“Aku memberi penghormatan ke alam tak terbatas dari seribu dunia ini, dan makhluk hidup yang ramai di dalamnya!”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Peringatan Konten:
Penggambaran singkat (2 adegan) mutilasi diri! Jika kalian perlu melompati, lewati dari:

  1. “Liu Fei lalu berkata, “Bawakan sekendi air.””  sampai “”Sekarang, aku rasa kita bisa berdiskusi secara terbuka dan jujur,” kata Li Jinglong.”
  2. “”Liu Fei berdiri di luar aula” sampai “Di bawah tatapan heran Hongjun, neidan bersinar dengan cahaya.”

Cahaya matahari menyinari halaman. Raja hantu itu menoleh kesakitan, berkata, “Lepaskan aku.”

Hongjun: “!!!”

Li Jinglong: “…”

“Wow,” kata ikan mas yao. “Kau akhirnya tahu bagaimana caranya berbicara?”

“Tempat apa ini?” Raja hantu tidak berhenti meronta. Li Jinglong bergegas meminta Lu Xu membawa kembali Mo Rigen yang tidak sadarkan diri, bahkan saat dia sendiri mencengkeram Pedang Kebijaksanaan, mengarahkannya ke raja hantu.

“Siapa kau sebenarnya?” Li Jinglong bertanya dengan serius. “Atas perintah siapa kau datang ke sini? Bagaimana kami menyembuhkan racun mayat yang sudah disebarkan oleh bawahanmu?! Bicaralah!”

Li Jinglong memegang Pedang Kebijaksanaan, mengarahkannya ke raja hantu, dan pedang itu mulai bersinar dengan cahaya.

“Lepaskan rantaiku,” raja hantu itu menjawab dengan suara rendah. “Hanya dengan begitu kau berhak untuk berbicara denganku.”

Suaranya dalam dan serak, dan hanya saat dia berbicara, dadanya naik dan turun. Hongjun berkata, “Lepaskan dia ba.”

Li Jinglong ragu-ragu untuk sejenak. Raja hantu itu kemudian berkata, “Dengan rantai dan tiang ini saja, kau tidak akan bisa menahanku. Paling lambat malam ini, aku akan membebaskan diri. Saat waktunya tiba, jangan salahkan aku karena tidak menunjukkan belas kasihan.”

Li Jinglong menjawab dengan muram, “Jika bukan karena Hongjun meminta belas kasihan atas namamu, aku tidak akan melepaskanmu, tapi kau harus tahu bahwa aku tidak takut padamu.”

Dan mengatakan ini, Li Jinglong menyarungkan Pedang Kebijaksanaan, mengulurkan tangan, dan Hongjun menyerahkan glaive-nya. Cahaya Hati menyala dari tangan kiri Li Jinglong, dan raja hantu itu berteriak dengan marah, memalingkan kepalanya dengan ngeri, tidak berani melihat langsung ke arah cahaya. Tepat setelah itu, Li Jinglong menjentikkan pergelangan tangannya, dan dengan beberapa suara dang dang, dia memotong semua ikatan yang menahan tubuh raja hantu itu. Mendengar itu, raja hantu terhuyung-huyung dan wajahnya hampir jatuh terlebih dulu di depan mereka berdua.

“Pertama pergi menemui para pasien,” kata Li Jinglong. “Ada terlalu banyak pertanyaan untuk ditanyakan padamu.”

Dengan itu, Hongjun membawanya melewati koridor panjang. Perawakan raja hantu itu tinggi dan besar, dan dia bahkan lebih tinggi dari Li Jinglong. Jika dia tidak memperhatikan, dia akan menabrak lonceng angin dan hiasan ukiran di usuk1, jadi dia hanya bisa menunduk dari waktu ke waktu.

“Raja hantu,” kata Hongjun. “Teman-temanku semua menjadi sasaran racun mayat orang-orangmu di pertempuran sebelumnya yang kita lakukan. Bisakah itu disembuhkan?”

“Meskipun aku adalah seorang raja di kehidupanku yang sebelumnya, dalam kematian, aku bukan lagi raja dari hantu mayat yang jatuh dalam pertempuran. Kau bisa memanggilku Liu Fei atau Jenderal, apa saja,” jawab Liu Fei. “Mengenai raja sejati, ada yang lain.”

“Tidak mungkin!” Kata Hongjun dengan ngeri. “Masih ada lagi?!”

“Rajaku saat ini masih tertidur.” Liu Fei masuk ke kamar Mo Rigen. Lu Xu duduk di satu sisi, sesekali menatap Liu Fei dan membiarkannya berada di depan ranjang. Liu Fei berkata pada Lu Xu, “Terima kasih.” Lu Xu tidak mengerti apa artinya itu. Liu Fei mengulurkan jari telunjuk panjangnya yang berwarna biru keabu-abuan, membuka kelopak mata Mo Rigen untuk melihat sekilas, sebelum memeriksa bekas luka di tubuhnya.

“Ini disebabkan oleh racun dari bilah pedang bawahanku,” jawab Liu Fei. “Bagaimana dengan yang lainnya?”

Hongjun kemudian membawanya menemui Geshu Han. Saat ini, Geshu Han sudah berada di ranjang kematiannya, jadi kamarnya sudah penuh dengan komandan. Begitu mereka melihat Liu Fei, mereka semua berteriak, “Yaoguai!”, sebelum mereka mencabut pedang mereka, bersiap untuk melawannya sampai mati. Hongjun, bagaimanapun, mencoba setiap metode untuk memberi tahu mereka tentang situasinya, menjelaskan bahwa dia ada di sini untuk menyembuhkan penyakitnya. Setelah Liu Fei melihat Geshu Han, dia berkata, “Yang ini dalam kondisi yang sangat buruk, racun yang sama.”

Hongjun kemudian menyuruhnya melihat nyonya tua itu. Begitu Liu Fei melihatnya, dia berkata, “Dia diracuni oleh dewa wabah, kondisinya berbeda dari mereka. Selama dia meminum obatnya, dia akan sembuh. Apa ada orang yang lain?”

Saat mereka kembali ke aula, Li Jinglong sudah memerintahkan agar para prajurit yang ada di barak dibawa ke sana, dan mereka memenuhi seluruh halaman. Setelah Liu Fei berkeliling, dia berkata di akhir, “Tidak perlu untuk melihat lagi, mereka semua sama.”

“Bisakah mereka diselamatkan?” Hongjun bertanya dengan gugup.

Liu Fei mengangguk. Baru pada saat itulah Hongjun akhirnya membiarkan dirinya santai.

“Mereka harus diselamatkan sekarang, kalau tidak mereka tidak akan bisa bertahan di malam hari,” jawab Liu Fei. “Aku akan menulis resep obatnya sekarang, dan kau kirim orang keluar untuk mengumpulkan bahan-bahannya. Mereka harus dikumpulkan secepat mungkin.”

Segera setelah itu, Liu Fei membuat resepnya, dan di atasnya tertera arsenik putih, heartbreak grass, racun pit viper2, dan racun mematikan serupa lainnya. Saat Hongjun melihat daftarnya, dia sangat terguncang, dan dia berkata, “Ini…”

“Dapatkan itu,” kata Li Jinglong. “Jika dia ingin mereka mati, dia tidak perlu mendaftar bahan dengan kualitas ini, yang harus dia lakukan hanyalah menunggu.”

Saat Hongjun memikirkannya, dia setuju bahwa itu masalahnya, jadi dia mengirim orang untuk mengumpulkan bahan-bahannya. Liu Fei kemudian berkata, “Bawakan sekendi air.”

Beberapa saat kemudian, prajurit membawa kendi berisi air. Liu Fei meminjam salah satu pisau lempar Hongjun, menggulung lengan bajunya, dan menusuknya ke lengannya, mengiris dagingnya. Bagian dalam lukanya seperti pohon karet; darah hitam pekat mengalir keluar, disertai kabut hitam yang perlahan merembes. Darah menetes ke dalam kendi, dan segera setelah satu tetes menyentuh air, itu mewarnai seluruh kendi air menjadi hitam pekat.

“Setelah obatnya mendidih, tambahkan sesendok darah raja hantu ke setiap mangkuk,” kata Liu Fei. “Suruh semua orang meminumnya, sekaligus. Malam ini, pada tengah malam, racunnya akan sembuh.”

Malam tiba, dan di kediaman jenderal, panci besar sudah disiapkan dan obat-obatan sedang diseduh di dalamnya. Seluruh kediaman terang dengan cahaya dari lentera.

Liu Fei menjahit lukanya dengan jarum. Pada akhirnya, dia tidak bisa mengikat simpulnya dengan mudah, jadi Hongjun mengambilnya dan secara pribadi mengikat simpul itu untuknya.

“Sekarang, aku rasa kita bisa melakukan diskusi yang terbuka dan jujur,” kata Li Jinglong.

“Aku bermimpi panjang sekali.” Liu Fei bersandar di depan tempat tidur. Dia bertanya, “Apakah ada anggur?”

“Kau sudah mati, tapi kau masih makan?” ikan mas yao bertanya.

“Bahkan sebagai mayat berjalan, kami masih perlu minum air,” jawab Liu Fei dengan mudah. “Kalau tidak, kami akan mengering terlalu cepat.”

Hongjun: “…”

Li Jinglong kemudian memerintahkan orang-orang untuk membawakan anggur. Dia menuangkan sedikit untuk Liu Fei, berkata, “Aku akan minum denganmu, tapi Hongjun tidak bisa minum.”

“Dan jenis yaoguai apa kau?” Liu Fei bertanya, memiringkan kepalanya untuk melihat Hongjun, beberapa keraguan dalam pandangannya. “Burung phoenix?”

Li Jinglong berkata, “Jenderal Liu, sampai hari ini, kita masih musuh, bukan teman. Jangan bersikap terlalu ramah.”

“Aku akan pergi memeriksa obatnya,” kata Hongjun sebagai tanggapan, sebelum dia bangkit dan pergi.

Jejak samar senyuman aneh muncul di wajah biru keabu-abuan Liu Fei. Saat dia tersenyum, ekspresinya berubah menjadi sedikit gagah, dan dia menjawab dengan mudah, “Aku tidak lebih dari seorang prajurit bajingan. Dunia saat ini sudah lama berubah dari saat itu adalah wilayah keluarga Han-ku. Menjadi manusia tidak apa-apa, menjadi yao juga tidak apa-apa, dan bukankah jenderal ini sudah lama menyerah pada niat untuk mendapat keuntungan atas kalian semua? Kenapa kalian semua bersikap seperti memusuhiku?”

“Orang yang bertindak seperti bermusuhan adalah kau,” kata Li Jinglong dengan muram. “Pasukanmu menyapu seluruh tanah Saiwai, seberapa mendominasinya itu? Siapa yang tahu berapa banyak warga yang kau pisahkan dari rumah dan harta benda mereka, mencabik-cabik keluarga dan mengambil nyawa mereka!”

Liu Fei menyesap anggur, memusatkan perhatiannya pada Li Jinglong saat dia bergumam, “Manusia hidup hanya seratus tahun, dan mereka semua akan mati pada akhirnya. Kenapa berpikiran begitu tertutup?”

“Bahkan jika mereka tidak takut mati,” balas Li Jinglong, bahkan tidak memberikan satu inci pun, “mereka yang hidup selalu ingin terus hidup. Bahkan mereka bisa menerima hidup dan mati dengan sendirinya, dibanding dengan ditebas oleh salah satu tebasanmu, selalu ada perbedaan di sana, bukankah begitu?”

Alis Liu Fei sedikit berkerut saat dia menjawab, “Kata-kata ini mengingatkanku pada seorang teman lamaku sebelumnya.”

Li Jinglong terkejut. Liu Fei berpikir dalam-dalam, sebelum berkata, “Dia dipanggil apa lagi, aku lupa, sudah lama… dia bermarga Li, aku pikir dia dipanggil Li Guang3. Benar, Li Guang!”

Li Jinglong: “…”

Liu Fei: “Dua puluh tahun yang lalu, kalian semua masih memiliki sebuah puisi, dan itu berbunyi ‘Jika Jenderal Fei dan Penakluk Longcheng masih di sini, mereka tidak akan mengizinkan para penunggang Hu melewati Pegunungan Yin…’, dan itu karena aku membuat janji hidup dan mati bahwa aku pergi untuk mengabdi di bawah raja hantu dan bergabung dengan garnisun di Yadan. Sejak saat itu, sudah hampir sembilan ratus tahun.”

Li Jinglong bertanya dengan tidak percaya, “Kenapa?!”

“Untuk menjaga Tembok Besar.” Liu Fei mengubah posisinya, merosot dengan santai. Rambutnya yang panjang terurai dan tidak terikat, dan dia menatap linglung pada anggur di cangkirnya sambil melanjutkan, “Aku tidak menyangka bahwa, tanpa menyadarinya, aku memiliki mimpi yang begitu panjang tentang kehidupan yang singkat…”

Pada saat itu, Hongjun kembali, duduk di samping Li Jinglong. Saat dia mendengar paruh kedua kalimat itu, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak bertanya, “Apa yang kau mimpikan?”

“Aku memimpikan istriku,” kata Liu Fei, pikirannya berada di tempat lain. “Aku membayangkan bahwa sekarang, dia sudah lama menjadi tidak ada selain tulang putih, dan jiwanya sudah bereinkarnasi menjadi tubuh baru. Aku memimpikan pertemuan pertama kami, di Taman Shanglin4…”

Hongjun tiba-tiba teringat akan mimpi yang dia sendiri miliki, di mana dia bermimpi bahwa dirinya berada di taman yang penuh dengan bunga, dan saat berbalik, dia sudah melihat seorang wanita muda yang cantik melewati koridor yang panjang. Matanya sudah melihat pemandangan mimpi Liu Fei, apa yang sebenarnya terjadi di sini?!

Sebelum Hongjun bisa menyuarakan pertanyaan itu, Li Jinglong bertanya, “Karena kau menjaga Tembok Besar dan area di luar Jalur Yumen, kenapa kau menyerang warga Sainei5?”

“Aku tidak tahu.” Liu Fei perlahan menggelengkan kepalanya, berkata, “Awalnya, kami bangun setiap sepuluh tahun sekali untuk pergi ke Gua Mogao di Shazhou untuk mempersembahkan diri kepada Dewa Rusa, tapi aku tidak pernah menyangka… Setelah bangun kali ini, dua pengunjung datang ke mausoleum kerajaan di Yadan…”

“Tunggu!” Li Jinglong berseru, terkejut. “Apa maksudmu, mempersembahkan dirimu kepada Dewa Rusa?”

Pada saat yang sama, Liu Fei sepertinya merasakan sesuatu, dan dia mengangkat kepalanya untuk melihat ke luar ruangan.

Langit malam tampak seperti tinta, dan beberapa burung gagak bergerak samar dari kejauhan. Liu Fei berkata, “Ini juga hampir waktu zi.”

Setelah mengatakan ini, dia bangkit. Saat itu, ada seorang prajurit yang bergegas dengan tergesa-gesa, berteriak, “Ini tidak bagus! Setelah jenderal besar meminum obat itu, dia-dia…”

“Bukan masalah.” Liu Fei keluar dari pintu.

Pada saat ini, awan gelap terbelah di bawah angin sepoi-sepoi, menampakkan bulan cerah yang tergantung di langit. Saat itu hari kelima belas di bulan terakhir, dan cahaya perak bulan purnama tersebar di seluruh negeri yang luas.

Liu Fei berdiri di luar aula, mengenakan jubah prajurit berwarna hitam dan merah. Cahaya bulan yang cemerlang menyinari dirinya, dan dia memegang mangkuk anggur di tangan kirinya, tangan kanannya membuka jepitan pakaiannya, memperlihatkan sisi kiri tubuhnya yang penuh dengan bekas luka. Di sisi kiri dadanya ada luka yang sangat jelas.

Dia mengulurkan jarinya ke dalam luka itu, dan dengan jepitan tangan dan tarikannya, ada suara yang jelas saat dia menarik keluar neidan6 hijau bertinta!

Di bawah tatapan heran Hongjun, neidan bersinar terang. Segera, Liu Fei merendam neidan di mangkuk anggur, dan di bawah cahaya bulan, mangkuk anggur mulai bersinar dengan cahaya hijau yang beriak.

“Di awal dari segalanya, siapa yang menyebarkan dao7 di dunia ini? Langit dan bumi belum terbentuk, jadi siapa yang ada di sana untuk melihat penyebaran dao?”

Postur Liu Fei sederhana dan santai saat dia mengangkat mangkuk sedikit lebih tinggi, melanjutkan, “Mengetahui alam semesta tanpa batas dan permulaannya yang bahkan lebih tanpa batas, siapa yang bisa menemukan sudut pandang eksternal?”

“Hidup dan mati saling terkait secara kekal; aku meminjam kekuatan langit dan bumi dan memanggil ribuan dan jutaan roh heroik yang berangkat ke negeri di bawah untuk kembali ke cangkir anggur redupku… pergi!”

Saat itu juga, ruang antara langit dan bumi sepertinya mengalami perubahan yang sangat aneh. Di dahi Mo Rigen dan Geshu Han, yang berbaring di tempat tidur mereka, dan para prajurit di halaman yang berada di ambang kematian, muncul titik-titik cahaya yang bersinar. Cahaya terbang menembus malam yang diterangi oleh cahaya bulan ini, berubah menjadi sungai perak yang tampak seperti selempang batu giok!

“Li Mingxing!”

“Jenderal yang Agung—!”

Semua orang yang terkena racun mayat berhenti bernapas pada saat yang bersamaan.

Hongjun dan Li Jinglong menyaksikan semua ini terjadi, hati mereka dipenuhi dengan keterkejutan. Pada saat itu, Hongjun merasakan bahwa di dalam mangkuk anggur Liu Fei, ada banyak energi kuat yang melampaui hidup dan mati, yang saat ini menghalangi kekuatan vena spiritual langit dan bumi! Titik cahaya awalnya seharusnya terbang menuju vena illahi, tapi di bawah sihir neidan raja mayat, mereka dikumpulkan dan ditampung di dalam mangkuk anggur, seolah-olah itu sendiri adalah dunia yang luas dan megah!

Ini adalah pertama kalinya Hongjun melihat secara sekilas batas antara hidup dan mati. Adegan ini adalah salah satu yang mungkin tidak akan pernah bisa dia lupakan selama sisa hidupnya.

Tepat setelah itu, Liu Fei memegang mangkuk di tangan kirinya dan mencelupkan jari di tangan kanannya ke dalamnya, sebelum menjentikkannya ke langit.

“Aku memberi penghormatan kepada langit yang luas ini, semoga semua hal di dunia ini kembali ke bentuk aslinya.”

Kemudian dia menjentikkannya ke arah bumi yang besar.

“Aku memberi penghormatan kepada tanah subur dari tanah suci ini, semoga semua makhluk hidup kembali dalam keheningan sampai akhir.”

Tepat setelah itu, dengan melebarkan tangannya yang sangat tampan, dia mencipratkan seluruh mangkuk anggur dengan bunyi huala. Pada saat yang sama, dia berteriak, “Aku memberi penghormatan kepada alam yang tak terbatas dari seribu dunia ini, dan makhluk hidup yang ramai di dalamnya! Jiwa-jiwa, kembalilah!”

Dengan sebuah bunyi shuaneidan bersinar dengan cahaya yang kuat saat berputar dengan cepat, dan dengan bunyi shua lainnya, itu mengirim ribuan jiwa keluar saat ia berputar!

Mo Rigen, yang sudah berhenti bernapas, tiba-tiba membuka matanya, dan dia dengan keras mulai menghirup udara seolah-olah dia sudah terkejut karena terbangun!

Dada Geshu Han naik dan turun, dan matanya terbuka.

Di lapangan latihan, para prajurit berteriak kebingungan.

“Mereka masih hidup—”

“Mereka sudah bangun! Mereka sudah bangun!”

“Mereka sudah hidup kembali!”

Hongjun melihatnya, kulit kepalanya kesemutan. Dia tidak tahu bahwa sebenarnya ada keajaiban mistik yang begitu agung di dunia!

“Aku tidak akan mengajarimu,” jawab Liu Fei, sepertinya sudah lama menebak apa yang ingin ditanyakan oleh Hongjun. “Sihir ini bertentangan dengan keinginan langit, dan selain aku dan kerabatku yang sudah dikutuk selamanya oleh dunia, tidak ada orang lain yang bisa menggunakannya.”

Mengatakan ini, Liu Fei mengangkat tangannya, dan dengan sebuah gerakan, neidan-nya kembali ke tangannya. Dia meletakkannya kembali di dadanya, sebelum berbalik dan duduk kembali di kursinya. Dari halaman belakang terdengar teriakan kegembiraan Lu Xu, dan Mo Rigen berjalan cepat ke aula. Hongjun berteriak keras dan bergegas untuk memeluk Mo Rigen.

Mo Rigen belum sepenuhnya pulih dari keterkejutan saat dia melihat Liu Fei dari atas ke bawah, tapi Liu Fei hanya mengangguk ringan. Li Jinglong bergegas untuk meluruskan jubah bela dirinya saat dia berkata, “Kau harus berterima kasih pada Jenderal Liu.”

Melihat situasi saat ini, Mo Rigen mengerti bahwa Liu Fei yang sudah menyelamatkan nyawa semua orang di sini, dan dia berkata dengan suara pelan, “Terima kasih.”

Liu Fei menjawab, “Masalah ini muncul karena diriku, jadi wajar saja, aku yang seharusnya mengurusnya. Aku menyebabkan begitu banyak masalah tambahan untuk kalian semua dalam prosesnya, kenapa berterima kasih padaku?”

Mo Rigen tidak makan selama beberapa hari berturut-turut sampai saat ini, jadi Hongjun bergegas mencari seseorang untuk membawakannya makanan. Saat ini, area di luar kediaman jenderal sudah benar-benar berantakan; Geshu Han sudah terbangun, dan seorang pengendara dengan cepat datang membawa pesan bahwa Qin Liang dan wakil jiedushi Wang Lun juga sudah pulih. Untuk menghindari masalah, Li Jinglong mengusulkan pindah ke halaman samping untuk duduk dan berbicara di sekitar api, dan dia mengirim makanan untuk dibawa ke sana.

Setelah menyibukkan diri untuk waktu yang lama, para prajurit memasang tungku arang di halaman samping dan memasak satu panci besar berisi daging. Hongjun, Li Jinglong, Mo Rigen, dan Lu Xu sudah kelaparan, dan mereka masing-masing memegang mangkuk dan sumpit di tangan mereka saat mereka meringkuk di dekat api, makan malam. Liu Fei mencondongkan tubuh ke satu sisi, minum anggur.

“Tahun berapa sekarang?” Liu Fei bertanya saat sebuah pikiran tiba-tiba terlintas di benaknya.

“Tahun kedua belas Tianbao,” kata Li Jinglong. “Setelah akhir bulan berakhir, itu akan menjadi tahun ketiga belas.”

Liu Fei mulai menghitung dengan jari-jarinya8, mencoba menghitung tahun, tapi dia tidak bisa mengetahuinya, jadi dia hanya bisa melambaikan tangannya dan membiarkannya. Dia lalu berkata, “Jika tidak ada kekacauan yang disebabkan oleh perang, maka kami tetap tertidur di peti mati kami. Kami hanya terbangun setiap sepuluh tahun sekali, pada malam Lidong, saat kami meninggalkan Yadan dan pergi melalui Jalur Yang dan Yumen, untuk mencegah Xiongnu mencari masalah.”

Memikirkan kata-kata yang diucapkan Liu Fei sebelum dia mengeluarkan sihirnya, Li Jinglong bertanya, “Kau mengatakan… dua pengunjung datang malam itu?”

“Benar,” kata Liu Fei, mengangguk. “Ngomong-ngomong, itu juga aneh. Pintu masuk ke Mauloseum Yadan para Pejabat ditutup rapat, dan aku tidak tahu bagaimana mereka berhasil masuk…”

Saat Hongjun mendengar ini, dia lupa untuk makan. Li Jinglong kemudian mengambil sepotong daging untuknya, menyuruhnya makan lebih cepat agar dia tidak kelaparan, sebelum dia menuangkan anggur lagi untuk Liu Fei. Liu Fei kemudian melanjutkan, “Kedua utusan ini mengklaim bahwa mereka datang atas nama raja yao…”

“Apa?!” Setelah mendengar kata-kata itu, Hongjun, Li Jinglong, dan Mo Rigen semuanya terguncang.

Lu Xu: “???”

“Bukankah raja yao sudah mati?!” Hongjun bertanya dengan tidak percaya.

“Mati?” Liu Fei menjawab, mengulurkan tangannya. “Aku tidak tahu.”

Hongjun berpikir, itu tidak mungkin si pak tuaku, kan? Tapi Li Jinglong melirik Hongjun, dan dia menebak-nebak. “Jiao hitam itu masih ada, dia belum mati.”

Hongjun segera mengerti. Liu Fei berpikir sejenak, sebelum melanjutkan, “… dia ingin aku dan rajaku memimpin pasukan hantu mayat yang jatuh dalam pertempuran dan kembali ke Mara.”

“Kau dan rajamu,” Li Jinglong merenung. “Siapa rajamu?”

“Rajaku adalah orang Qin,” kata Liu Fei dengan mudah. “Dia adalah hantu mayat pertama yang jatuh dalam pertempuran, dan dia adalah tuan dari kami semua. Legenda mengatakan bahwa prajurit gagah berani di dunia yang binasa untuk negara mereka mungkin menerima panggilannya setelah sekarat dengan kematian yang mulia, di mana tubuh mereka tidak akan membusuk, dan mereka akan menjadi prajurit di bawah komandonya.”

“Dimana dia?” Mo Rigen merasa bahwa setelah ini, akan ada sesuatu yang sangat ingin disembunyikan oleh Liu Fei.

“Aku tidak tahu,” gumam Liu Fei. “Mungkin dia masih tertidur di Mausoleum Pejabat.”

Semua orang terdiam sesaat, masing-masing memikirkan masalah mereka sendiri dan menarik kesimpulan sendiri. Hanya Lu Xu yang terus makan, seolah-olah tidak ada orang lain yang hadir.

“Dan setelah itu?” Mo Rigen bertanya.

“Setelah itu, tentu saja mereka ditolak oleh rajaku dan aku,” jawab Liu Fei dengan santai, sebelum dia sekali lagi terdiam, seolah-olah dia mengingat detailnya. Tak satu pun dari mereka yang mengganggunya. Tidak lama kemudian, dia melanjutkan. “Dengan itu, aku merapikan pakaianku dan merapikan penampilanku, sebelum melewati Yadan terlebih dulu untuk memasuki jalur, menuju Gua Mogao untuk berziarah. Tapi saat aku akan tiba di Gua Mogao…”

“… atau mungkin saat aku di jalan. Apapun masalahnya, aku tidak bisa mengingat dengan jelas,” kata Liu Fei. “Saat itulah aku mulai bermimpi.”

“Kau mengalami mimpi buruk,” kata Mo Rigen.

“Benar,” jawab Liu Fei.

“Apa penjelasan itu untuk ziarah?” Li Jinglong bertanya, alisnya berkerut. “Kenapa kau menuju ke Gua Mogao9?”

“Meskipun para hantu mayat yang jatuh dalam pertempuran disebut ‘yao‘,” jawab Liu Fei, “Aku pribadi percaya bahwa hantu mayat itu dari jenis yang berbeda, dan hanya bisa diklasifikasikan secara bebas sebagai bagian dari suku yao.”

Setelah Liu Fei meninggal, dia hidup dengan identitas hantu mayat yang jatuh dalam pertempuran selama sembilan ratus tahun, jadi mungkin dia sudah lama mengetahui keadaan umum dari identitasnya sendiri. Hongjun juga tidak menyelanya, justru membiarkan Liu Fei melanjutkan. “Selain dari saat Tanah Suci yang dalam bahaya karena menyerang orang asing yang menjerumuskan orang ke dalam kesengsaraan, sebagian besar dari sisa bulan dan tahun, kita semua tertidur lelap alih-alih meninggalkan peti mati kita untuk berperang.”

Napas Mo Rigen tersendat, seolah dia sudah memikirkan sesuatu.

“Selama mereka tertidur lelap, mereka perlu bermimpi,” kata Liu Fei. “Dan penguasa dari semua mimpi, seperti yang sudah terjadi selama ribuan tahun sekarang, dewa rusa yang lahir secara alami dari hutan, padang rumput, dan gurun.”

Mo Rigen bertanya dengan nada rendah, “Rusa Putih?”

“Rusa Putih?” Liu Fei berpikir sejenak, sebelum menjawab, “Lebih tepatnya, itu seharusnya disebut Rusa Sembilan Warna.”


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Rafter (usuk/kasau) merupakan elemen struktur rangka atap yang berfungsi untuk menahan beban lentur, yaitu sebagai batang pendukung reng (roof batten) yang meneruskan beban dari reng ke kuda-kuda.
  2. Arsenik trioksida, Gelsemium elegans, racun ular pit viper.
  3. Li Guang dianggap salah satu dari leluhur Li Jinglong, yang dijuluki “Jenderal Fei”.
  4. Sangat sedikit yang sudah dicatat tentang istri Liu Fei. Taman Shanglin adalah taman kerajaan.
  5. Di dalam tembok, berlawanan dengan Saiwai, di luar tembok.
  6. Karater di sini, 内丹, di terjemahkan langdung menjadi “pil internal”. Dalam banyak wuxia dan xuanhuan “tradisional”, neidan dianggap sebagai inti kultivasi dari binatang magis, yaoguai, atau kultivator puncak (hanya kultivator puncak yang memilikinya). Menghancurkan neidan sama dengan menghancurkan meridian seni bela diri; itu akan membuat makhluk tidak bisa memanfaatkan qi internal apa pun lagi.
  7. Dao jiao, daoism, menggunakan dao yang sama. Secara harfiah diterjemahkan menjadi “jalan” atau “jalur”, tapi juga cara dimana seseorang berinteraksi dengan dunia. Seperti yang dikatakan oleh Laozi, dao bukanlah nama untuk sesuatu, melainkan prinsip yang mendasari dunia.
  8. Ada cara menghitung dengan jari kalian di mana kalian menyentuhkan ujung jari kalian ke ibu jari kalian sebagai cara untuk menghitung. Itulah yang dia lakukan di sini. Seperti ini:Memikirkan kata-kata yang diucapkan Liu Fei sebelum dia mengeluarkan sihirnya, Li Jinglong bertanya, "Kau mengatakan
  9. Disebutkan secara singkat sebelumnya dalam catatan dari banyak ch yang lalu. Situs ini juga dikenal sebagai Gua Dunhuang , karena kedekatannya dengan Kota Dunhuang, di Provinsi Gansu modern. Gua ini juga dikenal sebagai Gua Seribu Buddha karena kuantitas dan kualitas patung dan patung Buddha yang ditemukan di situs. Gua Mogao dinamai seperti ini karena pada Dinasti Tang, mereka terletak di distrik administratif bernama Mogao.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments