Penerjemah: Keiyuki17
Editor: _yunda


Para anggota di lantai atas sangat diam. Mereka semua mungkin sedang bermimpi sekarang.

Wang Chao mendengkur ringan di sebelahnya dan sesekali menggertakkan giginya.

Hanya Xie Zhuxing yang masih terjaga; dia tidak punya niat untuk tidur.

Dia tidak begitu mengerti tindakannya.

Apa maksud dari ciuman itu? Dia bukan gay.

Ada banyak pria gay di sekolah dance-nya. Saat itu, Yan Jiajia bahkan akan membantunya menyingkirkan para siswa gay yang lebih muda yang berniat mengakui perasaan padanya.

Dia sangat yakin dengan orientasi seksualnya. Dia menyukai perempuan, dan dia tidak pernah tertarik pada laki-laki.

Mungkinkah dia menyukai Wang Chao?

Dia menoleh dan melihat Wang Chao.

Wang Chao suka tidur tengkurap dengan kedua tangan di wajahnya. Cara dia tidur sama seperti babi. Dia juga sering ngiler di seluruh bantal.

Meskipun dia terlihat baik, semua yang dia lakukan bergantung pada kekayaan keluarganya. Egonya benar-benar tinggi. Yang dia tahu hanyalah mengatakan, “Xiao Xie, kamu tidak punya uang, jadi ini bisa dihitung sebagai membantu yang kurang beruntung.” Si kecil itu juga pemalas, tidak pernah punya motivasi untuk melakukan apa pun. Dia tidak bisa menahan rasa sakit dan jika kamu menyuruhnya melakukan sesuatu, dia hanya akan mengeluh tanpa henti. Bahkan keledai malas yang mendapatkan dua cambukan akan lebih kuat darinya.

Dia adalah tipe kuda jantan yang bisa bercinta kilat bahkan di restoran barbeque.

Semakin Xie Zhuxing memikirkannya, maka semakin aneh perasaannya. Setidaknya Yan Jiajia adalah gadis yang cerdas dan pekerja keras dengan penuh motivasi. Tapi Wang Chao? Bahkan jika otak Xie Zhuxing ditendang oleh seekor keledai dan dia benar-benar berubah menjadi gay, dia tetap tidak akan mengembangkan perasaannya untuk seseorang seperti Wang Chao.

Tapi dia bukan gay. Dia masih berpikir bahwa gadis-gadis itu sangat imut. Dia juga sangat menyukai anak-anak, dan penuh harapan untuk menjadi ayah di masa depan.

Pada akhirnya, dia menyalahkan ciuman tanpa pikir itu pada stresnya yang menumpuk. Ditambah lagi, dia minum sedikit malam ini jadi dia pasti cukup pusing karena melakukan sesuatu yang membosankan seperti ini.

Dalam beberapa hari ke depan, dia tidak punya waktu untuk mengkhawatirkan masalah ini lagi. Jadwal harian IceDream sangat padat; mereka sangat sibuk.

Selain harus merekam lagu lain untuk album mereka, mereka juga harus menghadiri latihan untuk keseluruhan acara penghargaan Festival Musik. Selain itu, mereka juga melakukan beberapa wawancara dengan media.

Saat berlatih, semua orang merasa lelah, tapi mereka tahu bahwa dibandingkan dengan intensitas pekerjaan yang sebenarnya setelah mereka debut, beberapa jam latihan ini sebenarnya tidak ada artinya.

Festival Musik akan diselenggarakan pada Hari Jumat. Kamis adalah hari ulang tahun Duan Yikun. Dia mengatakan kepada kelompok itu bahwa mereka akan pergi untuk merayakannya setelah menyelesaikan rekaman pada malam itu. Dia bahkan mengingatkan mereka untuk berganti pakaian yang sesuai.

Beberapa anggota berkumpul untuk membelikannya hadiah. Tapi setelah lama berdiskusi, mereka masih belum bisa memutuskannya. Mereka tidak mampu membeli hadiah yang mahal, tapi mereka terlalu malu untuk memberikan hadiah yang murah.

Wang Chao tidak mengungkapkan pendapatnya. Dia belum cukup tidur baru-baru ini, jadi dia bersandar di bahu Xie Zhuxing, tidur siang. Setelah beberapa saat, dia merasa kesal dengan obrolan mereka dan ingin mengatakan sesuatu. “Jangan…”

“Bukankah kamu lelah?” Xie Zhuxing berkata sambil mencegahnya mengatakan hal-hal seperti “pelit” atau “miskin”. “Tidurlah. Ketika kami memutuskan apa yang ingin kami beli, kami akan memberitahumu dan kamu yang akan memimpin.”

Itulah inti dari apa yang ingin dikatakan Wang Chao. Dia menjawab dengan linglung lalu melanjutkan tidur siangnya.

Para anggota lain juga sudah memiliki rencana seperti itu dalam pikiran mereka — hanya saja tidak ada yang berani mengungkapkannya. Sekarang masalah itu sudah diselesaikan, dan semua orang merasa bahagia dan puas.

Pesta ulang tahun Duan Yikun melebihi harapan mereka.

Duan Yikun adalah seorang manajer yang telah berkecimpung di industri ini selama lebih dari sepuluh tahun. Dia telah membawa beberapa idol menjadi terkenal, bersama dengan keterampilan menarinya sendiri dan berbagai koneksi dalam industri ini, serta menambahkan IceDream yang baru dibentuk yang tengah dipuja-puja oleh publik. Selama seseorang menerima undangan ke acara ini, mereka harus melakukan sesuatu. Bahkan jika mereka tidak bisa muncul secara pribadi, mereka tetap menyiapkan hadiah untuknya.

Para tamu undangan adalah pendatang baru dan semua orang yang hadir adalah senior di dunia hiburan. Itu bagus untuk berhati-hati dalam situasi seperti ini.

Semua orang tampak baik-baik saja, tapi Xie Zhuxing takut Wang Chao akan menimbulkan masalah, jadi dia menahannya di sisinya, tidak membiarkannya melarikan diri.

Wang Chao tidak tertarik pada tamu Duan Yikun, tapi seperti anak kecil, semakin Xie Zhuxing ingin menahannya, semakin dia ingin pergi bermain.

Tapi manusia harus menjawab panggilan alam dan Xie Zhuxing harus pergi ke kamar mandi. Dia mengatakan padanya, “Duduklah di sini dan jangan bergerak, dan juga jangan membuat masalah dengan orang lain. Jika kamu menyinggung seseorang, maka hasilnya tidak akan baik.”

Wang Chao setuju dengan patuh, “Baiklah.”

Tapi saat Xie Zhuxing pergi, Wang Chao juga pergi bersenang-senang.

Ketika Xie Zhuxing kembali dan melihat bahwa dia telah pergi, Ji Jie menunjuk ke suatu arah dan ketika dia melihat ke atas, dia melihat Wang Chao tengah memegang segelas sampanye sambil mengobrol dengan beberapa gadis yang mengenakan rok pendek. Siapa yang tahu omong kosong apa yang dia katakan — gadis-gadis itu semua tertawa.

Xie Zhuxing berjalan mendekat dan meminta maaf pada para gadis, lalu menyeretnya kembali.

Wang Chao tidak bermain dengan para gadis selama beberapa hari. Dia tidak puas ketika dia berkata, “Apa yang kamu lakukan? Aku bukannya mengatakan sesuatu yang tidak pantas.”

“Hari ini adalah hari ulang tahun Kun-ge. Berhentilah berbuat ulah.”

Wang Chao melihat kembali ke gadis-gadis itu dan melihat bahwa mereka semua tertawa. Dia pikir mereka menertawakan dirinya dan merasa sedikit kesal. “Apa yang aku lakukan? Aku hanya mengatakan beberapa kata. Kenapa kamu bertingkah seperti kakak laki-lakiku? Kenapa kamu sangat peduli?”

Xie Zhuxing menatap wajahnya yang acuh tak acuh. Api yang dia coba tekan di dalam hatinya berkobar lagi. Dia berkata dengan dingin, “Kamu pikir aku ingin peduli? Kalu begitu pergilah dan bermainlah sepuasmu — lihat apakah aku peduli.”

Wang Chao tercengang. “… Kenapa kamu marah?”

Xie Zhuxing tidak mau memperhatikannya. Dia masuk ke dalam dan duduk di sebelah Cheng Yao di sofa dua kursi.

Cheng Yao tidak berani berdiri dan pergi. Dia menatap leader-nya dan kemudian menatap Xiao Xie-ge lagi. Dia takut bahwa dia akan menjadi obat nyamuk.

Wang Chao merasa dia tidak melakukan kesalahan hari ini. Rencananya mengenal gadis-gadis bahkan terganggu. Dia menekan amarahnya saat dia berkata, “Xiao Xie, apa artinya ini?”

Xie Zhuxing sangat kesal. Dia tidak ingin mengatakan apa-apa. Dia mengambil secangkir alkohol dari meja dan meminum semuanya dalam satu tegukan.

Wang Chao belum pernah melihatnya seperti ini. Kemarahannya mereda. Dia sebenarnya agak khawatir. “Apa kamu tidak senang dengan sesuatu dan menggunakanku sebagai pelampiasan?”

Xie Zhuxing, “…” Itu benar, dia tidak senang, tapi tidak ada tempat untuk melampiaskannya.

“Cheng Yao, kamu bangun,” kata Wang Chao.

Cheng Yao buru-buru bangkit dan bersembunyi di suatu tempat yang jauh.

Anggota yang lain berpura-pura mengobrol satu sama lain, beberapa dari mereka bahkan bermain dengan ponsel mereka.

Wang Chao duduk di sebelah Xie Zhuxing dan mengantukkan lututnya ke kaki pihak lain, “Hey.”

Xie Zhuxing, “…” Hey apa?

Wang Chao benar-benar lupa tentang mengajak kenalan para gadis. Perhatiannya sekarang terfokus membujuk Xie Zhuxing. Dia bertanya, “Ada apa denganmu? Siapa yang membuatmu kesal?”

Xie Zhuxing, “…” Siapa lagi?

Wang Chao mengantukkan kakinya dan tersenyum nakal. “Biarkan aku menceritakan sebuah kisah. Ini sangat lucu — siapa pun yang mendengarnya pasti akan tertawa!”

Xie Zhuxing tidak memperhatikannya.

Dia mulai berbicara sendiri, “Dikatakan bahwa pernah ada badai salju besar di akhir tahun. Ada seseorang yang mabuk di tengah malam dan ingin buang air kecil dalam perjalanan pulang. Dia kemudian melihat ada manusia salju di pinggir jalan. Namun, penglihatannya kabur dan dia berpikir, ‘Gadis ini cukup cantik.’ Tanpa pikir panjang, dia meniduri manusia salju itu. Saat dia melakukannya, dia bahkan berpikir, ‘Woah apa-apaan ini. Sangat nikmat, sangat basah.'”

Setelah dia selesai, dia mulai tertawa sendiri. Dia bahkan mulai menampar paha Xie Zhuxing sambil bertanya, “Lucu kan? Hahaha!”

Xie Zhuxing, “…” Lucu sekali.

Wang Chao melihat dia tidak tertawa dan merasa sedikit kecewa. “Aku sudah mengacu pada cerita ini sepanjang hidupku. Siapapun yang mendengarnya pasti akan tertawa. Tapi kamu, kamu seperti sepotong kayu, tidak menarik sedikit pun.”

Xie Zhuxing, “…” Oh? Kamu tahu apa itu menarik?

Wang Chao berpikir sejenak, lalu bertanya lagi, “Apakah ada sesuatu yang terjadi di keluargamu?”

Kemarahan Xie Zhuxing perlahan mereda. “Tidak ada,” jawabnya.

“Lalu ada apa denganmu?”

Xie Zhuxing merasa bahwa karena dia marah pada seorang idiot, itu berarti dia juga seorang idiot. Betapa tidak berartinya. Dia menjawab dengan samar, “Tidak ada. Hanya merasa kesal karena aku benar-benar stres akhir-akhir ini.”

Wang Chao mengira dia mengatakan yang sebenarnya. Dia melingkarkan lengannya di bahunya dan mulai menghiburnya, “Jika kamu merasa tidak enak badan maka kamu harus memberitahuku. Aku pikir ada sesuatu yang salah. Aku sudah memberitahumu: kebiasaanmu memendam perasaan itu tidak baik.”

Xie Zhuxing, “… Hm.”

Wang Chao melihat warna kulitnya telah meningkat pesat, suasana hatinya juga membaik. “Hanya kamu yang bisa melakukan ini. Jika ada orang lain yang memberiku lagak seperti ini, aku akan memukuli mereka dengan sangat buruk sehingga bahkan ibu mereka tidak akan dapat mengenalinya.”

“Berdasarkan kemampuan bertarungmu, siapa yang bisa kamu kalahkan?”

“Tentu saja aku tidak bisa mengalahkan seseorang dengan pengalaman sepertimu. Oh ya, aku tidak pernah bertanya padamu, dari mana kamu mempelajarinya?”

“Kami memiliki kelas seni bela diri,” kata Xie Zhuxing.

Wang Chao menempel padanya saat dia berkata, “Ajari aku beberapa trik ketika kita punya waktu nanti. Kakakku dulu pernah mengajariku, tapi dia kesal karena aku lambat belajar sehingga dia geram dan berhenti. Dia bahkan memukuliku.”

Xie Zhuxing tidak bisa menahan tawanya. Ini bahkan jauh lebih lucu daripada cerita manusia salju.

Wang Chao juga tertawa bersamanya. “Apakah suasana hatimu sudah membaik? Biarkan aku menceritakan kisah lain.”

Dia mulai mengoceh tanpa henti lagi.

Xie Zhuxing menoleh dan menatapnya. Xie Zhuxing merasa bahwa dalam momen ini, dia terlihat sangat enak dipandang. Dia tampak tampan, patuh, dan pengertian.

Melihat bahwa keduanya tidak bertengkar lagi, para anggota lain menghela napas lega.

Setelah beberapa saat, Duan Yikun memanggil mereka dan memperkenalkan mereka kepada produser musik terkenal.

Tepat ketika mereka selesai bertukar sapaan sopan yang biasa, seorang tamu yang terlambat masuk meminta maaf dari jauh, “Maaf, maaf. Aku harus mengurus beberapa hal yang mendesak jadi aku datang terlambat.”

Duan Yikun menyambut orang itu dan memperkenalkan IceDream kepadanya. “Ini seniorku. Kalian harus memanggilnya Sen-ge.”

Keenamnya menjawab, “Halo, Sen-ge.”

Orang itu membalas dengan senyum sederhana, “Omong kosong. Aku hanya bergabung dengan industri beberapa hari lebih awal dari dia. Bukan seniornya. Namaku Zhou Niansen, aku manajer Bai Tu.”

Selama malam ini, mereka sudah bertemu dengan banyak orang penting. Sekarang mereka tahu bahwa dia adalah manajer Bai Tu, dengan tidak menampakkan reaksi yang berlebihan, mereka hanya tersenyum sopan. Namun, hanya Wang Chao yang berdiri di sana tanpa ekspresi. Dia terlalu malas untuk tersenyum, bahkan terlalu malas untuk berpura-pura sopan.

Zhou Niansen jelas memperhatikan saat dirinya melihat Wang Chao dari atas ke bawah, dan ekspresinya sedikit berubah.

Duan Yikun melambaikan tangannya. “Kalian pergi dan bermainlah dulu. Aku masih memiliki beberapa hal untuk dikatakan pada Sen-ge.”

Setelah mereka semua berbalik dan pergi, mata Zhou Niansen masih mengikuti Wang Chao.

Duan Yikun mengenalnya dengan baik. Dia tersenyum sambil berkata, “Sen-ge, jangan berambisi melakukan sesuatu. Dia memiliki dukungan1 Backing, biasanya dalam dunia hiburan, mereka adalah orang yang sepenuhnya berinvestasi pada artis tersebut dan menjadi pendukung dibelakang mereka agar bisa tetap aktif di dunia hiburan. yang kuat.”

Zhou Niansen tampaknya tidak terlalu memikirkannya. “Dukungan apa?”

Wang Qi bukanlah seseorang dalam industri ini, jadi tidak nyaman bagi Duan Yikun untuk menyebutkannya. Sebaliknya, dia berkata, “Dia adik Liang Xi.”

Zhou Niansen melihat ke belakang dan melirik lagi. “Oh, Liang Xi.”

Setelah pesta ulang tahun selesai, IceDream mengirim tamu lainnya bersama Duan Yikun karena mereka pada dasarnya memainkan peran sebagai tuan rumah. Mereka pulang sangat larut.

Keesokan harinya, Xie Zhuxing bangun pagi-pagi seperti biasanya. Dia pergi keluar untuk lari. Setelah berlari sekitar setengah dari jarak yang ingin dia tempuh, Wang Chao menelponnya. Dari suaranya, sepertinya dia masih tidur. “Aku ingin makan hati goreng. Bantu aku membeli beberapa dalam perjalanan kembali.”

“Aku punya hal lain yang harus dilakukan. Beli sendiri ketika kamu bangun,” kata Xie Zhuxing.

“Lagi pula, kamu berlari beberapa kilometer setiap hari. Berlarilah ke sini saat kamu melakukannya. Bantu aku membeli beberapa roti goreng2Kalo di sini Cahkwe. saat kamu dalam perjalanan. Aku akan mati kelaparan.”

“Aku tidak peduli. Teruslah kelaparan,” kata Xie Zhuxing sambil menutup teleponnya.

Dia hampir selesai berlari. Setelah selesai, dia tidak pulang. Dia naik kereta ke Wangjing, lalu membeli dua porsi hati goreng dan roti goreng.

Dia memiliki kunci tempat tinggal Wang Chao. Dia telah tinggal di sana sebelumnya dan ketika dia pindah, Wang Chao menyuruhnya untuk menyimpan kunci itu sehingga jika dia lupa, dia bisa pergi ke tempat Xie Zhuxing untuk mengambil kunci cadangan lain. Karena itulah dia menyimpannya.

Ketika dia membuka pintu dan masuk, rumah itu sangat sunyi. Ruang tamu dipenuhi dengan cahaya, terlihat sangat indah.

Dia menuangkan hati goreng ke dalam mangkuk porselen dan meletakkan roti goreng di piring sebelum memanggil Wang Chao.

Wang Chao tergeletak di tempat tidur, mendengkur. Dia tidak mengenakan celana dan selimutnya hanya menutupi setengah dari kakinya. Matahari benar-benar menyinari pantatnya. Ponselnya ada di wajahnya, dia mungkin kembali tidur setelah melakukan panggilan telepon itu.

Xie Zhuxing memanggilnya, “Bukankah kamu ingin hati goreng dan roti goreng?”

Wang Chao terbangun dengan linglung, matanya nyaris tidak terbuka saat dia menatap Xie Zhuxing dengan susah payah. Dia menyeringai. “Hehe, aku tahu kamu akan datang.”

“Bangun,” kata Xie Zhuxing.

Wang Chao bangkit dan berbalik, duduk di sana seperti anak sekolah dasar sambil berkata, “Hm… di mana pakaian dalamku? Ambilkan aku sepasang dari lemari.”

Xie Zhuxing mengambilkan sepasang untuknya dari lemari. Setelah dia memakainya, dia memanggil Xie Zhuxing untuk mengambilkan beberapa pakaian untuknya.

Xie Zhuxing memberikan pakaian padanya saat dia mengkritik, “Kamu benar-benar menjadi semakin tidak berguna. Kamu bahkan tidak bisa mengenakan pakaianmu dengan benar jika seseorang tidak membantumu.”

Setelah banyak usaha, Wang Chao akhirnya memakai celana dan kaosnya. Dia berdiri untuk menemukan sandalnya.

Xie Zhuxing melihat ada sandal di bawah tempat tidur. Dia menendangnya dan berkata, “Ini, kamu…”

Dia tidak bisa menyelesaikan kalimatnya ketika melihat kondom tergeletak di sandal. Itu sudah digunakan.

Wang Chao juga melihatnya. Dia agak malu sambil menggaruk kepalanya, mencoba menjelaskan, “Aku menyuruh gadis itu untuk membersihkannya sebelum dia pergi, tapi dia tidak melakukannya.”

Xie Zhuxing, “… Pergilah makan.”

Wang Chao tidak memakai sandalnya saat dia mendorong Xie Zhuxing keluar kamar. Dia mengikuti di belakangnya tanpa alas kaki. “Aku sudah kelaparan sejak tadi malam dan sangat ingin makan hati goreng. Aku bahkan secara khusus menyetel alarm untuk meneleponmu.”

“Kirimkan aku uangnya nanti, ditambah biaya pengiriman,” kata Xie Zhuxing.

Wang Chao tertawa. “Aku akan mengirimimu beberapa ekstra.”

Dia berlari untuk mencuci tangannya saat Xie Zhuxing duduk di meja. Dia mengangkat pandangannya dan melihat ke tangga menuju lantai dua. Dia tiba-tiba memikirkan ciuman dari malam itu, dan tiba-tiba ingin tertawa.


Malam itu, upacara penghargaan Festival Musik.

Sebagai pembuka untuk malam itu, IceDream akan melakukan debut mereka di atas panggung.

Semua orang sangat gugup saat merias wajah dan menunggu di belakang panggung. Wang Chao, yang biasanya paling acuh tak acuh, terus menggoyangkan kakinya dengan gugup.

Xie Zhuxing juga sangat tertekan. Meskipun dia lebih berpengalaman daripada rekan satu timnya dan telah memiliki banyak pertunjukan panggung skala besar sebelumnya, ini masih pertama kalinya dia menjadi idol yang menjadi sorotan.

Wang Chao terus menggoyangkan kakinya saat dia berdiri. “Aku mau ke kamar mandi.”

Xie Zhuxing bertanya, “Apa kamu baik-baik saja? Kamu sudah pergi empat atau lima kali.”

“Aku baik-baik saja. Berjalan-jalan akan membuat kegugupanku berkurang. Apa kamu juga ingin pergi?”

Xie Zhuxing sudah pergi bersamanya dua kali sebelumnya. “Pergilah sendiri. Jangan berkeliaran dan menimbulkan masalah,” ujarnya.

“Kamu lebih menyebalkan daripada ibuku.”

Ketika dia keluar, dia agak tersesat. Dia berjalan di sekitar area belakang panggung yang besar untuk waktu yang lama tapi masih tidak dapat menemukan ruang ganti mereka. Setelah berbelok, dia melihat dua kenalannya.

Liang Xi dan Bai Tu menjadi pembawa acara untuk upacara penghargaan malam ini.

Keduanya berdiri berdekatan. Dilihat dari ekspresi kesal Bai Tu, Liang Xi mungkin tengah menjadi hooligan lagi.

Wang Chao agak gugup jadi dia ingin mencari sesuatu untuk dilakukan. Dia memanggil, “Ge, apa yang kamu lakukan?”

Liang Xi mungkin berencana menjadi bajingan gila. Melihat Wang Chao telah berjalan mendekat, dia sangat kesal ketika dia berkata, “Apa yang kamu lakukan di sini? Bukankah kalian baru mau debut? Kalian dapat penghargaan juga?”

“Kami di sini untuk tampil. Apa kalian berdua yang membagikan penghargaan?” Wang Chao bertanya.

Dia melirik Bai Tu beberapa kali. Kaisar film itu benar-benar tampan. Dia tidak terlihat buruk bahkan ketika dia marah.

Liang Xi tidak senang saat dia berkata, “Apa yang kamu lihat? Kamu pikir kamu memenuhi syarat untuk melihatnya?”

Wang Chao berpikir, Siapa yang ingin melihatnya, siapa yang peduli? Selain itu, sepertinya kaisar film juga tidak ingin kamu melihatnya. 

Dia bersandar di dinding, berniat pergi. Dia berkata dengan mengejek, “Tidak melihat, tidak melihat. Kalian berdua bersenang-senanglah memberikan penghargaan—ahh!”

Liang Xi mengangkat kaki dan menendangnya. Wang Chao segera melarikan diri.

Setelah akhirnya menemukan ruang rias mereka lagi, dia mendorong pintu hingga terbuka dan masuk.

Ji Jie sedang duduk di kursinya, bersandar pada Xie Zhuxing saat keduanya berbagi earphone, mendengarkan lagu.

Wang Chao sedikit tidak senang saat dia berjalan dan mendorong Ji Jie.  “Bangun. Siapa bilang kamu bisa duduk di sini?”

Ji Jie melepas earphone-nya sambil berkata, “Apa? Apa tidak ada yang bisa duduk di sini selain dirimu?”

Wang Chao akan mulai mengoceh, namun Xie Zhuxing bangkit dan berkata, “Jangan membuat masalah tanpa alasan.”

Wang Chao menelan kata-katanya sambil menyeret Xie Zhuxing untuk duduk di kursi lain.

Ji Jie memandang Xie Zhuxing dengan sedih sebelum memasang kembali earphone-nya dan melanjutkan lagunya.

Xie Zhuxing berkata dengan suara pelan, “Leader macam apa kamu? Kita akan debut, namun alih-alih menghibur semua anggota, kamu justru menyebabkan masalah.”

Wang Chao juga tidak tahu apa yang dia pikirkan sebelumnya. Dia hanya tidak senang. “Aku gugup, oke? Pegang tanganku.”

Xie Zhuxing tidak ingin menyentuh tangannya. Wang Chao mengulurkan tangan dan meraih Xie Zhuxing. “Lihat, tanganku dipenuhi dengan keringat dingin.”

Xie Zhuxing merasakan dinginnya telapak tangannya. Dia tidak bisa menolak saat dia memegang punggung tangannya.

Wang Chao sedikit senang dan ingin menyatukan kesepuluh jari mereka.

Xie Zhuxing membiarkannya.

Saat telapak tangan yang dingin menekan yang hangat, mereka secara bertahap menyesuaikan satu sama lain ke suhu yang sama.

Sepertinya kegugupan yang mereka rasakan memudar sedikit demi sedikit.

Wang Chao menatap profil samping Xie Zhuxing. Ada perasaan di dalamnya yang tidak bisa dia jelaskan. Yang bisa dia simpulkan dengan kata-kata adalah: Xiao Xie adalah orang terbaik di dunia — tidak ada orang lain yang lebih baik darinya.

Keduanya melanjutkan tindakan yang samar dan intim sampai direktur datang untuk memberi tahu mereka bahwa sekarang adalah giliran mereka. Kemudian keduanya melepaskan tangan satu sama lain.

Sebelum naik ke atas panggung, Wang Chao menyenggol Ji Jie. Dengan mata menatap ke langit-langit, dia berkata, “Bakpao kecil, sebelumnya aku terlalu gugup. Bukannya ingin melawanmu.”

Kejutan muncul di wajah Ji Jie, sebelum dia dengan cepat tertawa, “Pantat besar, semoga berhasil.”

Xie Zhuxing mengulurkan tangannya, berkata, “Semoga berhasil untuk seluruh tim.”

Anggota lainnya semua menumpuk tangan mereka satu demi satu. Dengan suara rendah, mereka bersorak untuk diri mereka sendiri dan rekan satu tim mereka, “Go, go, go, IceDream!”3加油加油加油!(Jiayou Jiayou Jiayou)

Pembukaan “Summer Ice” dimulai, lampu bersinar, dan tepukan seperti guntur terdengar di bawah panggung.

IceDream membuat debut resmi mereka di atas panggung.

Kurang lebih empat menit kemudian.

“Persetan, persetan, persetan.” Mulut Wang Chao tidak mau berhenti saat dia berjalan menuruni panggung. “Aku lupa liriknya tadi, untung mic-nya tidak menyala sepenuhnya.”

Xie Zhuxing baru saja akan memarahinya ketika dia mendengar Cheng Yao di belakangnya. “Kakiku agak lemah. Aku tidak bisa berjalan.”

Xie Zhuxing mengulurkan tangan untuk mendukung Cheng Yao sambil memujinya, “Yaoyao, kamu tampil sangat baik hari ini.”

Cheng Yao berseri-seri dengan rasa terima kasih, menanggapi dengan kata-kata manis, “Kalian semua tampil hebat juga! Kita luar biasa!”

Mereka turun dari panggung sepenuhnya sambil mengobrol. Wang Chao berbalik, lalu melihat Xie Zhuxing dan Cheng Yao berpegangan tangan. Dia langsung merasa sebal karenanya. “Cheng Yao, apa aku perlu membelikanmu kursi booster4Kursi yang biasanya dipakai oleh bayi. ?”

Itu membuat Cheng Yao merasa sedikit canggung. Dia berhenti meminta Xie Zhuxing membantunya.

Xie Zhuxing dengan ringan memukul Wang Chao, berseru, “Bicaralah dengan benar.”

Wang Chao bertindak tanpa malu-malu. “Apa aku salah karena mencoba merawat rekan setimku?”

Xie Zhuxing tidak mencoba membantahnya.  Bagaimanapun, dia memang seperti itu. Apa pun yang dia katakan, pokoknya itu benar. Jika dia mengatakan dia salah, maka merekalah yang pasti salah.

Duan Yikun juga datang ke belakang panggung untuk memberi selamat atas penampilan debut mereka, lalu menyatakan bahwa dia akan mentraktir semua orang makan malam sebagai perayaan kecil.

Karena penampilan pertama mereka berjalan dengan baik, semua orang sangat gembira. Kegugupan Wang Chao juga menghilang. Sebaliknya, dia mulai membual tentang bagaimana dia masih bisa bernyanyi walaupun lupa dengan liriknya, dan seterusnya tentang betapa hebatnya dia. Yang lain hanya mendengarkannya berceloteh; tidak ada yang membantahnya.

Saat dia terus berceloteh ke sana kemari, sebuah panggilan masuk. Begitu dia mengangkatnya, raut wajahnya berubah. Dia mengatakan kepada mereka, “Aku tidak bisa pergi makan dengan kalian. Aku akan mentraktir kalian di lain hari.”

Duan Yikun bertanya, “Ada apa? Apa ada sesuatu yang buruk terjadi?”

Wang Chao menjelaskan, “Kakakku menyuruhku pulang.”

Duan Yikun tersenyum mendengarnya. “Kalau begitu katakan padanya aku menitip salam untuknya. Juga ucapan terima kasih dariku untuk hadiah ulang tahun yang kemarin dikirimkan padaku.”

Saat mereka berpisah, meskipun Wang Chao juga ingin pergi bersama mereka, dia tidak berani menentang Wang Qi. Dia menarik Xie Zhuxing dan berkata, “Jangan minum terlalu banyak. Pulanglah setelah kamu selesai makan. Jangan berkumpul dengan mereka sampai larut. Tidurlah di rumahmu sendiri. Jangan tidur dengan mereka.”

Xie Zhuxing, “…” Pengingat macam apa itu?

Wang Chao pergi dengan mobilnya.

Xie Zhuxing dan rekan satu tim lainnya masuk ke dalam van bersama.

Gao Siyuan bertanya seolah dia telah menemukan dunia baru, “Ge, kakak dari leader kita juga cukup hebat, bukan?”

Xie Zhuxing menjawab, “Aku tidak tahu. Dia tidak pernah menyebutkan itu.”

Bahkan Ji Jie tidak percaya apa yang dia katakan, dia kemudian bergabung dalam percakapan. “Apakah kalian tidak mengobrol sama sekali meskipun dia menempel padamu sepanjang hari?”

Xie Zhuxing menjawab, “Dia tidak banyak bicara tentang keluarganya. Bahkan jika kita mengobrol, itu semua pembicaraan yang tidak berguna. Apa kalian semua tidak mendengar berapa banyak sampah yang dia katakan?”

Ji Ji tertawa. “Benar juga, dia hebat dalam hal itu. Xiao Xie-ge, kamu memiliki temperamen yang baik. Jika itu aku, aku pasti sudah menamparnya delapan ratus kali.”

“Dia bukan orang jahat, hanya saja cara dia berbicara menjengkelkan. Maafkan saja.”

Gao Siyuan memasang wajah bingung, berkata sambil tersenyum, “Ge, sekarang itu sedikit bias5 Kecenderungan ke satu pihak. Bias juga diartikan bobot yang tidak proporsional mendukung atau menentang ide atau hal yang biasanya dilakukan dengan cara berpikiran tertutup, merugikan, atau tidak adil..”

Xie Zhuxing baru menyadari betapa intimnya ucapannya setelah dia selesai, dia berkata, “Bukan seperti itu, pada dasarnya seperti malam ini. Bukankah itu semua berkat keusilannya sehingga kita bisa datang ke Festival Musik ini? Jika dia senang, itu juga akan memudahkan kita.”

Pernyataannya sangat masuk akal. Rekan satu tim lainnya bertukar pandang sebelum semua mengangkat kepalan tangan mereka, berteriak serempak, “Xiao Xie-ge, kamu telah bekerja keras!”


Wang Chao tiba di rumah dengan tertekan. Dia merengek tepat setelah dia masuk, “Untuk apa kamu memanggilku kembali? Semua rekan timku pergi makan bersama. Aku satu-satunya yang tidak bisa.”

Wang Qi berdiri di sana dengan tangan di belakang, tidak mengatakan apa-apa. Wang Jin duduk di sofa dengan Kindle6Perangkat lunak dan perangkat keras yang dikembangkan oleh Amazon untuk menyimpan dan menampilkan buku elektronik dan media digital lainnya. di tangan, dia menatap Wang Chao dengan sedih.

Wang Chao terlalu familiar dengan kedua ekspresi ini. Dia sudah bisa merasakan sedikit rasa sakit dari pantatnya. Seketika, dia mulai menelusuri ingatannya, mencari sesuatu yang tidak pantas yang dia lakukan baru-baru ini. Tapi dia tidak bisa, dia bertanya dengan wajah sedih, “Kakak, ada apa sekarang? Aku telah bekerja keras akhir-akhir ini, aku berlatih menyanyi dan menari dengan benar setiap hari. Pertunjukan festival musik malam ini juga berjalan dengan baik. Kamu seharusnya tidak mencari alasan untuk memukulku hanya karena tanganmu gatal.”

“Tanganku gatal? Aku pikir kulitmu yang gatal,” kata Wang Qi. “Tadi malam, ke mana kamu pergi setelah ulang tahun Xiao Duan selesai?”

“… Aku pulang.”

“Sendiri?”

“…”

Wang Qi sangat marah. “Ada paparazzi di pesta ulang tahun Xiao Duan kemarin dan memergokimu membawa pulang seorang model muda. Jika foto itu dirilis di berita hari ini, apakah kamu pikir kamu masih punya wajah untuk menghadiri Festival Musik?”

Wang Qi merasakan kemarahan muncul saat dia menatapnya. “Apa yang kukatakan padamu saat kamu pindah? Jika kamu bermain-main di luar sana, lihat saja bagaimana aku akan berurusan denganmu. Sini!”

Wang Chao tahu tidak ada jalan keluar dari masalah ini. Dia memaksa dirinya berbaring di sofa di sebelah Wang Jin. Dia berkata dengan beberapa isakan, “Jangan pukul wajahku.”

Wang Qi mencambuknya. Dia berbaring di sana, terisak. Wang Jin berpikir itu lucu dan menyeka air matanya untuknya dengan sok, berkata, “Baiklah baiklah, itu akan berakhir setelah seratus cambuk lagi.”

Wang Chao menangis dalam hati. Batinnya mengatakan, begitu dia terkenal di masa depan, dia akan mempublikasikan fakta bahwa dia akan memutuskan semua hubungannya dengan kedua saudara serigala berbulu domba ini.

Wang Qi melakukan pukulan ekstra keras kali ini — kalau-kalau dia mungkin saja melupakannya lagi. Begitu banyak pukulan sehingga pada akhirnya dahinya juga tertutup oleh keringat.

Wang Chao bangkit sambil terisak. Area dari pantat sampai ke pahanya mati rasa. Dia tertatih-tatih dalam perjalanan keluar.

Wang Qi bertanya, “… Mau pergi ke mana kamu?”

Wang Chao berpura-pura tidak tertarik. “Aku tidak tidur di sini. Aku akan kembali ke tempatku.”

“Kembali ke sini!”

Wang Chao tidak berani pergi. Dia mundur dengan air mata yang masih mengalir.

Wang Jin jatuh di sofa karena tertawa.

Wang Qi memberitahunya, “Cukup tertawanya. Bagaimana kamu masih bisa tertawa ketika dia menangis seperti ini?”

Wang Jin menempatkan dirinya lagi, berkata, “Jangan lempar aku ke bawah bus, kak. Bukankah dia menangis karena kamu memukulinya? Dia bukan menangis karena aku menertawakannya.”

Wang Qi kesal dengan kata-katanya. “Pergi. Naik ke atas sana.”

Wang Jin terkekeh saat dia pergi dengan Kindle-nya.

Wang Chao telah berhenti menangis. Karena kakak tertuanya memarahi kakak kedua untuknya, dia menilai bahwa yang pertama lebih baik daripada yang kedua.

Wang Qi bertanya, “Apakah itu sakit? Jika tidak, aku bisa memukulmu lagi.”

“… Itu menyakitkan.”

“Apakah kamu akan mengingat hal ini? Jika tidak, aku bisa memukulmu lagi.”

“… Aku akan mengingatnya.”

“Mengingat apa? Katakan padaku.”

“Aku tidak akan membawa pulang perempuan lagi.”

Wang Qi tidak puas.

Dia tidak punya pilihan selain memberinya peningkatan. “Aku tidak akan tidur dengan gadis-gadis lagi.”

“… Selama kamu tahu, jangan main-main lagi di masa depan.”

Wang Chao menyeka air matanya, menjawab, “Mn.”

Karena sudah larut, Wang Qi tidak ingin dia mengendarai sendirian karena khawatir. Dia menyuruhnya tidur di lantai atas, dan Wang Chao menurut. Saat dia membuka pintu, dia menemukan Wang Jin telah mengganti seprai bersih untuknya.

Wang Chao tersentuh pada saat itu, dan tiba-tiba berpikir bahwa saudara keduanya juga cukup baik.

Rasa syukur sesaat itu berlangsung sampai dia mandi. Saat air panas menerpanya, paha dan pantatnya merasakan sakit yang lebih menyiksa. Dia melihat ke cermin untuk melihat sepetak besar merah. Ini akan memakan waktu berhari-hari untuk pulih kembali. Dia menangis, memikirkan pikiran yang penuh kebencian sebelum akhirnya tertidur. Baik Wang Qi maupun Wang Jin bukanlah hal yang baik, selalu menyalahgunakan adik kecil mereka untuk hiburan. Itu adalah karma bahwa Wang Qi tidak dapat memiliki anak dan Wang Jin tidak akan pernah bisa bercinta dengan cinta pertamanya.

Karena mereka tidak akan membiarkan adik laki-laki mereka bebas, maka tidak ada dari mereka yang memiliki kehidupan mudah, mari kita semua jatuh bersama.

Pukulan Wang Qi kali ini sangat keras; efeknya juga bekerja dengan sangat baik. Sejak saat itu, Wang Chao tidak pernah membawa gadis manapun ke rumah, dan jelas tidak pernah tidur dengan gadis manapun.

Bagaimanapun, jadwal IceDream semakin padat. Jadwal mereka selama lebih dari sebulan semuanya padat. Mereka hanya bisa tidur 4-5 jam setiap hari. Bahkan jika dia diminta untuk bercinta, dia tidak akan punya energi untuk itu.

Keenamnya telah membuat akun Weibo resmi mereka sekarang. Followers mereka meningkat pesat. Di antara mereka, Xie Zhuxing adalah yang paling populer. Dia memiliki lebih dari satu juta pengikut setelah seminggu sementara anggota yang lain berada di kisaran yang sama.

Karena mereka belum pernah tampil di variety show, mereka belum punya waktu untuk memamerkan kemampuan unik mereka sendiri. Citra Xie Zhuxing yang dewasa dan dapat diandalkan menjadi yang paling populer, ditambah repost yang dibuat Liang Xi selama promosi mereka masih belum mereda. Jadi ketika orang menyebut grup IceDream, orang biasanya tidak akan mengingat nama anggota lain selain Tomas si kereta kecil.

Di antara peningkatan jumlah penggemar, tidak diragukan lagi bahwa kebanyakan dari mereka adalah perempuan. Beberapa tahun yang lalu, ketika penggemar wanita memiliki idola, mereka membayangkan akan menikahi mereka. Waktu berubah dengan cepat, dan sekarang ketika penggemar wanita memiliki idola, mereka biasanya membayangkan bagaimana idola mereka akan cocok dengan idola lain dalam hubungan gay.

Sebagai yang paling populer dalam grup, Xie Zhuxing telah dipasangkan dengan setiap anggota grup lainnya. Kapal dengan perhatian paling besar adalah yang dia miliki dengan Cheng Yao, yang disebut kapal “Bintang”. Itu karena gif dirinya mendukung Cheng Yao setelah panggung debut mereka yang tersebar luas di seluruh fandom. Kapal yang paling dangkal adalah Wang Chao dengannya. Tidak banyak shipper7Shipper adalah mereka yang memasangkan idola mereka dalam suatu hubungan yang romantis. untuk mereka; bahkan tidak ada nama kapal yang tepat untuk mereka karena semua penggemar sangat tidak tertarik.

“Apa maksudnya kita tidak terlihat seperti pasangan?” Wang Chao menelusuri Weibo, tidak puas dengan apa yang dilihatnya. “Penggemar ini sangat buta. Kita jelas yang paling dekat. Kita tidur bersama setiap hari dan mereka bahkan tidak memasangkan kita. Ini tidak masuk akal.”

Xie Zhuxing membolak-balik majalah, tidak memperhatikannya.

Wang Chao merenung dengan kepala dimiringkan. “Apa nama kapal kita seharusnya?”

Mata Xie Zhuxing tertuju pada majalah saat dia berkata, “Itu bisa jadi XieWang ba.”

Wang Chao tidak suka dengan itu. “Itu terdengar seperti penghinaan, seperti ‘bajingan’8Ini adalah permainan kata-kata yang mengacu pada apa yang dikatakan XZX. Karena apa yang dia katakan adalah sebuah saran, dia mengakhiri kalimatnya dengan “ba/吧”. Hubungkan Wang dan Ba ​​bersama-sama di akhir dan itu menjadi “WangBa/王八”, yang merupakan hinaan/kutukan yang sangat umum saat ini.

“…”

Wang Chao melanjutkan, “Juga, kenapa namamu ada di depan? Aku juga tahu ini, siapa pun yang ada di depan adalah suaminya.”

Xie Zhuxing, “…” Diamlah, tentu saja kamu yang paling tahu. 

Wang Chao melihat bagaimana dia tampak tidak tertarik dan mendekat untuk melihat majalah di tangannya. Di atasnya ada iklan sepatu sneakers Air Jordan 23.

“Kamu sudah lama memandanginya. Apa kamu menyukainya? Beli saja.” Wang Chao berkomentar.

Xie Zhuxing menjawab, “Aku baru saja membeli yang 17. Aku harus membelinya lagi setelah aku bosan dengan sepatu itu terlebih dulu.”

“Kenapa harus menahan untuk punya sepatu banyak? Dulu kamu tidak memiliki uang tapi sekarang itu tidak seperti kamu tidak punya apa-pun. Jangan selalu pelit.”

Xie Zhuxing sama sekali tidak ingin mendengarnya mengoceh. Dia menutup majalah itu dan bertanya, “Jam berapa sekarang? Bukankah ini giliran kita?”

Wang Chao melihat ponselnya. “Sudah lewat jam sepuluh. Kita harus segera pergi.”

Mereka menghadiri rekaman untuk pesta kesejahteraan masyarakat.

Sekarang, mereka juga memiliki penggemar yang datang jauh-jauh ke sini untuk melihat mereka secara langsung. Ada orang-orang dengan papan LED di bawah panggung dan sekelompok kecil orang melakukan fanchant9Fanchant merupakan nyanyian yang dilakukan oleh para fans pada saat sebuah penampilan sedang berlangsung. Untuk penggemar K-Pop istilah ini pasti tidak asing..

Meskipun Duan Yikun telah memberi tahu mereka bahwa peringkat bagus “Summer Ice” di situs web musik akan menjadi sensasi yang berumur pendek, peringkatnya segera turun, walaupun begitu itu tetap menghibur mereka. Bukan karena penampilan mereka tidak cukup baik, tapi karena fakta bahwa mereka secara kebetulan mencapai tanggal rilis yang sama dengan banyak comeback senior mereka di industri musik. Belum lagi penggemar utama dari idol grup pria kebanyakan adalah para pelajar. Sekarang sekolah dibuka lagi, itu normal bagi peringkat untuk turun.  Setelah Pekan Emas Hari Nasional ke-11, mereka harus bisa bergegas ke puncak lagi.

Semua orang di tim masih tenggelam dalam serotonin10Hormon bahagia. dari debut mereka, terlebih mereka juga tidak terlalu paham akan konsep itu. Jadi meskipun Duan Yikun mengatakannya, mereka hanya mendengarkan dan itu tidak mempengaruhi suasana hati mereka.

Setelah mereka menyelesaikan penampilan, mereka pergi melalui belakang panggung. Ada sekitar dua puluh penggemar di luar menunggu untuk mengantar mereka pergi. Mereka memiliki papan LED besar dan beberapa poster. Ketika mereka melihat idolanya, mereka mulai berteriak dan para penjaga dengan cepat pergi untuk memisahkan mereka.

Xie Zhuxing adalah orang terakhir yang masuk ke dalam mobil. Para penggemar berteriak padanya, “Kereta Kecil! Kereta Kecil!” Dia melambai pada mereka.

Wang Chao menjulurkan kepalanya keluar dari mobil dan para penggemar meneriakkan, “Leo! Leo!”

Wang Chao terpesona. Dia menjulurkan setengah tubuhnya, siap untuk mengatakan sesuatu.

Xie Zhuxing tahu dia akan mengatakan omong kosong dan dengan cepat mendorongnya kembali sebelum masuk, lalu menutup pintu.

“Aku akhirnya dapat melihat penggemarku secara langsung. Kenapa aku tidak diizinkan untuk mengatakan sesuatu?” Wang Chao mengeluh.

Xie Zhuxing bertanya, “Apa yang ingin kamu katakan?”

“Aku akan memberitahu mereka untuk memasangkan kita berdua.”

“…”

Yang Xiaomu berkomentar sambil tersenyum, “Leader, berbicara tentang itu, meskipun kapalmu dan Xiao Xie-ge tidak populer, kapal dirimu dan Ji Jie cukup populer.”

Wang Chao tidak menyadari hal itu. Dia menjawab dengan jijik, “Kami punya kapal? Disebut apakah itu?”

Ji Jie tidak ingin dia mengatakannya. “Hentikan. Ini memalukan.”

Yang Xiaomu tertawa. “Ini DumBun.”

Wang Chao tidak memikirkannya sebelum dia mulai tertawa. “Lihat, semua orang setuju bahwa dia memiliki wajah bakpao.”

Yang lain mencoba menahan tawa mereka dengan kepala tertunduk.

Ji Jie memberitahunya dengan arogan, “Memangnya kenapa jika aku memiliki wajah bakpao? Kamu bodoh.”

Wang Chao membutuhkan beberapa detik untuk memahami artinya. “… Penggemar ini tidak bisa diandalkan! Mereka semua harus dipecat!”


Setelah setengah bulan jadwal padat, mereka akhirnya mendapat hari libur.

Xie Zhuxing berniat beristirahat di rumah; namun, Wang Chao datang. Dia bersikap misterius saat dia mengatakan dia memiliki sesuatu yang bagus untuknya.

Xie Zhuxing membuka pintu dan melihat Wang Chao membawa kotak sepatu besar di tangannya, dengan ekspresi arogan, “Tebak apa yang ada di sini.”

“… Air Jordan 23?”

Wang Chao membeli sepasang sepatu yang dilihatnya di majalah terakhir kali — warna hitam dan merah dengan model yang sama persis.

“Cepat, cobalah.” Wang Chao sangat senang sambil melanjutkan, “Kita seharusnya memiliki ukuran yang sama11Di rawnya tertulis ukuran 42.. Tapi aku belum mencobanya. Lagipula, kamu harus mengambil keperawanan sepatumu sendiri.”

Xie Zhuxing. “…” Mengapa ada sesuatu yang berubah rasanya ketika datang dari mulutnya?

Dia duduk di sofa, bersiap untuk mencoba sepatu itu.

Wang Chao berjongkok di hadapannya dengan penuh semangat — dia ingin memakaikannya untuknya.

Xie Zhuxing merasa canggung, berujar, “Aku bisa melakukannya sendiri.”

Wang Chao sudah menyelipkan sepatu padanya. Dia menekan ujung sepatu untuk merasakan jika ada ruang ekstra. Dia menyatakan dengan gembira, “Sangat cocok, sempurna!!”

Xie Zhuxing, “…”

Posisi ini membuatnya tampak seperti Cinderella yang akhirnya mendapatkan kembali sepatu kacanya.

Orang di depannya bukanlah pangeran. Sebaliknya, dia adalah Peter Pan yang tinggal di Neverland, yang akan selamanya menjadi seorang bocah. Tersenyum padanya tanpa perasaan, menangis padanya tanpa perasaan, merayunya tanpa perasaan — semuanya tanpa disadari.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

yunda_7

memenia guard_

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments