Penerjemah : Kueosmanthus
Editor : Jeffery Liu


Xiang Shu melepaskan kudanya dan berjalan melewati salju.

Chen Xing mengikuti di belakang Xiang Shu, mendongak dengan cemas, namun dia tidak melihat anak yang memimpin para serigala. Selanjutnya, Xiang Shu melepas sarung tangannya dan berdiri di belakang Chen Xing, menggunakan kedua jari telunjuknya untuk menutup telinga Chen Xing.

Chen Xing, “???”

Xiang Shu menarik napas dalam-dalam, lalu melolong dengan suara rendah yang dalam seperti serigala. Setelah itu, berkelanjutan menjadi raungan yang berkepanjangan, satu demi satu terdengar. Pada awalnya, hanya ada gema yang kuat, tapi kemudian dipenuhi dengan kekuatan, dan itu benar-benar seperti membelah langit dan bumi – hanya dengan getaran dari raungan yang menggelegar, lolongannya berhasil mengguncang pegunungan! Chen Xing tidak tahan dengan getaran itu dan merasa sangat pusing, sementara kawanan serigala mulai bergerak dan mundur.

Chen Xing berteriak, “Kau akan menyebabkan longsoran salju!”

Tepat setelah dia berbicara, salju di atas pegunungan runtuh dan jatuh ke celah di antara pegunungan. Kawanan serigala mulai bergegas pergi ke segala arah. Saat longsoran dimulai, Xiang Shu menghentikan aumannya, dan yang terjadi selanjutnya adalah longsoran yang mengguncang bumi. Itu mengisi celah di pegunungan, menumpuk, dan setengah jalan pendakian gunung, jalan baru muncul karena salju yang sudah berguling dan jatuh.

Semua serigala sudah melarikan diri sejak lama. Baru kemudian Xiang Shu mencabut pedang besar di belakangnya seolah-olah tidak ada yang terjadi dan berkata dengan suara rendah, “Ayo pergi.”

Separuh dari tumpukan salju di Carosha sudah diguncang oleh getaran, menampakkan jalan batu yang berkelok-kelok di dalam pegunungan. Chen Xing sama sekali tidak tahu bagaimana mengomentari kemampuan Xiang Shu ini. Dia berkata, “Dengan kemampuan seperti itu, apa kau masih perlu berperang? Hanya menyebabkan longsoran salju, dan semuanya akan berakhir.”

Xiang Shu mengenakan sarung tangan dan dengan santai menjawab, “Sebagian besar gunung tidak memiliki banyak salju yang terkumpul di atasnya. Misalnya, aku tidak bisa melakukannya di pegunungan Yin.”

Chen Xing berpikir, kau benar-benar menjawabku dengan serius? Bukankah kau sedikit terlalu sombong?? Keduanya berkeliling danau besar dan tiba di kaki gunung. Tidak ada anak tangga yang bisa mereka gunakan untuk mendaki gunung, hanya batu gundul yang digunakan serigala liar untuk melompat dan duri kayu kuno yang dipaku ke tebing untuk Xiongnu di masa lalu untuk mendaki gunung.

Xiang Shu membuat isyarat “silakan” ke arah Chen Xing.

Chen Xing, “…”

Jika Chen Xing memanjat seperti ini, dia akan mati, jadi dia hanya bisa berkata dengan patuh, “Aku akan merepotkanmu.”

Xiang Shu menatapnya dengan tatapan mengejek. Chen Xing secara alami tahu bahwa tepat setelah mereka berdua bertengkar dalam perjalanan ke sini, sekarang dia harus menelan amarahnya dan meminta bantuannya terlalu memalukan. Dia akan berbicara ketika Xiang Shu dengan santai memeluknya dan mengangkatnya dengan gaya bridal. Dengan satu lompatan, dia mendarat dengan ringan di batu terdekat sebelum melompat lagi.

Chen Xing langsung merasa seperti sedang menginjak awan saat dia terbang bersama Xiang Shu.

“Benar-benar orang Han,” Xiang Shu mengejek.

“Bukankah kau sendiri setengah Han!?!” Chen Xing membalas dengan marah, tapi setelah berpikir dua kali, dia menambahkan, “Kenapa kau selalu terlihat seperti kau memiliki kebencian terhadap Han? Ibumu juga jelas seorang Han!”

Xiang Shu, “Jika bukan karena kalian orang Han yang membuatnya terpojok dengan kekejaman kalian dan menindas seorang wanita sendirian, mengapa dia harus melarikan diri ke Chi Le Chuan?”

Chen Xing, “Jika itu tidak terjadi, apakah kau akan lahir? Jangan menyangkal manfaat yang kau peroleh…”

Xiang Shu tidak membalasnya, dan beberapa saat kemudian, mereka berdua hampir setengah jalan mendaki gunung. Tiba-tiba, Xiang Shu menempatkan Chen Xing di atas batu. Chen Xing dengan cepat berkata, “Jangan bercanda! Hei!”

Batu itu adalah sebongkah batu gundul yang menjorok ke tengah gunung, tidak dekat dengan langit atau tanah. Chen Xing langsung tahu bahwa Xiang Shu sedang mencoba untuk mengacaukannya. Dia buru-buru memeluk batu itu erat-erat dan berkata, “Aku salah! Gendong aku!”

Namun Xiang Shu telah menghilang dari lereng gunung dalam sekejap mata. Dia bersiul dan berkata, “Aku akan melihat situasinya dulu.”

Chen Xing berkata, “Bawa aku ke sana dulu!”

Chen Xing tidak berani bergerak dan hanya bisa berdiri di atas batu berukuran sekitar tiga inci persegi itu. Ketika dia melihat ke bawah, ada sebuah lembah sepuluh zhang1 jauh di bawahnya, dan ketika dia melihat ke atas, yang dia lihat hanyalah tebing yang gundul.

“Bajingan!” Chen Xing memeluk batu itu dan berteriak, “Bajingan!!”

Xiang Shu berbalik dari tebing dan tiba-tiba mundur setengah langkah, kaki tumitnya mengikis sedikit salju yang jatuh dan mendarat di kepala Chen Xing. Chen Xing mendongak, dan tepat ketika dia hendak berteriak, dia tiba-tiba melihat Xiang Shu mengulurkan satu tangan dari tepi tebing, jari telunjuknya gemetar dengan lembut.

Chen Xing segera mengerti – Xiang Shu menyuruhnya untuk tidak berbicara.

Ada musuh di atas sana?! Chen Xing memiliki dugaan yang tidak jelas: karena lorong di tengah gunung itu sempit, mungkin Xiang Shu memang takut jika mereka benar-benar bertemu dengan serigala, dia akan menekan Chen Xing ke bawah selama pertarungan dan menyebabkan dia terluka.

Xiang Shu perlahan-lahan berbalik di jalan setapak yang sempit, mengelilingi sebongkah batu yang menonjol keluar, dan melihat mayat hidup yang dibalut baju besi hitam pekat dan pedang di tangan. Baju besi bagian luar mayat hidup ditutupi dengan embun beku, dan mayat hidup itu berdiri berhadapan dengan Xiang Shu.

Seorang jenderal bayangan hitam — baju besi itu tampak seperti yang dikenakan oleh Sima Lun yang mereka temui di Kota Chang’an!

Di saat berikutnya, keduanya bergerak pada saat bersamaan! Xiang Shu mundur untuk menghindar, melompat jungkir balik. Jenderal bayangan hitam menghunuskan pedangnya dan mengayunkannya ke atas kepalanya! Dalam sekejap, burung gagak yang tak terhitung jumlahnya terbang keluar dari pegunungan, mengeluarkan tangisan serak saat mereka semua bergegas menuju Xiang Shu, yang berada di jalan sempit di tengah gunung!

Xiang Shu berhenti, lalu berteriak dengan marah seolah-olah dia sudah kehilangan semua alasan, “Pergilah!”

Chen Xing tidak berani bersuara. Dia mendongak, hanya untuk melihat bahwa awan hitam sudah terbentuk di lereng gunung yang tampaknya menutupi langit – seluruhnya terbentuk dari gagak. Mereka mulai menyerang Xiang Shu dengan gila-gilaan. Chen Xing menarik napas dalam-dalam, menyalakan Cahaya Hati di tangannya, hanya untuk mendengar Xiang Shu berteriak dengan keras. Pedang berat di tangannya meledak dengan cahaya terang, dan dia mengayunkannya untuk memaksa burung-burung kembali.

“Jangan gunakan Cahaya Hati!” Xiang Shu takut Chen Xing akan menarik burung gagak. Dia segera mengayunkan pedangnya yang berat, lalu naik ke tebing lagi dalam sekejap dan meraung, “Tunggu aku tepat di tempatmu!” Kemudian dia terbang menjauh dari lereng gunung saat dia melompat ke tempat yang lebih tinggi!

Jenderal bayangan hitam itu membungkuk sedikit. Uap hitam keluar dari tubuhnya, berkumpul membentuk kail yang dilemparkannya ke atas tebing. Saat itulah Chen Xing berhasil mendapatkan pandangan yang jelas tentang penampilan musuh.

Dalam waktu singkat, Xiang Shu sudah menghilang ke sisi lain tebing, sementara jenderal bayangan hitam dan sekelompok besar burung gagak seperti awan yang tidak menyenangkan mengejarnya tepat di belakangnya!

Chen Xing ingin memanjat, tapi dia sama sekali tidak terampil seperti Xiang Shu dan hampir jatuh dari tebing. Beruntung Xiang Shu tidak membawanya ke lorong sempit tebing, jika tidak, ketika mereka berhadapan dengan musuh, mereka pasti akan disergap, dan Xiang Shu tidak mungkin keluar. Sambil membawa Chen Xing. Dia hanya bisa berharap bahwa dia … tepat pada saat itu, Chen Xing tiba-tiba merasakan bahaya.

Seekor serigala melolong. Cakar serigala tiba-tiba menyerangnya dari belakang. Chen Xing berbalik; dia tidak tahu kapan tapi sekelompok besar serigala sudah berkumpul di atas batu di dekat tebing!

Sialan.

“Aku peringatkan kalian,” kata Chen Xing, “Aku juga tahu seni bela diri.”

Tiga serigala menerkamnya dan langsung mengangkatnya dari batu. Chen Xing mengeluarkan jeritan berdarah.

Xiang Shu, yang sedang melintasi pegunungan, tiba-tiba berbalik, keterkejutan terlihat di matanya. Dia melambat, tapi jenderal bayangan hitam sudah bergegas menyerang!

Chen Xing merasakan dunia berputar di sekelilingnya saat dia diseret dari setengah jalan ke atas gunung. Tubuhnya terus berjatuhan, namun tengkuknya digigit serigala di udara sebelum dia terlempar! Setelah itu, serigala-serigala itu menjatuhkannya di udara, satu demi satu, dan ketika mereka akhirnya sampai di ngarai, serigala terbesar menggigit pinggangnya dan langsung menahannya di mulutnya. Namun, itu tidak melukai Chen Xing dan malah bergegas ke dalam ngarai dengan Chen Xing di mulutnya.

Chen Xing, “Ini sangat menjijikkan! Mengapa kau memiliki begitu banyak air liur!”

Chen Xing bersimbah air liur karena ditahan di mulut serigala, dan wajah Chen Xing pun menjadi lembab karenanya. Dia terus berjuang dan membebaskan satu tangan dari mulut serigala untuk menampar dengan kasar wajah serigala itu. Namun, serigala raksasa itu benar-benar terlalu besar dan sama sekali tidak peduli dengan usahanya. Dalam sekejap, sepuluh ribu serigala bergegas ke ngarai bersama, dan kepergian mereka berlangsung selama hampir seperempat jam. Ketika mereka tiba di luar gua, mereka melemparkan Chen Xing menjauh dan jatuh ke tanah.

Hu, hu …” Chen Xing menyeka wajahnya dan merangkak naik dari salju, terengah-engah terus menerus.

Dan di mana ini?

Chen Xing menemukan dirinya tengah berada di lembah yang redup. Daripada menyebutnya sebagai lembah, mungkin lebih baik menyebutnya sebagai gua. Di dasar ruang terbuka yang dikelilingi tebing curam ada sebuah gua; batu berserakan di sekitarnya bertumpuk, dan serigala hitam berjongkok rendah di mana-mana.

Mulut gua ditutupi dengan sepotong kulit harimau. Di bawah cahaya, sesosok kecil seperti rubah perlahan keluar dari dalam. Meski kecil, dia tampak seperti binatang yang sangat berbahaya. Semua serigala membungkuk padanya satu demi satu.

Chen Xing terus mundur, berpikir, kalian hanya suka menggertak terpelajar, bukan? Tunggu sampai Xiang Shu membebaskan dirinya, lalu tunggu dan lihat apakah dia akan mengalahkan sekumpulan monster seperti kalian sampai mati.

Di bawah cahaya, Chen Xing tiba-tiba melihat penampakan hewan kecil itu dengan jelas – itu manusia!

“Kenapa kau ?!” Chen Xing berteriak.

Wuoah—“ Anak itu meraung marah, lalu menerjang dari tanah dan melingkarkan kedua kakinya di pinggang Chen Xing dan mendorongnya ke bawah ke salju di luar gua. Chen Xing berteriak, “Anak nakal sialan! Apa yang kau inginkan?!”

Anak itu tidak lagi memiliki cakar naga di tangannya, dan kedua tangannya benar-benar kotor. Setelah mendorong Chen Xing ke bawah, dia mengambil dua genggam salju dan menamparnya ke depan dan ke belakang, mengotori tumpukan salju di seluruh wajah Chen Xing sebelum mengisi mulutnya dengan salju juga.

Chen Xing, “Uhuk, uhuk, biarkan aku pergi, wu … aku …”

“Cukup!” Chen Xing ditahan di tanah dan tidak bisa melawan sama sekali saat diintimidasi oleh seorang anak kecil. Dia akhirnya meledak.

Anak itu jelas membalas dendam saat Chen Xing memukulnya dari pohon, dan setelah balas dendamnya selesai, dia melompat lagi dan berjongkok di atas batu dengan kedua kakinya yang sedikit terbuka. Dengan topi serigala di kepalanya, dia menatap Chen Xing dari atas.

Chen Xing berjuang untuk bangun, babak belur dan kelelahan saat dia menepuk salju di tubuhnya.

“Mintalah orang dewasa dari keluargamu untuk keluar dan berbicara!” Chen Xing bertanya dengan marah, “Di mana Akele? Kemana kau membawanya?”

Wajah anak itu dipenuhi dengan keraguan saat dia menatap Chen Xing. Chen Xing mempelajari anak ini dan akhirnya melihat penampilan dan sosoknya dengan jelas. Anak itu berkulit gelap dan kurus, dan tampaknya berusia sekitar delapan atau sembilan tahun. Meskipun saat itu musim dingin, dadanya terbuka, dan dia tampaknya tidak takut dingin sedikit pun. Kakinya terbungkus kulit binatang sementara dia mengenakan topi serigala biru baja di kepalanya; kulit serigala itu utuh dan juga bertindak sebagai jubah. Di antara selangkangannya, hanya ada kulit binatang dengan pola dekoratif melilit pinggangnya, dan sekarang kakinya terbuka lebar tanpa sedikit pun kesopanan …

“Apa kau tidak malu?!” Chen Xing berkata, “Apa kau tidak punya celana di rumah? Bisakah kau memakai celana dulu? ”

Anak itu jelas tidak memahaminya. Dengan hanya satu gerakan kecil, sekawanan serigala berbalik dan berjongkok di belakangnya, menatap Chen Xing dengan sikap mengancam.

Chen Xing mengamati sekelilingnya dan berpikir, Aku benar-benar sudah muak, siapa sebenarnya anak ini? Apakah dia dibesarkan oleh serigala? Dia pernah mendengar bahwa di pegunungan, beberapa bayi manusia kadang-kadang akan digendong oleh serigala liar, dan mereka akan terlihat seperti ini setelah dibesarkan oleh mereka.

“Apa kamu bisa berbicara bahasa Xianbei?” Chen Xing berpikir bahwa itu normal bagi bocah sialan ini untuk tidak mengerti bahasa Han, jadi dia mencoba berbicara dalam bahasa Xianbei. Ketika dia melihat bahwa pihak lain tidak menanggapi, dia beralih ke bahasa Xiongnu. Anak itu masih mengamatinya dan tidak pernah menghentikan pandangannya, seolah-olah dia bertanya-tanya apakah pria ini akan lebih enak dipanggang atau dimakan mentah-mentah.

Chen Xing beralih ke bahasa Xiongnu kuno yang kaku yang dia pelajari dalam perjalanan ke sini dan bertanya lagi, “Di mana orang dewasa di keluargamu? Siapa kau?”

Beberapa keraguan terlihat pada tatapan anak itu, dan Chen Xing segera tahu bahwa dia mengerti. Dia mengambil satu langkah ke depan, namun anak itu mengeluarkan raungan yang mengancam, dan sekawanan serigala itu langsung gugup lagi.

Chen Xing hanya mengerti sedikit bahasa Xiongnu kuno. Dengan bahasa Xiongnu kunonya yang berantakan, dia mengajukan beberapa pertanyaan dengan kata-kata yang tidak benar-benar tersampaikan maksudnya. Anak itu tidak menjawabnya dan mengungkapkan ekspresi ragu-ragu, terlihat seperti sedang memikirkan sesuatu. Chen Xing sangat akrab dengan ekspresi itu – Xiang Shu sering memasang ekspresi semacam itu juga. Itu adalah ekspresi yang menandakan bahwa mereka waspada, namun juga tertarik untuk mempercayai pihak lain – ekspresi penuh keraguan.

“Haruskah aku menyanyikan sebuah lagu untukmu?” Chen Xing meniru orang-orang Chi Le Chuan dan bernyanyi, “Chi Le Chuan, di bawah pegunungan Yin …”

Ekspresi anak itu sedikit rileks, dan kawanan serigala itu perlahan mundur juga. Mereka bisa dengan jelas merasakan bahwa Chen Xing tidak bermusuhan.

Setelah selesai bernyanyi, Chen Xing berubah pikiran dan tiba-tiba berpikir ada sesuatu yang aneh tentang ini. Baru saja, bajingan yang mengejar Xiang Shu adalah iblis kekeringan, tapi anak ini jelas tidak bersama mereka.

“Apa kau melihat burung gagak?” Chen Xing meniru teriakan burung gagak dan mengepakkan lengannya beberapa kali, berkata, “Ah! Ah!”

Anak itu tiba-tiba tertawa, namun Chen Xing tidak bisa tertawa. Dia menunjuk ke arah lain dan berkata, “Pelindungku berlari mengejar burung gagak.”

Anak itu juga memasang ekspresi tegas. Chen Xing memegang dahinya dengan satu tangan, apa yang harus dia lakukan sekarang?! Dia sekarat di sini!

Segera setelah itu, anak itu kembali dan mengeluarkan cakar naga yang dia taruh di tangan kirinya.

Chen Xing ingat bahwa Cangqiong Yilie adalah senjata dua cakar, jadi kenapa sekarang berubah menjadi satu?

“Apa aku boleh melihatnya?” Chen Xing bertanya.

Anak itu memperhatikan Chen Xing dengan waspada saat Chen Xing mengulurkan tangan, lalu dia mengangkat tangannya untuk mencakarnya. Chen Xing dengan cepat menarik tangannya. Anak itu memberi isyarat agar dia menyingkir, lalu dia menggunakan cakarnya untuk mulai menggambar di atas salju.

Chen Xing, “?”

Dengan tangan di atas lutut, Chen Xing menatap garis zig-zag yang digambar oleh anak itu.

“Tidak, tidak,” kata Chen Xing, “Aku berbicara tentang burung gagak, apa yang kau gambar? Sebuah peta?”

Chen Xing berbalik dan mengambil cabang pohon. Dia menggambar beberapa burung, lalu menggambar stickman yang memegang pedang di depan, dan orang lain mengejar dari belakang, lalu dia menggambar beberapa gunung di bawah.

Anak itu meraung marah, lalu menghapus gambar Chen Xing. Dia mengulurkan tangan dengan cakar untuk mencakarnya, dan Chen Xing jelas akan terluka jika dia tersentuh olehnya, jadi Chen Xing hanya bisa meringkuk dan dengan cepat berkata, “Oke, oke, kau yang menggambar, aku tidak akan melawanmu.“

Anak itu menggambar untuk waktu yang lama dan sepertinya melupakan beberapa hal bahkan dia menggaruk kepalanya beberapa kali. Akhirnya, dia hampir tidak berhasil menyelesaikan gambarnya yang dia tunjukkan pada Chen Xing.

“Ah! Kau menggambar dengan sangat baik!” Pikiran Chen Xing sama sekali tidak menemani anak ini menggambar. Dia sangat cemas tentang situasi di pihak Xiang Shu. Anak itu memberi isyarat lagi agar dia mendekat, jadi Chen Xing mendekat. Anak itu kemudian meletakkan cakar naga yang bersinar dengan kilatan dingin di lehernya.

“Maafkan aku yang rendah ini karena tidak memahaminya ah!” Chen Xing meratap dengan sedih, “Kenapa kau seperti ini?! Bukankah cukup bagiku untuk mengatakan bahwa kau menggambar dengan sangat baik?“

“Tunggu …” Chen Xing tiba-tiba melihat sesuatu dan berkata, “Ini adalah kata-kata!”

Ini adalah naskah Agung yang Tersegel!2 Chen Xing terperangah. Bocah sialan ini benar-benar bisa menulis naskah Agung yang Tersegel?!

“Xiao … Shan?” Chen Xing berkata, “Di mana itu?”

Ketika anak itu mendengar dua kata itu, matanya bersinar dalam sekejap dan dia mengangguk ke arah Chen Xing.

“Itu namamu?” Chen Xing bertanya, “Kau dipanggil Xiao Shan?”

Anak itu menunjuk dirinya sendiri dan mengangguk.

Chen Xing, “Adik laki-laki yang berharga, itu benar-benar nama yang bagus. Sekarang biarkan aku pergi.”

Xiao Shan mengangkat cakarnya dan memberikan arahan pada kawanan serigala, yang terlihat sangat mirip dengan serigala alpha. Ekspresinya berubah keras, dan kawanan serigala berkumpul, dan mereka malah meninggalkan Chen Xing di satu sisi. Dia mendengar Xiao Shan menahan beberapa geraman di tenggorokannya, dan setelah itu, dia melengkungkan lehernya lagi dan berteriak dengan “aowu—“.

“Di mana dia?!” Chen Xing bertanya, “Ke mana kau membawa Raja Akele? Kembalikan dia padaku!“

Kawanan serigala melompat ke segala arah dan semua melompat melewati puncak tebing. Xiao Shan menerjang tebing, berbalik dan menuruni lorong, dan dengan keempat anggota tubuhnya di tanah, dia berlari bersama mereka juga.

“Kemana mereka pergi?” Chen Xing benar-benar bingung dan hanya bisa mengejar mereka. Saat Xiao Shan berlari, dia melihat ke belakang dan menyadari bahwa Chen Xing tidak ada di sana, lalu kembali untuk menyeretnya dengan sedikit tidak sabar.

“Lenganku akan terkilir ahhhhh!”

Xiao Shan berlari sangat cepat, dan dia juga kecil. Chen Xing membungkuk saat dia diseret, dan lengannya hampir putus. Setelah berlari beberapa saat sambil mencoba mengatur napas, dia dengan cepat berkata, “Aku tidak berlari lagi, kalian bermainlah sendiri ba …”

Jadi Xiao Shan harus bersiul, dan tiba-tiba, serigala raksasa itu berbalik lagi dan menggigit Chen Xing. Hanya dengan beberapa lompatan, dia sudah melompat ke atas tebing. Kepala Chen Xing menghadap ke belakang, dan tidak peduli apa yang dia tanyakan, pihak lain tidak akan menjawab, jadi dia hanya bisa membiarkannya melakukan apa pun yang dia inginkan.

Setelah berlari selama beberapa saat, semua serigala berhenti. Saat senja, langit gelap; mereka berhenti di punggung bukit, dan di depan mereka ada celah antara dua gunung. Mereka datang dari satu celah di Carosha ke celah lainnya.

Chen Xing, “Turunkan aku …”

Chen Xing dengan paksa mendorong beberapa kali. Serigala raksasa hendak membuka mulutnya ketika Chen Xing melihat jurang maut di bawah kakinya. Lebih dari sepuluh ribu serigala sudah berhenti di atas jembatan batu alam yang lebarnya kurang dari enam kaki. Jiwa Chen Xing tersebar dalam sekejap, dan dia dengan cepat berkata, “Lupakan, kita harus terus seperti ini.”

Semua serigala terdiam, hanya suara Cangqiong Yilie dari Xiao Shan yang menggaruk tanah yang bisa terdengar. Chen Xing berbisik, “Adik laki-laki yang berharga, bisakah kau berhenti membuat suara seperti itu.”

Xiao Shan melirik Chen Xing. Chen Xing ditahan di mulut serigala dengan wajah menghadap ke belakang sehingga dia tidak bisa melihat dengan jelas apa yang ada di depan. Dia bertanya, “Apa yang terjadi? Apakah kalian mengantri untuk menyeberangi jembatan?”

Xiao Shan memutar kepalanya, memberi isyarat padanya untuk berbalik dan melihat. Chen Xing berjuang untuk membalikkan tubuhnya di mulut serigala, dan setelah berputar sedikit, dia tiba-tiba melihat pemandangan yang sangat aneh—

Di bawah jembatan batu ada lembah sempit yang dipenuhi pepohonan layu. Kedua sisi tebing hampir tertutup sarang burung gagak; kabut menyelimuti bagian dalamnya dan hampir membumbung tinggi ke langit. Di dalam lembah, itu tampak seperti hutan raksasa, dan kebencian yang kuat sedang dilepaskan dari dalam hutan!

Dua sosok muncul di lembah – itu adalah Xiang Shu, yang terhuyung-huyung saat dia membawa Raja Akele yang tidak sadarkan diri di bahunya!

“Xiang Shu!” Chen Xing segera berkata, “Turun dan bantu!”

Xiao Shan mengangguk. Dia mengayunkan cakarnya, dan kawanan serigala itu melompat turun dari jembatan batu satu demi satu.

Chen Xing dengan paksa menahan teriakan dengan semua yang dia miliki saat dia jatuh dengan serigala raksasa. Dia berada di ambang kehancuran. Segera setelah itu, kawanan serigala berkumpul di luar lembah sempit. Burung gagak di dalam lembah langsung waspada dan mulai mengoceh dengan liar. Sambil mengepakkan sayap dengan kuat, mereka terbang dari semua sisi dan berkumpul menuju pintu masuk!

Chen Xing diturunkan dan dia berteriak, “Xiang Shu!”

Xiang Shu sepertinya terluka. Dia terhuyung keluar dari dalam lembah, lalu tiba-tiba berhenti dengan ragu-ragu, seolah-olah dia tidak bisa mengenali Chen Xing. Ada aura kebencian yang jelas terjalin di sekelilingnya.

“Xiang Shu?” Chen Xing secara bertahap terhenti. Dia tiba-tiba menyadari bahwa kabut semakin tebal dan tebal, dan itu sudah menenggelamkan seluruh lembah.

“Pengguna Cahaya Hati,” sebuah suara berkata dalam kabut, “Kau akhirnya … datang ke sini … sayangnya, sudah terlambat…”

“Siapa?” Chen Xing langsung waspada. “Siapa itu!”

Xiang Shu menurunkan Raja Akele, suaranya sedikit gemetar saat dia berkata, “Pergi … pergi! Cepat pergi! Tinggalkan tempat ini…”

Para gagak menari di sekitar mereka berdua, diiringi tangisan parau. Xiang Shu tampaknya sangat takut pada kelompok burung gagak ini. Matanya menunjukkan semburat merah darah. Kawanan serigala sudah menyebar di dalam kabut dan mulai berkelahi dengan burung gagak!

“Xiang Shu!” Tidak hanya Chen Xing tidak mundur, tapi dia malah bergegas ke depan. Tapi saat dia berjarak kurang dari 20 langkah dari Xiang Shu, sebuah pedang diayunkan miring ke bawah dari samping. Xiang Shu secara naluriah mengangkat pedangnya untuk menangkis gerakan itu, namun jenderal baja besi hitam itu muncul sekali lagi dalam kabut, ditemani oleh burung gagak yang mengoceh dengan liar!

“Gagak … gagak …” Suara Xiang Shu bergetar, dan seluruh tubuhnya gemetar.

Chen Xing diblokir di depan Xiang Shu. Dia mengangkat tangannya dan menyorotkan Cahaya Hati ke arah kabut. Jenderal baju besi hitam itu tidak berhasil memukul dengan satu serangannya dan menghilang kembali ke dalam kabut. Chen Xing berbalik dan berteriak, “Xiang Shu! Kau …” Sebelum dia bisa menyelesaikan kalimatnya, lehernya tiba-tiba dicengkeram oleh Xiang Shu!

“Sudah kubilang … jangan mengikuti …” Dengan aura berbahaya, mata Xiang Shu tampak seperti saat Feng Qianjun dirasuki – berubah menjadi merah darah. Xiang Shu meraung marah, “Kenapa kau selalu membuat keputusan sepihak sendiri!”

“Kau sudah … dirasuki …” Chen Xing menghirup kabut sedingin es dan kepalanya berputar. Kebencian di sini tampak berbeda dari yang ada di dunia cermin Chang’an. Kabut putih keruh sepertinya menembus jiwa yin dan yang seseorang saat dihirup! Xiang Shu harus segera dibangunkan!

Di tengah kabut dingin, pemandangan lautan api ketika keluarganya hancur langsung muncul di benak Chen Xing … dia dengan tegas menyalakan Cahaya Hati untuk menjaga hatinya dan memblokir invasi dari kabut dingin, lalu dia mengangkatnya tangan dan cahaya putih meledak saat dia berteriak, “Le … paskan!”

Xiang Shu dibutakan oleh cahaya putih yang menyilaukan; keterkejutan yang dia rasakan jauh lebih besar daripada yang dialami Feng Qianjun, mungkin karena takdir pertemuan antara seorang pengusir setan dan dewa bela diri mereka. Dia langsung melonggarkan cengkeramannya. Chen Xing melihat peluang dan menekan satu tangan ke dahi Xiang Shu!

Xiang Shu melepaskan kedua tangannya, matanya terbuka lebar. Sosok bersinar Chen Xing tercermin di matanya. Dia jatuh berlutut. Chen Xing meningkatkan kekuatan Cahaya Hati-nya, menekannya ke dahinya dan mendorongnya ke tanah. Sebuah kilatan meledak dalam pikiran Chen Xing, dan dalam koneksi cahaya putih itu, dia tiba-tiba menerobos lautan pikiran Xiang Shu yang tak terbatas!

“Cahaya Hati…” Suara itu terdengar dari dalam kabut.

Kabut kembali menggulung. Jenderal baju besi hitam jelas menunggu saat ini. Dia mengayunkan pedangnya ke bawah, tapi Xiao Shan bergegas keluar dari samping dan mengangkat cakarnya untuk memblokir serangan jenderal!


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. 1 Zhang ~ 3,33 m.
  2. Naskah Agung yang Tersegel adalah referensi tradisional untuk tulisan Mandarin dari sebelum Dinasti Qin (221 SM).
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments