“Lu Xu berbalik, sedikit kemarahan tertulis di wajahnya dengan alisnya yang miring, tapi dia tidak berbicara.”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


“Rusa!” Kata Lu Xu segera.

Semua orang menoleh untuk melihatnya. Mo Rigen ingat bahwa saat dia pertama kali bertemu Lu Xu, dia mendengar dia menyebut “rusa”. Tapi Lu Xu bermarga Lu1, dan setelah mengatakannya begitu lama selama seluruh perjalanan mereka, Mo Rigen masih tidak tahu apakah dia menggumamkan nama belakangnya sendiri, atau apakah itu karena dia benar-benar melihat Rusa Putih secara pribadi.

“Rusa.” Liu Fei mengangguk dan melanjutkan, “Rusa Sembilan Warna tinggal di Gua Mogao, dan setiap sepuluh tahun sekali, saat prajurit hantu berpatroli di Saiwai, tujuan terakhir adalah aula utama Gua Mogao, tempat kami memberikan penghormatan.”

“Mimpi seperti apa yang biasanya kalian semua dapatkan?” Tanya Hongjun, penasaran.

Meskipun Hongjun tiba-tiba menanyakan pertanyaan yang sama sekali tidak ada hubungannya, Li Jinglong tidak menyelanya. Mo Rigen masih berada di samping, berpikir dalam-dalam, dan tidak berselang lama, Lu Xu meletakkan mangkuknya; dia juga sudah kenyang. Mo Rigen kemudian memindahkan panci itu, menukarnya dengan ketel dan kue teh. Li Jinglong menyiapkan meja kecil, dan dia mulai membuat teh untuk diminum kelompok itu.

“Semua jenis mimpi,” jawab Liu Fei dengan santai. “Kebanyakan tentang kehidupan kami yang sebelumnya. Hantu mayat yang jatuh dalam pertempuran masih dianggap meninggal, namun mereka tidak memasuki siklus reinkarnasi vena langit dan bumi. Satu-satunya hal yang memberi mereka kedamaian adalah hal-hal di masa lalu saat mereka masih hidup…”

“Siapa dua utusan itu?” Li Jinglong lalu bertanya.

“Salah satunya adalah dewa wabah,” jawab Liu Fei. “Yang lain sepertinya dipanggil Xuannü, tapi aku tidak tahu yao macam apa itu aslinya2. Hanya saja, aku tidak mengerti kekuatan apa yang mereka miliki untuk membuatku tenggelam ke pemandangan dalam mimpi, menjebakku di sana selama satu tahun tanpa bisa melarikan diri.”

Mo Rigen bergumam, “Rusa Sembilan Warna… Rusa Sembilan Warna…”

“Kau memiliki kekuatan dari reinkarnasi dewa serigala, kan?” Tanya Liu Fei, melirik Mo Rigen.

Mo Rigen menjawab, “Ya, dan orang yang aku cari adalah Rusa Putih! Tapi Rusa Putih ini mungkin tidak memiliki asal yang sama dengan Rusa Sembilan Warna…”

“Rusa Putih yang kau cari,” Liu Fei menjawab, “seharusnya adalah Dewa Rusa Sembilan Warna.”

Mata Mo Rigen melebar saat Liu Fei melanjutkan. “Meskipun Dewa Rusa memiliki sembilan warna, kesembilan warna itu hanyalah sembilan jumbai bulu di tubuhnya. Selain dari sembilan jumbai itu, seluruh tubuhnya seputih salju.”

Li Jinglong berkata pada Mo Rigen, “Jarak kita sudah dekat sekali. Jangan terburu-buru, Mo Rigen.”

Mo Rigen tahu bahwa ini adalah masalah serius, dan meskipun dia sangat khawatir, pada akhirnya dia hanya bisa menahan pikirannya.

Li Jinglong kemudian berkata, “Karena raja yao bisa membuatmu tenggelam dalam mimpi, maka mungkin dia sudah mengendalikan Rusa Sembilan Warna.”

“Benar.” Liu Fei meletakkan anggur dan mengambil secangkir teh yang diberikan Hongjun padanya sambil melanjutkan, “Jika itu benar-benar terjadi, maka segalanya akan menjadi jauh lebih merepotkan. Sekarang aku memikirkannya, hanya setelah akal bulus mereka gagal mereka dengan paksa menjebakku dan saudara-saudaraku, menuntun kami untuk melakukan pembantaian yang tak terkendali di Hexi, membunuh semua kehidupan kemanapun kami pergi. Mereka kemudian memanggil kami hantu mayat yang jatuh dalam pertempuran untuk membuat kami berperang.”

“Mengenai Mara…” Hongjun ingat kata-kata yang belum diselesaikan Chong Ming dan Qing Xiong pada hari saat dia meninggalkan Istana Yaojin.

Ikan mas yao berkata, “Kelahiran kembali Mara sudah dekat. Jika raja yao memegang pasukan hantu mayat dalam genggamannya, maka tidak ada yang bisa mengalahkannya.”

“Kelahiran kembali Mara hanyalah sebuah legenda,” jawab Liu Fei, bahkan tanpa memikirkannya. “Satu siklus setiap seribu tahun. Bahkan aku tidak ada di sana untuk melihatnya saat terakhir kali Mara terlahir kembali. Rajaku seharusnya tahu, tapi bahkan setelah memperhitungkan setiap kemungkinan, bukankah ini baru sembilan ratus tahun? Seharusnya tidak lebih cepat dari jadwal selama seratus tahun penuh.”


Setelah mereka minum teh, orang-orang yang dikirim Geshu Han akhirnya datang, tapi Li Jinglong menolak mereka semua; urusan mereka bisa menunggu sampai besok. Lagipula, masalah orang-orangnya sendiri bahkan belum terselesaikan.

“Jika itu masalahnya, maka aku tidak akan mempermasalahkannya.” kata Li Jinglong. “Aku ingin meminta jenderal agung menginap di sini untuk malam ini, sehingga kita bisa melanjutkan diskusi besok.”

Liu Fei tahu bahwa para exorcist memiliki hal-hal untuk didiskusikan, jadi dia langsung setuju. Hantu mayat tidak suka melihat cahaya di siang hari, dan Li Jinglong tidak ingin mengejutkan para pengamat di kediaman, jadi dia memberikannya kamar Mo Rigen untuk tidur, sementara mereka berempat — dia sendiri, Hongjun, Mo Rigen, dan Lu Xu, tidur di kamar yang semula hanya memiliki dua tempat tidur.

Semua orang benar-benar kelelahan, terutama Li Jinglong dan Hongjun, tapi terlebih lagi, mereka tidak bisa menahan keinginan mereka untuk berbicara. Mo Rigen membiarkan Lu Xu tidur di bagian dalam tempat tidur, sementara dia sendiri berbaring di luar, berkata, “Sekarang kita sudah mendapat kabar, aku harus melakukan perjalanan ke sana secepat mungkin.”

Li Jinglong menjawab, “Mo Rigen, Rusa Sembilan Warna tidak akan melarikan diri. Masalah ini rumit, dan kau harus memiliki rencana yang sepenuhnya pasti sebelum pergi. Ada terlalu banyak kesalahan yang dibuat saat kita datang ke Hexi kali ini, dan dalam perjalanan, semua hal yang kita hadapi adalah karena keberuntungan…”

Hal-hal persis seperti yang dia katakan. Jika salah satu dari dua kelompok mereka tidak ada di sini, Kota Liangzhou akan menemui ajalnya. Dalam waktu singkat, itu akan menjadi wilayah raja yao.

“Justru karena itulah ini adalah masalah yang sangat serius,” kata Mo Rigen. “Kata-kata Liu Fei sudah sangat jelas. Raja yao menggunakan Rusa Putih untuk mengendalikan kelompok hantu mayat yang jatuh dalam pertempuran ini, mengumpulkan pasukannya untuk mempersiapkan kelahiran kembali Mara. Jika kita tidak menemukan Rusa Putih dengan cepat…”

“Kau pikir kau bisa mengalahkan atasan Liu Fei?” Balas Li Jinglong.

Lu Xu sudah berbaring menghadap dinding. Hongjun sangat mengantuk, dan dia bergumam, “Apakah kau akan membiarkan kami tidur atau tidak? Jika ada hal lain, tidak bisakah kau membicarakannya besok?”

Li Jinglong dan Mo Rigen tidak memiliki pilihan lain, jadi mereka berhenti berbicara dan masing-masing dari mereka berbaring untuk tidur.


Keesokan harinya, saat Hongjun membuka matanya, dia melihat semua orang di ruangan itu sudah pergi. Ikan mas yao, yang keluar untuk membasuh diri, memberitahunya bahwa Mo Rigen dan Li Jinglong saat ini sedang mendiskusikan masalah Yadan dengan Geshu Han.

“Katakan, kenapa menurutmu bahkan setelah menyelamatkan begitu banyak orang kemarin, aku belum mengumpulkan cukup kebaikan untuk berubah menjadi naga?” ikan mas yao bertanya. “Berubah menjadi manusia juga bagus.”

Hongjun juga tidak tahu. Logikanya, ikan mas yao bekerja keras untuk Departemen Eksorsisme setiap saat, jadi itu pasti mengumpulkan banyak kebaikan. Kenapa tidak ada reaksi sama sekali?

Hongjun menjawab, “Mungkin itu karena kau tidak melakukannya sendiri.”

Ikan mas yao kembali murung. Dengan dirinya sendiri, bagaimana dia bisa memiliki kemampuan untuk menyelamatkan orang? Hongjun kemudian menambahkan beberapa kata menghibur yang bagus, menyetujui bahwa lain kali, selama ada kesempatan untuk berbuat baik, dia pasti akan membiarkannya memimpin.

Saat mereka berbicara, Li Jinglong dan Mo Rigen sudah menyelesaikan pertemuan mereka dan bergegas pergi menuju koridor. Li Jinglong kemudian bertanya pada Mo Rigen, “Ada pengaturan untuk anak itu?”

Mo Rigen melirik Hongjun, yang berdiri di halaman, mendengarkan. Ternyata, saat mereka bertemu dengan Geshu Han, Li Jinglong secara khusus mencari penjaga yang mengejek Lu Xu sebagai orang bodoh dan terlibat konflik dengan mereka yang tersisa. Baru pada saat itulah mereka mengetahui bahwa Lu Xu tidak benar-benar aneh, melainkan dia memang dilahirkan seperti itu; hanya karena dia melihat hantu mayat menjarah kota-kota itu, dia bertingkah menggila sebagai tanggapan.

Ayah Lu Xu adalah seorang Shiwei, dan ibunya adalah seorang Uyghur. Saat dia tumbuh dewasa, dia tidak mengerti apa-apa, jadi satu-satunya hal yang dia benar-benar latih adalah keterampilan fisiknya — dia bisa berlari dengan sangat cepat. Dengan itu, ayahnya membawanya melalui Jalur Yumen, dengan maksud mencarikannya posisi sebagai kurir. Saat dia berusia dua belas tahun, dia dibawa oleh komandan Jalur Yumen, Liu Nisun3, dan saat dia tumbuh dewasa, dia bergabung dengan pengintai dan ditugaskan untuk menyampaikan pesan antar prajurit saat mereka berpergian.

Dengan itu, Lu Xu selalu berlarian, jadi kecepatannya bertambah lebih cepat. Setelah itu, dia mempelajari beberapa teknik pertahanan diri. Saat dia dan Liu Nisun dipanggil kembali ke Guannei, dia secara kebetulan mengalami kemalangan ini.

“Sejak dia kecil, Lu Xu hanya bisa mengingat nama belakangnya,” kata Li Jinglong. “Apa yang dia terus katakan adalah ‘Lu’4. Sudah kukatakan kau salah.”

Mo Rigen menggelengkan kepalanya, senyum pahit di wajahnya muncul saat dia sedikit bingung. Pada saat ini, Lu Xu berjalan dari samping, melewati taman, ekspresinya mencurigakan saat dia berdiri di sana, melihat mereka bertiga.

Hongjun sangat menyukai Lu Xu, jadi dia melambaikan tangan padanya, berkata, “Lu Xu, ayo, aku akan mengajakmu makan makanan yang enak.”

Lu Xu pertama kali melihat Li Jinglong, sebelum dia kemudian melihat ke Mo Rigen.

“Apa yang kau rencanakan?” Li Jinglong bertanya lagi padanya.

Mo Rigen merenung sejenak, sebelum akhirnya berkata, “Baiklah, aku akan mendengarkan Zhangshi.”

Dia mengangkat pandangannya untuk melihat Li Jinglong, yang mengangguk sekali dengan anggun, sebelum menepuk bahunya. Hongjun bertanya dengan rasa ingin tahu, “Apa yang kalian bicarakan?”

“Aku akan membawamu untuk makan sesuatu yang enak,” kata Li Jinglong pada Hongjun, sebelum mengambil inisiatif dan membawanya pergi.

“Lu Xu,” kata Mo Rigen, memanggil ke arahnya saat dia tersenyum. “Kemarilah.”

Lu Xu memandang Hongjun, yang pergi, sebelum melihat Mo Rigen, lalu berkata, “Li Mingxing.”

Dengan lompatan, Mo Rigen melompat di udara, mendarat dengan berjongkok di pagar di luar koridor. Lu Xu tersenyum karena itu dan duduk di sampingnya.

“Beberapa hari terakhir ini, aku memberimu banyak masalah.” Mo Rigen mengulurkan tangan dan memeluk bahu Lu Xu saat dia melihat cahaya matahari yang cerah di halaman, berkata, “Zhangshi memberitahuku bahwa saat aku sakit, kaulah yang merawatku sepanjang waktu.”

“Hongjun,” jawab Lu Xu.

Mo Rigen tersenyum sambil melambaikan tangannya. Seolah-olah dia sedikit malu saat dia berkata, “Hongjun menyembuhkan penyakitku untukku adalah sebuah pemberian, karena semua orang setuju untuk mempertaruhkan nyawa mereka; kita semua bersaudara.” Dan mengatakan itu, dia menunduk, satu tangan menggaruk bagian belakangnya seperti serigala yang sedang berpikir keras.

Saat Lu Xu mendengar kata-kata itu, ekspresinya menjadi sedikit kaku, dan dia menoleh untuk menilai Mo Rigen.

“Kami adalah exorcist,” kata Mo Rigen. “Kami dari Chang’an. Sebelumnya, orang-orang di luar Tembok Besar memanggilku Li Mingxing, yang merupakan nama yang kubuat untuk bermain-main setelah aku meninggalkan rumah, karena aku selalu ingin menjadi pahlawan untuk orang-orang.”

Lu Xu memandang Mo Rigen dari atas ke bawah. Hari ini, Mo Rigen sudah berganti pakaian menjadi jubah bela diri biru tua dan dibungkus dengan mantel bulu. Dia mengenakan topi di atas semua ini, membuatnya terlihat tampan dan tenang. Lu Xu mengulurkan tangan ke jubahnya, membelai kain jubah itu.

“Hongjun,” Lu Xu mengulangi.

“Ya,” Mo Rigen mengangguk. “Apa yang mereka kenakan hari ini juga adalah satu set ini. Ini adalah seragam resmi dari Departemen Eksorsisme kami.”

Li Jinglong dan Hongjun, mereka berdua  mengenakan seragam Departemen Eksorsisme. Setelah meninggalkan kediaman jenderal, mereka berdua pertama-tama berjalan-jalan di sekitar barak militer, di mana mereka melihat bahwa semua prajurit sudah pulih. Saat mereka kemudian pergi ke kediaman Qin Liang, Qin Xuan dan ibunya, sebagai tanda terima kasih yang lebih besar, ingin mereka tinggal untuk makan. Hongjun hanya bisa mengucapkan selamat tinggal dengan tergesa-gesa, sebelum dia dan Li Jinglong datang ke sebuah restoran di tengah kota.

Restoran-restoran di sini terkenal dengan masakan timur lautnya, dan bahkan ada domba panggang utuh, yang bukan merupakan hidangan umum. Li Jinglong memesan makanan dan berkata, “Akhirnya, kita bisa beristirahat dengan baik.”

“Bagaimana dengan masalah lain yang tersisa? Apa yang akan kita lakukan?” Namun, Hongjun mulai khawatir. Masalah pasukan hantu mayat belum terpecahkan, dan itu juga terkait dengan masalah yang lebih samar yang sudah diangkat Chong Ming dan Qing Xiong sejak lama — kelahiran kembali Mara.

Li Jinglong tahu bahwa Hongjun bersimpati pada orang-orang dari suku yao. Sejak kasus rubah yao, sebagian besar waktunya, begitu dia melihat yao, dia akan mencoba mendekat secara aneh. Mungkin itu karena ikatan darah mereka, tapi bagaimanapun juga, itu bukanlah sesuatu yang bisa dia kendalikan.

“Pagi ini, aku sudah membicarakan banyak hal dengan Liu Fei,” jawab Li Jinglong. “Aku memintanya kembali terlebih dulu untuk mengumpulkan berita, dan berkomunikasi dengan kita kapan saja. Sebaliknya, jika kita akhirnya bertempur, tidak mungkin kita bisa bertahan melawan puluhan ribu pasukan mereka.”

“Apa kau sedang menunggu bantuan?”

“Benar. Setelah Qiu Yongsi dan A-Tai sampai di sini, kita akan bekerja sama satu sama lain dan bergerak bersama. Biarkan Liu Fei menemukan bos sesungguhnya terlebih dulu, raja hantu sejati itu, sebelum kita melakukan serangan dan mendekat sehingga Mo Rigen bisa membangunkannya. Akhirnya, kita semua akan bersama-sama mengalahkan dewa wabah yang sudah berubah menjadi Zhang Hao, bersama dengan yao lainnya yang belum menampakkan wajahnya.”

“Disamping itu, aku juga meminta jenderal tua Geshu Han meningkatkan pertahanan semua kota besar di Hexi dan membawa penduduk desa dari daerah terdekat ke kota.”

Saat Hongjun mendengar kata-kata itu, dia tahu bahwa Li Jinglong sudah mengatur segalanya, dan dia tidak lagi khawatir. Li Jinglong kemudian berkata, “Pertama-tama kita harus menyingkirkan malapetaka besar yang merupakan raja hantu sejati ini sebelum kita bisa pergi bersama Mo Rigen untuk menemukan Rusa Sembilan Warna.”

Hongjun mengatakan en, sebelum bertanya, “Akankah Lu Xu juga ikut dengan kita?”

“Dia tidak akan melakukannya,” jawab Li Jinglong. “Menjadi exorcist itu terlalu berbahaya. Ditambah, anak itu tidak memiliki artefak, dan yang bisa dia lakukan hanyalah berlari lebih cepat dari biasanya. Sebelumnya, aku tidak memiliki pilihan lain, tapi sekarang, Hongjun, jika kau benar-benar menjaganya, maka kau harus memastikan untuk tidak menyeretnya ke dalam masalah ini.”

Di kediaman jenderal, Mo Rigen dan Lu Xu mandi di bawah sinar matahari. Mo Rigen mengulurkan tangan untuk membelai kepalanya, berkata, “Dalam perjalanan ini, terima kasih sudah menemaniku, Lu Xu.”

Lu Xu menundukkan kepalanya, seolah sedang memikirkan sesuatu.

Mo Rigen lalu berkata, “Setelah ini, aku harus pergi ke Gua Mogao untuk menemukan Rusa Sembilan Warna. Sangat berbahaya di sana, itu bukan tempat di mana kau bisa mengikutiku.”

Kepala Lu Xu terangkat, tatapan terkejut tampak ada di matanya. Dia berdiri, memperhatikan Mo Rigen dengan tenang.

Zhangshi dan Jenderal yang Agung, Geshu Han sudah membahasnya secara menyeluruh,” jelas Mo Rigen. “Kau bisa tetap menjadi prajurit, melayani sebagai pengintai seperti sebelumnya… Lu Xu?”

Lu Xu berbalik dan pergi.

Mo Rigen merasa bahwa Lu Xu mungkin tidak ingin meninggalkannya, jadi dia mengejar dengan langkah cepat, mengikuti di belakang Lu Xu sambil berkata dengan sungguh-sungguh, “Kau tidak memiliki mana, dan kau adalah manusia. Kau tidak bisa…”

Lu Xu meningkatkan kecepatannya, dan Mo Rigen bergegas mengambil langkah besar untuk menyusul, sambil berkata, “Lu Xu!”

Lu Xu berbalik, sedikit kemarahan tertulis di wajahnya dengan alisnya yang miring, tapi dia tidak berbicara.

Saat itu, Mo Rigen tiba-tiba merasa perpisahan itu sedikit tak tertahankan. Dari bawah Jalur Jiayu ke Kota Liangzhou, hanya mereka berdua yang saling menemani di sepanjang perjalanan ke sini. Jika dia mengatakan bahwa tidak ada perasaan di sana, itu akan menjadi sebuah kebohongan.

Gege akan kembali untuk mengunjungimu, sekarang berperilakulah dengan baik,” kata Mo Rigen, sedikit kecewa.

Lu Xu berbalik dan berlari.

Mo Rigen menghela napas, dan untuk sementara, dia merasa sangat sedih.

Memimpin kuda mereka, Hongjun dan Li Jinglong berjalan perlahan kembali ke kediaman. Li Jinglong berkata, “Masih kurang dari setengah bulan sampai tahun baru, dan aku tidak tahu apakah A-Tai dan Yongsi akan bisa bergegas pada saat itu. Untungnya, Mo Rigen masih di sini, jadi ini bisa dihitung sebagai reuni kecil.”

Li Jinglong tiba di pemberhentian jalan di kota dan mengirimkan surat untuk A-Tai dan Qiu Yongsi, memberi tahu mereka tentang situasi yang ada di sini, serta rumor bahwa mereka sudah mendengar tentang raja yao dan Mara, meminta mereka untuk datang secepat mungkin untuk mendapatkan dukungan.

Hongjun juga sangat ingin mengirim surat pada Qing Xiong, tapi dia tidak tahu harus mengirimnya ke mana. Lain kali, jika dia memiliki kesempatan, tidak peduli apa, dia akan membuat Qing Xiong meninggalkannya cara untuk mengiriminya surat.

Setelah tengah hari, Li Jinglong kembali sekali lagi ke kediaman jenderal untuk membahas pengaturan pertahanan dengan Geshu Han. Dalam perjalanan pulang, dia berkata pada Hongjun, “Setelah melelahkan diri kita sendiri begitu lama, dalam beberapa hari, aku akan mengajakmu bermain-main. Apa yang ingin kau lihat?”

Saat Hongjun mendengar kata-kata yang sudah lama dia nantikan ini, dia menjadi bahagia. Dia tahu bahwa setelah setiap pertempuran besar, Li Jinglong tidak diragukan lagi akan memberi mereka liburan dan membawanya pergi bermain di suatu tempat, dan bahkan jika hanya mereka berdua, itu tidak akan berubah.

“Aku belum memutuskan.” Hongjun bertanya-tanya apakah di negeri es di mana Liangzhou berada, apakah masih ada rumah bordil di kota itu? Tapi tanpa mengetahui alasannya, dia tidak terlihat seperti terlalu tertarik dengan rumah bordil lagi.

“Kalau begitu, pikirkan baik-baik,” kata Li Jinglong. “Dalam beberapa hari ini, selama tidak ada situasi pasukan darurat, pergilah berlibur. Selama kau tidak meninggalkan Kota Liangzhou, kau bisa pergi.”

Hongjun tahu bahwa meskipun dia sendiri dan Mo Rigen bisa pergi berlibur, melihat situasi Li Jinglong, Zhangshi mungkin masih sangat sibuk. Tapi Hongjun belum belajar bagaimana melatih pasukan atau menjalankan formasi, jadi dia tidak bisa membantunya. Dia menjawab, “Aku akan menunggumu, oke?”

Li Jinglong kemudian pergi ke tempat Geshu Han sendirian, sementara Hongjun melewati halaman untuk kembali ke kamarnya. Tiba-tiba, dari atap terdengar suara Mo Rigen. “Hongjun.”

Dengan beberapa langkah, Hongjun melompat. Segera setelah matahari terbit, salju di kota sudah mencair, dan setelah dua hari berturut-turut, bahkan air di atap sudah mengering. Cahaya matahari musim dingin bersinar dengan hangat, dan orang-orang di kediaman jenderal mengambil kesempatan ini ketika hari cerah untuk menggantung selimut di bawah sinar matahari5. Pada titik tertentu, Mo Rigen juga sudah memindahkan beberapa set selimut dari kamarnya dan meletakkannya di atas ubin berlapis kaca ke udara, sementara dia, menggigit jerami di mulutnya dan dengan satu kaki disangga di kaki yang lainnya, tenggelam ke dalam pikirannya, matanya menyipit.

Mo Rigen menepuk ruang di sampingnya, membiarkan Hongjun berbaring di sana.

Hongjun bertanya, “Di mana Lu Xu?”

Mo Rigen menarik jeraminya dan menyeringai. “Kau tidak jatuh cinta dengan bocah itu, kan?”

Hongjun menjawab, “Tidak mungkin!”

Mo Rigen berkata, “Bukankah kau selalu menyukai rubah kecil itu dan yang lainnya?”

Untuk itu, Hongjun berkata, “Aku akan pergi.”

“Ngobrol denganku sebentar,” kata Mo Rigen. “Setelah berpisah begitu lama, apa kau tidak merindukanku?”

Saat Hongjun melihat Mo Rigen, dia tampak sedikit putus asa. Dia tiba-tiba teringat apa yang dikatakan Li Jinglong, dan dia menebak, mungkin Mo Rigen sudah mengirim pengepakan Lu Xu? Hongjun juga merasa sangat kecewa. Bagaimanapun, mereka sudah bertarung bersama sebelumnya, dan ada perasaan pertemanan di sana.

“Sudah lama sekali,” kata Hongjun. “Paling lama satu bulan.” Dengan itu, dia berbaring di sisi Mo Rigen.

“Li Mingxing, Hongjun, Li Mingxing, Hongjun…” Mo Rigen menyipitkan matanya, menyaksikan lingkaran matahari musim dingin yang hangat dan menyenangkan. “Bocah itu tidak bisa mengingat nama Zhangshi.”

Hongjun berpikir tentang Lu Xu yang mengulangi hal yang sama berulang kali, hanya tahu untuk memanggil namanya, dan dia tiba-tiba bertanya, “Apa itu Li Mingxing?”

Sedikit semburat merah tiba-tiba muncul di wajah tampan Mo Rigen saat dia menjawab, “Sebuah nama panggilan, jangan bertanya lagi.”

Hongjun juga menatap matahari. Cahaya matahari musim dingin menghangatkannya, dan selimut di bawahnya lembut dan hangat, mengingatkannya pada saat dia berbaring di atas Chong Ming saat dia masih kecil.

“Mo Rigen,” kata Hongjun.

“Panggil aku gege,” jawab Mo Rigen dengan wajah datar.

Hongjun tidak merasa ingin memperhatikan hal itu, dan dia bertanya, “Apa kau pernah memikirkan bagaimana kau di masa depan?”

Mo Rigen: “Kenapa kau tiba-tiba bertanya tentang ini?”

Di dalam Departemen Eksorsisme, selain Li Jinglong, Hongjun merasa paling dekat dengan Mo Rigen. Hari itu, setelah terbangun di Departemen Eksorsisme yang bobrok, orang kedua yang datang untuk melapor, dan yang kemudian dia kenal, adalah Mo Rigen. Selain itu, dia juga teman pertamanya di alam manusia, dalam arti sebenarnya dari frasa, yang sudah dia buat.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Lelucon di sini adalah bahwa “rusa” dilafalkan sebagai Lu, sama seperti Lu dalam Lu Xu.
  2. Mengacu pada kultivasi yao ke wujud yang lebih tinggi, biasanya iblis atau “dewa”. Di sini Liu Fei mengatakan dia tidak tahu yao Xuannü seperti apa aslinya, tidak seperti Zhang Hao, yang merupakan yao monster lumpur.
  3. Namanya juga berarti bambu yang dipetik dari lumpur. Sejauh yang eng-tl er tahu, ini bukanlah tokoh sejarah yang sebenarnya.
  4. Nama belakangnya.
  5. Praktik yang cukup umum dalam budaya Tionghoa, karena hal ini akan dianggap mengeluarkan udara di selimut dan membunuh kumannya, serta membuat hangat dan nyaman saat kalian tidur di dalamnya nanti. Selama kalian mengambilnya tepat waktu, sebelum hari menjadi dingin, begitulah.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments