“Baunya sangat enak!”

Penerjemah: Jeffery Liu
Editor: Keiyuki17


Suara teriakan pertempuran dari luar semakin dekat, jadi Chen Xing hanya bisa bergegas kembali ke kamarnya.

Bola api membanjiri langit yang berdesir saat bola-bola api itu whoosh terbang menuju kota. Tampaknya prajurit Qin benar-benar berhasil membobol kota; begitu pertahanan kota rusak, seluruh prajurit akan terlibat dalam pembantaian besar-besaran di seluruh kota. Chen Xing sudah pernah menyaksikan pemandangan yang dipenuhi oleh kekacauan seperti ini sebelumnya. Dia harus memikirkan cara untuk melarikan diri secepat mungkin.

Chen Xing masuk dan mengguncang tubuh Pelindung Xiang Shu yang baru ditunjuknya yang pada saat itu sama sekali tidak bisa bergerak atau berbicara. Xiang Shu sudah terbangun sejak lama dan hanya menatap Chen Xing.

Chen Xing, “Aku akan memikirkan cara untuk membawamu keluar dari kota ini. Tunggu disini.”

Tapi itu adalah kata-kata yang sama sekali tidak berguna, karena tubuh Xiang Shu benar-benar tidak bisa bergerak dan hanya bisa dibungkus dengan selimut. Chen Xing berpikir bahwa dia tidak bisa melarikan diri dengan Xiang Shu di punggungnya. Dia hendak pergi untuk mencari seekor kuda ketika dia berpikir bahwa perampok mungkin akan bergegas masuk untuk merampok tempat itu dan membacoknya sampai mati. Dia membawa Xiang Shu dari tempat tidur, bersama dengan selimut yang membungkusnya, dan menjejalkannya ke bawah tempat tidur sehingga dia tidak akan ditemukan.

“Jangan khawatir.” Chen Xing menjelaskan, “Iuppiter1Bentuk bahasa Inggris kuno dari Jupiter; pada teks aslinya menggunakan istilah kuno untuk Jupiter. adalah bagian dari takdirku. Sampai saat ini, apa pun yang aku temui, aku bisa menghindari bencana.” Dia kemudian keluar untuk mencari seekor kuda. Chen Xing meninggalkan halaman belakang. Kandang-kandang itu kosong — semua kuda perang telah diambil, jadi dia harus keluar untuk mencarinya.

Jalanan penuh dengan warga sipil yang hangus. Kuda dan prajurit membuat kekacauan di semua tempat; pasukan Jin dan Qin benar-benar terserap dalam pertarungan mereka satusama lain. Tong minyak terus-menerus dilemparkan ke kota dari luar, menyulut segala sesuatu yang mereka kobarkan.

“Baunya sangat enak!” Perut Chen Xing benar-benar mulai berbunyi saat dia mencium bau daging yang gosong.

Dia tidak menemukan kuda, namun dia berhasil menemukan sebuah gerobak dorong. Bahkan jika itu hanya gerobak dorong, tidak masalah ba. Chen Xing membawa gerobak dorong itu ke halaman belakang, tetapi tidak mampu mendorongnya lebih jauh lagi, jadi dia harus membawa Xiang Shu terlebih dahulu. Dia berlari kembali ke kamar dan menyeret Xiang Shu keluar dari bawah tempat tidur. Tiba-tiba, dia mendengar pintu kediaman gubernur ditendang dengan suara keras, diikuti oleh pasukan Qin yang bergegas masuk!

Sebuah ide segera memasuki kepala Chen Xing. Dia segera menjejalkan Xiang Shu kembali ke bawah tempat tidur, membalikkan rak di kamar, dan melemparkan bantal dan pakaian sembarangan ke lantai. Kemudian dia menarik tirai ke bawah, melemparkannya ke balok dan mengikat sebuah simpul. Dia menyeret kursi untuk berdiri di atasnya, mengulurkan kedua lengan melalui jerat, membiarkannya memotong ketiaknya, dan menendang kursi itu menjauh.

Begitu kursi jatuh ke lantai, dua pasukan Qin bergegas masuk.

Chen Xing tergantung di balok, matanya terbuka lebar saat dia menatap para prajurit tanpa berkedip. Saat itu gelap gulita, jadi para prajurit tidak bisa melihat ke mana tali itu diikat; apa yang bisa dilihat mereka hanyalah seseorang telah gantung diri. Mereka mengutuk, melihat sekeliling dan menduga bahwa tempat ini telah dijarah, lalu menendang meja ke kiri dan ke kanan.

Setelah pasukan Qin pergi, Chen Xing bergegas ke bawah dan menyeret Xiang Shu keluar. Namun, baru setengah jalan dia menyeretnya pergi, sekelompok tentara Qin lainnya bergegas masuk dari halaman belakang lagi. Jadi Chen Xing hanya bisa gantung diri lagi dengan tergesa-gesa. Para prajurit kelompok kedua itu bergegas masuk, melihat sekeliling mereka, lalu bergegas pergi juga.

Xiang Shu, “……”

Chen Xing gantung diri selama kira-kira waktu yang dibutuhkan untuk minum secangkir teh210-15 menit., memastikan bahwa tidak ada orang lain yang akan datang lagi, lalu dengan cepat melepaskan ikatan dan turun. Dia membawa Xiang Shu di bahunya dan berlari menuju halaman belakang sambil terengah-engah.

Gerobak dorongnya hilang, tetapi seekor kuda perang muncul entah dari mana. Kuda itu tampak seperti kuda Qin, dan bahkan ada mayat seorang prajurit Qin yang tertusuk panah yang tergantung di sanggurdi.

“Sangat bagus!” Chen Xing meletakkan Xiang Shu di atas kuda dan berkata, “Sekarang kita pasti bisa kabur!”

Namun, Chen Xing melupakan satu hal – dia mungkin beruntung, tapi keberuntungan Xiang Shu jelas hanya sebatas rata-rata.

Setelah Chen Xing naik ke atas kuda itu, dia bergegas keluar dari gang bersama dengan Xiang Shu, yang tubuhnya masih terbungkus degan selimut. Ketika dia hampir mencapai tepi jalan, dia melihat sebuah anak panah terbakar dan granat api dimana-mana, seolah Surga telah membalik baskom api. Mengubah Kota Xiangyang dalam sekejap mata menjadi tempat penyucian yang berapi-api.

Saat kuda perang itu meringkik, tubuh Chen Xing tersentak dengan keras saat kuda itu mulai berlari kencang. Saat dia tersentak maju mundur di atas kuda, Chen Xing berbalik hendak mengatakan sesuatu kepada Xiang Shu ketika dia tiba-tiba menyadari bahwa tubuhnya menghilang!

Yu! Yu!” Chen Xing segera menahan kudanya dan berkata, “Sial! Dia jatuh di jalan!”

Chen Xing memutar kudanya dan bergegas kembali ke jalan yang mereka lewati sebelumnya untuk menemukan Xiang Shu. Di persimpangan tempat sebuah gang dan jalan utama berpotongan, Xiang Shu terbaring rata di tanah. Separuh selimutnya terlepas saat dia jatuh. Untungnya, dia berhasil ditemukan. Chen Xing memutuskan untuk mengikat tubuhnya ke kuda. Beruntung, dia berhasil menemukan tali yang kebetulan ada di pelana! Pelana prajurit Qin dilengkapi dengan berbagai macam kebutuhan.

Di jalan utama itu, Chen Xing membungkus tubuh Xiang Shu dengan benar menggunakan selimut, lalu mengikatnya dengan tali. Dia berjuang untuk mengembalikannya ke atas kudanya dan mengikatnya dengan kuat. Ketika dia mengikat Xiang Shu ke atas kuda itu, sekelompok prajurit Jin bergegas menghampiri mereka sambil mengendarai kuda mereka dan berteriak, “Apa yang sedang kau lakukan! Menculik seorang wanita sipil?”

“Dia laki-laki!” Chen Xing dengan cepat berkata, “Ayahku setengah lumpuh selama bertahun-tahun!” Kemudian dia dengan cepat menjambak dan menarik rambut Xiang Shu agar mereka dapat melihatnya. Para prajurit Jin hendak melepaskan busur mereka dan menembaknya, tetapi meletakkan anak panah mereka kembali ketika mereka melihat bahwa yang dibawanya adalah seorang pria. Dia berteriak, “Pergilah ke sisi tenggara! Jangan pergi ke utara! Rumah gubernur sudah direbut! Sisi utara dibanjiri dengan prajurit Qin!”

Chen Xing berkata, “Berhati-hatilah!”

Prajurit Jin itu kemudian pergi. Chen Xing khawatir Xiang Shu akan jatuh lagi, jadi dia mengikatnya dengan sangat erat menggunakan tali. Dia melingkarkan tali itu dua putaran di sekitar tubuh kuda dan mengikatkan simpul mati. Sekarang dia yakin Xiang Shu tidak akan jatuh lagi. Dia menyeka keringatnya, dan hendak menaiki kudanya ketika——

——sebuah panah terbang secara horizontal entah dari mana dan menancap di pantat kuda itu.

Kuda perang itu seketika mengeluarkan rengekan berkepanjangan, keempat kakinya menendang tanah dengan liar saat ia bergegas kembali ke sisi utara.

Ai! Ai! Kembali!” Chen Xing dengan cepat mengejar, tetapi kuda perang itu berlari dengan tubuh Xiang Shu yang ada di punggungnya dan langsung menghilang ke lautan api tanpa meninggalkan jejak.

Chen Xing, “…………………………”

Chen Xing melihat sekelilingnya. Pasukan Jin tak henti-hentinya bergegas menuju utara kota, maju dengan kekuatan penuh saat mereka bertempur sengit dengan pasukan Qin. Semua orang menjadi gila karena haus darah oleh semua pembunuhan yang telah mereka lakukan. Namun, mereka beruntung karena Chen Xing memanggil mereka sebelumnya saat senja; meskipun mereka sudah membubarkan diri, mereka semua masih tetap terjaga sesudahnya. Jika tidak, mereka yang ada di dalam kota tidak akan bisa merespon begitu cepat ketika pasukan Qin mulai menyerang kota.

Tidak peduli apakah seseorang adalah prajurit atau warga sipil, tua atau muda, mereka semua tahu bahwa begitu Xiangyang jatuh, kota itu akan mengalami pembantaian. Tidak akan ada yang selamat saat itu, jadi masing-masing dan setiap dari mereka, saat ini bertempur dengan semua yang mereka miliki dan dengan gigih melawan pengepungan.

Chen Xing berlari hampir satu mil3Dalam kasus ini 500m. di sepanjang jalan utama. Api berkobar di mana-mana, rumah-rumah di kedua sisi jalan terbakar, dan mayat-mayat berserakan di pinggir jalan.

“Di mana kudanya?!” Chen Xing berteriak dengan marah, “Kemana perginya kuda itu? Kembali kesini!” Fajar mulai menyingsing; hari itu mendung. Begitu kota mulai terbakar, asap hitam menutupi langit. Chen Xing tersedak hingga tidak bisa berhenti batuk dan menitikkan air mata. Dia berlari melintasi cheval de frize4https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/4/49/Cheval_de_frise_petersburg_civil_war_02598.jpg/1024px-Cheval_de_frise_petersburg_civil_war_02598.jpg di jalan yang panjang dan sudah mencapai garis depan perang antara pasukan Qin dan Jin. Dia segera ditemukan oleh seorang kavaleri, yang bergegas menuju Chen Xing dengan menunggang kuda, dan mengayunkan **-nya ke bawah.

Chen Xing segera berteriak dan berjongkok sambil menutupi kepalanya. Kavaleri itu meleset, dan saat dia melihat ke belakang dengan ragu, kudanya terus berlari ke depan dan menabrakkan dirinya ke sebuah tali jemuran yang digantung tinggi di luar rumah dengan kecepatan tinggi. Kavaleri itu segera diseret, mendarat dengan kepala lebih dulu saat ia menyentuh tanah. Darah mulai mengalir keluar dari tujuh lubangnya, dan tubuhnya mengejang tak terkendali.

Itu hebat! Chen Xing berpikir. Dia berlari dan baru saja akan mengambil senjata orang itu ketika suara kaki yang menghantam tanah terdengar dari belakang mereka. Chen Xing segera berbaring di tempat dan membiarkan tubuhnya terjepit di bawah pasukan kavaleri yang mati.

Setelah kavaleri Qin masuk, mereka memperebutkan benteng di Kota Xiangyang dan bersiap untuk memulai pertempuran di jalanan dengan pasukan Jin di bawah gubernur Liangzhou, Zhu Xu. Tidak ada yang memperhatikan Chen Xing.

Gelombang lain pasukan Qin lewat. Chen Xing tahu bahwa jika dia berkeliling mencari Xiang Shu dengan penampilannya saat ini, dia hanya akan menawarkan kepalanya kepada musuh. Dia menyeret mayat kavaleri itu ke dalam sebuah rumah dan melucuti baju besi dan pakaian dalamnya untuk diganti. Saat itu, sisi utara sedang mengalami Perang Delapan Pangeran5Perang Delapan Pangeran, Pemberontakan Delapan Raja, atau Pemberontakan Delapan Pangeran (bahasa China yang disederhanakan: 八 王 之 乱; China tradisional: 八 王 之 亂; pinyin: bā wáng zhī luàn; Wade – Giles: pa wang chih luan) adalah serangkaian perang saudara di antara raja/pangeran (bahasa China: wáng 王) dari Dinasti Jin China dari tahun 291 hingga 306 M. Titik kunci pertikaian dalam konflik ini adalah pemerintahan atas Kaisar Hui dari Jin yang memiliki perkembangannya yang cacat.. Setelah sisa-sisa bangsawan dari istana Jin melarikan diri ke selatan, Han Liu Cong, Zhao Shi Le, Yan Xianbei Murong, dan bahkan Wei Ran Min, dan sekarang Qin dari Fu Jian semuanya bergiliran naik ke panggung setelah kepergian pemain sebelumnya. Mereka masing-masing mendirikan negara mereka sendiri satu demi satu, dan darah orang Hu dan Han bercampur, yang menyebankan masuknya banyak orang Han di antara jumlah tentara Qin. Chen Xing tidak tampak terlalu mencolok setelah mengganti pakaiannya menjadi satu set baju besi prajurit Qin, kecuali bagaimana pelindung kepala dan baju besi itu tampak sedikit kebesaran di tubuhnya.

Chen Xing buru-buru mengikat tali pelindung kepalanya dan berlari ke utara dengan tubuh yang begitu lelah. Saat dia berlari, dia mencari seekor kuda perang yang terbengkalai dan mengawasi keberadaan Xiang Shu. Saat dia melesat melintasi platform Zhaoming di pusat kota, dia tiba-tiba dihentikan oleh seorang komandan tentara Qin.

Wei!” Komandan tentara Qin berteriak, “Kamu dari kelompok mana?!”

“Saya?” Chen Xing bertanya, “Apa anda berbicara kepada saya?”

Chen Xing berbicara dalam bahasa resmi, jadi komandan mengira dia adalah penjaga yang berada langsung di bawah komando Chang’an. Dia berteriak, “Kenapa kamu kebingungan?! Ke arah barat laut!”

“Saya segera kesana!” Chen Xing berkata, “Beri saya kuda!”

“Tidak ada!” Komandan itu mendorong perisai ke tangan Chen Xing, jadi Chen Xing hanya bisa memegangnya. Komandan itu mendorongnya sekali lagi dan berteriak, “Setelah kau melewati pelataran Zhaoming, pergi ke barat dan kawal kereta tabung! Seluruh pasukan Jin telah dikirim! Dorong kereta ke menara drum! Berhati-hatilah!”

Mendengarnya, Chen Xing segera mengejar kereta besar di depannya. Dua kuda melawan dengan gelisah di posisi mereka dan meringkik ketakutan, sementara dua prajurit Qin berusaha menenangkan kuda-kuda itu. Komandan itu mendorong dari belakang dan berteriak, “Cepat dan pergilah! Cepat!”

Sebuah peluit terdengar tinggi di kejauhan. Puluhan juta anak panah yang menyala ditembakkan dari rumah gubernur di pusat kota dan menghujani kepala semua orang dalam hujan lebat yang berapi-api!

Chen Xing ingin menarik seekor kuda. Dia memegang perisainya ke depan saat dia berlari, dan komandan berteriak, “Masuk ke dalam kereta! Masuk ke dalam kereta——! Jangan pedulikan aku!”

Chen Xing melompat ke atas kereta. Panah menyala yang menutupi langit mengalir ke bawah seperti tetesan hujan. Salah satu anak panah menikam komandan itu, seluruh tubuhnya langsung terbakar. Dia berteriak kesakitan, “Tolong! Tolong!”

Jadi Chen Xing harus melihat ke belakang. Dia hampir memadamkan api di tubuh komandan ketika komandan menarik keretanya. Tabung, yang kesemuanya berisi minyak, mulai tergelincir ke belakang dan tumpah ke tubuhnya, memicu dia dengan suara gemuruh yang keras. Dia langsung mengeluarkan pekikan darah yang mengental dari dalam api. Dua prajurit itu melihat bahwa semuanya telah pergi ke selatan, jadi mereka dengan cepat berbalik untuk menyelamatkannya, tetapi Chen Xing dengan tergesa-gesa berteriak, “Dia tidak bisa diselamatkan lagi! Jangan pergi!”

Kebakaran terjadi dimana-mana. Chen Xing dengan cepat menaiki kereta – dia harus menyeret kereta ini dengan tabung api. Namun, begitu dia duduk di kursi pengemudi, api mulai menyala di sepanjang peti kemas yang terbuka di belakangnya. Kedua kuda yang menarik kereta itu ketakutan dan tidak lagi mendengarkan instruksi siapa pun. Mereka menyeret kereta dengan tabung api yang terbakar ke depan, bersama dengan Chen Xing, yang sedang mengemudikannya!

Chen Xing berteriak, “Sisi utara!”

Chen Xing menarik kendali dan mencoba yang terbaik untuk mengontrol arah masuknya kuda- kuda yang berlari kencang dan menyeret kereta; dia beralih dari barat ke utara dan langsung bergegas melewati garis depan pertempuran antara pasukan Qin dan Jin. Dengan kobaran api yang menyala-nyala, dia menyerbu ke kamp belakang tentara Qin.

“Di mana Xiang Shu?!” Chen Xing menoleh ke belakang dan melihat sekilas sebuah bencana: pemandangan itu benar-benar spektakuler dengan tabung api yang menyemburkan api satu demi satu. Tidak ada seorang pun di sepanjang jalan itu. Dia baru saja melewati tembok api ketika sekelompok kecil pasukan kavaleri berteriak dengan panik, “Apa yang sedang kau lakukan?! Darimana asalmu? Berhenti! Berhenti!!!”

“Aku juga ingin berhenti!” Chen Xing melihat ke belakang dan berteriak, “Tapi mereka tidak mendengarkan aku!”

Chen Xing mencari kudanya yang hilang ke mana-mana, tetapi dia tidak menyangka kereta yang menyala ini akan bergegas ke jalan utama. Jiwa semua kavaleri yang berpatroli dan melihat kejadian itu segera lenyap dalam sekejap, dan semua orang mulai mengejar Chen Xing. Namun tidak peduli seberapa putus asa kuda perang kavaleri itu mengejarnya, kecepatan mereka pada akhirnya mencapai batasnya. Di sisi lain, kuda-kuda yang menyeret kereta Chen Xing hangus oleh api, jadi ketika mereka berlari kencang, mereka melakukannya dengan kecepatan yang melampaui potensi bawaan mereka sebagai kuda. Memang benar bahwa ketika seoramg kusir membakar kudanya, sepuluh ribu kavaleri tidak akan mampu mengejar; mereka menghancurkan segala sesuatu di bawah kaki mereka saat mereka bergegas melalui jalan panjang seperti sambaran petir saat mereka kembali ke rumah gubernur di utara.

Enam jam yang lalu, setelah pasukan Qin menerobos bagian dalam Kota Xiangyang, mereka telah mengambil kediaman gubernur sebagai benteng sementara pertama mereka. Mereka
menggunakannya sebagai pos komando untuk mengangkut tong minyak dan panah, mengumpulkan pasukan, dan memulai pertempuran jalanan. Selama garis pertahanan maju secara tertib, akan mudah untuk merebut Kota Xiangyang dalam tiga hari. Pada saat itu, sejumlah besar jenderal dan penasihat militer tentara Qin sedang membahas logistik operasional di dalam istana.

“Kita sama sekali belum menemukan keberadaan Shulü Kong?”

“… pasti ada di Kota Xiangyang ini ……”

“Kamp sedang diserang! Kamp sedang diserang!”

Namun, kelompok komandan ini seharusnya mengalami nasib buruk selama delapan kehidupan. Di antara mereka adalah pangeran Changle, Fu Pi, jenderal besar Murong Chui, dan Jenderal Shi Yue dari Zhonglang. Mereka bertiga sedang mempelajari peta di atas meja. Sekelompok penasihat mengusulkan untuk membakar Xiangyang atau mengalahkan musuh dengan menangkap pemimpin mereka, dan terlibat dalam perdebatan sengit. Sudah terlambat untuk menyiapkan cheval de frize – medan pertempuran telah didorong ke depan pelataran Zhaoming di pusat kota. Sebagian besar penjaga yang menjaga bagian belakang tidak berbeda dengan anjing gila. Mereka semua bergegas ke selatan kota untuk berebut mendapatkan kepala manusia paling banyak untuk melakukan perbuatan baik. Siapa yang bisa membayangkan bahwa mereka akan diserang oleh musuh pada waktu seperti ini?

“Berani sekali!”

Fu Pi berteriak dengan marah dan mengangkat pedangnya saat dia bersiap untuk menghadapi musuh secara langsung! Tiga komandan utama, termasuk Murong Chui dan Shi Yue, semuanya adalah jenderal kuat yang bisa melawan ratusan musuh sendirian. Satu orang pembunuh bukanlah apa-apa di mata mereka; siapa yang berani menyerang kamp mereka? Benar-benar bodoh!

Murong Chui berkata, “Kemana perginya musuh?”

“Di pintu masuk!” Utusan itu berteriak.

Dia baru saja berbicara ketika Chen Xing menyela, “Minggir! Minyak akan datang. AHHHHHH!”

Pada saat berikutnya, kereta api yang menyala itu masuk dengan kedatangan yang megah ke dalam manor. Murong Chui baru saja bergegas keluar pintu ketika dia bertemu langsung dengan Chen Xing. Dia memiliki firasat bahwa bencana akan segera terjadi, dan dengan cepat berbalik untuk melarikan diri demi mempertahankan hidupnya. Chen Xing tidak peduli tentang siapa yang akan dia temui lagi; dia menerjang saat dia berada di halaman dan melompat ke dalam kolam, menembus lapisan tipis es dan bersembunyi di dalam air.

Sebelum bisa langsung menghadapi musuh, Fu Pi dirobohkan oleh kereta itu. Roda-roda itu tersandung melewati ambang pintu, dan semua tong minyak yang terbakar di kereta terbang ke aula.

Chen Xing bergegas melarikan diri dan tidak berani melihat ke belakang. Dia berbalik di tengah ledakan dan tersandung. Dalam sekejap, seluruh istana meledak menjadi api yang mencapai setinggi sepuluh meter dengan ledakan keras; teriakan penuh kepanikan keluar dari dalam saat beberapa orang mulai berlari keluar. Atap bangunan itu runtuh karena ledakan, dan seluruh kavaleri mundur untuk menyelamatkan orang-orang yang sekiranya bisa diselamatkan.

“Kamp militer pasukan Qin terbakar!”

Tentara Jin melihat pemandangan yang jauh dari depan pelataran Zhaoming, dan semangat mereka segera melonjak. Zhu Xu mengumpulkan 8.000 orang yang tersisa untuk melakukan pembunuhan di jalan utama. Chen Xing melepas pelindung kepalanya dan sangat bingung ketika dia melihat pemandangan di depannya. Pasukan tentara Qin tiba-tiba mengalami kekalahan telak dan semuanya mundur selangkah demi selangkah. Mereka benar-benar kehilangan kendali atas tempat itu – pelataran Zhaoming, jalan utama, jalan Lutai di selatan kota, dan semua jalan dan gang – telah berhasil direbut kembali oleh tentara Jin yang ganas dan tidak takut mati.

“Dimana dia?!” Chen Xing menjadi tidak sabar. Dia melemparkan pelindung kepalanya ke tanah dan melihat sekeliling dengan tatapan bingung.

Asap hitam mengepul dan menutupi langit, dan wajahnya berubah hitam pekat karena asap. Chen Xing tiba-tiba memikirkan sesuatu; dia memejamkan mata dan berdiri dengan tenang. Tiba-tiba, segalanya menjadi sunyi senyap. Teriakan pertempuran menjadi jauh tanpa peringatan, dan dia merasa seperti ada kilatan cahaya dalam kegelapan.

Dan ada kilatan lainnya.

Dalam ketenangan itu, Chen Xing tiba-tiba berbalik, menginjak tanah yang berlumuran darah, dan dengan cepat bergegas menuju sebuah gang. Dia melewati halaman belakang sebuah kediaman dan menemukan kuda perangnya! Saat itu, kuda itu tertahan di depan pintu halaman dengan Xiang Shu yang diikat sangat erat pada kuda di punggungnya. Xiang Shu berbaring horizontal dan sesekali tubuhnya menghantam dinding dengan dua suara dentuman keras saat kuda itu terus mencoba masuk.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Keiyuki17

tunamayoo

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments