English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Keiyuki17
Proofreader: Rusma


Buku 5, Bab 48 Bagian 1


Zirah Hitam telah menguasai dua jalan di luar kota dan mendirikan perkemahan dalam pola yang memancar dengan tempat tinggal yang sangat biasa di tengahnya. Pada saat yang sama, mereka telah mendirikan biro resmi sementara di pos di depan gerbang terluar di luar kota, menghadap ke dataran di barat laut Gunung Yuheng.

Duan Ling tiba di biro dan menemukan sekelompok Tangut dengan bulu di topi mereka, sedang berdebat sengit tentang sesuatu. Begitu Duan Ling mengenali orang yang memimpin rombongan itu, dia bersorak keras dan berlari ke arah mereka.

Helian Bo berkata dengan lantang, “Duan Ling!”

“Helian!” Teriak Duan Ling.

Keduanya saling berpelukan erat. Duan Ling sangat senang hingga hampir tidak tahu apa yang harus dia lakukan dengan dirinya sendiri – dia tidak pernah membayangkan bahwa pengunjungnya adalah Helian Bo! Maka dengan lompatan, dia naik ke punggung Helian Bo, membuat Helian Bo menggendongnya. Mereka tertawa terbahak-bahak.

“Jangan… jangan sedih.” Helian Bo menunjuk ke sisi kiri dada Duan Ling dan berkata, “Ketika orang-orang… meninggalkan dunia ini, mereka semua menjadi bintang di langit, titik embun di bumi.”

Duan Ling tersenyum dan memberinya anggukan, menyadari bahwa Helian Bo sedang berusaha menghiburnya. Dan karena dia melakukan ini, itu berarti Helian telah mengetahui identitas asli Duan Ling.

“Apa yang kalian perdebatkan?” Duan Ling bertanya.

“Ada juga… dia,” Helian Bo berkata.

Di dalam penginapan, ada sekelompok orang Khitan dan sekelompok orang Mongolia. Seorang pemuda berdiri dalam bayang-bayang, dan dari bayang-bayang itu, dia menatap sosok Duan Ling di bawah matahari.

“Batu?” Duan Ling melepaskan tangan Helian, bergumam, “Apa yang kau lakukan di sini?”

Pemuda itu adalah Borjigin Batu, sedangkan pria di sampingnya adalah Amga.

“Aku tahu kau akan berada di Jiangzhou,” kata Batu.

Kata-katanya menyiratkan bahwa dia datang tanpa alasan lain selain demi Duan Ling. Ketika berita kematian Li Yanqiu keluar dari selatan, Yuan, Liao, dan Xiliang semuanya menjadi waspada, mencium bau badai yang akan datang. Setelah kematian Li Yanqiu, penerus Chen dan negara bagian selatan akan memiliki pengaruh yang menentukan struktur antara empat negara.

Bahkan Yuan, yang merupakan musuh lama Chen Agung dan telah berperang dengan mereka selama bertahun-tahun, akan mengirim utusan untuk mengumpulkan intelijen, tetapi Duan Ling tidak pernah membayangkan bahwa yang datang adalah Batu. Apakah dia tidak khawatir Chen akan menahannya begitu saja?

“Ini… Ini… ” Helian Bo sedikit menoleh sehingga dia akan berdiri di depan Duan Ling. “Jangan khawatir tentangnya. Ini adalah… Tenzin Wangyal.”

Kemudian, Helian Bo memperkenalkan pemuda lain ke Duan Ling. Pemuda itu memiliki tinggi yang mirip dengan Duan Ling, bertubuh kekar, dan mengenakan mantel kulit domba seperti milik Batu, satu-satunya perbedaan adalah kerah kanannya tumpang tindih dengan kerah bagian kiri. Tetapi karena fakta bahwa mantelnya berwarna merah gelap, Duan Ling akan menganggapnya sebagai orang Mongolia dalam sekejap.

Namun dilihat dari namanya, Duan Ling langsung menyadari bahwa dia berasal dari suku Tuyuhun. Duan Ling langsung menyapanya.

Pemuda bernama Tenzin Wangyal bahkan tidak dapat berbicara bahasa Han dan memberi Helian Bo penjelasan yang panjang untuk diterjemahkan. Jika mereka terus berbicara seperti ini, mereka akan tetap berada di sini hingga fajar, pikir Duan Ling, jadi dia melambai. “Tidak apa-apa.”

“Teman,” kata Helian Bo, “dia adalah seorang teman.”

Maka Duan Ling memeluk Tenzin Wangyal karena tindakan berbicara lebih keras daripada kata-kata. Namun, dia tidak mengenal utusan dari Liao. Itu adalah seorang pria berusia dua puluhan.

“Namaku Yelü Lu,” pria itu memberi hormat kepada Duan Ling, “Petugas Penetapan Junior Administrasi Utara Liao Agung.”

Petugas penetapan junior dan senior adalah penasihat Pangeran Utara. Setelah kematian Yelü Dashi, ada reorganisasi di Administrasi Utara, dan untuk kekaisaran muda yang akan ditempatkan seperti ini, dia mungkin saja Pangeran Utara di masa depan. Yelü Zongzhen benar-benar menunjukkan kepada semua orang bahwa dia sangat menghargai Duan Ling, pikirnya.

Yelü Lu memegang sepucuk surat yang dia serahkan kepada Duan Ling, dan Duan Ling menerimanya dengan anggukan penuh pengertian. Duan Ling juga memperhatikan Shulü Rui dalam prosesinya; Yelü Lu pasti telah diperintahkan untuk mengunjungi Ye terlebih dahulu, dan hanya datang ke Jiangzhou bersama Shulü Rui ketika dia tidak melihat Duan Ling di sana.

“Berbagai urusan dalam negeri negara kita membuatku sibuk,” kata Duan Ling.  “Keramahanku kurang, dan jika ada yang menyinggung, izinkan aku untuk meminta maaf sebelumnya.”

Kota ini diduduki oleh Han Bin. Mereka semua dapat melihat itu, meskipun tidak ada yang mengomentarinya. Xie You dengan demikian mengatur agar mereka tinggal di sini untuk saat ini. Fakta bahwa Batu ada di sini memberi Duan Ling ide, dan dia berbisik kepada Wu Du, “Aku memiliki ide. Mereka ada di sini, jadi aku dapat berbaur di antara mereka dan masuk ke istana dengan cara itu.”

Wu Du melihat Batu dari atas ke bawah dengan hati-hati, lalu dia menatap Shulü Rui. Shulü Rui kemudian datang dan membungkuk untuk mendapatkan perintah dari Wu Du. Wu Du memintanya untuk membawa lebih banyak orang untuk mengawasi Batu agar dia tidak menimbulkan masalah.

“Aku tidak terlalu mengkhawatirkan orang lain,” kata Wu Du dengan sungguh-sungguh setelah mereka berjalan keluar pos pemberhentian. “Apa menurutmu Borjigin Batu datang hanya untuk pemakaman?”

Duan Ling tahu apa yang dimaksud Wu Du: Batu jelas berada di sini berharap untuk mendapatkan penawaran. Di kepalanya, dia mungkin berpikir bahwa karena Li Yanqiu telah tiada sekarang, Duan Ling tidak akan memiliki siapa pun untuk bersandar dan harapannya untuk merebut kembali tahta sudah pupus, yang menjadikannya kesempatan sempurna baginya untuk datang melihat apa yang terjadi. Mungkin dia bahkan dapat menangkap Duan Ling dan membawanya kembali bersamanya.

“Kau pergilah mengobrol sebentar dengan mereka,” kata Duan Ling. “Aku akan pergi bertanya pada Batu.”

“Jangan sampai tertangkap lagi. Kau sudah jatuh ke tangan mereka dua kali.”

Duan Ling tidak yakin apakah dia harus tertawa atau menangis. “Tidak mungkin.”

Jika dia dapat tertangkap di bawah perlindungan Zirah Hitam di Jiangzhou, maka Xie You sebaiknya menggantung helmnya saja.


Kembali ke pos pemberhentian, Duan Ling memperhatikan bahwa Helian Bo dan pemuda dari suku Tuyuhun telah dibawa ke kamar mereka, dan Shulü Rui telah pergi bersama Yelü Lu. Beberapa kelompok yang berada dalam barisan yang mengerikan akhirnya menjadi tenang.

Satu-satunya yang tersisa di pos pemberhentian itu adalah Batu, diam-diam memberi perintah kepada Amga. Begitu mereka melihat Duan Ling, mereka berhenti berbicara. Batu memberi isyarat agar Amga pergi telebih dahulu, jadi Amga berbalik dan pergi.

Keduanya berdiri dengan tenang di penginapan. Cahaya matahari terbenam menyinari ruangan.

“Mau berjalan-jalan?” Duan Ling bertanya.

Batu menepuk jubahnya, mengirimkan debu dari lengan bajunya berterbangan. Terlihat agak tidak peduli, dia mengikuti Duan Ling dan berjalan keluar dari pos pemberhentian.

Jalan panjang Jiangzhou diselimuti senja. Di luar kota, orang-orang dapat melihat segalanya; di bawah Gunung Yuheng, Sungai Yu berbelok ke selatan, menyatu dengan Yangtze, dan mengalir ke arah timur.

“Tiga tahun belum tiba,” kata Duan Ling. “Mengapa kau begitu terburu-buru?”

Batu menatap Duan Ling, dan berhenti berjalan.

“Dalam hidupmu, terlalu banyak orang yang baik kepadamu,” kata Batu. “Kau selalu memberikan ketulusanku kepada anjing-anjing itu, tapi aku sudah terbiasa.”

Duan Ling tersenyum. “Jika aku benar-benar berpikir seperti itu, aku tidak akan keluar untuk menemuimu. Terima kasih.”

Duan Ling merasa agak terharu. Dia tahu bahwa Batu ingin mencoba untuk terakhir kalinya.

“Pamanmu sudah meninggal, jadi aku tahu kau akan datang dengan tenaga yang kau miliki untuk merebut kekuasaan dari Anjing Cai. Kupikir aku akan datang melihat apa yang terjadi dan membantumu. Jika ternyata bantuanku tidak ada gunanya, setidaknya aku bisa membawamu bersamaku agar kau tidak mati.”

“Kau telah berubah.” Anehnya, Duan Ling memperhatikan bahwa sejak pertemuan terakhir mereka, Batu tidak lagi tertutup duri dan ujung-ujungnya seperti dulu, dan dia juga tidak melakukan kekerasan hanya setelah beberapa kata.

“Aku sudah melewatinya. Aku banyak membaca beberapa buku Han darimu – aku tidak memiliki waktu untuk membaca sendiri dan meminta salah satu pustakawan kami membacakannya untukku. Itu adalah kesalahanku sebelumnya. Aku terlalu jahat padamu.”

Duan Ling hampir tidak percaya bahwa Batu akan mengatakan sesuatu seperti “itu salahku”. Meskipun Duan Ling percaya bahwa belajar dapat mengubah seseorang, dia tidak pernah berpikir bahwa itu dapat mengubah Batu.

Masih ada aura arogansi muda di wajah Batu, tetapi itu sudah banyak melunak. Itu tampak samar, tetapi sekarang ada martabat di matanya yang mirip dengan mata Yelü Zongzhen.

“Jika kau benar-benar memahamiku,” kata Duan Ling, “maka kau akan tahu bahwa meskipun aku gagal, aku tidak akan pergi.”

“Ya,” kata Batu. “Itu sebabnya aku datang.”

“Bantu aku.”

“Buatlah rencanamu. Helian juga di sini untuk membantumu. Bocah itu hampir bertengkar dengan kami saat dia melihat kami.”

“Kalau begitu… aku akan memanggilmu ketika aku memiliki rencana. Kau pergilah beristirahat.”

Ketika Duan Ling hendak pergi, Batu memanggil namanya.

“Duan Ling.”

Duan Ling memberinya tatapan bertanya.

“Aku sudah menikah.”

Awalnya, Duan Ling terlihat terkejut, kemudian ekspresinya berubah menjadi senyuman. “Selamat, Batu! Aku yakin istrimu sangat cantik!”

Batu hanya berdiri di sana, dengan tenang memperhatikan Duan Ling. Baru sekarang Duan Ling mengerti mengapa sikap Batu begitu banyak berubah. Mungkin dia benar-benar telah melepaskannya.

“Aku menikahi putri bungsu Toqto’a. Dia sedang mengandung. Semua orang memberi tahuku bahwa dia akan menjadi gadis kecil yang cantik.”

“Itu luar biasa,” kata Duan Ling sambil tersenyum. “Kau harus menjadi lebih dewasa setelah kau menjadi ayah.”

Batu tidak mengatakan apa-apa, tetapi matanya tampak tersenyum. Duan Ling merasa agak sentimental; dia tidak pernah berpikir bahwa Batu juga akan menjadi seorang ayah. Kemudian, ketika dia masih tersenyum, Duan Ling menghampirinya dan memeluknya.

“Mari kita semua minum bersama malam ini, dan mengadakan pesta penyambutan untuk kalian,” kata Duan Ling. “Aku akan mengaturnya.”

Malam itu, Xie You mengesampingkan pos pemberhentian baru dan mengatur perjamuan. Tidak pantas bagi Yao Fu untuk hadir, jadi dia mengirim Zheng Yan untuk mengobrol dengan Helian Bo. Helian Bo dan Yao Jing juga telah menikah;  mereka memiliki seorang anak laki-laki, yang hampir berusia dua tahun.

“Karena semua orang di tempat ini berada di sini untuk Chen Agung,” kata Duan Ling, “maka tolong kesampingkan keluhan kalian untuk saat ini. Lagipula, kita selalu bertarung di dunia fana tapi jarang duduk dan minum bersama.”

Mereka semua mengangguk. Lagipula mereka tidak datang ke sini untuk memulai pertarungan lagi, dan mereka semua berharap bahwa begitu penguasa baru Chen Agung menggantikan tahta, akan ada saran baru untuk hubungan luar negeri dan tidak ada lagi konflik di perbatasan.  Mereka mengangkat cangkir mereka pada kata-katanya, meminumnyanya kembali dalam satu tegukan. Malam ini mereka hanya akan berbicara tentang keluarga, dan bukan tentang negara-bangsa. Yelü Lu telah bekerja untuk Yelü Zongzhen selama bertahun-tahun dan mengetahui sebagian dari apa yang terjadi di antara para pemuda ini, jadi dia bergabung dalam percakapan mereka.

Selama perjamuan, Helian Bo meniru cara putranya berbicara dengan gagap, membuat semua orang tertawa. Setelah Batu mabuk, dia terus mengungkit seperti apa dulu Duan Ling di Shangjing. Jangan sampai dia berbicara terlalu banyak dan membocorkan rahasia mereka, karena tembok memiliki telinga, Duan Ling terus menyelanya, tetapi Batu terus kembali ke pokok pembicaraan lagi dan lagi. Pada akhirnya, putus asa, Duan Ling hanya bisa membiarkan dia mengatakan apapun yang dia inginkan.

Beberapa jam sebelum tengah malam, Shulü Rui datang dan membungkuk untuk menyampaikan pesan kepada Duan Ling, dan saat itulah Duan Ling tahu bahwa Wu Du sudah menyiapkan segalanya. Setelah mereka meninggalkan perjamuan, Duan Ling berbicara kepada Helian Bo, Yelü Lu, Batu, dan Tenzin Wangyal, berjanji untuk membawa mereka sendiri ke kota. Besok, mereka akan bertemu di luar kota saat senja. Dengan ini, Duan Ling pergi mengunjungi Li Yanqiu dengan laporan lengkap.

“Itu terlalu berbahaya.” Setelah mendengarkan rencana Duan Ling, Li Yanqiu berkata, “Bagaimana jika seseorang mengenalimu?”

“Wu Du akan melindungiku secara rahasia.” Duan Ling menjelaskan, “Begitu kami berangkat, Wu Du akan membawa anak buahnya ke kota.”

“Aku hanya khawatir mereka tidak mengizinkanmu masuk,” jawab Li Yanqiu setelah berpikir sejenak.

“Mereka akan melakukannya,” Duan Ling menjelaskan. “Selama Borjigin dan Helian Bo ada di sana, itulah yang diinginkan Han Bin. Keduanya akan menjadi saksi sempurna untuk membuktikan siapa sebenarnya Cai Yan.”

Li Yanqiu terdiam lama sebelum dia mengangguk setuju.

“Paman,” kata Duan Ling. “Apa rencanamu?”


KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Rusma

Meowzai

Leave a Reply