“Wajahnya tertulis dengan ekspresi curiga saat dia melihat bayangan di aula utama.”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Malam itu, hutan yang dipenuhi dengan obor menerangi lapangan latihan. Tiga hantu mayat yang jatuh dalam pertempuran dikurung di sangkar besi, tapi mereka masih berjuang ke arah luar kota.

Li Jinglong, Zhang Hao, dan seorang letnan bernama Wu Shuang menjaga hantu-hantu mayat yang mati dalam pertempuran ini. Beberapa pasukan sudah meninggalkan kota pada malam hari, dan senjata yang mereka bawa berserakan di tanah.

“Bagaimana kondisi jenderal tua itu?” Tanya Li Jinglong sambil menundukkan kepalanya, mempelajari senjata.

“Sangat buruk,” jawab Zhang Hao. “Kondisinya semakin mengkhawatirkan. Zhangshi, kau harus mendapatkan token komando militer. Jika tidak, kita tidak akan memiliki cara untuk mengirim pasukan Kota Liangzhou.”

Li Jinglong bertanya, “Apakah tidak ada orang lain yang bisa menggunakan token komando di bawah perintah jenderal?”

“Letnan Jenderal Wang juga jatuh sakit,” kata Wu Shuang. “Dia sudah dikirim kembali ke kediaman untuk beristirahat.”

“Bagaimana dengan peringkat di bawah itu?” Tanya Li Jinglong lagi.

Wu Shuang dan Zhang Hao tidak mengatakan apa-apa lagi.

Li Jinglong mengerti. Geshu Han mungkin biasanya sangat berhati-hati, dan selain bawahan terpercayanya yang bermarga Wang, tidak ada orang lain yang diizinkan memegang token komando.

“Tapi kau bisa,” kata Zhang Hao. “Kau memiliki surat pribadi yang ditulis oleh Putra Mahkota, jadi kau bisa meminjam token komando untuk sementara.”

“Dengan situasi saat ini, lebih tepat bagi pasukan untuk tetap di tempat mereka berada, kecuali jika hantu mayat itu menyerang kota,” jawab Li Jinglong tanpa sadar. “Percayalah padaku, jika para prajurit pergi ke luar kota untuk bertukar pukulan dengan musuh, mereka hanya akan mati lebih cepat.”

Wu Shuang dan Zhang Hao saling bertukar pandang, dan mereka berdua tidak lagi bersikeras untuk mendorong ide mereka.

“Lihat senjata ini.” Li Jinglong mengambil pedang dan mengangkatnya ke cahaya, memberi isyarat pada Zhang Hao untuk melihat lebih dekat. Ada jejak hitam yang jelas di atasnya, seolah-olah itu sudah dicelupkan ke dalam racun.

Zhang Hao tetap diam. Li Jinglong melanjutkan, “Kalau begitu lihat ketiga yaoguai ini. Yang di kiri memiliki kulit yang tidak rusak, dengan hanya warna kulitnya yang sudah layu, seperti mayat kekeringan. Kondisi yang di tengah lebih parah; ada lubang di perutnya, dan banyak jeroannya yang keluar.”

“Yang di kanan dalam kondisi terburuk.” Li Jinglong menggunakan pedang panjang itu untuk mengangkat lengannya. Daging dan kulit di lengan itu sudah lama membusuk, menampakkan tulang tangan berwarna abu-abu kehitaman.

Wu Shuang berkata, “Zirah yang mereka kenakan juga memiliki perbedaan.”

Li Jinglong mengangguk. “Zirah yang secara keseluruhan tidak tersentuh itu berat dan lebih rumit, sedangkan yang dalam kondisi terburuk memiliki zirah yang nyaris tidak menutupi tubuhnya. Jadi di dalam pasukan hantu mayat, mereka juga membagi diri mereka ke dalam pangkat yang berbeda. Dari seratus orang komandan ke bawah, ada sepuluh orang komandan, lima orang pemimpin regu, dan pengendara kavaleri biasa.”

Semua orang terdiam. Pada saat ini, lebih banyak penjaga kota yang memancing hantu mayat dari sungai, yang tertutup es. Li Jinglong berkata, “Senjata dari hantu mayat ditutupi dengan racun yang aneh, jadi jika kita akan berselisih pedang dengan mereka lagi, pastikan untuk bersiap, itu yang pertama. Untuk yang kedua, kita harus menemukan kelemahan mereka.”

Zhang Hao melihat hantu mayat yang membeku, dan dia menyarankan, “Es?”

“Tidak buruk,” jawab Li Jinglong. “Setelah mereka disiram air dingin, es yang terbentuk bisa membuat tubuh mereka kaku, memperlambat pergerakan mereka. Ada taktik lain yang akan berhasil, yaitu api.”

Wu Shuang mengangguk. Dia menuangkan minyak tanah ke dalam sangkar, membakar hantu mayat itu, dan api langsung menelannya. Hantu mayat itu tidak mengeluarkan tangisan sedih, juga tidak berjuang; hantu mayat itu menemui akhirnya oleh nyala api secara diam-diam dan dengan tenang. Hongjun tidak tahan dengan pemandangan itu, tapi Li Jinglong berkata padanya, “Kau harus memikirkannya seperti ini: bahkan jika mereka masuk ke tanah lagi, mereka tidak akan bisa mendapatkan kedamaian. Dengan ini, setidaknya mereka bisa dibebaskan.”

Saat Hongjun memikirkannya, itu benar. Para prajurit ini sudah berjuang untuk mempertahankan negara dan keluarga mereka saat mereka masih hidup, tapi mereka tidak pernah akan menyangka bahwa setelah mereka mati, mereka akan dengan begitu kejam berubah menjadi pembunuh orang-orangnya sendiri.

“Bagaimana dengan taktik ketiga?” Tanya Zhang Hao sambil berpikir.

“Siapkan pertahanan,” kata Li Jinglong. “Untuk orang-orang yang sudah diracuni, aku akan memikirkan cara lain untuk mengatasinya.”

Dengan itu, Zhang Hao dan Wu Shuang bergegas mencari orang untuk membantu mempersiapkan pertahanan. Li Jinglong dan Hongjun ditinggalkan berdiri di lapangan latihan, mengamati sisa dua mayat hantu yang jatuh dalam pertempuran.

Hongjun memandangi para hantu mayat itu, lalu ke Li Jinglong, yang dahinya berkerut samar saat cahaya yang bijaksana muncul di tatapannya. Ini adalah poin yang paling dikagumi Hongjun tentang dirinya; dia sama sekali tidak mengerti bagaimana Li Jinglong memikirkan sesuatu. Dari satu hal ke hal lainnya, setiap kali, dia menganalisis banyak hal secara mendetail, dengan semua jejak emosi terhapus dari wajahnya, Hongjun merasa bahwa dia luar biasa kuat. Itu adalah semacam kekuatan internal, keberanian yang tidak bisa dipadamkan bahkan dalam menghadapi cobaan terberat.

Sekarang, Hongjun sepenuhnya percaya bahwa Li Jinglong bisa menyelamatkan nyawa Mo Rigen dan semua orang — pasti pada saat Geshu Han pingsan, Li Jinglong menemukan di mana masalahnya. Sama seperti dalam kasus rubah yao, dia kemudian mengambil langkah demi langkah untuk mendapatkan bukti yang diperlukan, dan pada akhirnya, dia juga akan membalikkan keadaan.

Hongjun tidak mendesaknya, juga tidak pergi; dia hanya berdiri di satu sisi, menemani Li Jinglong. Setelah beberapa saat, Li Jinglong tiba-tiba bertanya, “Menurutmu bagaimana mereka membedakan teman mereka dari orang lain?”

Hongjun: “…”

Dia memikirkannya dan berkata, “Hantu mayat sudah lama mati, jadi mereka seharusnya tidak bisa mencium apapun.”

Wu,” jawab Li Jinglong. “Mungkin mereka bisa melihat.”

Sebagian besar hantu mayat tidak memiliki pupil, hanya bola mata putih keruh. Tapi bola mata itu terus bergerak, jadi mereka mungkin kurang lebih bisa melihat.

“Bisakah mereka mendengar?” Tanya Hongjun.

Li Jinglong mengambil baskom logam dan memukulnya, dang, di samping telinga hantu mayat dari tempat dia berdiri di belakangnya. Suara itu akan membuat manusia tuli, tapi hantu mayat tidak berbalik sama sekali, terus memfokuskan upayanya membanting diri mereka dalam sangkar besi.

Jelas mereka tidak bisa mendengar sama sekali. Li Jinglong kemudian mengambil obor dan melambaikannya di depan hantu mayat tersebut beberapa kali. Hantu mayat itu mengangkat tangannya dengan hati-hati, sebelum membuat gerakan memotong.

“Mereka bisa melihat,” kata Li Jinglong pada akhirnya. “Mereka bisa merasakan cahaya.”

Hongjun berkata, “Aku penasaran, menurutmu apa yang mereka pikirkan di kepala mereka?”

“Mereka tidak memiliki cara untuk membuka mulut dan berbicara,” jawab Li Jinglong. “Ini adalah sesuatu yang hanya diketahui oleh langit… Mari kita coba satu hal lagi.”

Dia melepas jubah luarnya, dan Hongjun bertanya, “Apa yang kau lakukan?”

Li Jinglong memberi isyarat pada Hongjun untuk datang dan membantu, sebelum dia mengenakan zirah dari pemimpin seratus hantu mayat itu. Zirah itu sebenarnya sangat cocok untuknya. Hongjun sudah sangat sering melihatnya dengan zirah Tang, tapi saat dia melihat Li Jinglong memakai zirah Han, meski berkarat, dia tetap terlihat sangat tampan dan gagah.

Li Jinglong membungkuk sedikit, berhenti di depan sangkar. Hantu mayat itu segera menjadi waspada, membuka mulutnya yang membusuk untuk memperlihatkan gusinya.

“Kau sudah dikenali,” kata Hongjun. “Bagaimana jika aku mencobanya?”

“Bagaimana jika aku mengotori wajahku?” Tanya Li Jinglong.

Hongjun: “…”

Hongjun menemukan beberapa batang arang dan mengoleskan jelaga ke seluruh kulit Li Jinglong, sebelum memindahkan anglo di dekatnya. Langit awalnya gelap, dan dengan ini, Li Jinglong memang terlihat seperti hantu mayat.

“Aku akan masuk untuk mencobanya,” kata Li Jinglong.

Hongjun sangat cemas saat Li Jinglong dengan lembut membuka pintu sangkar dan menyelinap masuk.

Hantu mayat itu langsung menyadarinya, dan dengan raungan marah, hantu itu mengulurkan tangan, menyapu ke bawah menuju kepala Li Jinglong. Li Jinglong buru-buru berteriak, “Tetap tenang!”, sebelum dia buru-buru keluar lagi.

“Apa kau perlu memutar bola matamu ke atas?” Tanya Hongjun.

“Seperti ini?” Li Jinglong melakukan yang terbaik hanya untuk menunjukkan bagian putih matanya. Dia mengatakan, “Tapi dengan ini, aku tidak bisa melihat lagi.”

Hongjun berkata, “Sulit untuk mengatakannya. Bagaimana jika, kebetulan, mereka bisa mencium baumu?”

Li Jinglong melepaskan pakaian yang hampir membusuk yang dipenuhi bau busuk dari hantu mayat lainnya. Dia memakainya di atas zirahnya, sebelum memutar matanya ke atas untuk menunjukkan warna putihnya dengan susah payah, sekali lagi masuk ke dalam sangkar.

Hantu mayat itu masih terus menerus menendang-nendang jeruji sangkar, ingin meninggalkan tempat ini. Li Jinglong menirunya. Memiringkan kepalanya dan mengulurkan tangannya, dengan mata terangkat, dia setengah naik, setengah jongkok saat dia tergantung di jeruji.

“Kau sangat mirip!” Hongjun memujinya dengan tulus.

Hantu mayat itu menoleh dan menatap Li Jinglong. Li Jinglong, masih dengan mata ke atas, menoleh untuk melihat hantu mayat itu.

Satu manusia dan satu hantu mayat saling bertatapan, meski hanya sesaat, karena setelah itu, hantu mayat tidak melihat Li Jinglong lagi.

Itu berhasil!

Li Jinglong menguji untuk tidak memutar matanya lagi, dan hantu mayat itu juga tidak mengetahuinya. Dengan itu, mereka berdua bisa memastikan bahwa hantu mayat bisa melihat, dan mereka bisa mencium, tapi pendengaran mereka tidak bagus.

“Kita akan berangkat di tengah malam.” Li Jinglong mengendus lengannya sendiri, dan gelombang bau busuk menguasai dirinya.

“Aku harus pergi denganmu,” kata Hongjun.

“Tentu saja,” jawab Li Jinglong sambil tersenyum.


Saat malam tiba, Hongjun pertama kali pergi untuk melihat bagaimana keadaan Mo Rigen. Obat yang dia resepkan memiliki beberapa kegunaan — setidaknya itu membuat tubuhnya sedikit lebih hangat, tapi Mo Rigen sudah hampir tidak sadarkan diri. Begitu Lu Xu melihat Hongjun datang, dia menempel padanya dan tidak akan melepaskannya, tidak membiarkannya pergi.

“Shh,” kata Hongjun. “Zhangshi akan menyelamatkannya. Yakinlah, kau yakinlah”

Saat Hongjun selesai memeriksa Mo Rigen, dia pergi untuk melihat Geshu Han. Dia menemukan bahwa Geshu Han tetap tidak sadarkan diri sejak dia meminum obat, tapi nyonya tua itu baik-baik saja. Dia memegang tangan Geshu Han saat dia duduk di samping tempat tidurnya, berbicara pelan dengan ikan mas yao.

Hongjun: “!!!”

Hongjun hampir terkejut. Tapi saat dia baru akan menjelaskan, nyonya tua itu mengangguk padanya, tersenyum lembut.

Di satu sisi, ikan mas yao sedang berbicara. “… Jika aku harus meninggalkan Hongjun, aku tidak tahu bagaimana dia akan bertahan, dia tidak mengerti apa-apa.”

Hongjun buru-buru bertanya, “Zhao Zilong tidak membuatmu takut ba?”

Nyonya tua itu terkekeh. “Bagaimana bisa? Aku sudah lebih dari setengah jalan ke seratus, dan aku sudah melihat hal-hal yang harus dilihat, dan hal-hal yang seharusnya tidak dilihat. Di luar dipenuhi dengan yaoguai yang bergerak pelan, apa itu benar? Kali ini kami harus mengandalkan kalian semua, tapi apa pun yang terjadi, kau harus sangat berhati-hati.”

“Itu benar,” kata ikan mas yao. “Hongjun, keluarga kami bahkan sudah menyingkirkan raja yao, tapi sulit untuk mengatakan apakah Li Jinglong itu akan memperlambatnya…”

Hongjun: “Berhati-hatilah bahwa Zhangshi belum memasakmu menjadi sup.”

Hongjun naik untuk memeriksa denyut nadi Geshu Han. Setelah minum obat, denyut nadinya agak tenang, jadi jelas obat itu memiliki efek. Meskipun tidak ada cara untuk menyembuhkannya, kekuatan obat yang mempercepat darah setidaknya sudah membuat pasien mendapatkan kembali panas tubuhnya.

Pada saat yang sama, Li Jinglong sedang berbicara dengan Zhang Hao di halaman, dan sepertinya mereka sedang berkonflik. Pada akhirnya, Li Jinglong, dengan alis berkerut dalam, bergegas masuk, menggunakan tatapannya untuk menunjukkan pada Hongjun bahwa sudah waktunya mereka pergi.

Zhang Hao berkata dengan cemas, “Jenderal tua itu tidak menunjukkan wajahnya selama sehari semalam. Desas-desus menyebar ke seluruh kota, sampai ke titik di mana mereka hampir tidak bisa ditekan.”

“Kapten Zhang,” Li Jinglong berkata dengan serius, “Mereka harus ditekan.”

“Aku akan pergi denganmu ba,” kata nyonya tua.

Zhang Hao melambaikan tangannya, sebelum bertanya pada Li Jinglong, “Kemana tepatnya kalian akan pergi?”

Li Jinglong hanya melambaikan tangannya untuk mengatakan bahwa dia tidak akan mengatakannya, sebelum memberi isyarat pada Hongjun untuk bergerak secepat mungkin, menunjuk ke ikan mas yao untuk menunjukkan bahwa ia juga harus mengikuti mereka.


Saat geng ketiga datang, daerah di sekitar kota benar-benar sunyi.

Begitu ikan mas yao mendarat di salju, ia berteriak menyedihkan, “Dingin sekali!”

“Cepat,” kata Hongjun. “Semuanya terserah kau sekarang, Zhao Zilong, bukankah kau ingin menyelamatkan orang untuk mengumpulkan kebajikan? Ada 400.000 nyawa di kota ini yang harus diselamatkan!”

Ikan mas yao melompat-lompat di atas salju, berkata, “Apa ada cara yang lebih mudah?”

Li Jinglong: “Aku akan memberimu sepasang sepatu bot untuk dipakai.” Dan mengatakan ini, dia mengeluarkan sepatu bot yang dia beli sebelumnya di pasar. Setelah ikan mas yao memakai sepatu bot, ia berkata, “Sekarang jauh lebih hangat, tapi aku masih kedinginan.”

Li Jinglong kemudian mengeluarkan tas kulit domba yang diikat dengan tali, di mana dia memasukkan ikan mas yao ke dalamnya. Ada beberapa lubang yang dipotong di sisi-sisinya, yang sempurna untuk memasukkan tangan dan kakinya dan agar matanya bisa melihat dari dua sisi. Dia kemudian mengikat tali itu lagi dengan kencang.

Hongjun: “…”

“Memakai penghangat lengan seperti celana.” Li Jinglong sudah sepenuhnya melengkapi pakaian ikan mas yao, dan dengan ini, tidak ada lagi alasan yang tersisa.

“Temukan raja dari hantu mayat yang jatuh dalam pertempuran,” kata Li Jinglong. “Setelah kau menemukannya, ingatlah lokasinya dan kembali untuk memberi tahuku. Pergilah ba.”

Ikan mas yao hanya bisa dengan patuh berlari ke padang bersalju, menghilang ke kejauhan seperti gumpalan asap saat pergi untuk mencari raja hantu mayat yang Li Jinglong sudah jelaskan.

Dengan sangat sabar, Li Jinglong duduk di bawah bayang-bayang tembok kota, menunggu. Angin bertiup ke arah mereka lagi, dan Hongjun sedikit mencondongkan tubuhnya ke arahnya. Keduanya mengenakan zirah Han yang mengeluarkan bau busuk dari mayat. Malam ini sangat dingin, dan Li Jinglong membentangkan selimut yang dia bawa, membungkus dirinya dan Hongjun bersama.

Hongjun tersenyum saat dia melihatnya, memikirkan saat pertama kali dia melihat Li Jinglong. Li Jinglong juga pernah mengenakan zirah, tapi kenapa dia tidak terlihat setampan sekarang?

“Apa yang membuatmu tersenyum?” Li Jinglong memperhatikan Hongjun.

Hongjun menjawab, “Tidak banyak. Kau terlihat cukup bagus dalam zirah logam, meskipun itu berkarat.”

“Itu benar,” kata Li Jinglong dengan mudahnya. “Dulu, siapa yang tahu berapa banyak gadis di Chang’an yang terpesona oleh gege-mu dalam pakaian bela diri.”

“Kau menjadi semakin tidak tahu malu,” kata Hongjun.

Li Jinglong mulai terkekeh.

Hongjun ingat apa yang dikatakan nyonya tua itu. Saat itu, ketika dia bertemu Geshu Han dalam pakaian bela dirinya, dia sudah jatuh cinta padanya pada pandangan pertama. Mungkin Geshu Han muda tidak terlalu berbeda dengan Li Jinglong.

“Lalu bagaimana denganku?” Tanya Hongjun.

“Kau…” Li Jinglong menatapnya dari atas ke bawah. “Kau akan melakukannya, kau akan melakukan tugas sebagai letnanku.”

Hongjun mengulurkan tangan dari dalam selimut. “Lawan aku, dan kita akan lihat siapa letnannya.”

“Ini dingin, berhenti main-main.” Li Jinglong buru-buru menekan tangannya kembali.

Di dalam kediaman jenderal, sudah hampir delapan shichen1 sejak Geshu Han dan Mo Rigen ambruk. Malam ini, Kota Liangzhou diterangi dengan cahaya obor, tapi sunyi seperti kuburan. Di barak militer, erangan para prajurit semakin pelan.


Menjelang paruh kedua malam, dada Mo Rigen mulai seperti puputan, naik dan turun, terus-menerus mengeluarkan suara. Lu Xu merasa cemas akan hal itu, dan dia berlari keluar ruangan, tanpa sadar mencoba menemukan Hongjun, memohon bantuan padanya.

“Hongjun!” Teriak Lu Xu.

Dia mencari di seluruh aula, sebelum bergegas menuju aula utama. Namun, saat dia berlari, dia perlahan-lahan melambat, sebelum berhenti.

Wajahnya tertulis dengan ekspresi curiga saat dia melihat bayangan di aula utama.

“Apa yang terjadi?” Nyonya tua itu menoleh dan bertanya dari posisinya di depan tempat tidur, memegang tangan Geshu Han.

Zhang Hao berdiri di aula, dan dia berkata, “Hantu mayat yang jatuh dalam pertempuran akan menyerang kota. Saya perlu mendapatkan token komando.”

“Jenderal belum bangun, jadi dia tidak bisa memberimu token komando,” kata nyonya tua, alisnya berkerut dalam. “Sebelum Li Jinglong pergi, dia berkata bahwa dia akan membawa kembali penawarnya malam ini.”

Tapi Zhang Hao menjawab, “Li Jinglong dan Kong Hongjun sudah melarikan diri. Para penjaga melihatnya meninggalkan kota di malam hari.”

Lu Xu bersembunyi di balik rak, mengamati Zhang Hao dengan ekspresi ragu.

Nyonya tua itu berkata, “Jenderal belum bangun, jadi aku tidak akan pergi kemana-mana. Zhang Hao, di mana Wu Shuang?”

Zhang Hao menarik napas dalam-dalam dan berkata dengan pelan, “Nyonya tua, Wu Shuang juga jatuh sakit. Situasinya sangat buruk; Saya harus mengirimkan pasukan untuk bertempur dengan musuh di luar kota secepat mungkin.”

Bagian dalam aula itu sunyi. Akhirnya, nyonya tua itu berkata, “Aku tidak bisa mengizinkannya.”

Dahi Zhang Hao berkerut dalam saat nyonya tua melanjutkan. “Aku percaya pada Li Jinglong dan anak itu. Baru saja, aku benar-benar mendengarkan perbuatan berani mereka di Chang’an saat mereka menyingkirkan raja yao. Dalam situasi yang tidak biasa seperti itu, tentu ada orang-orang tidak biasa yang menjaganya. Kau hanya perlu menjaga kotamu dengan baik. Kau memiliki kekuatan untuk mempertahankan kota, dan selama kau tidak mengirim pasukan, pasukan itu adalah milikmu untuk bergerak. Jangan menipu diri sendiri dengan berpikir bahwa dengan tubuh manusia, kau bisa pergi melawan yaoguai.”

Zhang Hao tiba-tiba mengeluarkan tawa dingin.

Nyonya tua itu tiba-tiba menjadi waspada, dan dia mengangkat kepalanya dan meliriknya. Suaranya bergetar saat dia berkata, “Zhang Hao, apa yang kau pikirkan? Apa kau mencoba untuk merebut kendali secara paksa?”

Zhang Hao berkata dengan muram, “Nyonya tua, aku adalah yaoguai.”

Dalam sekejap, Zhang Hao mengeluarkan raungan yang menusuk, dan tubuhnya mulai membuat suara aneh saat meleleh seperti lumpur. Napas yang melingkar abu-abu kehijauan keluar dari mulutnya, membungkusnya, dan dia hanya bisa menjerit dengan nyaring — tapi karena nyonya tua itu terkejut, dia belum memanggil “Penjaga” sebelum lilitan melingkar di sekelilingnya, menutupi hidung dan mulutnya.

“Ah—”

Dalam sekejap mata, Lu Xu bergegas keluar dari balik lemari, membawa vas di tangannya saat dia bergegas menuju Zhang Hao yang tubuhnya perlahan meleleh seperti lumpur.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Enam belas jam.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments