Penerjemah : Kueosmanthus
Editor : Jeffery Liu


Kebencian tampak berkumpul dan meningkat; tampak seperti angin puyuh yang membumbung ke langit. Chen Xing diselimuti oleh badai yang suram dan intens, dan dia mencoba yang terbaik untuk mengendalikan genderang mainan tersebut. Pertama-tama kebencian membuat kepura-puraan usaha yang intens sebelum berubah menjadi binatang mitologi kuno besar, Zheng.

Lima ekor, satu tanduk, dan berbentuk seperti macan kumbang merah —— jiwa Zheng yang penuh dengan dendam terus menerus berjuang di dalam pusaran angin, membuat raungan yang terdengar seolah-olah ada batu besar yang menabrak sesuatu: suara itu bergerak sejauh seratus li. Pada saat Zheng muncul, mayat hidup berhenti menyerang kota. Mereka semua berpaling dari medan perang dan fokus pada Chen Xing.

“Dapatkan kembali!” Zhou Zhen berteriak putus asa.

Tidak terpengaruh oleh suara yang ditimbulkan oleh genderang mainan, kavaleri Rouran berbalik satu demi satu dari kota dan menuju ke medan perang. Tekanan yang terjadi di Karakorum mulai berkurang. Suku-suku tersebut melemahkan musuh sebelum keluar untuk membantu Chanyu yang Agung, Xiang Shu.

Kebencian ini terlalu kuat … Bahkan lebih sulit untuk dikendalikan daripada Cermin Yin Yang.

Meskipun Chen Xing sudah membiasakan diri dengan semua jenis kekuatan sihir sejak dia masih kecil, masih sangat sulit untuk berurusan dengan artefak sihir pada tingkatan yang kuat ini. Belum lagi kebencian yang menyelimuti genderang terus-menerus mencari cara untuk mendobrak hatinya, ingin menelan dan menyatu dengannya.

Aku tidak bisa bertahan lebih lama lagi! Mayat hidup di sekitarnya secara bertahap menunjukkan tanda-tanda akan lepas kendali. Chen Xing mencoba yang terbaik untuk menggerakkan genderang mainan itu.

Dengan suara ‘dong‘, ratusan ribu mayat hidup mengikuti perintah dari genderang di tangan Chen Xing dan mengubah arah mereka. Xiang Shu mendorong kudanya, mengayunkan pedangnya saat dia berlari menuju Che Luofeng.

“Shulü Kong?!” Che Luofeng terengah-engah.

Xiang Shu memegang pedang besarnya di satu tangan, berdiri di depan Chen Xing dan menghalangi Che Luofeng.

“Che Luofeng!” Xiang Shu tiba-tiba berteriak, “Jelaskan semua ini padaku!”

“Xiang Shu… Xiang Shu…” Jantung Chen Xing mengalami pukulan berat setelah dia mengaktifkan artefak sihir. Dia tersentak terus-menerus dan sudah agak goyah. Menempatkan satu tangan di dadanya, dia terus terhuyung dari satu sisi ke sisi yang lain dan hampir jatuh ke salju.

Che Luofeng mencibir, sedikit membungkuk saat dia melihat setiap gerakan Xiang Shu.

Di depannya ada Che Luofeng dan di belakangnya ada Chen Xing yang berada di ambang kehancuran. Xiang Shu linglung selama sepersekian detik. Ini bukan waktunya untuk berurusan dengan Che Luofeng; dia harus menjaga Chen Xing. Atau, ketika kavaleri Rouran kembali, keduanya pasti akan terkepung di antara mereka. Begitu mereka menyerang, bahkan jika Xiang Shu memiliki keterampilan surgawi, dia tidak akan bisa menjamin keselamatan Chen Xing.

“Apa kau bisa bertahan?” Mata Xiang Shu fokus pada gerakan Che Luofeng. Sangat sulit untuk membawa Chen Xing dan mengawasi Che Luofeng secara bersamaan.

“Aku baik-baik saja,” Chen Xing benar-benar kesulitan bernapas dan hampir tidak bisa menahan pegangannya pada genderang mainan, “Pergilah … mereka akan segera kembali … tinggalkan aku! Cepat! Pergi!”

Dari jauh, kavaleri Rouran kembali dan dengan cepat berkumpul di sekitar mereka. Wajah Che Luofeng dipenuhi dengan kepahitan. Saat hendak menyerangnya, Xiang Shu akhirnya menentukan pilihannya. Dia benar-benar meninggalkan Che Luofeng dan dengan dingin berkata: “Xiao Shan! Pergi!”

Kemudian dia membawa Chen Xing ke atas kudanya, berbalik, dan menerobos pengepungan!

Xiao Shan meraih seekor kuda, menaikinya, lalu mengejar Xiang Shu.

Tindakan ini segera mengejutkan Che Luofeng. Wajahnya menunjukkan ekspresi yang benar-benar linglung, menatap kosong saat dia melihat Xiang Shu pergi.

Xiang Shu menempatkan Chen Xing di atas kuda sebelum segera mengubah arah kudanya. Hampir 200.000 mayat hidup tiba-tiba mengubah target mereka dan maju menuju ke kavaleri Rouran! Pasukan mayat hidup diikuti oleh Chen Xing dan Xiang Shu. Kedua orang itu kemudian diikuti oleh orang-orang Tiele, Xiongnu, dan anggota kavaleri lainnya.

Zhou Zhen tidak menyangka bahwa tiba-tiba mayat hidup akan menyerang mereka. Dia berpikir bahwa setelah Keheningan Semua Sihir, tidak ada yang bisa mengaktifkan artefak sihir lagi. Dalam kepanikan, dia buru-buru memberikan perintah, tapi sudah terlambat karena kavaleri Rouran di depannya sudah dihancurkan. Para mayat hidup mengerumuni dan menginjak-injak mereka; seluruh pasukan tiba-tiba dalam kekacauan.

Zhou Zhen berteriak: “Bagaimana kau bisa mengaktifkan artefak sihir yang dimurnikan oleh darah Tuanku?!”

“Aku adalah Pengusir Setan yang Agung,” kata Chen Xing dengan suara dingin.

Xiang Shu sudah menunggangi kudanya ke tengah pasukan Rouran. Di depannya, pedang berat itu menyapu lima atau enam kavaleri yang menghalangi jalan. Chen Xing memegangi pinggang Xiang Shu, berulang kali terengah-engah. Jantungnya sedikit sakit karena kekuatan yang dia gunakan untuk mengaktifkan genderang mainan sudah menyebabkan Cahaya Hati terus menerus terkikis oleh kebencian.

“Beri aku kekuatan Cahaya Hati!” Xiang Shu berteriak.

Chen Xing memeluk erat pinggang Xiang Shu. Dia bersandar di punggungnya, menutup matanya, dan segera meningkatkan kekuatan Cahaya Hati. Xiang Shu mengguncang pedang besarnya, ingin mengubahnya menjadi busur panjang, tapi tanpa diduga, pedang itu bersinar dan berubah bentuk lagi —— kali ini menjadi tongkat sepanjang 6 chi. Xiang Shu tertegun pada awalnya, tapi segera, dia memegang tongkat itu seolah-olah sedang memegang tombak panjang. Dia mengayunkannya berulang kali dari kiri ke kanan, membuat orang-orang hanya bisa melihat beberapa roda bercahaya membersihkan pasukan,1 dan semua kavaleri yang menghalangi jalan disingkirkan dari kudanya!

Zhou Zhen segera ketakutan dan secara naluriah merasakan bahwa senjata ilahi ini adalah kutukan bagi keberadaannya. Dia tidak berani melawan lagi; dia membalikkan kudanya dan dengan cepat mundur, tapi Xiang Shu, yang memegang kekuatan besar, dengan cepat mendekat!

Kemudian, ketika tongkat itu didorong, cahaya murni dari Cahaya Hati terlihat mengeluarkan api yang mengamuk. Jubah belakang Zhou Zhen berada dalam radius ledakan, dan mulai terbakar. Pada menit terakhir, tepat ketika api hampir mengenai Zhou Zhen dan kudanya, tiba-tiba terdengar suara ‘dengungan‘ sebelum semuanya memudar.

Chen Xing terjatuh di punggung Xiang Shu. Cengkeramannya secara tidak sadar mengendur, dan bagian belakang baju besi kulit2 Xiang Shu basah kuyup oleh seteguk darah.

Xiang Shu: “Chen Xing ?!”

“Bajingan——!” Che Luofeng kembali dan berteriak, “Shulü Kong!”

Dia dengan ganas menabrak sisi kuda Xiang Shu. Che Luofeng mengenakan baju besi yang berat dan berpikir Xiang Shu akan melawannya, tapi tanpa diduga, orang yang paling dia sayangi bahkan tidak melihatnya. Kebencian di hatinya sudah mencapai batasnya, dan segera, tanpa memperdulikan hidup dan mati, dia menghantamkan kudanya dengan kuda Xiang Shu, berpegang pada gagasan untuk menjatuhkan Xiang Shu bersamanya.

Chen Xing sudah pingsan, dan separuh tubuhnya menggantung di atas kuda. Ditabrak oleh Che Luofeng, Xiang Shu segera mengulurkan tangan untuk meraih Chen Xing, tapi dia pada akhirnya selangkah di belakang. Bala bantuan mengalir masuk, dan karena mereka terletak di depan dua pasukan, Xiang Shu dan Chen Xing keduanya dirobohkan. Zhou Zhen hanya ingin mengambil genderang mainan itu, dan dia berteriak: “Che Luofeng! Artefaknya!”

Seperti air pasang, kedua pasukan itu saling berbenturan. Kesadaran Chen Xing berangsur-angsur menghilang, dan hanya ada kegelapan di depan matanya.

Apa aku sekarat? Ini terlalu cepat… Ini belum waktunya.

Chen Xing hampir kehilangan kesadarannya, tapi dia masih menggenggam genderang mainan di tangannya dan secara naluriah menolak untuk melepaskannya. Tepat pada saat kesadarannya kabur, dia sepertinya melihat pemandangan yang sangat aneh.

Itu adalah dunia yang dilihat dari mata orang lain. Seluruh ruangan itu terdistorsi, dan dindingnya tertutup pembuluh darah. Namun, hanya butuh waktu singkat sebelum pemilik mata itu menemukannya. Dalam sekejap, seolah-olah dia sudah melihat langsung ke dalam hatinya, dan entah bagaimana, kesadaran mereka sepertinya terhubung satu sama lain.

“Pengguna Cahaya Hati?” Sebuah suara serak berkata, “Tanpa diduga, kamu bisa datang ke sini melalui darahku. Nah, saat ini, di seluruh Tanah Suci, kamu dan aku adalah satu-satunya yang memiliki kekuatan magis.”

“Bangun!” Suara remaja yang aneh berkata di dalam kesadaran Chen Xing, “Ini belum waktunya untuk menyerah!”

Chen Xing tiba-tiba membuka matanya, dan adegan yang tidak terhitung jumlahnya hancur dengan keras. Suara itu sepertinya mengeluarkan kesadarannya dari jarak ribuan mil.

Pemandangan di depannya terkadang kabur dan terkadang jelas. Angin dingin bertiup, dan beberapa kepingan salju jatuh di wajahnya. Sebuah tangan yang tertutup sarung tangan besi sedingin es mencubit dagunya, sedikit mengangkat kepalanya.

Tempat apa ini? Saat Chen Xing tersadar kembali, dia tahu bahwa dia sedang ditawan.

Lingkungan sekitarnya semuanya diselimuti oleh awan dan kabut, dan awan tersebut menampakkan bagian dari punggung gunung: puncak Pegunungan Yin, puncak tertinggi Gunung Huhebashi.3 Di lapangan kecil itu berdiri dua jenderal bayangan berbaju besi hitam, serta Che Luofeng yang duduk di tanah, tampak kusut dan terengah-engah.

Zhou Zhen berdiri di satu sisi, menatap tajam ke genderang mainan di atas batu.

Chen Xing menggerakkan pergelangan tangannya hanya untuk menemukan dirinya diikat oleh rantai besi sedingin es. Rantai itu membeku sampai bahkan setetes air akan berubah menjadi es, dan ada juga lapisan es di atasnya. Dia berpikir: Kalian berbuat sejauh ini hanya untukku? Mengikatku dengan rantai seberat ini? Bahkan jika aku tidak diikat, aku masih tidak bisa pergi ba.

Begitu Chen Xing bangun, Che Luofeng dan Zhou Zhen dengan hati-hati menatapnya.

Di antara dua jenderal berbaju besi hitam ini, salah satu dari mereka mencoba mengangkat Chen Xing, tapi yang lain menghentikannya.

Chen Xing samar-samar mengenali baju besi tersebut dan menyadari bahwa orang yang ingin mengangkatnya adalah Sima Yue. Adapun yang lainnya, dia tidak tahu siapa itu.

Zirah yang digunakan jenderal berbaju besi hitam ini hampir persis sama, dan mereka semua mengenakan helm yang menutupi seluruh wajah mereka, sehingga mustahil untuk membedakan keduanya.

Sima Yue berbalik dan berjalan menuju Zhou Zhen.

“Sekarang apa?” Suara serak datang dari dalam baju besi.

Orang ini bisa bicara?! Chen Xing terkejut saat mendengar suaranya.

Pada awalnya, ketika dia memandang sekelompok orang ini, dia hanya melihatnya dengan santai dan mengira mereka sama seperti mayat hidup lainnya yang didorong oleh naluri murni. Namun ternyata, mereka tampaknya lebih maju dari mayat hidup biasanya. Mampu berbicara membuktikan bahwa mereka memiliki kemauan sendiri. Sima Lun, yang dia temui di Chang’an, mungkin enggan berbicara.

Zhou Zhen tidak menjawab dan hanya menatap Che Luofeng. Che Luofeng kemudian menatap Chen Xing dengan tatapan yang penuh kebencian.

“Aku menyerahkan prajurit iblis kekeringan yang sudah dibangun Shi Hai-daren di tempat ini ke tanganmu,” kata Sima Yue dengan suara serak yang terdengar seperti senjata, “karena kau memberitahuku bahwa kau masih memiliki 60.000 kavaleri Rouran. Bagaimana sekarang?”

Ada jenderal berbaju besi hitam lain yang berdiri di samping Chen Xing, tapi dia tidak pernah mengucapkan sepatah kata pun. Chen Xing meliriknya sekilas. Untuk beberapa alasan, dia merasa sang jenderal tampak agak familiar. Dia terus merasa seolah-olah dia sudah melihat baju besi semacam ini di suatu tempat sebelumnya. Nah, sejauh ini aku baru melihat tiga: Sima Lun yang sudah mati, Sima Yue, dan yang ada di Gunung Longzhong….

Sima Wei!

Pria ini adalah Pangeran Chu dari Dinasti Jin, Sima Wei! Dan juga adalah jenderal berbaju besi hitam pertama yang dilihat Chen Xing! Malam itu, dia menatapnya dengan tergesa-gesa dan tidak bisa melihat wajahnya dengan jelas, tapi tentu saja, pria ini juga muncul!

Jelas bahwa Zhou Zhen sudah kehilangan sedikit kepercayaan dirinya. Dia menjawab: “Kami telah menempatkan pasukan Rouran yang tak terkalahkan di Pegunungan Yin. Shulü Kong pasti akan datang untuk menyelamatkan anak ini. Pada saat itu, kita akan bersembunyi ketika mereka berada di tempat terbuka…”

“Kau selalu berteori tanpa praktik yang nyata,” Jenderal berbaju besi hitam Sima Yue mengejek. “Kau berpikir kalau kau selangkah lebih maju dari musuhmu, tapi pada akhirnya, kau masih lengah.”

“Aku tidak menyangka anak ini bisa menggunakan Genderang Zheng,” Zhou Zhen bergerak ke arah Chen Xing, tapi dua jenderal berbaju besi hitam itu berdiri di depan Chen Xing dan menjauhkannya.

Sima Yue menjawab, “Zhou Zhen, pasukan yang terdiri dari 200.000 iblis kekeringan sudah di tanganmu. Bisakah kau dan rekanmu menangkap Shulü Kong hidup-hidup, atau tidak?”

Chen Xing melihat di antara pelindung kaki dari kedua jenderal dan melihat mata Che Luofeng yang bengis dan marah.

Che Luofeng tiba-tiba berkata: “Aku punya ide.”

“Kita bisa membunuh anak ini,” kata Che Luofeng dengan suara rendah. “Jika kita menggantung mayatnya di tempat ini, saat Shulü Kong melihatnya, dia akan gila. Manfaatkan itu…”

“Bodoh!” Sima Yue berkata dengan dingin, “Aku merasa kaulah yang harus dibunuh!”

Sima Yue menghunuskan pedang, dan Zhou Zhen segera berdiri di depan Che Luofeng, berkata dengan suara yang dalam, “Jenderal!”

Bertarung, bertarung … Meskipun dia tidak tahu detail pastinya, Chen Xing secara kasar bisa berspekulasi satu atau dua hal: orang-orang ini kemungkinan besar dikirim oleh Shi Hai. Hanya saja, dia tidak tahu apakah yang disebut “Tuanku” mengacu pada Chiyou atau Shi Hai —— itu tidak masalah. Mungkin, Shi Hai sudah membuat pengaturan yang cukup di Utara selama bertahun-tahun dan sudah membangkitkan 200.000 mayat hidup sebelum menyerahkannya pada Sima Yue.

Dan sekarang, Zhou Zhen sudah mengambil alih komando pasukan. Dengan tambahan 60.000 kavaleri Rouran, dia ingin berusaha merebut Longcheng. Tapi pada menit terakhir, Chen Xing sudah mendapatkan genderang mainan dan mengubah gelombang peperangan. Saat ini, pasukan iblis kekeringan sudah dihabisi, dan dua jenderal berbaju besi hitam menjadi sangat tidak puas.

Teruslah bertarung ah… Kalian teruslah bertarung di antara kalian sendiri! Jangan berhenti! Chen Xing dipenuhi dengan harapan.

Sima Yue berkata dengan suara yang dalam, “Minggir.”

“Raja Iblis Kekeringan,” Zhou Zhen juga berkata dengan dingin, “ini adalah perintah Shi Hai-daren.”

“Shi Hai tidak memerintahkanmu untuk melibatkan diri dengan Rouran lagi.” Sima Yue berkata, “Dalam kehidupan ini dan akhirat, kau sudah menjadi milik Tuan kita. Kau harus melupakan identitas masa lalumu. Jika kau terus bersikeras tentang makhluk fana di belakangmu, Benwang4 tidak akan keberatan berurusan dengannya untukmu.”

Zhou Zhen menghela napas dalam-dalam. Sima Yue meletakkan pedangnya, memanggil sekawanan gagak, melompat dari tebing, dan menghilang.

Zhou Zhen melirik Che Luofeng, wajahnya menunjukkan ekspresi yang sangat rumit, lalu berkata: “Aku akan menyiapkan penyergapan untuk Shulü Kong. Tangkap dia hidup-hidup atau apa?”

Che Luofeng terdiam lama dan akhirnya berkata: “Jika kau tidak bisa menangkapnya hidup-hidup, bunuh saja dia dan bawa tubuhnya kembali. Semuanya sama saja.”

“Seharusnya itu terjadi sejak lama,” kata Zhou Zhen. “Segalanya tidak akan berkembang sejauh ini jika bukan karena permintaanmu…”

“Aku salah!” Che Luofeng berkata, “Aku salah, oke?!”

Zhou Zhen berbalik, juga melompat dari tebing, dan menghilang.

Puncak gunung kembali tenang, meninggalkan Sima Wei, Chen Xing, dan Che Luofeng. Che Luofeng duduk, memikirkan urusannya sendiri. Dia menundukkan kepalanya dan mengoleskan resin ke tali busurnya. Chen Xing tahu bahwa saat ini, Xiang Shu pasti mencoba yang terbaik untuk menemukan metode untuk menyelamatkannya, dan mungkin saja dia sudah memimpin pasukan untuk mengelilingi gunung. Namun, meskipun kavaleri keenam belas suku Hu mungkin ahli dalam pertempuran di dataran dan tidak takut akan serangan apa pun, hal yang sama tidak bisa dikatakan tentang pertempuran di pegunungan.

Pelataran di puncak gunung ini, yang luasnya tidak lebih dari sepuluh zhang,5 tertutup salju tipis, dan ada juga beberapa pilar batu yang menonjol di sekitar area tersebut. Chen Xing tidak tahu kelompok orang mana yang sudah mempersembahkan korban ke surga di sini. Chen Xing memindahkan rantai besi dan membuat keributan, memikirkan bagaimana menemukan cara untuk melarikan diri.

Berdiri di samping, Sima Wei menoleh sedikit dan menatap Chen Xing.

Kenapa orang ini tidak berbicara? Chen Xing berpikir bahwa mungkin, dengan
mendengarkannya, dia bisa mengetahui beberapa informasi mengenai kelompok Shi Hai ini. Bagaimana dengan adegan yang kulihat saat koma? Siapa remaja yang berbicara padaku di dalam mimpi?

Chen Xing menarik rantai itu dan bergerak, membuat suara kecil. Che Luofeng menghentikan tindakannya dan menatapnya.

Chen Xing berhenti bergerak.

Che Luofeng memandang Chen Xing dan berkata dengan suara dingin: “Apa kau tahu bagaimana Rouran menyiksa tawanan perang?”

Chen Xing menjawab: “Tidak tahu. Tapi akhir-akhir ini, aku sudah melihat bagaimana Rouran menyiksa rakyat mereka sendiri.”

Kalimat ini segera menusuk bagian luka Che Luofeng, dan wajahnya berubah. Dia berkata dengan dingin, “Anjing Han, apa yang kau tahu? Kalian semua bajingan…”

Tiba-tiba, dari samping, Sima Wei yang diam itu berbalik dan menghunuskan pedangnya. Che Luofeng saat ini sebenarnya lupa bahwa mayat itu adalah anggota keluarga kerajaan Jin sebelum dia meninggal; dia secara naluriah bangkit dan ingin mundur.

Sima Wei menggerakkan pedangnya, dan Che Luofeng buru-buru menangkisnya, tapi pedang itu bergerak secepat kilat, dan segera diletakkan ke leher Che Luofeng!

Chen Xing, yang terlupakan, menyaksikan hiruk pikuk itu. Ketika dia melihat manuver seperti itu, dia tidak bisa menahan tepuk tangan di dalam hatinya. Dia tidak tahu seni bela diri, tapi setelah tinggal dengan Xiang Shu untuk waktu yang lama, dia secara kasar bisa melihat bahwa gerakan “tidak membiarkan lawan mengelak dan menghalangi jalan keluar mereka” memiliki kesulitan yang sangat tinggi.

Che Luofeng tidak berani mengatakan apa-apa lagi. Sima Wei menarik pedangnya seolah tidak ada yang terjadi.

Chen Xing melirik Sima Wei, dan dengan demikian, dia tidak lagi takut pada Che Luofeng.

“Kalian semua sudah meminum darah Dewa Iblis, ma?” Chen Xing berpikir sejenak dan berkata, “Bagaimana Zhou Zhen mempengaruhimu? Apakah dia mengatakan bahwa jika kau meminum ramuannya, kau bisa memimpin orang-orang menuju kehidupan yang abadi?”

Chen Xing mengamati Che Luofeng dan melihat bahwa kulitnya sudah tidak sehat lagi. Ketika datang ke kavaleri Rouran, kebanyakan dari mereka memiliki warna biru, kulit yang suram. Itu sedikit berbeda dari wajah biru dan pucat Zhou Zhen, seorang pria yang sudah lama meninggal.

Tubuh Che Luofeng perlahan berubah, Chen Xing tidak tahu apakah dia masih merasakan sakit atau tidak.

“Hidup abadi?” Che Luofeng tersenyum jijik, “Aku hanya ingin membalaskan dendam Zhou Zhen. Sekarang Zhou Zhen masih hidup, apa yang menurutmu paling penting bagiku? Han … itu kau. Kematianmu sudah dekat.”

Zhou Zhen tinggi dan memiliki fitur wajah yang bagus, campuran dari keturunan Han dan Rouran. Menilai hanya dari penampilan postmortemnya, dia mungkin adalah pria yang agung dan cantik, yang sangat berbeda dari Xiang Shu.

Chen Xing tahu bahwa ketika Zhou Zhen masih hidup, dia adalah kekasih Che Luofeng. Namun, dia selalu merasa bahwa Che Luofeng masih menyukai Xiang Shu. Dia tidak tahu apakah Che Luofeng pertama kali jatuh cinta pada Zhou Zhen dan mengalihkan kasih sayangnya pada Xiang Shu setelah dia meninggal, atau apakah dia pertama kali jatuh cinta dengan Xiang Shu, ditolak, lalu berkumpul dengan Zhou Zhen.

Atau mungkin Che Luofeng selalu menyukai mereka berdua selama ini.

“Aku hanya ingin tahu tentang sesuatu,” Chen Xing menyelidiki, “Che Luofeng, kau masih menyukai Xiang Shu? Karena Zhou Zhen sudah mati, apakah dia masih bisa menjadi keras?”

Kueosmanthus: {OIIII!!!! Savage sekali pertanyaanmu anak muda (ノ。≧◇≦)ノ, tapi sekalipun ZZ tidak bisa mengeras kembali sepertinya tidak masalah jika dia bukan Gong. Membayangkan CLF adalah Shou terlalu..( ̄◇ ̄)}

Ky: {Kalo sama XS siapa shounya dong?}

Chen Xing baru saja ingin mengoceh tentang masalah Che Luofeng. Dia tidak menyangka Che Luofeng berteriak, berdiri dan bahkan ingin menghajar Chen Xing, tapi Sima Wei berbalik sedikit untuk menjauhkan Che Luofeng.

Che Luofeng memelototinya dengan marah. Chen Xing tidak tahu apakah ramuan yang membuatnya terlihat semakin buruk.

“Baik, baik,” kata Chen Xing buru-buru, “Aku tidak akan membicarakannya.”

Chen Xing selalu merasa bahwa membangkitkan orang mati dengan cara ini bertentangan dengan keinginan surga. Jika iblis kekeringan bisa disebut sebagai “ras”, maka iblis kekeringan akan menjadi ras yang paling aneh. Mereka seharusnya tidak bisa bereproduksi sendiri, tidak seperti spesies yao lainnya.

“Sudah berapa lama Zhou Zhen dihidupkan kembali?” Chen Xing bertanya lagi, “Kapan kau bertemu dengannya?”

Che Luofeng tidak menjawab, Chen Xing bertanya dengan tulus, “Ayo main game? Aku akan menjawab pertanyaanmu, dan selanjutnya, bagaimana kalau kau menjilat rantaiku?”

Chen Xing hanya ingin mempermainkannya. Rantai itu begitu beku sehingga setelah menjilatnya, lidahnya akan menempel padanya —— cukup untuk menghadapi lawannya. Che Luofeng, tentu saja, tidak akan tertipu. Dia mengejek: “Apakah kau gila? Kau pikir umurku tiga tahun?”

“Kalau begitu kau bertanya padaku, dan aku akan menjawab salah satu pertanyaanmu,” saran Chen Xing.

Che Luofeng akhirnya berkata: “Kau pengusir setan, kan? Kau di sini untuk iblis kekeringan. Aku benar-benar mengira kau adalah seorang dokter. Kau akan segera mati, kau tahu? Ketika mereka membawamu kembali ke Istana Huanmo, kau akan dijadikan korban. Kau akan segera mati, jadi kenapa kau memiliki begitu banyak pertanyaan?”

Chen Xing tiba-tiba mendapatkan informasi penting pertamanya: “Istana Huanmo”. Dia dengan santai menjawab: “Jika aku mendapatkan pengetahuan tentang kebenaran di pagi hari, aku akan bisa mati tanpa penyesalan di malam hari.6 Bahkan jika aku akan mati, aku masih ingin memuaskan rasa ingin tahuku, oke?”

Che Luofeng kemudian meletakkan busur dan melirik Chen Xing. Dia kemudian menatapnya dengan benar, mengangkat alisnya, dan berkata, “Bertanyalah ba, bajingan kecil.”

Ketika Chen Xing pertama kali melihat Che Luofeng, dia pikir dia sangat tampan, dengan alis tebal dan mata besar, tapi sayangnya, ada sentuhan kejahatan di fitur wajahnya, sungguh memyedihkan.

“Dari mana kau mendapatkan senjatamu?” Chen Xing takut Shi Hai memberi mereka artefak sihir lain seperti genderang mainan itu. Jika itu masalahnya, dia takut Xiang Shu tidak akan bisa berurusan dengan mereka ketika dia datang untuk menyelamatkannya nanti.

“Itu adalah tanda yang diberikan padaku oleh Shulü Kong ketika dia menjadikanku Anda– nya,” jawab Che Luofeng dingin, “Aku akan menggunakan busur ini untuk membunuhmu di depannya nanti. Giliranmu, jawab aku, hubungan apa yang sebenarnya kau miliki dengan Shulü Kong?”


Komentar Penerjemah:

Kueosmanthus: {sungguh sulit untuk menentukan sikap terhadap CLF, kamu lebih membingungkan daripada perasaan XS terhadap CX (´◉◞౪◟◉)}


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

Footnotes

  1. Ini mungkin terlihat seperti beberapa pergerakan kuda dari Dynasty Warriors LOL
  2. Huhebashi adalah sebuah gunung di pegunungan Lang, itu adalah bagian dari Pegununan Yin yang lebih besar. Puncak tertingginya bernama Huhenashige.
  3. Benwang adalah penyebutan aku/saya saat Raja menyebut dirinya sendiri
  4. 1 zhang = 3.3m
  5. Zryuu: frasa aslinya adalah kata-kata terkenal dari Konfisius. Kontels frasa ini adalah bahwa kita sebagai manusia diberi kemampuan untuk berpikir/bernalar (yang membedakan kita dari hewan), dan jika suatu saat kita mampu memahami segalanya, maka kita tidak perlu lagi untuk berusaha/berpikir, dan demikian bisa menjalani hidup yang tidak lebih dari kematian. Chen Xing mengatakannya secara harfiah pada kalimat berikutnya. LOL.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments