“Aku harap bahwa pedang tajam dari Departemen Exorcism ini tidak akan pernah meninggalkan sarungnya.”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


“Tunggu sebentar,” Hongjun buru-buru mengisyaratkan pada Yang Yuhuan agar tidak mengatakan apa pun. “Biarkan aku berpikir.”

Dia tidak memahami hati manusia, tapi dia tidak bodoh, dan saat dia berpikir tentang sebab dan akibatnya, dia secara bertahap mulai memahami rangkaian kejadian. Yu Caiyun yang dibicarakan oleh Nyonya Guoguo adalah… adik perempuannya… yang mungkin adalah rubah yao yang lain, rubah putih yang pernah dilihat Yang Yuhuan sebelumnya!

Wu Qiyu dan Yu Caiyun, kedua rubah yao itu adalah saudara! Dalam sekejap, Hongjun memahami detail kuncinya: Wu Qiyu pertama-tama merasuki tubuh Nyonya Guoguo, sebelum Yu Caiyun memanfaatkan kelemahan Yang Yuhuan untuk mencoba mengambil alih tubuhnya… dan dengan kekuatan penghisap jiwa dari rubah yao, mereka menyebabkan hunpo para terpelajar terperangkap di tubuh mereka, menggunakan kekuatan ini untuk berubah wujud dengan cepat dan menggantikan para terpelajar yang mengikuti ujian kekaisaran.

Namun, ayahnya, Kong Xuan tampaknya sudah mengetahui bahwa target Yu Caiyun adalah Yang Yuhuan, jadi dia sudah berhasil membantunya menghindari kemalangan ini. Hongjun hampir bisa melihat pemandangan Yu Caiyun yang menyelinap di tengah malam untuk menghisap kekuatan Yang Yuhuan, sebelum dihalau oleh sigil yang digambar ayahnya di tubuhnya, yang menyebabkan kekuatan yao-nya hancur.

“Seperti apa sigil itu?” Hongjun lanjut bertanya. “Apa kamu masih mengingatnya?”

Yang Yuhuan merenung sejenak, sambil melihat Hongjun dari atas ke bawah, sebelum menggelengkan kepalanya. Saat itu, sigil itu sudah ditorehkan di punggungnya, dan Yang Yuhuan tidak sempat untuk melihatnya.

Tapi ada apa dengan situasi di mana Wu Qiyu menangkap Yang Yuhuan dan membawanya ke dek pengamatan? Apa maksud dibalik itu? Jantung Hongjun mulai berdebar kencang. Mungkin Yu Caiyun belum mati! Mungkin, saat ini, dia masih tinggal di tubuh Yang Yuhuan! Jika memang begitu, apakah ayahnya hanya menyegel rubah yao dan tidak memastikan kematiannya?

“Ijinkan aku memeriksanya lagi,” kata Hongjun tanpa jeda, dan untuk ketiga kalinya, dia meletakkan jari-jarinya di titik nadi Yang Yuhuan.

Yang Yuhuan pasrah pada pemerikasaan yang dilakukan oleh Hongjun saat dia berkata, “Dengan penyakit berat itu, pada akhirnya, Dokter Kong mencampurkan beberapa obat dan menyuruhku untuk meminumnya, yang membuatku perlahan-lahan menjadi lebih baik.”

“Kemudian, apa kamu meminum obatnya lagi?” Tanya Hongjun.

Yang Yuhuan tersenyum lembut saat dia menjawab, “Penyakit itu sudah sembuh sampai ke akar-akarnya.”

Dari pemeriksaan terakhir itu, Hongjun sama sekali tidak menemukan apa pun, tapi setidaknya ada satu hal yang pasti: sebelum rubah yao bisa mencuri jiwanya, sesuatu yang tidak terduga sudah terjadi padanya, itulah kenapa tidak ada lagi jejak energi yao yang tersisa sekarang.

“Selamat.” Setelah berpikir sejenak, Hongjun memutuskan untuk tidak memberitahu Yang Yuhuan tentang hal ini, dan dia berkata, “Wu Qiyu awalnya ingin mencuri tubuhmu, tetapi karena hal yang tidak terduga, dia gagal. Aku membayangkan hal ini terjadi ketika kamu jatuh sakit.”

Yang Yuhuan berkata, “Jadi dia berpura-pura menjadi kakak perempuanku selama sepuluh tahun? Pantas saja, saat aku masih muda, kakak tidak pernah menyukaiku, tapi setelah sakit yang berat itu, dia menjadi sangat perhatian padaku. Di tahun-tahun ini, dia sebenarnya… tapi karena dia adalah yao, kenapa dia begitu peduli padaku?”

Hongjun menatap mata Yang Yuhuan. Setelah beberapa lama, dia berkata, “Mungkin dia benar-benar menginginkan seorang adik perempuan?”

Air mata mengalir di mata Yang Yuhuan, dan dia terdiam untuk waktu yang lama. Saat air mata itu perlahan menetes di pipinya, dia menahan isak tangis di tenggorokannya saat dia menjawab, “Aku tidak berani untuk menangis, karena kakak perempuan tertua-ku ternyata adalah yaoguai yang membawa kehancuran bagi negara ini dan merupakan sebuah kutukan dari orang-orang. Meskipun Yang Mulia telah bermurah hati untuk tidak menginterogasi kejahatan keluarga Yang-ku, di mataku, tidak peduli apakah dia yao atau manusia, dia akan selalu menjadi kakak perempuanku. Apa kau mengerti itu?”

Hongjun tidak menyangka bahwa Yang Yuhuan akan benar-benar menangis, dan dia perlahan mulai memahami kesedihannya. Meskipun Nyonya Guoguo adalah seekor rubah yao, di mata Yang Yuhuan dia adalah orang yang disayanginya — dan setelah kehilangan orang yang disayanginya, siapa yang tidak akan sedih? Namun dia tidak berani mengatakan apa pun, dan bahkan dia tidak berani untuk berduka secara berlebihan dihadapan Li Longji.

Hongjun menurunkan lengan bajunya, yang masih berbau amis, menawarkannya pada Yang Yuhuan. Dia berhasil menyeka air matanya dengan itu, dan Hongjun duduk di sana menemaninya dengan tenang, tidak mengucapkan sepatah kata pun.

“Bagaimana kalau aku menyanyikan sebuah lagu untukmu?”

Yang Yuhuan tidak menjawab, jadi Hongjun mulai bernyanyi dengan pelan, “Di musim semi sungai naik setinggi laut, cahaya bulan di atas laut tampak seperti lahirnya pasang laut…”

Hari itu, setelah mendengarkan Li Guinian menyanyikan lagu ini, dia mempelajari bagian ini juga. Dalam sekejap, saat suara pemuda tampan itu mulai bernyanyi dengan pelan, meskipun tidak ada musik yang menyertainya, masih ada perasaan lembut dan nyaman pada lagu itu.

Bintang-bintang di langit berkelap-kelip, dan angin malam sangat dingin menusuk tulang saat Li Longji dan Li Jinglong berjalan di alun-alun. Li Jinglong masih muda dan kuat, jadi dia tidak takut dingin, tapi Li Longji sudah tua. Li Jinglong takut bahwa beberapa hari yang penuh dengan kerja keras yang terus berlanjut ditambah dengan angin dingin akan menyebabkan kaisar kembali terkena masuk angin, jadi dia menyarankan agar mereka kembali ke aula untuk menunggu, tapi Li Longji mengabaikannya.

“Saat Zhen seusiamu, Zhen harus menyembunyikan kemampuannya dan menunggu waktu yang tepat, menjadikan dirinya sebagai sasaran serangan rumor dari orang-orang dan gosip di istana. Sekarang setelah Zhen memikirkannya, Zhen pada masa itu sangat mirip denganmu beberapa tahun yang lalu.”

Li Jinglong juga pernah mendengar masalah seperti itu sebelumnya; saat Permaisuri Wu1 naik takhta, untuk melindungi dirinya, Li Longji bermain-main setiap hari untuk mempertahankan penampilan luarnya seperti lumpur yang bahkan tidak bisa ditempelkan ke dinding2, begitulah cara dirinya berhasil bertahan sampai dia menjatuhkan Shangguan Wan’er dan kelompoknya. Namun, di dalam hatinya, dia membatin, saat itu kau hanya menunggu waktu yang tepat untukmu, tapi aku hanya benar-benar tidak beruntung.

“Tapi orang-orang hidup dalam masyarakat, dan tidak peduli apakah dia emas atau giok yang tertutup debu, akan ada hari di mana mereka bisa menunjukkan kecerdasan mereka,” lanjut Li Longji. “Ini adalah titik di mana kau dan Zhen sangat mirip.”

Li Jinglong buru-buru mengatakan bahwa dia tidak berani untuk menginginkan hal itu, sebelum dia menjawab, “Jika bukan karena saudara-saudaraku dari Departemen Exorcism yang mempertaruhkan nyawa mereka untuk mengalahkan yao, hamba ini hanya akan menjadi bajingan.”

Li Longji mulai tersenyum, dan dia menepuk pundak Li Jinglong sambil berkata dengan perasaan yang luar biasa, “Tapi begitu kau memilih jalan ini untuk melangkah ke depan, kau harus tahu bahwa itu tidak akan mudah untuk dilalui di masa depan. Meskipun ini bukanlah cara terbaik untuk mengatakannya, tapi mungkin, di bawah perintah Heng’er, tidak ada dari kalian yang perlu mengungkapkan identitas kalian pada khalayak umum.”

Setelah mendengarkan kalimat yang Li Heng katakan pada malam itu, “Aku harap bahwa pedang tajam dari Departemen Exorcism ini tidak akan pernah meninggalkan sarungnya,” Li Jinglong sudah memahaminya di dalam hatinya. Kekuatan Departemen Exorcism adalah pedang bermata dua. Meskipun itu bisa melindungi Tang yang Agung, segera setelah mereka memberontak, mereka juga akan bisa mengguncang pondasi negara, membawa malapetaka bagi orang-orang. Bagi Li Longji untuk mengungkitkan sekali lagi berarti itu adalah sebuah peringatan.

Secara teknik, satu cara bagi Departemen Exorcism untuk tidak pernah mengancam kekuasaan istana kekaisaran adalah meminta mereka mempertahankan kebebasan mutlak mereka, yang berarti tidak berpartisipasi dalam politik, tidak bersekongkol dengan orang lain, tidak menerima pujian, dan bahkan tidak memiliki kesempatan untuk terlibat dalam urusan pemerintah. Bahkan pejabat istana seharusnya tidak terlalu mengetahui tentang Departemen Exorcism.

Maksud Li Longji sangat jelas; mulai saat ini kalian semua tidak boleh mengharapkan kenaikan pangkat, mengumumkan pencapaian kalian pada dunia atau menerima pujian dari mereka, atau kesempatan untuk melakukan komunikasi dengan pejabat istana kekaisaran dan terlibat dalam pengadilan politik. Kalian semua hanya boleh mendengarkan perintah putra mahkota dan menyelesaikan masalah dengan hati-hati tanpa menjadi pusat perhatian. Jika tidak, begitu kalian menerima pujian dari terlalu banyak orang dan nama kalian menjadi terkenal, segalanya hanya akan menjadi semakin merepotkan seiring berjalannya waktu.

Ini juga merupakan solusi yang sudah ditemukan oleh Li Longji, untuk situasi tanpa adanya solusi.

Tapi, bagi seorang pria yang hidup dalam dunia ini, seberapa sedikit dari mereka yang bisa menerima hidup mereka yang terlupakan?

Li Jinglong terdiam selama beberapa saat, sebelum berkata, “Hamba ini sangat memahaminya.”

Setelah mendengar itu, Li Longji mengangguk.

Di kereta kuda, Hongjun menyanyikan baris terakhir. Emosi Yang Yuhuan akhirnya tenang, dan meskipun matanya masih memerah, sudut mulutnya sedikit melengkung ke atas menunjukkan senyum sedihnya.

“Kali ini, dengan kembalinya kau ke Chang’an,” Yang Yuhuan bertanya, “apakah itu untuk menyelidiki secara menyeluruh tentang masalah kematian orang tuamu?’

Hongjun mengangguk. Yang Yuhuan kemudian berkata, “Setelah wabah itu, keluarga kakek dari pihak ayahmu hampir semuanya menghilang, tapi untuk pihak keluarga ibumu, mereka adalah keluarga terkemuka di Hexi sebelum kau lahir. Kakek dari pihak ibumu pernah menjadi gubernur Provinsi Hexi, dan aku ingat bahwa kau masih memiliki seorang paman. Aku sudah tidak ingat namanya, tapi 15 tahun yang lalu dia dipromosikan menjadi gubernur di Wilayah Jinchang. Namun, setelah masalah karena menekan invansi Xiongnu, pangkatnya diturunkan, dan aku tidak tahu apakah dia dipindahkan ke Shazhou atau Guazhou.”

“Kalian semua adalah penyelamat hidupku, dan jika kau memiliki keinginan, kau bisa pergi ke kediaman kanselir. Minta pengurus rumah untuk menyampaikan pesan itu pada kakak laki-lakiku, dan pada saat itu, dia bisa membantumu menyelidiki masalah tersebut. Setelah pamanmu kembali ke pengadilan untuk membuat laporannya, setidaknya kau bisa mencoba untuk mengadakan reuni keluarga.”

Hongjun segera berterima kasih padanya. Yang Yuhuan kemudian mengeluarkan sebuah kotak makanan yang sudah dia tempatkan di sampingnya, berkata, “Kue-kue yang kau suka, aku berhasil membawakanmu beberapa.”

“Terima kasih!” Kali ini, Hongjun benar-benar bahagia, dan senyumnya langsung menyapu seluruh wajahnya.

Hongjun meninggalkan kereta kuda. Cuacanya dingin, jadi dia menyuruh Yang Yuhuan untuk tinggal di dalam. Li Longji dan Li Jinglong berjalan kembali, dan kereta kuda berbalik. Li Jinglong sedikit mengerutkan alisnya, dan dia menatap ke arah Hongjun.

Setelah Li Jinglong berdiskusi dengan kaisar, Hongjun merasa bahwa dia tampak sedikit sedih, jadi dia bertanya, “Ada apa?”

Li Jinglong tidak menjawab, jadi Hongjun membuka kotaknya dan berkata, “Aku akan memberimu sepotong, jadi berbahagialah.”

“Aku sangat iri padamu,” kata Li Jinglong dengan sungguh-sungguh. “Setiap hari kau sangat bahagia.”

Hongjun mulai tersemyum. Saat dia mendengar masa lalu ayah dan ibunya, dia merasa sedikit sedih, tapi dia juga merasakan kegembiraan, seolah-olah dia sudah menemukan rasa memiliki yang unik saat dia berbicara dengan seseorang yang tahu tentang masa lalunya. Saat Yang Yuhuan berbicara tentang ayahnya yang sudah lama tidak dia ingat dan menyebutkan nama ibunya, seolah-olah dia sedang membentuk hubungan yang aneh dengan manusia — dia juga salah satu dari mereka, dan dunia debu merah ini yang melingkupi segalanya di bawah matahari, dengan terus terang, dia sudah menerimanya.

Malam itu, saat Hongjun dan Li Jinglong kembali ke Departemen Exorcism, setiap kamar diterangi dengan cahaya hangat dari lentera kuning. Sebuah lentera kaca bahkan sudah ditempatkan di samping kolam ikan mas yao.

Hongjun menguap. Li Jinglong bertanya dengan sungguh-sungguh, “Saat ini, apa yang kau pikirkan?”

Hongjun berpikir sejenak, tapi sebelum dia bisa menjawab, Li Jinglong berkata, “Aku ingin mengetuk pintu kamar mereka satu per satu, untuk berbicara sedikit dengan mereka.”

Hongjun berdiri di lorong, melihat ke arah cahaya dari balik pintu di setiap kamar saat dia berkata, “Menurutku, melihat pemandangan ini, itu sanggat bagus.”

Li Jinglong mengatakan ‘en‘ dan mengangguk. “Jadi aku akan membiarkannya. Tidurlah lebih awal, besok kita akan pergi ke Istana Huaqing untuk berendam di kolam air panas.”

“Benarkah?!” Hongjun bersorak.

“Apa?” Orang-orang di kamar mendengar keributan itu, tapi Li Jinglong buru-buru berbalik dan pergi. Qiu Yongsi tidak bertanya lebih banyak, dan Hongjun kembali ke kamarnya untuk tidur.

Malam berlalu, dan saat Li Jinglong bangun di pagi hari dia melihat Qiu Yongsi, Mo Rigen, A-Tai, Hongjun, dan ikan mas yao, empat manusia dan satu ikan berdiri di luar pintu masuk utama Departemen Exorcism, mengamati pintunya.

“Pagi, Zhangshi,” Mo Rigen tersenyum.

Li Jinglong mengamati pintu itu, tempat di mana Qiu Yongsi memegang kuas yang ujungnya dicelupkan ke dalam tinta warna merah terang saat dia menggambar sigil di pintu.

“Untuk apa ini?” Tanya Li Jinglong.

Hongjun menjawab, “Saudara Qiu Yongsi mendapat inspirasi dari sigil Nyonya Guoguo, dan dia ingin mencobanya dan melihat apakah dia bisa menyegel tempat di mana Departemen Exorcism berada.”

A-Tai menjelaskan, “Jika tidak, itu tidak bagus jika seseorang menerobos masuk karena kesalahan atau jika pencuri berhasil masuk.”

Li Jinglong berpikir, ide yang bagus! Jika mereka bisa menggunakan ilusi atau membuka dimensi terpisah untuk memisahkan Departemen Exorcism dari tempat lain, maka itu akan mencegah situasi di masa depan seperti kaisar yang datang untuk melakukan pemeriksaan hanya untuk melihat semua orang masih tertidur.

“Melengkung sedikit ke sini,” kata Hongjun, menunjuk ke sigil di pintu.

“Lihat di sini,” Qiu Yongsi memberi isyarat pada Hongjun untuk melihat ke samping saat dia menjawab, “Mantra Gunung Batu Terbang dan Memenuhi Lautan.”

“Ya, ya!” Hongjun baru saja berada di usia di mana dia tertarik pada segala hal, dan karena hal-hal yang saat ini ada, sepertinya yang paling dia kagumi adalah Qiu Yongsi — A-Tai memiliki Kipas Badai Illahi yang bisa membuat angis, es, api, dan pasir, tapi kekuatan itu masih terbatas pada lima elemen. Tujuh Anak Panah Paku Mo Rigen bisa mengejar musuh dengan keinginan mereka sendiri, dan dia juga bisa berubah menjadi Serigala Abu-abu, tapi kemampuan ini masih dalam batas yang bisa diterima.

Hanya Qiu Yongsi, yang tidak hanya bisa meratakan yaoguai menjadi lukisan dengan lambaian kuasnya, tapi juga bisa menyebabkan benda-benda dalam lukisan keluar dari kanvas, dan juga ahli dalam mantra yang hebat, sudah sepenuhnya melampaui apa yang Hongjun ketahui. Dengan tambahan kemampuan yang mendalam tentang artefak, faktor-faktor ini membuat Hongjun sangat mengaguminya.

“Kau bisa menambahkan sedikit dekorasi,” tambah Hongjun.

“Kau ingin melakukannya?” Qiu Yongsi tersenyum.

Hongjun mengambil kuas itu, berpikir dalam-dalam untuk sejenak, sebelum menggambar beberapa dekorasi kecil di sigil, berkata, “Bagus.”

Setelah itu, semuanya mundur. Qiu Yongsi berkata, “Ini adalah pertama kalinya pintu akan terbuka dan tertutup, jadi kenapa Zhangshi tidak mencobanya? Di masa depan kami bisa memikirkan cara untuk mempersiapkan mekanisme untuk itu, tapi sekarang, kita akan melakukan apa yang bisa kita lakukan.”

Mengatakan hal ini, Mo Rigen mengajari Li Jinglong cara mengaktifkan array. Li Jinglong berdiri di tengah gang, tangannya bersinar dengan cahaya dari Cahaya Hati.

Seluruh gang mengalami putaran aneh, dan dengan suara weng dari sigil yang sudah diubah mulai bersinar. Batu besar yang longgar di sekelilingnya mulai naik ke udara diikuti dengan beberapa suara peng peng3, mereka menutup gerbang utama, menutupi seluruhnya.

“Berhasil!” Hongjun merasa sangat kagum.

“Jika kau memutar sigil ke arah yang lain, kau bisa membukanya,” Qiu Yongsi mengingatkannya.

Li Jinglong mendorong satu tangannya ke depan, dan batu-batu mulai mengeluarkan cahaya. Dengan ledakan yang lain, sigil di pintu berputar ke arah yang lain, dan batu-batu besar, semuanya terbang menjauh, memperlihatkan gerbang utama lagi. Pintu terbuka ke dalam, dan patung Acala dalam posisinya yang tinggi di aula utama menatap ke bawah ke arah lima orang di gang.

“Luar biasa!” Li Jinglong sangat senang, dan setelah itu yang lainnya mencoba satu demi satu. Ini akhirnya memecahkan salah satu masalah mereka, dan mulai hari ini dan seterusnya, Departemen Exorcism akan menjadi gedung pemerintahan yang sepenuhnya bebas sehingga hanya orang yang mereka inginkan yang bisa masuk untuk menginjakkan kaki di sini. Bahkan jika itu adalah putra mahkota sendiri, dia masih harus menunggu mereka untuk membukakan pintu.

Saat itu, hadiah Li Longji untuk mereka datang. Masalah promosi tidak disampaikan, dan Li Jinglong masih tetap menjadi Zhangshi mereka, tapi mereka diberi enam ekor kuda, selain 40 ikat brokat, 200 liang emas, 40 dan4 biji-bijian, dan enam keping nanmu berlapis emas5, untuk dibuat menjadi token yang digunakan oleh Departemen Exorcism.

Ada juga sebuah kotak kecil, di dalamnya ada salah satu tulang dari Master Xuanzang yang Agung. Ikan mas yao memeluk relik itu, merasakan sedikit kesedihan yang tidak bisa disuarakan.

Kuda-kuda yang diberikan Li Longji pada mereka adalah Kuda Dayuan6 yang bagus, dan yang lebih mengesankan lagi adalah keenamnya memiliki warna bulu yang berbeda. Ikan mas yao langsung membelalak karenanya, dan dia bertanya, “Bagaimana aku akan menungganginya?”

Semua orang: “…”

Ikan mas yao memanjat ke atas pelana, tapi bahkan kakinya tidak bisa mencapai sanggurdi; dia hanya bisa mengeratkan kakinya disekitar panggul kudanya, kepala ikannya mengarah ke langit, hanya bisa melihat ke kedua sisi dan bukan ke depan. Jika harus menunggang kuda seperti ini, sebagian besar orang yang menyaksikan pemandangan ini mungkin akan ketakutan setengah mati.

“Itu…” kata Hongjun. “Lebih baik kau berpegangan pada punggungku.”

“Jika kita akan keluar, maka bawa kudaku juga ba,” kata ikan mas yao. “Jika semua orang pergi, meninggalkannya di rumah akan membuatnya kesepian.”

Li Jinglong hanya bisa berjanji untuk melakukannya, dan dia berkata, “Ayo pergi ke Gunung Li untuk berendam di mata air panas.”

Semua orang bersorak karena hal itu, dan mereka mengarahkan kuda mereka keluar dari gang belakang, meninggalkan Chang’an melewati Gerbang Barat saat mereka menuju ke Gunung Li.

Hongjun sudah memilih kuda putih, dan dengan dirinya sendiri di depan, dia meninggalkan yang lainnya di dalam debu saat dia berlari melintasi dataran. Li Jinglong, menunggangi kuda belang merah, menyusulnya, dengan Qiu Yongsi, yang menunganggi kuda abu-abu, Mo Rigen menunggangi kuda yang hitam, dan A-Tai menunganggi kuda yang kuning muda mengikuti di belakangnya. Di bagian paling belakang, ada seekor kuda abu-abu muda tanpa penunggang, berlari secepat angin.

Li Jinglong berkata, “Keterampilan berkudamu tidak sebaik milikku.”

“Kalau begitu kejar aku,” Hongjun menoleh dan memanggilnya. “Kudaku pasti lebih cepat dari milikmu.”

“Aku tidak mempercayainya! Kenapa kita tidak melihat kuda siapa yang pertama kali tiba di Gunung Li?” Mo Rigen berteriak saat melewati mereka.

Ho!” Kata A-Tai. “Ingin bertaruh?”

“Baik!” Kata Qiu Yongsi dengan keras. “Ayo bertaruh satu kendi anggur hupo7! Siapapun yang pertama sampai di sana bisa meminum semuanya!”

Li Jinglong berkata, “Kalian akan kalah telak! Siapapun yang pertama sampai ke Gunung Li akan menjadi Dage8 dari Departemen Exorcism mulai sekarang!”

“Ok— !” Sisanya berteriak.

Dan dengan mengatakan ini, mereka bersiul, kuda-kuda Akhal-Teke seketika melaju saat masing-masing dari mereka memacu kuda mereka ke depan, berpacu seperti kilat melintasi daratan menuju Gunung Li.

Dua sichen kemudian, pemenangnya sudah jelas.

Kuda pertama yang tiba di Gunung Li adalah kuda belang abu-abu muda tanpa pengendara. Li Jinglong nomor dua, Mo Rigen nomor tiga, Qiu Yongsi nomor empat, A-Tai nomor lima, dan Hongjun yang paling akhir.

Semua orang: “…”

“Apa aku akan menjadi Dage?” Ekspresi ikan mas yao tertegun; keajaiban itu datang terlalu cepat, membuat ikan itu benar-benar terkejut.

Li Jinglong berkata, “Ini tidak bisa dihitung, kan… tidak ada orang di atas kuda.”

“Tapi barusan, kata Mo Rigen,” Hongjun berkata, “‘Kuda siapa yang pertama kali tiba ke Gunung Li’, dia tidak mengatakan ‘Siapa yang pertama kali tiba di Gunung Li.'”

Ikan mas yao, dari tempatnya menunggangi kuda di belakang Hongjun, berkata, “Kata-kata seorang pria tidak bisa ditarik kembali. Cepat, panggil aku Dage.”

Li Jinglong tergagap, “Ini… da… da…”

Memanggil ikan mas yao “Dage” benar-benar sesuatu yang tidak bisa dilakukan oleh Li Jinglong. Di masa depan, saat Departemen Exorcism harus bergerak bersama, saat dia membayangkan seekor ikan mas yao memimpin seorang pejabat dan lima orang exorcist Tang yang Agung untuk melakukan pertempuran di seluruh negeri… pemandangan itu benar-benar menghancurkan mental.

Sisanya menatap Li Jinglong, berpikir, jangan mengatakannya, jangan mengatakannya. Jika kau tidak mengatakannya, maka kami semua juga tidak harus melakukannya, tapi begitu kau mengakui ikan mas dengan kaki berbulu sebagai Dage, maka kita semua tidak memiliki tempat untuk berbalik, dan tidak ada cara untuk keluar dari situ.

Da… Dage,” kata Li Jinglong.

“Aku tidak bisa mendengarmu, katakan sedikit lebih keras?” Kata ikan mas yao, sambil meletakkan tangannya di pinggangnya.

Jadi Li Jinglong hanya bisa mengatakan, “DageDage!”

“Hai, Er-ge9,” kata ikan mas yao.

Saat ini, emosinya sangat rumit, tapi Zhangshi hanya bisa berduka atas hidupnya yang kejam. Setelah meneriakkan kata itu, dia sepertinya sudah menyerah akan seluruh hidupnya, wajahnya berkabut karena penderitaan, dia menunggani kudanya sendiri ke atas gunung.

Sisanya hanya bisa menjadi Didi, dan bahkan Hongjun merasa sedikit tidak bisa mengatakan gelar itu. Dia mencobanya, menyebut ikan mas yao “Dage“, sebelum dia berkata, “Ayo pergi! Ayo pergi! Waktunya berendam di kolam mata air panas.”


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Wu Zetian.
  2. Frasa yang digunakan untuk menggambarkan seseorang yang tidak mampu untuk mencapai sesuatu yang hebat, bahkan dengan dukungan yang terus menerus dari orang lain.
  3. Suara benda padat yang bertabrakan.
  4. Satuan ukuran kering, biasanya untuk biji-bijian; satu dan sekitar 30kg.
  5. Kayu dari pohon tertentu, Phoebe Zhennan, asli Tiongkok. Itu sangat langka, hanya keluarga kerajaan yang mampu untuk membelinya.
  6. Juga disebut dengan “Kuda Akhal-Teke”. Mereka dikenal dengan kilau keringat yang terlihat semerah darah yang mereka hasilkan selama latihan. Mereka dianggap sebagai salah satu kuda terbaik yang bisa kalian temukan, dalam literatur Tiongkok.
  7. Alkohol berwarna kuning amber.
  8. Kakak Tertua.
  9. Kakak Kedua.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments