“Aku… aku… Halo, Lu Ying.”

Penerjemah: Keiyuki17
Editor: Jeffery Liu


Lu Ying dan Xiao Shan diatur untuk tinggal di sebuah tenda kecil di sebuah lembah terpencil, sementara Chong Ming telah terbang entah kemana setelah memasuki Chi Le Chuan. Ketika Chen Xing kembali ke tenda kerajaan Xiang Shu, yang telah didirikan lagi, dia tiba-tiba merasa seperti baru saja kembali ke rumah. Dia berbaring di atas selimut dan berkata, “Aaaaaaaaaaaah, aku akhirnya kembali!”

Xiang Shu, yang juga sangat lelah, duduk di satu sisi; dia telah melalui terlalu banyak hal di sepanjang perjalanan. Seorang petugas segera datang membawakan makanan dan air.

“Ini tidak seperti kau pernah datang ke sini sebelumnya,” kata Xiang Shu.

Chen Xing, memegang selimut, berguling dan membiarkan dirinya terbungkus olehnya. Dia memandang Xiang Shu dan tersenyum, “Aku datang ke sini dalam mimpi.”

Setelah hening sejenak, Xiang Shu menuangkan dua cangkir teh susu untuk dirinya sendiri. Tetapi ketika dia baru saja akan mendatanginya, Chen Xing, yang sangat lelah, sudah jatuh tertidur.

Langit musim gugur yang luas tampak cerah dan jernih; masih ada dua hari lagi sebelum Festival Penutupan Musim Gugur. Orang-orang Hu, yang telah meninggalkan Karakorum dan sekarang kembali ke tanah air mereka, tampak seolah-olah telah memulihkan hidup mereka. Untuk beberapa alasan, tampaknya Festival Penutupan Musim Gugur tahun ini akan diadakan dengan cara yang sangat megah. Ketika Chen Xing bangun, dia hanya merasa seluruh tubuhnya akan hancur. Mereka telah melakukan perjalanan jauh dan panjang selama siang dan malam di Saibei selama hampir sebulan, dengan hampir setiap hari menunggang kuda; seluruh tubuhnya terpental bahkan di dalam mimpinya.

“Wooooow–” Chen Xing menuruni lereng bukit dan melihat tiang-tiang tinggi yang didirikan di semua tempat, dengan spanduk dalam banyak warna, masing-masing disulam dengan binatang suci suku Hu yang menghiasi langit dan bumi. Totem menjulang satu demi satu, dan segera, setiap kamp Hu memiliki hiruk pikuknya sendiri.

Yang berkemah di depan pegunungan adalah Rouran. Dikenal karena penempaannya yang luar biasa, tiang api kokoh mereka akan menerangi kemeriahan Festival Penutupan Musim Gugur di sepanjang malam. Tiele, yang hebat dalam berburu, membuat pelataran berisi busur dan anak panah di dalam kamp mereka di samping tonggak berbulu yang seratus langkah jauhnya, siap digunakan untuk menguji panah. Ahli dalam memelihara kuda, Xiongnu, memagari di tempat berburu dalam radius 10 li sebagai persiapan untuk pacuan kuda dan taruhan balap di Chi Le Chuan, sementara Xianbei, penggembala yang berpengalaman, mendirikan tenda besar untuk dewa penggembala dengan minyak samin dan tanduk sapi. Qiang, mahir dalam perang berkuda, membuka lapangan untuk kompetisi adu kuda. Dan Mohe, ahli tempur, memagari tempat bergulat.

Dan ada ribuan meja panjang yang tertata rapi di tengah, dikelilingi oleh semua kamp. Pada awal Festival Penutupan Musim Gugur, masing-masing suku akan membawa kumis1 terbaik mereka, teh susu yang kaya rasa, minyak samin2, kue kering, daging panggang, ikan, angsa, dan buruan lainnya untuk dimakan oleh tamu mana pun.

Di luar perkemahan di kejauhan ada pohon kuno Chi Le Chuan, pita sutra merah berkibar terlilit di sekelilingnya. Legenda mengatakan bahwa kekasih yang mengikrarkan cinta mereka di bawah pohon ini, maka cinta mereka akan membentang sejauh pegunungan, dan kasih sayang mereka akan berlangsung seumur hidup.

Chen Xing berjalan melewati kamp dan bertanya, “Di mana Chanyu yang Agung?”

“Dia sedang mengurus masalah resmi!” seorang Tiele yang mengetahui identitas Chen Xing berkata. “Dokter Ilahi, haruskah aku membawamu ke sana?”

Pertemuan, pertemuan, selalu dalam pertemuan. Chen Xing melambaikan tangannya, menunjukkan agar melupakannya saja. Dia sedang berjalan ke kamp, ​​berniat untuk melihat banyak teman lamanya, ketika dia mendengar suara datang dari belakangnya.

“Chen Xing!” Tuoba Yan datang.

Chen Xing dengan riang bertanya, “Kau juga sudah kembali?”

Di tepi Danau Barkol, Chen Xing telah meminta Sima Wei dan Tuoba Yan untuk membawa Akele kembali ke Longcheng. Che Luofeng bergegas setelah semua suku selesai dievakuasi. Melaksanakan perintah Xiang Shu, mereka sekali lagi pergi ke selatan untuk kembali ke Chi Le Chuan.

Tuoba Yan pergi menemui Chen Xing tadi malam, tapi sayangnya, Chen Xing tidur seperti babi pada saat itu, jadi hari ini, dia bangun pagi-pagi sekali untuk menunggu Chen Xing di luar. Kedua orang itu bertukar informasi baru secara singkat, dan Tuoba Yan menjadi terperangah setelah mendengar apa yang dikatakan Chen Xing. Sambil tersenyum, Chen Xing berkata, “Aku berencana mengunjungi orang-orang satu demi satu. Mau ikut?”

Tuoba Yan mengangguk dan mengikuti di belakang Chen Xing, seolah-olah ada masalah canggung yang menggantung di antara mereka. Keduanya melintasi padang rumput kuning keemasan, yang sudah dibersihkan dari tong anggur, dengan Tuoba Yan yang hati-hati melindungi Chen Xing dan tidak membiarkannya menyentuhnya. Chen Xing mempelajari ekspresinya dan, menebak bahwa dia memiliki sesuatu untuk ditanyakan, menyelidiki, “Apakah kau memiliki sesuatu yang ingin kau katakan?”

“Emm …” Tuoba Yan berpikir sejenak sebelum akhirnya memutuskan untuk bertanya, “Chen Xing, bisakah aku menjadi pengusir setan?”

Chen Xing: “……”

Tuoba Yan berkata, “Aku ingin belajar bagaimana cara melakukan sihir, sama sepertimu. Dengan begitu, mungkin aku bisa membantu di masa depan.”

Chen Xing ingin menghilangkan gagasan ini darinya. Tidak peduli apa yang terjadi, kau masihlah pejabat militer yang paling dapat diandalkan di sisi Fu Jian. Insiden Fu Jian yang menggila memang terjadi begitu tiba-tiba, tapi dengan berlalunya waktu, dia kemungkinan besar akan segera pulih. Setelah itu terjadi, tunggu sampai Wang Ziye diusir, dan kau bisa kembali dan melanjutkan tugasmu sebagai Petugas Reguler Berkuda, oke?

Tapi dengan kasus Xie An sebagai contoh, Chen Xing sekarang justru merasa bahwa setiap orang mungkin memiliki keinginannya sendiri. Setelah melihat dunia, itu juga umum bagi orang untuk tidak ingin kembali ke kehidupan aslinya.

“Sangat melelahkan saat menjadi pengusir setan,” jawab Chen Xing. “Apakah kau yakin ingin menjadi salah satunya? Untuk alasan apa kau ingin belajar sihir ne?”

Tuoba Yan tersenyum. “Hanya setelah meninggalkan Chang’an aku tahu bahwa dunia ini begitu besar. Aku ingin melakukan yang terbaik untuk Yang Mulia dan membalas kebaikannya karena mengakui kemampuanku. Setelah masalah ini selesai, aku tidak akan tinggal di pengadilan lagi; sebaliknya, aku ingin berjalan-jalan ke semua tempat.”

Chen Xing tahu bahwa Tuoba Yan selalu menjadi orang dengan temperamen yang agak bebas. Seandainya, pada awalnya dia tidak diterima oleh Fu Jian, mungkin dia akan menjalani kehidupan yang berbeda ba.

Tuoba Yan: “Aku tidak tahu apakah kau bersedia menerimaku sebagai murid …”

Chen Xing ketakutan saat dia mendengar ini dan buru-buru menjawab, “Aku tidak memenuhi syarat untuk menerimamu sebagai murid. Namun, aku dapat memperkenalkan shixiong-ku padamu. Dia ada di Selatan, dan jika kau tidak keberatan, kalian berdua mungkin memiliki semangat yang sama. Dia paling suka belajar sihir.”

“Itu hebat!” Tuoba Yan berkata sekaligus. “Tuliskan surat untukku, dan aku akan pergi ke Selatan untuk mencarinya setelah Festival Penutupan Musim Gugur.”

Sementara Tuoba Yan sudah benar-benar melihat Xie An sebelumnya, situasinya sangat kacau pada saat itu, dan dia masih tidak tahu bahwa Xie An adalah shixiong murahan Chen Xing. Karena Chen Xing tidak memiliki waktu untuk mengajarinya sihir, dan juga tidak tahu bagaimana caranya mengajar murid, dia takut itu akan menunda kemajuannya. Membiarkannya pergi mencari Xie An, kemungkinan besar, adalah pilihan yang bagus. Terserah Xie An untuk secara resmi menerimanya sebagai murid atau menganggapnya sebagai seseorang dari generasi yang sama.

Dan dengan demikian, kedua orang itu mencapai sebuah kesepakatan. Chen Xing tiba di luar kamp Xiongnu dan berteriak ke dalam, “Xiao Shan!”

Xiao Shan saat ini sedang bermain dengan anjing milik Chen Xing, mengajarinya cara melompat dalam lingkaran. Dia tersenyum saat melihat Chen Xing dan menyapanya dengan “Hei!”.

Chen Xing merasa tidak senang. “Sekarang kau memiliki Lu Ying, jadi kau tidak memperhatikanku lagi?”

Xiao Shan: “Aku ingin tidur denganmu kemarin! Tapi Gege mengusirku!”

Touba Yan juga akrab dengan Xiao Shan, dia tersenyum saat Touba Yan datang dan bertukar kata dengannya. Chen Xing, melihat ke dalam hutan di satu sisi tenda, sepertinya mendengar Chong Ming dan Lu Ying berbicara dengan suara rendah.

“Aku datang.” Chen Xing memberi peringatan dini, agar secara sengaja tidak mendengar kata-kata tidak menyenangkan yang dikatakan Chong Ming tentang dirinya, sebelum langsung masuk ke hutan.

Ini adalah sudut terpencil di Chi Le Chuan. Xiang Shu telah secara khusus mengatur tempat tinggal untuk mereka, tempat dengan pepohonan dan aliran sungai yang jauh dari kamp Hu, untuk menghindari Lu Ying terganggu oleh kebisingan.

Lu Ying saat ini sedang memetik daun dari pohon, sementara Chong Ming, melipat tangannya, bersandar di pohon lain saat dia mengatakan sesuatu padanya.

Cahaya siang mengalir dengan lembut di atas hutan, pancarannya tampaknya berasal dari semacam cahaya ilahi yang telah berkumpul menjadi sinar yang terlihat. Lu Ying, mengenakan jubah putih dengan segenggam daun di tangannya, tampak seperti dewa kuno hutan.

“Sudah bangun?” kata Lu Ying. “Apakah kamu tidur nyenyak? Kami bahkan memberimu kunjungan khusus tadi malam, untuk memberimu malam tanpa mimpi.”

Kekuatan Chen Xing telah pulih sepenuhnya. Tidak hanya dia tidak perlu membakar hun dan po untuk menggunakan Cahaya Hati, dia juga bisa menggunakannya dengan lebih bebas kali ini. Tapi tetap saja, jika dia menggunakannya terlalu banyak, itu akan menguras kekuatannya. Tidurnya tadi malam sangat nyaman dan jauh dari segala macam mimpi aneh, yang membuatnya dipenuhi dengan energi.

Melihat Chen Xing datang, wajah Chong Ming berubah menjadi gelisah. Setelah dia tiba, Chen Xing menduga bahwa topik yang dibicarakan dua orang ini kemungkinan besar terkait dengan “keinginan ketiga.” Chong Ming mungkin juga mengeluh pada Lu Ying, menanyakan mengapa dia memberikan amber berisi abu nirwananya sendiri pada Chen Xing, yang menyebabkan dia terikat sekarang.

“Mari kita tegaskan,” Chen Xing tersenyum sambil berkata, “Yang Mulia Raja Yao, keinginan ketiga masih belum terpenuhi, bukan?”

Chong Ming menjadi marah. “Gu adalah Raja Yao, bagaimana dia bisa menarik kembali kata-katanya?”

Lu Ying tidak bisa menahan senyum. “Apa sebenarnya yang kamu inginkan? Jika kamu cukup perhatian, tolong lepaskan dia secepat mungkin ba.”

Chen Xing memberi mereka senyum licik. Sebenarnya, dia sudah memikirkan dengan baik tentang keinginan ketiga ini.

“Kalau begitu, aku akan membuat pengaturan setelah Festival Penutupan Musim Gugur selesai,” jawab Chen Xing.”Lu Ying, apa yang kamu rencanakan? Apa yang kamu lakukan?”

“Memetik daun untuk digunakan sebagai ramuan,” jawab Lu Ying, “untuk menyembuhkan manusia di Chi Le Chuan.”

Karena itu, Lu Ying dengan cerdik menghindari topik itu dengan tidak memberikan jawaban langsung pada Chen Xing. Dari sudut pandang Chen Xing, dia secara alami ingin Lu Ying mengikuti pesta mereka, dan melihat tatapan Xiao Shan, dia tentu juga tidak mau berpisah darinya. Namun, sebelumnya, Lu Ying telah menyebutkan bahwa dia ingin meninggalkan Dataran Tengah dan mengejar jejak Buddha pada saat-saat itu sebelum dia berhamburan menjadi debu bintang. Terlebih lagi, kepergian penuh Serigala Abu-abu pasti membuatnya sangat menyesal. Jadi, saat ini, Chen Xing menghormati pilihan Lu Ying dan membiarkannya memutuskan.

Xiao Shan, membawa Tuoba Yan bersamanya, juga datang ke hutan dan berkata, “Lu Ying, ini Tuoba Yan, temanku.”

Setelah memetik ramuan terakhir, Lu Ying tersenyum sambil mengangguk pada Tuoba Yan.

Pada saat ini, Lu Ying bermandikan bayangan pepohonan, cahaya lembut menyelimuti wajahnya yang tampan. Rambutnya yang panjang, dibiarkan terurai, membingkai sisi wajahnya. Dengan profil sampingnya yang halus dan sempurna, kulitnya yang putih, dan jubah panjang pucat yang dia kenakan, dia tampak seperti makhluk abadi yang dibuang ke bumi, anggun dan lemah lembut.

“Aku berada di bawah perlindunganmu,” kata Lu Ying lembut.

Tuoba Yan: “……”

Tuoba Yan menatap Lu Ying dengan linglung, dan kedua orang itu hanya saling memandang satu sama lain.

Ketika Lu Ying melihat Tuoba Yan, dia tiba-tiba juga merasa sedikit linglung, menyebabkan sehelai daun terbang dan jatuh dari jari-jarinya yang ramping dan indah.

Setelah keheningan sejenak di antara mereka berdua, Tuoba Yan segera melangkah maju dan membungkuk untuk mengambil daun itu sebelum menyerahkannya kembali pada Lu Ying.

Dengan gerakan ini, Lu Ying tampak bersinar.

Chen Xing memperkenalkan mereka satu sama lain, “Ini Lu Ying, Tuoba- kau …”

Wajah Tuoba Yan memerah dalam sekejap. Dia tanpa sadar menoleh ke Chen Xing sebelum mengembalikan pandangannya ke Lu Ying, sementara orang yang lain tampak bingung ketika mereka melihat Tuoba Yan. Khususnya Xiao Shan, dia benar-benar bingung.

Lu Ying: “Ayo duduk di dalam tenda?”

“O… oke,” Tuoba Yan buru-buru menjawab. “Maaf mengganggu.”

Lu Ying tiba-tiba berpikir bahwa orang ini sangat menarik. Dia berbalik dan berjalan ke depan, tidak bisa menahan tawanya. Setelah kembali ke tenda dan duduk, dia secara pribadi membuatkan mereka teh susu. Melihat Lu Ying, yang sudut mulutnya masih sedikit tersenyum, Chen Xing juga bingung. Dia hanya melihat wajahnya saat kembali ke Carosha, jadi dia tidak menyadarinya saat itu, tapi setelah berkenalan dengannya saat ini, Chen Xing merasa bahwa transformasi Rusa Putih dari dewa kuno ini memang memiliki semacam kepribadian mitos.

Seolah-olah, selama seseorang tinggal di sisinya, mereka akan memiliki perasaan seolah di sekeliling mereka sedang menyambut musim semi yang datang kembali ke bumi, yang penuh dengan kehidupan.

Tuoba Yan: “Aku… aku… Halo, Lu Ying.”

Chen Xing segera mengerti apa yang terjadi. Ini seperti ketika dia pertama kali bertemu Tuoba Yan di kediaman Yuwen saat itu!

Jantung Chen Xing tidak bisa menahan diri untuk tidak berdebar. Tuoba Yan jatuh cinta pada pandangan pertama lagi!

“Aku… akan pergi jalan-jalan.” Tuoba Yan, yang tampaknya menjadi agak konyol, berbalik dan meninggalkan tenda.

Xiao Shan: “???”

Chong Ming: “……”

Chen Xing mengusap dahinya; dia benar-benar tidak tahan melihatnya, dia juga tidak tahu apakah ini benar-benar hal yang baik atau buruk.

Lu Ying berkata, “Dia adalah temanmu?”

Xiao Shan bingung. “Dia biasanya tidak seperti ini ah. Tuoba Yan?”

Chen Xing menarik napas dalam-dalam dan berkata sambil tersenyum, “Lu Ying, kamu tampaknya telah membuatnya… sedikit… sedikit…”

Lu Ying mengerti dan tertawa sepenuh hati. Chen Xing berpikir di dalam hatinya, Ini sulit. Tuoba Yan yang malang, apa yang harus kau lakukan?

“Tidak masalah,” kata Lu Ying, wajahnya tampak terlukiskan dengan senyum memabukkan. “Dia akan segera melupakanku.”

Chen Xing: “Kamu masih … ah, lupakan saja, lakukan apa yang kamu inginkan ba.”

Chong Ming diam-diam meminum teh susunya, sepertinya memikirkan masalah lain, sebelum dia tiba-tiba bangkit dan meninggalkan tenda. Chen Xing, mengingat tujuannya datang, bertanya pada Lu Ying, “Apa yang harus aku lakukan tentang ingatan Xiang Shu? Lu Ying, kamu harus membantuku akan hal ini.”

Chen Xing awalnya ingin menunggu Xiang Shu untuk menanyakan hal itu setelah kejadian di menara batu, dan mengambil kesempatan itu untuk memberitahunya tentang segala macam hal yang terjadi di antara mereka di masa lalu. Namun, kebingungan dan kegelisahan Xiang Shu mengganggunya; melihat reaksi dan suasana hatinya, Chen Xing merasa sedikit khawatir bahwa dia akan menerima pukulan besar dari hal itu. Tapi sekali lagi, sama sekali tidak mudah untuk mengesampingkannya untuk saat ini. Jadi, Chen Xing terus ragu: apakah aku harus berterus terang dan menceritakan semua yang terjadi di masa lalu atau tidak?

Lu Ying hanya tersenyum. “Tidak perlu khawatir, kamu akan segera melihat hasilnya. Dengan dirinya yang mengalami semua hal denganmu akhir-akhir ini, Shulü Kong telah mengingat hal-hal di masa lalu satu demi satu. Sekarang, sekali lagi tiga bagian kekuatan naga telah menyatu, berikan dia waktu, dia pasti akan bisa mengingatnya.”

Chen Xing menyela, “Tapi waktu tidak menunggu siapa pun ah!”

Lu Ying tersenyum misterius saat dia mengangkat telunjuk dan jari tengahnya untuk membuat gerakan diam. “Biarkan alam yang mengambil jalannya. Solusinya mungkin sudah dekat, ne?”

Pernyataan ini sama dengan “Aku tidak mengatakan apa pun.” Tuoba Yan masuk sekali lagi dan duduk di samping Xiao Shan, gerakannya kaku.

“Aku… Chen Xing? Lu Ying?” tanya Tuoba Yan. “Kalian… apa yang kalian bicarakan? Siapa saudara laki-laki yang baru saja pergi itu?”

“Bukan siapa-siapa,” jawab Chen Xing datar.

“Bukan siapa-siapa,” Lu Ying dengan hati-hati melihat ekspresi Tuoba Yan saat dia berkata sambil tersenyum.

Diamati seperti ini, Tuoba Yan tiba-tiba tersipu lagi; Chen Xing bahkan melihat bagian atas kepalanya mengeluarkan asap. Lu Ying, sebagai yao agung yang telah hidup selama beberapa ribu tahun, memandang Tuoba Yan seolah-olah melihat seorang anak kecil. Dia mungkin sama sekali tidak serius, apalagi merasa sedikit malu. Ini benar-benar fatal bagi Tuoba Yan.

“Baiklah ba,” kata Chen Xing dengan demikian. “Kalau begitu… mari kita merayakan festival di Chi Le Chuan untuk dua hari ini ba. Aku benar-benar lelah setelah semua perjalanan ini, dan hanya berharap bahwa besok aku bisa tidak memikirkan apa pun. Aku akan pergi dulu, aku masih harus membuat kunjunganku ke orang-orang Akele.”

“Tolong tunggu sebentar,” kata Lu Ying. “Pada Festival Penutupan Musim Gugur besok, jika kamu tidak sibuk, bisakah kita, en… bisakah kamu menghabiskan waktu bersamaku dan Xiao Shan?”

“Aku bisa!” Tuoba Yan menyela. “Aku selalu sangat menganggur. Aku akan datang menemuimu besok?”

Chen Xing: “Dia tidak bertanya padamu! Baiklah. Lu Ying, jika Xiang Shu tidak sibuk, aku akan…”

“Xiao Shan dan aku akan menunggumu di depan naga api Rouran sebelum matahari terbenam,” kata Lu Ying lembut. “Jika ada hal menuju ke arah yang bertentangan dengan keinginanmu, tidak ada salahnya untuk membawa Shulü Kong juga.”

Chen Xing: “?”

Lu Ying, bagaimanapun, sudah membuat isyarat “tolong”. Chen Xing, yang masih tidak mengerti arti dari kata-kata “jika ada hal menuju ke arah yang bertentangan dengan keinginanmu,” harus dengan sopan bangkit dan pergi.

Namun Tuoba Yan masih duduk seperti sebelumnya, memberikan senyum cerah dan elegan saat dia melihat Lu Ying.

Lu Ying: “Kamu … temanmu sudah pergi. Kamu tidak akan mengikutinya?”

“Ah, ya, ya!” Tuoba Yan langsung menjawab, “Dia sangat sibuk hari ini, tapi aku tidak.”

“Tuoba Yan! Keluar ke sini!” Kata Chen Xing, suaranya terdengar agak marah.

Lu Ying tertawa lagi, dan baru kemudian Tuoba Yan menyadari bahwa Lu Ying bermaksud mengantar tamu itu pergi. Dia buru-buru mengangguk sambil berkata, “Kalau begitu aku… aku akan datang untuk menemuimu besok.”

Xiao Shan melihat sosok Tuoba Yan pergi, dan tiba-tiba merasakan untaian krisis besar, dia menoleh untuk memeriksa Lu Ying.

“Apa? Cemburu?” Lu Ying berkata pada Xiao Shan, senyuman tersungging di wajahnya.

Di luar tenda.

“Kau baru saja melupakan teman-temanmu ketika menemukan cinta yang baru!” Chen Xing sama sekali tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis.

Tuoba Yan membela diri, “Tidak! Tiba-tiba aku merasa dia sangat berharga entah kenapa. Aku sama sekali tidak memiliki maksud lain…”

“Apa yang ada di dalam pikiranmu semua tertulis di wajahmu, oke?” Chen Xing tidak berdaya. “Semua orang bisa melihatnya dalam sekilas.”

“Ah?” Tuoba Yan berdiri linglung. “Apakah itu tampak jelas?”

Chen Xing, yang kehilangan kesabarannya, hanya berbalik dan berjalan menyusuri jalan gunung. Tuoba Yan buru-buru menyusulnya dan bertanya, “Tunggu, Chen Xing, Tianchi! Siapa dia? Nama keluarganya Lu, apakah dia seorang Han?”

Chen Xing: “Tidak mungkin baginya untuk menanggapi …”

“Pengusir setan,” suara Chong Ming tiba-tiba terdengar.

Chong Ming melipat tangannya di dada sambil menyandarkan punggungnya ke pohon di pinggir jalan. Dia kemudian menjentikkan jarinya yang ramping dengan tidak sabar saat dia melirik Chen Xing dengan tatapan penuh makna.

Chen Xing menghentikan langkahnya.

Chong Ming berkata, “Gu akan menunggumu di depan naga api Rouran besok malam. Datanglah jika kamu ada waktu.”

Chen Xing mengeluarkan “oh” dan tiba-tiba merasa dia pernah mengalami hal yang sama sebelum. Ini seperti apa yang terjadi selama perayaan Dewa Musim Gugur itu saat pertama kalinya.

“Darimana dia berasal?”

Tuoba Yan, tidak ingin menyerah, bertanya begitu Chong Ming pergi, “Apakah dia temanmu? Sudah berapa lama kalian saling mengenal?”

Chen Xing, yang ingin memberi tahu Tuoba Yan tentang identitas Lu Ying, tiba-tiba berpikir dua kali. “Kenapa kau tidak menanyakan pertanyaan ini sendiri padanya? Jawaban yang keluar dari mulutnya sendiri pasti lebih baik daripada dari orang luar, kan?”

Tuoba Yan tiba-tiba merasa tercerahkan dan tersenyum. “Apa yang kau katakan itu benar. “

“Dia tampak seperti makhluk abadi…”

“Seorang makhluk abadi yang berdiri jauh di atas orang biasa. Dia sangat cantik …”

“Kau berisik sekali!” Kata Chen Xing. “Aku tidak ingin apa pun yang berhubungan dengan Lu Ying melewati telingaku lagi. Tuoba Yan, karena kau benar-benar menganggur tanpa melakukan apa pun, pergi saja bantu Akele bersiap untuk pacuan kuda. Pergi, pergi, pergi.”

Chen Xing mendengarkannya sampai dia merasa telinganya kapalan, dan hanya ketika mereka akhirnya tiba di luar kamp Akele, dia akhirnya berhasil mengusir Tuoba Yan sebelum masuk ke dalam untuk melakukan kunjungan. Raja Akele pergi untuk mempersiapkan Festival Penutupan Musim Gugur, karena ini adalah pertama kalinya dalam beberapa tahun mereka kembali ke Chi Le Chuan untuk merayakannya, sejak hubungan mereka dengan keluarga Rouran berubah menjadi permusuhan.

Setelah mendengarkan narasi Chen Xing dan mengetahui bahwa Youduo menjaga Carosha atas nama Dewa Rusa, permaisuri mengangguk sambil tersenyum.

“Nadoro?” Chen Xing tersenyum. “Kakakmu masih di sini, dan mungkin suatu hari nanti juga akan datang untuk menemuimu.”

Permaisuri berkata dengan suara lembut, “Terima kasih, terima kasih, kalian semua.”

Setelah buru-buru menjawab dengan “Sama-sama,” Chen Xing mengulurkan tangannya dan dengan lembut menyodok tangan kecil Nadoro dengan jari kelingkingnya, yang kemudian digenggam oleh bayi itu sebagai tanggapan.

“Bolehkah aku menggendongnya?” Chen Xing bertanya.

“Tentu saja.” Permaisuri tersenyum dan memberikan Nadoro untuk dipeluk oleh Chen Xing, tapi Chen Xing baru saja menggendongnya ketika serangkaian suara terdengar dari belakangnya. “Chanyu—”

“—yang Agung telah tiba!”

Xiang Shu, yang sudah bergegas ke tenda seperti embusan angin bahkan sebelum pengumuman selesai, dengan marah berkata, “Apa yang kau lakukan di sini?!”

Nadoro, terkejut, ketakutan hingga hampir menangis. Chen Xing segera menoleh dan memerintahkan Xiang Shu untuk mengecilkan suaranya agar tidak menakuti bayi itu.

“Apa yang sedang kau lakukan?!” Menggendong Nadoro, Chen Xing berbalik dan melihat Xiang Shu menyingsingkan lengan bajunya, tampak seperti hendak memukul seseorang. Permaisuri segera bangkit dan memberi hormat sambil mencoba menjelaskan, “Chanyu yang Agung, tolong hentikan…”

“Kenapa kau pergi tanpa meninggalkan sepatah kata pun?!” Xiang Shu dengan tidak percaya bertanya.

“Kemana aku bisa pergi?” Chen Xing bertanya. “Apakah aku tampak tidak baik-baik saja di tempat ini?”

Membuka matanya, Nadoro menatap kedua orang itu dan tiba-tiba menangis. Chen Xing segera menegur, “Xiang Shu, jika kau tidak membujuknya hari ini, aku tidak akan membiarkan ini berlalu!”

Ketika dia melihat Nadoro menangis, Xiang Shu tiba-tiba merasa sangat malu. Permaisuri buru-buru berkata, “Tidak apa-apa, tidak apa-apa. Dia menangis sepanjang waktu, berikan saja ini padanya …”

Tanpa ada pilihan yang lebih baik, Xiang Shu bergegas membujuk Nadoro. Dia mengulurkan jarinya dan dengan lembut mengusap perutnya, hanya agar Nadoro yang pada akhirnya menendang pergelangan tangannya dan menangis lebih kencang lagi.

“Apa begini caramu membujuk seorang anak?” Chen Xing mengkritik. “Kau bisa melakukannya atau tidak? Buat beberapa wajah lucu ah.”

Xiang Shu: “……”

“Tarik sudut mulutmu ke atas,” kata Chen Xing, “dan dorong hidungmu ke atas. Kau bisa menarik wajah atau tidak? Aku akan marah!”

Tak berdaya, Xiang Shu tidak memiliki pilihan selain menggunakan tangannya untuk mencubit wajahnya sendiri untuk dilihat Nadoro. Melihat itu, Nadoro bingung.

“Ya, ya, ya, begitu.” Chen Xing tertawa sangat liar di dalam hatinya.

“Miringkan mulutmu ke kiri! Ya! Begitu!” Memeluk Nadoro, Chen Xing mendekati Xiang Shu. Nadoro mengulurkan tangan dan, dengan Xiang Shu yang lengah, dia berhasil memegang telinga Xiang Shu dengan kuat.

“Kau… lepaskan!” Xiang Shu, yang telinganya ditarik oleh Nadoro, juga tidak bisa memaksanya untuk melepaskannya karena takut akan melukai pergelangan tangan bayi yang masih lembut itu. Mendengar ini, Chen Xing tertawa terbahak-bahak hingga air matanya pun menetes.

Permaisuri datang dan melihat putranya menarik telinga Chanyu yang Agung, tidak ingin melepaskannya. Dia kemudian bergegas untuk membujuknya dengan memberinya sesuatu: sebuah kalung yang dibungkus dengan lilin lebah dan batu pirus.

“Youduo memberikan itu padanya sebelum dia pergi,” kata permaisuri.

Benar saja, Nadoro berhenti menangis setelah menerima pemberian dari kakak laki-lakinya. Memeluk kalung itu, dia perlahan-lahan menjadi tenang.

Setelah meninggalkan kamp Akele saat malam tiba, Xiang Shu dan Chen Xing mengikuti jalan setapak saat bintang-bintang memenuhi seluruh langit Chi Le Chuan.

“Ketika aku kembali ke tenda kerajaan, aku tidak melihatmu.” Xiang Shu mengerutkan keningnya dalam-dalam saat dia dengan marah berkata, “Ketika aku bertanya lagi, juga tidak ada jejak Tuoba Yan! Kemana saja kau?”

“Aku berada di Chi Le Chuan sepanjang waktu!” Kata Chen Xing. “Tidak perlu terlalu cemas, oke?”

Xiang Shu: “Guwang mengira kau pergi begitu saja tanpa mengatakan apa pun lagi… kau benar-benar membuatku marah.”

“Apa aku pernah melakukan hal seperti itu?” Chen Xing berada di antara tertawa dan menangis.

“Kau benar-benar pernah!” Sesampainya di bawah pohon kuno, Xiang Shu merasa kesal. “Tidak hanya sekali!”

Chen Xing: “Kapan?”

Chen Xing ingat bahwa itu hanya terjadi sekali, yang seharusnya adalah ketika dia pergi ke Carosha. Beberapa kejadian lagi setelah itu jelas karena dia telah diculik, tapi Xiang Shu pasti juga memasukkan semua ini ke kepalanya.

Xiang Shu tiba-tiba menjadi bisu lagi. Karena dia sudah mengenal Chen Xing, dia sepertinya memang tidak perlu melakukan apa pun tanpa memberi tahunya.

“Kau hanya suka menjadi sangat cemas,” kata Chen Xing. “Apa kau marah?”

“Ya!” Xiang Shu kehilangan kesabarannya. “Aku marah! Guwang marah!”

“Jika kau tahu, maka itu bagus.” Meskipun Chen Xing benar-benar terhibur di dalam hatinya, dia mengatakan ini dengan wajah serius.

Xiang Shu jelas telah pergi mencari Chen Xing karena dia memiliki sesuatu untuk dikatakan, tapi dia sudah melupakannya. Ketika dia kembali ke tenda dan menemukan bahwa Chen Xing tidak ada di sana, adegan Chen Xing yang pergi ke tempat yang jauh tanpa mengatakan apa pun, dan Tuoba Yan di belakangnya, entah kenapa muncul di benaknya. Sementara dia tahu bahwa ini tidak masuk akal, tampak seperti ada bayangan yang mengakar di dalam pikiran Xiang Shu. Dia segera merasa kesal dan mencarinya ke mana-mana, bahkan mengirim penjaga untuk mencari ke selatan. Tapi mengetahui bahwa itu hanyalah kegelisahan palsu sekarang, dia buru-buru memerintahkan para penjaga kembali untuk merayakan festival.

“Kembalilah untuk makan malam.” Xiang Shu masih belum puas.

Chen Xing: “Masih ada seseorang yang ingin aku temui. Temani aku ba.”

Xiang Shu tidak bertanya lebih banyak dan hanya mengikuti di belakang Chen Xing. Kedua orang itu pergi mengelilingi kamp Akele menuju bagian paling timur dari Chi Le Chuan, ke kamp paling ujung yang berbatasan dengan pegunungan Yin.

Kulit binatang digantung di depan beberapa gerbong yang ditinggalkan untuk menahan salju. Ada api unggun di tengah, di mana ada kompor yang sedang merebus manisan berwarna amber. Serigala besar, Surai Putih, berbaring di satu sisi, ekornya menyapu bolak-balik dengan santai di rerumputan.

Duduk di dekat api unggun adalah Sima Wei dan…

“Youduo?” Chen Xing terkejut, “Kau kembali?”

Youduo dan Sima Wei, yang sedang melihat manisan di dalam panci besi, keduanya berdiri dan memberi hormat pada Chen Xing.

Sima Wei berbicara atas nama Youduo, “Dia datang menemui keluarganya yang dulu dan akan segera kembali ke Carosha.”

Youduo bersiap untuk berangkat, tapi Chen Xing berkata, “Kau tidak akan melihat orang tua dan adik laki-lakimu?”

Sima Wei menjawab untuk Youduo, “Dia sudah melihat mereka dari jauh di seberang kamp hari ini.”

Chen Xing tahu bahwa Youduo pasti khawatir tentang keadaan keluarganya setelah mereka pindah ke Chi Le Chuan. Sekarang dia telah melihatnya dengan matanya sendiri, dia bisa merasa lega.

“Apa ini?” Chen Xing bertanya lagi.

“Manisan,” Youduo membuka mulutnya dan berbicara kali ini.

Sima Wei: “Makanan untuk anak-anak selama Festival Penutupan Musim Gugur.”

Mengatakan demikian, Sima Wei mengambil beberapa manisan di dalam panci menggunakan tongkat bambu dan memberikannya pada Chen Xing. Xiang Shu berkata, “Aku tidak akan makan.”

Suara anak-anak bermain di malam hari terdengar dari kejauhan. Tempat ini tidak jauh dari kamp Xiongnu, dan tampaknya anak-anak tidak takut pada iblis kekeringan, Sima Wei. Chen Xing melihat bahwa dia akhirnya tenang dan mengangguk. “Karena besok adalah Festival Penutupan Musim Gugur, lukis wajahmu sedikit dan pergi ke Chi Le Chuan untuk merayakan festival bersama mereka.”

“Terima kasih,” jawab Sima Wei.

Xiang Shu sudah memberi tahu orang-orang Hu untuk tidak memikirkan Sima Wei. Karena orang-orang yang tinggal di Chi Le Chuan tidak mengalami kekacauan iblis kekeringan seperti yang ada di Chang’an, pemahaman mereka tentang mayat hidup hanyalah tulang belulang orang mati. Secara alami, mereka juga tidak takut padanya; sebaliknya, anak-anak kecil menganggapnya sangat menarik dan sering datang untuk bermain dengannya.

Angin yang begitu kencang hingga bisa meratakan tanah bertiup melintasi ribuan li padang rumput di luar Chi Le Chuan, namun pegunungan Yin yang mengelilingi surga di bumi ini dengan lembut mencegahnya mendatangkan malapetaka.

Setelah menyelesaikan kunjungannya, Chen Xing memakan beberapa manisan di tongkat bambu sebelum menyerahkannya pada Xiang Shu.

Kemarahan Xiang Shu telah benar-benar mereda, tapi dia masih merasa tidak sabar. “Aku benar-benar tidak menginginkannya, aku bukan anak kecil.”

Chen Xing tahu bahwa Xiang Shu adalah tipe orang yang akan menyangkal dengan bibirnya tapi mengiyakan di dalam hatinya. Dia jelas makan manisan selama Festival Dewa Musim Gugur, jadi Chen Xing hanya menyodoknya ke wajahnya dan berkata, “Cobalah ma. Ini adalah ‘manisan iblis kekeringan’ yang dibuat dengan susah payah oleh raja iblis kekeringan; kau benar-benar tidak memberinya wajah jika seperti ini.”

Melihat bahwa Chen Xing akan menyodok permen lengket di hidungnya lagi, Xiang Shu hanya bisa menyerah. “Baiklah! Jangan menempelkannya di wajahku!”

“Makan yang di sini,” kata Chen Xing. “Aku belum menggigit yang sisi ini.”

Tapi Xiang Shu justru menggigit sisi yang sudah dimakan Chen Xing. Dia mengerutkan keningnya setelah satu gigitan. “Terlalu manis.”

Suasana tampak sepi menjelang Festival Penutupan Musim Gugur. Chen Xing tiba-tiba tersipu, dan dengan meminjam secercah cahaya bintang, dia juga melihat wajah Xiang Shu memerah sampai ke pangkal telinganya.

Xiang Shu: “Bagaimana kalau sekarang? Ayo kembali?”

“Telingamu sangat merah,” kata Chen Xing.

“Karena Nadoro yang menariknya,” jawab Xiang Shu. “Anak kecil itu sangat kuat.”

Chen Xing: “Tapi kenapa aku ingat bahwa dia menarik sisi yang lain?”

Xiang Shu: “……”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Footnotes

  1. Susu kuda betina.
  2. Minyak samin atau ghee adalah mentega dari lemak hewani yang dimurnikan.
Subscribe
Notify of
guest

2 Comments
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
Noa
Noa
9 months ago

Hahaha poor tuoba yan hahaha

Scene terakhir sweet banget astaga

Justyuuta
Justyuuta
8 months ago

Oke secara gk langsung mereka ciuman ya heheheh