“Jika kau menyukainya, maka itu sepadan.”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : Jeffery Liu


Warning: SAD SAD SAD SAD

Seolah-olah di sana ada semacam upacara pengorbanan besar yang diadakan, semburan api membubung ke langit dan segera memandikan cakrawala dengan warna merah.

Xiang Shu mengangkat tombaknya, dan bersama dengan 4.000 prajurit Tiele dan Akele, dia mulai melancarkan serangan di tepi danau. Zhou Zhen segera mengaktifkan Genderang Zheng sebagai tanggapan, tapi saat tulang-tulang itu melompat ke tepi, mereka disiram dengan minyak dan dibakar oleh api yang mengamuk. Para prajurit menyerbu satu demi satu dengan mulut dan hidung yang tertutup, menjatuhkan semua tulang kembali ke danau dengan kuda perang lapis baja mereka. Kerangka-kerangka itu, menjadi abu di bawah kobaran api, tertiup angin yang kencang dan tersebar ke seluruh langit dan bumi.

Tidak pernah terlintas dalam pikiran Zhou Zhen bahwa Xiang Shu benar-benar akan menggunakan pergerakan seperti ini untuk menggagalkan rencananya. Ketukan Genderang Zheng berhenti. Di pulau di tengah danau, dia berdiri dan memandang Xiang Shu dari jauh.

“Shulü Kong, lama tidak bertemu,” kata Zhou Zhen. “Tentu saja, kau datang.”

Che Luofeng benar-benar mundur setengah langkah dalam hal ini dan berkata pada Xiang Shu, “Jangan pergi ke sana. Anda, dia sedang memikirkan cara untuk berurusan denganmu.”

Zhou Zhen tersenyum dingin dan tiba-tiba mengguncangkan Genderang Zheng. Dengan bunyi “dong!” yang bergema dengan keras, gelombang kejut menyebar!

Setelah semua tulang mati telah mundur ke bawah air, Zhou Zhen menyingkirkan Genderang Zheng dan mengangkat Tongkat Tanduk yang hitam pekat!

Air di Danau Barkol yang terbakar melonjak berulang kali. Tulang-tulang di bawah air hancur sebelum sekali lagi menyatukan kembali diri mereka sendiri. Setelah beberapa napas, seekor ular panjang yang terbungkus api bangkit dari air dengan ledakan keras!

Semua prajurit berteriak sekaligus. Xiang Shu berteriak, “Mundur! Lepaskan rantai pengaitnya!”

Teriakan yang datang dari luar begitu keras sampai bahkan bisa mengguncang langit. Chen Xing, bagaimanapun, masih tidur di belakang pohon saat cahaya api itu terus berkedip di wajahnya. Dia tidur dan terus tidur, kepalanya tanpa sadar miring ke satu sisi.

Setelah rantai pengait mereka siap, baik prajurit Akele dan Tiele melemparkannya keluar untuk menghalangi kerangka ular yang baru saja terbang keluar dari air. Si ular, dengan seluruh tubuh bermandikan api, terus-menerus terbakar di bawah api neraka yang mengamuk. Namun, itu masih belum menyesuaikan, dan ia mengeluarkan raungan saat menyerbu ke arah tepi danau!

Xiao Shan mendesak kudanya ke arah mereka dan berteriak, “Gege!”

Xiang Shu segera menoleh untuk melihatnya sebelum berteriak, “Semua kuserahkan padamu!”

Saat Xiao Shan mengaktifkan Cangqiong Yilie, guntur dan kilat berkumpul dan menyebar di seluruh permukaan danau. Ledakan petir itu, yang menyambar dari langit lalu turun ke bumi dan dari bumi kembali naik ke langit, menghantam ular raksasa itu dan menghancurkannya menjadi berkeping-keping.

“Di mana Chen Xing?!” Xiao Shan bertanya.

“Sedang tidur!” Xiang Shu berteriak sebagai balasannya.

Xiao Shan: “???”

Xiang Shu mundur dan bergegas ke sisi lain danau. Dia kemudian mengambil perisai dari bawahannya sebelum berteriak, “Che Luofeng!”

Che Luofeng, akhirnya mengambil keputusan setelah menatap Xiang Shu sekali lagi, menyerbu ke arah danau bersama dengannya. Menginjak es yang tidak meleleh di permukaan barat laut danau dengan perisai mereka, mereka bergerak dengan cepat menuju pulau kecil di tengah danau.

Setelah melihat ini, Zhou Zhen segera berbalik dan pergi ke altar, terus-menerus terengah-engah.

Ketika Xiang Shu dan Che Luofeng tiba di pulau itu, Zhou Zhen berkata dengan suara berat, “Pada akhirnya, kau masih saja membawanya.”

Xiang Shu memandang Che Luofeng yang berteriak padanya, “Aku tidak mengkhianatimu! Aku tidak! Anda! Aku sudah memberitahumu selama ini untuk tidak datang! Dia telah membuat jebakan, dia ingin berurusan denganmu di pulau ini!”

Xiang Shu hanya menjawab dengan suara yang dalam, “Kalau begitu datang dan cobalah? Zhou Zhen, bahkan setelah kematian, kau masih tidak ingin beristirahat dengan tenang?”

Dengan seringai dingin terbentuk di sudut mulutnya, Zhou Zhen menarik kulit binatang yang menutupi altar untuk menampakkan mayat serigala raksasa, seluruh tubuhnya tertutup dengan warna abu tua.

Di tepi danau, di tengah gulungan guntur dan kilatan petir, Tuoba Yan bergegas masuk dengan kudanya. Xiao Shan berteriak, “Kirim aku!”

Sima Wei mendorong tombak besinya yang berat ke depan. Tuoba Yan melompat dari kudanya dan, menginjak tombak itu, dan dia melayang ke atas. Dengan satu cakar terkait di kerah Tuoba Yan, Xiao Shan berbalik dan memposisikan dirinya di atas kepala Tuoba Yan. Saat Tuoba Yan menindaklanjuti dengan meletakkan tombak kerajaannya, Xiao Shan menginjak pegangannya dan akhirnya membuat lompatan yang kuat. Dia meminjam momentum kekuatan dari dua lompatan ini untuk terbang ke ketinggian hampir 10 zhang!

Xiao Shan langsung bertemu dengan kerangka ular yang baru saja akan melambung tinggi sambil mengacungkan cakar yang bahkan bisa menggetarkan langit, Cangqiong Yilie miliknya.

Cakar itu mengeluarkan sambaran guntur yang hampir bisa memusnahkan seluruh dunia. Cahaya yang kuat memancar dan menembus tubuh ular itu, menyerangnya hingga hancur berkeping-keping di tempat. Tulang-tulangnya yang terbakar menyebar dan jatuh ke bumi, tampak seperti hujan meteor yang menyala di tengah malam yang gelap.

Saat masih mengeluarkan suhu yang tinggi, potongan tulang yang terbakar itu terbang ke hutan, dengan satu fragmen kecil langsung jatuh ke kerah Chen Xing.

“Apa——!” Chen Xing, yang tengah tidur, terpental seperti kesurupan, berteriak, “PANAS! PANAS!! Apa yang terjadi?! Apa ini?!”

Chen Xing dengan paksa mengguncang seluruh tubuhnya, menyebabkan pecahan tulang itu jatuh. Dia masih dengan panik menggaruk punggungnya dengan tangannya ketika dia melihat Danau Barkol yang terbakar di kejauhan, yang membuatnya langsung membeku.

“Di mana Xiang Shu?” Chen Xing berteriak, “Xiang Shu!”

Chen Xing melesat keluar dari hutan. Xiao Shan, Tuoba Yan, dan Sima Wei berada di tengah memimpin pasukan untuk menyeberangi danau ketika lebih banyak kerangka berlapis api keluar dari dalam air, tidak ingin menyerah saat mereka mencoba melarikan diri dari area yang menyala. Pada saat ini, Youduo muncul.

Dipimpin oleh Youduo, iblis kekeringan Akele yang berkumpul kembali, maju ke tepi danau saat mereka bergabung dalam pertarungan.

“Aku akan membawa kalian semua ke sana!” teriak Youduo.

Youduo kemudian melemparkan rantai besi di tangannya. Tanpa diduga, rantai itu berubah menjadi tali besar yang bisa digunakan untuk menyeberangi sungai, menghancurkan tulang-tulang yang menghalangi jalan dengan satu gerakan saat melesat langsung ke pulau di tengah danau.

Chen Xing berteriak, “Pergi! Temukan Xiang Shu!”

Dengan demikian, kerumunan memanjat rantai besi dan bergegas ke pulau di tengah.

Di pulau di tengah danau, sesaat setelah Zhou Zhen membuka penutup kulitnya, serigala raksasa di altar sedikit membuka matanya yang berlumpur sambil memancarkan aura berbahaya.

“Itu belum sepenuhnya disempurnakan,” kata Zhou Zhen. “Mari kita lihat apakah kau, Prajurit Terhebat dari negeri di luar Tembok Besar, dapat menahan kekuatan Dewa Serigala ba.”

Zhou Zhen tiba-tiba mundur. Xiang Shu segera berdiri di depan Che Luofeng, menutupinya. Saat serigala raksasa itu membuka matanya dan melihat Xiang Shu, ia segera melolong dan bergegas menuju mereka berdua!

Xiang Shu mendorong Che Luofeng menjauh saat dia berteriak, “Lindungi Zhou Zhen!”

Che Luofeng segera menarik busurnya, menorehkan panahnya saat dia bergegas ke belakang altar. Dalam waktu yang sebentar itu, mayat Serigala Abu-abu itu memindahkan cakarnya —— setelah berjongkok, ia menerjang Xiang Shu dengan cakarnya yang menukik ke bawah. Saat dia melompat mundur sebagai tanggapan, Xiang Shu menarik dan menyiapkan pedangnya di udara, hanya untuk menjadi patah setelah bertemu gelombang kejut yang diciptakan oleh cakar Serigala Abu-abu!

Bagian pedang yang patah meloncat dan menimbulkan bekas berdarah di satu sisi wajah Xiang Shu. Setelah mendarat dengan satu tangan untuk menopang tubuhnya, Xiang Shu segera berguling untuk menghindari serangan —— ke mana pun cakar Serigala Abu-abu menyerang, batu dan ubin di pulau itu hancur.

“Xiang Shu——!” Chen Xing berteriak saat dia bergegas berlari di atas rantai.

Melihat Serigala Abu-abu meraung saat menerjangnya sekali lagi, Xiang Shu tahu bahwa sudah terlambat untuk menghindari serangan itu. Tapi segera setelahnya, Cahaya Hati meledak. Xiang Shu segera merubah arah setelah sebuah perisai muncul di tangan kirinya, bersiap untuk menggunakannya untuk menahan serangan Serigala Abu-abu sementara tangannya yang lain menyiapkan pedang.

Serigala Abu-abu menerjang Xiang Shu. Tapi tepat pada saat akan melakukan kontak, Xiang Shu, yang sekarang mengenakan jubah bela diri yang memancarkan cahaya keemasan, dengan percaya diri melambaikan perisainya dan memberikan pukulan langsung pada Serigala Abu-abu.

“DANG!” Tengkorak Serigala Abu-abu secara mengejutkan menjadi penyok oleh serangan itu. Dengan kekuatannya yang sangat luar biasa, Xiang Shu benar-benar menggunakan perisai untuk menangkis raksasa besar yang beratnya sekitar seribu jin.

Memutar kepalanya, Serigala Abu-abu mengarahkan pandangannya pada Xiao Shan yang saat ini menatapnya dengan linglung.

“Jangan melamun!” Chen Xing berteriak, “Pergi dapatkan Zhou Zhen!”

Setelah Tuoba Yan dan Sima Wei turun dari rantai, mereka segera bergegas ke hutan lebat di pulau itu, yang sebenarnya sangat kecil karena hanya mencakup radius tidak lebih dari beberapa lusin langkah. Setelah Zhou Zhen bersembunyi di hutan ini, Che Luofeng mengejarnya ke dalam sambil menembakkan panah secara berurutan.

Zhou Zhen mencibir, “Jadi, pada akhirnya, kau masih tetap memilih Shulü Kong?”

Che Luofeng berkata, suaranya bergetar, “Zhou Zhen, kembalilah. Karena Youduo bisa dibangkitkan, pasti kau juga bisa…”

Zhou Zhen berkata, “Mengapa kau selalu membuatku mengikuti semua keinginanmu setiap saat? Masih seperti itu sampai saat aku mati. Kau hanya tidak bisa… “

Pada saat ini, Tuoba Yan dan Sima Wei muncul di dalam hutan, masing-masing bersenjatakan sebuah senjata. Bersama dengan Che Luofeng, mereka mengepung Zhou Zhen dari tiga arah.

Xiang Shu, yang tubuhnya memancarkan cahaya keemasan, berjalan menuju Serigala Abu-abu di bawah pengaruh cahaya dari Cahaya Hati Chen Xing. Serigala Abu-abu membuka mulutnya, mengembuskan napas yang dipenuhi aura busuk saat darah hitam menetes dari giginya.

“Tunggu!” Di tengah perasaan putus asa, Xiao Shan merentangkan tangannya dan berdiri di depan Serigala Abu-abu.

“Xiao Shan!” Chen Xing tahu apa arti Serigala Abu-abu bagi Xiao Shan, tapi pada saat ini, serigala itu bukan lagi Serigala Abu-abu pendahulu, dan juga tidak mengingat Xiao Shan lagi!

Xiang Shu berhenti bergerak dan mengerutkan kening sambil memperbaiki pandangannya pada Xiao Shan.

Tapi kemudian, Serigala Abu-abu, seolah merasakan semacam bahaya, tiba-tiba mundur.

Di hutan, Zhou Zhen berkata dengan suara rendah, “Bagaimana aku menjadi seperti sekarang ini, jika bukan karena dorongan sesaat darimu? Jika kau benar-benar ingin membunuhku, maka lepaskan panah itu ba. Gunakan tanganmu sendiri untuk menembak dadaku dengan satu panah itu.”

“Aku tahu.” Che Luofeng gemetar. Dia tidak bisa menembakkan panahnya dan hanya berkata, suaranya masih bergetar, “Aku selalu tahu… Kembalilah ba, Zhou Zhen. Kau pasti akan bisa hidup seperti dulu, sama seperti mereka…”

Zhou Zhen: “Kembalilah? Untuk bertingkah sebagai budakmu, seperti sebelumnya?”

Che Luofeng memandang Zhou Zhen, kehabisan kata-kata, sementara Zhou Zhen hanya mencibirnya sebagai tanggapan. “Shulü Kong-mu, hidupnya tidak akan lama.”

Saat dia berkata begitu, Zhou Zhen mengangkat Tongkat Tanduknya dan dengan lembut mengetukkannya ke tanah.

Saat Tongkat Tanduk menyentuh tanah, cahaya terang meledak dan mulai menyebar ke seluruh pulau!

“Aku…”

Berdiri di depan altar, tubuh Xiang Shu tiba-tiba kehilangan semua kekuatannya, dan bahkan kecemerlangan yang keluar dari seluruh tubuhnya benar-benar hilang. Array sihir yang aneh itu mengambil semua kekuatan tubuhnya, membuatnya merasa seolah-olah ada palu raksasa yang menghantam kepalanya tepat di kepalanya. Tanda di tanah terus meluas dan melewati kaki Chen Xing untuk menutupi seluruh pulau. Chen Xing mundur sedikit, dia segera mengenali benda itu.

“Sialan! Itu Array Pengikat Naga!”

“Gege!”  Xiao Shan dengan cepat bergegas ke depan, tapi Xiang Shu sudah kehilangan kesadaran dan langsung jatuh ke tanah.

“Awasi dia!” Chen Xing berteriak. “Kita harus segera mendapatkan Zhou Zhen dan menghancurkan array sihir ini!”

Kembali di hutan, Sima Wei dan Tuoba Yan, mereka berdua berubah menjadi ilusi yang dengan cepat meluncur ke arah Zhou Zhen. Namun, Zhou Zhen baru saja melompat mundur dan berguling di udara sambil berteriak, “Aku tidak akan menemanimu! Jika kau benar-benar ingin mati, datanglah ke Carosha…”

Mengatakan demikian, Zhou Zhen dengan cepat bergegas keluar dari hutan dan berlari ke altar. Tetapi ketika dia baru saja akan meraih Xiang Shu dan terbang bersamanya, semburan cahaya yang datang dari Cahaya Hati Chen Xing menghadangnya secara langsung. Sesaat kemudian, diiringi teriakan Youduo yang dipenuhi amarah, sebuah rantai besi melesat keluar dan mengikatnya dengan kuat dari segala arah.

Chen Xing praktis memberikan segalanya untuk satu gerakan itu ketika dia melihat Xiang Shu dalam bahaya. Dia memanfaatkan apa yang telah dia pelajari sepanjang hidupnya untuk menciptakan Segel Yin Yang dengan kedua tangan, mengirimkan bola cahaya yang terbuat dari kekuatan Cahaya Hati yang menghantam Zhou Zhen dengan ledakan keras. Zhou Zhen bahkan tidak memiliki waktu untuk berteriak saat cahaya terang dari Cahaya Hati menyelimutinya. Seolah-olah waktu telah dibekukan dengan cara yang aneh ketika rantai besi terus bergerak dan menguncinya di tempatnya.

Setelah dikendalikan oleh upaya bersama Chen Xing dan Youduo, Zhou Zhen, terkunci dalam semacam postur aneh yang tinggi di atas langit, membuka lebar matanya yang berlumpur dan menatap Chen Xing.

Dengan satu gerakan dari rantai Youduo, Tongkat Tanduk di tangan Zhou Zhen disingkirkan dan jatuh dari langit.

Setelah itu, percikan Array Pengikat Naga di pulau itu berangsur-angsur memudar.

“Apakah kau lupa bahwa aku juga ada di sini?” Chen Xing dengan dingin berkata sebelum berteriak dengan marah, “Murnikan!

Saat Youduo menarik rantai besi itu, Chen Xing menekan tangannya yang memancarkan cahaya cemerlang di dahi Zhou Zhen!

Che Luofeng dan yang lainnya bergegas keluar dari hutan dan hanya bisa menatap kosong pemandangan ini. Sementara Zhou Zhen terus berjuang, dia masih tidak bisa lepas dari belenggunya. Cahaya Hati, mirip dengan angin kencang yang menyapu kabut tebal, tak henti-hentinya memancarkan kebencian di seluruh tubuhnya.

Saat Chen Xing menekankan tangannya di dahi Zhou Zhen, sama seperti saat dia mengusir kebencian Feng Qianyi, ingatan kacau yang tak terhitung membanjiri pikirannya secara tiba-tiba.

Pada bulan pertama penanggalan lunar, cuaca sangat dingin sampai-sampai tanah membeku. Angin dingin bertiup ke seluruh padang rumput, dengan lembut menyapu Chi Le Chuan.

“Apakah kau menemukannya?” Che Luofeng yang berusia lima belas tahun, yang murni dan cerah telah lama mengharapkan kembalinya Zhou Zhen.

Zhou Zhen membuka telapak tangannya; ada empat bulu burung emas di dalamnya, dan semua sama panjangnya.

“Aku mengejar burung itu sejauh lebih dari seribu li sebelum akhirnya menemukannya di puncak Gunung Qilian,” jawab Zhou Zhen.

Lengan Zhou Zhen masih memiliki noda darah yang didapatnya karena tersayat oleh beberapa batu. Mata Che Luofeng berbinar. Dia tersenyum saat dia mengambil bulu-bulu itu dan, menundukkan kepalanya, dia terus membuat mahkota berbulunya.

“Butuh waktu cukup lama bagimu untuk menemukannya.” Dapat dilihat dengan jelas bahwa Che Luofeng sedikit tidak puas dengan Zhou Zhen. “Kau sudah pergi selama setengah tahun; bahkan jika kau belum menemukannya, tidak bisakah kau mengirimkan kembali sebuah surat?”

Zhou Zhen tidak mengatakan apa-apa sebagai balasannya. Dia, yang pakaiannya sudah compang-camping dan sobek, telah terkena sinar matahari sampai dia menjadi coklat, tampak seolah-olah dia telah melepaskan lapisan kulitnya. Sambil tersenyum, dia duduk di dalam tenda dan minum teh susu.

“Jika kau menyukainya, maka itu sepadan.”

“Kuharap aku bisa melakukannya tepat waktu.” Setelah menemukan mahkota berbulunya yang belum selesai, Che Luofeng memasukkan bulu burung emas yang berkilau ke dalamnya. Zhou Zhen tiba-tiba merasa agak gelisah. Memang, tidak lama setelah itu, Che Luofeng menarik sisa bulu dari mahkota satu demi satu.

“Tidak bagus,” Che Luofeng terganggu, hatinya dipenuhi kecemasan saat dia berkata, “Bulu lainnya tidak cocok dengan bulu burung emas ini. Lagipula ini sudah terlambat, aku tidak akan bisa menyelesaikannya pada saat dia mengambil alih sebagai Chanyu yang Agung.”

Zhou Zhen tetap diam. Che Luofeng sepertinya memperhatikan sesuatu dan membuang mahkota berbulu itu, tidak mempedulikannya. Jadi, begitu saja, pekerjaan yang belum selesai, dibuang begitu saja, ditinggalkan dan diabaikan, sementara Che Luofeng bergegas keluar dari tenda.

(Keiyuki17: Yang berjuang siapa yang dikasih siapa ehh malah dibuang.. puk puk Zhou Zhen)

Zhou Zhen masih diam duduk di dalam tenda ketika Chen Xing, yang muncul di belakangnya, dengan lembut menepuk bahunya.

“Zhou Zhen?” Chen Xing memeriksanya.

Zhou Zheng bangkit dan berjalan keluar dari tenda, seluruh tubuhnya memancarkan qi hitam saat dia berkata, yang hampir tidak lebih seperti bisikan, “Aku tidak menyelesaikannya… aku … tidak menyelesaikannya…”

Di luar kamp Rouran, seorang pemuda yang tampak anggun datang mendesak kudanya dari jauh; itu tidak lain adalah Xiang Shu muda yang setengah dewasa.

“Shulü Kong!” Che Luofeng sedang menunggunya.

“Apakah Zhou Zhen sudah kembali?” Xiang Shu berteriak. “Biarkan aku mengirim orang untuk membuatnya lebih mudah ditemukan!”

Ketika Che Luofeng menoleh untuk melihat Zhou Zhen di depan tenda, Xiang Shu juga melihatnya.

“Zhou Zhen, sebenarnya apa tujuanmu?” Kata Xiang Shu dari jauh. “Aku bahkan berpikir kalian berdua tidak akan menghadiri upacara penggantianku!”

Che Luofeng: “Kami datang! Ayo, Zhou Zhen!”

Salju yang menutupi seluruh dunia semakin lama semakin tebal ketika Zhou Zhen meninggalkan kamp dan menuju Chi Le Chuan.

Che Luofeng membawa perisai di punggungnya. Orang-orang Chi Le Chuan mendaki gunung dan mulai menaiki kereta luncur satu demi satu. Menantang angin dan salju, Che Luofeng berteriak, “Anda!”

Xiang Shu yang berusia lima belas tahun saat ini sedang bermain dengan sekelompok anak berusia tujuh atau delapan tahun, meminta mereka untuk menebak tangan mana yang memegang permen. Ketika dia mendengar panggilan itu, dia berbalik untuk melihat Che Luofeng.

Che Luofeng menepuk perisai di tangannya saat dia melihat Xiang Shu.

Xiang Shu baru saja membuka telapak tangannya dan memberikan permen pada anak-anak sebelum berbalik untuk pergi. Che Luofeng segera mengejarnya, menghalangi jalan Xiang Shu saat mereka mencapai bagian bawah pohon kuno Chi Le Chuan. Dia sedikit gugup, ekspresinya benar-benar terlihat seperti anak kecil yang benar-benar bingung.

“Berseluncur,” Che Luofeng akhirnya berhasil berbicara.

Xiang Shu, dengan senyum yang tidak jelas di wajahnya, hanya menjawab, “Aku tidak akan pergi.”

Namun, Che Luofeng masih dengan keras kepala menghalangi jalan Xiang Shu seperti sebelumnya, matanya sedikit memerah.

Xiang Shu mengacungkan jari telunjuk dan tengahnya, pertama menyentuh bahu Che Luofeng dan dengan lembut mendorongnya menjauh, sebelum sekali lagi menepuk bahunya dan berkata di telinganya, “Aku tidak akan pergi. Kau adalah Anda-ku, dan aku tidak berseluncur dengan Anda.”

Saat dia menyelinap melewati Che Luofeng, Xiang Shu melirik sekilas yang tampaknya mengandung makna mendalam di satu sisi.

Zhou Zhen dengan cepat mengejarnya. Tampak seolah-olah dia telah dihina, dia berkata dengan suara yang dalam, “Shulü Kong, aku ingin berbicara denganmu.”

Tapi Xiang Shu baru saja menaiki kudanya dan pergi.

Che Luofeng menundukkan kepalanya. Dia melihat perisai di tangannya, tidak mengatakan apa-apa untuk sementara waktu, dan akhirnya membuang perisai itu ke samping.

Zhou Zhen mengambil perisai itu dan lanjut untuk memegang pergelangan tangan Che Luofeng saat dia dengan sungguh-sungguh berkata, “Aku akan membawamu ke sana. Perlakukan aku sebagai Shulü Kong.”

Che Luofeng mengangkat alisnya.

(Keiyuki17: Sakit..)

Tiba-tiba, kepingan salju yang memenuhi seluruh langit dengan lembut menyebar, digantikan oleh warna abu pucat yang naik dari anglo yang terbakar di dalam tenda. Di tempat ini, suara samar orang yang minum bisa terdengar dari lokasi yang jauh. Zhou Zhen mabuk berat, tubuh bagian atasnya yang telanjang dan hanya dibungkus oleh jubah yang terbuat dari kulit binatang, saat ini sedang menekan Che Luofeng yang sama-sama mabuk di dipan, masing-masing dari mereka terengah-engah.

Chne Xing: “…”

“Dia adalah Chanyu yang Agung sekarang…” Zhou Zhen berbisik. “Dia tidak menginginkanmu. Dianxia, ​​dia tidak menginginkanmu!”

Che Luofeng, yang begitu mabuk hingga kedua matanya benar-benar merah, menatap lurus ke arah Zhou Zhen dengan tatapan penuh makna. Zhou Zhen pertama-tama melepas jubah kulit yang menutupi setengah tubuhnya, memperlihatkan tubuh ramping dan bugar di bawahnya, sebelum dia mulai merobek jubah bela diri Che Luofeng. Tindakannya kasar dan lugas, terlihat mirip dengan kuda jantan yang mendorong kuda jantan lainnya.

“Beri aku… beri aku,” kata Zhou Zhen. “Akulah satu-satunya —— aku benar-benar rela mati untukmu ah, Dianxia!”

Ini adalah pertama kalinya Chen Xing menyaksikan situasi seperti ini. Dia tidak menyangka bahwa di antara obsesi seumur hidup Zhou Zhen, pemikiran yang begitu mengejutkan akan benar-benar ditinggalkan. Pada saat ini, Zhou Zhen tampak persis seperti binatang buas. Che Luofeng juga tidak memiliki sedikit pun ketidakpuasan; dia benar-benar mengangguk dan menaikkan kepala untuk mencium Zhou Zhen di bibirnya.

Adegan ini sebenarnya tidak terasa kotor sedikit pun. Sebaliknya, itu penuh dengan ketulusan. Zhou Zhen dengan lembut menurunkan tangannya yang gemetar sampai dia berhasil memeluk erat Che Luofeng dan mengubur dirinya di tubuhnya. Che Luofeng, yang matanya juga sedikit linglung, menatap kosong ke mata Zhou Zhen saat dia mengangkat tangannya untuk menggeser rambut Zhou Zhen, membuatnya menutupi sisi wajahnya.

Pada saat itu, Zhou Zhen sepertinya menyadari sesuatu. Bibir Che Luofeng bergetar selama ini, tapi pada akhirnya, dia tidak memanggil nama itu dan hanya menutup matanya.

Tapi segera setelah itu, tubuh telanjang Che Luofeng mulai berubah menjadi kolam darah iblis yang bergerak terbalik, membungkus dirinya di sekitar tubuh Zhou Zhen.

“Bangun!” Teriak Chen Xing, “Zhou Zhen!”

Zhou Zhen juga mulai merasa bingung harus berbuat apa. Dia hanya melihat ke bawah ke tubuhnya sendiri saat darah yang terus membungkus seluruh tubuhnya menghasilkan suara aneh milik Chiyou.

“Bencilah ba…” Suara menyihir dan serak Chiyou terdengar. “Itu benar…”

Chen Xing meraih bahu Zhou Zhen dan menariknya ke arah dirinya sendiri. Setelah itu, dia memegang darah iblis yang terus mengalir yang mengelilingi tubuh Zhou Zhen dengan satu tangan.

“Dewa Perang,” kata Chen Xing dengan dingin, “keluar dari tubuhnya!”

Suara Chiyou berbisik, “Hidup juga menderita. Segala sesuatu yang kau berikan selama hidupmu harus dibalas dalam hal apa pun. Apa salahnya mengubah tujuanmu yang tidak dapat dicapai menjadi kebencian?”

Zhou Zhen mulai sadar dan mulai berjuang. Chen Xing berteriak keras saat dia mengeluarkan darah iblis yang melekat di tubuh telanjang Zhou Zhen!

Chen Xing berdiri di depan Zhou Zhen, menutupinya. Darah iblis perlahan naik dan, mengembun menjadi bentuk tinggi seseorang, dengan tenang bertanya dengan suara yang dalam dan rendah, “Pengguna Cahaya Hati, kali ini, dengan alasan apa kau akan menerangi hatinya?”

Tanpa diduga, Chen Xing tidak memiliki cara untuk membantah pernyataan Chiyou. Chiyou tertawa terbahak-bahak sambil melanjutkan, “Kau tidak bisa merebutnya kembali. Kebenciannya, bahkan kau tidak mampu menyelesaikannya…”

“Apakah begitu?” Chen Xing perlahan berkata. “Zhou Zhen, bagaimana jika aku memberitahumu bahwa Che Luofeng pernah meminum Darah Dewa Iblis demi dirimu?”

Suara Chiyou tiba-tiba berakhir.

Seluruh tubuh Zhou Zhen bergetar dalam sekejap. Chen Xing menambahkan, “Zhou Zhen, masalah ini benar-benar pernah terjadi sebelumnya, meskipun telah lama hilang dan terkubur karena persimpangan takdir.”

Zhou Zhen menjawab, “Dia tidak akan melakukannya.”

“Dia melakukannya.” Air mata benar-benar keluar dari mata Chen Xing di luar kendalinya. “Tapi, setelah meminum Darah Dewa Iblis, karena cintamu ini, dia juga berakhir dengan tubuh yang koyak dan tulang yang remuk. Apakah seperti itu jawaban yang kau harapkan darinya?”

“Aku…” gumam Zhou Zhen.

Chen Xing dengan lembut berkata, “Kau masih memiliki banyak kesempatan untuk memeriksanya, Zhou Zhen. Aku yakin kau akan bisa mendapatkan jawaban yang kau inginkan. Tapi untuk saat ini…

“Enyahlah untukku!” Chen Xing berteriak keras.

Darah Dewa Iblis, disertai dengan geraman Chiyou, dengan demikian dikeluarkan oleh cahaya yang kuat dari Cahaya Hati dan tersebar.

Kembali ke pulau di tengah Danau Barkol, Array Pengikat Naga, yang berangsur-angsur memudar, mengeluarkan suara berdengung sebelum benar-benar menghilang.

Xiang Shu terengah-engah, berjuang di tanah saat dia berusaha untuk bangkit. Che Luofeng datang ke sisi Xiang Shu dan berkata dengan suara rendah, “Anda! Ada apa denganmu?!”

Suara lain datang dari dalam hutan. Serigala Abu-abu muncul sekali lebih, secara tak terduga ia belum pergi.

Xiang Shu segera menatap Chen Xing yang sedang menggunakan Cahaya Hati untuk menghalau Darah Dewa Iblis di tubuh Zhou Zhen. Tuoba Yan dan Sima Wei sama-sama menyiapkan senjata mereka sementara Xiao Shan, bangkit, mengarahkan Cangqiong Yilie yang baru terhunus ke Serigala Abu-abu!

Melihat Serigala Abu-abu mengaum dan melemparkan dirinya menuju ke Chen Xing yang sedang merapalkan mantra, Xiao Shan, Xiang Shu, Tuoba Yan, dan Sima Wei —— semuanya secara bersamaan bergegas keluar seolah-olah hidup mereka bergantung padanya! Kilatan petir berkumpul di sekitar cakar Xiao Shan, tapi di hadapan cakar Serigala Abu-abu yang datang, dia sebenarnya tidak memiliki kekuatan untuk membalas, dan dia terlempar ke tanah seperti layang-layang yang talinya terputus. Setelah itu, Tuoba Yan dan Sima Wei juga terlempar pada saat yang sama, hanya menyisakan Xiang Shu yang berdiri di depan Chen Xing yang masih merapalkan mantra sampai sekarang.

Yang terjadi selanjutnya adalah Serigala Abu-abu membuka mulutnya untuk menggigit Xiang Shu yang baru saja sadar.

Di kedalaman kesadaran Zhou Zhen, tenda, api kompor, bahkan padang rumput, semuanya berubah menjadi bintik cahaya yang terbang ke langit di atas.

“Apa kau benar-benar bersungguh-sungguh dengan apa yang kau katakan?”

Zhou Zhen sudah memulihkan jubah berburu bulu binatang sebelumnya. Rambut panjangnya saat ini diikat, dan dia mengenakan mahkota indah yang menandakan posisinya sebagai Prajurit Agung Rouran di dahinya.

Chen Xing mengangguk sebelum berkata, “Bagaimana jika aku memberi tahumu bahwa semua ini pernah terjadi pada suatu waktu, bahwa pada saat itu, kau tidak disergap oleh Shulü Kong di Danau Barkol, melainkan, bersama dengan Che Luofeng, kau membawaku ke puncak Pegunungan Yin? Kau bebas menganggap ini sebagai peristiwa kehidupan sebelumnya, atau sesuatu yang belum terjadi di kehidupan berikutnya, tapi secara keseluruhan, pada hari itu, Che Luofeng memang meminum Darah Dewa Iblis yang telah kau tawarkan padanya. Dia, berharap untuk mati bersama denganmu, berubah menjadi iblis kekeringan.”

Zhou Zhen menatap Chen Xing, heran. “Kenapa aku… selalu merasa bahwa kau terlihat begitu akrab? Aku juga merasa bahwa semua yang kau katakan memang terjadi sebelumnya.”

Chen Xing dengan tenang menjawab, “Itu memang bukti yang paling tak terbantahkan, bukan?”

Saat kubah cemerlang penuh bintang muncul di atas kepala mereka, Zhou Zhen menghela napas dan menganggukkan kepalanya.

“Kembalilah ba,” kata Chen Xing. “Kau masih memiliki banyak, banyak sekali kesempatan untuk berada di sisi orang yang kau sukai. Suatu hari, dia pasti akan mengerti hatinya sendiri.”

“Tidak,” kata Zhou Zhen. “Aku sangat lelah, aku tidak ingin melanjutkan ini. Biarkan saja berakhir ba. Terlepas dari pilihan yang dia buat, pada akhirnya itu akan menyebabkan dia menderita. Apa gunanya aku bertahan seperti ini? Dan jawaban yang sangat kuinginkan… aku juga sudah mendapatkannya.”

Chen Xing: “…”

Zhou Zhen berbalik. Menatap langit malam yang berkilau di padang rumput, dia dengan lembut berkata, “Pengusir setan, biarkan aku pergi ba. Bahkan jika aku tetap tinggal, apa lagi yang bisa dilakukan? Apa yang ingin aku buktikan? Meminum Darah Dewa Iblis dan membiarkan Dianxia menjadi iblis kekeringan, keduanya benar-benar bukan keinginanku yang sebenarnya. Aku bukan manusia lagi, apalagi, aku juga telah memenuhi janjiku: aku mati berjuang demi dirinya.”

Chen Xing: “Tapi kau…”

“Tolong beri tahu Dianxia,” kata Zhou Zhen, “untuk terus hidup dengan baik, dan tolong katakan juga padanya bahwa aku masih mencintainya. Hanya saja, aku tidak bisa lagi menjaga dan tinggal di sisinya. Pada akhirnya, meskipun itu sangat sulit, dia harus tumbuh sendiri.”

(Keiyuki17: Puk puk zhou zhen.. kamu terlalu baik🥲🥲)

“Zhou Zhen!” Chen Xing mengulurkan tangannya, ingin menarik Zhou Zhen.

“Terima kasih telah memberitahuku semua ini.” Zhou Zhen tersenyum. Saat dia berbalik, dia berubah menjadi partikel cahaya yang tak terhitung jumlahnya yang naik dengan tingginya ke langit malam.

Di bawah secercah fajar yang menyelinap dari ujung utara daratan, Gunung Carosha yang jauh tampak mirip dengan naga yang sedang tidur di bawah kanopi langit. Saat roda besar vena langit dan bumi bersentuhan satu sama lain, tubuh Zhou Zhen, yang masih terikat oleh rantai, mulai hancur dan berubah menjadi titik-titik cahaya.

Ketika cahaya dari Cahaya Hati ditarik, air mata tanpa sadar mengalir di mata Chen Xing saat dia tak berdaya menyaksikan Zhou Zhen menghilang dari rantai di depannya.

Che Luofeng, berdiri diam di belakang Chen Xing, berkata dengan suara gemetar, “Zhou Zhen?

Seutas cahaya berputar. Itu berubah menjadi bayangan dalam bentuk sosok Zhou Zhen dan mendekati Che Luofeng dari belakang. Pria jangkung itu dengan lembut memeluk Che Luofeng dari belakang sebelum menghilang sekali lagi dengan suara berdebar, sejak saat itu dan seterusnya dia benar-benar kembali ke vena langit.

Chen Xing terengah-engah berulang kali sambil sedikit membungkuk. Mengangkat kepalanya, dia memberi tahu Che Luofeng dengan suara rendah, “Dia… meninggalkan beberapa kata… Biarkan aku memberi tahumu… Di mana Xiang Shu?! Xiang Shu?!”

Tanah benar-benar berantakan. Orang-orang yang menunggu Chen Xing menyelesaikan mantranya tersebar dimana-mana, tapi Xiang Shu tidak bisa ditemukan.


Komentar Penerjemah :

Jeff: CLF tega banget 😭😭😭


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

Subscribe
Notify of
guest
2 Comments
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
Noa
Noa
5 months ago

Banjirrr hahaha T.T sakit bangett

Justyuuta
Justyuuta
3 months ago

Zhou zhen