“Di mana pun kau berada, itu adalah tempat pelipur laraku.”

Penerjemah: Keiyuki17
Proofreader: Jeffery Liu


Kapal kerajaan berangkat ke laut.

Dibandingkan ketika terakhir kali mereka meninggalkan Dongying, kapal ini bahkan lebih megah dan luas. Kapal itu juga dilengkapi dengan busur besar yang sesuai untuk pertempuran laut, dan memiliki tiga dek. Dek utama terlihat megah, dan taji logam padat telah dipasang di haluan. Pasukan angkatan laut Dongying tersebar di setiap sudut kapal ini, dan di tengah salju yang memenuhi langit, mereka membentangkan layar dan memutarnya ke arah yang benar. Dalam waktu kurang dari satu shichen, kapal sudah meninggalkan pelabuhan Dongying.

Tapi hanya di wilayah pesisir ini, badai salju menyapu dari utara, berdesir saat melaju menuju ke laut lepas.

Pergi keluar dalam cuaca seperti itu benar-benar bukan ide yang bagus, terutama ketika kapal kerajaan terjerat oleh angin. Hujan deras dan kristal es melesat ke arah layar dengan suara huala, dan semua pelaut mengeluarkan teriakan keras saat mereka memutar kapal ke arah yang berbeda.

Xiang Shu baru saja menginjakkan kaki di kapal sebentar dan sedang menuju ke atas dek dengan Chen Xing ketika kapal kerajaan itu menjadi miring. Chen Xing hampir terguling dari tangga.

“Apa yang terjadi?!” Xiang Shu berteriak.

“Langit tidak mengizinkan kita pergi ke laut!” kata kepala prajurit. “Kita harus kembali terlebih dulu!”

Xiang Shu berkata kepada Chen Xing, “Kau pergi ke kamar kita dulu.” Dengan itu, dia berbalik, memegang kompas di tangannya, dan dia meluncur melintasi geladak, ke haluan kapal, bahkan saat kapal bergoyang.

“Xiang Shu!” Chen Xing berteriak. “Kenapa kita tidak kembali terlebih dulu?!”

“Lindungi dirimu dengan baik!” Xiang Shu berteriak.

Angin semakin kuat, sebelum angin kencang yang membawa serpihan salju salju, bertiup ke wajah mereka. Para pelaut di kapal memegang layar erat-erat, mencoba menstabilkan arah yang dituju. Untuk kapal besar semacam ini ditarik ke dalam gugusan angin yang begitu dekat dengan pantai setelah kurang dari setengah hari perjalanan, itu benar-benar sial.

Tapi begitu angin dan salju datang, tidak ada jalan untuk kembali. Xiang Shu berbalik, mengaitkan lengan kirinya di geladak, meraih tali dengan tangan kanannya, dan mengeluarkan raungan marah.

Layar yang beratnya sekitar puluhan ribu jin berubah arah di bawah tarikannya, dan kapal kerajaan, yang hampir tersapu ke tengah gugusan angin, tergelincir di tepinya. Itu sudah sangat dekat, tetapi area efek badai angin terlalu besar, dan dengan kejam menarik kapal ini ke dalamnya!

Xiang Shu berteriak, “Serahkan ini padaku! Kalian semua kembali berlindung! Cari tempat untuk mengikat dirimu sendiri!”

Begitu angin kencang mulai bertiup, itu pasti akan menyapu mereka yang tidak bisa menghindar tepat waktu ke dalam laut. Semua prajurit Dongying melarikan diri menuju tempat tidur mereka sendiri, atau berpegangan pada sisi kapal tempat mereka berdiri, atau melepaskan tali di pinggang mereka, dan mengikat diri mereka ke tiang.

Begitu angin liar datang, seolah-olah seperti raksasa yang mengaum. Laut mengamuk sejauh ribuan li, seolah-olah dewa telah meraih layar dengan satu tangannya, mencoba dengan paksa merobeknya dari genggaman Xiang Shu. Xiang Shu mengeluarkan raungan marah, mencengkeram tali dengan sekuat tenaga. Dengan belokan, kakinya tergelincir ke geladak saat dia mengerahkan semua kekuatan yang telah dia kumpulkan selama hidupnya untuk menstabilkan layar.

“Xiang Shu… ” Chen Xing meluncur melintasi dek miring, meraih Xiang Shu.

“Kembali!” Xiang Shu berteriak.

Tapi Chen Xing memeluk pinggangnya dengan kuat, dan dalam sekejap, cahaya keemasan naik dari lantai. Xiang Shu berubah menjadi Dewa Bela Diri Pelindung, menarik tali dengan keras ke arah dirinya sendiri. Tiang kapal mengeluarkan suara keras saat layar berputar sekali lagi, dan kapal kerajaan lolos dari badai angin.

“Aku adalah dao.”

Chen Xing: “!!!”

Mata Xiang Shu langsung terbuka. Dalam badai angin itu, wajah gelap muncul, berubah menjadi wajah yang meledak dengan qi hitam…

… Chiyou!

“Aku adalah langit dan bumi –“

Badai hujan sedingin es bertiup ke wajah mereka, dan ombak tiba-tiba melonjak, merendam mereka berdua. Tepat setelah itu, cahaya lembut dari api menyebar, menghalangi angin liar dan serpihan es —

— Chen Xing memegang bulu phoenix di tangannya, memanggil qi spiritual dari langit dan bumi untuk mengirimkan api yang menyala-nyala melawan serpihan es dan badai angin yang datang ke arah mereka.

Dengan ledakan besar, api suci yang terkandung dalam bulu phoenix menghantam ombak, segera mendorong angin liar menjauh!

Wajah yang telah dibentuk oleh Chiyou tercerai-berai oleh pukulan itu, dan kapal kerajaan lolos dari badai angin. Ia melaju, secepat angin, menuju laut lepas.

“Chiyou,” gumam Xiang Shu.

Chen Xing menyingkirkan bulu phoenix dan melirik Xiang Shu, sedikit kengerian terlihat dari tatapannya. Angin telah berhenti, dan mereka berdua naik ke dek atas, hanya untuk melihat bahwa di kejauhan, di dalam lautan awan hitam, beberapa pilar cahaya menembus, tetapi lautan yang hitam pekat membentang tanpa akhir.

“Itu pasti tempat pertempuran laut antara Dongying, Ryukyu, Honshu, dan bahkan Fusang,” gumam Chen Xing, “itulah sebabnya Chiyou bisa mengumpulkan kebencian yang begitu kuat dalam waktu sesingkat itu. Sekarang, dia tahu bahwa kita telah berlayar.”

“Dia selalu tahu,” kata Xiang Shu. “Dia selalu mengawasimu dari dalam kegelapan. Tidak perlu takut padanya.”

Dengan awal musim dingin, tidak ada kapal penangkap ikan di laut yang tak berujung. Hanya kapal kerajaan yang berlayar di bawah langit yang luas, melintasi lautan, tetapi tidak peduli seberapa megah ciptaannya, itu tidak lebih dari setitik di lautan luas.

Setelah berdiri di dek atas untuk sementara waktu, Chen Xing secara bertahap mulai mengerti apa yang dikatakan Chong Ming dan Lu Ying, di mana waktu seperti lautan. Luasnya waktu dan luasnya dunia benar-benar hal yang tidak dapat dikendalikan oleh kekuatan fana.

“Melapor kepada Dewa Bela Diri,” pemimpin prajurit di kapal berkata dengan keras, “Kami sudah menyesuaikan arah kapal sesuai dengan arah angin!”

Begitu angin utara mulai bertiup, layar yang mengarah ke selatan segera terisi. Xiang Shu melihat panah kompas di tangannya, mengangguk, berbalik dan pergi ke kamar bersama Chen Xing.

Kapal kerajaan Dongying adalah kapal besar yang digunakan Raja Onobayashi untuk berperang, dan itu digunakan untuk mengarahkan pergerakan pasukan. Dek dibagi menjadi tiga tingkat: atas, tengah, dan bawah, dan ada beberapa ruang pertemuan untuk digunakan selama masa perang. Ada juga ruang belajar sekaligus tempat para komandan untuk beristirahat, dan semua kamar tidur terletak di tingkat atas. Dibandingkan dengan kapal dagang yang mereka ambil terakhir kali, secara alami ada perbedaan antara dua dunia.

Chen Xing benar-benar kelelahan karena Chiyou telah menyebabkan mereka berjuang secara tiba-tiba segera setelah mereka berlayar. Seluruh tubuhnya basah kuyup, dan dia bersin. Para penjaga masuk untuk menyalakan api di ruangan itu, dan baru pada saat itulah cuaca yang kejam dan dingin ini sedikit mereda di hadapan kehangatan itu.

“Awalnya, aku pikir itu adalah langit yang tidak membiarkan kita berlayar,” kata Chen Xing. “Aku tidak akan pernah menyangka bahwa itu adalah dia lagi.”

“Apakah kau tidak dengar?” Xiang Shu berkata, duduk di satu sisi, seluruh tubuhnya meneteskan air. “Dia adalah langit dan bumi.”

Chen Xing terbagi antara menangis dan tertawa. Xiang Shu melirik sekali lagi pada Chen Xing seolah-olah dia tidak memiliki hal lain dalam pikirannya, dan berkata pelan, “Ini bukan pertama kalinya kita melakukan sesuatu yang bertentangan dengan kehendak langit. Bahkan Iuppiter tidak bisa melakukan apa pun padaku, jadi bagaimana mungkin Chiyou yang sangat rendah dapat melakukannya?”

Ketika Chen Xing mendengar itu, dia tidak tahan untuk tidak tertawa terbahak-bahak, dan melakukannya beberapa kali. Setelah itu, dia sangat kedinginan sehingga dia tidak bisa berhenti menggigil. Mereka berdua duduk di dekat kompor, menghangatkan diri, dan Xiang Shu mulai membuka jubahnya tanpa diminta sampai dia benar-benar telanjang. Dia juga tidak bersembunyi dari Chen Xing, justru meletakkan pakainnya di satu sisi agar bisa kering.

Pergerakan kapal kerajaan menjadi sedikit lebih stabil, dan Chen Xing tidak bisa menahan diri untuk tidak menatapnya. Wajahnya sedikit merah. Meskipun tadi malam, sikap tenang Xiang Shu telah menyebabkan dia secara mendasar mendefinisikan kembali etiket yang telah diajarkan kepadanya, ketika dia melihat tubuh Xiang Shu pada saat ini, dia masih merasakan dorongan yang tidak dapat dia hindari. Dia merasa sangat malu, tetapi dia tidak tahan untuk mengalihkan pandangannya.

Dari luar terdengar suara ombak, dan kapal dengan lembut bergoyang, mendorong Chen Xing ke pelukan Xiang Shu.

Xiang Shu mengajukan beberapa pertanyaan dengan suara pelan, dan meskipun Chen Xing kelelahan, dia tidak mengantuk sama sekali. Dia melakukan yang terbaik untuk menggunakan kata-kata yang bisa dia terima untuk menggambarkan apa yang dia pikirkan, sebelum dia kemudian menarik tangan Xiang Shu dan menunjuk ke tubuhnya sendiri, menunjuk ke tempat paling nyaman di tubuhnya sendiri. Ketika dia sudah setengah jalan, dialah yang pertama kali merasa malu, dan dia berbalik dan mulai menertawakan dirinya sendiri tanpa henti.

Xiang Shu juga tidak bisa menahan tawa pada hal itu, dan dia merentangkan tangannya, berbaring di tempat tidur.

Chen Xing merasa bahwa ini benar-benar terlalu memalukan, tetapi Xiang Shu menoleh dan menatap matanya, berkata dengan sungguh-sungguh, “Sepanjang hidupku, sejak aku kecil sampai sekarang, ini adalah saat yang paling nyaman, saat yang paling membahagiakan dari hidupku.”

Chen Xing: “Oh… oh, benarkah? Kenapa aku merasa seperti… kau tidak terlalu bahagia… kau hanya fokus untuk memastikan bahwa aku tidak kesakitan, kau… sebenarnya kau tidak perlu terlalu khawatir tentang diriku yang merasa tidak nyaman, lakukan saja dan… “

Xiang Shu dengan paksa menarik Chen Xing ke pelukannya, membuatnya berbaring di bahunya sendiri saat dia memegang salah satu tangan Chen Xing, mempelajarinya, sebelum dia menatap matanya.

“Kalau begitu aku tidak akan peduli lagi apakah kau bersedia atau tidak,” Xiang Shu berkata dengan tegas.

“Sekarang tidak!” Chen Xing buru-buru berkata. “Aku akan mati! Biarkan aku istirahat sebentar!”

Setelah beberapa hari kapal kerajaan berlayar melintasi lautan, cuaca cerah, dan di langit malam yang dingin muncul lautan bintang yang memenuhi langit, di atas lautan luas yang tidak pernah membeku. Kadang-kadang, Xiang Shu akan pergi keluar dan memeriksa kompas sebelum menentukan arah perjalanan mereka. Dan menurut dengan apa yang telah dijelaskan Chong Ming, selama mereka terus berlayar menuju Biduk Selatan 1, mereka akan dapat menemukan orang yang disebut dengan “Yuan Kun”. Satu-satunya hal yang tidak mereka ketahui adalah berapa lama lagi sebelum mereka mencapai pulau tempat tinggal yaoguai ini.

Matahari terbit dan terbenam, dan tidak ada yang bisa dilakukan saat mereka berlayar melintasi laut. Selain beberapa percakapan singkat dan sederhana dengan prajurit Dongying, Xiang Shu akan kembali ke kamar untuk bersama dengan Chen Xing. Pakaian Chen Xing telah disingkirkan, dan kecuali itu perlu, Xiang Shu bahkan tidak mengambil satu langkah pun dari sisi Chen Xing. Begitu mereka berdua punya waktu, mereka akan sepenuhnya jujur pada diri mereka sendiri. Pada awalnya, Chen Xing hanya merasa itu sangat sulit untuk bersikap sayang, tetapi kapan pun dan di mana pun, selama Xiang Shu ada terjaga, dia akan berusaha mencari kesenangan dengannya. Bahkan jika Chen Xing tidak bisa melakukannya lagi, dia masih akan terus dipeluk dalam pelukan itu, terus-menerus menjadi intim.

“Kembalikan pakaianku,” kata Chen Xing. “Setidaknya biarkan aku memakai jubah dalam!”

Xiang Shu, bagaimanapun, merasa sangat nyaman, dan dia berdiri di dekat jendela, menuangkan air. Dia berkata kepada Chen Xing, “Setelah kita bertukar sumpah di qinglu, pakaian kita akan disita selama tiga bulan. Kau tidak akan mengambil kesempatan sebelum itu untuk membiasakan diri?”

Ke mana pun dia pergi, Chen Xing bisa mengagumi Xiang Shu tanpa ragu, dan di sangat senang tentang hal itu. Tapi tidak mengenakan pakaian membuat mereka tidak berbeda dari binatang buas, yang benar-benar melanggar kebiasaannya.

“Beri aku air untuk diminum,” kata Chen Xing.

Chen Xing awalnya berpikir bahwa tubuhnya sendiri tidak akan mampu menangani kegiatan seperti itu, tetapi yang mengejutkan, dia menemukan bahwa setiap kali setelah dia melakukannya dengan Xiang Shu, dia tidak lagi lelah.

Segala macam hal … Chen Xing tidak tahu bagaimana menggambarkannya lagi, apa yang dia rasakan hari ini ketika dia terjerat dengan Xiang Shu sepanjang hari. Dia hanya merasa bahwa dunia ini luas, dan seolah-olah semuanya telah dilemparkan ke belakang pikirannya. Pada saat ini, mereka memiliki satu sama lain, dan mereka tidak ingin berpisah bahkan sedetik pun. Chen Xing hanya ingin terus terjalin dengannya bahkan sampai dunia berakhir.

Dia akhirnya mengerti mengapa beberapa orang, ketika mereka sedang jatuh cinta, akan berjanji saling mencintai di berbagai kehidupan, sampai laut mengering dan gunung-gunung melengkung. Dengan lautan sebagai saksi, dengan Pegunungan Yin sebagai saksi, bahkan jika di kehidupan selanjutnya, atau kehidupan setelah itu, selama dia bereinkarnasi kembali ke dunia ini, dia tidak akan pernah sanggup untuk meninggalkan Xiang Shu.

“Bisakah Pegunungan Yin mendengar kata-kata kita?” Chen Xing memeluk Xiang Shu, akhirnya terbiasa.

Saat matahari terbit, Chen Xing menundukkan kepalanya untuk mencium bibir Xiang Shu.

“Ya,” kata Xiang Shu.

Chen Xing melanjutkan, “Lautan besar juga akan tahu.”

“Ya, itu akan terjadi,” kata Xiang Shu. “Aku tidak akan pernah membiarkanmu pergi.”

Angin laut bertiup melintasi dek. Langit cerah, awan putih, janji setinggi gunung dan sedalam lautan. Kapal kerajaan telah berlayar selama hampir tiga bulan sekarang, dan musim dingin telah berlalu. Ikan berkilauan dengan cahaya melompat keluar dari laut, dan angin utara berubah arah bertiup ke tenggara. Musim semi telah datang.

“Angin akan tenang, dan salju akan mencair,” kata Xiang Shu, mencium jari-jari Chen Xing dan menatap matanya. “Di mana pun kau berada, itu adalah tempat pelipur laraku.”

Laut besar itu sama seperti saat terakhir kali mereka datang. Ketika ombak menghantam kapal, mendorong kapal besar itu, mereka berdua akan saling meringkuk satu sama lain. Saat laut tenang, permukaan lautan memantulkan bintang-bintang cemerlang di atas seperti cermin. Pada malam yang tenang ini, Chen Xing akhirnya mengerti apa yang dimaksud Xiang Shu dengan kata-kata “Aku akan membawamu pergi” yang dia ucapkan saat itu.

Mereka akan meninggalkan Dataran Tengah, menuju barat di sepanjang Jalur Sutra ke negeri-negeri yang jauh, ke tempat di mana tidak ada yang mengenali mereka lagi; ke dunia yang berbeda, ke tempat di mana tidak ada tanggung jawab yang membuat mereka tidak punya pilihan selain untuk memikulnya, dan di mana tidak ada rasa sakit dan penderitaan, hanya ada satu sama lain. Sama seperti di laut yang tenang ini, di kapal kerajaan tunggal ini, di mana mereka jauh dari keriuhan dan tidak ada yang bisa menganggu mereka lagi.

Seolah-olah mereka telah tiba di ujung bumi, pikir Chen Xing sambil berbaring di tempat tidur, menoleh untuk melihat Xiang Shu di sisinya.

Xiang Shu sudah tertidur. Chen Xing mengangkat tangan untuk menarik lengannya dan meletakkannya di bawah lehernya sendiri sebagai bantal, ketika dia tiba-tiba menyadari ada masalah.

Malam ini begitu sunyi… begitu sunyi sehingga tampak tidak normal. Tidak ada angin, dan bahkan tidak ada suara percakapan di luar.

Chen Xing membuka jendela di kamar mereka dan melihat keluar. Di malam yang tenang, langit dan lautan memiliki warna yang sama, dan kapal kerajaan telah berhenti di tengah. Permukaan lautan memantulkan sungai bintang yang cemerlang.

“Xiang Shu,” kata Chen Xing, mengguncang Xiang Shu. “Kapal telah berhenti!”

Xiang Shu hanya terus berbaring di sana dengan tenang, mempertahankan posisi tidurnya. Chen Xing segera merasakan ada sesuatu yang salah — bahkan jika Xiang Shu tidur nyenyak, dia masih tetap menjaga kewaspadaannya. Begitu ada sesuatu yang aneh, dia akan segera bangun. Bagaimana dia bisa tidur nyenyak seperti ini?

“Xiang Shu?” Chen Xing merasakan bahaya yang tidak diketahui, tetapi pada saat ini, dari suatu tempat di ruangan itu muncul cahaya merah redup.

Chen Xing segera turun dari tempat tidur, hanya untuk melihat bahwa itu berasal dari kotak kaca di rak. Ketika dia membukanya, di dalamnya ada bulu yang telah diberikan Chong Ming kepadanya.

Chen Xing mengambil bulu itu dan menghadap ke luar kamar tidur. Dengan itu, cahaya merah tumbuh sedikit lebih kuat.

Dia berbalik untuk melihat Xiang Shu, mencoba sekali lagi untuk membangunkannya, namun Xiang Shu tidak juga bangun. Chen Xing berpikir, Langit! Pakaianku! Di mana kau menyimpan pakianku?!

Chen Xing memegang bulu phoenix di tangannya, jadi dia tidak merasa kedinginan sama sekali. Dia mengintip kepalanya keluar dari ruangan, benar-benar telanjang. Jika musuh datang, maka apa yang akan dia…

Tapi saat dia menjulurkan kepalanya, Chen Xing tiba-tiba membeku lagi.

Layarnya berhenti di udara dalam bentuk yang aneh, dan para penjaga yang berjaga malam membeku dalam gerakan menuruni tangga untuk pergantian jadwal. Tali tergantung di tengah ayunan di udara, membentuk busur.

Waktu telah berhenti!

Terkejut, Chen Xing naik ke geladak dengan kaki telanjang, mempelajari sekelilingnya. Tidak ada angin dan tidak ada ombak, dan Biduk Selatan tergantung sebagai kilatan kecemerlangan di kubah langit di atas.

Ada seorang pemuda berdiri di kepala kapal, seluruhnya mengenakan jubah hitam, rambutnya berantakan.

“Kau… ” Chen Xing menyipitkan matanya, bertanya dengan ragu.

Pemuda itu berbalik, dan matanya ditutup dengan secarik kain hitam. Wajahnya sangat pucat, dengan aura seperti seseorang yang sedang sakit. Bibir tipisnya bergerak sedikit, dan senyum menggantung di sudut mulutnya saat dia berkata, “Cahaya yang menyala bersinar sejauh ribuan li, kecemerlangannya seperti hari yang cerah; pedang ilahi berdiri tegak, tak bergerak seperti gunung. 2

“Chen Xing: “…”

Chen Xing, benar-benar telanjang, berdiri dengan mudah di depan pemuda itu. Dia tahu bahwa bagi yaoguai, mengenakan pakaian atau telanjang bukanlah sesuatu yang mereka pedulikan, dan mereka juga tidak memiliki banyak kesopanan dan rasa malu yang dimiliki manusia. Banyak yaoguai, sejak mereka lahir, terlahir liar dan bebas, dan tubuh mereka menyatu dengan langit dan bumi. Dengan Chong Ming, Lu Ying, dan yaoguai hebat lainnya yang serupa, mereka hanya akan berpakaian di depan manusia untuk memunjukkan bahwa mereka tidak seperti yao atau binatang buas biasa, atau untuk menunjukkan bahwa mereka dari jenis yang sama. Karena pemuda yang ditutup matanya ini juga melakukan itu, dan juga dia adalah teman Chong Ming, maka dia pasti seorang yaoguai hebat dengan banyak kekuatan.

“Yuan Kun?” Chen Xing bertanya. Dia melihat kain hitam di matanya, tapi dia curiga apakah dia benar-benar buta atau tidak.

Yuan Kun mengulurkan tangan ke arah Chen Xing, dan bulu phoenix terangkat dari telapak tangan Chen Xing, melayang lembut ke telapak tangan Yuan Kun. Dia menyimpannya.

Chen Xing baru saja akan menjelaskan mengapa mereka datang, hanya untuk melihat bahwa Yuan Kun sedang memegang bulu phoenix. Itu berubah menjadi bunga api di tangannya, menghilang ke udara, sebelum Yuan Kun kemudian mengangguk. Chen Xing menyadari bahwa Chong Ming telah meninggalkan semacam pesan di bulu itu, dan itu telah disampaikan ke Yuan Kun, jadi dia menahan lidahnya.

“Kau sangat pintar,” kata Yuan Kun, setelah memiringkan kepalanya dan berpikir sejenak.

Chen Xing baru saja akan berjalan ke depan ketika Yuan Kun berbalik, menghadap ke lautan luas, memunggungi ke Chen Xing sambil melanjutkan, “Pengusir setan yang Agung, awalnya kau dan aku adalah musuh dan bukan teman. Keheningan Semua Sihir, pada intinya, adalah bencana yang disebabkan oleh kalian manusia, tetapi sekarang kalian juga mencoba memaksa Chong Ming… “

Ketika Chen Xing mendengar permulaan ini, dia berpikir, tidak bagus. Berinteraksi dengan Lu Ying dan Chong Ming begitu lama telah menyebabkan dia melupakan satu hal: tidak semua yaoguai di dunia ini begitu mudah untuk diajak bicara. Awalnya, yao dan manusia pernah berdiri di dua ujung yang ekstrem di Tanah Suci. Dunia dari Keheningan Semua Sihir, yang telah ada selama tiga ratus tahun, telah menyebabkan pertempuran kejam antara pengusir setan dan suku yao perlahan memudar dari ingatan.

Tapi Yuan Kun dan yao agung yang tetap tidak aktif selama periode ini tidak lupa. Dari kata-katanya, Chen Xing merasakan bau bahaya.

Tiba-tiba, kata-kata Yuan Kun juga berhenti, seolah-olah dia juga merasakan ancaman.

Xiang Shu muncul di dek. Dia juga benar-benar telanjang, dan dia berhenti di belakang Chen Xing. Dia terbangun, dan setelah menemukan bahwa Chen Xing tidak berada di sisinya, segera datang untuk mencarinya.

Chen Xing merasa ini sangat aneh. Yuan Kun telah memerintahkan waktu untuk berhenti, mungkin melalui penggunaan sihir yang unik dan kuat, yang hanya membiarkan Chen Xing keluar sehingga mereka bisa berbicara. Kalau tidak, Xiang Shu tidak akan tertidur lelap. Sekarang, Xiang Shu benar-benar telah menembus sihir Yuan Kun sendiri.

Bagaimana Xiang Shu melakukannya?

Chen Xing mengangkat alisnya pada Xiang Shu, ada sebuah pertanyaan di matanya. Xiang Shu memberi isyarat kepadanya, yang artinya dia datang untuk mengurus ini.

“Apakah kita adalah teman atau musuh,” kata Xiang Shu, “mengapa menentukannya sekarang? Manusia dan suku yao memiliki tujuan yang sama setidaknya untuk saat ini, yaitu membunuh Chiyou. Tidak akan terlambat untuk menyelesaikan dendam lebih lanjut setelah itu. Ditambah lagi, sering terjadi perkelahian antar manusia juga.”

Yuan Kun terdiam, dan dia tidak melanjutkan berbicara. Xiang Shu berjalan ke depan dan meraih tangan Chen Xing, dan perasaan akan sentuhan kulit mereka menenangkan Chen Xing.

“Benar,” kata Yuan Kun dengan suara pelan. “Siapa yang dapat berbicara benar tentang masalah masa depan?”

Sejak dulu, Xiang Shu jelas-jelas waspada terhadap suku yao. Chen Xing awalnya ingin menengahi di antara mereka berdua dan membuat suasana sedikit lebih lembut, tetapi Xiang Shu berkata dengan mudah, “Kalau begitu, aku harus memintamu untuk membantu kami.”

Nada suara Xiang Shu tidak rendah hati atau sombong. Bagi kedua belah pihak, ini adalah kesempatan untuk bekerja sama pada tingkat yang sama, dan Chen Xing berpikir bahwa untungnya Xiang Shu ada di sini. Kalau tidak, jika itu hanya dirinya sendiri, dia sama sekali tidak akan tahu bagaimana menghadapi orang ini. Dengan itu, dia juga memikirkan apa sebenarnya bentuk asli Yuan Kun. Apakah dia seekor naga? Kenapa dia tinggal di laut?

“Bicaralah ba,” jawab Yuan Kun dengan lembut. “Apa yang ingin kau tanyakan?”

“Masa depan,” kata Xiang Shu dengan serius.

Chen Xing tidak menyangka bahwa begitu Xiang Shu datang, dia akan langsung ke pokok permasalahan dan langsung ke inti masalah.

“Tidak ada masa depan,” gumam Yuan Kun. “Di depan kalian berdua, hanya ada lautan luas.”

Dan mengatakan ini, Yuan Kun berjalan menuju Xiang Shu dan Chen Xing, yang berpegangan tangan.

“Aku pikir kita bisa memakai pakaian kita terlebih dulu,” kata Chen Xing. “Aku selalu berpikir itu terasa sedikit aneh.”

“Apakah kau kedinginan?” Xiang Shu bertanya, sebelum menarik Chen Xing ke dalam pelukannya.

“Kalian manusia selalu dengan kaku percaya bahwa takdir itu sudah pasti,” gumam Yuan Kun, “seperti bintang-bintang di cakrawala, tapi itu jauh dari kasusnya.”

“Takdir itu seperti gelembung udara yang melayang dari dalam lautan. Ada ratusan ribu dari mereka, dan hanya ketika jalan ke depan menjadi jelas, maka satu momen di antara ‘kemungkinan’ yang tak terhitung jumlahnya ini menjadi kenyataan.”

“Jadi,” kata Xiang Shu, “apa yang akan terjadi dalam waktu tiga tahun adalah sesuatu yang tidak bisa ditentukan sekarang?”

Yuan Kun tidak menjawab. Dia hanya menarik tangannya kembali.

“Kami membutuhkan Pedang Acala,” kata Chen Xing setelah memikirkannya sejenak. “Lu Ying berkata bahwa kau memiliki kekuatan untuk mengendalikan alam mimpi, dan kekuatan untuk melakukan perjalanan melalui waktu. Jika kau tidak dapat melihat masa depan, maka setidaknya beri tahu kami bagaimana Pedang Acala ditempa.”

Mulut Yuan Kun terpelintir, memperlihatkan senyum kecil yang misterius.

“Penciptaan Pedang Acala?” Yuan Kun bergumam. “Aku membayangkan bahwa dalam kehidupanmu ini, sampai Tanah Suci itu sendiri dihancurkan, tidak ada dari kalian yang bisa memalsukan senjata ilahi yang sama itu lagi.”

Chen Xing tiba-tiba memikirkan sesuatu yang lain, dan dia bertanya, “Apakah Tanah Suci akan dihancurkan?”

“Jangan mengubah topik pembicaraan,” kata Xiang Shu pelan, sebelum bertanya pada Yuan Kun, “Karena tidak ada cara untuk menciptakan kembali Pedang Acala, bagaimana cara kita mengalahkan Chiyou?”

Yuan Kun menjawab, “Saat itu kau melepaskan qi spiritual yang tersimpan dalam Mutiara Dinghai, kau sudah kehilangan satu kesempatan untuk mengalahkan Chiyou. Logikanya, sejak malam itu, bahkan jika semua sihir kembali dan waktu berputar kembali, kekalahan sudah tertulis di atas batu di masa depanmu.”

Xiang Shu: “…”

Yuan Kun berkata pelan, “Kau yang dulu, jika bukan karena satu keinginan itu, dapat menyingkirkan semua ini dengan melepaskan qi spiritual langit dan bumi pada akhirnya, dan binasa bersama dengan Cahaya Hati.”

Chen Xing langsung mengerti! Segala sesuatu yang telah terjadi di masa lalu mungkin adalah bimbingan Iuppiter, atau mungkin takdir yang telah ditetapkan di atas batu…  Setelah mengalami empat tahun hidupnya, dia akan mati, dan setelah Xiang Shu membunuh Chiyou, Mutiara Dinghai juga akan rusak. Mereka akan menukar pengorbanan mereka untuk perdamaian abadi untuk alam manusia!

Tapi semua yang sudah diatur diinterupsi oleh Xiang Shu, semata-mata karena Xiang Shu berharap Chen Xing bisa terus hidup, dan dengan demikian dia mengacaukan takdir mereka. Tetapi justru karena inilah mereka kehilangan kesempatan terakhir untuk menyingkirkan Chiyou!

“Itu belum hilang,” tiba-tiba Xiang Shu berkata. “Iuppiter memberi tahu kami bahwa masih ada peluang.”

Senyum licik terangkat dari sudut mulut Yuan Kun, dan dia menjawab, “Karena itu masalahnya, mengapa tidak bertanya kepada Iuppiter? Apa yang kau minta dariku?”

Xiang Shu mengerutkan keningnya, dan Chen Xing tidak tahu bagaimana harus terus bertanya. Tapi hampir pada saat yang sama, Xiang Shu mengangkat lengannya, dan di lengannya, sembilan simbol yang diberikan oleh Zhuyin kepadanya bersinar dengan cahaya redup.

“Jika benar-benar tidak ada pilihan yang lebih baik,” kata Xiang Shu dengan sungguh-sungguh, “maka Zhuyin tidak akan mengembalikan sembilan simbol ini kepadaku.”

Pada saat itu, ekspresi Yuan Kun berubah, sangat sulit untuk dipahami.

Yuan Kun mengulurkan tangannya, telapak tangannya melayang di atas lengan Xiang Shu, perlahan melewati sembilan simbol itu. Simbol-simbol itu tampaknya berubah warna sekali lagi, berubah dari emas menjadi biru, dan mereka mulai mengeluarkan lidah api.

Chen Xing: “Ditambah, Iuppiter mengatakan bahwa Chiyou sudah mati, tetapi bisa juga dikatakan bahwa ia belum mati! Kita masih punya kesempatan!”

“Apakah itu benar?” Yuan Kun bertanya dengan dingin. “Mungkin ba? Mungkin ada peluang, tersembunyi di antara kemungkinan yang tak terhitung jumlahnya, tapi aku belum melihatnya.”

Setelah beberapa saat hening, Yuan Kun melanjutkan.

“Yah baiklah. Adapun tempat persembunyiannya, kalian semua dapat memilih dan mencarinya sendiri. Karena Chong Ming telah meminta ini, aku dapat mengirim kalian berdua ke dalam mimpi, untuk melihat ke tahun lalu yang tidak kalian ketahui, yang secara paksa dipotong oleh Mutiara Dinghai. Namun mimpi ini, bagaimanapun, akan sangat berbahaya. Kalian mungkin benar-benar akan menghilang, atau kalian mungkin tidak akan pernah kembali. Hanya lanjutkan setelah kalian memikirkannya secara serius.”

Dan mengatakan ini, Yuan Kun berbalik dan kembali ke haluan kapal, meinggalkan Xiang Shu dan Chen Xing berdiri di geladak.

“Tentu saja, kalian berdua juga bisa menolak,” kata Yuan Kun. “Kembalilah ke Jiangnan, dan lalui jalan yang pernah kalian lalui sebelumnya. Adapun apa yang akan terjadi kali ini di masa depan, kalian tidak akan mengetahuinya, dan tidak ada cara untuk memberitahu tentang itu.”

Xiang Shu dan Chen Xing bertukar pandang.

Xiang Shu awalnya ingin mengatakan bahwa dia akan pergi sendiri, dan Chen Xing akan menunggu di sini, tetapi ketika mereka bertatapan satu sama lain, dia merasakan apa yang ingin dikatakan oleh Chen Xing. Dia berkata, puas, “Jika kita pergi, maka kita akan pergi bersama, dan kita akan kembali bersama.”

“Bagus sekali,” Chen Xing tersenyum. “Seharusnya selalu seperti ini.”

Mereka berdua bergandengan tangan, saling berhadapan dengan serius. Akhirnya, Xiang Shu menghela napas, melirik Yuan Kun, dan berkata, “Jika ini adalah sebelumnya, aku tidak akan mengatakan itu.”

Chen Xing memeluk pinggang Xiang Shu, bersandar di dadanya, dan mereka berdua diam-diam saling berpelukan di waktu yang membeku. Xiang Shu kemudian dengan tenang berkata, “Aku merasa bajingan itu tidak berguna.”

Chen Xing menjawab, “Tapi aku percaya pada Chong Ming. Dia tidak akan berbohong kepada kita.”

Xiang Shu melirik Yuan Kun. Pada kenyataannya, mereka tidak punya pilihan lain saat ini, dan setelah memikirkannya, dia berkata, “Bisakah kau memberi tahu siapa dia?”

Chen Xing telah memikirkan pertanyaan ini untuk sementara waktu sekarang. Apakah Yuan Kun seekor naga? Tapi dia tidak tampak seperti itu. Yaoguai agung macam apa di dunia ini yang hidup di laut? Samar-samar, dia memikirkan kemungkinannya.

“Kau sudah memutuskan?” Yuan Kun berkata dengan lembut.

Xiang Shu megenggam tangan Chen Xing dengan erat, berkata, “Kami telah memutuskan.”

Yuan Kun terdiam sesaat, sebelum dia mengangkat tangan dan membuka penutup matanya, memperlihatkan sepasang mata, satu emas, satu perak, bersinar seiring berjalannya waktu.

“Alam manusia tidak akan selamanya menjadi alam manusia,” gumam Yuan Kun. “Tetapi tidak akan terlambat di masa depan untuk menyelesaikan perseteruan lama antara yao dan manusia. Ah, karena hal-hal seperti ini, apa salahnya membantu kalian semua sekali? Ingat, segera setelah mimpi dimulai, semua orang akan tertarik.”

Pada saat berikutnya, jubah hitam yang dikenakan Yuan Kun berkibar, berubah menjadi gelombang yang mengelilingi kapal kerajaan, sebelum kemudian terbentuk di udara — melayang di atas adalah ikan berenang yang membentang sepanjang dua puluh zhang, mengamati kapal kerajaan kecil ini seperti ikan paus besar. Dua belas siripnya melambai, dan dua baris mata berputar yang bersinar muncul di kepalanya!

Melonjak di atas angin sejauh sembilan puluh ribu li! 3 Kun!

“Mimpi adalah kenyataan –” raja kun menggelegar saat membuka mulutnya di tengah badai itu.

“Mimpi adalah masa depan –“

Xiang Shu memeluk erat Chen Xing dalam pelukannya, dan Chen Xing menyalakan Cahaya Hati. Dalam angin liar dan penerangan yang redup ini, tubuh mereka bersinar dengan cahaya yang kuat. Delapan belas mata kun raksasa itu berbalik sekaligus dan memancarkan cahaya yang kuat, dan dunia menjadi gelap dengan itu, sebelum cahaya terang tiba-tiba bersinar.

“Jadi, mulai besok, jangan takut aku akan mati lagi, oke? Tetap bersamaku, dan mari kita selesaikan perjalanan ini, dan aku akan selamanya mengingat… bahwa di dunia ini, ada seseorang yang sangat peduli padaku, dia akan memanggil semua temannya dan menyebarkan semua kekayaan keluarganya, hanya agar aku bisa tetap hidup, dan tetap berada di sisiku… ”

Suara Chen Xing bergema di antara langit dan bumi. Pada saat berikutnya, suara Xiang Shu yang lebih rendah dan kaya terdengar.

“Aku juga akan mengingat… ”

Cahaya itu perlahan menyusut, berkumpul di depan mereka berdua.

“… bahwa di dunia ini, ada seseorang yang rela membakar seluruh jiwanya yang fana dan abadi hanya untuk menjadi pelita yang menyala-nyala…

“… dan bersinar dengan indah di dunia ini.”

Cahaya menjadi surut, sebelum benar-benar menghilang. Chen Xing dan Xiang Shu sedang berdiri di taman, dan mereka berdua saling menatap dengan bodoh; mereka masing-masing telah mendapatkan kembali pakaian mereka.

“Aku …” Xiang Shu menundukkan kepalanya dengan ragu untuk melihat.

“Xiang Shu!” Chen Xing segera berteriak keras dan memeluknya. Xiang Shu tanpa sadar membalas pelukannya, matanya dipenuhi dengan keterkejutan.

“Xing’er?” Xiang Shu bergumam. “Apakah itu kau?”

“Ya … ya, ini aku!” Chen Xing menyadari bahwa mereka sebenarnya telah kembali bersama! Apakah ini mimpi? Mengapa semuanya begitu realistis? Dia sudah mengalami kembali ke tiga tahun yang lalu ke penjara, dan dia dengan cepat menerima hal-hal dengan apa adanya. Dengan itu, dia membelai wajah Xiang Shu lagi, berkata, “Astaga, kapan… kapan ini? Malam sebelum Pertempuran Sungai Fei! Kita berdua kembali!”

“Tidak,” gumam Xiang Shu. “Ini hanya mimpi yang dibuat oleh orang yang disebut Yuan Kun untuk kita.”

Chen Xing berbalik untuk melihat tanaman di taman. Dia membelai mereka untuk memastikan bahwa mereka nyata; mereka nyata. Dia kemudian mencubit lengannya sendiri. Tak bisa berkata-kata, Xiang Shu meraih tangannya, berkata, “Berhentilah bermain-main! Apa yang harus kita lakukan sekarang?”

Chen Xing ragu-ragu, tidak ada kata yang muncul di benaknya, sebelum dia tiba-tiba teringat pada Pedang Acala. Dia meminta Xiang Shu berbalik, berkata, “Biarkan aku melihat?”

Chen Xing memeriksa Pedang Acala. Senjata itu masih ada di sini; mimpi ini sangat realistis.

“Karena mimpi itu nyata,” kata Chen Xing, “inilah yang Yuan Kun ingatkan pada kita pada akhirnya. Kita tidak bisa memperlakukannya sebagai mimpi. Kita harus menghadapinya dengan serius.”

Xiang Shu masih sedikit bingung harus berbuat apa, dan dia mendongakkan kepalanya untuk melihat ke langit malam.

“Berapa lama lagi yang diperlukan bagi kalian berdua untuk melakukan persiapan?” Xie An datang.

Mereka berdua memandang Xie An pada saat yang sama. Bahkan Xie An tampak begitu realistis, dan Chen Xing memiliki perasaan sial yang samar-samar.

Xiang Shu melambaikan tangannya, mengirim Xie An pergi, sebelum dia berkata kepada Chen Xing, “Ayo ikuti dia dan pergi melihatnya.”

“Tunggu sebentar!” Chen Xing mengingat hal lain, dan dia menarik Xiang Shu bersamanya saat dia berlari ke kamarnya sendiri. Dia mendorong pintu terbuka, hanya untuk melihatnya bahwa seperti yang diharapkan, gelang cangkang yang diberikan Xiang Shu padanya ada di atas bantal.

Wajah Xiang Shu langsung memerah.

“Ah! Ada di sini, seperti yang diharapkan!” Chen Xing berkata dengan gembira. Dia memakainya, lalu mengeluarkan gelangnya sendiri dan mengenakannya pada Xiang Shu.

Xiang Shu memutar pergelangan tangannya, lalu mengamati mata Chen Xing, sebelum diam-diam mengeluarkan kata en.


Catatan Penerjemah:

beberapa lagi tentang mitos kun dan peng, dari nam:

“IIRC Zhuangzi, yang merupakan teks “asal mula” tertua (kemungkinan makhluk kunpeng berasal dari tradisi lisan) dari kun dan peng, disebutkan bahwa mereka pada dasarnya adalah satu makhluk. Menurutku pemisahan antara kun dan peng mungkin terjadi berkat Peng bersayap Emas Buddha, seperti halnya dengan Qing Xiong. Bagaimanapun, kesamaan antara kun dan peng sebagian besar filosofis, memurutku? Makhluk yang sangat besar dalam skala mereka tidak ada di “alam” yang sama (tidak hanya ukuran tetapi juga skala) sebagai makhluk yang lebih kecil dan lebih rendah, sehingga mewujudkan kebebasan, sifat, dan harmoni seorang master Taois.”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Secara teknis ini adalah bintang/formasi bintang yang terletak di konstelasi Sagitarius Barat.
  2. Ini juga merupakan nama dari Pedang Acala.
  3. Puisi Li Bai lainnya (jika dalam karya Feitian yang bukan Song of the Yue Boatman dan kalian tidak yakin apa itu, tebak saja Li Bai dan itu kemungkinan 75% benar. Ini adalah puisinya, bagian kedua dari baris pertama puisi itu, yang menggambarkan bagaimana peng raksasa terbang di atas amgin. Peng dan Kun, menurut beberapa teks, adalah dua perwujudan dari yao yang sama; dalam teks lain, mereka adalah dua entitas yang terkait erat, meskipun tidak memiliki banyak kesamaan fisik. Selengkapnya tentang ini ada di catatan penerjemah.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments