cahaya Hati di dalam tubuhnya berjuang keras melawan darah Dewa Iblis, berjuang keras untuk mengontrol hidup dan kematiannya. Darah Dewa Iblis menyeretnya ke jurang gelap yang disebut kematian, sedangkan Cahaya Hati berubah seperti pisau tajam yang memegang erat kedua jiwa yin dan yang.9 Kehidupan Che Luofeng terus-menerus ditarik oleh dua kekuatan ini, dan jiwanya hampir tercabik-cabik!

“Biarkan aku mati ba!” Che Luofeng berteriak.

Chen Xing tiba-tiba melepaskannya dan menarik kekuatan Cahaya Hati. Sima Wei segera berjalan menuju Chen Xing, meraih kerahnya dan menyeretnya menjauh dari Che Luofeng.

Che Luofeng terus berguling beberapa saat sebelum kemudian berbaring ke satu sisi, tidak bergerak.

Mati? Chen Xing berpikir, Atau akankah ada perubahan nantinya? Dia tidak bisa mengalihkan pandangannya dari Che Luofeng, tapi kemudian, Sima Wei tiba tiba berbicara.

“Kau mengganggu proses perubahannya menjadi iblis kekeringan,” suara Sima Wei tidak serak seperti suara Sima Yue, dan suaranya agak seperti orang yang hidup. “Kau menyegel bagian terakhir dari kemanusiaannya di dalam hatinya.”

Chen Xing: “!!!”

Chen Xing tiba-tiba mengangkat kepalanya dan menatap Sima Wei. Namun, Sima Wei hanya mengikatkan rantai sebelumnya ke pilar batu dan menyuruhnya untuk tidak bergerak.

Chen Xing: “Sima Wei, apa kamu ingat apa yang terjadi ketika kamu masih hidup?”

Sima Wei membuat gerakan kecil seolah ingin melepas helmnya, tapi Che Luofeng mulai bergerak-gerak, dan Sima Wei tiba-tiba berhenti.

Mereka memandang Che Luofeng yang perlahan bangkit dari tanah. Matanya berkabut dan tanpa ekspresi saat dia menatap Chen Xing.

“Shulü Kong… Shulü Kong…” gumam Che Luofeng.

Dari kaki gunung, suara orang bertempur dan kuda meringkik semakin dekat. Dari belakangnya, cakar besi dengan ringan menggores Chen Xing. Chen Xing hampir menoleh, tetapi berhasil menahan keterkejutannya dan mundur perlahan.

Mengenakan cakar naganya, Xiao Shan diam-diam mendaki puncak Pegunungan Yin. Chen Xing mundur ke pilar dan memandang Che Luofeng.

Che Luofeng mengamati Chen Xing dengan cermat dan bergumam: “Aku ingin… membunuhmu. Shulü Kong milikku… tidak ada… yang bisa membawanya pergi…”

Kondisi pikiran Che Luofeng tampak tidak teratur. Chen Xing tidak tahu apakah ini karena dia baru saja menggunakan Cahaya Hati, tapi Che Luofeng saat ini tampaknya sangat gigih. Dia mencengkeram belati dan siap menyerang dan membunuh Chen Xing kapan saja.

Sima Wei menghunuskan pedang panjangnya dan berdiri di depan Chen Xing.

Pada saat yang sama, suara pertempuran di kaki gunung semakin dekat, seolah-olah ada pasukan lain di ngarai Pegunungan Yin. Chen Xing hanya tidak tahu dari sisi mana asalnya, apakah itu pihak mereka atau pihak musuh. Dia terus bergerak mundur sampai tepi pelataran, lalu menjentikkan jarinya.

Dalam sekejap, dari belakangnya, Xiao Shan melesat dan woosh, dia menyentuhnya. Sima Wei segera berbalik, menyadari kedatangan musuh; dia meninggalkan Che Luofeng dan bergegas maju dengan pedangnya!

Namun, ketika cakar besi Xiao Shan mengenai rantai, sebuah bunyi ‘ding‘ terdengar, tapi rantai besi itu tidak putus!

Sial, ini bukan rantai biasa! Xiao Shan dengan cepat melambaikan cakarnya lagi untuk memutuskan rantai, tapi rantai itu tetap tidak bergeming sedikit pun! Pedang Sima Wei sudah berada di depan kedua pemuda itu, Chen Xing segera mendorong Xiao Shan menjauh dan berteriak, “Lari! Kau tidak bisa memotongnya!”

“Aku pergi menyelamatkannya!” Xiao Shan memanjat pilar batu dan berteriak pada Chen Xing, “Aku pergi menyelamatkannya! Tunggu!”

Chen Xing segera mengerti bahwa maksud Xiao Shan adalah “Aku datang untuk menyelamatkanmu, jangan khawatir.” Di depannya, Sima Wei segera menjauhkan pedangnya dan terbang ke pilar. Xiao Shan melompat seperti serigala dan pindah ke pilar lain. Dia memamerkan giginya dan menggeram pada Sima Wei.

“Tinggalkan aku dulu!” Chen Xing berteriak, “Bawa Xiang Shu ke sini! Cepat!”

Sima Wei berubah menjadi angin puyuh hitam. Xiao Shan harus membalik pilar batu dan terbang dari pelataran. Sima Wei mengejarnya dan juga terbang.

Begitu Sima Wei, yang melindungi Chen Xing, ditarik pergi, Che Luofeng sekali lagi lepas kendali. Dia mencengkeram belatinya dan berjalan perlahan menuju Chen Xing, matanya tidak fokus.

“Membunuhmu, membunuhmu.”

Chen Xing berpikir: Kenapa Xiang Shu belum datang?! Dengan sekuat tenaga, dia menggunakan rantai besi, menghantamkannya pada pilar dan berteriak, “Xiang Shu! Xiang Shu! Aku ada di sini!” Di saat keputusasaannya, dia mengaktifkan Cahaya Hati.

Xiang Shu sebenarnya tidak terlalu jauh, tapi dia bergerak sangat lambat. Chen Xing merasakannya! Dia berada di ngarai kurang dari seratus langkah dari sini.

Che Luofeng semakin dekat dengan Chen Xing, Chen Xing berteriak, “Shulü Kong! Kalau kau tidak datang, aku akan dibacok sampai mati oleh Anda-mu!”

Terdengar suara gemuruh datang dari ngarai: “Diamlah!”

Ketika Che Luofeng mendengar suara Xiang Shu bergema dari arah ngarai, dia langsung menjadi gila dan menerkam Chen Xing tak terkendali, berteriak: “Aku akan membunuhmu dulu!”

Chen Xing memblokir serangannya menggunakan rantai besi, membuat suara ‘ding‘ saat dia menangkis belati Che Luofeng. Setelah mundur sekali lagi, dia sudah berada di tepi tebing. Ketika dia dipukul oleh Che Luofeng, dia langsung melangkah ke udara dan berteriak saat dia jatuh langsung dari tebing.

“AAAAAAAAAAAAAAA——”

Xiang Shu telah berjuang menembus jantung ngarai. Ketika dia melihat ke atas, dia melihat tubuh Chen Xing jatuh dari puncak lebih dari 20 zhang.

Dalam sekejap, Xiang Shu terhuyung-huyung seolah-olah dia menerima pukulan berat, tapi Chen Xing berhenti di udara setelah hanya jatuh sesaat.

“TANGANKU SAKIT SEKALI AAAAAA!” Chen Xing berteriak keras, rantai besi membuatnya menjuntai dan mengayun ke kiri dan ke kanan di atas tebing!

“Bertahanlah!” Xiang Shu sangat marah sehingga dia berteriak, “Aku datang!”

Chen Xing menoleh dan hendak berteriak “Tolong aku!” ketika dia tiba tiba membeku.

Zhou Zhen memimpin pasukan Rouran yang terdiri dari ribuan orang dan kuda saat mereka terus menerus mengepung ngarai. Sima Yue berdiri di atas bebatuan gunung, menyaksikan pertempuran dengan senjata sihir hitam pekat di tangannya. Ngarai sudah tertutup mayat, dan salju sudah tercemar darah hitam.

Namun, hanya ada satu Xiang Shu yang bertarung mati-matian di ngarai.

Benar, satu orang.

Chen Xing: “………………………………………………………”

Xiang Shu sepenuhnya mengenakan pakaian baju besi dan dipersenjatai dengan pedang. Dia menyerbu ke mana mana dengan berjalan kaki, dan kemanapun dia pergi, dia menghanyutkan musuh. Ada puluhan ribu musuh, tapi tidak ada yang bisa mendekatinya.

“Xiang Shu, kau gila ma?” Chen Xing segera mengubah apa yang ingin dia katakan dan dengan cepat mengoceh, “Xiang Shu, pergi! Cepatlah pergi ah ——! Kau gila ma?! Kenapa kamu sendirian?!”

Xiang Shu, dengan darah di seluruh kepala dan wajahnya, melepas helmnya dan melemparkannya ke tanah. Dia menatap Chen Xing, yang sedang berayun di tebing, dan berteriak, “Jaga kepalamu!”

Separuh tubuh Che Luofeng muncul di tebing. Dia mulai menembakkan anak panah, dan salah satunya berhasil menyentuh wajah Chen Xing. Chen Xing harus berputar untuk menghindari mereka. Xiao Shan sudah lolos dari pengejaran Sima Wei sejak lama. Dia bergegas ke puncak dan melambaikan cakarnya ke arah Che Luofeng secara langsung.

Dada Che Luofeng langsung tergores dan jatuh ke belakang.

Dengan teriakan nyaring, Xiao Shan meletakkan cakar besinya di dasar pilar dan mulai mengangkatnya. Chen Xing meraih rantai dan memanjat. Dengan tergesa-gesa, dia samar-samar menyadari bahwa Xiang Shu secara tidak terduga hanya bergegas masuk dengan Xiao Shan untuk menyelamatkan dirinya sendiri. Di mana orang-orang Chi Le Chuan?! Dimana semua orang? Jangan bilang sesuatu terjadi pada mereka lagi ba?!

“Xiang Shu!” Chen Xing menoleh saat dia naik dan berteriak ke bawah tebing, “Jangan khawatir! Aku bisa melindungi diriku sendiri! Kau tidak bisa mengalahkan mereka semua, lari saja! Jangan pamer!”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

Footnotes

  1. Bisa berarti ‘bergaul’ atau hanya ‘berinteraksi’.
  2. Kata-kata yang digunakan di sini juga bisa berarti ‘tidak perlu [untuk]’ jadi aku rasa itu tergantung bagaimana kalian melihatnya.
  3. Jika kalian lupa, klan Murong telah bertarung dengan Fu Jian dan kalah. Akibatnya, seluruh klan terpaksa tunduk pada aturannya.
  4. Artinya “tanah di dalam celah” dan mengacu pada tanah tempat tinggal Han.
  5. Sebuah idiom yang berarti ‘bodoh dan berpikiran sempit ‘karena langit itu besar dan jika kalian menatapnya dari bagian bawah sumur, kalian hanya dapat melihat sebagian darinya.
  6. Itu berarti dia ingin mengambil bagian dalam penaklukan Fu Jian.
  7. Maksudnya dia memiliki sesuatu seperti seperti bakat ‘abadi’.
  8. Ini adalah paradoks terkenal dalam filsafat Tiongkok. Sekitar 300 SM, Gongsun Long menulis analisis dialektika tentang pertanyaan “Dapatkah seseorang secara sah menyatakan ‘kuda putih (白马) bukanlah (非) kuda (马)’?”, Dalam sebuah karya yang sekarang dinamai untuknya, Gongsun Longzi, dalam sebuah segmen yang disebut “Dialog Kuda Putih”. Tidak, aku tidak mengerti, jangan lihat aku UwU
  9. Nama lain untuk “tiga hun dan tujuh po” yang secara harfiah berarti “tiga jiwa yang tidak berkematian dan tujuh bentuk fana”. Kami akan lebih sering menggunakan “jiwa yin dan yang”.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments