“Pasukan mayat hantu berkekuatan sepuluh ribu orang ini sudah mengepung kota sepanjang malam, jadi kenapa mereka tidak menyerang?”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


“Jenderal Tua!”

Segera setelah Geshu Han pingsan, teriakan keras memenuhi aula. Istrinya dan gadis-gadis pelayan berkumpul di sekitar, sementara Li Jinglong, Hongjun, dan yang lainnya terjepit ke tepi kerumunan. Di depan mata mereka, pemandangan berubah menjadi kekacauan, dan Hongjun, dengan alis berkerut dalam, masih mencoba untuk mengintip.

“Cepat, panggil dokter—”

“Sial! Seseorang, cepatlah! Nyonya juga kurang sehat!”

Li Jinglong: “Kau pergi lihat nyonya tua itu.”

Dalam enam puluh tahun lebih hidupnya, Geshu Han tidak mendengarkan kata-kata siapa pun kecuali pasangan tuanya, dan pasangan suami-istri itu sangat mencintai satu sama lain. Sekarang, di depan mata mereka, pasukan besar sedang mengepung kota, dan Geshu Han tiba-tiba juga terjangkit penyakit — ini adalah situasi di mana mereka dikepung dari luar dan dalam.

“Kunci semua pesan,” Li Jinglong buru-buru memberikan perintah pada pemimpin penjaga. “Setiap kata dari situasi saat ini tidak boleh bocor. Beri tahu orang luar bahwa jenderal tua mengadakan rapat untuk membahas strategi balasan, cepat pergi!”

Para pelayan wanita menopang istri Geshu Han ke sebuah ruangan. Setelah mereka masuk, Hongjun memeriksa denyut nadinya dan berkata, “Kondisinya tidak kritis, dia hanya ketakutan. Dia akan baik-baik saja setelah minum sup yang menenangkan.”

Semua orang di aula menghela napas lega. Nyonya tua itu bertanya, “Apakah masih ada musuh di luar? Bagaimana dengan jenderal? Kenapa kau tidak pergi melihatnya?”

Hongjun menjawab, “Jenderal tua itu juga akan baik-baik saja. Mungkin karena dia keluar saat badai salju kemarin dan kedinginan, juga karena terlalu khawatir, dan akhirnya membuatnya pingsan. Tolong tenanglah.”

Dengan itu, nyonya tua akhirnya menjadi tenang. Dia meraih tangan Hongjun dan berkata, “Kalian semua adalah anak-anak yang baik, jenderal tua berbicara tentang kalian.”

Hongjun kemudian memegang tangannya dan mendengarkan celotehnya tentang banyak hal. Bagaimanapun, Li Jinglong tidak datang untuk menyuruhnya untuk cepat, jadi dia menemaninya dan mengobrol dengannya sebentar. Tidak sampai dia mendengar bahwa dia tahu, Nyonya Geshu Han juga pernah menjadi putri tertua dari sebuah keluarga, berpesta dalam kemewahan dan menjalani hidup mewah. Saat dia berusia empat belas tahun, dia pernah melihat sosok Geshu Han yang tampan, dan berzirah, kemudian jatuh cinta padanya, dan memutuskan untuk mengikutinya bahkan sampai sekarang. Di sela-sela waktu tersebut, bahkan harus melakukan perjalanan di antara medan perang dan berbaris dengan pasukan, tidak akan menarik satu kata pun keluhan darinya.

Pada saat itu, Geshu Han sudah mengalami banyak pasang surut, tapi istri pertama dan satu-satunya selalu bersamanya di setiap langkah. Saat Geshu Han berperang di luar, dia sedang menunggu kembalinya Geshu Han di kota. Geshu Han, yang terlahir sebagai seorang Uyghur, menghadapi lebih banyak kesulitan dalam perjalanannya untuk dipromosikan, tapi dia (Istri Geshu Han) tidak pernah mengucapkan satu kata pun yang menyalahkannya. Lebih dari dua puluh tahun yang lalu, saat markas besar pasukan kota tidak menerima bayaran mereka tepat waktu dan pasukan siap untuk memberontak, dia adalah orang yang menjual perhiasan dan mahar-nya, menuju ke Chang’an untuk memperbaiki semuanya.

Dia dan Geshu Han memiliki dua putra dan seorang putri. Putra sulung mereka pergi ke Luoyang, putra bungsu mereka ditugaskan sebagai komando garnisun1 pasukan di selatan, sementara putri mereka sudah menikah dan sekarang tinggal di Jizhou2. Sepanjang hidupnya, Geshu Han tidak pernah mengambil selir, dan selama ini, di rumahnya, istrinya adalah kepala keluarga. Tidak peduli betapa marahnya dia, selama istrinya muncul untuk membujuknya, dia akan selalu bisa menyarungkan pedangnya tepat waktu.

“Kali ini masih belum bisa dibandingkan dengan saat tuan tua menyerbu Tujue3,” kata nyonya tua itu. “Mereka mengepung kota selama tiga bulan, dan menuju akhir, bahkan tidak ada makanan yang tersisa. Tuan tua masih memiliki sisa ransum militer dan dia memintaku untuk memakannya, tapi jika dia tidak kenyang, bagaimana dia memiliki energi untuk pergi bertempur? Tidakkah kau setuju?”

Hongjun, memegang tangannya, menjawab, “Kali ini, dia akan baik-baik saja, jangan khawatir.”

Nyonya tua itu mengatakan en. Dia tidak peduli monster macam apa yang mengelilingi kota pada saat ini karena dia terus khawatir tentang berapa banyak luka yang diterima Geshu Han, dan berapa banyak pertempuran berdarah yang telah dia lakukan.

Awalnya, Hongjun cukup kesal dengan Geshu Han. Bagaimanapun, amarahnya terhadap Li Jinglong sudah melebihi batas. Tapi dengan percakapan ini, dia tidak bisa menahan rasa hormat padanya. Namun, yang dia hormati adalah kasih sayang dari suami dan istri di antara mereka yang sudah berlangsung selama lebih dari empat puluh tahun.

“Sudah berapa tahun kalian bersama?” Tanya Hongjun.

Nyonya tua itu berpikir sejenak, sepertinya dia dalam suasana hati yang lebih baik. Dia tersenyum saat menjawab, “Empat puluh dua tahun sekarang.”

Dia menikah dengan Geshu Han pada usia empat belas tahun. Tahun itu, Geshu Han berusia dua puluhan, dan sekarang nyonya tua itu sudah berusia lima puluh enam. Hongjun tidak bisa menahan diri untuk tidak berpikir, empat puluh tahun lebih, itu hampir seumur hidup. Dia bertanya-tanya apakah dia juga akan memiliki kehidupan seperti ini, di mana dia dan seseorang akan saling menemani dan bergantung satu sama lain, sampai mereka berdua tua.

“Apakah kamu mencintainya?” Hongjun tidak bisa menahan diri untuk tidak bertanya.

“Aku masih sangat muda saat aku bertemu dengannya,” kata nyonya tua itu pada Hongjun saat dia mulai tersenyum. “Aku lupa berapa umurku tahun itu, tapi dia hampir seumuran denganmu. Aku bahkan memanggilnya gege… Baru kemudian aku mengetahui bahwa dia adalah orang Uyghur yang bermarga Geshu.”

Hongjun juga mulai tersenyum. Tanpa tahu kenapa, dia sangat ingin mendengarkan nyonya tua itu menceritakan kisah cinta mereka. Kedengarannya sangat indah, kapan aku juga bisa mendapatkan sesuatu seperti itu?

Nyonya tua itu melanjutkan beberapa saat lagi sebelum dia tertidur. Hongjun dengan lembut menarik tangannya, memberi isyarat agar para pelayan wanita tidak membangunkannya, dan perlahan berjalan keluar ruangan. Li Jinglong sedang menunggunya di koridor, dan Hongjun tersentak karenanya. Tatapan mereka bertemu. Li Jinglong tampaknya sedikit tidak sadar; jelas dia juga mendengar kata-kata nyonya tua itu saat dia berdiri di luar.

“Dia sudah mengalami masa-masa sulit,” kata Li Jinglong, melihat kepingan salju yang menari di halaman.

“En,” kata Hongjun. “Tapi itu pasti sangat hebat.”

Hongjun merindukan perasaan seperti itu, dan setelah mendengar ceritanya, dia masih sedikit tercengang karenanya. Li Jinglong, bagaimanapun, mulai tersenyum saat dia menatapnya dari atas ke bawah. Dia kemudian menghela napas dan berkata, “Nikmatilah perlahan nantinya ba. Situasinya tidak tepat, lihatlah terlebih dulu.”

Mengetahui ini menjadi kejutan yang tidak terduga, Hongjun mengikuti Li Jinglong dengan cepat melewati lorong menuju ke kamar Mo Rigen.

Lu Xu merosot di depan tempat tidur Mo Rigen, menarik-narik kelingkingnya. Begitu Hongjun melihat warna wajah Mo Rigen, dia berpikir, tidak bagus. Kemarin, tidak seserius ini, apa yang menyebabkan ini?

Segera setelah Lu Xu melihat Hongjun datang, dia buru-buru menyingkir dan menunjuk ke arah Mo Rigen. Jelas, dia sudah khawatir untuk waktu yang lama, tapi dia tidak bisa menemukan siapa pun.

Hongjun menyentuh dahi Mo Rigen, dan bertanya, “Mo Rigen?”

“Dingin…” jawab Mo Rigen.

Tadi malam, Mo Rigen hanya makan bubur nasi. Makanan hari ini sudah diletakkan di atas meja, dan hanya sedikit yang tersentuh. Melihat bagaimana itu ditempatkan, mungkin Lu Xu yang memberinya makan.

Tubuhnya telanjang, seperti sebelumnya, dan dia ditutupi dengan selimut. Hanya lengan dan bahunya yang terlihat. Luka luarnya sudah sembuh total.

“Berikan dia pil lagi?” Tanya Li Jinglong.

“Dia sudah makan dua,” kata Hongjun. “Dia tidak bisa makan lagi, jika dia makan terlalu banyak, tubuhnya bisa terbakar.”

Mo Rigen berada di tengah-tengah antara bangun dan tidur, dan dia terus menggigil karena kedinginan. Li Jinglong berkata, “Itu tidak tampak seperti kedinginan, seolah-olah dia digigit ular. Aku tidak tahu, tapi dia mungkin sudah terinfeksi oleh racun mayat setelah dicakar oleh hantu mayat yang jatuh dalam pertempuran.”

“Lukanya belum membusuk,” kata Hongjun mengerutkan alisnya. “Seharusnya tidak. Kau…” Dia tiba-tiba teringat bahwa tidak hanya ada satu orang yang terluka, dan dia segera bertanya, “Zhangshi, bagaimana denganmu? Bagaimana lukamu?”

Li Jinglong membuka pakaiannya dengan punggung menghadap Hongjun, melepaskan jubah luarnya untuk membiarkan Hongjun melihat luka-lukanya. Ada beberapa tebasan yang terlihat jelas di punggungnya, dan ada luka yang dibuat oleh anak panah di lengannya, tapi semuanya sudah sembuh.

Li Jinglong menambahkan, “Ada satu hal lagi, lihatlah.”

Hongjun terlebih dulu mengenakan jubah dalam pada Mo Rigen. Lu Xu memperhatikan Hongjun dengan cemas, dan Hongjun, pikirannya seperti benang kusut, berkata, “Aku akan mencampur obat untuknya sekarang.”

Lu Xu dengan keras kepala mengikuti. Li Jinglong meninggalkan kediaman, membiarkan Lu Xu pergi bersama Hongjun saat mereka berkendara menuju jalan utama Kota Liangzhou. Di luar kota, pasukan hantu mayat belum bergerak keluar dalam bentuk serangan apa pun. Tapi rumornya sudah menyebar seperti api di antara warga Liangzhou, dan mereka menjalani hari-hari mereka dengan kecemasan yang meningkat. Seluruh kota diselimuti suasana kengerian yang aneh.

Hongjun ingin pergi ke kedai obat, tapi Li Jinglong membawanya ke sebuah gang kecil di sepanjang jalan, dan mereka memasuki sebuah kediaman — kediaman Qin. Qin Liang sedang berbaring di tempat tidur, sementara putrinya, Qin Xuan, dan istrinya duduk di satu sisi.

Hongjun: “!!!”

“Ayo lihatlah,” kata Qin Xuan dengan cemas. Dia sudah mengirim surat ke kediaman jenderal sebelumnya, dan akhirnya Li Jinglong datang sebagai jawaban.

“Itu persis sama,” gumam Hongjun.

“Apa yang persis sama?” Tanya Qin Xuan.

Hongjun melihat luka Qin Liang kemarin. Luka luar sudah dibalut dengan salep koagulan. Dia pada dasarnya keluar dari bahaya, tapi wajahnya kelabu, kondisinya benar-benar sama dengan Mo Rigen.

Qin Xuan dan Nyonya Qin membombardirnya dengan pertanyaan, tapi pikiran Hongjun dipenuhi dengan kekhawatiran, jadi dia hanya mengucapkan beberapa kalimat untuk menghibur mereka. Setelah itu, dia memberi tahu mereka bahwa dia akan mendapatkan obat, dan meninggalkan kediaman Qin untuk pergi ke kedai obat di tengah kota. Kota Liangzhou adalah pemberhentian penting di sepanjang Jalur Sutra, jadi persediaan obat mereka berlimpah. Mereka bahkan memiliki benih Bunga Lihun yang tumbuh di Wilayah Barat, serta teratai salju dan persediaan obat-obatan yang harganya mahal. Tapi saat Hongjun berdiri di depan laci obat, dia tidak tahu harus membuat obat apa.

Saat ini, dia hanya membenci bagaimana dia hanya belajar terlalu sedikit sebelumnya. Kenapa dia tidak mempelajari cara pengobatan dengan benar dari Chong Ming? Jika, secara kebetulan, sesuatu terjadi pada Mo Rigen… wajah Hongjun kehilangan ekspresinya. Pikirannya sudah melesat ke bagaimana dia akan pergi ke Shiwei untuk memberi tahu keluarga Mo Rigen, sehingga mereka bisa pergi melihatnya — tapi pada saat inilah Li Jinglong menepuk punggung Hongjun dan berkata, “Jangan takut, kau lakukan yang terbaik. Serahkan yang lainnya padaku.”

Mendengar itu, Hongjun mengangguk dan mengambil ramuan obat yang akan menangkal dingin dan memperlancar darah, sebelum keluar dari kedai obat. Namun, Li Jinglong memberi isyarat agar dia menunggu sebentar, dan mereka duduk di sebuah restoran di luar gang dan memesan beberapa makanan.

Restoran ini bernama “Gigitan Kecil Ikan dan Domba”, dan terkenal dengan pangsit daging dombanya. Dalam iklim seperti ini, koki menyendok satu sendok besar sup herbal yang terbuat dari tulang ikan dan ramuan obat yang menangkal rasa dingin, dan pangsitnya diisi dengan daging domba giling dan wortel serta lobak yang diiris tipis. Kulitnya kencang dan kenyal, dan sari isiannya ringan dan agak manis saat pertama kali masuk ke mulut. Aroma daging domba menusuk ke hidung, dan sup-nya juga bisa menangkal hawa dingin; ini benar-benar hidangan para dewa di alam fana ini.

Tapi bagaimanapun juga, Hongjun tidak bisa makan banyak, hal-hal yang membebani pikirannya terlalu berat. Lu Xu menggigit dua kali dan tiba-tiba mulai menangis, terus-menerus menyeka air matanya.

Segera setelah Lu Xu mulai menangis, hal itu juga menyentuh hati Hongjun. Saat dia masih kecil, begitu dia menangis, dia akan disambut dengan omelan marah Chong Ming. Semakin dia menangis, semakin dia dimarahi, jadi dia selalu menahannya. Saat dia memikirkan situasi Mo Rigen, di mana dia ingin meminta bantuan tapi tidak tahu di mana bisa menemukan bantuan, dia merasa sangat cemas. Dia mengulurkan tangannya untuk menghibur Lu Xu, tapi dia sendiri juga terpengaruh; dia juga hampir menangis.

Li Jinglong: “…”

“Kubilang, Mo Rigen akan menjadi lebih baik,” kata Li Jinglong. “Apa kalian berdua percaya padaku? Hongjun, dari hal-hal yang sudah aku janjikan padamu, pernahkah ada satu pun yang belum bisa aku selesaikan?”

Dengan pengingat ini, kepercayaan diri Hongjun langsung kembali saat dia berpikir, sepertinya memang begitu. Dari semua hal yang dijanjikan Li Jinglong padanya, dia sudah menyelesaikan semuanya. Hongjun tidak pernah kehilangan kepercayaan padanya.

“Aku percaya padamu,” kata Hongjun. “Tapi dia tidak.”

Li Jinglong kemudian, bersama dengan Hongjun, mengusap kepala Lu Xu, menyuruhnya untuk terus makan. Tidak lama kemudian Lu Xu akhirnya tenang.

“Apa itu enak?” Tanya Li Jinglong.

Saat Hongjun makan makanan lezat itu, semangatnya sedikit meningkat. Dengan itu, dia semakin berkonflik: dia khawatir tentang Mo Rigen, tapi dia juga tidak berani mengungkapkan kekhawatirannya, atau Li Jinglong akan berpikir bahwa dia tidak percaya padanya dan menjadi marah.

“Anggap saja itu seperti bagaimana kita menyelidiki kasus-kasus sebelumnya,” kata Li Jinglong. Dia sudah selesai makan, dan dia bersandar di dinding lantai dua restoran, mengamati jalan dengan orang-orang yang sibuk di luar. “Kepedulianmu menyebabkanmu melupakan tujuanmu; kau harus tetap tenang. Hanya dengan begitu kau bisa menemukan sedikit peluang dari dalam lapisan teka-teki yang sangat banyak.”

Dengan kata-kata itu, Hongjun tampaknya akhirnya mengerti. Li Jinglong lalu berkata, “Makanlah lebih cepat. Jika kau tidak menghabiskannya, lalu bagaimana kau akan memiliki energi untuk menyelidiki kasus ini?”

Lu Xu juga mengerti, dan dia serta Hongjun menghabiskan pangsit di mangkuk mereka. Saat mereka pergi ke jalan, Li Jinglong menambahkan, “Tidak perlu terburu-buru untuk kembali dan membeli obat, ayo kita jalan-jalan di sekitar pasar dulu.”

Hongjun mengikuti Li Jinglong, hanya untuk melihatnya pergi ke pasar untuk membeli sepasang sepatu bot salju anak-anak yang dilapisi dengan kulit domba.

Hongjun bertanya, “Untuk apa ini?”

Li Jinglong menjawab, “Sebentar lagi, kau akan tahu.”

Setelah itu, Li Jinglong juga membeli tas kulit domba tebal yang dilapisi bulu. Dia meminjam gunting dan memotong beberapa lubang di tas, sebelum melingkarkan tali di sekitar mulut tas, menariknya kencang. Dia mengerutkan kening. “Tidak ada cara untuk berurusan dengan kaki. Carikan aku dua penghangat lengan kecil.”

Hongjun: “…”

“Belilah juga beberapa tali yang tebal,” perintah Li Jinglong. “Beberapa yang lebih kuat.”

Setelah mendapatkan barang tersebut, mereka bertiga kemudian pergi ke barak militer di tengah kota. Para penjaga yang tumbang di sini bahkan lebih banyak jumlahnya, dan mereka mengisi tidak kurang dari empat puluh barak. Semuanya dalam kondisi yang sama seperti Mo Rigen dan Qin Liang.

Hongjun benar-benar bingung, tapi saat dia melihat Li Jinglong, dia menemukan bahwa Li Jinglong sama sekali tidak terkejut, seolah-olah dia sudah lama menduga hal ini.

Dokter militer sudah melihat pasien demi pasien hampir sepanjang hari, semua pasiennya mengatakan bahwa mereka demam setelah terluka, tapi dia juga tidak bisa menjelaskan apa pun tentang kondisi mereka. Para prajurit itu sangat kedinginan sehingga mereka menggigil, dan tubuh mereka sedingin es.

“Suruh mereka mencoba obat ini.” Hongjun menyerahkan resep itu pada dokter militer. Dokter sudah meresepkan sesuatu yang mirip dengan apa yang diberikan Hongjun padanya, jadi dia menyesuaikan beberapa item sebelum pergi mencari seseorang untuk memberinya obat herbal yang diperlukan.

“Berapa banyak orang yang sakit?” Tanya Li Jinglong.

Seorang letnan tidak mau menjawabnya, jelas takut mempengaruhi moral para prajurit. Li Jinglong membuka tangannya, menunjukkan token kayu dari kediaman jenderal, yang dia dapatkan entah siapa yang tahu dari mana.

“Tiga belas ribu, tiga ratus tujuh puluh lima orang,” kata letnan itu. “Dan masih ada orang yang jatuh sakit satu demi satu.”

Li Jinglong: “…”

Kemarin, Geshu Han sudah membawa dua puluh ribu pasukan ke luar kota, yang juga berarti bahwa semua prajurit yang terluka kemarin kini jatuh sakit. Liangzhou dikatakan memiliki lima puluh ribu kavaleri berzirah dan tiga puluh ribu prajurit, jadi jumlah total prajurit di kota itu adalah delapan puluh ribu — masih cukup untuk pertempuran berikutnya.

Li Jinglong kemudian kembali ke atas kudanya. Kali ini, Hongjun tidak bertanya lagi saat dia mengikutinya ke menara pengawas kota.


Angin yang sedingin es sangat dingin, dan sepuluh ribu pasukan hantu mayat mengelilingi kota. Di tanah bersalju ini, mereka tampak seperti patung; tubuh mereka sudah dilapisi dengan salju putih, dan mereka terlihat seperti menyatu dengan tanah bersalju.

“Menurutmu apa yang mereka lakukan?” Tanya Li Jinglong.

“Sepertinya mereka sedang menunggu,” jawab Hongjun sambil mengerutkan kening.

“Apa yang mereka tunggu?” Li Jinglong menoleh, mengamati Hongjun.

Hongjun: “…”

Tiba-tiba, Hongjun memahami alur pemikiran Li Jinglong. Pasukan hantu mayat berkekuatan sepuluh ribu orang ini sudah mengepung kota sepanjang malam, jadi kenapa mereka tidak menyerang? Apa mereka menunggu pasukan pendukung? Seharusnya tidak demikian, jadi apa yang mereka tunggu? Apa mereka menunggu prajurit yang ada di dalam mati sendiri karena sakit?

“Apa menurutmu itu adalah racun yang mempengaruhi Mo Rigen, Qin Liang, dan lebih dari sepuluh ribu prajurit, atau apakah itu wabah yang disebarkan oleh hantu mayat?” Li Jinglong bertanya pada Hongjun. “Ini sangat penting, Hongjun.”

Hongjun segera tenggelam dalam keraguan, alisnya berkerut untuk waktu yang lama. Li Jinglong menambahkan, “Nalurimu.”

“Racun.” Dengan itu, Hongjun menjawab tanpa memikirkannya.

Li Jinglong berkata, “Aku juga berpikir itu adalah racun. Semacam racun yang bisa mengubah orang hidup menjadi orang mati, lalu menjadi hantu mayat yang jatuh dalam pertempuran. Tunggu di sini, aku akan menangkap beberapa dan membawa mereka kembali untuk menguji teori kita.”

“Tidak, tidak, tidak,” kata Hongjun. “Kau tidak boleh pergi!”

Li Jinglong menjawab, “Aku tidak terpengaruh oleh wabah ini.”

“Tapi kau akan diinjak-injak sampai mati!” Kata Hongjun. “Itu adalah pasukan hantu mayat berkekuatan sepuluh ribu orang.”

Li Jinglong berkata, “Kau akan bertanggung jawab untuk mendukungku.”

“Tidak mungkin!” Kata Hongjun. “Aku akan pergi bersamamu.”

Li Jinglong meraih kerah Hongjun. “Kau harus tetap aman!”

Hongjun menarik lengan bajunya, membiarkan dia melihat punggung tangannya. Li Jinglong segera membeku.

Ada luka di punggung tangannya kemarin yang sudah sembuh.

Li Jinglong mengerutkan alisnya. “Mungkin itu karena kau tidak mengalami banyak cedera.”

Hongjun melirik Lu Xu, sebelum berkata dengan pelan, “Wabah ini hanya menyerang manusia. Aku adalah yao, jadi ini tidak sama.”

“Mo Rigen…” Li Jinglong sadar bahwa Lu Xu ada di sisi mereka, jadi dia hanya menggunakan matanya untuk menyampaikan sisanya. Hongjun menjawab, “Tidak; pada intinya, dia memiliki tubuh yang fana.”

Akhirnya, Li Jinglong hanya bisa mengaku kalah. “Maka kau harus…”

Hongjun menatap Li Jinglong, sebuah senyum muncul di matanya. Li Jinglong tidak lagi mengomel, berkata, “Ayo pergi.”

Keduanya memasang pelana di kuda mereka dan menaiki kuda mereka, tapi Lu Xu berlari mengejar mereka, berteriak, “Aku! Aku!”

“Kau kembalilah, cepat!” Kata Hongjun pada Lu Xu.

Dengan tergesa-gesa, Lu Xu menarik jubahnya agar Hongjun melihatnya, dan Hongjun serta Li Jinglong keduanya membeku saat itu juga. Ada juga luka di tulang selangka Lu Xu, yang sudah lama sembuh.

“Kau juga baik-baik saja?” Hongjun bertanya, menatapnya dengan heran.

Lu Xu mengambil sekop logam dari samping gerbang kota, menggantungkannya ke punggungnya, dan bergerak untuk mengikuti mereka. Li Jinglong mengira mereka tidak akan bisa menjelaskan tepat waktu, jadi dia berteriak, “Seseorang, tangkap dia!”

Para penjaga mengerumuninya, tapi saat itu, Lu Xu menjadi marah. Dengan bunyi shua, dia melaju melalui celah di antara para prajurit, dan Hongjun hanya melihat kekaburan sebelum Lu Xu menghilang.

“Bagaimana dia bisa begitu cepat?” Ini adalah pertama kalinya Hongjun melihatnya menunjukkan keahliannya.

Tepat setelah itu, Lu Xu memblokir jalur kedua kuda itu, sambil berteriak, “Aku!”

Li Jinglong berkata dengan marah, “Tidak mungkin!”

“Aku akan melindunginya,” kata Hongjun pada Li Jinglong. Dia bisa sedikit banyak mengerti kenapa Lu Xu ingin menyelamatkan Mo Rigen. Dahi Li Jinglong masih berkerut, tapi Hongjun melanjutkan, “Jika kau jatuh sakit, aku juga akan sama cemasnya.”

Saat Li Jinglong mendengar kata-kata ini, dia mengangkat tangannya. “Kau benar-benar atasanku, ayo pergi, ayo pergi!”

Dengan itu, Hongjun memasang kawat yang sudah disiapkan di punggungnya, dan mereka bertiga memacu kudanya untuk berlari, tanpa henti mendekati formasi besar dari hantu mayat yang jatuh dalam pertempuran. Di luar kota, pemandangannya tak bersuara seperti biasanya.

Li Jinglong berkata pelan, “Aku akan memancingnya. Saat kau melihat celah, gunakan Cahaya Suci Lima Warna untuk menjebaknya.”

Hongjun, bagaimanapun, bertanya, “Zhangshi, menurutmu… apakah kau yakin bisa memikat ‘satu’?”

Mereka bertiga menahan kudanya hingga berhenti, mengamati formasi yang tidak bergerak sama sekali, bahkan saat jarak mereka sekitar sepuluh zhang jauhnya. Li Jinglong bertanya, “Bagaimana kalau aku menembakkan anak panah untuk menguji terlebih dulu?”

Li Jinglong membidik salah satu dari mereka. Hongjun tidak pernah berlatih bagaimana bertarung dengan menunggang kuda, dan dia hanya bisa memikirkan bagaimana dia mungkin akan lebih berlatih jika dia turun dan bertarung di tanah yang kokoh.

Li Jinglong membidik dan meletakkan busurnya, membidik dan meletakkan busurnya lagi, dan setelah mengulanginya beberapa kali, dia akhirnya menguatkan tekadnya dan melepaskan sebuah anak panah.

Saat itu juga, jantung Hongjun melompat ke tenggorokannya.

Ada bunyi dentang di kejauhan. Hantu mayat terdepan dalam formasi itu kepalanya ditembak, helmnya juga jatuh.

Tapi pasukan besar tidak bergerak sama sekali.

Hongjun: “…”

“Sekali lagi.” Li Jinglong menembakkan anak panah lagi, mengenai kepala lainnya lagi, tapi masih tidak ada gerakan.

Hongjun: “???”

Hongjun tiba-tiba menyadari bahwa dengan garis yang rapi dan teratur itu, jika dia menggunakan pisau lempar ke atasnya dan mengirimkan satu tebasan… secara horizontal, bukankah itu sangat berguna?!

Li Jinglong melihat glaive muncul di tangan Hongjun, dan dia berkata, “Itu tidak akan bagus ba.”

Hongjun menjawab, “Jika mereka belum menerima perintah dan semua menunggu di barisan mereka, maka jika aku menebas beberapa kali lagi, bukankah mereka semua akan habis? Perintah militer sekokoh pegunungan, bukan?”

Li Jinglong ragu-ragu sejenak, tapi dia tidak menghentikan Hongjun, justru berkata, “Kau tebas satu terlebih dulu.”

Suasana ini benar-benar terlalu aneh. Hongjun mengumpulkan kekuatannya di pergelangan tangannya, dan glaive tempat Pisau Lempar Pembunuh Abadi mulai segera bersinar dengan cahaya, berubah hampir sepenuhnya menjadi transparan.

Li Jinglong: “Berapa kali kau bisa memotong?”

“Paling banyak empat.” Itu bukan masalah dengan artefaknya, melainkan mana dan kultivasi Hongjun tidak bisa mengimbangi. Tebasan yang satu ini sudah sangat kuat, tampaknya mampu menghancurkan langit dan bumi, bahkan mampu membelah beberapa gunung.

“Satu masing-masing ke utara, selatan, timur, dan barat,” kata Li Jinglong, sudah mengubah rencananya. “Pergilah!”

Dengan teriakan keras, Hongjun memutar pergelangan tangannya, dan ujung glaive itu membentuk lengkungan di udara. Tangannya bergerak menjauh saat dia mengirim sebuah tebasan terbang secara horizontal di depannya.

Segera, qi pedang itu meledak ke luar. Ini adalah pertama kalinya Li Jinglong dengan jelas melihat Hongjun mengirimkan tebasan dengan pedang itu, dan pedang qi itu mengirimkan gelombang besar salju saat bersiul ke arah hantu mayat yang mati di pertarungan. Dengan bunyi shua, itu tenggelam ke baris pertama pasukan, dan tepat setelah itu, formasi dengan hampir dua ribu hantu mayat segera hancur.

Tapi di saat berikutnya, di luar kota, semua hantu mayat yang jatuh dalam pertempuran mulai bergerak!

Pasukan hantu mayat berkekuatan sepuluh ribu orang mulai menyerang ke tengah!

Li Jinglong meraung, “Mundur, cepat!”

Hongjun menjawab, “Biarkan aku menambahkan…”

“Jangan tambahkan lagi!” Li Jinglong berteriak. “Cepat pergilah! Lindungi Lu Xu!”

Dalam sekejap, pasukan itu bergegas ke arah mereka seperti air pasang. Hongjun menyadari bahwa dia masih membawa Lu Xu, dan dia segera berbalik dan pergi. Sebuah formasi persegi dengan cepat terbentuk, dan Li Jinglong, dengan Pedang Kebijaksanaan di tangannya, memotong ke kiri dan ke kanan. Cahaya Hati bahkan lebih kuat dari Pisau Lempar Pembunuh Abadi. Begitu pasukan hantu mayat bertemu dengan tebasan pedang qi, mereka langsung terpesona olehnya.

Lu Xu berteriak, “Tangkap! Tangkap!”

Dia melepas tali jerat di punggung Hongjun dan melompat dari kudanya. Mendengar itu, Hongjun sangat ketakutan sehingga jiwanya terbang menjauh4, dan dia berteriak, “Lu Xu! Jangan berlarian di sekitar dengan liar!”

Tapi yang dia lihat adalah Lu Xu, dengan tali di kirinya, sekop di kanan, lengannya ke samping saat dia mulai berlari di tanah bersalju. Kecepatannya seperti falcon yang melesat di atas salju, dan dia sangat cepat bahkan kuda-kudanya pun tidak bisa mengikutinya. Li Jinglong tidak memiliki waktu lagi untuk memikirkan masalah ini, dan dia berteriak, “Jerat satu!”

“Yang hidup!” Lu Xu berteriak. “Setengah!”

Hongjun: “???”

“Bukan setengah!” Li Jinglong tidak menyangka bahwa percakapannya dan Mo Rigen hari itu benar-benar diingat oleh Lu Xu, dan dia berteriak, “Satu! Satu utuh!”

Dengan itu, Lu Xu melaju di tanah saat Li Jinglong dan Hongjun terbang melintasi tanah dengan tunggangan mereka. Pasukan hantu mayat berkekuatan sepuluh ribu orang mengikuti di belakang mereka, menyebar dalam pengejaran yang menggelegar. Ada keriuhan di kota gerbang, dan semua orang menyaksikan adegan ini, semuanya menyemangati mereka ketiga.

“Hongjun, Cahaya Suci Lima Warna!” Li Jinglong berteriak keras saat dia memacu kudanya maju dengan terburu-buru. Hongjun masih di atas kudanya, dan dengan membalikkan tubuhnya, dia melepaskan Cahaya Suci Lima Warnanya. Dengan ledakan besar, dia mengirim garis depan pengejar mereka terbang tinggi ke udara.

“Jerat!” Teriak Li Jinglong.

Di tengah-tengah lari cepatnya, Lu Xu berbalik dan mengirim tali penjerat itu ke arah para pengejarnya, berhasil menangkap satu. Hantu mayat yang jatuh dalam pertempuran itu melambai-lambaikan tangannya dengan liar saat diseret di tanah bersalju, memantul-mantul.

“Kirimkan yang lain!” Kata Hongjun.

Li Jinglong buru-buru berteriak, “Tidak perlu, tidak perlu!”

Hongjun membuat gerakan lain, dan Lu Xu berhasil menjerat satu lagi. Tepat setelah itu, mereka bertiga berbelok di sudut gundukan tanah dan menangkap yang ketiga. Hongjun, menyeret tiga tali tebal, yang ujung lainnya melilit tiga mayat yang tewas dalam pertempuran, menyeretnya di sepanjang tanah bersalju.

“Kalian berdua berhasil ketagihan untuk menangkap mereka?!” Li Jinglong berteriak. “Itu sudah cukup! Ayo pergi!”

Hongjun berteriak, “Lu Xu, cepat naik!”

Dengan beberapa langkah Lu Xu melompat, dan dengan menginjak tali itu, dia terbang ke udara dan mendarat di belakang Hongjun, mendarat dengan tepat di pelana. Mereka bertiga menyeret jarahan mereka seolah-olah mereka sedang menyeret kereta luncur. Li Jinglong tidak bisa berhenti menoleh ke belakang setelah mereka menyeberangi sungai yang membeku, hanya untuk melihat ribuan pengendara berbaju baja mengejar mereka tanpa henti.

“Sial.” Kuda Hongjun sedang menyeret tiga tawanan, dan kecepatannya sudah mulai melambat. “Mereka tidak akan terus mengejar kita seperti ini di sepanjang jalan ba!”

Li Jinglong berteriak, “Berbalik, tebas ke arah sungai yang membeku!”

Hongjun secara tidak sadar berbalik dan menebas ke arah itu. Qi pedangnya tenggelam ke dalam sungai yang membeku, langsung menghancurkan es di permukaannya. Pengejar mereka, satu demi satu, jatuh ke dalam air, tenggelam ke dasar meski mereka berjuang tanpa henti, terbawa arus sungai ke hilir.

Mereka berdua menahan kudanya hingga berhenti saat mereka melihat, hanya untuk melihat puluhan ribu penunggang kuda tanpa henti masuk ke dalam sungai. Seolah-olah mereka sama sekali tidak memiliki cara untuk membedakan sekeliling mereka, bergegas secara membabi buta ke sungai yang sedingin es dan memenuhinya, dan tidak tahu untuk mengelilingi sekitarnya.

Sudut mulut Li Jinglong berkedut saat dia melihat pemandangan ini di depannya. Dari jauh terdengar suara gemuruh rendah.

“Suara itu lagi.”

Hantu mayat yang jatuh dalam pertempuran tiba-tiba berhenti dengan rapi, sebelum mereka semua mundur, meninggalkan sungai. Tiga orang yang sudah ditangkap juga berdiri dengan gemetar, menyeret ke arah dari mana suara itu berasal, menyeret rantai di belakang mereka. Dengan sebuah tarikan, Hongjun menyebabkan para tahanan jatuh, dan dia serta Li Jinglong berputar ke Gerbang Barat untuk masuk kembali ke Kota Liangzhou


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Divisi.
  2. Salah satu dari sembilan provinsi kuno (“zhou”). Jizhou meliputi beberapa bagian Hebei dan wilayah lain di utara Sungai Kuning, serta di mana Beijing dan Tianjin modern berada.
  3. Nama kuno untuk Gortuk dan wilayah mereka.
  4. Secara metaforis.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments