English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Rusma
Proofreader: Keiyuki17


Buku 5, Bab 47 Bagian 3


Di dalam kediaman, suara ratapan terus terdengar. Namun, ketika Duan Ling sampai di taman, yang dia temukan hanyalah mayat lain yang ditutupi kain.

Dia menarik kembali kain itu, dan melihat tubuh Qian Qi.

Han Bin berdiri di luar ruangan, tampak agak ragu. Duan Ling menatap matanya.

“Jenderal Han. Di mana Kanselir Mu?”

Ada kerutan yang dalam di antara alis Han Bin. “Dia terluka parah. Tapi untungnya masih bernafas.”

“Baru saja, aku mengambil ini di koridor.” Duan Ling menyerahkan surat itu kepada Han Bin.

Saat Han Bin menerima surat darinya, bahkan tangannya gemetar. Dia menatap Duan Ling.

“Aku kira Wuluohou Mu pasti masuk ke ruang tersembunyi kanselir,” jawab Duan Ling, “dan menjatuhkannya dengan tergesa-gesa.”

“Di mana ruangan tersembunyi ini?” Han Bin berkata, “Bawa aku ke sana.”

Duan Ling memberi isyarat agar Han Bin mengikutinya, dan memimpin jalan menuju kamar Mu Kuangda. Di sana masih berantakan.

Saat ini, Han Bin tidak lagi berani pergi ke mana pun sendirian; ada penjaga di sekeliling mereka, berjaga-jaga di luar. Dia keluar dari ruang rahasia segera setelah memasukinya.

“Sebagian besar surat telah diambil oleh Wuluohou Mu. Jenderal Han, mohon segera kembali ke luar kota,” kata Duan Ling. “Jika tidak, jika Istana Timur memberikan perintah itu, Xie You akan datang ke sini dengan pasukannya.”

“Wang Shan!” Di luar halaman, Wu Du memanggilnya, “Kemarilah!”

Han Bin berbalik untuk melihat. Wu Du menghadap ke dalam ruangan dengan satu tangan memegang gagang pedangnya.

Duan Ling berpikir sangat mungkin Wu Du akan menyerbu ke dalam ruangan dengan pedang terhunus di saat berikutnya, dan dia bahkan mungkin ingin membunuh Han Bin di tempat, tetapi karena Lang Junxia tidak berhasil membunuhnya lebih awal, Han Bin sudah gelisah. Jika Wu Du tidak dapat membunuhnya dengan satu pukulan dan mereka membiarkan Han Bin lolos, situasinya hanya akan menjadi lebih rumit, dan itu dapat dengan mudah menyebabkan pemberontakan lima puluh ribu pasukan yang bersenjata di luar kota.

Duan Ling menghentikan Wu Du sambil melihat. “Jenderal Han, segera tinggalkan kota.”

“Aku mengerti,” jawab Han Bin.

Han Bin memberikan beberapa perintah kepada anak buahnya, lalu bertanya pada Duan Ling, “Siapa yang bertanggung jawab di sini saat ini?”

“Mu Qing belum sadar,” jawab Duan Ling.  “Jadi mari kita diskusikan ini besok pagi. Kami akan mencoba yang terbaik untuk menyelamatkan nyawa Kanselir Mu.”

“Ayo pergi!” Han Bin memberi perintah untuk mundur bersama semua anak buahnya.

Duan Ling akan memberi tahu Xie You agar dia mengizinkan Han Bin meninggalkan kota, tetapi berita itu pasti baru saja sampai ke Xie You saat ini, jadi dia tidak punya kesempatan untuk memerintahkan penguncian kota. Han Bin seharusnya bisa pergi dengan mudah.

“Di mana Jenderal Han?” Huang Jian bergegas.

“Dia sudah pergi,” jawab Duan Ling.  “Bagaimana kabar master?”

“Dia masih hidup. Pedang itu menembus paru-parunya, tapi tidak menyentuh jantung atau arteri utamanya. Kami baru saja memanggil tabib untuk merawatnya.”

“Terima kasih Dewa. Shixiong, apa pun yang terjadi malam ini, jangan tinggalkan kediaman Mu. Aku akan menyerahkan Mu Qing di tanganmu.”

“Kemana kau pergi?”

“Aku akan pergi menemui Jenderal Xie You. Karena Istana Timur mengirim pembunuh untuk Kanselir Mu, mereka mungkin punya rencana lain yang tidak kita ketahui. Jika kita tidak melakukan sesuatu sesegera mungkin, aku khawatir kita hanya akan diam saja, menunggu mereka datang dan membunuh kita.”

Huang Jian memintanya untuk berhati-hati dan segera kembali, dan Duan Ling kembali ke halaman bersama Wu Du melalui taman belakang.

“Apa yang kita lakukan?” Wu Du sebenarnya terlihat agak terkejut.  “Mengapa kau membiarkan Han Bin pergi?”

“Dia pergi membawa pasukannya, dan kemudian dia akan memimpin mereka ke kota. Aku akan membiarkan dia berurusan dengan Cai Yan. Mengumumkannya dengan kata-katanya lebih baik daripada kita sendiri yang mengumumkannya.”

Wu Du berkata, “Aku baru saja akan memeriksa Mu Kuangda.”

“Tidak perlu meracuninya,” jawab Duan Ling. “Setelah malam ini, dia tidak akan banyak berguna lagi. Ayo, bawa peti tembaga itu dan ikut denganku.”


Di paruh kedua malam Pertengahan Musim Gugur, Duan Ling dan Wu Du kembali ke rumah kecil Li Yanqiu.

Li Yanqiu sedang minum dengan orang bodoh itu. Saat dia melihat Duan Ling dia berkata, “Aku sudah menunggumu hampir sepanjang malam.”

Wu Du melepaskan orang bodoh itu dan meletakkan peti tembaga di atas meja batu. Duan Ling berkata, “Aku menemukan benda-benda ini. Lihat, paman.”

Duan Ling mengeluarkan surat-surat itu dan menyerahkannya kepada Li Yanqiu. “Untung kami menemukan mereka. Lang Junxia juga menikamnya.”

“Mu Kuangda sudah mati?” Li Yanqiu nampaknya agak terkejut.

“Belum, tapi dia akan segera mati,” kata Duan Ling. “Han Bin mengira Istana Timur mendapat bukti konspirasinya melawan takhta, dan dia meninggalkan kota. Dugaanku adalah dia akan mencoba melawannya pada langkah berikutnya – membawa pasukannya ke kota dan mengambil kendali pusat kota.”

“Kita lihat saja apa yang terjadi saat fajar,” kata Li Yanqiu.

Duan Ling sibuk sepanjang malam; dia mengantuk dan lelah, tetapi sayang sekali, mentalnya agak tegang. Dia duduk di hadapan Li Yanqiu tanpa mengatakan apa pun, menunggu kabar dari luar.

Sebaliknya, Li Yanqiu tampaknya sama sekali tidak peduli dengan semua ini seolah-olah dia sudah mengendalikan segalanya. Dia memerintahkan agar alat ukir dibawakan kepadanya, dan membuka kunci peti tembaga.

Di dalam peti tembaga ada pedang besi hitam yang berat, setinggi setengah manusia, dengan ukiran simbol yin-yang di gagangnya.

“Hati-hati dengan tanganmu,” kata Duan Ling.

Li Yanqiu tiba-tiba mulai tertawa. “Ayahmu mengatakan itu?”

Duan Ling mengangguk.

Li Yanqiu menambahkan, “Pertama kali aku melihatnya, Jianhong mengatakan hal yang sama kepadaku.”

“Paman, bisakah kau berjanji padaku satu hal?”

“Tentu saja.” Li Yanqiu tidak mencoba menyentuh Zhenshanhe lagi. Dia menatap mata Duan Ling. “Aku bisa menjanjikan apa pun padamu.”

“Setelah Han Bin memasuki kota, biarkan aku yang menangani sisanya. Aku ingin pergi menemui Cai Yan.”

Li Yanqiu menggumamkan persetujuannya dan mengangguk. “Sepertinya kau sudah punya strategi. Apa pun itu; mulai malam ini, kita akan melanjutkan sesuai rencanamu. Lagipula sudah waktunya aku muncul.”

Duan Ling masih ragu apakah Han Bin akan melakukan apa yang seharusnya dia lakukan — jika dia membawa pasukannya dan melarikan diri, maka Duan Ling harus mengubah rencananya lagi. Namun Li Yanqiu tampaknya tidak khawatir sama sekali, dan hanya menuangkan sedikit anggur untuknya. “Pemilik kedai mie baru saja mendapatkan kepiting berkualitas tinggi, dan sebelumnya aku menyuruh mereka untuk mengukusnya lagi dan mengirimkannya ke sini untukmu.  Minumlah anggur untuk saat ini.”

Tiba-tiba, ada suara-suara di luar dan seruan seruan terdengar di kejauhan, seolah-olah pertempuran akan dimulai, namun tidak lama kemudian suasana menjadi sunyi lagi. Wu Du melihat ke arah timur, lalu dengan lompatan, dia berlari menaiki dinding hingga ke atap, lalu dia mengintip ke kejauhan.

“Han Bin memasuki kota,” kata Wu Du.

“Dimana dia?” Duan Ling bertanya.

“Dia menguasai jalan utama, dan sekarang dia menuju istana,” jawab Wu Du, sebelum melompat ke atap yang lebih tinggi untuk mengamati lebih jauh. Di saat paling gelap menjelang fajar, seluruh kota bermandikan keheningan malam. Setiap rumah tangga baru saja merayakan Festival Pertengahan Musim Gugur dan menutup pintunya; satu-satunya cahaya di luar sana berasal dari kerlap-kerlip obor pasukan Komando Utara.

“Aku akan pergi melihatnya,” kata Wu Du.

“Jangan repot-repot,” kata Duan Ling.  “Makanlah kepiting. Mereka mungkin menyerang istana. Memiliki Han Bin dan Cai Yan anjing-memakan-anjing adalah hal yang tepat.”

Wu Du sedikit terdiam.

Xie You jelas telah menerima pesan Duan Ling malam itu, karena dia tidak mengambil tindakan apa pun terhadap Han Bin, selain melakukan perlawanan, sebelum membiarkan Komando Utara menyerbu masuk ke dalam kota.

Kediaman tempat tinggal Li Yanqiu ini kebetulan terletak di distrik luar Jiangzhou, dan pada saat Zheng Yan datang untuk memberi tahu mereka tentang situasi tersebut, Han Bin sudah berada di luar istana bersama pasukannya.

“Markuis Yao dan Putri Kelima sudah keluar dari istana,” kata Zheng Yan. “Apa yang kita lakukan selanjutnya? Apakah kita akan menyerang Han Bin dari kedua belah pihak atas konspirasinya melawan negara?”

“Tidak. Beritahu Zirah Hitam untuk mundur sepenuhnya dari istana.” Duan Ling berkata, “Pegang wilayah luar kota.  Jangan tinggalkan satu prajurit pun di balik tembok kota. Setelah Zirah Hitam mundur sepenuhnya dari kota, bawa Xie You dan Markuis Yao ke sini.”

Fajar telah tiba. Setelah Zheng Yan menyampaikan berita kepada mereka, segera setelah pasukan Han Bin menduduki kota, dia mulai melawan Xie You seperti yang diharapkan Duan Ling. Xie You hanya memberinya tipuan sebelum memerintahkan Zirah Hitam untuk mundur dari kota Jiangzhou.


Cai Yan belum tidur sama sekali — dia menunggu sepanjang malam hingga Lang Junxia menyampaikan kabar kepadanya, dan sementara itu, dia menghabiskan malam itu menyusun beberapa skenario bersama Feng Duo untuk menebus kesalahan yang dia buat malam sebelumnya. Namun yang mengejutkannya, berita yang didapatnya adalah Han Bin melancarkan serangan ke istana.

“Apa yang sedang terjadi?” Cai Yan berkata dengan heran, “Apakah dia sudah gila?”

Feng Duo berkata, “Dia tidak menjadi gila. Mu Kuangda pasti sudah merencanakan ini dengannya sebelumnya.”

Dari semua kemungkinan yang dipertimbangkan Feng Duo, dia tidak pernah mempertimbangkan kolusi antara Han Bin dan Mu Kuangda, dan dia hanya menyimpulkannya sekarang dari tindakan Han Bin setelah kejadian tersebut. Tetapi Zirah Hitam telah mundur sepenuhnya tanpa melakukan perlawanan apa pun, yang membuat Feng Duo berpikir mereka sedang menghadapi krisis terbesar mereka.

“Di mana Xie You?” Cai Yan langsung bertanya. “Kemana perginya semua Zirah Hitam?”

“Yang Mulia Pangeran!” Seorang pengawal masuk ke kamar dengan panik. “Mereka sudah berada di Gerbang Meridian!”

“Bersikaplah gigih,” kata Feng Duo. “Anda tidak boleh mengakui apa pun. Aku akan berurusan dengan Han Bin.”

Pada saat matahari terbit, tidak ada seorang pun di luar Gerbang Meridian;  setiap penjaga, pelayan, serta kasim terakhir telah melarikan diri atau menyerah, dan hampir tidak ada yang memberikan perlawanan sama sekali. Han Bin dengan mudah masuk ke istana kekaisaran.

“Jenderal Han.” Feng Duo muncul di tangga tepat di luar Gerbang Meridian, menghadap matahari pagi yang cerah. “Apa yang sedang kau coba lakukan?”

Han Bin menyeringai. “Kau tahu betul apa yang terjadi tadi malam. Di mana Tuan Besar Yao? Apakah dia sudah melarikan diri?” Dia melihat sekelilingnya.

Feng Duo berkata dengan dingin, “Jenderal Han, tentu saja kau tidak cukup bodoh untuk mempercayai kata-kata penjahat tak tahu malu ini…”

“Tangkap dia!” Han Bin berteriak.

“Siapa yang berani menyentuhnya!” Cai Yan telah menunjukkan dirinya juga, dan dia berkata kepada mereka dengan marah, “Kalian dulunya adalah prajurit di bawah komando ayahku, dan sekarang kalian berani mengarahkan panah kalian ke arahku?”

Ketika Han Bin merebut kekuasaan militer Li Jianhong, Li Jianhong hanyalah Pangeran Beiliang, jadi Han Bin tidak pernah benar-benar menentang takhta kekaisaran; namun, Li Jianhong kemudian menjadi kaisar. Mereka yang pernah menjadi bagian dari pemberontakan di bawah Gunung Jiangjun terus-menerus dibatasi oleh kekuatan kekaisaran, dan apa yang terjadi di masa lalu telah menjadi sebuah hal yang menyakitkan. Jadi ketika Cai Yan melolong pada mereka, mereka sebenarnya merasa sulit untuk bergerak maju.

Han Bin berteriak, “Putra mahkota ini penipu! Kalian semua telah dibohongi!  Tangkap dia!”

Itu juga merupakan hal yang menyakitkan bagi Cai Yan; mendengarnya berteriak keras di hadapan puluhan ribu prajurit dengan cara ini, Cai Yan mau tidak mau mundur setengah langkah — untungnya, Feng Duo meletakkan tangan di punggungnya untuk menghentikannya.

Feng Duo berkata, “Umumnya, pernyataan lisan tidak dapat dijadikan bukti. Kau perlu menghasilkan bukti. Jika tidak, meskipun kami mati di sini sekarang, kau tidak akan bisa menghentikan semua orang untuk berbicara. Tapi tentu saja, jika kau ingin melakukan pembunuhan, kau boleh saja melakukannya.”

Han Bin meluangkan waktu sejenak untuk merenungkan hal ini, menarik napas dalam-dalam; tidak ada yang salah dengan memilih untuk menembak mati “putra mahkota” ini di tempat dia berdiri, tetapi seumur hidupnya dia harus menanggung aib karena telah melakukan pembunuhan, dan rasa malu ini akan diwariskan kepada keturunannya selamanya. Yang terbaik adalah mengumumkannya kepada dunia sebelum membunuhnya.

“Kirimkan pesan ini,” bisik Han Bin. “Bawa mereka kembali ke Istana Timur. Mari kita awasi mereka untuk saat ini.”


 

KONTRIBUTOR

Rusma

Meowzai

Keiyuki17

tunamayoo

Leave a Reply