“Tidak masalah jika aku menghancurkan setiap tulang di tubuhku, aku akan melakukan apa pun yang kau butuhkan.”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


“Ayo, ayo! Ayo makan, ayo makan!”

Di dalam aula samping Istana Huaqing, lentera menyala dengan cahaya, yang bersinar di atas tumpukan salju di lembah saat bayangan mereka memasuki ambang pintu. Seekor ikan besar sedang bergoyang-goyang di depan cahaya.

“Berhentilah menatapnya,” Hongjun tersenyum. “Ayo makan malam.”

Ikan mas yao sudah menghabiskan waktu yang lama untuk melihat koi yang ada di lentera, sebelum akhirnya dia turun dengan enggan dari posisinya yang berada di laci. Li Jinglong secara pribadi menuangkan anggur untuk setiap bawahannya, dan dia tersenyum saat dia berkata, “Meskipun kita baru mengenal satu sama lain selama dua bulan, rasanya seperti kita sudah mengenal satu sama lain lebih lama. Ada pepatah yang mengatakan bahwa orang yang mengalami hidup dan mati bersama pasti ditakdirkan di kehidupan yang sebelumnya agar takdir mereka terjerat bersama di kehidupan selanjutnya…”

Semua orang bergegas untuk bersikap sopan dengan rendah hati, “Kami tidak berani, itu adalah Zhangshi yang berusaha.” Setelah Li Jinglong selesai menuangkan anggur, dia mengangkat cangkirnya dan berkata, “Aku harap bencana seperti itu tidak akan lagi menimpa Chang’an. Semoga Surga mengawasi Tang Agung-ku!”

“Semoga Surga mengawasi Tang Agung-ku!”

Keempat orang dan seekor ikan mas yao mengangkat cangkir mereka pada saat yang bersamaan, mengosongkannya sekaligus.

Li Jinglong kemudian memanggil semua orang untuk makan. Mo Rigen menyeringai, “Ini baru dua bulan? Rasanya sudah seperti seumur hidup.”

“Kami bergabung dengan Departemen Exorcism pada hari ke-18 bulan ke-9,” Qiu Yongsi terkekeh. “Aku masih ingat bagaimana tempat itu terlihat, penuh sesak dan terpencil. Aku hampir berpikir bahwa aku memasuki pintu yang salah.”

Hongjun tersenyum, “Hari itu, saat Zhangshi datang, seluruh wajahmu menjadi hijau karena ketakutan, apa kalian semua mengingatnya?”

Mereka semua mulai tertawa. Hari itu, saat pertama kali Li Jinglong memasuki Departemen Exorcism, A-Tai sedang memainkan kecapinya, Mo Rigen memetik tali busurnya, Qiu Yongsi dan Hongjun memukul-mukul mangkuk, sementara ikan mas yao menari-nari di dalam baskom… pemandangan itu hampir membuat Feng Changqing takut memiliki bayangan gelap di hatinya selamanya.

Li Jinglong berkata dengan geli, “Sejujurnya, hari itu aku yang terlalu lancang, aku seharusnya tidak menyerang secara tiba-tiba.”

Mo Rigen kemudian, dengan sangat jelas, mulai berbicara tentang rubah kecil yang sudah mereka lepaskan, dan dia tidak bisa menahan diri untuk tidak menggoda Hongjun. Hongjun menjawab dengan kesal, “Sungguh! Aku tidak tega melihat hewan yang kecil dan lucu… “

Qiu Yongsi berkata, “Berbicara tentang hal ini, aku memiliki beberapa lukisan untuk kalian, bagaimana kalau kalian lihat?”

Dan mengatakan ini, Qiu Yongsi berbalik dan mengeluarkan beberapa lembar kertas dari belakangnya, memberikan satu pada setiap orang saat dia berkata pada ikan mas yao, “Karena kau terus berendam di air, biarkan Hongjun menyimpan milikmu ba.”

Masing-masing dari mereka melihat bagian mereka dan melihat bahwa garis dan warna dari lukisan Qiu Yongsi sangat jelas, dengan subjek penggambaran dari pemandangan kehidupan mereka sehari-hari. Saat pertama kali Li Jinglong memasuki Departemen Exorcism; kelompok mereka duduk di Nightingale of the Spring Dawn di Pingkang Li, dipisahkan oleh layar; pemandangan di Istana Daming saat mereka mengusir yao; semuanya duduk bersama menghadap putra mahkota di Jinhua Luo, di bawah pohon gingko di dalam taman kerajaan menunggu keputusan kekaisaran…

Dan saat hari di mana mereka menendang kuda mereka untuk berpacu saat mereka berlari seperti angin dari Chang’an menuju ke Gunung Li.

“Aku menginginkan yang satu ini!” Ikan mas yao menyukai yang terakhir itu.

“Ini tidak persis sama dengan lukisan pemandangan,” kata Li Jinglong dengan senang.

“Kakekku selalu tidak setuju jika aku menggambar sesuatu terlalu realistis,” kata Qiu Yongsi. “Lukisan semacam ini, kebanyakan orang tidak menginginkannya.”

“Aku menyukainya.” Hongjun sangat menyukainya sampai dia tidak tahan untuk berpisah dengannya. Dia menggulung lukisan itu ke dalam tabung dan berkata, “Saat kita kembali, kita bisa memasangnya dan menggantungnya.”

Saat kelompok itu melihat lukisan-lukisan itu, ruangan itu tiba-tiba tenggelam dalam kesunyian, dan Hongjun sepertinya merasakan suasana yang aneh menyelimuti mereka. Mo Rigen berkata, “Aku juga memiliki sedikit sesuatu untuk diberikan pada kalian.”

Mengatakan itu, Mo Rigen menarik keluar tiga seruling tulang kecil yang dia bagikan pada mereka, berkata, “Ini adalah peluit yang terbuat dari phalanxes1 raja serigala. Kalian hanya perlu meniupnya di Wilayah Shiwei untuk memanggil orang-orang dari suku-ku; mereka bisa memandu jalan kalian, memberi kalian makanan, atau membunuh musuh kalian. Apapun permintaannya, kami tidak akan pernah keberatan.”

Seruling tulang itu tampak rumit, dan saat ditiup, suara yang dibuatnya harmonis dan cemerlang; bahkan ada benar merah yang melilit mereka. Dibandingkan dengan manik-manik giok, Hongjun bahkan lebih menyukai ini, sampai-sampai dia tidak ingin melepaskannya.

“Biarkan aku juga memberi kalian semua sesuatu,” kata Hongjun. “Bagaimana kalau kita membongkar gelang dari manik-manik giok ini.”

Semua orang buru-buru menghentikan Hongjun untuk melakukannya, tapi Hongjun sudah menarik tali gelangnya, dan manik-maniknya tersebar ke seluruh lantai. Li Jinglong meletakkan tangannya di dahinya.

Qiu Yongsi berkata, “Manik-manik ini sudah bisa membeli setengah dari Luoyang, tapi kau… memutuskannya begitu saja?”

Hongjun berkata, “Tidak masalah, tidak masalah, aku memiliki lebih banyak di rumah. Ada banyak manik-manik seperti ini di dalam kolam ikan di rumah. Saat waktunya tiba, aku bisa menemukan beberapa lagi untuk digabungkan… “

Semua orang: “….”

Ada total dua belas manik-manik di tali itu, jadi Hongjun memberikan masing-masing dua pada mereka. Dia juga memberikan ikan mas yao dua manik-manik, di mana ikan mas yao berkata, “Aku belum menjadi naga, tapi aku sudah mulai bermain-main dengan mutiara2? Kau saja yang tetap memegang bagianku untukku.”

“Bagaimana kalau kita membuatkan Zhao Zhilong kalung dengan manik-manik itu dan relik buddha, dan mengalungkannya di bawah insangnya?”

Itu bukan ide yang buruk, jadi dengan senang hati Hongjun mulai membuat aksesoris untuk ikan mas yao. Ikan mas yao sudah meminum beberapa cangkir anggur, dan kekuatannya sudah menghilang karena minuman keras. Dia terhuyung-huyung, sebelum mondar-mandir seperti ayunan, dia merosot ke satu sisi, mabuk berat.

“Kemarilah, ayo minum secangkir lagi.” Saat Li Jinglong baru akan menuangkan anggur, Mo Rigen menyambarnya, berkata, “Biar aku saja, biar aku saja.”

Zhangshi, cangkir ini untuk memberi hormat padamu,” kata A-Tai.

Hongjun mengikuti mereka mengangkat cangkir mereka untuk menghormati Li Jinglong, yang kemudian berkata, “Lukamu baru saja sembuh, jangan minum terlalu banyak. Aku akan meminum cangkir ini untukmu.”

Li Jinglong kemudian menenggak dua cangkir berturut-turut, sebelum berkata, “Makanlah ba, semua orang, silahkan makan sesuka kalian.”

Jadi mereka semua mulai mengambil makanan yang mereka inginkan. Li Jinglong menggigit satu gigitan sebelum sekali lagi suasananya menjadi hening.

“Apa ada yang salah?” Bahkan Hongjun merasakannya.

“Tidak banyak.” Qiu Yongsi tersenyum riang saat dia melihat ke arah Hongjun, berkata, “Hongjun, kau anak yang baik.”

Li Jinglong menghela napas panjang sebelum meletakkan sumpitnya, berkata, “Jika kau ingin mengatakan sesuatu, katakan saja, aku mendengarkan.”

Qiu Yongsi, A-Tai, dan Mo Rigen, semua saling memandang satu sama lain, dan sesaat kemudian Hongjun bertanya, “Ada apa dengan kalian semua?”

Mo Rogen juga menghela napas, berkata, “Zhangshi, Hongjun, terus terang saja, aku harus pergi.”

“Kenapa?!” Suara Hongjun menimbulkan keterkejutan dan kekecewaan yang tidak bisa dia sembunyikan.

Li Jinglong tidak menjawab. Dia hanya menatap Mo Rigen diam-diam, sebelum melirik Qiu Yongsi.

Qiu Yongsi berkata, “Aku juga harus pergi, Zhangshi, Hongjun.”

A-Tai tersenyum melankolis, “Kalian orang Han sering berkata bahwa di dunia ini, bahkan jamuan makan terbaik pun harus segera diakhiri. Aku juga harus pergi, Zhangshi, Hongjun.”

Hongjun: “….”

Li Jinglong diam.

“Kalian… kalian…” Hongjun mengira dia salah dengar. “Kenapa? Setelah begitu banyak masalah, kita akhirnya bisa menyingkirkan raja yao, tidak bisakah kalian semua tinggal di Chang’an? Chang’an sangat bagus… ada makanan, ada hiburan…”

“Hongjun,” teriak ikan mas yao.

Mo Rigen menghela napas dan berkata, “Sejujurnya, Zhangshi, sebelum aku datang, aku mengambil tanggung jawabku.”

“Untuk menemukan Rusa Putih?” Tanya Li Jinglong.

Hongjun sangat terkejut; bagaimana Li Jinglong mengetahuinya? Segera setelah ikan mas yao melihat ekspresi Li Jinglong, dia berkata, “Apa kau bodoh? Ingat pertanyaan yang ditanyakan Mo Rigen di pelataran pengamatan bintang?”

Dengan ini, Hongjun akhirnya ingat, dan dia berkata, “Tapi Chang’an tidak memiliki jejak Rusa Putih yang kau bicarakan, jadi bagaimana kalau kau menungguku bertanya pada Qing Xiong dan Chong Ming tentang hal itu?”

“Tidak,” jawab Mo Rigen. “Rusa Putih adalah dewa alam mimpi yang melindungi malam yang panjang, dia3 bukanlah yao. Sejak 120 tahun yang lalu, dia menghilang dari suku di padang rumput. Aku sudah mewarisi kekuatan Serigala Abu-abu, dan aku harus menemukannya. Aku datang ke Chang’an karena aku curiga raja yao sudah menahannya. Tapi sekarang, melihatnya, sepertinya dia sama sekali tidak ada di Dataran Tengah. Jadi mulai sekarang, aku harus terus mencarinya.”

“Apa yang akan kau lakukan jika kau tidak bisa menemukannya?” Tanya Li Jinglong.

“Kekuatan Rusa Putih sama seperti Cahaya Hatimu,” kata Mo Rigen. “Dia berpacu melewati mimpi semua orang, mengusir mimpi buruk mereka. Tapi jika dia menghilang, maka kekuatan mimpi buruk tidak akan bisa dibersihkan, dan kebencian di dunia ini hanya akan bertambah berat.”

Li Jinglong menghela napas panjang. Hongjun mengerutkan alisnya. “Di mana kau akan mencarinya?”

Mo Rigen menjawab, “Setelah meninggalkan Chang’an, aku akan pergi ke selatan, sebelum menuju ke Shuzong untuk mencarinya. Zhangshi, segala sesuatu di dunia ini memiliki esensi. Kebencian dunia, monster, yao, dan iblis, dewa dan binatang buas, semuanya saling terhubung dengan cara yang tidak terlihat. Satu hal mengendalikan yang lain, dan kepakkan sayap kupu-kupu bisa menyebabkan tornado…”

Li Jinglong mengangkat tangannya, menunjukkan bahwa dia mengerti dan tidak perlu untuk melanjutkannya. Ruangan itu sekali lagi menjadi sunyi.

“Misiku adalah melacak jiao hitam “Xie Yu”4, yang melarikan diri dari bawah Menara Penaklukan Naga,” kata Qiu Yongsi pada kelompok itu. “200 tahun yang lalu, ia menghabisi cukup banyak suku jiao, dan setelah menggandakan kekuatannya, ia melarikan diri dari dasar menara dan memulai konflik dengan suku phoenix.”

Rasa dingin yang sedingin es menguasai hati Hongjun. Saat dia mengingat kata-kata Chong Ming, dia tidak bisa menahan rasa tidak nyaman yang dia rasakan.

“Setelah itu suku phoenix kalah,” kata Qiu Yongsi. “Mereka mundur dari alam manusia, dan Xie Yu bersembunyi di wilayah Dataran Tengah. Sebelum aku datang, kupikir dia sudah menjadi raja yao Chang’an, tapi dengan situasi yang sekarang ini, ia sepertinya belum menjadi raja yao.”

“Itu juga urusan yang kumiliki,” jawab Li Jinglong. “Jadi kau berencana untuk mencari keberadaan Xie Yu. Apa yang akan terjadi setelah kau menemukannya?”

Qiu Yongsi menjawab, “Aku akan menahannya dan menyegelnya kembali di dalam Menara Penaklukan Naga.”

“Di mana Menara Penaklukan Naga itu?” Tanya Hongjun.

Ikan mas yao berkata, “Jika aku tidak sengaja menjadi naga, aku tidak akan ditangkap dan dilemparkan ke dalamnya, kan?”

“Itu adalah tempat di mana tidak ada satu pun dari kalian yang bisa masuk,” kata Qiu Yongsi. “Itu dibangun oleh Guangchengzi5 kuno yang abadi, dan meskipun namanya memiliki “Penaklukan Naga” di dalamnya, pada kenyataannya, apa yang terjebak di menara itu sangat-sangat kejam, jiao yang haus darah. Generasi keluarga Qiu yang sebelumnya sudah menjadi pengawas Menara Penaklukan Naga.”

Dalam keheningan, Qiu Yongsi menghela napas.

“Awalnya aku mengira jiao itu datang ke Chang’an dan menjadi raja yao, tapi aku tidak menyangka bahwa raja yao yang memerintah di tempat ini justru rubah berekor sembilan… jadi…” Qiu Yongsi tersenyum pahit. “Menemukan keberadaan Xie Yu seperti mencoba memancing jarum di lautan, jadi aku takut bahwa aku harus berpisah dengan semua orang untuk waktu yang lama.”

Li Jinglong terdiam untuk beberapa saat, sebelum dia berkata pada A-Tai, “Lalu bagaimana denganmu?”

A-Tai menjawab, “Malam itu, saat Yang Mulia memanggilku di Jinhua Luo, dia berjanji padaku untuk meminjamkanku Wilayah Kuertai di sepanjang jalan Wusun Kuno, sehingga aku bisa mengumpulkan pasukan di sana. Untuk mencapai hal ini, dia mengeluarkan keputusan tertulis secara pribadi padaku… apa kalian ingin melihatnya?”

Ini juga adalah pertama kalinya Mo Rigen mendengarnya, dan dia mengerutkan keningnya. “Wilayah Kuertai terlalu berbahaya! Orang Xiongnu sering muncul di sana, jadi bagaimana kau bisa membangun pijakan di sana?”

“Aku masih memiliki para ksatriaku,” kata A-Tai pada semua orang. “Ditambah, tidak peduli bagaimana aku mengatakannya, aku masih keturunan dari keluarga Kerajaan Persia, hehe…” Dan dengan ini, dia melambaikan kipasnya, menjawab, “Xiongnu yang biasa, bagaimana bisa mereka dianggap sebagai musuh kita?”

Li Jinglong menganggukkan kepalanya, berkata, “Malam itu, setelah kembali, kenapa kau tidak mengungkitnya sama sekali?”

A-Tai menjawab, “Zhangshi, aku tidak ingin membawamu dan kelompok ini ke dalam masalah. Aku sangat berterima kasih pada semua orang yang sudah merawatku dengan baik beberapa hari terakhir ini.”

Mengatakan ini, A-Tai mundur setengah langkah, dan dengan sangat formal dan tepat, dia merendahkan dirinya dan membungkuk pada kelompok itu. Hongjun bergegas ke depan untuk mengangkatnya kembali, dan untuk sesaat semua orang hanya bisa menghela napas.

“Pergi adalah rencana terbaik,” kata Qiu Yongsi. “Raja yao Chang’an sudah disingkirkan, dan jika orang seperti kita di sini terlalu lama, aku khawatir kita akan membangkitkan ketakutan kaisar dan para pejabat istana. Karena Departemen Exorcism bisa mengatasi yao, kita juga bisa untuk…”

“Tidak perlu untuk mengatakannya lagi,” sela Li Jinglong.

Saat Mo Rigen mengamati ekspresi Li Jinglong, dia mengerti bahwa kaisar sudah menyuarakan ketakutan itu.

“Apakah kalian akan kembali?” Tanya Li Jinglong.

“Setelah aku menemukan Rusa Putih aku akan membawanya kembali ke padang rumput,” jawab Mo Rigen. “Jika kami melewati Chang’an, aku ingin meminta kau, Zhangshi, meresmikan pernikahan kami.”

Li Jinglong mulai tersenyum, tapi senyuman itu menunjukkan sedikit kepahitan.

Qiu Yongsi berkata, “Setelah membawa jiao hitam, mungkin aku masih harus berjaga-jaga di Danau Barat6. Bagaimanapun, itu adalah satu-satunya pintu masuk dan keluar dari dan ke Menara Penaklukan Naga. Tapi datang mengunjungi Chang’an sesekali seharusnya memungkinkan, dan aku akan menyambut kalian semua untuk datang mengunjungiku setiap saat.”

A-Tai menambahkan, “Keinginanku untuk mendapatkan kembali tanah airku mungkin tidak akan terpenuhi seumur hidupku, tapi jika ada hari di mana aku tidak bisa melakukannya lagi, maka mungkin aku hanya bisa datang untuk menemukan kalian, saudara-saudaraku.”

Li Jinglong merasa geli akan hal ini. “Namun, aku berharap kau tidak akan datang lagi.”

Semua orang mulai tertawa, dan saat mereka tertawa, mata mereka perlahan memerah. Li Jinglong menghela napas sebelum mengalihkan pandangannya, berkata pada Hongjun, “Bagaimana denganmu?”

Hongjun masih tenggelam dalam keterkejutannya, dan untuk waktu yang lama dia tidak bereaksi. Saat dia ditanyai pertanyaan seperti ini, dia tanpa sadar berkata, “Aku… aku…”

Sebelum Hongjun meninggalkan Istana Yaojin, dia sebenarnya tidak ingin pergi, tapi Chong Ming dan Qing Xiong sudah memberinya tiga tugas untuk diselesaikan: yang pertama adalah mengembalikan Cahaya Hati, yang kedua adalah mengusir raja yao Chang’an, dan yang ketiga adalah menemukan kebenaran dibalik asal usulnya… Sekarang, dia tidak tahu apakah tugas yang berkaitan dengan Cahaya Hati sudah selesai atau belum. Bagaimanapun, raja yao Chang’an sudah ditangani, dan dia sudah mengetahui inti secara umum tentang asal-usulnya. Yang tersisa hanyalah menemukan orang yang membunuh ayahnya.

“Aku… mungkin akan tinggal lebih lama lagi ba?” Hongjun mengarahkan pandangannya pada Li Jinglong. Dia tiba-tiba merasa bahwa rangkaian perpisahan ini, bagi Li Jinglong, benar-benar terlalu kejam. Meskipun bisa dikatakan bahwa pertemuan dan perpisahan seperti awan yang mengalir dan nasib itu cepat berlalu dan cenderung berubah setiap saat, Li Jinglong tampaknya tidak memiliki banyak teman. Begitu Departemen Exorcism bubar dan tidak ada lagi yao di Chang’an, apa yang bahkan bisa dilakukan oleh Li Jinglong? Dia hanya bisa menunggu di rumah, menunggu mereka kembali.

Saat mendengar kata-kata itu, Mo Rigen mulai tersenyum. “Hongjun, maka sebaiknya kau menjaga Zhangshi dengan baik.”

A-Tai berkata, “Bagaimana kalau kami menyerahkan Zhangshi padamu? Kau, bagaimanapun, adalah seorang pangeran. Setiap kali kau memutuskan untuk pulang ke rumah, bawa dia bersamamu ba.”

Qiu Yongsi segera berkata, “Itu dia! Kalau begitu semua sudah beres!”

Li Jinglong: “….”

Hongjun takut Li Jinglong akan terlalu sedih, jadi dia berkata, “Baiklah! Itu sudah beres!”

Li Jinglong berkata, “Aku bahkan belum mengangguk! Kalian semua, pergi begitu saja! Apa kalian memiliki hati nurani?”

“Kau masih memiliki Hongjun,” Qiu Yongsi tersenyum.

“Itu benar, itu benar, kau masih memiliki Hongjun,” suara A-Tai dan Mo Rigen menggema, sebelum memberi hormat pada Li Jinglong dengan secangkir anggur lagi. Tanpa sepatah kata pun, Li Jinglong mengambil cangkir itu dan meminumnya.

“Pergilah, tidak apa-apa,” kata Li Jinglong. “Jika suatu hari nanti, sekali lagi Chang’an memiliki masalah dengan yao, bagaimana aku bisa mencari kalian?”

Mo Rigen berkata, “Kekuatan mimpi ada di mana-mana. Jika ada hari di mana Chang’an dipenuhi dengan energi yao, aku pasti akan kembali.”

A-Tai berkata, “Berikan suratmu pada karavan pedagang yang menuju Wilayah Barat dan minta mereka membawanya ke Kurtai. Jika kau membutuhkan sesuatu, tidak peduli jika aku menghancurkan setiap tulang di tubuhku, aku akan melakukan apa pun yang kau butuhkan.”

Qiu Yongsi menjawab, “Zhangshi, jika kau mengirim surat melewati kurir ke Kediaman Sepuluh Ribu Willow di Wilayah Danau Barat Hangzhou, anggota keluargaku secara alami akan menghubungiku.”

Li Jinglong menundukkan kepalanya untuk melihat ke dalam cangkir anggur, menghela napas. “Sejak aku bertemu dengan kalian semua, aku tahu cepat atau lambat, akan ada hari di mana kalian semua akan pergi. Aku hanya tidak mengira itu akan secepat ini, ini adalah salahku, ini salahku…”

“Apa salahmu?” Mo Rigen tersenyum. “Jika bukan karena Zhangshi, bagaimana kita semua bisa bersatu…”

“Ini adalah salahku karena tidak menghargai hari-hari yang kita habiskan bersama dengan benar.” Li Jinglong mengangkat pandangannya untuk melihat yang lain saat dia perlahan berkata, “Satu-satunya harapanku dalam hidup ini adalah, kita akan memiliki kesempatan lagi untuk bertemu satu sama lain.”

Begitu kata-kata ini diucapkan, mata Qiu Yongsi, Mo Rigen, dan A-Tai menahan air mata di dalamnya, dan Hongjun hampir menangis.

“Aku tidak memiliki sesuatu yang bagus untuk diberikan pada kalian semua,” kata Li Jinglong pelan-pelan, menundukkan kepalanya, dan mengusap ruang di antara alisnya dengan jari-jari yang panjang dan ramping. “Ketika saatnya tiba, kalian semua bawa kudanya ba. Jika kalian semua meninggalkannya di Departemen Exorcism, aku tidak akan membiarkan orang lain untuk menungganginya.” Dan mengatakan ini, dia tersenyum lagi.

Mereka semua kemudian tenggelam dalam keheningan saat masing-masing dari mereka sedikit mengangguk.

“Bagaimana kalau aku memainkan lagu untuk didengarkan oleh semua orang?” A-Tai buru-buru menyarankan, sebelum menoleh dan mengambil kecapi barbatnya. Dia tidak menunggu mereka menjawab sebelum dia memetik senar beberapa kali.

“Hujan dan debu tipis di pagi hari di Kota Wei, penginapan itu sehijau pohon Willow…”7

“Aku mendorong pria itu untuk minum secangkir anggur lagi, saat pergi ke timur dari Jalur Yang, tidak ada teman lama…”

Karya ini, “Tiga Penyangga Jalur Yang”, adalah salah satu yang sering didengar oleh Hongjun, tapi setiap kali sebelum ini, dia hanya mendengarkannya sebagaimana dia mendengarkan karya musik lainnya. Tapi tidak sampai malam ini, dia mendengarnya sedikit melankolis, dan sentuhan kesedihan.

Suara kecapi A-Tai mengalir melewati malam yang gelap. Saat “Tiga Penyangga Jalur Yang” hampir berakhir, Mo Rigen berkata, “Bisakah kau tidak membuat lagu ini menjadi seperti prosesi pemakaman!”

“Baiklah, baiklah,” kata A-Tai. “Aku akan menukar satu bagian!”

“Chi Le Chuan, di kaki pegunungan Yin, langit sangat luas dan biru, hutan belantara juga tidak terbatas, saat angin bertiup, rumput meliuk rendah; sapi dan domba akan muncul…”8

Malam ini, mereka semua berpesta, dan setelah menyanyikan “Tiga Penyangga Jalur Yang” dan “Malam Di Padang Bunga, Cahaya Bulan, Sungai Musim Semi”9 dia menyanyikan “Tidak bisakah kamu melihat, Sungai Kuning datang dari langit, dan saat mengalir menuju laut, mereka tidak berbalik. Kepala dari rambut putih yang sedih yang menghadapimu di cermin yang ada di kepala tempat tidur dulunya adalah untaian hitam di pagi hari tapi telah berubah menjadi salju di senja hari…”10 dan setelah itu, “Angin berhembus lebih dari ribuan li mengirimkan angsa musim gugur; dan menghadapi pemandangan yang begitu indah, kamu meminumnya dari Menara Xie Tiao. Guru, karya Anda bergaya Jian’an, tetapi terkadang Anda juga mengungkapkan keindahan puisi Xiao Xie. Mengambil pisau dan menebas air dengan itu hanya akan membuat air mengalir lebih deras, dan mengangkat secangkir anggur untuk menghilangkan kesedihan hanya menyebabkan kesedihan semakin menyedihkan…”11

Saat geng ke-412 datang, semua orang sangat mabuk sampai mereka bahkan tidak sadar akan lingkungan di sekitar mereka lagi. Mereka berbaring di tanah, bersandar di luar, merosot di atas meja, atau roboh di pojokkan. Ikan mas yao berbaring miring di atas meja, dan sesekali, ekornya akan bergoyang-goyang beberapa kali.

Setelah waktu yang lama, Mo Rigen menjadi orang pertama yang membuka mata. Dia mengusap pelipisnya. Setelah membuka matanya yang merah karena mabuk, dia diam-diam duduk dan menghela napas.

“Saudaraku, kita akan bertemu lagi suatu hari nanti,” kata Mo Rigen dengan suara yang rendah.

Dia perlahan bangkit untuk berdiri, berlutut dengan satu kaki di depan pintu, tangan kirinya menekan sisi kanan dadanya saat dia membungkuk untuk memberi hormat, sebelum berbalik dan pergi. Tidak lama kemudian, A-Tai dan Qiu Yongsi juga terbangun.

“Apa kita akan pergi sekarang?” Bisik Qiu Yongsi.

A-Tai mengangguk, pada saat perpisahan, emosi yang paling kuat adalah kesedihan; akan lebih baik menghilang tanpa suara, dan pergi begitu saja.

Saat geng ke-4 di kaki Gunung Li, A-Tai, Mo Rigen, dan Qiu Yongsi menahan kudanya untuk berhenti di depan jalan militer.

A-Tai berkata, “Aku menuju ke barat.”

“Aku akan ke timur laut,” kata Mo Rigen.

“Aku akan ke selatan,” kata Qiu Yongsi. “Saudaraku, dengan ini, kita akan mengucapkan selamat tinggal di sini. Langit sangat luas dan jalan kita jauh, tapi kita akan bertemu lagi suatu hari nanti.”

Mo Rigen berkata, “Gunung-gunung tidak ada akhirnya, dan lautan tidak terbatas, tapi kita akan ada hari saat kita akan bertemu lagi.”

A-Tai tersenyum, “Hai mei hou bi! Aku akan merindukan kalian!”

“Sebenarnya, aku selalu ingin menanyakan ini sejak lama,” kata Qiu Yongsi. “‘Hai mei hou bi’, apa sebenarnya maksud dari kata-kata itu?”

A-Tai berkata, “Ini adalah ucapan yang digunakan oleh orang Persia saat mereka bertemu kembali dengan teman-teman tersayang mereka. ‘Ah! Itu kau lagi! My dear, teman dekatku.'”

Mo Rigen terkekeh. “Saat kita pertama kali bertemu, kau juga mengatakan itu. Tapi pada saat itu, kita semua adalah orang asing, jadi tidak mungkin kita menjadi teman dekat.”

A-Tai melihat ke langit malam yang luas. Di atas dataran, ketujuh bintang biduk berkelap-kelip dari cakrawala.

“Sejak saat itu, aku baru tahu,” A-Tai tiba-tiba menjawab, “bahwa akan datang suatu hari di mana kita menjadi teman dekat. Karena takdir, apa yang tampak seperti pertemuan singkat ternyata benar-benar sesuatu yang ditakdirkan pada hidup kita, jadi kenapa tidak mengatakannya? Jia—!”

A-Tai menaiki kudanya dan pergi, meluncur dengan cepat ke dalam kegelapan malam. Dan dengan suara “jia“, Qiu Yongsi juga membalikkan kudanya, mengambil jalan militer yang menuju ke selatan.

Mo Rigen menoleh ke belakang untuk melihat ke arah Gunung Li, sebelum monoleh untuk melihat salah satu kuda berpelana di belakangnya, berkata dengan pelan, “Zhangshi, Hongjun, kalian berdua tetaplah aman… jia!”

Ketiga kuda itu berbelok ke arah mereka masing-masing, menghilang ke kedalaman dataran.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Tulang jari tangan/kaki.
  2. Salah satu penggambaran naga tradisional, naga bermain dengan mutiara, jenis yang terkenal (dua naga bermain dengan satu mutiara yang bisa ditemukan di Dream of The Red Chamber. Berikut contohnya:"Bagaimana kalau kita membuatkan Zhao Zhilong kalung dengan manik-manik itu dan relik buddha, dan mengalungkannya di bawah insangnya?"
  3. Mo Rigen menggunakan “she” di sini. Mungkin dia belum tahu gender dari Rusa Putih, jadi dia menggunakan “she”.
  4. Namanya secara harfiah diterjemahkan menjadi “penjara”.
  5. Karakter dari Penobatan para Dewa, salah satu dari dua belas dewa dan murid Yuanshi Tianzun (yang memerintah di pegunungan Kunlun). Salah satu senjata yang mungkin tidak asing lagi bagi pembaca Dinghai Fusheng adalah Lonceng Luohun.
  6. Danau di Hangzhou modern. Danau ini terkenal dengan pemandangannya yang indah dan ikan mas yang hidup di dalamnya.
  7. Jika ada yang ingat, ini adalah “Tiga Penyangga Jalur Yang”, dari ch 27.
  8. Terjemahan lagu ini diambil dari Dighai Fusheng Record ch. 26 (kalo dah baca dinghai dan denger melodi fushengnya pasti dah gak asing).
  9. Juga dari Ch 27 tianbao. Berikut Audio Dramanya: https://m.missevan.com/sound/1219488.
  10. Puisi dari Li Bai, Qiang Jin Jiu (ada danmeinya juga). Puisi yang biasanya menyertai anggur. Judulnya berarti “Silahkan Minum Anggur”, dan puisi itu membahas emosi sekilas dari kehidupan pembicara saat waktu terus berjalan seperti air di Sungai Kuning.
  11. Baris dari salah satu karya Li Bai, “Perjamuan Perpisahan untuk Guru dan Paman Yun di Menara Xie Tiao di Provinsi Xuan”. Yang ini, seperti namanya, dibuat dari untuk paman dari pihak ayah Li Bai, Li Yun, saat dia mengirimnya ke Menara Xie Tiao di Provinsi Xuan (sekarang Anhui). “Xiao Xie” yang dibicarakan dalam puisi ini mengacu pada Xie Tiao (nama menara itu), seorang penyair terkemuka dari Dinasti Qi Selatan. Dia dikenal karena penggambaran pemandangan yang halus.
  12. Pukul 1-3 pagi.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments