“Nama wanita ini adalah Xuan Yin, kita bertemu lagi.”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Di sebuah kolam yang terhubung dengan parit kota, semua orang keluar dari air.

“Kita perlu mencari waktu untuk menyegel tempat ini nantinya,” Li Jinglong berkata, “atau itu akan terlalu berbahaya.”

Hongjun, Mo Rigen, dan Qiu Yongsi, mereka semua terengah-engah. Kembali di saat mereka ada di gua, mereka baru memulihkan kurang dari setengah dari kekuatan mereka, dan setelah pertempuran sengit di Istana Huaqing, mereka belum memulihkan kondisi mereka. Hanya A-Tai yang masih berenergi.

“Istirahatlah sejenak,” Li Jinglong bersikeras.

Ikan mas yao berjalan keluar dari terowongan mengintip ke luar. Di dalam Kota Chang’an, hujan turun rintik-rintik, membawa serta bau darah yang samar.

“Hujan macam apa ini?” Tanya ikan mas yao.

Li Jinglong juga ikut keluar, membuka tangannya. Hujan rintik-rintik membawa serta tetesan merah tua yang berkumpul di telapak tangannya, dan dengan sedikit penggunaan dari Cahaya Hati, air hujan berubah menjadi uap dibawah cahaya putih, menguap ke udara.

Semua orang meninggalkan terowongan, dan Li Jinglong bertanya, “Seberapa banyak kalian sudah pulih?”

“Setengah,” jawab Mo Rigen.

Qiu Yongsi, “Setengah.”

“Tiga puluh persen,” jawab Hongjun.

“Penuh,” kata A-Tai dengan segera.

“Terimakasih atas kerja keras kalian,” kata Li Jinglong. “Setelah pertarungan ini selesai, ayo kita pergi berlibur. Kemana kalian ingin pergi? Masih ingin ke Pingkang Li?”

“Bisakah kita?” semangat Hongjun segera terangkat, dan dia berkata, “Aku ingin pergi… berendam ke kolam itu.”

Saat Hongjun terjatuh ke dalam Kolam Huaqing, dia merasa bahwa pemandian air panas itu sangat nyaman. Bahkan ada buah-buahan, teh dingin, dan semacamnya di samping kolam; namun, dia tidak sempat untuk menikmatinya karena dia sudah diseret keluar terlalu cepat.

“Saat waktunya tiba, aku akan mencoba bertanya pada Yang Mulia,” jawab Li Jinglong, sebelum mengulurkan tangannya. Telapak tangannya mengeluarkan cahaya putih lembut yang hangat, dan Hongjun meletakkan tangannya di atasnya. Yang lainnya juga meletakkan tangan mereka di atasnya.

“Mari kita mulai pertempurannya!” Kata Li Jinglong. Saat dia berbicara, dia menggenggam pedang panjangnya di tangannya dan melaju menuju gerbang barat.

Target pertama mereka adalah gerbang kota. Seluruh Kota Chang’an tertidur dan diselimuti oleh kesunyian. Energi yao merembes di udara, berkumpul menjadi awan hitam di atas puncak istana sebelum menyebar tanpa henti ke segala arah. Ketinggian gerbang kota lebih sunyi dari biasanya, dan dipenuhi dengan penjaga kota yang memegang senjata.

“Bagaimana bisa kekuatan rubah yao itu menyebar di seluruh Kota Chang’an?!” Hongjun tidak bisa mempercayainya. Bahkan jika itu adalah Chong Min, kekuatan yao-nya hanya bisa menyelimuti Istana Yaojin.

“Karena hujan darah,” jawab Qiu Yongsi.

Li Jinglong berkata, “Gunakan Serbuk Lihun dengan hemat, jangan menghamburkan semuanya.”

Di bawah hujan darah, semua penjaga kota linglung. Mo Rigen berlari dengan cepat, menarik busurnya dan memasang anak panah ke senarnya, dan dia dengan cepat melepaskan serangkaian anak panah. Para penjaga di tempat tinggi terjatuh tanpa suara, dan tembok kota tetap tenang bahkan saat para penjaga itu mulai terjatuh. Untuk beberapa saat anak panah jatuh seperti hujan, dan Li Jinglong berteriak, “Rebut gerbangnya!”

Hongjun mengangkat Cahaya Suci Lima Warnanya, memblokir anak panah yang jatuh seperti air terjun, sebelum menjentikkan Pisau Lempar Pembunuh Abadi miliknya. Saat dia baru akan melempar mereka, Qiu Yongsi berteriak keras. “Yaoguai!”

Di belakangnya, dua ikan besar bersisik keluar dari kanal. Segera setelah ikan mas yao melihat musuh alaminya, dia sangat ketakutan sampai dia berteriak dan melompat ke pelukan Qiu Yongsi. Qiu Yongsi memegang ikan mas yao di pelukannya saat dia juga ketakutan, dan mulai berlari ke arah Hongjun.

“Bukankah kau tidak takut pada rubah yao?” A-Tai meraung marah.

“Aku takut dengan yaoguai yang tampak aneh ini!” Teriak Qiu Yongsi. “Blokir, cepat!”

Dengan sebuah goyangan tubuhnya, Mo Rigen berubah bentuk menjadi Serigala Abu-abu. Melompat ke depan, menangani ikan besar itu untuk kembali ke dalam air. Jelas sekali, Nyonya Guoguo sudah lama mengira bahwa mereka akan datang, dan dia memiliki banyak yaoguai yang bersembunyi di selokan di bawah kota. Dua ikan yao yang menjaga kota disebut dengan chiru1, dan Li Jinglong sudah membaca tentang mereka di buku yang disusun oleh Di Renjie saat dia masih hidup. Dia berteriak, “Tusuk insangnya! Hongjun! Kau lanjutkan menyerang!”

Semua orang berbalik menghadap ke jalan setapak di tengah kota. Di jalan utama, semakin banyak yaoguai yang merasakan bahwa gerbang kota diserang dan mereka bergegas untuk mendekat. Hongjun melambaikan glaive yang ada di tangannya, langsung menyapu ke dalam kerumunan, dengan rapi memotong rantai logam.

Di dalam kegelapan, Li Longji sudah menunggu di luar kota untuk waktu yang lama, saat deretan dentuman yang teredam bergema dari balik gerbang kota.

“Mereka sudah di sini,” teriak Li Longji. “Semua orang, ikuti Zhen dan bunuh musuh kita!”

Tepat setelah itu, dengan ledakan yang menggelegar dan mengejutkan, jembatan angkat terjatuh. Suara raungan mencapai ratusan li jauhnya, dan di saat berikutnya, gerbang kota runtuh, dan juga hancur lebur. Ribuan yaoguai yang diselimuti oleh asap hitam bergegas ke luar kota seperti ribuan kuda liar yang berlari kencang!

“Darimana semua ini berasal!” Teriak Hongjun di tengah kekacauan.

“Mereka adalah yao yang bersembunyi di Chang’an!” Serigala Abu-abu meraung. “Pergilah ke tempat tinggi, di atas menara!”

Hongjun melempar pengaitnya, dan A-Tai mengikuti di belakangnya dengan topan. Beberapa yaoguai memiliki sayap, dan saat topan datang, mereka semua terangkat ke udara, membuka mulutnya dan meraung sembari meludahkan kilatan bom api.

Mo Rigen yang berubah menjadi serigala abu-abu melompat ke atas, menangkap Hongjun dan membawanya saat dia melompat ke dinding. Tepat setelah itu, dengan putaran di udara, Mo Rigen kembali berubah menjadi manusia. Dia berlutut, dengan satu lutut di tanah, saat dia menarik busur panjangnya dan mulai menembak dengan cepat.

Hongjun mengangkat Cahaya Suci Lima Warnanya, membiarkannya menyelimuti menara gerbang dan memblokir bom api yang ditembakkan oleh pasukan yang ada di atas, bersamaan dengan mengirimkan pisau lemparnya. Sesaat, langit di atas menara gerbang dipenuhi dengan desingan panah dan pisau lempar yang bercahaya, dan yaoguai tersebar dimana-mana — tapi jumlah mereka terlalu banyak, dan mereka terus bergegas dalam gelombang yang menyelimuti langit.

“Kalian semua awasi yang ada di langit!” Teriak Li Longji dengan keras. “Sisanya, ikuti aku dan serang!”

Tepat setelah itu, kaisar memimpin pasukan Shenwu dengan berani menembus gerbang kota! Yaoguai di barisan depan memiliki tingkat kultivasi yang rendah, dan di bawah serangan dari dua ribu orang ke dalam kota, mereka semua terjepit di bawah kaki.

Li Jinglong meraung, “Dorong ke depan!”

Dalam sekejap, sebuah cahaya melintas ke luar gerbang kota, dan yaoguai yang terbang di udara mengeluarkan teriakan kesakitan. A-Tai mengirimkan angin puyuh ke arah mereka, dan tepat setelah itu, Hongjun mengumpulkan semua kekuatannya dan mengirimkan tebasan ke langit!

Tebasan itu menukik, dan pada saat itu, semuanya ditekan, robek dan hancur di bawah lengkungan cahaya itu. Ratusan hewan yang terbang tanpa ampun terkoyak, dan darah mereka meledak di langit!

“Ikuti aku!” Serigala Abu-abu melolong.

Kelompok itu bergegas melewati gerbang kota, melompat ke atas kuda mereka. Li Jinglong menyalakan Cahaya Hati di telapak tangannya, dan Pedang Kebijaksanaan meledak dengan cahaya yang kuat bergegas munuju ke jalan utama. Di hadapan Pedang Kebijaksanaan, energi hitam mundur tanpa henti. Li Longji, mengendarai kudanya sendirian, menyerang ke depan di depan dua ribu lebih pasukan.

Kedua sisi jalan dipenuhi dengan yao, yang jumlahnya mencapai puluhan ribu, yang mengalir tanpa henti keluar rumah.

“Berapa banyak Yaoguai yang ada di Chang’an?!” Li Longji meraung.

“Menjawab untuk Yang Mulia!” Mo Rigen melewati Li Longji, menggunakan tujuh Anak Panah Paku untuk menembak babi yao yang melompat ke arah mereka sampai mati, menjawab, “Mereka semua adalah suku yao yang bersembunyi di dalam Chang’an! Tapi mereka…”

“… tidak sekuat itu!” A-Tai bergegas ke kanan, dan dengan sapuan kipasnya, dia mengirim dua ular yao terbang.

“Aku tahu.” Li Longji belum sepenuhnya pulih dari keterkejutannya, tapi dia sudah mulai merasa lega.

“Jadi Anda melawan mereka ba!” Hongjun berlari dengan kencang, berteriak, “Kaisar! Anda memiliki perlindungan dari Bintang Ziwei, jadi mengalahkan sekelompok yao yang lemah bukanlah masalah! Kami pergi terlebih dulu!”

Li Longji: “…”

Setelah kelompok itu menerobos jalan utama, mereka mengikuti Li Jinglong ke dalam medan perang di depan. Kuda-kuda perang berlari melewati kegelapan malam, dan Li Jinglong memegang pedang tepat di sisinya saat kuda-kuda itu terus berlari ke depan.

“Apa kalian melihat?” Tanya Hongjun.

“Itu dipenuhi oleh yao,” kata Qiu Yongsi. “Aneh, kenapa mereka tidak melawan balik?”

Atap di sepanjang dua sisi Pasar Barat ditutupi dengan yao, menyembunyikan bentuk mereka di dalam qi hitam. Semua anggota Departemen Exorcism sudah memperhatikan mereka.

“Ada dua kemungkinan,” kata A-Tai, dengan tidak gentar. “Pertama adalah bahwa mereka takut mati dan tidak berani untuk menyerang secara sembarangan; kedua adalah mereka tahu bahwa mereka tidak bisa mengalahkan kita, jadi target mereka bukanlah kita.”

Mo Rigen memasang anak panah ke busurnya di punggung kudanya yang berlari kencang, dan sebuah anak panah terbang. Di mana anak panah itu mendarat, binatang yao yang bersembunyi di atap melarikan diri ke segala arah.

“Mereka semua adalah suku yao tingkat rendah,” kata Mo Rigen, setelah mengujinya. “Mereka tidak banyak memiliki kekuatan untuk bertarung. Lihat, mereka mengamati kita dari kejauhan.”

Yao tidak seperti manusia,” ikan mas yao berbicara dari posisinya yang berada di punggung Hongjun.

Ikan mas yao menjelaskan, “Manusia mengejar moralitas dan keadilan, membaca ratusan aliran pikiran2, dan menghormati langit, bumi, kedaulatan, orang tua, dan guru3Yao tidak memiliki hal seperti itu; mereka tidak memahami akan budak kematian jika itu menyenangkan tuan mereka untuk mereka lakukan. Mereka hanya takut pada kekuatan raja yao, dan biasanya mereka hanya mendengarkan siapapun yang terkuat.”

“Jadi kekuatan raja yao melemah?” Li Jinglong mengerti. “Karena kendalinya atas mereka menjadi seperti ini, dibandingkan dengan sebelumnya.”

Qiu Yongsi berkata, “Secara teknis, raja yao Chang’an seharusnya adalah jiao hitam, jadi bagaimana bisa menjadi rubah ekor delapan?”

Hongjun sekali lagi teringat akan misi yang diberikan Chong Ming padanya sebelum dia menuruni gunung. Semua orang membicarakan tentang “jiao hitam”, tapi di mana jiao-nya? Bagaimana raja yao ditukar?

“Dari cara aku melihatnya, dia mungkin melarikan diri, atau dia mungkin sudah digantikan.” Li Jinglong kemudian bertanya, “Seberapa tua informasimu?”

Saat semua orang memikirkan hal itu, mereka menemukan bahwa itu memungkinkan. Li Jinglong kemudian berkata, “Karena membuat keributan seperti itu, tidak mungkin raja yao tidak muncul. Aku pikir, lebih memungkinkan daripada tidak, beberapa kejadian terjadi di antara mereka, seperti yang dikatakan Zhao Zhilong. Bagaimanapun juga, saat kita melihatnya lagi, mungkin kita akan tahu nantinya.”

Kecepatan kuda perang sedikit melambat saat mereka tiba di depan Gerbang Xuande4, dan dari balik pintu terdengar suara permainan pipa yang rusak. Semuanya hening dan tenang, dan di kedalaman malam, melodi pipa bergema dengan sangat menakutkan melewati kegelapan malam.

Li Jinglong melihat ke arah Istana Xingqing, di belakang pintu, dipenuhi dengan energi yao.

Dia berkata, “Semuanya.”

Semua orang mengeluarkan artefak mereka sendiri. Hongjun memegang Cahaya Suci Lima Warnanya dan glaive-nya, menjadi seseorang yang memimpin penyerangan.

Li Jinglong menekan tangannya ke bahu Hongjun, berdiri di depannya, berkata secara perlahan, “Jangan selalu terburu-buru untuk pergi ke depan.”

Dan setelah mengatakannya, Li Jinglong mengeluarkan Pedang Kebijaksanaannya, dan dia menarik napas dalam-dalam—

Hari ketujuh belas dari bulan kesebelas, tahun kedua belas era Tianbao.

Kasus: menekan pemberontakan dan membantu kaisar

Kesulitan: Tingkat Dewa

Lokasi: Istana Xingqing

Orang-orang yang terlibat: Nyonya Guoguo, Selir Kekaisaran Yang, Li Longji

Detail kasus: Pada malam hari keenam belas bulan kesebelas, Nyonya Guoguo menampakkan wujud aslinya, yaitu raja yao berekor sembilan, Wu Qiyu, yang telah bersembunyi di Chang’an selama bertahun-tahun. Dia pertama-tama menghancurkan Istana Huaqing dan menyandera Selir Yang, sebelum melemparkan sihir jahatnya ke Chang’an, mengerahkan yaoguai dalam upaya untuk menggulingkan kekuasaan Tang yang Agungku. Sangat penting untuk menyelamatkan sandera, Selir Kekaisaran Yang, dan melenyapkan raja yao.

Imbalan: Yang Mulia pasti akan memberikan hadiah yang lumayan!

“Serang!”

Dengan teriakan keras Li Jinglong, glaive di tangan Hongjun menebas dua kali, dan ruangan runtuh. Gerbang Xuande dan gapura yang menghiasi di dalamnya dipotong menjadi bentuk silang, dan pintu besi yang beratnya hampir sepuluh ribu jin dipotong seperti tahu, runtuh ke kedua sisi, dan mengeluarkan suara keras saat potongan-potongan itu jatuh ke tanah.

Di belakang Gerbang Xuande, di dalam alun-alun, duduk seorang wanita mengenakan gaun panjang. Tebasan berbentuk silang tersapu, titik potongnya hanya melewati pelipisnya, membawa angin sepoi-sepoi, dan beberapa helai kayu eboni jatuh dari rambut wanita itu.

“Aku sudah lama mendengar tentang ketenaran anggota Departemen Exorcism Tang yang Agung.” Suara pipa berhenti, dan wanita itu berkata dengan lembut, “Nama wanita ini adalah Xuan Yin, kita bertemu lagi.”

“Kau… kau adalah…” Hongjun membeku karena terkejut.

Gadis itu adalah pemain pipa, Xuan Yi, dari Nightingale of the Spring Dawn di Pingkang Li! Pada saat itu, tatapannya yang menggembara dan dipenuhi dengan kegembiraan tertuju pada Hongjun.

“Aku bertanya-tanya, bagaimana keahlianku dalam memainkan pipa dibandingkan Li Guinian?” Kata Xuan Yi.

Pada saat ini, alun-alun dipenuhi dengan prajurit, pasukan kiri dan kanan Longwu, Shenwu, dan Yulin5. Enam Keprajuritan, semuanya sudah berkumpul, semua pasukan tampak tanpa ekspresi saat air hujan bercampur dengan darah melayang di udara. Orang yang memimpin pasukan Longwu benar-benar Hu Sheng!

“Kau ingin kami membunuh manusia,” kata Li Jinglong pelan, memegang Pedang Kebijaksanaan saat dia berjalan ke depan, “Yao jahat, kenapa kau tidak menebak: akankah aku membunuh mereka, atau tidak membunuh mereka?”

Xuan Yin tersenyum dengan cantik. “Kapten Li, Pedang Kebijaksanaanmu hanya bisa menghancurkan qi iblis, dan karena aku tidak memiliki hati iblis, itu tidak akan berpengaruh terhadapku. Aku, bagaimanapun juga, ingin melihat apakah kau bisa menembus sihir Wu Qiyu-daren!”

Dan mengatakan ini, lima jari Xuan Yin memetik pipa, dan musik bergemuruh!

Hoi!”

Enam Keprajuritan mengeluarkan senjata mereka sekaligus, mengarahkannya ke arah luar alun-alun Gerbang Xuande. Perlahan melangkah ke depan, mereka mengeratkan lingkaran di sekitar mereka.

Li Jinglong berkata, “Xuan Yin-guiniang6, kau seharusnya tidak bermain di Pingkang Li. Nyonya Guoguo benar-benar tidak mengerti konsep menggunakan sumber dayanya dengan bijak.”

“Lalu apa yang seharusnya dia lakukan?” Tanya Hongjun dengan rasa ingin tahu.

“Melatih Enam Keprajuritan,” kata Li Jinglong dengan lembut. “Sejak Enam Keprajuritan didirikan, masing-masing dari mereka hanya memikirkan urusan mereka sendiri, dan sebelumnya mereka tidak pernah membentuk pengaturan pasukan yang begitu rapi seperti ini. Berdampingan dengan Yang Mulia ba, nona.”

Semua orang tidak bisa menahan tawa keras mereka, dan untuk sesaat Xuan Yin tidak bisa menarik napas untuk berbicara karena amarah. Saat dia baru akan menjawab, Li Jinglong langsung menunjuknya, dan dia berteriak, “Pergi!”

A-Tai dan Mo Rigen adalah yang tercepat, dan bom sihir dan Tujuh Anak Panah Paku ditembakkan dalam sekejap. Permainan pipa Xuan Yin berhenti, tapi dia tidak bisa mengarahkan prajurit untuk memblokir tepat waktu, jadi dia hanya bisa melompat ke udara. Dengan ini, Li Jinglong dan Hongjun kemudian memimpin penyerangan. Tubuh Xuan Yin melayang di udara, dan dengan gelombang dari pipanya, para penjaga dari Enam Keprajuritan, semuanya menarik busur mereka, dan hujan panah terbang ke udara!

Saat Hongjun baru akan memblokir anak panah, Li Jinglong meraih kerahnya dan berteriak, “Masuk!”

Hongjun tidak memiliki waktu untuk bereaksi saat dia dan Li Jinglong bergegas melewati tangga. Li Jinglong mendobrakkan bahunya terlebih dulu ke aula utama dari Istana Xingqing, berteriak, “Kami serahkan pada kalian!”

Mo Rigen, Qiu Yongsi, dan A-Tai menyuarakan persetujuan. Ekspresi Xuan Yin berubah, dan dia menoleh ke belakang seolah-olah akan mengejarnya, tapi dia hanya bisa mendarat karena anak panah Mo Rigen terbang ke arahnya. Dia sudah mengerahkan banyak usaha untuk mengendalikan dua puluh ribu pasukan dari Enam Keprajuritan, dan jika dia menyerahkan tempat ini, maka itu sama saja membuang semua usahanya yang sebelumnya.

“Li Jinglong!” Xuan Yin menjadi sangat marah.

Ikan mas yao melesat dalam sekejap, dan dengan lambain kipas yang dahsyat, A-Tai mengirim ikan mas yao terbang di udara, di mana ikan mas yao berteriak, “Letakkan pisau jagalnya dan segeralah menjadi budha7—”

“Kenapa kau selalu meneriakkan sesuatu yang berbeda setiap saat!” Qiu Yongsi terkekeh.

Tepat setelah itu, dia menyebarkan isi dari kantong sutra yang berisi Serbuk Lihun seperti peri yang menyebarkan bunga.

Di tengah angin yang kencang, Serbuk Lihun tersebar di seluruh halaman karena topan itu. Semua penjaga mulai bersin dengan keras saat mereka saling menatap satu sama lain, dan yang pertama kali pulih adalah Hu Sheng!

“Di mana ini?!” Hu Sheng membeku karena terkejut.

Meskipun pada akhirnya Serbuk Lihun terbatas, topan sudah menyapu hampir setengah dari Enam Keprajuritan, melepaskan hampir tujuh ribu orang dari cengkramannya! Ikan mas yao memeluk tas sutra kecil itu saat dia jatuh ke genteng, dan kakinya menendang-nendang liar saat dia hampir tergelincir, sebelum berhasil menegakkan dirinya sendiri dan berlari menuju ke kedalaman Istana Xingqing.

Xuan Yin segera mengangkat pipanya lagi, tapi A-Tai mengangkat kecapi barbatnya di tangannya, duduk di dinding. Jari-jarinya memetik senar, dan kekuatan di dalam musik mereka bertabrakan saat gelombang suara berbenturan, bergema di halaman.

Hu Sheng meraung, “Siapa yang bisa menjelaskan padaku tentang apa yang sebenarnya terjadi?!”

Xuan Yin mengertakkan giginya saat dia terus memancarkan kekuatan pipanya, dan semakin dia menekannya, semakin cemas dirinya. Tapi karena musik A-Tai ikut tercampur, dia tidak bisa membuat prajurit yang sudah disadarkan oleh Serbuk Lihun jatuh di bawah kendalinya sekali lagi. Jari-jari Xuan Yin bergerak semakin cepat saat dia memainkan Lagu Raja Qin Memecah Formasi Pertempuran8, tapi tampaknya ini tidak mempengaruhi A-Tai sama sekali, dan dia mulai memainkan Melodi dari Pakaian Berbulu Putih9, yang disusun secara pribadi oleh Li Longji. Akhirnya Xuan Yin bertemu dengan lawan yang tangguh. Melodi pipanya surut dan mengalir, akordnya berubah seperti pecahan batu dan pecahan giok. A-Tai segera menangkap celah kosong di melodi lawannya, dan dia menggunakan melodi halusnya untuk mengacak-acak ritme Xuan Yin.

“Komandan Hu Sheng!” Teriak Qiu Yongsi. “Kumpulkan bawahanmu, cepat!”

Ada dua puluh ribu anggota Enam Keprajuritan di alun-alun, dan kepala mereka berputar-putar saat mereka mendengarkan melodi yang seperti badai. Hu Sheng berteriak keras, menutupi telinganya sendiri saat dia berhasil berlari ke arah mereka. Mo Rigen menarik busurnya dan memasang anak panahnya saat Qiu Yongsi mencengkeram artefaknya dengan erat, mereka berdua menatap penuh perhatian ke arah Xuan Yin dengan kecemasan.

A-Tai dan Xuan Yin dikelilingi oleh cahaya, dan gelombang demi gelombang melodi terbang kesana-kemari. Pada akhirnya, itu seolah-olah mereka sudah mengambil wujud nyata saat mereka bertabrakan tanpa henti di udara, menyebabkan ledakan!

Li Jinglong dan Hongjun berlari ke Istana Xingqing, mereka berdua terengah-engah.

Zhangshi, kau sangat pintar…”

“Tidak perlu menyanjungku di saat seperti ini…”

“Aku berbicara dari lubuk hatiku.”

Hongjun mengikuti Li Jinglong dengan terburu-buru melewati kamar demi kamar di aula utama. Li Jinglong takut mereka akan bertemu dengan kasim atau pelayan istana kapan saja, tapi untungnya mereka tidak bertemu seorang pun. Di mana Nyonya Guoguo bersembunyi?

“Kenapa kau tidak menggunakan Cahaya Hati…”

“Karena dia mengatakannya seperti itu, maka dia ingin aku menggunakannya,” jawab Li Jinglong saat dia dengan cepat melewati koridor aula samping. “Meskipun aku tidak tahu akan hal-hal seperti ini, menjadi sedikit lebih berhati-hati selalu merupakan hal yang baik.”

“Tunggu,” Hongjun berkata, “Aku terus merasa ada sesuatu yang tidak beres.”

Sama sekali tidak ada kehidupan di Istana Xingqing. Yang terdengar hanyalah suara langkah kaki mereka sendiri, selangkah demi selangkah.

“Setiap kali kau merasakan hal seperti ini,” Li Jinglong berkata dengan ringkas, “seseorang yang menjadi mangsa nasib buruk setelah itu adalah aku.”

Hongjun: “…”

Rubah yao sudah menyembunyikan jejaknya dengan baik, bersembunyi entah di mana di dalam Istana Xingqing. Fajar sudah datang pada mereka tanpa keriuhan saat hujan turun, menetes di sepanjang atap. Hari ini, istana kekaisaran yang pernah berkembang itu tenggelam ke dalam keheningan yang mematikan.

Darah kental perlahan merembes ke bawah ke sepanjang pilar berpernis, dinding, dan balok atap horizontal. Di bawah cahaya matahari yang redup, darah menutupi bingkai jendela, mural dinding, dan lampu istana, mengelilingi aula tempat mereka berdua berada.

Hongjun tanpa sadar mengulurkan Cahaya Suci Lima Warnanya. Saat Li Jinglong baru akan memberitahunya untuk tidak terlalu gugup, darah mengalir deras ke arah mereka dari segala arah!

“Awas!”

Lautan darah tiba-tiba melengkung ke bawah, dan ke empat sisi dinding untuk sementara berubah menjadi air terjun. Hongjun segera menggunakan Cahaya Suci Lima Warnanya untuk menyelimuti mereka berdua, tapi kali ini lautan darah datang dengan kekuatan penuhnya, dan mereka berdua tertelan olehnya saat mereka saling menekan dengan kuat satu sama lain. Dengan satu tangan, Li Jinglong meraih Hongjun saat dia juga ditekan ke tengah, sebelum mereka berdua terseret ke dalam lautan darah.

“Cahaya Hati…”

“Ada darah di mana-mana… Aku tidak bisa mengeluarkannya…”

Li Jinglong dan Hongjun terbungkus Cahaya Suci Lima Warnanya, seperti kepompong yang bercahaya di dalam tangki air berwarna merah tua. Semakin banyak darah yang mengalir ke bawah dan semakin berat. Li Jinglong melakukan yang terbaik untuk melepaskan kekuatan Cahaya Hati, tapi meskipun Cahaya Hati menembus lautan darah dengan cahayanya, tidak ada cara untuk melawan cairan dalam jumlah yang besar ini.

Batas dari Cahaya Suci Lima Warna semakin menyusut di bawah pengaruh tekanan yang ada di luar sampai mereka berdua terbungkus dengan erat, saling menekan satu sama lain. Hongjun bahkan tidak bisa melepaskan jari-jarinya, dan dia menggertakkan giginya dan berkata, “Kau meremas tanganku…”

Li Jinglong berjuang sekuat tenaga dan berhasil bergeser sedikit, Hongjun mengangkat glaive-nya, mengirimkan satu tebasan. Tapi meskipun tebasan itu menembus lautan darah, cairan yang mengalir dengan cepat membeku kembali. Napas Hongjun menjadi semakin sulit; meskipun Cahaya Suci Lima Warna ada di sana untuk memblokir cairan, akibatnya udara hampir tidak bisa melewatinya.

Li Jinglong menekan sikunya ke samping. Mereka berdua, kepala di bawah dan kaki di atas, hampir tidak memiliki cara untuk menggunakan kekuatan mereka, bergelantungan saat mereka berada di udara.

Di luar, di halaman Istana Xingqing, melodi A-Tai dan Xuan Yin berbenturan seperti badai. Pada saat Lagu Raja Qin Memecah Formasi Pertempuran mencapai klimaksnya, A-Tai menggunakan tangannya untuk membungkam senarnya, sebelum dengan sebuah petikan, kecapinya tiba-tiba mengeluarkan suara!

Semua senar kecapi barbat bergetar pada saat yang bersamaan, mengeluarkan suara yang bisa membelah gunung dan memecah batu. Dengan ledakan yang keras, semua orang yang ada di halaman tersentak pada saat yang bersamaan!

Sebuah kesempatan!

Qiu Yongsi melambaikan kuas besarnya, dan di tempat latihan di depan Gerbang Xuande, semua ukiran melompat keluar dari bebatuan. Jejak Xuanwu10 besar di tengah tanah naik ke atas, berputar dan diikuti dengan ledakan, menjauhkan prajurit dari Enam Keprajuritan! Mo Rigen berbalik di udara, menembakkan ketujuh anak panahnya sebelum berubah menjadi Serigala Abu-abu, menggunakan jalur yang sudah dibukakan oleh Xuanwu untuk dilewati panah yang cepat itu!

Xuan Yin sekali lagi mencoba memanggil kekuatan pipanya, tapi gema dari A-Tai sudah melukai meridiannya. Dia berbalik dan melompat, menghindari anak panah yang ditembakkan oleh Mo Rigen, tapi pada akhirnya dia tidak bisa melarikan diri dari Serigala Abu-abu yang melesat tepat di depannya! Xuan Yin sudah waspada, tapi serigala abu-abu tidak memiliki belas kasihan terhadap wanita lembut itu, dan dengan satu gigitan, dia menggigit pinggangnya. Darah Xuan Yin menyembur keluar dari tempat gigi-gigi tajam itu menggigitnya, mengotori mulut serigala abu-abu itu. Dengan tangisan sedih, dia berubah menjadi wujud aslinya, pipa giok, hampir mematahkan gigi taring Mo Rigen.

Mo Rigen merasakan kesakitan, dan dengan menggelengkan kepalanya, dia melemparkan giok pipa itu. Pipa itu menghantam tangga marmer, mengeluarkan suara gedebuk saat jatuh dari tangga dan hancur berkeping-keping.

Tubuh Xuan Yin lenyap, dan pada saat itu, lapisan demi lapisan kekuatan yao runtuh. Li Longji akhirnya bergegas ke tempat kejadian, dan dia meraung marah, “Di mana Enam Keprajuritan?!”

Di halaman, para prajurit yang terbangun saling menatap satu sama lain, tidak satu pun dari mereka mengetahui apa yang sudah terjadi. Saat mereka diteriaki oleh Li Longji, mereka langsung mulai gemetaran.

“Ikuti aku ke Istana Xingqing untuk menyelamatkan selir kekaisaran! Jika ada yang bisa menyelamatkan selir kekaisaran, mereka akan diberi imbalan yang besar!”


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Chi artinya “kosong” dan ru artinya “lembut”. Mereka adalah ikan dengan wajah manusia yang memiliki tangisan bayi.
  2. Pepatah yang mengacu pada banyak aliran filsafat (dan agama terkait) yang ada di antara abad ke 6 SM dan periode musim semi dan musim gugur; dalam pengertian yang lebih umum, ini merujuk pada banyak variasi ideologi yang hadir dalam satu bentuk atau yang lainnya pada titik waktu manapun.
  3. Lima komponen terpenting yang dikatakan sebagai fondasi di mana segala sesuatu dibangun.
  4. Terjemahan literalnya adalah “Gerbang Menyerukan Kebajikan”. Gerbang tengah di sisi timur kota, salah satu pintu masuk ke halaman istana.
  5. Seperti ada Jenderal kiri dan kanan, ada prajurit kiri dan kanan juga.
  6. “Nona”, biasanya digunakan dengan sopan untuk menyebut seorang pasar muda.
  7. Pepatah yang berarti “mengubah pelaku kejahatan”.
  8. Berikut versi orkestra lengkapnya:https://youtu.be/jvTul5_js_A
  9. Berikut versi pipa: Wanita di video menjelaskan lagunya.https://youtu.be/GWa97phKEas
  10. Satu dari empat simbol, binatang mitos yang merupakan kombinasi dari ular dan kura-kura. Menurut sumbernya, dikatakan bahwa ia memiliki sisik, atau memiliki cangkang kura-kura.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments