English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Rusma
Proofreader: Keiyuki17


Buku 5, Bab 47 Bagian 2


Lang Junxia berjalan ke pintu masuk jalan rahasia. Tak lama kemudian, mereka dapat mendengar percakapan yang terjadi di luar.

Mu Kuangda dan Han Bin berjalan menuju ruangan di sepanjang jalan setapak, dengan Chang Liujun dan Wu Du mengikuti di belakang mereka, sosok mereka membuat bayangan di depan serambi. Sementara itu, di kedua sisi serambi, gelap gulita, sangat gelap sehingga mustahil untuk melihat apa pun.

Adegan ini begitu familiar di mata sehingga menimbulkan rasa deja vu yang luar biasa — hanya saja tempat Zhao Kui kini telah diambil alih oleh perwira militer lain, dan dua orang yang mengikuti di belakang mereka tetaplah Wu Du dan Chang Liujun.

“Aku mengatakan apa pun yang seharusnya dikatakan,” kata Mu Kuangda, “Dan apa yang seharusnya tidak aku katakan, aku tidak bisa menahan diri dan tetap mengatakannya.”

“Tidak ada hal di dunia ini yang tidak boleh diucapkan,” kata Han Bin sambil tersenyum, “Beberapa hal pada akhirnya perlu diungkapkan kepada semua orang.”

“Bukan Su Fa yang benar-benar aku khawatirkan. Aroma pembusukan terpancar dari sekretariat dari atas ke bawah; seluruh tempat dipenuhi rayap. Berikan waktu dan itu pasti akan runtuh dengan sendirinya. Yang aku khawatirkan bukanlah sekretariatnya, melainkan orangnya. Jika dia ingin menarik sesuatu, itu bisa menimbulkan masalah. Putri Kelima juga ada di dekatnya, jadi menghadapinya mungkin agak sulit.”

Han Bin menjawab, “Yang menjadi sandaran Markuis Yao hanyalah sedikit warisan yang diturunkan dari leluhurnya. Setelah masalah ini selesai, menilai dari niat Putri Kelima, dia sebenarnya berharap untuk tetap tinggal dan bertindak sebagai wali, jadi jika kita tidak membuat mereka pergi secepat mungkin, hal itu akan membuat segalanya menjadi sulit. Kanselir Mu, aku benar-benar tidak ingin bentrok dengan Yao Fu.”

“Justru itulah,” jawab Mu Kuangda. “Tapi sebelum ini selesai, kita tidak bisa membiarkan dia kembali ke Huaiyin atau mengambil tindakan melawannya. Kita harus menahannya di Jiangzhou.”

Jika mereka mengadakan pemakaman terlebih dahulu dan mengirim Yao Fu kembali, maka ketika mereka menggulingkan Cai Yan, Yao Fu pasti akan bergegas kembali dengan pasukan atas nama melayani penguasanya, sehingga menambah konfrontasi yang tidak perlu; jika mereka menyingkirkan Yao Fu saat mereka sedang melakukannya, Huaiyin pasti akan berbalik melawan pemerintah, dan karena mereka masih belum tahu pihak mana yang akan diambil Xie You, ketika saatnya tiba mereka akan mempunyai musuh di kedua sisi.

Mu Kuangda tidak memiliki kartu di tangannya kecuali seorang adik perempuan yang sedang hamil yang sedang mengandung anak yang jenis kelaminnya masih belum pasti, serta bangsawan Xichuan yang saat ini menduduki Jiangzhou. Dengan begitu sedikit di bawah kendalinya, dia sebenarnya berani mencoba bersaing dengan Yao Fu, Xie You, dan Han Bin, yang semuanya memiliki kendali atas pasukan besar — ​​tidak ada bedanya dengan mencoba menjebak serigala dengan tangan kosong.

Mendengar percakapan mereka yang teredam, Lang Junxia menahan napas. Duan Ling mencoba mengambil peti tembaga panjang itu, tetapi peti itu terlalu berat baginya.

“Sudahlah. Ayo pergi.” Duan Ling memasukkan surat-surat itu ke dalam sakunya.

“Kita tidak bisa pergi lagi,” jawab Lang Junxia.

Duan Ling mendongak, mengalihkan pandangannya ke arah pintu masuk lorong. Terdengar bunyi klik pelan saat pintu terbuka, dan perintah terucap dari Mu Kuangda.

“Chang Liujun, periksa Qing’er dan Wang Shan.”

Tiba-tiba, semuanya menjadi sunyi.

Di atas kepala mereka, suara Han Bin bertanya, “Ada apa?”

Mu Kuangda tidak berkata apa-apa, tetapi Duan Ling berpikir, oh tidak.

“Bukan apa-apa,” jawab Mu Kuangda.

Di atas mereka, segalanya menjadi sunyi senyap, dan Duan Ling merasakan hawa dingin di dadanya. Tetapi itu hanya jeda singkat sebelum Mu Kuangda melanjutkan pembicaraan.

“Tadinya kukira dengan adanya Fei Hongde di sini, dia akan cukup kompeten untuk menggantikan posisi Chang Pin, tapi aku masih belum bisa mempercayainya sepenuhnya…”

Jeda saat itu membuat Duan Ling sampai pada penilaian yang hampir naluriah—

Sepertinya Mu Kuangda telah menemukannya; ketika Lang Junxia membuka jalan rahasia, mereka mengubah tempat tidur. Tidak sulit bagi Mu Kuangda untuk menyadari betapa berhati-hatinya dia, dan belum lagi dia mungkin telah meninggalkan semacam penanda.

Dia tahu , Duan Ling menulis di telapak tangan Lang Junxia dengan jarinya.

Lang Junxia menggelengkan kepalanya dengan lembut. Duan Ling menambahkan — percayalah.

Dia mengetahui cara bicara Mu Kuangda dengan sangat baik, dan hampir dapat memperkirakan bahwa Mu Kuangda sedang melakukan hal yang persis seperti yang dia lakukan saat ini — dia mencoba memberi isyarat diam kepada Han Bin.  Jika seseorang datang ke pintu sekarang.

Detik berikutnya, seseorang mengetuk pintu.

Kamar Mu Kuangda menjadi tenang sesaat, dan Han Bin berjalan keluar untuk memanggil penjaga yang dibawanya.

Dia mengerahkan pasukannya dan bersiap menangkap kita, tulis Duan Ling.

Tetaplah disini. Jangan bergerak, tulis Lang Junxia.

Kemudian sambil menggoyangkan Qingfengjian, Lang Junxia menyerbu pintu jalan rahasia dalam satu langkah. Dengan ledakan yang luar biasa, dia menabrak pintu dan keluar dari ruang tersembunyi!

“Seseorang tolong, cepat!” Teriak Mu Kuangda.

Wu Du, yang telah menunggu di luar, tiba-tiba berbalik dan masuk ke kamar mendengar suaranya, dan Han Bin juga kembali. Lang Junxia tidak repot-repot menutupi wajahnya lagi kali ini, karena dia sudah mengenakan pakaian yang dia kenakan saat jamuan makan, jadi tidak ada gunanya menutupi wajahnya. Dia menusukkan pedangnya ke arah Mu Kuangda, dan mengantisipasi serangan itu, Mu Kuangda mundur.

Qingfengjian mengikutinya seperti bayangan. Wu Du menarik Lieguangjian, secara naluriah berlari untuk menghentikan Lang Junxia, ​​tetapi kemudian sebuah ide muncul di benaknya.

“Siapa disana!” Wu Du berteriak tetapi tidak bergerak; memegang pedangnya di depannya. Han Bin-lah yang berteriak dan menghunus pedang yang dia kenakan di pinggangnya untuk memblokir Pedang Qingfeng yang menuju ke dada Mu Kuangda.

“Wuluohou Mu, beraninya kau!” Han Bin berteriak.

Han Bin menangkis Qingfengjing milik Lang Junxia dan menyimpangkannya dari jalurnya, namun pedang Lang Junxia tidak menunjukkan belas kasihan, dan ujungnya meluncur ke depan hampir dengan lembut untuk menembus Mu Kuangda semudah memotong kertas!

Mu Kuangda menatap dengan tidak percaya pada kesulitannya, matanya terbuka lebar, jari-jarinya terulur untuk membungkus pedangnya. Lang Junxia kemudian menarik pedangnya untuk mengarahkan pedangnya ke tenggorokan Han Bin. Saat itulah anak buah Han Bin tiba, menyerbu ke dalam ruangan dengan senjata di tangan; menyadari bahwa dia tidak akan bisa membunuh Han Bin, Lang Junxia hanya bisa meninggalkan pertempuran dan mundur.

Tetapi saat itu, Wu Du berbalik seolah-olah dia hendak mengejar Lang Junxia, ​​menempatkan dirinya tepat di jalur para prajurit yang mencoba bergegas masuk ke dalam ruangan. Lang Junxia berputar dan menabrak Han Bin, momentumnya mendorong mereka berdua melalui jendela kayu dan keluar ke halaman.

“Lindungi Kanselir Mu!”

Para prajurit bergegas masuk, mengeluarkan Mu Kuangda. Wu Du tidak punya waktu untuk menyelesaikan pembunuhannya; dia segera berbalik menuju pintu masuk rahasia yang telah dilewati Lang Junxia, ​​​​berbalik ke samping sehingga dia bisa meluncur ke dalamnya.

Saat hendak mengintip ke luar ruangan, Duan Ling justru menabrak Wu Du. Wu Du segera menangkapnya, dan Duan Ling berbisik, “Cepat, bawa ini!”

Duan Ling mengangkat kotak peti tembaga di tangannya dengan susah payah, tetapi Wu Du hanya mengambilnya dengan satu tangan dan membaliknya untuk membawanya di bahunya.

Penyelidikan ini berada dalam kekacauan total saat itu. Han Bin telah membawa anak buahnya untuk mengejar Lang Junxia, ​​​​dan Mu Kuangda mungkin sudah mati atau belum. Wu Du membuka jendela dan melompat keluar bersama Duan Ling.

“Lewat sini!” kata Duan Ling. “Ayo pergi ke halaman Master Fei, lalu datang bersama Mu Qing. Dengan begitu mereka tidak akan curiga!”

“Kanselir Mu sudah mati!” kata Wu Du.

Duan Ling tertegun dalam sekejap.  “Mati? Sungguh?”

“Aku tidak melihatnya mati dengan mataku sendiri, tapi Wuluohou Mu menabraknya dengan pedang.”

Duan Ling berpikir dalam hati, Sial, Lang Junxia sungguh terlalu gegabah. Jika Han Bin masih hidup, kematian Mu Kuangda hanya akan memaksanya memberontak. Bagaimanapun, kemunculan Lang Junxia menandakan bahwa Istana Timur telah memperoleh bukti bahwa Han Bin dan Mu Kuangda bekerja sama!

“Apa ini?” Wu Du menghentikan langkahnya dan bertanya.

Duan Ling mengusap peti tembaga di punggung Wu Du, dan sambil terengah-engah, dia berkata, “Aku tidak tahu. Mungkinkah …”

Pada saat yang sama, mereka berdua memikirkan satu-satunya hal yang mungkin terjadi. Mata mereka bertemu.

Serambi panjang memiliki penerangan yang baik, dan kediaman Mu berada dalam kekacauan. Dari kejauhan, mereka bisa mendengar suara ratapan orang di kejauhan.

Duan Ling masih mengkhawatirkan keselamatan Lang Junxia. Dia bertanya-tanya apakah Lang Junxia berhasil melarikan diri dari pengejaran Han Bin dan begitu banyak pria yang mengejarnya, tetapi mereka tidak bisa kembali ke sana lagi.

“Ayo pergi!” Wu Du meraih tangan Duan Ling. Pada malam yang gelap gulita ini, di serambi panjang yang terang benderang, mereka berlari menuju hal yang tidak diketahui.


Di sayap samping tempat Fei Hongde tinggal, Mu Qing sudah tertidur di kursi malas bambu. Chang Liujun mengusir nyamuk dan serangga lainnya dengan kipas tangan sambil berbicara dengan Fei Hongde dengan nada pelan.

Duan Ling dan Wu Du menyerbu ke halaman dan tiba-tiba berhenti.

Tempat ini agak jauh dari taman dan rumah utama, jadi suara bising belum sampai sejauh ini. Duan Ling berjalan mendekat untuk memeriksa Mu Qing, tetapi Chang Liujun berkata, “Apa yang kalian masukkan ke dalam anggur? Dia sangat mabuk.”

“Tidak ada yang berbahaya,” kata Wu Du. “Dia akan segera bangun. Sesuatu yang besar terjadi di kediaman, dan orang-orang akan segera datang untuk memeriksa kami. Aku akan kembali ke kamarku sebentar. Kau harus memeriksa halaman depan dan mencari cara untuk membantu Wuluohou Mu melarikan diri ke istana.”

Duan Ling berkata, “Pastikan dia kabur lalu kembali ke sini untuk menemani Mu Qing.  Jangan tinggalkan sisinya.”

Mata Chang Liujun menyipit. Duan Ling mendesaknya, “Ayo, Master Fei dan aku akan mengurus sisanya.”

Selama Han Bin tidak bisa menangkap Lang Junxia, ​​maka ini tidak akan menjadi masalah besar. Wu Du dan Chang Liujun berpisah, berangkat ke arah berlawanan; Wu Du mengambil Zhenshanhe agar dia bisa menyembunyikannya, sementara Fei Hongde belum diberitahu apa yang terjadi, jadi Duan Ling mendekat ke telinganya dan menceritakan apa yang terjadi.

Fei Hongde berkata, “Oh betapa beruntungnya. Han Bin akan mengambil tindakan sekarang.”

Duan Ling merenungkan hal ini sejenak sebelum berbalik untuk melihat Fei Hongde.

“Kamu yakin Han Bin akan melakukan kudeta, Master Fei?”

“Jika Han Bin mengetahui bahwa surat-suratnya telah jatuh ke tangan Istana Timur, pasti dia akan melakukannya malam ini juga,” kata Fei Hongde.

Kerutan dalam muncul di antara alis Duan Ling. Pada saat inilah dia menyusun rencana yang berani. Jika dia berhasil, pemenang pertaruhan ini mungkin akan segera ditentukan.

“Aku akan memeriksanya,” kata Duan Ling.

Seseorang mencoba membunuh Mu Kuangda, sehingga kediaman berada dalam kekacauan. Begitu Duan Ling berjalan ke taman, dia berjalan tepat ke dada Huang Jian.

“Apa yang telah terjadi?” Huang Jian berkata, “Di mana Mu Qing?”

“Dia mabuk!” Jawab Duan Ling. “Jangan khawatirkan dia untuk saat ini. Apa yang terjadi pada master?”

“Dia ditikam! Beberapa pembunuh muncul entah dari mana, dan semua orang mengatakan bahwa itu adalah Wuluohou Mu!”

Duan Ling mengira Lang Junxia adalah orang yang gegabah pada awalnya, namun setelah mempertimbangkan dengan cermat, dia menyadari bahwa tusukan yang satu ini benar-benar merupakan pukulan yang cemerlang. Mu Kuangda baru saja mengisyaratkan bahwa putra mahkota mungkin tidak nyata pada sore hari, dan Istana Timur telah mengirim seseorang untuk membunuhnya. Siapa pun akan mengaitkan pembunuhan ini dengan perintah Cai Yan, namun tujuan sebenarnya Cai yan tidak lebih dari mengirim Lang Junxia untuk menguping!

“Aku akan pergi menemui master,” kata Huang Jian. “Pergilah menemui Jenderal Han. Dia pasti masih ada di sini, di kediaman ini.”

Duan Ling meraih lengan baju Huang Jian. “Tolong hati-hati.”

Duan Ling tidak ingin Huang Jian terseret ke dalam masalah ini. Huang Jian mengangguk sebelum pergi dengan tergesa-gesa.

Setelah Huang Jian pergi, Duan Ling menghabiskan waktu lama memikirkan langkah selanjutnya sebelum mengeluarkan surat dari sakunya. Ini adalah salah satu surat antara Han Bin dan Mu Kuangda.

“Apa yang sedang terjadi?” Suara Zheng Yan terdengar di sampingnya, membuat Duan Ling ketakutan setengah mati.

“Apa yang kau lakukan di sini?” Duan Ling bertanya.

“Aku mengambil jalan memutar dalam perjalanan kembali untuk melapor  kepadanya. Dan dia memintaku datang untuk melihat apa yang terjadi,” jawab Zheng Yan.

Duan Ling memahami bahwa Zheng Yan telah memberi tahu Li Yanqiu apa yang terjadi tadi malam, dan karena dia tidak bisa berhenti mengkhawatirkan Duan Ling, Li Yanqiu meminta Zheng Yan kembali untuk melihat apakah dia bisa membantu.

“Beri tahu Markuis Yao,” kata Duan Ling.  “Pastikan dia dan Putri Kelima segera keluar dari istana dan bertemu dengan Jenderal Xie. Beritahu Xie You untuk tidak menghentikan Han Bin apapun yang terjadi. Pergi sekarang! Cepatlah!”

Zheng Yan tampak ragu-ragu. Duan Ling menarik ujung jubahnya untuk menunjukkan padanya zirah Harimau Putih yang dia kenakan di baliknya, dan baru kemudian Zheng Yan berhenti ragu-ragu dan berbalik untuk pergi. Begitu Zheng Yan pergi, Chang Liujun mendekatinya melalui serambi.

“Wuluohou Mu telah pergi,” kata Chang Liujun. “Dia bilang dia tidak akan kembali ke Istana Timur, dan menyuruhmu untuk tidak khawatir.”

Akhirnya, Duan Ling bisa berhenti menahan napas. Dia memerintahkan, “Kalau begitu, tinggallah bersama Mu Qing. Aku akan memanggilmu jika kami membutuhkanmu untuk apa pun.”


KONTRIBUTOR

Rusma

Meowzai

Keiyuki17

tunamayoo

Leave a Reply