“Dan pada saat itulah ujung jari Li Jinglong mulai bergetar dengan samar.”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Istana Huaqing sudah dihancurkan sampai menjadi reruntuhan, dan saat ini sedang diperbaiki. Awalnya, mata air tempat di mana selir kekaisaran dan kaisar berendam tidak akan dibuka untuk digunakan oleh Li Jinglong dan yang lainnya, tapi di sudut barat daya berdiri sebuah gunung yang diselimuti oleh awan, puncaknya tertutupi hutan hijau, dan di dalam lembah itu ada aula lain yang dibangun di balik kekacauan konstruksi. Itu tampak elegan dan juga tenang.

Mata air panas di tempat ini terletak di rerimbunan pohon pinus. Tadi malam, salju pertama turun di Gunung Li, menutupi pohon pinus, dan cukup banyak es terbentuk di atasnya. Putra Mahkota Li Heng secara pribadi memberi tahu para pelayan di aula bahwa mereka harus memperlakukan anggota Departemen Exorcism dengan sangat hormat, jadi saat Li Jinglong tiba, para pelayan datang untuk menyambutnya, dan kelompok itu bersiap untuk liburan mereka selama tiga hari dua malam di sini.

Saat itu sore hari, dan kabut menyelimuti puncak gunung, menyelimuti banyak puncak bagian samping, membentuk air terjun awan yang mengepul dari lembah tinggi tempat aula samping berada. Cahaya itu membuatnya tampak seperti dini hari atau senja, saat burung-burung berkicau tak henti-hentinya dan tupai melompat di antara pepohonan di hutan. Burung bangau dibesarkan di halaman. Pemandangan ini sangat santai dan enak dipandang.

“Dibandingkan dengan Departemen Exorcism milik kita, mana yang lebih baik?” Tanya Li Jinglong dengan mudah saat dia menekankan satu tangannya ke pedangnya, berjalan melewati lorong bersama dengan yang lainnya.

“Masing-masing tempat memiliki kelebihannya sendiri,” jawab Qiu Yongsi, berdiri di depan halaman. “Tapi lukisan dan kaligrafi mereka tidak sebagus yang ada di tempat kita.”

Li Jinglong tersenyum dan mengangguk. Hongjun, berdiri di depan lorong, merenggangkan tubuhnya, sebelum menyadari ekspresi Li Jinglong. Untuk itu, dia berkata, “Akhir-akhir ini, Zhangshi lebih banyak tersenyum.”

Wajah Li Jinglong memerah entah darimana saat dia berkata, “Sekarang waktu bebas, dan kita akan berkumpul lagi saat waktu makan malam.”

Dan dengan itu, semua orang membubarkan diri, setiap orang kembali ke kamar mereka untuk berganti pakaian dan berendam di kolam air panas. Hongjun sudah diberikan kamar kecil disepanjang sisi, dan teh, handuk panas, dan barang-barang sejenis lainnya sudah disiapkan di dalam kamar. Di halaman, ikan mas yao, memegang relik buddha di lengannya saat dia berdiri di jembatan, melihat koi yang ada di bawah, sebelum mengambil sedikit makanan ikan, memakannya sebagian sambil melemparkan sisanya ke bawah utuk memberi makan ikan.

“Apa kau tidak pergi?”

“Aku tidak pergi,” jawab ikan mas yao. “Apa gunanya berendam dalam air setiap hari1? Aku tidak suka belerang.”

“Biar aku lihat?” Hongjun mengganti pakaiannya menjadi jubah mandi dan keluar, meraih relik buddha yang dipegang oleh ikan mas yao, berkata, “Aku mendengar mereka membicarakannya. Seseorang yang menyelamatkan hidupmu tampaknya adalah master agung yang cukup terkenal.”

“Dia menjadi buddha,” kata ikan mas yao. “Buddha Zhantan Gongde2. Aku masih ingat apa yang dia katakan padaku bahwa aku perlu mengumpulkan lebih banyak kebaikan untuk menjadi naga; hanya melompati gerbang naga tidak ada gunanya.”

Hongjun mengirim ikan mas yao untuk menghibur dirinya sebelum berjalan melewati lorong menuju mata air panas di belakang gunung. Tepat saat dia melewati kamar Li Jinglong dan mengintip ke dalam, dia melihat Li Jinglong sudah mengganti pakaiannya menjadi jubah mandi. Postur bersila di depan meja memperlihatkan dadanya yang bidang dan kokoh, dan dengan kepalanya yang menunduk, saat ini dia sedang mencampur beberapa obat di dalam mangkuk kecil di depannya.

“Masuklah ba, bantu aku,” kata Li Jinglong.

Hongjun mencium aroma obat yang menyengat; itu tampaknya obat untuk cedera. Hongjun tidak bertanya lagi saat dia pergi untuk membantu Li Jinglong mencampur obatnya, berkata, “Obat ini untuk menghentikan pendarahan dan mempercepat penyembuhan, apakah kau terluka?”

Li Jinglong melirik Hongjun, tapi dia tidak berbicara.

“Apa ayahmu adalah seorang dokter sebelumnya?” Tanya Li Jinglong.

Hongjun mengangguk dan menjawab, “Sejak aku masih kecil, Chong Ming mengajariku ilmu farmasi.”

Li Jinglong membenamkan kepalanya dan terus mencampurkan obatnya. “Aku membayangkan itu karena ayahmu sehingga ayah angkatmu membiarkanmu belajar kedokteran untuk menyelamatkan orang ba.”

Saat Li Jinglong berkata seperti itu, Hongjun langsung mengerti. Dia mengingat hari itu saat dia masih kecil dan membuka matanya, hanya untuk melihat air mata mengalir di wajah Chong Ming. Dia dan ayahnya, Kong Xuan, adalah saudara yang baik, mungkin seperti dirinya dan Li Jinglong; jika tiba hari saat Li Jinglong meninggal dan anak-anaknya dirawat oleh Hongjun, perasaan sedih itu tidak ada bandingannya.

Berpikir ke sana, dia akhirnya mengerti emosi seperti apa yang tersembunyi di dalam tatapan Chong Ming setiap kali dia melihat Hongjun.

Li Jinglong sudah mengajarinya banyak hal. Banyak detail kecil yang tidak terpikirkan sebelumnya perlahan-lahan menjadi jelas, wujud mereka muncul dari kabut yang terlupakan.

Hongjun mengamatinya dengan rasa ingin tahu saat dia mencampur obat, dan baru setelah matahari terbenam di barat, Li Jinglong dengan hati-hati selesai membuat semangkuk salep itu. Dia bangkit dan berkata, “Ayo pergi.”

Tiga lainnya pasti sudah selesai berendam dan pergi ke lembah untuk bersantai. Dalam cahaya senja yang tipis, tepi dari mata air tertutup uap yang naik, dan bermacam-macam barang sudah ditempatkan di sana, bersama dengan layar.

“Lepaskan pakaianmu, tapi jangan buru-buru masuk ke air, biarkan aku melihatmu,” kata Li Jinglong, memegang semangkuk obat.

“Hei—!” Hongjun tidak mengira Li Jinglong akan mengajukan permintaan aneh seperti itu, dan dia segera merasa sedikit canggung.

“Untuk melihat apakah ada luka lain di tubuhmu,” kata Li Jinglong dengan sungguh-sungguh.

Hongjun menjawab, “Luka-luka itu sudah sembuh…”

Li Jinglong tidak berbicara, menatap mata Hongjun, berkata, “Apa yang membuatmu merasa malu?”

Mengatakan ini, Li Jinglong meletakkan mangkuk itu, melepaskan sabuknya, melepaskan jubah mandinya, dan melemparkannya ke tanah. Tubuhnya yang ramping, berotot dan terbentuk sempurna, dan dadanya yang bidang, tampak indah dan kokoh, otot perutnya tertata rapi dan tampak kuat.

Wajah Hongjun langsung tersipu merah; meskipun mereka semua adalah laki-laki, dia tidak pernah melihat tubuh telanjang teman-temannya, dan jantungnya mulai berdetak kencang.

“Cepat, lepaskan pakaianmu,” Li Jinglong membungkamnya, wajahnya juga memerah.

Napas Hongjun bertambah cepat, dan dia tidak bisa menahan diri untuk tidak melihat Li Jinglong, saat dia melepaskan ikatan jubah mandinya dan meletakkannya di satu sisi. Sesaat kemudian, dia menjadi sedikit lebih tenang, tapi dia tidak bisa mengalihkan pandangannya dari Li Jinglong, berpikir, wow, fisik Zhangshi sangat bagus!

Bahu Li Jinglong lebar, kakinya panjang, dan bahkan saat dia berusia 14 tahun, dia sudah menjadi gantungan pakaian3 alami. Ditambah lagi, dia rajin berlatih seni bela diri, sehingga seluruh tubuhnya memiliki bentuk seniman bela diri klasik. Kulitnya berwarna gandum yang sehat, dan garis-garis ototnya halus dan lembut. Kulitnya seperti brokat.

Ini adalah sosok dan warna kulit yang membuat iri Hongjun; dia selalu merasa bahwa dia terlalu pucat, padahal tidak ada terlalu banyak atau terlalu sedikit garis otot pada Li Jinglong, dan dia hanya bisa digambarkan dengan kata “sempurna”. Ditambah… itunya sangat besar!

Itu‘ Li Jinglong tebal, panjang, dan indah. Itu tampaknya agak tenang dan siap untuk digunakan, dan jika itu semakin keras, itu bahkan mungkin panjangnya mencapai satu chi.

Hongjun: “….”

Hongjun mengurangi rasa gugup yang dia rasakan, tapi saat wajahnya memerah dia tidak bisa menahan diri untuk tidak melihat ke arah Li Jinglong, yang dengan kaku menggosok hidungnya beberapa kali. Saat dia melihat tubuh Hongjun yang tampan dan awet muda, dia hampir mimisan saat dia mengarahkan pandangannya ke atas dan ke bawah.

“Untuk apa kau melihatku?” Tanya Li Jinglong.

Zhangshi, kau sangat besar.” Hongjun hampir meneteskan air liur karena iri. Kekuatan dan fisik dari pemuda tampan yang dimiliki Li Jinglong adalah yang paling dikagumi oleh orang-orang.

“Kau seharusnya tidak melihat itu…” Li Jinglong menjadi canggung. Dia melanjutkan, “Kau berbaliklah, berbaliklah.”

Hongjun: “???”

Li Jinglong menyuruh Hongjun berdiri di tepi kolam mata air panas, melihat ke dalam air. Di air kolam yang tampak dingin tampak pantulan dari tubuh telanjang mereka.

Kulit Hongjun cerah, alisnya hitam, dan matanya jernih dan cerah. Meskipun dia baru berusia 16 tahun, kerangka tubuhnya sudah mulai menjadi dewasa, tapi itu berbeda dari fisik seniman bela diri Li Jinglong — tubuhnya tinggi dan luwes, dan karena dia sering bermain-main dengan pisau lemparnya dan Cahaya Suci Lima Warnanya, dia berhasil mendapatkan garis otot dada dan otot perut yang samar.

Kulitnya selembut susu yang baru saja dituang, dan saat mereka berdua menundukkan kepala mereka dan melihat ke dalam air, saat Hongjun melihat tubuh Li Jinglong, itunya benar-benar sedikit mengeras.

“Antara kau dan aku, apa bedanya?” Tanya Li Jinglong tiba-tiba.

Hongjun tersentak, menoleh untuk melihat Li Jinglong, yang mengangkat satu tangannya dan meletakkannya di bahunya.

Saat itu, Hongjun tiba-tiba merasakan dorongan untuk membalikkan tubuhnya dan bersandar di bahu Li Jinglong.

“Kau juga manusia, kan?” Lanjut Li Jinglong.

“Tentu saja.” Hongjun merasa bahwa pertanyaan ini muncul begitu saja; dia tidak menyangka Li Jinglong akan menanyakan hal ini, jadi dia menjawab, “Ada apa?”

Saat Li Jinglong menatap mata Hongjun, kata-katanya terhenti lagi. Pada titik ini, wajah mereka berdua merona merah. Jantung Hongjun mulai berdetak semakin kencang, dan dia sudah merasa sedikit pusing. Li Jinglong menambahkan, “Lalu…”

“… masuklah ba.” Li Jinglong tiba-tiba mendorongnya ke dalam air hangat. Penjagaan Hongjun melemah; seluruh tubuhnya tergelincir dan dia berteriak dengan keras.

Li Jinglong tertawa keras, dengan cepat berjalan untuk mengambil mangkuk obat. Kepala Hongjun muncul dari dalam air, dan dia berkata dengan marah, “Kau mempermainkanku!”

Li Jinglong juga tenggelam ke dalam pemandian air panas. Saat Hongjun menekan kepalanya ke dalam air untuk menggertaknya, Li Jinglong berkata, “Jangan membuat keributan! Biarkan aku mengoleskan beberapa obat untukmu.”

Dia mengunci pergelangan tangan Hongjun di dalam genggamannya, membuatnya bersandar di sisi kolam, saat dia berkata, “Biarkan aku membasuhmu terlebih dulu.”

Seluruh wajah Hongjun merah padam. “Aku pikir kau memiliki sesuatu untuk dikatakan…”

“Biarkan aku melihatnya?” Kata Li Jinglong. “Jangan gerakkan kepalamu.”

Hongjun mengulurkan tangannya untuk menggelitik Li Jinglong, tapi dia tidak menyangka bahwa dengan satu genggaman dia akan langsung memegang ‘itu‘ Li Jinglong. Li Jinglong tidak bisa mengendalikan reaksinya dan sudah mengeras, jadi dia segera menjadi sangat canggung, mundur sedikit, dan berkata dengan serius, “Duduklah dengan tegak, biarkan aku melihat lukamu!”

Jadi Hongjun dengan patuh bersandar di tepi, bahu dan punggungnya naik-turun seiringan dengan setiap napasnya. Li Jinglong membawa handuk kain dan berkata, “Jangan selalu menyentuh telingamu!”

Setelah telinga Hongjun terluka pada hari itu, dia sendiri yang membalut lukanya. Tapi seiring berjalannya waktu, luka itu menjadi sedikit gatal, dan sesekali dia mengulurkan tangan untuk menekannya. Dia ingin dagingnya kembali menyatu dengan cepat, dan terkadang saat dia tidur, dia secara tidak sengaja menyentuhnya.

“Luka ini bahkan bernanah,” kata Li Jinglong, alisnya mengerut dalam dan hatinya sakit.

Hongjun memiringkan kepalanya dan menaruhnya di tepi kolam, matanya bergerak-gerak saat dia melihat Li Jinglong, menjawab, “Setelah luka itu membentuk keropeng dengan sendirinya, maka itu akan baik-baik saja.”

Air dari mata air panas itu hangat. Li Jinglong mendekat sedikit. Pertama-tama, dia membantunya membersihkan luka, napas mereka bercampur dan hidung mereka saling menekan satu sama lain, dan sekali lagi jantung Hongjun berdetak kencang.

Zhangshi, apa yang kau pikirkan?” Hongjun terus merasa bahwa hari ini Li Jinglong bertingkah agak aneh.

“Aku berpikir bahwa… ternyata tubuhmu tidak seluruhnya tertutupi oleh bau ikan.” Li Jinglong menyeka lukanya, sebelum membawa mangkuk untuk mengoleskan obat untuk Hongjun.

Hongjun berkata, “Terima kasih.”

“Kau mengalami ini semua karena diriku,” Li Jinglong mendesah. Dia melanjutkan, “Suatu hari, jika ayahmu tahu, maka dia pasti akan memukuliku sampai mati. Dan kau masih berterimakasih padaku?”

Hongjun berkata, “Dia tidak akan tahu. Saat dia tahu, maka telingaku sudah sembuh.”

Li Jinglong dengan hati-hati menggunakan sendok kayu untuk mengoleskan salep ke telinga Hongjun, berkata, “Bukankah kau ingin membawaku ke rumahmu untuk berkunjung? Kapan kita akan pergi?”

“Ah?” Hongjun sudah sepenuhnya melupakan hal ini. Hari itu, dia sangat mabuk sehingga dia tidak menyadari sekelilingnya, dan setelah itu, dia benar-benar pingsan.

Li Jinglong kemudian mengingatkannya tentang peristiwa yang terjadi saat dia mabuk, dan Hongjun segera menjadi canggung. Kemudian Li Jinglong berkata, “Aku tidak peduli, kau berjanji padaku.”

Hongjun selalu menepati janjinya, tapi Li Jinglong dan teman-temannya adalah exorcist, dan penghuni Istana Yaojin, semuanya adalah yao… bagaimana dia bisa menanganinya?

Untuk waktu yang lama, Hongjun dibuat bingung oleh masalah ini. Setiap kali dia memikirkan hal ini, dia selalu memiliki perasaan yang kuat bahwa mungkin teman-temannya akan menghindarinya sejak saat itu.

“Apa kau memiliki sesuatu untuk dikatakan padaku?” Kepala Li Jinglong menunduk sedikit lagi. Dia tidak menatap mata Hongjun, melainkan memfokuskan seluruh perhatiannya untuk mengoleskan salep obat.

“Aku… ya.” Jantung Hongjun berdebar, deg deg. Dia menatap mata Li Jinglong, tapi Li Jinglong dengan sengaja menghindari tatapannya.

Dan pada saat itulah ujung jari Li Jinglong mulai bergetar dengan samar.

Sebelumnya, Hongjun sudah mempertimbangkan masalah ini berkali-kali. Qing Xiong pernah berkata bahwa setelah mengusir raja yao Chang’an, mereka akan bisa kembali ke Chang’an, tapi dengan kembalinya mereka ini, apa mereka akan bentrok dengan Departemen Exorcism? Ayahku adalah yao, ibuku adalah manusia, lalu apakah itu membuatku menjadi yao atau manusia?

Dia juga sudah bertanya pada ikan mas yao itu sebelumnya, dan jawaban ikan mas yao akan hal ini adalah bahwa bahkan jika Chong Ming menginjakkan kakinya sekali lagi di alam manusia, dia pasti tidak akan menyakiti warga biasa seperti rubah yao. Tentu saja, tidak satupun dari mereka bisa dianggap “burung yang baik”4, dan mungkin konflik bukanlah sesuatu yang pada akhirnya bisa mereka hindari.

“Sejak kau datang ke Departemen Exorcism, kau selalu memikirkan sesuatu,” Li Jinglong kemudian bertanya, “Apa karena ibu dan ayahmu?”

Setelah mengoleskan salep, Li Jinglong kemudian membawa perban, berkata, “Setelah aku memakaikannya, jangan menyentuh telingamu lagi. Ganti obatnya setiap tiga hari sekali, Aku akan datang melakukannya untukmu.”

Hongjun menjawab dengan “en“, dan Li Jinglong melanjutkan, “Meskipun aku tidak tahu masa lalumu, tapi aku berharap suatu hari nanti, kau akan bisa memberitahuku tentang apa yang kau khawatirkan. Jika kau mempercayaiku, itu saja.”

Sebuah dorongan tiba-tiba muncuk di lubuk hati Hongjun.

Zhangshi… Aku…”

Li Jinglong duduk di satu sisi, mengistirahatkan sikunya di sisi kolam. Hongjun menoleh, ragu-ragu lagi dan lagi, sebelum akhirnya berkata, “Zhangshi, ada sesuatu yang selalu aku sembunyikan dari kalian semua.”

Li Jinglong mengerutkan dahinya, dan tatapannya bingung.

“Aku… sebenarnya adalah setengah yao.” Setelah Hongjun mengatakan kalimat ini, hatinya tergantung di udara, tidak bisa untuk turun lagi.

Tapi setelah mendengar kata-kata ini, Li Jinglong tiba-tiba mulai tersenyum sambil berkata, “En, seperti yang diharapkan.”

Hongjun: “….”

Li Jinglong mengangkat handuk kain dari air, menyeka lengannya dengan handuk itu saat dia bertanya, “Ayahmu juga adalah yao, kan? Dan dia menyelamatkan hidup selir kekaisaran?”

Hongjun berkata, bingung, “Kau… tidak akan menghindariku?”

“Segera setelah aku melihat Zhao Zhilong,” Li Jinglong berkata dengan mudah, “Aku tebak kau pasti memiliki hubungan yang dalam dengan suku yao. Hongjun, kita pernah mempercayakan hidup kita satu sama lain, jadi ijinkan aku menanyakan satu hal. Jika kau tidak ingin menjawabnya, kau tidak perlu melakukannya.”

“Kau dikirim ke sini oleh kelompok yao yang lain, apa tebakanku benar?”

Setelah identitasnya tiba-tiba ditebak dengan benar oleh Li Jinglong, Hongjun agak kebingungan akan apa yang harus dia lakukan selanjutnya. Tapi dengan penanganan Li Jinglong yang hati-hati, semuanya sesuai dengan prediksinya.

Hongjun hanya bisa dengan patuh mengangguk sekali saat dia menjawab, “Mengusir raja yao Chang’an adalah tugas yang dipercayakan Chong Ming dan Qing Xiong padaku sebelum aku turun gunung.”

“Lalu apa?” Li Jinglong menatap mata Hongjun, seolah-olah dia ingin melihat langsung ke pikiran dan perasaannya yang paling dalam.

Li Jinglong sudah lama memiliki firasat seperti itu — bahwa dalam kegelapan, ada pertempuran yang memperebutkan ibukota manusia ini, dan dua kelompok besar dari suku yao menggunakan Chang’an sebagai arena mereka. Pada hari ini, rubah ekor sembilan sudah kalah, jadi mungkinkah kekuatan besar di belakang Hongjun akan berhasil mengambil alih posisi baru itu?

Inilah yang paling dikhawatirkan.

“Aku tidak tahu,” kata Hongjun. “Tapi tidak peduli apapun yang terjadi, jika Chong Ming kembali, itu akan bagus, dan jika dia tidak kembali, itu juga tidak masalah. Dia tidak akan memakan manusia atau menyakiti mereka.”

Chong Ming adalah seekor phoenix, dan bahkan dengan air yang dia minum, dia tidak akan minum air sumur atau lelehan salju. Dia bahkan suka pilih-pilih makanan, jadi bagaimana dia bisa memakan manusia yang diselimuti oleh debu duniawi mereka?

“Kau adalah (seorang) manusia,” kata Li Jinglong dengan sungguh-sungguh. “Hongjun, kau adalah manusia. Setelah melepas pakaianmu barusan, antara kau dan aku, menurutmu apa bedanya?”

Li Jinglong tahu bahwa Hongjun tidak begitu akrab dengan kepelikan. Saat kata-kata disembunyikan dengan kata-kata lain, dia tidak bisa memahaminya.

Pada saat ini, Hongjun akhirnya mengerti, dan Li Jinglong tersenyum lembut padanya, “Sebenarnya, hari ini aku juga khawatir bahwa kau akan memiliki sesuatu yang berbeda jika dibandingkan dengan manusia, itulah kenapa kita datang sangat terlambat, untuk mencegahmu dilihat oleh yang lainnya.”

Mengatakan ini, Li Jinglong melangkah maju, mengambil tangan Hongjun dan meletakkannya di dadanya, sementara dia menekan salah satu tangannya ke dada Hongjun.

“Dengar,” kata Li Jinglong. “Jantungku dan jantungmu ada di tempat yang sama, dan di tubuhmu mengalir darah manusia.”

Hongjun tersenyum. “Itu benar.”

Dia bisa merasakan jantung heroik dan berani Li Jinglong yang berdebar kencang, mengeluarkan cahaya hangat.

“Aku percaya bahwa ayah angkatmu mengirimmu ke Chang’an pasti karena hal ini,” kata Li Jinglong. “Tapi itu mungkin hanya tebakan yang lahir dari pikiranku.”

Hongjun berkata, “Zhangshi, jika akan datang suatu hari di mana kau dan aku saling bertengkar satu sama lain…”

“Pada saat itu, aku pasti tidak akan bisa untuk menyerangmu,” Li Jinglong menjawab dengan cepat, sebelum melanjutkannya dengan sungguh-sungguh, “Kenapa kau mengatakannya seperti seolah-olah aku bisa mengalahkanmu?”

Hongjun mulai terkekeh. Li Jinglong meletakkan tangannya di atas kepalanya, mengusapnya dengan kuat saat dia melanjutkan, “Tapi aku akan melakukan yang terbaik untuk membela diri. Aku hanya berharap pada saat itu kau menunjukkan belas kasihan dan tidak menyerangku terlalu parah.”

Hongjun tertawa dengan keras, berkata, “Aku tidak akan melakukannya, Zhangshi! Aku manusia! Aku juga manusia!”

Li Jinglong bergeser, membiarkan Hongjun duduk di sampingnya. Lengan mereka bersebelahan. Hongjun bersandar sedikit ke sisi kolam, jadi Li Jinglong mengangkat lengannya, membiarkan Hongjun mengistirahatkan kepalanya di atasnya untuk mencegah telinganya menyentuh air.

“Semalam, saat selir kekaisaran membahas tentang ibuku, aku memiliki perasaan semacam ini…” Hongjun memiringkan kepalanya, berkata dengan pelan ke telinga Li Jinglong.

Pegunungan hijau terlihat sangat jelas di langit saat matahari terbenam di barat. Saat mereka berdua berendam di pemandian air panas, kepingan salju kecil mulai melayang turun satu demi satu dari langit.

Yoho!”

“Apa yang kalian berdua lakukan!”

“Wow, apakah kalian saling membisikkan hal-hal manis ke telinga satu sama lain?”

Qiu Yongsi, Mo Rigen, dan A-Tai melompat tak terkendali ke dalam kolam. Li Jinglong sangat terkejut, tidak menyangka bahwa mereka sebenarnya belum berendam, dan dia bergegas untuk melindungi telinga Hongjun, “Sedikit berhati-hatilah, aku baru saja selesai membalutnya!”

Tiga lainnya bergegas untuk memeriksanya, dan hanya setelah mereka memastikan bahwa balutan di telinga Hongjun tidak terkena air, barulah mereka duduk dengan lega.

“Kemarilah, kemarilah,” Mo Rigen menyeringai. “Hongjun, duduklah di pangkuanku?”

Hongjun: “….”

Qiu Yongsi berkata, “Hongjun, jangan pedulikan dia, kemarilah dan duduk di pangkuan gege.”

Seluruh wajah Hongjun menjadi merah padam saat dia berkata, “Hentikan!”

A-Tai tersenyum. “Kalau begitu, duduklah dipangkuanku?!”

Li Jinglong berkata, “Aku pergi, kalian teruslah bermain…”

Saat Li Jinglong baru akan naik ke tepi kolam, dia ditarik kembali oleh Mo Rigen. Li Jinglong berkata dengan marah, “Kalian semua mempermainkanku?!” Mendengar itu, Qiu Yongsi tertawa terbahak-bahak, dan mereka bertiga secara bergantian menenggelamkan Li Jinglong ke dalam air. Hongjun buru-buru berkata, “Hei! Bagaimana kalian bisa memperlakukan Zhangshi seperti ini?”

“Apa?” Mo Rigen tertawa. “Hatimu sakit karena perjuangannya?”

Kepala Li Jinglong benar-benar basah kuyup, tapi saat dia akan memukuli mereka, Hongjun menambahkan, “Memperlakukan Zhangshi seperti ini, dan tidak memasukkanku! Ini terlalu kejam!”

Mengatakan ini, Hongjun juga melompat.

Li Jinglong: “….”


Senja semakin dalam saat debu naik dari semua arah di gurun. Sebuah terompet berbunyi, dan cahaya dari matahari yang sekarat tampak seperti darah.

Di puncak menara pengawas, para penjaga berteriak dengan panik.

“Penyergapan musuh—”

“Musuh akan datang!”

“Apakah itu Xiongnu?”

“Aku tidak tahu…”

Dang — Dang — Dang —”

Di atas pusat Wilayah Misha5, lonceng berbunyi. Bayi-bayi menangis tanpa henti, dan wanita berteriak dengan suara nyaring karena panik.

“Berapa banyak orang yang ada di sana?!” Komandan penjaga kota berteriak saat dia berlari menaiki tangga menara kota.

“3000… tidak, 12.000… lebih dari itu! Lebih dari itu!”

“Bentuk penjagaan! Tutup gerbangnya!”

Para penjaga mendorong kerekan, dan gerbang kota tertutup dengan suara yang keras. Ribuan prajurit bergegas ke dinding, menarik busur dan menembakkan anak panah, dan debu berterbangan ke mana-mana saat massa hitam yang besar yang terdiri dari sedikitnya 50.000 kavaleri berzirah hitam tiba di luar kota.

Di Gurun Gobi, tidak ada satu pun suara, dan bahkan ringkikan kuda perang tidak terdengar. Prajurit yang mengenakan topi besi hitam itu menundukkan kepalanya, memegang tombak panjang6 ditangannya, seolah dia tidak melihat deretan anak panah di sepanjang tembok kota.

Saat ini, hanya ada total 5.000 penjaga di wilayah Misha. Kedatangan pasukan pengepung sudah mengejutkan mereka, karena Tembok Besar di cakrawala tidak memiliki asap abu-abu seperti warna kulit serigala yang muncul dari sinyal api.

“Darimana mereka berasal?” Tanya komandan penjaga dengan suara yang bergetar.

Jenderal berzirah hitam di depan pasukan mengangkat tombak panjangnya, mengarahkannya ke wilayah Misha, dan 50.000 penunggang kuda mengangkat tombak mereka sekaligus. Dengan getaran kekang mereka, langit dan bumi dipenuhi dengan suara tapak kaki kuda yang menghantam tanah, dan dunia berguncang saat mereka bergegas seperti gelombang yang tak terhentikan menuju wilayah Misha!

“Tembak—! Cepat tembak!”

Ribuan anak panah terlepas dari busur di atas tembok kota, menyerang ke arah pasukan musuh yang menyerang ke depan seperti tsunami, tapi pemandangan orang-orang yang terlempar dari kuda mereka sudah menghilang. Anak panah itu menembus tubuh orang-orang dan kuda mereka yang menyerang kota, mengubah mereka menjadi orang-orangan sawah yang ditusuk dengan anak panah, dan tepat setelah itu, barisan depan menabrak tembok kota dengan keras!

Tembok kota yang terbuat dari tanah bumi seketika runtuh. Ribuan pasukan berzirah hitam melompati reruntuhan, bergegas menuju kota!

Komandan penjaga kota terlempar ke tanah, sebelum dia menerima pukulan dari tombak yang menembus dadanya, menjepit mayatnya ke tanah. Sebelum dia mati, dia melebarkan matanya, dan apa yang dia lihat adalah bola mata yang berkabut di dalam topi besi musuh—


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. (Tapi lu kan ikan🙃)
  2. Ini adalah gelar khusus dari Tang Sanzang, biksu dari Journey to The West, yang tidak pernah ditemukan di tempat lain dalam literatur.
  3. Pada dasarnya, tidak peduli pakaian apa yang dia kenakan, dia akan membuat pakaian-pakaian itu tampak bagus.
  4. Bahasa gaul dalam bahasa mandarin, mengacu pada “orang yang baik” — tapi karena Istana Yaojin dipenuhi dengan burung, itu menjadi dua kali lipat.
  5. Terletak di tempat Zhongwei modern berada, di Ningxia. Meskipun ini adalah sebuah “wilayah”, itu juga berfungsi sebagai kota yang mengatur wilayah sekitarnya.
  6. Mereka sedikit berbeda dari tombak Barat yang mungkin lebih kalian kenali; tombak ini biasanya memiliki bentuk kepala yang lebih mirip dengan anak panah.* Mereka sedikit berbeda dari tombak Barat yang mungkin lebih kalian kenali; tombak ini biasanya memiliki bentuk kepala yang lebih mirip dengan anak panah
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments