“Di sisi kiri dada Li Jinglong, tempat di mana meridian jantungnya berada, memar yang rumit dari sigil hijau itu muncul lagi.”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Di halaman belakang, Hongjun datang sambil memegang gunting. Lu Xu mengeluarkan teriakan keras lagi saat dia memeluk Mo Rigen dengar erat, tidak membiarkan Hongjun menyentuh Mo Rigen.

“Aku perlu membersihkan lukanya sebelum aku bisa membalutnya.” Merasa bahwa Lu Xu tidak tampak seperti orang biasa, Hongjun menjelaskannya dengan sabar, “Lihat, ini adalah tanaman obat.”

Wajah Lu Xu memasang ekspresi ragu, jadi Hongjun menunjukkan padanya obat koagulan. Lu Xu ragu sejenak. Hongjun kemudian memberinya pil1, berkata, “Kau berikan ini padanya. Ini diresepkan secara khusus untuk mengobati cedera trauma luar. Itu akan melindungi meridian jantungnya, dan dia akan sembuh dengan sangat cepat.”

Ikan mas yao, berdiri di satu sisi, berkata, “Hongjun, jangan berikan terlalu banyak. Ini sudah yang kedua kalinya.”

Hongjun mengangguk. Pil ini dibuat dari butiran putih surgawi burung phoenix, bersama dengan 72 jenis bahan obat langka. Butiran putih surgawi burung phoenix itu memiliki kekuatan Api Suci di dalamnya, dan mereka bisa melindungi meridian jantung dan meningkatkan kecepatan untuk penyembuhan luka.

Lu Xu mengerutkan alisnya dan mengendus pil itu, tatapannya penuh dengan kecurigaan. Dia kemudian menatap Hongjun, seolah berkata, obat apa ini?

“Kotoran ayahnya,” ikan mas yao menyela dari satu sisi.

Hongjun berteriak, “Zhao, Zi, Long! Apa kau ingin mati?!”

Ikan mas yao: “Bukankah begitu? Putihnya burung Phoenix2 awalnya adalah kotoran burung phoenix.”

Lu Xu: “…”

Mo Rigen mengerang, seolah-olah dia sangat kesakitan. Lu Xu melihat ikan mas yao, lalu ke Hongjun, sebelum akhirnya dia menghancurkan pil di tangannya menjadi beberapa bagian dan memasukkannya ke dalam mulut Mo Rigen. Setelah itu, dia memberinya air. Dengan itu, Hongjun mengambil gunting dan memotong pakaian Mo Rigen sementara di satu sisi, ikan mas yao itu masih mengoceh. “Di luar Istana Daming, apakah Zhangshi juga memakan itunya….”

Dengan satu tendangan, Hongjun mengirim ikan mas yao terbang ke luar pintu.

Lu Xu memperhatikan Hongjun, yang berkata, “Pergilah mengambil air. Apa kau adalah didi-nya3?”

Hongjun tahu bahwa Mo Rigen memiliki lima adik laki-laki, tapi tidak peduli bagaimana dia melihat pemuda ini, mereka tidak terlihat sama. Lu Xu hanya mengeluarkan suara en sebelum menundukkan kepalanya untuk membawa baskom air. Begitu obatnya mulai bekerja, Mo Rigen terbangun, dan sekarang dia mengerang, “Aku tidak sengaja menyelamatkannya dalam perjalanan. Dia dipanggil Lu Xu, dia tidak banyak bicara.”

Hongjun melepas pakaian Mo Rigen, membuatnya terbaring dengan telanjang bulat di sana. Memejamkan matanya, Mo Rigen berkata dengan suara kecil, “Dingin…”

Lu Xu kembali dengan air, dan Mo Rigen melanjutkan, “Biarkan Hongjun yang membasuhku, Lu Xu, beristirahatlah.”

Lu Xu tersentak, tapi dia dengan patuh mengikuti apa yang dikatakan Mo Rigen. Dia meletakkan baskomnya, ada beberapa kekecewaan dalam tatapannya, berbalik, dan keluar dari ruangan, tapi dia tidak pergi.

Saat Hongjun menyeka tubuh Mo Rigen untuknya, Mo Rigen berhasil memunculkan sebuah senyuman saat dia berkata, “Maaf, aku malu.”

Hongjun terpecah antara tertawa dan menangis. “Lalu bagaimana aku tidak malu?”

Mo Rigen menjawab, “Di Kolam Huaqing, kita pernah melihat satu sama lain sebelumnya.”

Hongjun menyeka kain di dada Mo Rigen. Seluruh tubuh Mo Rigen penuh dengan luka, dengan sayatan pisau dan pedang di mana-mana, yang merupakan pemandangan yang mengerikan untuk dilihat. Hongjun memberikan obat untuknya, sebelum memeluknya di sekitar leher, menolehkan kepalanya dan menggosokkannya di dekat sisi telinga Mo Rigen. Setelah membuatnya nyaman, dia kemudian membaringkannya kembali.


Di aula, Li Jinglong selesai menjelaskan seluruh rangkaian kejadian. Dengan ini, Geshu Han tidak memiliki pilihan selain mempercayainya, seperti yang sekarang dia lihat dengan matanya sendiri.

“Apakah jenderal tua masih membutuhkan bukti?” Tanya Li Jinglong. “Saudaraku membawa setengah bagian dari mayat. Itu ada di luar; segera setelah kamu melihatnya, kamu akan tahu.”

“Bawa masuk,” kata Geshu Han.

Para penjaga membawa bungkusan itu seolah-olah mereka akan menghadapi musuh yang kuat. Mayat di dalam bungkusan itu masih menggeliat tanpa henti, dan semua orang yang berkumpul memegang senjata mereka saat mereka mengawasi mayat itu dengan hati-hati. Tapi Li Jinglong menyatakan bahwa itu tidak masalah. Setelah mereka melindungi Geshu Han, dia menjentikkan Pedang Kebijaksanaan di tangannya.

Kain itu disingkirkan.

Semua orang: “…”

Li Jinglong berpikir, sial, kami menangkap bagian yang salah.

Serigala Abu-abu memang sudah menangkap setengah bagian dari mayat dari pertempuran yang kacau itu. Tapi karena mereka terburu-buru, yang semula seharusnya menangkap setengah bagian atas, sebaliknya dia salah dan justru meraih setengah bagian bawah…

Sisa mayat itu sudah robek dari pinggang ke atas, meninggalkan hanya dua kaki yang berkerut dalam postur yang aneh saat ia menggeliat di tanah. Setelah melihat pemandangan itu, orang-orang yang berkumpul merasa itu aneh dan tidak masuk akal, tapi mereka tidak bisa menahan bulu kuduk yang naik di leher mereka.

Untungnya, kaki juga bisa digunakan, selama bisa menjadi bukti. Dengan pedang di tangannya, Li Jinglong memberi isyarat agar Geshu Han melihat. Mata Geshu Han benar-benar membulat. Meskipun dia sudah bertempur dalam ratusan pertempuran, dia tidak bisa menahan rasa takut akan hal ini untuk sebentar saja.

“Bunuh itu cepat!” Kata Qin Liang. “Li-zhangshi!”

Tatapan para penjaga di aula dipenuhi dengan kengerian saat mereka menyaksikan kaki-kaki itu menggeliat di lantai dalam jalur yang tidak teratur, mengepak-ngepak dengan liar. Di mana pun kaki itu mendekati sekelompok orang, orang-orang itu akan berteriak keras. Li Jinglong kemudian mengirimkan kekuatan Cahaya Hati ke dalam Pedang Kebijaksanaan, yang mulai bersinar dengan cahaya putih saat dia bersiap untuk membunuhnya, tapi dia tidak tahu bagaimana cara membunuhnya.

“Li Jinglong! Bunuh itu!” Geshu Han meraung.

Li Jinglong memeras otaknya, tapi pada akhirnya, dia tidak memiliki pilihan. Dia hanya bisa menusukkan pedangnya ke area selangkangan di antara kedua kakinya.

Kaki-kaki itu akhirnya menjadi tenang saat mereka mati untuk selamanya.

Li Jinglong menekankan tangannya ke dahinya, berkata, “Kamu tidak perlu mengembalikan nama baik apapun padaku; sepanjang hidupku, aku sudah terbiasa dengan orang lain yang menggosipkanku. Adapun sisanya, jenderal tua, lakukan apa pun yang kamu inginkan. Tapi apakah itu tentang berperang atau mengalahkan yao, jika kalian membutuhkan kami, berikan saja kami perintah, dan kami akan melakukan tugas kami.”

Untuk sementara, suasana di aula sangat aneh. Li Jinglong meninggalkan sisa dari mereka dalam kebimbangan. Dia mengulurkan tangan untuk menyarungkan pedangnya di punggungnya dan kembali ke kamar untuk melihat bagaimana keadaan Mo Rigen.

Hongjun sedang duduk di luar, bersampingan dengan Lu Xu, masing-masing memegang mangkuk raksasa berisi seporsi nasi panas yang diselimuti dengan sayuran hijau dan irisan daging. Mereka berdua sangat lapar, dan saat Hongjun makan, dia menjelaskan hubungannya dengan Mo Rigen pada Lu Xu, karena Lu Xu sepertinya memiliki sedikit rasa permusuhan terhadapnya. Saat Li Jinglong datang, Lu Xu dengan hati-hati menilainya.

“Ini adalah zhangshi kami,” Hongjun memperkenalkannya.

Li Jinglong membuka pintu dan masuk, dan setelah melihat Mo Rigen sudah tertidur, dia berkata pada Lu Xu, “Adik kecil ini, bolehkah aku merepotkanmu untuk menjaganya…”

Hongjun menyela. “Aku akan terus berjaga ba, semua orang sangat lelah.”

Tapi Li Jinglong menjawab, “Kenapa kau mencoba untuk mencampuri begitu banyak hal yang tidak ada hubungannya denganmu? Pergi, pergi, pergi.”


Di tengah malam, kediaman milik si jenderal masih menyala terang; jelas, belum ada yang pergi tidur. Li Jinglong dan Hongjun berada dalam satu kamar, dengan dua tempat tidur. Li Jinglong, dengan kuas di tangannya, sedang menulis surat kepada putra mahkota di Chang’an yang jauh. Kali ini, dia menulis seolah-olah dia dirasuki oleh dewa, tanpa ragu sama sekali, dan saat dia selesai, dia melipat laporan militer dan memasukkannya ke dalam amplop. Hongjun, seperti malam sebelumnya, meringkuk di selimutnya seperti bing yang digulung dan berisi telur4 sambil berkata, “Berhentilah menulis, ayo tidur ba.”

Li Jinglong menutup surat itu dan membubuhkan segelnya. Dia juga memiliki beberapa luka memar yang tersebar di seluruh tubuhnya, dan juga dua luka pisau yang dangkal. Setelah dia melepaskan ikatan jubah luarnya, dia mengobati luka itu sendiri, tapi saat dia akan memadamkan lentera, Hongjun bertanya, “Kau tidak akan membantu mereka?”

Li Jinglong menghentikan langkahnya dan berkata, “Apa sebenarnya yang kau ingin aku lakukan? Pertama kau ingin aku tidur, sekarang kau ingin aku pergi membantu.”

Hongjun buru-buru menjawab. “Tidur ba. Aku hanya khawatir jika hantu mayat itu datang lagi dan kita tidak memperhatikan mereka, apa yang akan kita lakukan jika mereka pergi menjarah desa lain?”

Li Jinglong menjawab, “Ini tidak seperti kita bisa mengalahkan mereka. Jika kita mengejar mereka kemana-mana, aku akan mati kelelahan. Geshu Han sudah menyiapkan pertahanan, dan dia sedang mengumpulkan anak buahnya untuk memimpin warga kota di wilayah Hexi ke tempat yang aman, ke kota besar ini. Mereka sedang mendiskusikan rencana dan akan melakukannya sepanjang malam. Begitu masalah ini ditangani, kita tidak perlu khawatir lagi. Kau bisa tenang; kita mungkin tidak akan beristirahat setelah malam ini, karena itu akan menjadi giliran kita untuk melakukan pekerjaan.”

Hongjun masih mengkhawatirkan pasukan hantu mayat berkekuatan sepuluh ribu itu sejak hari ini. Li Jinglong berbaring, dan Hongjun, masih sedikit gelisah, bertanya, “Zhangshi… berapa banyak orang yang meninggal hari ini?”

“Pertempuran pertamamu?” Tanya Li Jinglong.

Hongjun mengatakan en. Dalam pertempuran hari ini, jika korban tidak mencapai puluhan ribu, mereka masih bisa saja berjumlah ribuan. Bagaimana mayatnya seharusnya dibawa kembali dan ditangani? Medan perang sangat berdarah. Setiap kali satu sisi menyerang, anggota tubuh akan terbang seperti arus yang kuat. Pemandangan itu membuatnya tidak bisa tidur.

Li Jinglong berkata, “Ini juga pertama kalinya bagiku, jangan takut.”

Hongjun menghela napas. Di luar, angin sekali lagi mulai bertiup dan terisak, dan Li Jinglong berkata, “Apa-apaan ini, kenapa musim dingin di timur laut bisa sedingin ini?”

“Kemarilah ke tempat di mana aku berada ba,” kata Hongjun. “Tempatku hangat.”

Li Jinglong hanya bisa merangkak, menyeret selimutnya bersamanya. Keduanya tidur bersama, dan dengan dua selimut di atas mereka, akhirnya menjadi hangat.


Dalam kegelapan, dari segala arah, pasukan besar hantu mayat mendekati Kota Liangzhou tanpa suara sama sekali, gedebuk tapak kaki kuda itu teredam, hampir tak terdengar. Di seberang dataran yang sunyi, begitu sunyi sehingga hanya ada suara wu wu dari angin saat seorang jenderal yang tinggi dan besar berkuda di depan pasukan, naik ke puncak bukit kecil di luar kota.

Tubuhnya kokoh dan tinggi, dan dia mengenakan satu set zirah hitam dan helm hitam berbentuk singa. Zirah itu hanya membungkus dada dan bahunya yang berotot, memperlihatkan lengannya yang kekar. Dia berbeda dari bawahan mayat kekeringannya; kulitnya biru keabu-abuan, seolah-olah darah panas sudah mendingin di nadinya, dan setelah mengeras, berubah menjadi biru tua dan abu-abu batu. Matanya yang dalam masih tertanam wajahnya, pupilnya masih mempertahankan bentuk sebelumnya. Wajahnya bebas dari retakan5 apa pun, dan alis, rambut, serta kukunya tampak seperti aslinya.

Dia seperti patung lilin, dan satu-satunya hal yang membuktikan bahwa dia tidak memiliki suhu tubuh adalah ketika salju mendarat di kulitnya yang telanjang, serpihan saljunya tidak meleleh. Tubuhnya seperti batu abu-abu yang mengumpulkan salju di atasnya saat dia berdiri di sana di atas bukit, diam-diam mengamati Kota Liangzhou di kejauhan.

Salju turun semakin deras. Di tengah kepingan salju yang berjatuhan, terdengar suara anggun dari seorang wanita.

“Apakah akhirnya akan segera dimulai?”

Suara laki-laki lain, dengan aksen santai, menjawab dengan tenang, “Hantu Mayat yang jatuh dalam pertempuran semuanya telah tiba, bagaimana menurutmu?”


Keesokan paginya, bahkan sebelum langit cerah, kota mulai berdering dengan bunyi dang— dang— dang— dari lonceng alarm. Hongjun terbangun dengan kaget dan segera mengulurkan tangannya ke samping dengan satu tangan, hanya telapak tangannya yang bisa ditangkap oleh tangan Li Jinglong.

Mereka berdua tidur dengan nyenyak di dalam selimut, dan Li Jinglong jelas bangun lebih awal darinya. Mereka berbaring di sana, mata mereka terbuka, mendengar langkah kaki yang mondar-mandir di luar. Li Jinglong, masih memegang tangan Hongjun, meletakkannya di dadanya sendiri.

“Kau tidak perlu khawatir lagi,” kata Li Jinglong.

Hongjun sudah benar-benar terbangun, dan dia menjawab, “Mereka ada di sini.”

Li Jinglong berkata, “Aku akan pergi terlebih dulu untuk melihat bagaimana keadaannya…”

Tapi saat dia selesai berbicara dan akan bangkit, Li Jinglong merasakan gelombang rasa sakit dari jantungnya. Dia menekankan tangannya ke area itu, terengah-engah. Hongjun duduk, bertanya dengan suara rendah, “Coba kulihat?”

Tadi malam, selain hidup para warga dan para prajurit, Hongjun juga mengkhawatirkan Cahaya Hati Li Jinglong. Mereka berdua mengenakan jubah dalam seputih salju, dan Hongjun mengulurkan tangan untuk melepaskan ikat pinggang Li Jinglong untuk memeriksa dadanya. Di dadanya yang telanjang, segel yang ditinggalkan dewa kun sudah sedikit pudar.

“Kekuatan yao dewa kun terbatas,” kata Hongjun. “Ini tidak akan bisa bertahan terlalu lama.”

“Setiap langkah berarti,” kata Li Jinglong. “Tidak ada jalan lain.”

Dia melihat ke arah Hongjun, tapi Hongjun bertanya, “Biar aku coba?”

Ekspresi Li Jinglong berubah, dan Hongjun dengan ringan menyelipkan jari telunjuk dan jari tengahnya di sepanjang segel di dada Li Jinglong. Ujung jarinya bersinar dengan cahaya mana saat dia berkata pelan, “Aku mengerti… jadi itu memiliki arti.”

“Apa artinya?” Li Jinglong menoleh, berbicara hampir tepat ke telinga Hongjun. Napas mereka bercampur, dan telinga Hongjun menjadi merah sampai ke akar saat dia berkata, “Berhentilah menggoda.”

“Sigil yang ditinggalkan dewa kun,” lanjut Hongjun, “digunakan untuk melindungi meridian jantungmu dengan menyuntikkan mana ke dalamnya. Itu pasti yao… ia memiliki kekuatan dari klan yao.” Saat dia sampai pada titik ini, Hongjun sekali lagi menjadi sedikit gugup, dan dia melirik Li Jinglong, yang berkata, “Jadi, kau juga bisa mengukir sigil ini lebih dalam.”

Hongjun mengangguk dan berkata, “Jika kau tidak keberatan…”

“Bagaimana bisa aku keberatan?” Li Jinglong bertanya.

Yakin, Hongjun mulai menyuntikkan mana yao ke dalam segel itu. Dia tiba-tiba memikirkan sesuatu, dan dia berkata, “Tentang pil-ku, tidak peduli apa yang dikatakan Zhao Zilong, kau tidak boleh mempercayai apa yang dia katakan.”

Li Jinglong: “???”

“Baiklah.” Hongjun mengusapkan tangannya di dada Li Jinglong, menyuntikkan kekuatan yao-nya ke segel yang ditinggalkan dewa kun. Di sisi kiri dada Li Jinglong, tempat di mana meridian jantungnya berada, memar yang rumit dari sigil hijau itu muncul lagi.

“Punyaku terlihat sangat jelek,” kata Hongjun sambil mengerutkan keningnya. “Coba aku lihat apa aku bisa mengubah bentuknya…” Dia ingin meminjam kekuatan yao-nya untuk menyesuaikan sigil itu, tapi Li Jinglong terpecah antara tertawa dan menangis. “Selain dirimu, siapa lagi yang akan melihatnya? Ayo pergi!”


Di tengah salju dan angin, Li Jinglong dengan cepat memanjat tembok Kota Liangzhou, melihat ke kejauhan.

Geshu Han, Zhang Hao, dan pejabat dari pasukan Hexi, serta Qin Liang dan yang lainnya sudah tiba. Di luar kota, di segala penjuru, ada hantu mayat sejauh mata memandang.

Li Jinglong bergumam, “Begitu banyak yang datang?”

Geshu Han menarik napas dalam-dalam, sebelum menjawab, “Aku, salah satunya, ingin melihat bagaimana sebenarnya yaoguai ini berencana untuk menaklukkan benteng yang tak tertembus seperti baja ini! Zhang Hao, kirim kurir merpati. Aku tidak peduli metode apa yang kau gunakan, tapi dalam tiga hari, kau harus mengumpulkan semua pasukan di wilayah Hexi di daerah ini untuk melakukan serangan penjepit pada monster-monster ini bersama denganku!”

Ekspresi Li Jinglong berubah, tapi saat dia hendak menghalanginya, Qin Liang menatapnya. Geshu Han melirik Li Jinglong dan berkata, “Li Jinglong, ikutlah denganku, ada yang ingin kutanyakan padamu.”


Musim dingin akan datang. Pemandangan di luar kediaman jenderal ditutupi oleh pohon pinus. Beberapa dari pohon-pohon itu sudah roboh di bawah beban salju, dan mereka mengeluarkan suara gemerisik dan hualala saat salju turun.

Setelah meminum pil, Mo Rigen tertidur. Lukanya mulai sembuh dan berkeropeng, tapi sedikit hangat. Hongjun memberinya sedikit bubur beras sebelum membiarkannya terus tidur; dia membayangkan bahwa Mo Rigen mungkin sangat lelah. Hongjun kemudian membawa mangkuk keluar, dan dia serta Lu Xu duduk bersampingan di koridor, makan.

Saat Lu Xu makan, dia mengulurkan tangannya untuk mengambil beberapa salju untuk dimakan, tapi Hongjun dengan terburu-buru memberinya air sebagai gantinya, dan menyuruhnya untuk berhenti mengambil salju dan menyendoknya ke dalam mulutnya.

“Yo, bukankah ini orang bodoh dari Xueling itu?” Di kediaman jenderal, seorang penjaga mengenalinya.

Hongjun memandang Lu Xu, lalu ke penjaga itu. Ekspresi waspada segera muncul di mata Lu Xu. Penjaga itu, setelah melihat dua pemuda yang lemah dan kecil itu berjongkok di sana menatapnya tanpa mengucapkan sepatah kata pun seperti dua anjing kampung, maju ke depan dan berkata, “Orang bodoh, aku ayahmu, panggil aku ayah.”

Lu Xu memandang penjaga itu, dan air matanya tiba-tiba mengalir keluar.


Di aula utama kediaman jenderal.

Geshu Han terbatuk tanpa henti saat Li Jinglong membuka jilid yang diberikan Hongjun padanya. Dia berkata pada kelompok yang berkumpul, “Semuanya, monster ini dipanggil ‘Hantu mayat’. Tepatnya, mereka dibentuk dari tubuh prajurit yang gugur dalam pertempuran selama perubahan dinasti dan era. Mereka juga disebut ‘hantu mayat yang jatuh dalam pertempuran’.”

Geshu Han bertanya, “Tidak ada penjelasan rinci di buku, jadi dari mana kau mengetahui asal-usulnya?”

Li Jinglong melirik Qin Liang, tapi Qin Liang tidak mengatakan apa-apa, justru batuk beberapa kali. Li Jinglong tahu bahwa dia tidak ingin membicarakan pengalaman masa lalunya, jadi dia menjawab dengan tenang, “Di Departemen Eksorsisme, ada catatan tentang mereka di arsip.”

“Apa ada cara untuk mematahkan sihir mereka?” Geshu Han lalu bertanya.

“Tidak ada caranya,” jawab Li Jinglong dengan serius. “Tapi kelompok hantu mayat yang jatuh dalam pertempuran mundur selama pertempuran kemarin jelas karena ada semacam sinyal. Dengan itu, hamba yang rendah hati ini menebak bahwa mereka kurang lebih pasti memiliki seorang pemimpin. Selama kita bisa menemukan pemimpin ini, mungkin kita bisa membuat mereka menarik kembali kekuatan mereka.”

Tepat pada saat ini, keriuhan muncul dari halaman belakang, diiringi dengan suara Hongjun. Li Jinglong tersentak, dan dia bergegas seperti embusan angin. Alis Geshu Han berkerut dalam saat kelompok yang berkumpul bangkit, tidak tahu apa yang sudah terjadi.

Di halaman belakang, Hongjun mengirim penjaga itu terbang ke lorong dengan satu tendangan, dan penjaga itu hampir batuk darah.

“Apa kau akan terus menggertaknya dan membuatnya memanggilmu ayah?” Tanya Hongjun. “Lihat apakah aku tidak memukulmu sampai mati!”

“Jangan menyerang!” Kata Li Jinglong. “Bukankah kau mengatakan bahwa kau tidak akan memukuli manusia?”

Beberapa penjaga mengangkat penjaga itu, dan Geshu Han berkata dengan marah, “Siapa yang menyerang terlebih dulu?!”

Segera setelah Li Jinglong melihat ini, dia tahu apa yang sudah terjadi. Kemungkinan besar, penjaga tersebut sudah menindas Lu Xu, dan Hongjun tidak bisa menahan diri untuk tidak menyerangnya untuk memberinya pelajaran. Li Jinglong buru-buru berkata, “Itu bukan masalah besar, jenderal tua, selama itu dijelaskan, maka tidak apa-apa.”

Geshu Han batuk beberapa kali, jarinya menunjuk ke Hongjun seolah ingin mengatakan sesuatu. Ekspresi Hongjun tiba-tiba berubah, dan dia bertanya dengan gentar, “Kau baik-baik saja ba?”

Kalimat Geshu Han tidak keluar dari mulutnya untuk waktu yang lama. Lu Xu bersembunyi di belakang Hongjun, memperhatikan Geshu Han dengan penuh rasa ingin tahu.

“Dia mati,” kata Lu Xu.

Kalimat itu seperti palu berat yang bertubrukan dengan keras ke dada semua orang saat mereka melihat Geshu Han, darah mengalir dari mulut dan hidungnya saat dia terjungkal ke belakang.

“Jenderal!”

Duke!”

Semua orang mengeluarkan teriakan panik saat mereka bergegas maju untuk menahan Geshu Han.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Ini berbeda dengan pil modern. Bentuknya biasanya bulat, dan diameter kira-kira sebesar sendi di atas ibu jari.
  2. Nama burung + putih adalah nama lain dari kotoran burung.
  3. Adik laki-laki, tidak selalu berhubungan dengan darah.
  4. Li Jinglong menutup surat itu dan membubuhkan segelnya.
  5. Mungkin seperti bumi yang kering.Dia seperti patung lilin, dan satu-satunya hal yang membuktikan bahwa dia tidak memiliki suhu tubuh adalah ketika salju mendarat di kulitnya yang telanjang, serpihan saljunya tidak meleleh
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments