“Liu Fei sudah terbangun.”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Hongjun mulai lebih memahami situasinya, bahkan saat Li Jinglong lanjut menjelaskan. “Apakah itu berbagai Kota Saiwai yang dirampok dan dijarah atau Liangzhou yang diserbu, itu tidak masalah, karena keduanya ditujukan untuk membunuh orang untuk menambah anggota pasukan. Latar belakang Zhang Hao tidak jelas, tapi dengan identitasnya sebagai yaoguai yang menyebarkan wabah, dia pasti memiliki seseorang yang memberikan perintah padanya. Dan penyakit yang diderita oleh Mo Rigen, jenderal tua, dan para prajurit kota, pasti berasal dari orang ini.”

“Siapa yang bisa memberinya perintah?” Hongjun bertanya.

“Itu, kita hanya akan tahu dengan menanyakannya.” Li Jinglong memerintahkan, “Lakukan ba.”

Hongjun pertama-tama melelehkan es di sekitar tempat di mana lengan itu berada, sehingga para prajurit bisa maju dan mengikatnya dengan rantai besi, sebelum melakukan hal yang sama dengan kakinya. Bahkan setelah memasang belenggu besi dan rantai besi padanya, Li Jinglong masih takut dia akan membebaskan diri lagi, jadi dia mengikatkan tali kulit tambahan di sekitar pergelangan kaki dan pergelangan tangan raja hantu itu.

Prajurit terakhir, menyeret rantai lain, mengangkat raja hantu mayat di dalam peti mati es, mengikatnya ke pilar batu. Tiba-tiba, peti es itu pecah, menghamburkan pecahan es ke seluruh tanah saat raja hantu itu membebaskan diri!

“Liu Fei?” Li Jinglong bertanya, menekan handuk dingin ke mata kirinya yang bengkak karena dipukul.

Raja hantu itu tergantung di pilar batu, dan setelah mendengar nama itu, dia perlahan mengangkat kepalanya. Matanya seperti hantu mayat yang lain, tampak putih keruh. Satu-satunya hal yang berbeda adalah pupil matanya terlihat samar.

“Serahkan penawarnya,” kata Li Jinglong dengan muram.

Jantung Hongjun melompat ke tenggorokannya.1

Raja hantu tidak menanggapinya. Dia hanya mengangkat kepalanya sedikit, ekspresinya tidak berubah sedikit pun, matanya tampak menatap ke arah langit. Lu Xu ingin maju, tapi Hongjun menariknya ke belakang dan menggelengkan kepalanya.

“Serahkan penawarnya!” Li Jinglong menyuruhnya, hampir dengan raungan. Tepat setelah itu, cahaya Cahaya Hati bersinar dari tangannya, langsung menerangi raja hantu. Raja hantu itu mengeluarkan teriakan teredam saat dia berjuang tanpa henti, jelas sangat kesakitan.

Li Jinglong menarik kembali Cahaya Hati-nya. Hongjun tidak bisa menahan kengerian yang dia rasakan di dalam hatinya; ini adalah pertama kalinya dia melihat Li Jinglong menginterogasi yaoguai. Tapi tanpa interogasi ini, nyawa Mo Rigen dan begitu banyak orang akan berada dalam bahaya besar.

“Apa mereka bisa berbicara?” Hongjun ingat bahwa selama ini, mereka pada dasarnya tidak pernah melihat hantu mayat berbicara.

“Berikan dia kuas dan kertas,” Li Jinglong memerintahkan para prajurit.

Dengan itu, seorang prajurit membawa kuas dan kertas, menyerahkannya pada raja hantu. Li Jinglong tahu bahwa dia tidak memiliki waktu untuk disia-siakan; pertama-tama dia harus mendapatkan cara untuk menyembuhkan racun, dan hanya setelah itu akan tiba waktunya untuk bertanya tentang dalang tersembunyi di balik semua ini.

Raja hantu itu mencengkeram kuas. Para prajurit kemudian meletakkan selembar kertas di bagian bawah baskom kayu dan membiarkannya menulis di atasnya.

Li Jinglong berkata, “Jika kau ingin hidup, maka jujurlah.”

Kata-kata Li Jinglong bisa diartikan dengan beberapa cara yang berbeda, karena dia mengatakan “jika kau ingin hidup” pada orang yang sudah mati memang cukup aneh. Tapi raja hantu, setelah merenung dalam diam sejenak, tiba-tiba membuang kuas dengan tangannya yang terikat, sebelum mengeluarkan raungan marah pada para prajurit!

Dengan raungan yang meledak itu, para prajurit segera berteriak dan bergegas pergi dengan ekor di antara kedua kaki mereka2. Li Jinglong tidak tahan lagi, dan dia mengangkat tinjunya. Dia berpikir untuk mengirim pukulan ke wajah raja hantu itu, tapi raja hantu itu tidak takut sama sekali. Dia menguji rantainya, artinya, kau merantaiku. Jika kau memiliki keterampilan, kenapa kau tidak melepaskanku dan satu lawan satu melawanku?

Li Jinglong sangat marah, tapi dia berhasil menekan amarahnya dan berbalik untuk pergi.

“Apa yang harus kita lakukan sekarang?” Hongjun bertanya dengan cemas, mengejar Li Jinglong.

“Aku tidak tahu.” Merasa sangat gelisah, Li Jinglong bertanya, “Bagaimana keadaan para pasien?”

Sebelumnya, Hongjun sudah memeriksa Mo Rigen dan Geshu Han. Setelah meminum obat-nya, kondisi mereka sudah stabil. Hanya saja mereka belum bangun dari koma, dan dia tidak tahu berapa lama mereka bisa bertahan.

“Biarkan aku berpikir tentang hal itu.” Li Jinglong duduk di tempat tidur di aula samping. Beberapa hari kurang tidur menyebabkan dia merasa sangat lelah sekarang.

“Liu Fei, Liu Fei…” Li Jinglong mengingat apa yang dikatakan Zhang Hao, dan dia bergumam pada dirinya sendiri, “Siapa raja hantu ini saat dia masih hidup? Apa ada jenderal dalam sejarah bernama Liu Fei?”

Hal terpenting untuk sekarang adalah membuatnya berbicara. Hongjun baru saja akan pergi, tapi Li Jinglong berkata, “Temani aku sebentar, Hongjun, aku terlalu lelah.”

Rencana Li Jinglong rumit, dengan lingkaran di dalam lingkaran. Dia berhasil melakukan strategi menangkap sekelompok pencuri dengan menangkap pemimpin komplotan mereka, tapi dia tidak menyangka akan gagal di langkah terakhir. Pengkhianatan Zhang Hao adalah sesuatu yang tidak pernah bisa dia ramalkan, tapi jika dia menjaga kewaspadaannya lebih awal sebelum menangkap Zhang Hao, maka mungkin masih ada jalan.

Saat ini, hal terpenting adalah mencari tahu bagaimana membuat raja hantu ini membuka mulut dan berbicara.

Hongjun menyatakan kemungkinan lain. “Bagaimana jika dia hanya boneka dengan tali, dan tidak peduli apakah dia raja hantu atau hanya hantu mayat biasa, dia tidak memiliki pikiran sendiri, tapi dikendalikan untuk saat ini?”

“Tidak mungkin,” jawab Li Jinglong setelah berpikir dalam-dalam sejenak. “Keterampilan bela dirinya dan tekniknya, kemampuannya untuk mengarahkan pasukan dalam formasi, ini semua tidak bisa datang begitu saja dari tangan orang lain.”

Hongjun berpikir keras. Li Jinglong merosot di depan meja dan berkata, “Biarkan aku tidur selama satu ke.”

Hongjun menyalakan api di kompor lebih hangat untuknya, dan hanya setelah Li Jinglong tertidur lelap barulah dia bangun untuk melihat pasiennya. Setelah berkeliling, dia kembali berdiri di depan lorong. Beberapa prajurit berjaga di halaman luar, dan cahaya matahari langsung menyinari. Raja hantu akhirnya mendapatkan beberapa ekspresi; matanya menyipit kesakitan, dan rambutnya terurai dan tidak terikat saat dia diikat ke pilar batu. Jelas sekali, dia sangat takut dengan matahari.

Hongjun tiba-tiba memikirkan sesuatu — setiap kali pasukan hantu mayat itu bergerak, jika itu bukan malam hari, itu adalah hari dengan salju yang lebat, hari di mana tidak ada sinar matahari. Dan mereka bahkan lebih takut pada Cahaya Hati Li Jinglong daripada yaoguai biasa.

Lu Xu masih menunggu di lapangan latihan, dan saat dia melihat Hongjun dan Li Jinglong belum selesai mendiskusikan masalah, dia berteriak dengan tidak sabar, “Hongjun!”

Hongjun menunjukkan bahwa dia tidak bisa menjadi tidak sabar, dan dia menjawab, “Kita akan menemukan jalan.”

Dia perlahan mendekati raja hantu, berhenti tiga langkah darinya.

“Liu Fei?” Tanya Hongjun.

Lu Xu mengikuti di belakangnya. Kepala raja hantu itu awalnya terkulai ke bawah, es menggantung rapat di rambutnya. Dengan gerakan ini, dia perlahan mengangkat kepalanya sedikit, menggunakan bola matanya yang keruh untuk melihat Hongjun.

“Aku juga yao,” kata Hongjun tiba-tiba.

Raja hantu tidak menanggapi.

Hongjun melepaskan bulu meraknya, membawanya ke depan raja hantu, menunjukkan bahwa dia harus melihatnya, sambil berkata, “Ini adalah sesuatu yang ditinggalkan ayahku untukku setelah dia meninggal, dia adalah yaoguai. Liu Fei, kenapa kau melakukan semua ini?”

Raja hantu tidak melihat bulu merak itu. Dia hanya mengangkat matanya, menatap Hongjun. Akhirnya, suara ge kering keluar dari tenggorokannya.

Lu Xu memperhatikan selama beberapa saat lebih lama, tapi dengan tiba-tiba dia berbalik, dengan cepat meninggalkan lapangan latihan.

Hongjun: “Kemana kau pergi?”

Lu Xu sudah melarikan diri tanpa jejak, jadi Hongjun hanya bisa membiarkannya. Dia melanjutkan, “Aku tahu kau menyelamatkan Qin Liang sebelumnya, jadi kau bukan orang jahat. Liu Fei, kawan kita akan segera meninggal, bisakah kau memberi tahu kami untuk apa sebenarnya semua ini?”

Ikan mas yao bertanya, “Kenapa dia terlihat seperti kehilangan jiwanya? Hongjun, katakan, setelah hantu mayat mati, apa jiwa mereka masih berada di dalam tubuh mereka?”

Dahi Hongjun berkerut dalam. Dia ingat bahwa pada hari itu, Qing Xiong sudah memberinya sebuah buku. Buku itu merinci berbagai binatang dan burung yang terbang dan berjalan, tapi tidak memiliki catatan apapun yang berhubungan dengan hantu mayat.

Hongjun mengamati raja hantu itu, berkata, “Itu terlihat tidak seperti bahwa dia tidak ingin berbicara, tapi lebih dia tidak bisa berbicara. Apa yang harus kita lakukan…”

Saat Hongjun terjebak pada apa yang harus dilakukan, tidak jauh dari kejauhan dia mendengar teriakan Lu Xu. “Hongjun!”

Hongjun berbalik dan menoleh ke belakang, hanya untuk melihat Lu Xu mendukung Mo Rigen, menyeret langkah demi langkah keluar dari halaman. Ketakutan yang dia rasakan tidaklah kecil, dan Hongjun bergegas berbalik dan juga membantu untuk mendukungnya. Mo Rigen sudah tidur cukup lama, tapi sekarang dia berhasil berjuang untuk bangun, bahkan saat dia batuk tanpa henti, tubuhnya sedingin es.

Hongjun berkata, “Cepat kembalilah dan berbaring. Lu Xu, untuk apa kau membawanya kemari?”

Mo Rigen awalnya sangat sakit, dan saat ini, langkah kakinya seperti dia berjalan di atas kapas, dan gerakannya sangat dipaksakan. Dia terengah-engah saat bertanya, “Siapa… ini? Apa yang sudah terjadi?”

Lu Xu berkata, “Li Mingxing, Li Mingxing!”

Lu Xu bersikeras membawa Mo Rigen di depan raja hantu. Terburu-buru, di sisi lain, Hongjun menyuruh Mo Rigen menggantungkan lengannya ke bahunya sendiri. Lu Xu mengulurkan tangan, memutarnya beberapa kali di udara, menggumamkan beberapa kalimat kacau pada dirinya sendiri, sebelum meletakkan tangannya di dahi Hongjun. Dia kemudian menoleh untuk melihat Mo Rigen, menunjuk ke raja hantu saat dia melakukannya.

“Apa artinya?” Mata Mo Rigen tertutup atas kemauannya sendiri, dan seluruh tubuhnya lemas dan seperti tanpa tulang.

Dengan sangat panik, Lu Xu terus menekan tangannya ke dahi Hongjun, sebelum menekannya ke dahi raja hantu, lalu menatap Mo Rigen.

Hongjun tiba-tiba teringat bahwa suatu malam, saat dia tenggelam ke dalam mimpi buruk dan dibangunkan oleh Mo Rigen, dia sudah megucapkan beberapa kata mantra, sebelum menekan tangannya ke dahi Hongjun.

Hongjun mengerti. Lu Xu pasti juga sudah terbangun dari mimpi buruk dengan cara ini sebelumnya, dan dia tahu bahwa Mo Rigen memiliki kekuatan khusus semacam ini. Dan saat Lu Xu melihat kondisi mental raja hantu, dia berpikir bahwa mungkin raja hantu itu sedang bermimpi!

“Mo Rigen!” Kata Hongjun. “Gunakan sihirmu untuk membangunkannya dan menenangkan mimpi iblis-nya!”

Mo Rigen: “…”

Mo Rigen berkata dengan lemah, tanpa energi, “Aku sangat kedinginan…”

“Bertahanlah sebentar lagi,” Hongjun buru-buru menambahkan.

“Kalian bahkan membuat orang yang setengah mati merapalkan mantra,” kata ikan mas yao. “Apa kalian masih memiliki rasa belas kasihan yang tersisa?! Cepat kirim dia kembali untuk beristirahat ba!”

Mo Rigen berjuang untuk mengangkat tangannya, tatapannya tidak fokus saat dia memfokuskan semua perhatiannya untuk memikirkan mantra.

Jantung Hongjun mulai berdebar kencang, dan berpikir dia mungkin terlalu kejam. Lu Xu masih berdiri di satu sisi, memberinya dukungan moral, tapi Mo Rigen tidak bisa mengangkat tangannya. Dengan itu, Hongjun mengangkat tangannya, berkata, “Selama kau mengucapkan mantra, itu akan baik-baik saja. Atau bagaimana jika kau mengajariku, dan aku yang akan melakukannya?”

Mo Rigen menggelengkan kepalanya. “Kau tidak akan bisa mempelajarinya…”

Dengan terputus-putus, dia mengucapkan beberapa kalimat, dan mengambil napas, dia dengan paksa menguatkan dirinya dan menekankan tangannya ke dahi raja hantu.

Dalam sekejap, siluet serigala biru keabu-abuan besar muncul di belakang Mo Rigen. Seolah-olah ia terangkat dari tanah, ia mengeluarkan raungan yang memekakkan telinga pada raja hantu!

Raja hantu tertangkap oleh aliran kekuatan ini, dan api hitam meledak dari seluruh tubuhnya, bertiup mundur ke belakang seolah-olah didorong oleh angin yang kuat dan liar. Mo Rigen mengeluarkan beberapa teriakan keras berturut-turut, telapak tangannya masih menempel di dahi raja hantu bahkan saat dia gemetaran tanpa henti. Raja hantu itu tampak seolah-olah sudah diserang oleh mana yang kuat. Dia mengeluarkan raungan kesakitan saat tangannya berjuang tanpa henti, menyentakkan rantai logam!

Saat Li Jinglong mendengar suara itu, dia segera bergegas. Saat dia melihat Lu Xu dan Hongjun memegang Mo Rigen, dan Mo Rigen menekankan satu tangannya ke dahi raja hantu, meskipun dia tidak tahu apa yang sudah terjadi, dia bergegas.

Ekspresi Mo Rigen adalah salah satu ekspresi rasa sakit yang luar biasa, bahkan saat energi hitam di belakang raja hantu berkumpul menjadi monster yang mengaum, yang bergerak untuk menelan Mo Rigen. Wujud dari Serigala Abu-abu menjadi lemah, dan Li Jinglong, langsung mengambil keputusan, mengaktifkan kekuatan Cahaya Hati dan menepukkan satu tangannya di punggung Mo Rigen.

Cahaya putih menembus seluruh tubuh Mo Rigen, dan energi spiritual di tangannya sekali lagi menjadi kuat, berubah menjadi angin puyuh yang terbang ke arah asap hitam di belakang raja hantu untuk menghancurkannya! Seketika, asap hitam itu tampak seperti meraung, seperti sebuah bunyi hong, itu ditercerai berai oleh pusaran cahaya putih!

Dengan itu, energi spiritual Mo Rigen ditarik kembali ke dalam dirinya sendiri, dan dia meludahkan seteguk darah sebelum pingsan.

Lu Xu bergegas meraih Mo Rigen dengan setengah pelukan saat Hongjun dan Li Jinglong bergegas maju untuk menangkap tubuh Mo Rigen yang berat.

Kepala tertunduk raja hantu itu perlahan terangkat. Di matanya yang keruh, warna abu-abu terus berkumpul, berubah menjadi pupil. Dahinya berkerut saat dia mengangkat pandangannya untuk melihat tiga orang di depannya, sebelum dia menoleh untuk melihat rantai logam yang menahannya.


Di saat yang sama, Yadan. Awan gelap berkumpul bersama di langit, dan kepingan salju memenuhi udara di ngarai batu.

Jauh di bawah tanah, di sepetak kegelapan, Zhang Hao menyeret tubuhnya yang rusak, terhuyung-huyung ke dalam ruang bawah tanah.

Seorang wanita berjubah putih berdiri di tengah, dan dia berkata dengan dingin, “Kau sudah merusak seluruh rencana, Zhang Hao. Tidak ada cara bagi kita untuk menjelaskan masalah ini pada raja yao sekarang.”

Zhang Hao menjawab, “Bagaimana bisa kau menyalahkanku untuk ini? Prajurit hantu mayat masih berkeliaran. Begitu aku meninggalkan Jalur, aku meninggalkan mereka jauh di kejauhan. Jangan terburu-buru, genderang itu masih bersama kita. Selama kita bisa menyelinap kembali, biarkan Liu Fei keluar, dan mencuri kembali pedang Jenderal yang Agung…”

Wanita berjubah putih itu berbalik, dan dengan gigi terkatup, dia meludah, kata demi kata, “Liu, Fei, sudah, bangun.”

Zhang Hao terkejut, ada ekspresi ngeri di wajahnya. Giginya bergemerutuk saat mereka berdua melihat secara bersamaan ke arah ketinggian ruang bawah tanah.

Ruang bawah tanah itu sepenuhnya diisi dengan lima puluh ribu peti mati batu, hampir setengahnya sekarang kosong. Di bagian atas, ada batu giok putih dengan tutupnya terbuka, dan di depannya terukir kata-kata: Raja Jiangdu, Liu dari Han yang Agung.

Bagian dalam peti mati itu benar-benar kosong.

Di bagian paling atas ada peti mati yang gelap. Kata-kata yang terukir di atasnya sudah kabur dan sulit dibaca, tapi samar-samar kata “Qin yang Agung” yang bisa terlihat. Ada genderang kecil ditempatkan di atasnya.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Ketakutan.
  2. Rasa malu.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments