“Penjaga salah satu dari tiga hun Chiyou, yaitu benih iblis, dan penjaga Aula Sepuluh Ribu Yao. Kamu bisa memanggilku Kong Xuan.”

Penerjemah: rusmaxyz
Proofreader: Keiyuki17


Hari pertama bulan lunar kedua.

Zhu Xu telah pergi, dan pasukan Qin dan Jin telah berkumpul di tepi Sungai Fei. Xie An, Wang Xizhi, dan beberapa lainnya dengan tergesa-gesa memimpin pejabat sipil untuk melarikan diri dari kota saat ini. Xiang Shu sedang duduk di satu sisi kereta, sementara Xie Daoyun mengambil kendali dan mengusir mereka dari Kota Shouyang dengan terburu-buru. Sesampainya di persimpangan, semua orang turun satu demi satu dan melakukan kowtow tiga kali menghadap Kota Shouyang untuk mengenang para patriot yang gugur yang tetap tinggal di belakang untuk membakar kota.

“Kita harus pergi,” kata Xiang Shu kepada Xie An dan yang lainnya sambil menatap ke kejauhan.

Chen Xing dan Xiang Shu berdiri di satu sisi. Wang Xizhi memberi mereka kudanya dan berkata, “Hati-hati. Sampai bertemu lagi nanti di Jiankang.”

Segala sesuatu di alam mimpi ini tampak begitu nyata sehingga bahkan Xie Daoyun pun meneteskan air mata. Dia dengan sungguh-sungguh berkata, “Aku akan menyerahkan Shifu muda Xiao Shan padamu.”

Chen Xing mengangguk keras sebelum menaiki kuda yang sama dengan Xiang Shu; mereka mengucapkan selamat tinggal sederhana kepada semua orang sebelum akhirnya pergi.

“Ini hanya mimpi,” Xiang Shu mengingatkannya. “Kau tidak perlu terlalu memikirkan orang-orang di sini; mereka hanya perwujudan dari apa yang kau pikirkan.”

Chen Xing terus memiliki firasat bahwa ada sesuatu yang berbeda, seolah-olah Xie An dan bahkan yang lainnya juga nyata, seperti orang yang hidup. “Apa yang akan terjadi selanjutnya?”

Xiang Shu, menggelengkan kepalanya dalam kebingungan, lalu melingkarkan tangannya di pinggang Chen Xing yang duduk di depannya, memacu kudanya, dan menuju ke medan pertempuran Sungai Fei. Ketika dia berbalik, Chen Xing baru saja melihat pemandangan kabur di ujung pegunungan yang tampaknya menjadi batas alam mimpi.

“Jika bukan karena kesalahan langkah yang kubuat hari itu,” kata Xiang Shu, “Aku tidak akan meninggalkanmu.”

Angin bertiup melewati satu-satunya gunung yang berderap melintasi dataran. Chen Xing sedikit menoleh dan bertanya, “Kau sejak awal tidak ingin pergi, kan?”

Xiang Shu tidak menjawab dan hanya mencium sisi wajah Chen Xing, tapi Chen Xing mengerti. Ketika dia berpisah dengannya pada hari itu, pikiran Xiang Shu pasti dipenuhi dengan banyak pemikiran rumit. Xiang Shu enggan berpisah darinya saat itu; mereka tidak bisa berpisah di Shouyang dan pergi untuk menghadapi bahaya bersama.

Seandainya Chen Xing tidak melepaskan tangannya saat dia memeluknya, seandainya Chen Xing tidak mengatakan hal-hal yang dia katakan saat itu, seandainha Xiang Shu memilih untuk menghadapi Chiyou dan menemui kematian bersama dengan Chen Xing … Mutiara Dinghai tidak akan hancur berkeping-keping, dan waktu tidak akan kembali ke tiga tahun lalu.

“Coba Cahaya Hatimu,” kata Xiang Shu kepada Chen Xing.

Chen Xing mengaktifkan Cahaya Hati untuk menerangi jalan gelap di depan mereka. Tetap saja, mereka tidak dapat membedakan jalan malam yang panjang di depan 1 karena cahaya dari Cahaya Hati sangat redup dalam Keheningan Semua Sihir ini, menyerupai lentera yang dapat padam kapan saja oleh angin dan hujan. 2

Istana Huanmo bangkit dari bawah tanah di tengah medan perang di Sungai Fei di kejauhan. Hati yang besar itu meledak menjadi cahaya ungu cemerlang saat vena langit dan bumi mulai menyatu, sementara darah dari pembantaian ada di mana-mana —— itu tampak mirip dengan pemandangan tanpa suara di dalam mimpi.

“Murong Chong!” Chen Xing menemukan tunggangan lain yang melawan arus.

“Lihat ke depan!” Kata Xiang Shu. “Terlalu banyak musuh! Jangan perdulikan dia!”

Mengenakan jubah militer dan memegang tombak di tangannya, Murong Chong mengerucutkan bibirnya, seluruh wajahnya berlumuran darah. Dia habis-habisan untuk memenggal kepala pasukan musuh yang menghalangi jalannya, baik itu Di, Han, Xiongnu, dan bahkan klan dari ras Xianbei yang sama… seolah-olah Asura telah turun ke medan perang.

Dengan Pedang Acala di tangannya, Xiang Shu melesat keluar dari sisi lain medan perang, menciptakan terobosan dalam prosesnya. Ribuan pasukan, dikendalikan oleh qi hitam yang tersisa, bergegas ke arah mereka saat Chen Xing mencoba yang terbaik untuk menyalakan Cahaya Hati di tangannya. Xiang Shu, satu tangan memegang kendali dan tangan lainnya mengayunkan pedang, tak henti-hentinya bergerak mendekati altar pusat Istana Huanmo di tengah semua pertempuran.

“Dengan hilangnya semua sihir saat ini,” tanya Xiang Shu sambil memotong prajurit musuh yang maju, “apakah itu akan menghabiskan jiwamu?”

“Tidak.” Chen Xing menemukan bahwa Cahaya Hati tampaknya dipandu oleh hatinya dalam mimpi ini. Meskipun cahaya itu sama sekali tidak sebanding dengan kecemerlangan yang dipancarkannya setelah Kebangkitan Semua Sihir, itu belum melukai pembuluh darah jantungnya.

“Lihat!” Chen Xing mengangkat kepalanya dan tiba-tiba melihat seorang pria di altar —

— Fu Jian!

Fu Jian berdiri di depan hati yang besar itu, kedua matanya bersinar merah cerah.

“Kalian berdua … akhirnya di sini.” Suara Chiyou perlahan bergema, “Cahaya Hati, Mutiara Dinghai.”

Chen Xing: “Sekarang bagaimana?”

“Jangan dengarkan omong kosongnya,” teriak Xiang Shu. “Berikan semua kekuatan Cahaya Hati kepadaku! Seperti apa yang pernah kau rencanakan!”

Chen Xing terkejut sekaligus. Dia ingat bahwa dahulu kala ketika mereka masih kekurangan tindakan pencegahan lain untuk menghadapi masalah ini, idenya memang untuk membakar Cahaya Hati dan bertarung habis-habisan begitu mereka mencapai medan perang terakhir.

“Lakukan!” Xiang Shu berteriak.

Kuda yang berlari kencang menabrak musuh yang menghalangi jalan mereka, membuka jalan. Xiang Shu menginjak sanggurdi, tangan kirinya memeluk Chen Xing dan tangan kanannya memegang Pedang Acala, dan berteriak, “Ikuti aku!”

Chen Xing mengaktifkan Cahaya Hati. Dalam sekejap, kecemerlangan yang mengelilingi kedua pria itu meningkat sebelum meledak di bawah altar. Pakaian Xiang Shu berubah menjadi pakaian Dewa Bela Diri Pelindung, bagian depannya berkibar tertiup angin. Dia melompat ke altar memegang Pedang Acala di tangan kanannya dan tangan Chen Xing di tangan kirinya!

Qi hitam yang tersisa yang dilepaskan oleh hati iblis mengubah Fu Jian seperti halnya dengan Xiang Shu. Hanya saja, tidak ada benih Cahaya Hati yang ditanam oleh Chen Xing di lubuk hati Fu Jian. Xiang Shu meminjam cahaya dari Cahaya Hati, menyebabkan sembilan rune pada bilahnya menyala, dan menembusnya melalui dada Fu Jian!

“Gu telah menjadi surga dan bumi——” Raungan gila Chiyou terdengar. “Ketidaktahuanmu benar-benar mencapai puncaknya. Ini adalah upaya sia-sia untuk menggunakan pedang di tanganmu untuk mencampurkan vena langit dan bumi …”

Pedang Xiang Shu sudah menembus Fu Jian, tapi Fu Jian masih membuka mulutnya dan tertawa dengan sikap arogan saat dia mengangkat tangannya untuk menggenggam bilah pedang. Setelah tiba di belakang Xiang Shu, Chen Xing berteriak, “Hancurkan dia!”

Chen Xing, menekan punggung Xiang Shu, mengerahkan seluruh kekuatannya untuk melepaskan kekuatan Cahaya Hati. Cahaya Hati melewati tubuh Xiang Shu dalam sepersekian detik, kekuatannya mengalir ke dalam Pedang Acala. Di belakang Fu Jian adalah Chiyou yang berdenyut-denyut, yang mulai berebut kendali Pedang Acala melawan Xiang Shu. Qi iblis yang melewati tubuh Fu Jian menyerang Pedang Acala, sementara Cahaya Hati yang mengalir melalui Xiang Shu mulai memurnikan tubuh Fu Jian.

Xiang Shu dan Fu Jian, dua penguasa Tanah Suci, tampaknya memikul takdir mereka sendiri saat mereka menghabiskan semua kekuatan mereka bertarung di tengah altar, sementara berdiri di belakang mereka adalah pengguna Cahaya Hati, Chen Xing, dan akumulator qi iblis, Chiyou!

Namun, kekuatan Chiyou terlalu kuat karena Dewa Iblis, yang saat ini terhubung dengan vena duaniawi, mengumpulkan kebencian dari jutaan orang mati di Sungai Fei. Cahaya dari Cahaya Hati tampak begitu redup dibandingkan di tengah badai qi iblis ini.

“Xiang Shu!” Chen Xing berteriak dengan cemas.

Dia melihat bahwa qi iblis telah merusak Pedang Acala dan merayap menuju tubuh Xiang Shu. Itu telah mewarnai pakaian bela diri putih saljunya menjadi hitam pekat; baju besi berlapis emas ditutupi qi iblis, kawat berduri tumbuh di atasnya. Ketika Xiang Shu dengan putus asa mengeluarkan kekuatan Cahaya Hati Chen Xing, meskipun dia tidak sampai muntah darah, Chen Xing sudah merasa bahwa dia membakar jiwanya yang fana dan abadi sebagai harganya, dan bahkan kemudian, kecemerlangan Cahaya Hati menjadi redup dan semakin redup.

Aku akan mati… Pikiran seperti itu tiba-tiba muncul di benak Chen Xing pada saat itu.

Dan kemudian, menyerah pada gagasan untuk kembali hidup-hidup, Chen Xing melangkah maju dan tiba-tiba memeluk pinggang Xiang Shu dari belakang.

Kawat berduri tumbuh di seluruh baju besi Xiang Shu menembus tubuh Chen Xing pada saat berikutnya, darah berceceran di mana-mana.

“Xing’er …” Xiang Shu tersedak oleh emosi.

Chen Xing, yang sudah berubah menjadi perwujudan cahaya, berkata dengan lembut, “Xiang Shu …”

Darah mengalir tanpa henti di depan kedua orang itu.

Cahaya menyala terang selama ribuan mil, cahayanya bersinar seterang siang hari!

Ledakan yang menghancurkan bumi, yang berasal dari Cahaya Hati, terjadi tepat sebelum Chen Xing mengambil napas terakhirnya. Chen Xing telah menjadi perwujudan cahaya; tubuh jasmaninya hancur, hanya menyisakan tiga hun dan tujuh po-nya. Cahaya terakhir yang berada di dalam hun dan po-nya benar-benar dilepaskan setelah kematiannya. Itu berubah menjadi sejumlah besar energi kuat, yang muncul seperti lautan tak terbatas di tengah Keheningan Semua Sihir ini, yang sekali lagi membangkitkan qi spiritual langit dan bumi!

Qi spiritual ini, bagaimanapun, datang dengan mengorbankan nyawa seseorang.

Xiang Shu berteriak dengan panik. Memegang pedang di kedua tangan, dia menekan Fu Jian, mendorongnya ke dalam hati iblis. Setelah beberapa saat pertempuran, pedang yang menusuk dada Fu Jian menemukan kesempatannya untuk menembus hati iblis! Teriakan marah Chiyou bergema, dan pada saat itu, liontin pinggang Chen Xing terlepas.

Teriakan phoenix dengan lembut bergema di dalam badai cahaya yang kuat sesudahnya; Tubuh Chen Xing mulai menyala sekali lagi, api di seluruh langit berkumpul menuju tubuhnya.

“Jangan pernah memikirkannya!” Darah Dewa Iblis dimuntahkan oleh sang hati, mencemari burung phoenix dan menyebabkannya segera berbalik dengan harapan bisa lolos dari badai yang dipenuhi darah yang rusak. Namun, ledakan qi iblis dan darah menghantam Chen Xing, Xiang Shu, dan Chong Ming yang baru dibangkitkan dengan ledakan keras.

Dunia sekali lagi kembali ke kegelapan.

Namun, sesaat setelah itu, langit dan bumi mulai cerah sekali lagi.

Chen Xing mendapati dirinya berbaring di pelukan Xiang Shu. Mereka berdua, yang telah tidur di dipan gubuk kayu bobrok, membuka mata mereka secara bersamaan.

“Di mana ini?” Chen Xing melihat sekeliling.

Xiang Shu bangkit dan mendorong pintu hingga terbuka.

“Kita gagal,” kata Xiang Shu. “Chiyou telah dibangkitkan.”

Chen Xing dan Xiang Shu, hanya mengenakan pakaian polos, meninggalkan gubuk dan mengamati sekeliling mereka saat mereka berdiri di dataran tinggi.

Iblis kekeringan ada di mana-mana di gurun. Bau kematian memenuhi udara, mendatangkan malapetaka di seluruh Tanah Suci. Langit menjadi kabur, vena-vena langit menghilang. Bintang-bintang tidak lagi bersinar, dan tidak ada matahari atau bulan yang terlihat. Tanaman telah layu, dan air sungai memancarkan qi gelap.

“Saat ini seharusnya beberapa bulan setelah pertempuran Sungai Fei.” Melalui spekulasi, Xiang Shu secara kasar memperkirakan bagaimana peristiwa itu terjadi. Seandainya dia tidak meninggalkan Chen Xing pada hari itu dan justru menghadapkan Chiyou bersamanya, ini akan menjadi hasil akhir dari segalanya.

“Chong Ming!” Chen Xing menoleh dan menemukan phoenix.

Seekor burung merah tua yang setengah busuk sedang bertengger di salah satu sisi gubuk jerami; itu tidak lain adalah phoenix yang telah terkorosi oleh Darah Dewa Iblis. Dilahirkan kembali oleh ledakan kekuatan spiritual yang dilepaskan oleh Cahaya Hati, itu telah membentuk kembali tubuh Chen Xing dengan kekuatan nirwana sebelum terkontaminasi oleh darah iblis. Selain itu, qi spiritual langit dan bumi sangat kurang dalam Keheningan Semua Sihir sampai-sampai tidak mampu berubah menjadi bentuk manusia.

Phoenix mengepakkan sayapnya dan terbang dengan susah payah untuk meninggalkan pegunungan.

“Ia ingin membawa kita ke suatu tempat,” kata Xiang Shu. “Ayo ikuti dan lihat.”

Keduanya menemukan seekor kuda di belakang desa, dan seperti sebelumnya, Xiang Shu membawa Chen Xing saat dia mengikuti bimbingan phoenix di dalam mimpi yang tampaknya tak berujung ini. Mereka meninggalkan pegunungan dan menuju barat laut.

Tanah Suci menjadi tercemar, dan kerusakan mulai menyebar perlahan ke segala arah dengan medan perang di tepi Sungai Fei di tengahnya. Chen Xing tidak tahu ke mana Chiyou pergi, tapi dia tetap sibuk dan tidak bisa mencarinya. Bagaimanapun, ini hanya mimpi yang dilihat kun tentang bagaimana masa depan.

Mereka mengikuti arah kemana phoenix itu pergi, menyeberangi sungai di sepanjang jalan. Adegan di sekitarnya berubah sekali lagi; badai salju tak terbatas menyapu dataran tinggi.

“Apakah kita sudah kembali ke Chi Le Chuan?” tanya Chen Xing.

“Tidak,” jawab Xiang Shu. “Ini bukan Saiwai.”

Rantai pegunungan yang tak terputus menopang dataran tinggi di hulu Sungai Kuning ini. Mengalir melalui sembilan wilayah, sungai itu menyerupai naga besar yang melingkar.

“Zoigê,” kata Xiang Shu sambil mengidentifikasi medan. “Dulunya rumah orang Qiang.”

Chen Xing samar-samar mengingat legenda yang pernah dia baca di gulungan kuno.

Di dataran tinggi itu ada satu kuil terpencil yang dibangun dengan punggung menghadap gunung dan bagian depannya menghadap Dataran Tengah yang luas di timur. Phoenix terbang menuju kuil dan masuk melalui lubang palka.

“Zoigê,” ulang Chen Xing. “Jika aku ingat dengan benar… Tempat ini seharusnya…”

Ketika mereka berdua tiba di depan kuil, mereka melihat sembilan tanda aneh terukir di pintu; mereka tampak persis sama dengan yang tertulis di Pedang Acala.

“Aula Sepuluh Ribu Yao,” gumam Chen Xing.

Xiang Shu: “Kau pernah ke sini sebelumnya?”

“Aku telah membacanya di sebuah naskah,” jawab Chen Xing. “Buka pintunya dan mari kita lihat. Chong Ming membawa kita ke tempat ini; pasti ada sesuatu yang ingin dia katakan.”

Xiang Shu mengangkat tangannya dan mendorong pintu hingga terbuka dengan Chen Xing menyalurkan Cahaya Hati untuk membantunya. Cahaya terang bersinar, dan pintu masuk perlahan terbuka, memperlihatkan aula megah di belakangnya.

Langit, bola, bumi, kotak; 3 kubahnya berbentuk lengkungan, dengan setiap sisi kuil berakhir di dinding. Ada juga kuil yang terbuat dari batu dalam jumlah yang tak terhitung, masing-masing diukir dengan patung yaoguai yang realistis! Di tengah kuil, satu di kiri dan satu di kanan, ada dua patung dewa. Berdiri di sebelah kiri adalah Acalanātha, menghadap ke ruang kosong di depannya, enam tangan masing-masing memegang tanda kebesaran magis, sementara di sebelah kanan adalah Dīpankara dengan Cahaya Hati di tangannya. Pada saat ini, cahaya hijau muncul di altar di tengah kuil.

Xiang Shu mengerutkan kening.”Tempat apa ini?”

“Tiga alam, enam jalan, abadi, dewa,” Chen Xing mengangkat kepalanya dan berkata, “dan Buddha, serta sepuluh ribu yao.”

“Di sinilah benih Mara disimpan,” terdengar suara seorang pria, “dan juga tempat yang menyegelku.”

Chen Xing:”!!!”

Xiang Shu, yang segera bergerak di depan Chen Xing untuk melindunginya, hanya melihat cahaya hijau itu berubah menjadi seorang pria dengan wajah yang sangat cantik. Tubuh bagian atas pria itu telanjang, dan dia hanya mengenakan rok bela diri yang ditenun oleh bulu-bulu merak di pinggangnya. Phoenix itu berbaring di pangkuan pria itu.

“Kamu?” Chen Xing merajut alisnya.

“Penjaga salah satu dari tiga hun Chiyou, yaitu benih iblis,” kata pria itu dengan suara yang dalam, “dan penjaga Aula Sepuluh Ribu Yao. Kamu bisa memanggilku Kong Xuan.”

Mengingat catatan kuno yang telah dia baca, Chen Xing perlahan berkata, “Dīpankara dan Acala menyegel benih iblis di dalam Aula Sepuluh Ribu Yao Zoigê. Benih iblis, yang lahir di dunia setiap seribu tahun, akan menyerap kebencian yang telah mengembun di bumi selama satu milenium dan bereinkarnasi sebagai Mara. Jadi, para pengusir setan di bumi menggunakan Pedang Acala untuk menyingkirkan iblis dan dengan itu, melenyapkan Mara, sehingga menunda reinkarnasi selama seribu tahun lagi.”

“Tidak buruk,” jawab Kong Xuan. “Itu salah satu hun Mara, yang pada gilirannya, adalah tiga hun dan tujuh po Chiyou.”

Melihat Kong Xuan, Chen Xing memiliki firasat bahwa mereka mungkin semakin dekat dengan kebenaran tertentu.

Xiang Shu menghunus Pedang Acala dan menyerahkannya kepada Kong Xuan, yang mengangguk setelah hanya melihatnya. “Benar, ini dia.” Dia kemudian dengan lembut menekan cahaya yang dihasilkan oleh jarinya di tubuh anak ayam Chong Ming.

“Ini adalah mimpi.” Xiang Shu berjalan ke satu sisi dan duduk di depan Pedang Acala. “Saat kita terjaga, Pedang Acala telah hilang dari kita. Chiyou telah menyempurnakannya menjadi tombak iblis…”

“Aku tahu ini adalah alam mimpi,” kata Kong Xuan. “Aku sudah menunggu di tempat ini untuk waktu yang sangat lama, sekitar 300 tahun. Chiyou telah mencariku sejak awal Keheningan Semua Sihir.”

Chen Xing: “!!!”

Ekspresi Xiang Shu juga berubah. Dia berkata, dengan suara rendah, “Kamu bukan orang dari alam mimpi?”

“Hilangnya semua mana,” jelas Kong Xuan, “juga berarti bahwa segel di Aula Sepuluh Ribu Yao kehilangan efektivitasnya. Chiyou ingin dilahirkan kembali sepenuhnya, dan dia pasti akan mencari keberadaanku untuk mendapatkan kembali miliknya, kemampuan untuk menghancurkan dunia. Karena aku tidak punya tempat untuk bersembunyi, aku tidak punya pilihan selain bersembunyi di dalam alam mimpi.”

Chen Xing membuka mulutnya sedikit.

Xiang Shu mengerutkan kening. “Mengapa?”

Kong Xuan: “Kita harus mulai dari awal. Chiyou mengumpulkan pasukan untuk menyerang Xuanyuan-shi, tetapi dikalahkan. Xuanyuan-shi kemudian memisahkan nenek moyang Mara menjadi tujuh bagian yang disegel di seluruh Tanah Suci…”

Chen Xing telah mendengar cerita ini lebih dari satu kali. Dia bergerak di depan Xiang Shu dan mengarahkan pandangannya ke Kong Xuan, yang sedang duduk di altar.

Kong Xuan linglung melanjutkan, “Tiga hun Chiyou : surga, bumi, dan hun manusia, juga dipisahkan. Hun surga menjelajahi dunia mencari kesempatan untuk dibangkitkan, sementara hun bumi menyusup ke bumi mencari tuan rumah. Hun manusia, yang telah berubah menjadi benih Mara, diturunkan kepadaku untuk dijaga.”

Chen Xing tercengang. Tidak heran bahwa sepanjang sejarah, setiap kali Mara lahir, meskipun tidak ada yang menggunakan nama Chiyou atau mengingat siapa mereka, mereka memiliki kebencian yang begitu kuat terhadap dunia manusia!

Xiang Shu masih mengerutkan kening. “Mengapa tiga hunnya tidak dimurnikan dan terbawa oleh vena dunia?”

“…Darah Dewa Iblis. Itu karena pengaruhnya telah mengakar jauh di dalam negeri ini,” kata Kong Xuan dengan mudah. “Dia telah berhasil mempertahankan dirinya melalui semua makhluk hidup di Tanah Suci dan telah menerima kemampuan untuk bertarung melawan vena langit dan bumi. Dan sementara perang tanpa akhir membuat semua makhluk hidup saling membantai, itu juga berfungsi sebagai kekuatan besar bagi yang lama untuk pergi dan yang baru akan datang, bagi mereka untuk terus bergerak maju.

“Tetap saja, jangan biarkan dia menemukan hun ketiga.” Kong Xuan meletakkan phoenix di tangan Acala sebelum berbalik untuk melihat kedua pria itu. “Jika ketiga hun dan tujuh po-nya berkumpul bersama, Chiyou akan dibangkitkan sepenuhnya, dan tidak ada yang bisa menaklukkannya.”

Chen Xing terengah-engah. Xiang Shu, setelah merenung sejenak, lalu berkata, “Aku perlu memperbaiki Pedang Acala, atau orang ini akan terlalu sulit untuk dihadapi.”

Kong Xuan jatuh ke dalam pikiran. Dia berkata beberapa saat kemudian, “Pedang Acala. Acalanātha dan Dīpankara melemparkannya dengan perunggu yang ditinggalkan oleh Xuanyuan-shi di Gunung Shou, dan itu juga membutuhkan enam cahaya primordial dunia: sinar matahari, sinar bulan, cahaya bintang, kilatan petir, nyala api, dan kilau tulang. Namun, kita juga membutuhkan cahaya ketujuh di dunia untuk menghancurkan Chiyou sepenuhnya.”

Chen Xing tiba-tiba mengerti saat dia mendengar ini. Jadi inilah mengapa Xiang Shu sepertinya selalu menyembunyikan sesuatu dariku selama perjalanan ini.

“Cahaya Hati,” suara Chen Xing bergetar.

“Benar,” Kong Xuan menegaskan.”Yaitu, hun dan po-mu.”

Chen Xing memandang Xiang Shu, yang pada akhirnya mengakuinya dan menjawab, “Tapi aku tidak akan membiarkan Chen Xing mati. Dengan segala cara, tidak akan pernah.”

Kong Xuan berpikir sejenak. “Bahkan jika kamu bersedia, tidak ada kesempatan sekarang. Pedang Acala telah disempurnakan, dan bahkan jika kamu memiliki mantera untuk memanggil Zhuyin di tanganmu, kamu tidak memiliki tanda regalia lagi.”

“Pasti ada jalan!” kata Xiang Shu, suaranya dalam. “Iuppiter tidak akan menambahkan variabel ini untuk kita!”

Sepertinya mereka sekali lagi menemui jalan buntu. Tetapi setelah beberapa saat, sebuah ide aneh tiba-tiba muncul di benak Chen Xing. “Tunggu, Xiang Shu, aku punya pertanyaan. Pedang adalah ‘regalia’, sedangkan tujuh cahaya kata adalah ‘dao‘ yang melekat pada pedang?”

Kong Xuan: “Benar. Saat benih iblis akan segera lahir, Cahaya Hati selanjutnya akan muncul. Ditemani oleh pewaris Pedang Acala, mereka harus menggunakan tujuh cahaya ini untuk melenyapkan Mara. Hanya saja, hal yang paling sulit adalah bahwa kalian telah bertemu tubuh asli Chiyou.”

Chen Xing memegang tangan Xiang Shu dan berkata, “Jangan memikirkan masa depan ‘nyata’ dan fokus pada ‘masa lalu’ untuk saat ini. Seperti, tiga tahun telah berlalu saat ini, dan ini adalah tahun terakhir.”

Kong Xuan bersenandung. Chen Xing bertanya dengan bingung, “Jadi, jika semuanya berjalan sesuai dengan jalannya semula, jika Xiang Shu tidak memutar waktu, jika semuanya tidak diatur ulang ke awal, jika semuanya menjadi seperti sekarang dalam mimpi ini, apa yang akan kita lakukan kalau begitu?”

Kong Xuan meninggalkan altar dan mengarahkan tangannya ke pintu masuk kuil. Pintu batu besar perlahan terbuka, memperlihatkan jurang tak berdasar di luar. Cahaya mengembara ke Aula Sepuluh Ribu Yao, dan patung-patung di dalam kuil terbang keluar secara berurutan dan berputar di sekitar jurang.

“Kamu akan melemparkan kekuatan Cahaya Hati ke dalam pedang setelah tiba di sini di masa depan,” kata Kong Xuan pelan.

Api biru muncul dan mulai berputar-putar di sekitar jurang. Sebuah pelataran pengecoran pedang muncul, tangga batu naik dari kedalaman jurang bersama dengan itu, menghubungkan kuil dan pelataran. Patung-patung yaoguai memenuhi langit bersinar terang, seolah-olah menjadi saksi suatu upacara yang belum pernah dilihat sebelumnya.

Kong Xuan: “Ini adalah tempat Acalanātha dan Dīpankara melemparkan pedang.”

Berpegangan tangan, Xiang Shu dan Chen Xing berdiri di depan tangga batu, tidak berkata apa-apa untuk sesaat. Xiang Shu menghunuskan Pedang Acala dan dengan hati-hati melihat ke atas senjata ilahi yang telah diturunkan dari generasi ke generasi sambil berpikir dalam hatinya, Semua hal dipertimbangkan, itu adalah masa lalu dan masa depan.

Chen Xing: “Apakah kau masih ingat apa yang dikatakan Chong Ming di dunia saat ini?”

“Apakah ada hal lain selain ‘apakah kamu butuh bantuan’?” Xiang Shu berbalik, ingin memimpin Chen Xing pergi.

Chen Xing tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. “Dia mengatakan bahwa ‘takdir’ dan vena duniawi mampu memperbaiki diri. Itu bisa membuat segalanya kembali ke lintasan yang telah ditentukan sebelum kau menyadarinya.”

Wajah Xiang Shu penuh permusuhan; dia bahkan menolak untuk memikirkannya. Chen Xing, bagaimanapun, berbalik dan memeluknya saat kedua pria itu berdiri di depan tebing tak berdasar.

Chen Xing mendongak dan menatap Xiang Shu. “Biarkan aku melihat jalan seperti apa yang bisa kita ambil ba.”

Chen Xing kemudian mengambil Pedang Acala di tangan Xiang Shu dan memeluknya dengan cara yang mirip dengan memegang sebuah qin.

Mata Xiang Shu terbuka lebar.

Setelah berbalik dan tersenyum pada Xiang Shu, Chen Xing berbalik dan terus berjalan ke altar di ujung tangga, api biru nila mengelilinginya.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Ini bekerja secara harfiah dan juga kiasan, karena karakter yang digunakan di sini juga bisa berarti “masa penderitaan yang panjang” yang merujuk pada situasi mereka saat ini.
  2. Juga dapat diambil sebagai kiasan untuk “dalam situasi yang tidak stabil”.
  3. Prinsip lama yang mempromosikan keseimbangan (Surga mewakili gerakan/yang, sedangkan bumi mewakili keheningan/yin) terlihat pada beberapa arsitektur kuno, banyak diantaranya adalah kuil. Contoh modern adalah Sarang Burung dan Kubus Air Taman Olimpiade Beijing.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments