“Apa kau tahu kenapa Nyonya Selir Kekaisaran tidak memiliki anak?”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Di aula belakang Istana Xingqing, Hongjun dan Li Jinglong diremas sampai pada titik di mana tulang-tulang di seluruh tubuh mereka merasa sakit, seolah-olah organ dalam mereka ditekan keluar. Hongjun sekali lagi mengangkat tangannya untuk mengayunkan pedangnya, tapi pada akhirnya dia tidak memiliki kekuatan yang tersisa.

Zhangshi…”

“Tunggu…” kata Li Jinglong dengan susah payah. “Kau lihat… lautan darah ini… hidup…”

“Aku diremas begitu kuat sampai aku akan muntah,” kata Hongjun kesakitan. Tidak mungkin dia bisa memusatkan fokusnya pada apa pun.

Saat Li Jinglong mengaktifkan Cahaya Hatinya dan menyinari lautan darah itu, area darah segar yang disentuh oleh Cahaya Hati, warnanya akan menjadi lebih terang, dan area disekitarnya akan menjadi semakin gelap.

Dia tidak memiliki cara untuk mengatakan apakah bayangan remang-remang ini disebabkan oleh cahaya, atau apakah lautan darah ini benar-benar merasakan kengerian terhadap Cahaya Hati…

“Sebentar lagi, kumpulkan semua kekuatanmu, dan dorong Cahaya Suci Lima Warnamu keluar…” Li Jinglong bersusah payah.

Hongjun menghembuskan napas terakhir dari udara di paru-parunya. Wajah Li Jinglong sudah berubah menjadi ungu kehijauan karena menahan napas, dan tatapannya menjadi tidak fokus. Dada mereka saling menekan dengan erat satu sama lain, tapi lautan darah terus runtuh ke dalam dan menghancurkan Cahaya Suci Lima Warnanya.

Li Jinglong, “Apa kau… siap?”

Hongjun sudah tidak bisa berbicara lebih banyak lagi. Mereka diremas dengan sangat erat di ruang yang sangat sempit, tapi saat itu, Li Jinglong mengerahkan semua kekuatannya dan menarik napas dalam-dalam, dan dadanya mulai bersinar dengan cahaya.

Di mana cahaya dari Cahaya Hati mencapainya, warna dari lautan darah tampaknya mengalami beberapa perubahan aneh. Cahaya itu bersinar, dan segera setelah cahaya itu menyentuh area yang gelap, mereka akan mundur dengan cepat. Li Jinglong mengedarkan Cahaya Hati ke kedua tangannya, dan tangannya mulai bersinar dengan cahaya saat dia mengarahkannya ke lautan darah. Saat cahayanya meluas, noda di area yang berwarna gelap perlahan mulai berkumpul, menghindari area berbentuk kipas yang dibuat oleh cahaya putih, berkumpul di satu tempat, di belakang punggung Li Jinglong.

“Sekarang!” Teriak Li Jinglong dengan keras.

Pada saat itu, cahaya ditembakkan ke segala arah melewati lautan darah, dan Cahaya Suci Lima Warna tampak seperti Pangu1 yang memisahkan langit dan bumi di tengah-tengah kekacauan primordial2, secara paksa menciptakan sebuah ruang di dalam ruang darah! Tapi mana Hongjun sudah mencapai batasnya, dan dia hanya bisa mengangkat beberapa chi sebelum dia merasakan lautan darah menyapu ke arahnya seperti tsunami!

Saat Cahaya Suci didorong sampai batasnya, Li Jinglong menghunuskan Pedang Kebijaksanaan di punggungnya. Dia menariknya keluar, mendorong Hong Jun ke arah yang berlawanan saat dia memakai momentum itu untuk bergegas keluar dari pelindung Cahaya Suci Lima Warna, menusukkan Pedang Kebijaksanaan di tangannya ke area berwarna gelap itu!

Pedang Kebijaksanaan meledak dengan cahaya yang kuat, dan asap hitam mengepul di tengah-tengah lautan darah. Saat area gelap itu tertembus, seluruh lautan darah meledak, mendidih, sebelum runtuh kembali diikuti dengan suara hong!

Hongjun jatuh dengan keras ke tanah, tersedak oleh seteguk darah tembaga. Tapi saat dia berjuang, dia melihat Li Jinglong memegang Pedang Kebijaksanaan dengan kedua tangannya saat asap hitam melingkar di sekeliling pedangnya. Itu dengan cepat terbakar di bawah cahaya yang kuat itu, pada akhirnya menguap tanpa ada yang tersisa.

Lolongan kesakitan terdengar dari asap hitam, seolah-olah beberapa jiwa yang sudah terkurung di dalamnya dilepaskan, sebelum lautan darah kehilangan bentuknya dan mengalir ke segala arah seperti gelombang pasang.

Hongjun berdiri dengan terhuyung-huyung, terengah-engah. Li Jinglong terhuyung-huyung dengan kakinya yang goyah, mengulurkan tangannya untuk meraih lengan Hongjun, menyeimbangkannya saat dia menariknya.

“Ayo pergi!” Li Jinglong menoleh dan berkata. “Itu pasti ada di dekat sini.”

Di pelataran pengamatan bintang, awan gelap berkumpul di sekitarnya, dan hujan berhenti.

Yang Yuhuan terbaring di tengah pelataran, tidak sadarkan diri sama sekali. Rubah berekor tujuh menundukkan kepalanya, mulutnya memancarkan gelombang demi gelombang cahaya putih yang menyelimuti seluruh tubuh Yang Yuhuan.

Dengan glaive di tangannya, Hongjun berjalan selangkah demi selangkah ke geladak.

Setelah rubah berekor tujuh kehilangan ekornya, lukanya belum juga pulih, dan darahnya masih menetes. Di antara dia dan Yang Yuhuan ada semacam hubungan misterius. Saat dia mendekat, Hongjun menyadari bahwa cahaya putih mengalir tanpa henti dari tubuh Yang Yuhuan ke mulut rubah yao berekor tujuh. Cahaya itu menyelimuti seluruh tubuh rubah sebelum berubah menjadi pilar cahaya, menembak ke arah langit!

“Rubah yao, lepaskan dia,” kata Hongjun muram, memegang pedang glaive-nya ke bawah.

Sampai saat ini, rubah yao tidak memperhatikan datangnya Hongjun. Dia memutar kepalanya, melolong, sebelum menerjang ke arah Hongjun! Hongjun segera memblokirnya dengan Cahaya Suci Lima Warnanya.

Pada saat yang sama, Li Jinglong naik ke pelataran pengamatan. Dia menyembunyikan dirinya dibalik pagar batu, menggenggam Pedang Kebijaksanaan di tangannya saat dia mengamati setiap gerakan rubah yao itu.

“Kau benar-benar mengalahkan anakku?” Tanya rubah yao, gemetaran.

“Lautan darah itu adalah anakmu?” Tanya Hongjun perlahan. “Itu sudah kuhancurkan.”

Bulu di sekujur tubuh rubah yao terangkat, dan dia berkata, suaranya bergetar, “Dasar putra Kong Xuan. Aku membayangkan kau datang hanya untuk tiga hewan peliharaan lokal berbulu datar itu3. Kau yang keji tidak lagi penting!”

Hongjun meraung marah, suaranya dipenuhi dengan ancaman, “Siapa sebenarnya kau?!”

Tapi rubah yao mulai tertawa dingin, meninggalkan Selir Kekaisaran Yang, yang masih terbaring di tanah. Pada saat yang sama, ikan mas yao, dengan mulut terbuka, naik ke pelataran dari sisi yang lain.

Li Jinglong bergegas mengisyaratkan padanya, menunjukkan bahwa ikan mas yao tidak perlu maju. Ikan mas yao, wajahnya memasang ekspresi ketidaktahuan, dengan cepat mengangguk.

“Baxia, Suanni, Yazi,” kata rubah yao muram. “Jika menghitung Xueluo juga, siapa yang tahu berapa banyak anak-anak Wu Qiyu-ku yang sudah kau bunuh sampai sekarang…” Saat dia berbicara, suara rubah yao sebenarnya diwarnai dengan kesedihan, “Kong Xuan membunuh adik perempuanku, dan sekarang caramu sangat brutal. Kita semua dari suku yao, jadi kenapa kau harus membunuh sukumu sendiri?!”

“Ketiga monster itu… juga anak-anakmu?!” Hongjun tidak bisa mempercayainya.

“Tepatnya, mereka adalah pangeran4 dari Tang yang Agung.” Suara rubah yao tiba-tiba menjadi lembut dan berbahaya saat dia melanjutkan dengan pelan, “Apa kau tahu kenapa Nyonya Selir Kekaisaran tidak memiliki anak?”

Hongjun, “…”

Bahkan Li Jinglong tidak bisa menahan hawa dingin yang merayap ke tulang belakangnya. Wu Qiyu melanjutkan, “Dia ditakdirkan untuk memiliki tiga anak, tapi dengan tubuhnya, dia tidak akan pernah cocok untuk melahirkan keturunan manusia, tidak seperti ayahmu… Aku membayangkan ibumu juga manusia, begitulah asal usul keturunan keji sepertimu…”

Pupil Li Jinglong berkontraksi dengan cepat.

Hongjun tidak bisa berhenti bernapas dengan berat saat dia berkata, “Kau membunuh ayahku?!”

Wu Qiyu menundukkan kepalanya, mengamati Hongjun. Energi hitam di matanya tampak jelas, seolah-olah ada bola api hitam yang menyala di dalamnya, dan dia berkata dengan pelan, “Apa yang aku lihat… aku lihat… sebenarnya… adalah kau…”

Saat mata Hongjun bertemu dengan rubah yao itu, dia tiba-tiba merasa seperti tersambar petir saat dia tiba-tiba terbawa ke dalam ingatannya sendiri.

“Di Renjie, aku hanya memiliki seorang anak ini…”

Di dalam aula utama dengan batu bata dan ubin yang bobrok di Departemen Exorcism, seorang pria menopang istri mudanya di lengannya saat dia menggendong seorang anak di tangannya yang lain, terhuyung-huyung ke dalam ruangan.

Hongjun muda menyaksikan dengan bodoh saat adegan ini ditampilkan di depan matanya. Cahaya keemasan melesat ke segala arah, dan pria yang memegang Pedang Kebijaksanaan melayang di udara, tubuhnya dibalut dengan zirah emas. Ayah dan ibunya, dengan napas terakhir mereka, berlutut di depan pria yang melayang itu.

Pria yang bersinar mengangkat Pedang Kebijaksanaan…

“Hongjun–!” Raungan marah dari Li Jinglong menarik Hongjun kembali ke dunia nyata.

Pedang Kebijaksanaan bersinar dengan cahaya yang terang saat pedang itu diayunkan di depan Hongjun. Dengan wajah yang penuh dengan ketakutan, Hongjun mundur ke belakang dan jatuh ke tanah!

Li Jinglong berbalik, kedua tangannya memegang Pedang Kebijaksanaan saat dia melindungi Hongjun. Dia menghadap ke arah rubah yao dan berkata dengan marah, “Wu Qiyu, di mana raja yao?! Hari ini kau akan menemui ajalmu! Kau tidak akan bisa lagi melarikan diri dari Chang’an!”

“Raja yao?” Rubah yao mulai tertawa dengan keras. “Apa kau membicarakan tentang sampah itu, jiao hitam?! Dia sudah pergi sejak lama, dan dengan kekuatannya, dia hanya tahu bagaimana caranya menelan penghinaan dan cacian. Hari ini, aku adalah raja yao-!”

Tawa rubah yao mengguncang istana saat dia berkata dengan kasar, “Tang yang Agungmu hampir tamat! Tunggu saja! Li Jinglong! Kalian semua… kalian semua… terutama kau…”

Tatapan rubah yao melewati Li Jinglong dan mendarat pada Hongjun, saat dia berkata, mengucapkan setiap katanya dengan jelas, “Kong Xuan membunuh Yu Caiyun-ku, dan pada awalnya aku ingin mengambil nyawa putranya untuk melepaskan kebencian di hatiku, tapi aku tidak menyangka bahwa itu akan terjadi pada dirimu. Aku hanya berharap bahwa kau akan terus hidup, karena mulai hari ini dan seterusnya, kau akan hidup, tersiksa oleh setiap jenis penderitaan, di dalam nyala api Mara yang membakar segalanya menjadi debu. Hidupmu akan lebih buruk daripada kematian, dan kau akan… selamanya… selamanya tidak bisa melarikan diri!”

“Siapa yang membunuh orang tuaku?!” Di dalam tatapan rubah yao, Hongjun bisa merasakan amarah di hatinya yang tidak bisa lagi ditahan…

Namun, Li Jinglong hanya mengangkat tangannya, mengusapnya secara horizontal di depannya. Tangannya bersinar dengan cahaya putih, yang memblokir tatapan rubah yao, dan dalam sekejap, Hongjun menjadi tenang.

“Aku… aku…” suara Hongjun bergetar.

“Membunuh keturunanmu bukanlah salah siapa pun tapi adalah kesalahanku,” kata Li Jinglong dengan suara yang dalam. “Itu tidak ada hubungannya dengan Hongjun, atau dengan teman-temanku yang lain. Bahkan jika karena hal ini aku menderita siksaan dari api neraka yang menyala-nyala, maka biar aku saja yang menanggung bebannya! Rubah yao! Kau sudah melakukan semua jenis kejahatan, dan hari ini, orang yang harus masuk ke neraka terlebih dulu adalah kau!”

Mengatakan hal ini, Li Jinglong menyiapkan Pedang Kebijaksanaan di tangannya, bergegas menuju ke arah rubah yao itu tanpa rasa takut!

Rubah berekor tujuh itu mengeluarkan raungan liar saat mengarahkan cakarnya yang tajam ke Li Jinglong. Hongjun kembali ke akal sehatnya, dan dengan sentakan dari Cahaya Suci Lima Warna, dia memblokir cakar rubah yao. Saat keduanya bertabrakan, ikan mas yao memanfaatkan kesempatan ini untuk melompat dari pelataran tinggi, berteriak, “Hei, aku menemukannya!”

Sementara Li Jinglong dan Hongjun memgalihkan perhatian rubah yao, ikan mas yao berlari dan memeluk Yang Yuhuam disekitar tenggorokan, mengambil sejumput Serbuk Lihun dan menyebarkannya ke hidungnya. Yang Yuhuan hanya tidak sadarkan diri, dan pada saat ini, di bawah pengaruh Serbuk Lihun, dia tiba-tiba bersin dan mulai terbangun…

… Saat dia membuka matanya, yang dipenuhi dengan air mata, dia melihat bahwa penyelamatnya adalah ikan mas yao, yang mulutnya terus membuka dan menutup.

“Sangat cantik.” Meskipun ikan mas yao bukanlah manusia, dia masih cukup mengerti untuk mengagumi kulit Yang Yuhuan yang tidak bisa rusak hanya dengan satu napas5, dan fitur wajahnya yang halus.

Tatapan Yang Yuhuan sedikit linglung, dan dia menatap mata ikan mas yao selama sepersekian detik.

“Nyonya cantik, apa kamu baik-baik saja?” Ikan mas yao bertanya, dengan sangat prihatin.

Yang Yuhuan berseru, “Ah– kenapa ikan mas tahu bagaimana caranya berbicara! Yaoguai! Seekor yaoguai!”

Yang Yuhuan sangat ketakutan, dan dia berusaha untuk bangkit. Seember air dingin disiramkan ke ikan mas yao6, dan dia hanya berkata, “Baiklah, baiklah, ya, ya, aku adalah yaoguai.”

“Bawa dia pergi!” Teriak Li Jinglong marah.

“Ikut denganku ba?” Ikan mas yao hanya bisa bertanya.

Saat ini Wu Qiyu sedang bertarung dengan Hongjun dan Li Jinglong, tapi saat dia mendengar teriakan melengking, dia segera menoleh, berteriak parau, “Yu’er!”

Dalam sekejap mata, tangan kiri Hongjun mendorong ke depan, tangan kanannya mengangkat glaive saat dia melambaikannya dari posisinya dari kakinya ke atas kepalanya, mengirimkan lengkungan cahaya pedang yang seperti bulan sabit! Wu Qiyu tidak bisa mengelak tepat waktu, dan dia kehilangan ekornya yang lain. Saat darah segar menyembur keluar, dia berbalik dan melompat ke arah Hongjun, berteriak marah, “Aku akan membunuhmu terlebih dulu!”

Bertabrakan seperti itu dengan Wu Qiyu, Hongjun segera terjatuh dari sisi pelataran pengamatan. Li Jinglong melempar Pedang Kebijaksanaannya saat dia melompat untuk meraih tangan Hongjun. Mereka berdua bergelantungan di pagar, tapi rubah yao membuka mulutnya, api yang ganas menyembur ke depan, dan pagar kayu di pinggir pelataran runtuh. Hongjun berteriak keras saat dia dan Li Jinglong jatuh bersama.

Tapi dalam sekejap, mereka berdua dibuai oleh sesuatu yang lembut, dan suara Mo Rigen berkata, “Kami disini.”

Qiu Yongsi dan A-Tai bergegas di saat yang bersamaan. Serigala Abu-abu, dengan satu lompatan, mengirim Li Jinglong dan Hongjun kembali ke pelataran pengamatan, dan anggota Departemen Exorcism sekali lagi berkumpul bersama di satu tempat. Serigala Abu-abu berubah kembali menjadi Mo Rigen, dan semua orang dengan cepat mengambil posisi mereka, menjebak Wu Qiyu yang terluka parah di tengah lingkaran mereka.

“Rubah yao?! Di mana jiao hitam itu?” Tanya Qiu Yongsi dingin dengan melambaikan kuasnya. “Dia harus segera menyerahkan dirinya tanpa perlawanan; di bawah Menara Penaklukan Naga adalah tempat di mana dia harus kembali!”

“Rubah yao.” Mo Rigen mengambil anak panah dan memasangnya di busurnya, berdiri tegak di sudut utara pelataran observasi. “Kemana kau membawa rusa putih?!”

Li Jinglong, “!!!”

“Aku melihat kalian semua datang dengan motif tersembunyi,” Wu Qiyu tertawa dingin. “Kematian Kong Xuan, Naga Jiao yang meloloskan diri dari Menara Orang Suci Penaklukan Naga, Rusa Putih yang menjaga mimpi… kenapa kalian semua tidak mencoba untuk membunuhku saja?”

“Yang Mulia!”

“Yang Mulia–!”

Li Longji, pedang Putera Langit di tangan, melangkah ke pelataran pengamatan. Area di bawah pelataran pengamatan penuh sesak dengan barisan demi barisan dari Enam Keprajuritan, dan di belakangnya, sekelompok besar prajurit berlutut dengan satu lutut di tanah saat mereka menarik busur mereka, mengarahkan panah mereka ke rubah yao yang ada di tengah.

“Yang Mulia!” Yang Yuhuan berteriak suram saat dia melompati ikan mas yao menuju ke Li Longji.

“Yu‘er…” Wu Qiyu tiba-tiba berkata, suaranya dipenuhi dengan isak tangis. “Yu‘er… apa kau tahu? Selama kakak bisa bertahan sedikit lebih lama, sampai matahari terbit, maka kau akan bisa untuk…”

Ekspresi Yang Yuhuan bingung. Dia menatap Li Longji, sebelum mengalihkan pandangannya ke Wu Qiyu, suaranya bergetar saat dia bertanya, “Kakak tertua?”

Air mata menetes dari mata besar Wu Qiyu, menetes ke tanah.

Para Exorcist yang berkumpul, semuanya dengan waspada mengawasi Wu Qiyu. Li Jinglong terus merasa bahwa sesuatu yang tidak beres, tapi dia tidak bisa tahu apa itu, dan dia justru meraung, “Rubah yao! Apa yang kau lakukan pada Selir Kekaisaran?!”

Tapi Li Longji mengangkat satu tangannya, mengisyaratkan bahwa Yang Yuhuan tidak boleh bergerak. Dia perlahan berjalan maju, dan saat dia berada di sekitar sepuluh kaki jauhnya dari Wu Qiyu, dia berkata dengan suara yang dalam, “Rubah yao, darimana kau berasal? Kenapa kau menganggu tanah Tang Agung-ku?”

Wu Qiyu menjawab dengan tenang, “Nyonya Guoguo yang kalian kenal sudah lama mati, Li Longji!”

“Kurang ajar!” Kelompok prajurit, semuanya memperingatkannya saat mereka mendengar Wu Qiyu menggunakan nama kaisar.

“Saat kau merasakan makanan lezat yang menakjubkan di dunia, apa kau pernah memikirkan bahwa kehidupan akan berakhir di bawah pemerintahanmu.” Wu Qiyu tersenyum dingin. “Apa menurutmu, kalian para manusia memperlakukan kami, yao, dengan kasih sayang? Saat kau memberikan perintah untuk membakar keturunanku sampai mati, apa kau merasakan sedikit penyesalan?! Api berkobar yang naik ke langit adalah kebencian di dunia ini! Apa aku masih membutuhkan alasan untuk menghancurkan Tang Agung-mu?!”

Li Longji berkata dengan sungguh-sungguh, “Monster dan makhluk jahat bukanlah orang-orangku, karena hatimu berbeda, jadi kau tidak akan pernah menjadi manusia! Bunuh dia!”

“Kalau begitu hari ini, mari bersaksi!” Wu Qiyu melolong. “Betapa cakapnya Putera Langit yang sebenarnya!”

“Yang Mulia, berhati-hatilah–!” Li Jinglong berteriak kaget.

Rubah yao menerkam ke arah Li Longji, dan semua orang yang di sana tidak cukup cepat untuk melompat menyelamatkannya. Saat mereka semua bergegas pada waktu yang bersamaan, Li Longji memblokir di depan dirinya sendiri secara horizontal dengan pedang Putera Langit. Cahaya keemasan sesaat meledak, berubah menjadi perisai pelindung yang menyerbu ke arah rubah yao, yang terbang mundur karena kekuatan pukulan!

Saat itu juga, teriakan “Hidup!” terus berlanjut tanpa henti. Rubah yao terengah-engah tanpa henti saat dia melebarkan matanya, menatap Li Longji.

“Kau sudah kehabisan napas!” Li Longji bernapas dengan berat setelah itu. “Menyerahlah tanpa perlawanan! Mayatmu akan kubiarkan utuh!”

Pada saat itu, Hongjun hanya ingin memastikan rubah yao bernama Wu Qiyu itu tetap hidup jadi mereka bisa bertanya dengan benar padanya nanti; dia sudah mengendalikan Chang’an dari belakang layar selama beberapa dekade, dan dia tahu terlalu banyak tentang urusan dalam negeri.

“Kita tidak bisa menunjukkan belas kasihan,” kata Li Jinglong. “Selama dia masih hidup, maka kebenaran akan keluar suatu hari nanti seperti air yang menetes melewati batu, tapi dia hanya memiliki satu kesempatan.”

Semua orang mengangguk dengan ringan, dan Hongjun hanya bisa mengikuti mereka. Setelah mendengar hal itu, rubah yao mengeluarkan tawa liar yang sedih, saat dia meraung, “Kalau begitu datanglah!”

Saat rubah yao melolong, wujudnya sekali lagi membengkak. Kali ini, tanpa memerlukan perintah apa pun, semua anggota Departemen Exorcism maju, Hongjun mengeluarkan glaive-nya, pedang Li Jinglong bersinar terang, Mo Rigen menembakkan Tujuh Panah Pakunya, dan Qiu Yongsi melambaikan Kuasnya.

Pada saat itu, cahaya terang berkumpul di pelataran pengamatan, dan satu ekor lainnya milik rubah yao terputus. Li Jinglong memegang pedangnya saat dia maju. Api hitam mengepul di sepanjang tanah dari mata rubah yao, tapi akan lenyap kemanapun cahaya dari pedang Li Jinglong menyentuhnya.

Dengan satu gelombang kuas besar Qiu Yongsi, rasi bintang di pelataran pengamatan, semuanya meninggalkan kayu darimana mereka berasal, dan ukiran dan naga, semuanya bergegas menuju ke rubah yao!

Tujuh Panah Paku Mo Rigen ditembakkan menuju ke arah rubah yao, sebelum dia berubah kembali menjadi Serigala Abu-abu dan melompat ke punggungnya!

Rubah yao melolong kesakitan saat kobaran api keluar dari mulutnya, tapi saat itu, angin puyuh es dan salju bergegas ke depan, memblokir kobaran api yang dimuntahkannya. Di udara, Hongjun terlebih dulu memblokir dengan Cahaya Suci Lima Warnanya, sebelum dia mendekat dan berbalik, mengiris dengan glaive-nya!

“Masih ada tiga yang tersisa!” Hongjun meraung.

Rubah yao sudah kehilangan ekornya secara berurutan saat dia mendarat di genangan darah, kekuatannya semakin melemah. Pada saat itu, Hongjun mengawasinya dalam diam, karena hatinya tiba-tiba tergerak saat melihatnya.

Tapi di saat berikutnya, teriakan burung menggema di langit–

–Awan hitam hancur lapis demi lapis, menampakkan cahaya terang dari matahari yang terbit. Seekor peng raksasa dengan sepasang sayap yang terbentang dengan lebar sepuluh zhang, bermandikan kemegahan keemasan, berputar-putar di langit saat dia memekik, sebelum melesat ke bawah saat menukik dari udara!

Tepat setelah itu, kepakan sayap peng raksasa menciptakan badai, saat hawk, falcon, elang, dan burung besar lainnya muncul seperti puncak gelombang yang bergegas menuju pelataran pengamatan Istana Xingqing. Rubah yao berbalik untuk menyelamatkan diri, bergegas menuju ke arah Li Jinglong, tapi dengan blokiran, Li Jinglong menikamkan Pedang Kebijaksanaan langsung ke tenggorokannya.

Saat rubah yao meraung, dia mundur tanpa henti. Saat Li Jinglong baru akan meneriakkan “Lindungi Yang Mulia,” Peng Raksasa Bersayap Emas sudah bergegas turun menuju pelataran pengamatan. Dengan dua cakar besarnya, dia mengangkat rubah yao ke udara, membumbung tinggi menuju ke cakrawala!

Ribuan teriakan keluar dari tenggorokan manusia, dan Li Jinglong bahkan tidak bisa menahan perubahan ekspresinya saat Peng Raksasa Bersayap Emas mengangkat rubah yao dan melemparkannya ke udara. Burung pemangsa mengerumuninya, dan langit dipenuhi dengan kawanan burung yang bergantian menyerang rubah yao. Tangisan sedih rubah yao bergema ke cakrawala dan kembali, sebelum akhirnya meledak menjadi kabut darah yang halus.

Kawanan burung kemudian menghilang, dan Peng Raksasa Bersayap Emas memekik lagi sebelum berubah menjadi lengkungan dan naik ke awan. Kawanan burung membumbung tinggi dalam lingkaran mereka sendiri sebelum mereka, mengikuti contoh Peng Raksasa Bersayap Emas, terbang menembus lapisan awan, dan seperti pasukan yang mengikuti jenderalnya, mereka semua menghilang dalam luapan besar.

Semuanya terjadi dalam waktu singkat. Bulu dan darah jatuh dari langit, sisa-sisa dari rubah yao yang terkoyak, seolah-olah pertempuran berdarah baru saja terjadi. Wajah semua orang berlumuran darah saat mereka berdiri dengan bodoh di depan pelataran pengamatan, dan saat Hongjun mengulurkan tangannya, seberkas bulu putih mendarat di telapak tangannya.

Li Jinglong terhuyung-huyung saat dia menanamkan Pedang Kebijaksaanannya ke tanah, bersandar di pagar, menghela napas panjang.

Zhangshi, lihat,” gumam Qiu Yongsi.

Matahari merah terbit, bersinar di atas pelataran pengamatan. Lonceng pagi belum berbunyi, dan di bawah pancaran cahaya matahari, energi yao di seluruh Chang’an menghilang. Segera setelah Wu Qiyu meninggal, ribuan yaoguai mengalir keluar dari delapan gerbang Chang’an seperti banjir besar.

Anggota Departemen Exorcist berdiri di depan pelataran pengamatan, melihat Chang’an. Ibu kota berusia seribu tahun ini tampaknya sudah mengambil wajah baru yang segar.

Zhangshi, apa ada pemikiranmu yang ingin kau bagikan?” A-Tai tersenyum.

“Pertarungan yang kita lakukan ini, adalah satu yang sangat panjang…” Li Jinglong tidak memiliki energi yang tersisa dalam dirinya, dan dia tidak ingin memikirkan apa pun lagi. Dia berbalik untuk melihat ke arah Hongjun saat Hongjun melihat ke arah perginya Peng Raksasa Bersayap Emas. Di dalam hatinya, dia tiba-tiba sangat merindukan Qing Xiong dan Chong Ming; dia tidak menyangka bahwa Qing Xiong akan muncul pada saat ini.

Hidungnya masam, dan air mata menggenang di matanya, tapi dia tetap tersenyum ke arah Li Jinglong.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Dalam mitologi Tiongkok, dia adalah makhluk hidup pertama, raksasa yang membuka langit dan bumi dengan satu ayunan kapaknya, sebelum menggunakan tubuhnya sendiri untuk memisahkan keduanya.
  2. Hundun adalah eksistensi kacau dari ketiadaan primordial sebelum yin dan yang terpecah menjadi langit dan bumi, dan itu masih ada bahkan setelah penciptaan dunia oleh Pangu — itu hanya berwujud di luar yin dan yang.
  3. Sebuah istilah yang awalnya ditemukan dalan Journey to the West untuk merujuk pada yao yang berubah menjadi burung, menghina.
  4. Bisa juga dibaca sebagai “putra naga”, karena kaisar dianggap sebagai naga yang sebenarnya.
  5. Metafora untuk sesorang dengan kulit yang halus dan lembap. Anggap saja seperti balon air, itu jika kalian menginginkan gambar terkutuk.
  6. Tentu saja tidak secara harfiah.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments