Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


“Tempat ini juga yang paling dekat dengan tempat An Lushan berada, dan kita bisa berkoordinasi untuk menjaga jalur itu.”


CW: Kelaparan, kanibalisme


Hongjun menyerahkan bulu phoenix itu pada Li Jinglong, sementara dia sendiri berkeliling di sekitar. Dia melihat bahwa di bawah Jalur Tong, beberapa orang telah menyiapkan beberapa panci besar, dan aromanya tercium sampai ke hidungnya. Dia mengira itu adalah pasukan Tang yang membagikan makanan agar warga tidak kelaparan, jadi dia bergegas untuk mengambil beberapa.

Saat dia berhasil mendekat, Hongjun melihat ada banyak warga yang memegang mangkuk pecah dan meminum sup darinya, dan orang yang merebus daging adalah seorang pria bertubuh kekar.

“Beri aku sedikit,” kata Hongjun. “Apakah kau menjualnya?”

“Uang?” kata pria kekar itu. “Bisakah uang senilai dengan seteguk kecil makanan ini dalam cuaca sedingin dan sebeku ini? Bisakah itu membersihkan dosa-dosaku?”

Hongjun menatapnya dengan bodoh, untuk sementara tidak tahu bagaimana menjawab. Pria kekar itu melanjutkan, “Tang Agung sudah tamat! Sudah tamat!”

Ekspresi orang-orang di sekitar membeku dan mereka diam tanpa kata. Pria itu melanjutkan, “Apa kau mau makan? Bawa mangkuk ke sini! Cepat! Mangkuk!”

Hongjun melihat sekeliling, tapi dia tidak mengerti apa maksudnya, jadi dia mengambil mangkuk. Pria kekar itu kemudian menyendokkan sup untuknya. Beberapa potongan daging masih dengan kulit yang menempel terangkat ke atas dan ke bawah di dalam kaldu, dan saat Hongjun melihat ke dalam mangkuk, dia segera mengerti apa yang sedang terjadi. Dia seketika membuang mangkuk dan isinya ke samping, sebelum berbalik dan pergi.

Di belakangnya, pria kekar itu masih berteriak padanya untuk “kembali, ayo kembalilah”, diikuti oleh ledakan tawa.

Tapi Hongjun tidak bisa mendengarnya lagi. Pikirannya dipenuhi dengan pikiran tentang bayi yang sudah dia dan Lu Xu selamatkan dari lautan api di Luoyang, serta segel yang sudah dibubuhkan Lu Xu di dada bayi itu.

Pikirannya tercengang, dan dia berjalan membabi buta melewati kerumunan. Kebencian di dunia bergolak dan mengepul, berdesir saat itu mengalir ke arahnya. Mimpi buruk dari hampir seratus ribu pengungsi yang berhasil melarikan diri dengan kulit gigi1Idiom “by the skin of your teeth” berarti berhasil melalui situasi yang sangat sulit atau berhasil menghindari kegagalan dengan sedikit sekali perbedaan. Asal usul idiom ini berasal dari Alkitab, di mana pada bagian Ayub 19:20, Ayub mengatakan, “I escaped by the skin of my teeth.” Jadi antara kegagalan mereka melarikan diri dengan keberhasilan mereka melarikan diri tuh tipis banget. mereka, rasa sakit yang mereka rasakan karena kehilangan orang yang mereka cintai, dan kebencian dari banyak mayat jutaan orang yang sudah meninggal di sisi jalan, yang bertahan lama setelah kematian mereka, mengalir tanpa henti ke dadanya.

Hongjun segera merasakan rasa sakit yang luar biasa di dadanya, seolah-olah dia tidak bisa bernapas. Saat dia berjalan, dia terhuyung-huyung.

“Hongjun…”

Lu Xu menemukannya, dan berlari secepat embusan angin, begitu melihat qi hitam memancar dari tubuh Hongjun. Orang-orang di sekitarnya berteriak ngeri.

“Ada apa dengannya?!”

Tanduk bercahaya seketika muncul di kepala Lu Xu, lalu dengan cepat dia menekankan tangannya ke dahi Hongjun. Qi hitam merayap tanpa henti di sepanjang lengannya, bahkan saat Lu Xu meraung, “Hongjun!”

Pada saat itu, mata Hongjun kembali jernih. Rasa sakit kembali menyerang jantungnya, dan dia berlutut di tanah, memeluk salah satu kaki Lu Xu. Lu Xu buru-buru membantunya berdiri dan membawanya ke satu sisi, mengabaikan tatapan ngeri yang diarahkan orang-orang di sekitar mereka.

“Hongjun, bisakah kau mendengarku?” tanya Lu Xu. “Sadarlah! Hongjun!”

Dengan susah payah, Hongjun memaksa dirinya untuk tenang, sebelum dia menatap Lu Xu.

“Kau harus menanggungnya, bertahanlah.” Suara Lu Xu memudar keluar masuk.2 Terkadang terdengar jauh, terkadang dekat. Dunia perlahan berhenti berputar, dan Hongjun melakukan yang terbaik untuk menenangkan napasnya, akhirnya berhasil memadamkan rasa sakit dan kesedihan yang dia rasakan di dalam hatinya.

“Aku…” Kata Hongjun, suaranya bergetar.

“Mereka yang hidup hanyalah pengelana yang lewat; mereka yang mati kembali ke bumi di bawah,” kata Lu Xu pelan. “Langit dan bumi hanyalah tempat persinggahan sementara, dan untuk semua kesedihan kita, kita pasti akan kembali menjadi debu. Ketika kematian datang, penderitaan juga berakhir, untuk selamanya.”

Saat Hongjun mendengar kata-kata itu, dia merasa sedikit lebih baik. Lu Xu melanjutkan, “Penyesalan, di hati mereka, tidak lebih dari obsesi yang tersisa untuk memenuhi keinginan yang mereka miliki ketika hidup, selain ketakutan akan kematian.”

“Siapa yang memberitahumu kalimat itu?” Hongjun bertanya dengan bingung.

“Kau yang mengatakannya,” jawab Lu Xu.

Dia mendengar dari Hongjun bahwa Qing Xiong menggunakan mantra ini untuk menyegel ingatan tentang benih iblis di tubuhnya. Pada saat ini, mantra itu tampaknya memiliki efek ajaib.

Hongjun beristirahat lebih lama, sebelum berkata, “Sekarang sudah jauh lebih baik.”

Dengan itu, Lu Xu membawanya kembali ke gerobak luncur. Semua orang tahu bahwa ekspresi di wajah Hongjun tidak terlalu baik, dan Li Jinglong bertanya, “Apa yang terjadi?”

Hongjun menggelengkan kepalanya. “Aku hanya lapar.”

“Baru saja, orang-orang mencoba merebut makanan kita,” kata Mo Rigen. “Zhao Yun mengusir mereka semua.”

Banyak orang tua, anak kecil, wanita, dan yang lemah membeku atau mati kelaparan selama perjalanan, dan pada saat ini, sebagian besar pengungsi di depan Jalur Tong adalah para pemuda yang kuat. Kelompok ini sudah lama kelaparan sampai mata mereka bersinar hijau, dan jika badai salju datang lagi, mereka mungkin tidak akan bisa bertahan sampai akhir. Baru saja, kelompok pemuda itu mencoba untuk mencuri makanan mereka, tapi untungnya Zhao Yun melawan dan menghajar mereka semua.

Kelompok itu menunggu beberapa saat lagi, hanya untuk melihat langit mulai semakin gelap. Dari kelihatannya, mereka pasti tidak bisa masuk gerbang hari ini.

“Sampai kapan tepatnya kita harus menunggu?” Mo Rigen mengerutkan kening.

Orang-orang berjalan melewati gerbang dalam kelompok kecil, dan itu membutuhkan waktu lama. Gerbang utama untuk masuk ke jalur ditutup, dan hanya menyisakan dua gerbang kecil yang terbuka di sisinya, selain itu setiap orang yang melewatinya harus melalui pertukaran singkat. Dalam satu shichen, hanya tujuh ratus orang yang bisa melewatinya, dan dengan dua belas shichen dalam sehari, bahkan jika para inspektur terhuyung-huyung secara bergiliran, mereka hanya bisa memasukkan kurang dari sepuluh ribu orang.

Area di luar jalur itu dipenuhi oleh massa yang terdiri dari beberapa ratus ribu orang, dan kecepatan perjalanan mereka layaknya kura-kura, lambat.

“Tidak bisakah mereka membuka gerbang utama?” Tanya Hongjun sembari mengerutkan kening.

“Tidak mungkin,” kata Lu Xu. “Begitu gerbang utama dibuka, warga akan berkerumun masuk. Bagaimana jika ada mata-mata yang masuk, apa yang akan mereka lakukan?”

Di masa lalu, saat Lu Xu mempertahankan Liangzhou, dia mengalami situasi serupa di kaki Jalur Jiayu. Lima ratus prajurit kuat dari Suku Saiwai Hu sudah menyamar dan bersembunyi di antara warga yang memasuki gerbang tersebut. Setelah masuk, pada malam hari, pasukan mereka di dalam dan di luar bekerja bersama-sama untuk menggorok leher setiap penjaga kota, membasuh Jalur Jiayu dengan darah merah.

Sekarang, di depan mereka ada lebih dari seratus ribu pengungsi, dan semuanya masih muda dan kuat. Jika lima ribu mata-mata menyelinap masuk, tidak akan ada cara untuk mendeteksi mereka.

“Mari kita tunggu saja,” jawab Li Jinglong.

Setelah Zhao Yun memberi mereka pukulan keras, warga di sekitar sedikit menghindm kelompok itu, memberi mereka ruang yang cukup. Meskipun gerobak ini dipenuhi oleh para pemuda, tidak satupun dari mereka melakukan kerusuhan.

Bahkan ada orang yang diam-diam menebak dari mana mereka berasal. Setelah Hongjun beristirahat sejenak dan mengumpulkan kekuatannya, dia bertanya pada Zhao Yun, “Bagaimana situasinya?”

Li Jinglong menjawab, “Mereka pergi dan mengadukan kita ke beberapa penjaga yang berpatroli. Mari kita menunggu.”

Lu Xu bertanya, “Mereka tidak akan menangkap kita, bukan?”

“Kita sudah kehilangan semua token perintah,” kata Mo Rigen. “Apakah ada di antara kalian yang memiliki dekrit kekaisaran?”

Semua orang mencari untuk sementara waktu, tapi tidak menemukan apa pun untuk membuktikan identitas mereka. Sebentar lagi, yang bisa mereka lakukan hanyalah mengikuti perkembangan situasi.

Para penjaga Jalur Tong juga tidak sepenuhnya mengabaikan situasi. Mereka sudah mengirim beberapa penjaga untuk berjalan melewati kerumunan, mencegah timbulnya kekacauan. Pria paruh baya dengan wajah memar setelah dipukuli, memimpin dua penjaga Jalur Tong ke arah mereka.

“Hei!” kata penjaga begitu dia sampai di sana. “Baru saja, kami menerima… Markuis?”

Penjaga itu sebenarnya adalah salah satu penjaga Luoyang yang mengikuti Li Jinglong ke pertempuran sebelumnya! Kedua penjaga itu buru-buru memberi hormat, dan penjaga pertama berseru, “Kenapa markuis menjadi seperti ini?”

“Ceritanya panjang,” kata Li Jinglong sambil tersenyum pahit.

“Cepat, cepat! Selamat datang markuis!” para penjaga bergegas ke depan untuk membuka jalan. Kelompok itu berterima kasih pada surga; akhirnya, mereka tidak lagi harus hidup dalam keadaan yang begitu menyedihkan. Ternyata, saat Kota Luoyang jatuh, puluhan kavaleri Luoyang yang tersisa telah memimpin orang-orang melarikan diri dari kota dalam kegelapan malam, dan karena mereka sudah pergi melarikan diri lebih awal, mereka berhasil membawa warga ke dalam jalur.

Tapi pada saat itu, jalur tersebut sudah begitu ramai. Wajib militer terjadi di semua kota di sepanjang jalan, baik besar maupun kecil. Gao Xianzhi sudah mengambil alih komando Jalur Tong, dan saat mereka bersatu, mereka memutuskan untuk tinggal di Jalur Tong untuk sementara, sehingga mereka bisa berangkat berperang kapan saja, untuk bertempur demi rekan-rekan mereka yang gugur dalam pertempuran. Awalnya, mereka sudah menjadi pembelot, dan menurut hukum militer, mereka harus dipenggal. Namun, Gao Xianzhi, setelah melihat bahwa kelompok ini sudah berjuang sampai akhir yang pahit disaat para komandan Kota Luoyang mati dalam pertempuran atau menyerah pada musuh, dan dengan susah payah melindungi warga, dia memutuskan untuk memberikan grasi dan membiarkan mereka mengambil tugas-tugas ini sebagai bentuk penebusan dosa-dosa mereka.

“Tuan Feng Changqing memasukkan kami ke dalam kelompok penjaga kota…”

Penjaga itu menjelaskan situasinya saat dia memimpin mereka ke Jalur Tong.

“Itu hebat!” Kata Li Jinglong, akhirnya bisa melemaskan otot-ototnya. “Bawa aku menemuinya segera.”

Feng Changqing, Gao Xianzhi, dan yang lainnya saat ini sedang rapat, dan setelah mengetahui bahwa Li Jinglong sudah datang, dia tidak memanggil mereka terlebih dulu. Sebagai gantinya, dia memberi tahu kelompok itu untuk beristirahat dan penjaga mereka bertukar tempat. Saat para penjaga membawa mereka ke tempat yang akan mereka tinggali, mereka melihat Ashina Qiong tengah duduk di halaman luar, bermain dengan pisau lemparnya.

“Kakak sulung!”3Di sini Ashina Qiong manggilnya Laoda, yang bisa berarti Boss. Seru Ashina Qiong, begitu dia melihat kelompok itu.

“Ya!” Ikan mas yao sangat tersentuh.

“Aku tidak memanggilmu!” Selanjutnya Ashina Qiong berbicara pada Li Jinglong. “Kalian semua bisa melarikan diri!”

Saat A-Tai mendengar keributan itu, dia pun berlari keluar dengan cepat. Bersatu kembali setelah perpisahan yang begitu lama membawa air mata hangat menggenang di mata mereka. Hongjun akhirnya merasa lega saat melihat mereka, dan berkata, “Ini bagus…semuanya masih hidup.”

Salju tipis menari-nari di udara Kota Tong. Kota kecil yang dibangun di bawah bayang-bayang jalur itu ramai dengan aktivitas. Para pengungsi, karavan yang mengantarkan perbekalan, pandai besi, pedagang dan kuli angkut, serta pekerja paksa yang dibawa ke sini untuk membangun benteng, totalnya hampir empat ratus ribu manusia. Semuanya berkumpul di sini, hingga jalanan menjadi berlumpur karena langkah kaki mereka.

Sebelumnya, saat A-Tai, Ashina Qiong, dan Turandokht tiba, mereka bertemu Feng Changqing yang sedang menjaga jalur. Feng Changqing secara khusus memberi mereka sebuah rumah besar, cukup untuk digunakan sementara oleh seluruh Departemen Eksorsisme, sebelum menyuruh mereka menunggu Li Jinglong. Lagi pula, saat keluarga besar di daerah itu mendengar bahwa An Lushan sedang menuju ke barat, mereka buru-buru melarikan diri.

Dari semua orang di sana, mereka yang muram tampak muram, dan mereka yang tersentuh tampak tersentuh. Butuh waktu lama untuk menenangkan diri kembali.

“Di mana Saozi?” Tanya Hongjun.

Qi bayinya terganggu,” kata A-Tai, “jadi dia sedang istirahat sekarang. Lihat dan periksa dia, cepat.”

Hari itu, array di Luoyang gagal, akibatnya energi vena bumi menyerang balik mereka. Begitu Turandokht merasakan ada yang tidak beres, dia segera menarik diri, namun sayangnya energi itu mengalir melalui dirinya, dan mengganggu bayinya. Untungnya, tidak ada yang terjadi dalam perjalanan mereka, dan setelah melarikan diri melalui Jalur Tong, A-Tai tidak berani pergi ke mana pun, hanya menemaninya setiap hari. Ashina Qiong pergi mencari mereka beberapa kali, tapi setelah bertanya pada orang-orang di sepanjang jalan, tidak ada dari mereka yang tahu ke mana Li Jinglong pergi.

Sisanya menyusun kembali rencana di luar halaman, sementara Hongjun masuk ke dalam rumah. Turandohkt baru saja bangun, dan tersenyum manis padanya. “Kalian semua baik-baik saja! Aku baru saja memberitahu Tegla dan Qiong-ge untuk mencari kalian semua. Kalian akhirnya di sini, ini bagus!”

Hongjun tidak berpengalaman dalam melahirkan bayi, jadi dia hanya bisa memeriksa denyut nadinya terlebih dulu. Untungnya, denyut nadinya stabil, dan tidak ada masalah besar. Dia menjawab, “Bagi semua orang bisa melindungi diri mereka sendiri… adalah hal yang paling penting. Ini salahku, maaf…”

Tapi Turandohkt berkata dengan senyuman sebagai tanggapan, “Bagaimana kau bisa mengatakan hal-hal seperti itu! Kau tidak berutang apa pun pada dunia ini sejak awal; dunia ini yang berutang padamu. Untuk apa kau meminta maaf pada kami?”

Saat Hongjun memikirkannya, dia menyadari bahwa itu benar, dan menghela napas panjang. Turandokht jelas menunjukkan sedikit keluhan di kehamilannya. Setelah membaca resep yang diresepkan oleh dokter, Hongjun merasa tidak ada masalah besar. Dia berkata, “Tenang, tidak apa-apa.”

Turandohkt menepuk perutnya. “Si kecil hanya gelisah.”

Ini adalah pertama kalinya Hongjun berinteraksi dekat dengan seorang wanita yang sedang hamil, dan dia bertanya dengan rasa ingin tahu, “Bisakah dia mendengar kita?”

Turandokht berkata, “Aku tidak tahu, kenapa kau tidak ke sini dan mencobanya?”

Hongjun berkata ke perut Turandokht, “Hei.”

Dia kemudian mendekat untuk mendengarkan, tapi tak mendengar gerakan apa pun. Dia bertemu dengan tatapan mata Turandokht, dan keduanya mulai tertawa lagi.

“Sayang sekali kita tidak akan memiliki anak,” jawab Hongjun. Dia menyukai anak-anak, dan ingatan masa depan yang sudah dia lihat sejak lama tiba-tiba terputar di memorinya — Li Jinglong berbicara ke telinga anak itu, sebelum menggendongnya. Mereka ditakdirkan untuk berpisah pada akhirnya. Seperti yang pernah dikatakan Li Jinglong, bahwa mungkin hari-hari di mana mereka kehilangan satu sama lain akan sangat menyakitkan, tetapi rasa sakit itu hanya akan bertahan beberapa tahun, atau satu-dua dekade. Pada akhirnya, mereka masih akan tetap maju dan memasuki kehidupan baru.

Memikirkan hal ini, Hongjun tidak bisa menahan gelombang keputusasaan yang muncul dalam dirinya. Dia bahkan bisa merasakan bahwa qi iblis yang padat di dalam dirinya hampir akan keluar tak terkendali. Tapi ada kekuatan yang bahkan lebih asing lagi di dalam yang saat ini bertarung dengan sengit melawannya; itu bukan Cahaya Hati, juga bukan cahaya keemasan Acala. Kedua kekuatan ini saat ini saling menarik satu sama lain. Qi iblis menyebabkan dia merasakan dendam dan benci, seolah-olah ada suara yang berbisik ke telinganya, “Kenapa harus aku yang menerima takdir ini? Apa kesalahan yang sudah aku perbuat?”

Tapi ada hal lain yang memberitahunya bahwa demi Li Jinglong, demi semua orang, itu sepadan.

“Jun, hm?” Turandokht menatapnya dengan cemas.

Hongjun tersadar kembali. Turandokht bertanya dengan curiga, “Apa kau baik-baik saja?”

Hongjun menenangkan dirinya, dan buru-buru berkata, “Katakan, apakah menurutmu bayinya laki-laki atau perempuan?”

“Aku ingin anak laki-laki seperti Tegla,” jawab Turandokht sambil terkekeh, “tapi dia menginginkan seorang putri kecil.”

Begitu anak ini lahir, mereka akan benar-benar menjadi pangeran atau putri. Bagaimanapun, mereka akan menjadi penerus Dinasti Sasania. Hongjun berkata, “Kurasa itu laki-laki. Mm, aku tidak tahu kenapa, itu hanya perasaanku.”

Turandokht berkata, “Itu bagus! Sayang sekali, Saozi tidak akan bisa membantu kalian bertarung di masa depan.”

Hongjun bergegas menghiburnya dengan mengatakan bahwa tubuhnya adalah yang paling penting, dan  menyuruhnya untuk beristirahat, meskipun dirinya sendiri tidak bisa mengusir pikiran yang saling mencamuk di kepalanya.

Saat dia kembali ke aula utama, dua pelayan sudah menyiapkan jamuan makan, dan semua orang menunggu Hongjun datang sebelum mulai makan. Saat mereka duduk di aula, semua orang melupakan pelarian putus asa mereka, serta betapa buruknya mereka diarahkan ke Luoyang. Yang mereka rasakan hanyalah kegembiraan akan pertemuan kembali, dan aula dipenuhi dengan keceriaan percakapan mereka.

“Mereka adalah warga yang kami selamatkan di Luoyang,” A-Tai berkata. “Mereka ingin datang ke sini untuk berterima kasih pada Zhangshi atas belas kasihannya, tapi aku mengatakan pada mereka bahwa itu tidak perlu.”

Mata Hongjun sudah lama berubah hijau saat melihat makanan, tapi dia menahan keinginan untuk menerkam bulat-bulat makanan ke mulutnya. Sebaliknya, dia buru-buru berkata, “Semuanya, ayo makan!”

Semua orang bersorak dan mulai menggerakkan sumpit mereka. Hongjun mengambil mangkuk, dan duduk di samping Li Jinglong untuk menyuapinya. Li Jinglong memprotes, “Kau makan saja dulu, aku bisa melakukannya sendiri.”

Tapi bahkan tangan yang digunakan Li Jinglong untuk memegang sumpit pun bergetar. Hongjun menjawab, “Aku belum lapar.”

Yang paling lapar di antara mereka adalah Mo Rigen, yang berharap si juru masak bisa menyajikan daging domba panggang utuh untuknya. Setelah meminta maaf sebelumnya, dia mulai melahap makanan dalam suapan besar, tapi dia tidak lupa mengambil beberapa makanan dan memasukkannya ke dalam mangkuk Hongjun. Semua yang melarikan diri sama laparnya dengan hantu kelaparan. Hongjun, bagaimanapun, memiliki sendok dan mangkuk di tangan saat dia menyuapi Li Jinglong.

Di tengah makan, Li Jinglong tiba-tiba menghela napas. Dan ketika dia melihat Hongjun, matanya dipenuhi rasa bersalah.

“Gerakanmu sangat terlatih,” kata Lu Xu.

Lu Xu tidak bisa menahan diri untuk tidak mengatakan itu, dan semua orang tertawa terbahak-bahak karenanya. Akhirnya suasana yang berat sedikit mereda.

“Saat aku masih kecil, Chong Ming kadang harus mengejarku demi memberiku makan,” Hongjun menjawab, “Zhao Zilong belum datang pada saat itu.”

Semua orang tidak bisa tidak membayangkan adegan Hongjun kecil berlari melintasi pegunungan, dengan Chong Ming mengejarnya sembari memegang mangkuk dan menyuruhnya makan. Akhirnya, mereka semua tertawa terpingkal-pingkal.

“Bukankah ayah angkatmu burung phoenix?” Tanya Lu Xu.

“Itu benar,” kata Hongjun. “Sebenarnya, itu karena makanan di rumah terlalu menjijikkan.”

Setelah selesai menyuapi Li Jinglong, Hongjun menumpuk makanan dan mulai makan dengan lahap. Yang lainnya sudah kenyang dengan makanan dan anggur, dan saat melihat Hongjun makan dengan lahapnya, mata mereka memerah dan hati mereka sakit untuknya.

Li Jinglong terdiam sejenak, sebelum berkata beberapa saat kemudian, “Setelah ini, aku harus berdiskusi dengan Jenderal Feng terlebih dulu sebelum memutuskan apakah akan kembali ke Chang’an atau tidak. Apakah kalian semua ingin pulang?”

“Pertempuran sudah ditahap seperti ini,” kata Ashina Qiong. “Bahkan jika kita kembali ke Chang’an, apa yang bisa kita lakukan?”

A-Tai membantah, “Aku hanya ingin menemukan tempat yang aman agar Turandokht bisa menetap di sana terlebih dulu.”

Begitu dia menyebutkan itu, Turandokht datang dengan senyum di wajahnya. Dia berkata, “Biar aku saja yang membereskan, kalian teruslah berdiskusi.”

Tepat setelah Hongjun selesai makan, semua orang buru-buru bangkit dan mulai membantu, menyuruh Turandokht untuk beristirahat. Turandokht, bagaimanapun, juga tidak bisa duduk diam. Mo Rigen kemudian memanggil para pelayan dari luar untuk membersihkan meja, sebelum membentangkan peta Tang Agung.

“Menurut pandanganku, mengapa kita tidak menjadikan Jalur Tong sebagai basis operasi kita untuk sementara?” saran Mo Rigen. “Kita sudah datang jauh-jauh ke sini, dan kita juga sudah bekerja keras selama lebih dari setahun. Aku tidak ingin lari lagi.”

Lu Xu menimpali, “Tempat ini juga paling dekat dengan tempat An Lushan berada, dan kita bisa berkoordinasi untuk menjaga jalan masuk.”

Li Jinglong mengangguk setuju. Tak satu pun dari mereka ingin melarikan diri lagi. Pada kenyataannya, sejak hari mereka tiba Hangzhou, keberuntungan seolah tidak pernah berpihak pada mereka.

“Kita sudah mengirim surat ke Yongsi,” Ashina Qiong berkata, “menyuruhnya untuk datang ke sini secepat mungkin.”

Baru sekarang semua orang benar-benar berharap bisa berkumpul bersama. Untuk pertama kalinya Hongjun sangat percaya bahwa hanya dengan semua anggota exorcist berkumpul bersama, mereka akan memiliki keberanian untuk melawan musuh. Jika mereka kekurangan bahkan hanya satu orang, itu tidak akan berhasil.


KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

yunda_7

memenia guard_

Leave a Reply