Penerjemah: keiyuki17
Proofreader: jefferyliu


“Jelaskan semuanya dengan jelas!” Xiang Shu meraung. “Apa yang baru saja terjadi dengan Feng Qianyi?!”

“Tunggu!” Chen Xing berteriak. “Biarkan aku menjelaskan… ini… utusan ini, apa yang akan kita lakukan terhadapnya?”

Di luar kota Chang’an, Chen Xing setengah menggendong, setengah menyeret utusan yang dimasukkan ke dalam karung goni ke dalam rumah batu di desa terpencil. Tempat ini adalah makam kekaisaran mendiang orang-orang Jin. Setelah para bangsawan bermigrasi ke selatan, mausoleum kekaisaran orang-orang Jin belum berubah, dan Fu Jian secara tidak akan begitu bosan untuk menunjuk orang-orang untuk menjaga makam keluarga kekaisaran dinasti sebelumnya. Dengan demikian, mausoleum Feng serta tempat perkemahan terdekat tempat para penjaga tanah tinggal benar-benar kosong.

Xiang Shu melihat bahwa Chen Xing sedang berjuang, jadi dia berbalik, mengangkat utusan itu, dan melemparkannya ke depan mausoleum.

Chen Xing telah mengirim Sima Wei ke tempat ini karena, satu, tidak ada warga sipil biasa yang mau mendekat ke sini, dan dua, bahkan jika dia ditemukan secara tidak sengaja, dia bisa berpura-pura tempat ini berhantu. Setelah menangkap utusan ini, mereka tidak bisa dengan mudah membawanya kembali ke istana, jadi mereka hanya bisa menyeretnya ke sini.

“Sima Wei! Apa kau disana?” Chen Xing berteriak, tapi dia segera menyadari bahwa area itu sebenarnya telah dibersihkan dengan cukup baik.

Sima Wei bahkan telah menempelkan kertas putih di atas potongan bambu yang dikumpulkan dari gunung untuk membuat beberapa lentera kecil, dan dia juga meletakkan lilin di sekitarnya sehingga tempat itu benar-benar terang. Mendengar Chen Xing, dia berjalan mendekat dan melihat mereka berdua.

“Jelaskan semuanya dengan jelas!” Xiang Shu berteriak dengan tidak senang. “Kalau tidak, aku akan memukulmu!”

Chen Xing berpikir, temperamen itu masih sekeras biasanya, dan merenung sejenak. Akhirnya, satu-satunya hal yang bisa dia lakukan adalah menjelaskan dengan jujur.

“Baiklah.” Chen Xing memulai, “Sebenarnya kami… selalu curiga bahwa kau ingin menemukan Kjera… dimana dia adalah, Wang Ziye yang ada di sisi Fu Jian.”

Xiang Shu: “…”

Chen Xing tahu bahwa jika dia tidak memberi tahu Xiang Shu yang sebenarnya sekarang, dia kemungkinan besar benar-benar harus menanggung pukulan.

“Dengarkan penjelasanku.”

“Kalau begitu jelaskan ah!” Xiang Shu berteriak.

Chen Xing menarik napas dalam-dalam. Dia tidak memiliki pilihan selain dengan jujur mengaku padanya tentang seluruh cerita dari apa yang terjadi, dimulai dari ketika Shi Hai berusaha membangkitkan Chiyou. Tapi saat dia memulainya, ekspresi Xiang Shu tiba-tiba berubah, dan dia buru-buru memberi isyarat agar Chen Xing berhenti. Banyak detail di benaknya sekarang mulai terhubung satu sama lain.

Sima Wei mendengarkan di samping saat Chen Xing menjelaskan pada Xiang Shu secara rinci tentang keluarga Feng, balas dendam Putri Qinghe, dan ketidaknormalan Cermin Yin Yang setelah dimurnikan. Xiang Shu hanya mengerutkan kening dalam diam. Chen Xing melanjutkan, “Ini agak rumit untuk dijelaskan. Sebenarnya… Feng Qianyi… adalah salah satu bawahan Wang Ziye, dan alasan mengapa aku tidak mengungkitnya sebelumnya… adalah karena… baiklah, Feng Qianyi adalah kakak laki-laki Feng Qianjun. Aku tidak menyembunyikan ini darimu dengan sengaja. Hanya saja… dia ingin mengandalkan kekuatannya sendiri untuk menyelesaikannya terlebih dulu.”

Chen Xing dan Feng Qianjun telah membahasnya sebelumnya, tentang apakah mereka harus memberi tahu Xiang Shu akan masalah ini atau tidak. Namun di satu sisi, Xiang Shu baru saja keluar dari penjara, dan segera menjelaskan padanya situasi di mana detailnya tidak hanya banyak tapi juga berbelit-belit, mereka tidak dapat memastikan bahwa dia dapat segera menerimanya. Di sisi lain, mengingat dendam yang dia pegang atas pembunuhan ayahnya, mereka takut Xiang Shu tidak akan bisa mengendalikan dirinya dan akan pergi menghadapi Wang Ziye saat mereka tiba di Chang’an. Jika mereka tidak berhasil mendapatkan Cermin Yin Yang dan Wang Ziye diperingatkan dan berhasil melarikan diri, segalanya akan menjadi lebih sulit.

Feng Qianjun juga berharap untuk mengandalkan usahanya sendiri terlebih dulu untuk membujuk kakak laki-lakinya untuk kembali. Bagaimanapun, mereka harus mempertimbangkan bagaimana semua ini terlihat bagi Xiang Shu: kata seseorang yang memiliki kakak laki-laki yang merupakan antek Shi Hai, yang  sedikit banyak memicu ketidakpercayaan dan kecurigaan Xiang Shu.

Xiang Shu terdiam setelah mendengar semuanya.

Chen Xing tidak berpikir bahwa Xiang Shu akan menerima semuanya begitu cepat, dan bahkan tampak sepenuhnya percaya akan semua yang dia katakan – seolah-olah dia adalah orang yang sama sekali berbeda dari sebelumnya. Dari awal sampai akhir, dia menunggu Xiang Shu bertanya, “bagaimana kalian menemukan semua ini?”, dan selama dia menanyakan ini, Chen Xing kemudian akan memberitahunya. Sebelumnya, mereka sudah mengalami banyak hal seperti ini, hidup dan mati bersama.

“Aku merasa karena itu terkait dengan… apa yang kau selidiki, aku takut kau tidak akan bisa merahasiakannya dan membiarkan Wang Ziye menemukan identitas kita… Bagaimanapun, sekarang kita… “

“Ini tidak seperti aku ini adalah anjing gila.” Alis Xiang Shu berkerut karena frustrasi. “Terserah, aku akan membereskan perhitungan denganmu setelah kita kembali!”

Xiang Shu merenungkannya selama beberapa saat sebelum melangkah maju, melepas penutup kepala si utusan, dan duduk di samping. Saat dia duduk, dia memancarkan aura yang mengintimidasi, dan utusan itu tiba-tiba terbangun dengan ketakutan.

Chen Xing melihat wajahnya, dan langsung tertegun di tempatnya.

Yuwen Xin!

Sebelumnya, mereka terburu-buru melalui gang, dan semuanya remang-remang. Sekarang cahaya lentera bersinar di dekatnya, wajah Yuwen Xin segera bersinar.

Chen Xing: “Kau… kau… “

Xiang Shu: “Kau mengenalnya?”

Yuwen Xin mengamati Chen Xing dengan curiga. Setelah bertahun-tahun, mereka bertemu lagi dalam keadaan seperti itu, dan dia sudah tidak bisa lagi mengenali Chen Xing. Secara alami, dia juga tidak akan bisa mengenali Xiang Shu yang baru pertama kali datang ke Chang’an. Untuk sementara, mereka bertiga tetap diam, dan suasananya menjadi sangat aneh.

Chen Xing menjawab, “Tidak… aku tidak mengenalnya.”

Chen Xing dengan paksa menenangkan dirinya, menghela napas, dan berjalan ke samping. Dia butuh waktu untuk menenangkan diri. Xiang Shu melihat tingkah laku Chen Xing yang tidak normal, tapi tidak mengajukan pertanyaan apa pun, justru menoleh ke Yuwen Xin dengan dingin. “Apa yang Feng Qianyi perintahkan padamu?”

Tepat ketika Yuwen Xin hendak meratap bahwa dirinya dianiaya, Xiang Shu melihat ekspresinya, melangkah maju, mencubit pergelangan tangannya dengan dua jari, dan memberikan sedikit tekanan. Yuwen Xin tiba-tiba berteriak lebih menyedihkan.

“Kau ini siapa?!” Yuwen Xin berteriak dengan menyedihkan, “Lepaskan! Lepaskan ah!”

Xiang Shu terus mengerahkan lebih banyak kekuatan. Dia hanya menggunakan jari tengah dan telunjuknya, namun dia sudah hampir mematahkan pergelangan tangan Yuwen Xin. Dia berkata dengan muram, “Aku sangat sibuk sekarang, dan aku tidak memiliki waktu untuk berbicara omong kosong denganmu. Jika kau tidak mengungkapkan kebenarannya, aku hanya akan mematahkan tangan dan kakimu dan meninggalkanmu di sini.”

Yuwen Xin menyadari bahwa orang di depannya adalah orang yang kejam. Dia bergegas memohon belas kasihan, “Aku akan bicara! Aku akan berbicara! Feng Qianyi ingin aku pergi sendiri ke Chi Le Chuan! Untuk memberi tahu Zhou Zhen bahwa rencananya telah diatur! Dan  berhenti memedulikan Carosha-! Kami tidak membutuhkan tanduk lagi! Dan pertama untuk membuat orang Rouran…”

Xiang Shu tiba-tiba menghentikan tindakannya, dan Chen Xing langsung tercengang. Dia berbalik.

“Apa?” Xiang Shu dan Chen Xing berseru bersamaan.

Yang mengejutkan Xiang Shu adalah bahwa masalah ini sebenarnya ada hubungannya dengan Chi Le Chuan, dan “Zhou Zhen” yang sudah meninggal diangkat! Yang mengejutkan Chen Xing adalah bahwa Shi Hai benar-benar mengatur rencananya!

Yuwen Xin terengah-engah saat dia melanjutkan, “Feng Qianyi berkata bahwa daren akan membutuhkan lebih banyak iblis kekeringan nanti, lebih banyak lebih baik, dan membiarkan Zhou Zhen segera mengambil tindakan dan tidak lagi menunggu kematian Rusa Putih!”

Dalam sekejap, rencana Wang Ziye yang cermat dan rumit sejak terakhir kali mereka tiba di Chang’an semuanya terhubung bersama dalam pikiran Chen Xing.

“Seperti apa Zhou Zhen?” Xiang Shu berkata dengan dingin.

Yuwen Xin menangis, “Aku tidak tahu… Aku tidak pernah bertemu dengannya, aku hanya tahu namanya… Ahhhh –“

Jeritan Yuwen Xin menusuk telinga. Tanpa disadari, pergelangan tangannya telah dipatahkan oleh Xiang Shu karena keterkejutan mentalnya. Chen Xing buru-buru berteriak, “Berhenti!! Cepat berhenti!!”

Yuwen Xin meratap saat ingus menetes di wajahnya, hampir pingsan karena rasa sakit. Chen Xing dengan cemas berteriak, “Kau mematahkan pergelangan tangannya!”

Namun Xiang Shu hanya bergumam, “Zhou Zhen… dia masih hidup?”

Chen Xing memegang pergelangan tangan Yuwen Xin dan menyembuhkannya untuknya. Yuwen Xin, dengan wajah penuh air mata, berulang kali menundukkan kepalanya, “Terima… terima kasih. Kau orang yang baik.”

Xiang Shu berdiri dan Chen Xing bertanya, “Atasan Feng Qianyi, siapa itu?”

Yuwen Xin menjawab dengan ekspresi sedih, “Aku tidak tahu. Aku hanya… menerima dan menjalankan perintah. Putri Qinghe menyuruhku untuk mendengarkan perintah Feng Qianyi, dan setelah semuanya sudah selesai, mereka tidak akan memperlakukanku dengan buruk…”

Xiang Shu bertanya dengan dingin, “Siapa namamu?”

Awalnya, sebagai seorang utusan belaka, Xiang Shu sama sekali tidak tertarik dengan identitasnya. Namun, setelah melihat penampilan Chen Xing saat ini, dia langsung merasa ada sesuatu yang salah.

“Yu… Yuwen Xin,” Yuwen Xin tergagap. “Aku dari keluarga Yuwen.”

Xiang Shu ingat – menurut apa yang dikatakan Fu Jian hari itu, Yuwen Xin adalah orang yang bertanggung jawab atas kematian orang tua Chen Xing. Namun ketika Chen Xing mendengar nama ini, dia sama sekali tidak terkejut; mungkin, dia sudah mengetahuinya.

Chen Xing bertanya, “Jadi apa yang kita lakukan sekarang?”

Sebelumnya, ketika Xiang Shu membawa utusan itu ke Jinling, dia sudah memikirkan sebuah pengaturan: mereka akan meninggalkan Yuwen Xin dalam tahanan Sima Wei dan memintanya untuk tidak membunuh Yuwen Xin. Namun, dia tidak boleh membiarkannya pergi, dan dia terutama tidak boleh membiarkannya mengirim pesan apa pun ke luar. Kemudian dia membawa Chen Xing kembali ke istana.

Di istana, Xiang Shu membawa Chen Xing ke sebuah ruangan. Ketika Chen Xing melihat Yuwen Xin lagi, perasaannya sangat rumit. Dia bertemu dengan tatapan Xiang Shu, dan dengan pikirannya yang kacau, dia berkata, “Maaf, aku belum memberitahumu banyak hal… Tapi aku tidak memiliki niat buruk, aku hanya merasa… mungkin akan lebih baik jika kau tidak tahu… “

Tatapan Xiang Shu dipenuhi dengan permusuhan, dan dia menilai Chen Xing.

“Seperti masalah Yuwen Xin ini?” Xiang Shu bertanya.

Chen Xing ingat bahwa terakhir kali juga seperti ini. Setelah mengetahui tentang dendam atas pembunuhan ayahnya, Xiang Shu datang ke Kediaman Songbai untuk mencarinya dan bertemu dengan upaya pembunuhan di sepanjang jalan. Ketika Xiang Shu kembali ke istana, dia bahkan tidak mengucapkan sepatah kata pun, justru mencengkeram kerah bajunya dan dengan keras memarahinya.

“Jika kau ingin memukulku, lakukan saja,” kata Chen Xing dengan lelah.

Xiang Shu mengerutkan keningnya dan berkata, “Itu hanya sesuatu yang aku katakan di saat marah, apa gunanya memukulmu?”

Chen Xing duduk di sofa, tertekan. Setelah beberapa saat, Xiang Shu juga duduk berdampingan dengannya.

Chen Xing berbisik, “Xin-ge dan aku… dulu adalah teman masa kecil… Sebenarnya, aku tidak mengenal Tuoba Yan…”

Xiang Shu tidak berbicara saat Chen Xing melanjutkan dengan suara rendah, “Ketika aku mengetahui tentang masalah ini, aku tidak dapat mempercayainya, bahwa Xin-ge-lah yang menyebabkan kematian ayahku.”

Xiang Shu tetap diam dan melihat ke samping ke arah Chen Xing – mata Chen Xing dipenuhi dengan kesedihan dan duka. Dia kemudian mengangkat tangannya, meletakkannya di bahu Chen Xing, dan dengan lembut memeluknya.

Chen Xing tidak bisa menahannya lagi pada saat ini, jadi dia berbalik dan membenamkan wajahnya di dada Xiang Shu, sesak.

“Saat itu, ayahku meninggal karena masalah dengan Kjera,” gumam Xiang Shu. “Orang tua dan keluargaku telah meninggal. Sejak saat itu, aku ditinggalkan sendirian di dunia ini. Siapa yang tidak akan peduli? Ketika aku mendengar apa yang dikatakan Fu Jian malam itu, aku tahu bahwa kau harus mengingatnya di dalam hatimu sepanjang waktu, tapi kau hanya memaksakan senyuman.”

Di luar pintu, suara Tuoba Yan terdengar. “Chanyu yang Agung, apakah kamu sudah kembali?”

Xiang Shu: “…”

Xiang Shu sedang duduk di sofa, memeluk Chen Xing dan berbicara dengannya dengan gumaman yang pelan, tapi dia lupa menutup pintu. Jadi tepat saat dia baru saja mulai, Tuoba Yan masuk dengan tali anjing yang telah dipercayakan padanya di tangannya. Chen Xing segera kembali ke akal sehatnya dan mengangkat lengan bajunya untuk menyeka matanya.

“Keluar!” Xiang Shu berteriak dengan marah.

Tuoba Yan melepaskan tali pengikat anjing itu, membungkuk, dan mengucapkan selamat tinggal padanya. Anak anjing itu bergegas masuk dengan ekornya yang bergoyang-goyang dan memandang Xiang Shu sebelum mengalihkan pandangannya ke Chen Xing dengan curiga. Ia melompat beberapa kali, melompat ke pelukan Chen Xing dan mulai menjilatnya, membuat Chen Xing tersenyum lagi.

“Besok, aku harus berbicara dengan Qinghe.” Xiang Shu merenung sebentar sebelum melanjutkan, “Makan malam-lah terlebih dulu, lalu tidur ba.”

Chen Xing tetap diam, tapi berpikir bahwa Xiang Shu selalu sangat dapat diandalkan. Ketika dia mendengar nama Zhou Zhen hari ini, dia terkejut sesaat sebelum segera mendapatkan kembali ketenangannya. Dia pasti menyadari sesuatu, dan karena itu dia berhenti bertanya lagi. Satu-satunya hal yang membuatnya merasa sedikit tidak nyaman adalah dia tidak berhasil menghubungi Feng Qianjun. Namun, lokasi Cermin Yin Yang telah dipastikan, dan Feng Qianjun memiliki informasinya, jadi mungkin tidak ada masalah besar. Semuanya akan tetap sama bahkan besok, jadi dia membiarkan dirinya dengan cepat tertidur.

Ketika dia bangun keesokan harinya, ada keributan lain yang terjadi di luar. Chen Xing, matanya masih kabur karena tidur, mendengar Xiang Shu di luar berbicara panjang lebar dalam bahasa Tiele ke orang-orang di luar. Meskipun kecepatan bicaranya sangat cepat, pengucapannya sangat jelas, dan naik turunnya irama sangat menyenangkan untuk didengarkan. Namun, ketika dia berbicara secepat ini, Chen Xing tidak pernah bisa memahaminya.

Dia keluar dari balik layar, hanya untuk melihat bahwa seluruh aula dipenuhi dengan anggota klan bangsawan Hu yang datang untuk melamar pernikahan. Xiang Shu baru saja mendapatkan setengah jalan dari apa yang dia katakan ketika dia diganggu oleh Chen Xing, dan tatapan semua orang mendarat di wajah Chen Xing di saat yang sama.

Chen Xing: “???”

Dalam bahasa Tiele, Xiang Shu berkata, “Lakukan… saja seperti yang aku katakan, semua gambarnya ambil… ambil saja kembali, dan teh ini tidak akan, en, tidak akan diminum. Terima kasih atas niat baik kalian… tapi tolong… kalian semua, pilih saja menantu yang lain.”

Chen Xing tahu bahwa ketika dirinya muncul, Xiang Shu benar-benar mengalami kegagapan yang langka, dan dia dipenuhi dengan kecurigaan. Setelah itu, semua orang di aula memandang Chen Xing, mata mereka dipenuhi dengan permusuhan, sebelum mereka semua pergi.

Xiang Shu berkata pada salah satu pelayan, “Kirim teh dan potret-potret ini kembali pada mereka!”

Pelayan itu mengangkat matanya dan menilai Chen Xing sebelum dia mengalihkan pandangannya kembali ke Xiang Shu. Dia kemudian membungkuk dan membersihkan barang-barang di atas meja.

Ketika matahari telah terbit setinggi tiga tiang bambu, Chen Xing dan Xiang Shu duduk berhadapan di seberang meja. Xiang Shu mengenakan jubah kerajaan, memegang kuas saat dia menulis surat, dan Chen Xing sedang sarapan ketika dia melihat bahwa Xiang Shu menggunakan kuas dari wol domba1. saat dia menulis karakter Tiele. Karakter Tiele Xiang Shu ditulis dengan tulisan tangan yang sangat baik dan rapi, tidak seperti yang diharapkan dari seseorang yang berlatih seni bela diri, dan Chen Xing sangat terkejut karenanya.

“Kau dapat membacanya?” Tanya Xiang Shu.

Chen Xing tahu bagaimana cara berbicara tapi tidak tahu bagaimana cara membaca, dan dia hanya mengenali sejumlah kecil kata. Dia berkata, “Kau menulis dengan sangat cantik, semuanya rapi dan teratur.”

Xiang Shu menjawab, “Karakter Han-ku tidak terlihat bagus.”

Chen Xing meminum teh susu dan melanjutkan, “Caramu menggunakan kuas sangat bagus, jadi kata apa pun yang kau tulis akan terlihat bagus.”

Xiang Shu menjawab, “Ibuku yang mengajariku.”

Mendengar itu, Chen Xing mengangguk dan bertanya, “Untuk siapa kau menulisnya?”

“Ini akan dikirim kembali ke Chi Le Chuan,” kata Xiang Shu dengan mudah. “Kepada pemimpin suku, Shi Mokun, menyuruhnya untuk waspada terhadap Zhou Zhen.”

Chen Xing awalnya percaya bahwa setelah mendengar dua kata “Zhou Zhen” ini, Xiang Shu akan segera kembali ke Chi Le Chuan. Dia tidak menyangka bahwa Xiang Shu akan dapat tetap tenang, dan meskipun Chen Xing sudah mengetahui identitas Zhou Zhen, dia masih menanyakan pertanyaan itu, seperti yang diharapkan darinya.

“Siapa Zhou Zhen?” Chen Xing bertanya-tanya.

Xiang Shu berkata, seringan angin, “Kau akhirnya mulai memikirkan masalah ini.”

Chen Xing segera menjelaskan bahwa dia ingin bertanya tadi malam, tapi Xiang Shu menunjukkan bahwa dia tidak perlu menjelaskan lebih lanjut. Dia menjawab dengan santai, “Kekasih Anda-ku, seorang pria yang sudah meninggal selama beberapa tahun.”

Chen Xing: “…”

Xiang Shu menyegel surat itu dan menekan segel lilin pada surat itu sebelum dia melihat ekspresi Chen Xing. Chen Xing tidak menyangka bahwa Xiang Shu akan langsung seperti ini, tidak menyembunyikan apa pun darinya, tapi Xiang Shu salah mengira apa yang dia maksud. Berpikir bahwa Chen Xing mempertanyakan hubungan antara kedua pria itu, dia menjawab dengan mudah, “Ya, keduanya adalah laki-laki. Kami orang Hu tidak seperti kalian, orang Han, kami menyukai siapa pun yang kami suka.”

Chen Xing segera berkata, “Tidak, tidak, bukan itu yang aku maksud… Anda-mu, apakah kau tidak mengkhawatirkannya? Bagaimanapun, dia adalah kekasihnya.”

“Aku percaya padanya.”

Xiang Shu menjawab demikian, sebelum dia melambai pada seorang pelayan dan menyuruhnya untuk menyerahkannya pada Tuoba Yan, yang kemudian akan mengirim orang untuk mengirimkannya. Dengan ini, selain berjalan-jalan dengan anjing, Tuoba Yan juga harus bertindak sebagai pesuruh. Chen Xing awalnya khawatir tentang apa yang terjadi pada akhir Che Luofeng, tapi karena Feng Qianyi membiarkan Yuwen Xin pergi ke Chi Le Chuan dan Yuwen Xin telah dihadang oleh mereka, maka pihak Zhou Zhen pasti tidak akan menyadari apa yang terjadi di Chang’an. Untuk sementara, tidak akan ada pergerakan yang tidak terduga.

Terakhir kali, mereka tetap tinggal di Chang’an sampai musim gugur tiba sebelum mereka kembali ke Chi Le Chuan. Kali ini, mereka masih memiliki banyak waktu; selama mereka menjaga Wang Ziye, maka tidak akan terjadi apa-apa pada Chi Le Chuan.

Ketika Chen Xing memikirkan hal ini, dia menemukan bahwa Xiang Shu sedang mengawasinya.

Chen Xing: “?”

Xiang Shu mengisyaratkan pada Chen Xing untuk melihat surat lain di atas meja, dan setelah merobeknya, Chen Xing melihat bahwa Fu Jian yang mengirimnya, meminta mereka untuk pergi ke ruang belajar kekaisaran untuk mengobrol. Secara kebetulan, Xiang Shu juga harus pergi untuk menemui Putri Qinghe pada hari yang sama, jadi mereka berdua sepakat. Sebentar lagi, jika Chen Xing bisa pergi, maka dia akan pergi mencari Xiang Shu.

“Fu Jian bukanlah seseorang yang baik,” Xiang Shu memperingatkan Chen Xing. “Jangan begitu saja menyetujui kata-katanya.”

“Jangan khawatir,” kata Chen Xing, tersenyum.

Di dalam ruang belajar kekaisaran, semuanya persis sama dengan yang terakhir kali, tapi kali ini, Wang Ziye tidak muncul.

Samar-samar, Chen Xing mulai merasakan bahwa itu persis seperti yang dikatakan burung phoenix, Chong Ming. Roda takdir yang besar dan vena ilahi dan bumi benar-benar memiliki semacam kekuatan aneh di tengah kekacauan yang gelap ini. Bahkan jika takdir telah dibalik secara paksa oleh Mutiara Dinghai, itu masih merupakan peristiwa yang mengoreksi diri tanpa henti. Banyak hal yang ditakdirkan terjadi perlahan-lahan kembali ke perkembangan aslinya.

Untuk mengubah variabel, variabel kecil yang tak terhitung jumlahnya berubah, seolah-olah mereka menumpuk pasir menjadi menara… Chen Xing merenungkan kata-kata Chong Ming berulang kali, dan pikirannya tertuju pada burung phoenix yang telah menghilang sejak mereka tiba di Chang’an.

“Aku dengar hari ini, Chanyu yang Agung akhirnya menolak semua klan bangsawan yang datang untuk melamar pernikahan,” kata Fu Jian, menunjukkan senyum main-main pada Chen Xing. “Tidak ada waktu seperti sekarang ini, jadi mengapa Zhen tidak membiarkan kalian berdua menikah dan melaksanakan upacara qinglu dengan benar?”

Chen Xing berpikir, bahkan setelah menjalani kembali kehidupan ini, kau masih sangat santai, dengan tidak melakukan apa-apa, dan kau masih suka bermain sebagai mak comblang.  Dia menjawab, “Tidak apa-apa. Sangat jarang bagi Yang Mulia untuk memanggilku, apakah hanya untuk mengemukakan masalah ini?”

Saat dia mengucapkan kata-kata itu pada Fu Jian, pandangannya tertuju pada dua panji yang tergantung di ruang belajar kekaisaran di belakang punggung Fu Jian – Panji Zouyu dan Panji Harimau Putih. Dia perlu mencari cara untuk meminta mereka dari Fu Jian, untuk mencegah mereka jatuh ke dalam genggaman Wang Ziye.

Fu Jian berkata, “Shulü Kong dan Zhen juga seperti saudara, dan aku yang paling akrab dengan pikirannya, heh.”

Chen Xing berpikir, kau tidak mengerti apa-apa. Jika kau mengerti, maka kau tidak akan sepenuhnya dikepung, dan terputus dari setiap kesempatan untuk melarikan diri dari Xiang Shu di bawah bayang-bayang yique. Tapi kemudian dia mendengar Fu Jian berkata, “Kau tahu bahwa setengah dari darah yang mengalir melewati pembuluh darah Chanyu yang Agung adalah Han, kan?”

Chen Xing mengatakan en dan meminum teh susu, tapi pikirannya tidak tertuju pada Fu Jian. Dia kadang-kadang melirik panji-panji yang tergantung di belakang Fu Jian.

Fu Jian melanjutkan, “Empat tahun yang lalu, ketika Shulü Kong mengambil peran sebagai Chanyu yang Agung, Zhen secara pribadi pergi ke Chi Le Chuan untuk memberi selamat kepadanya. Saat itu, Zhen juga menanyakan rencana Shulü Kong untuk mencari jodoh dan menikah, namun tanggapannya pada saat itu adalah sesuatu yang Zhen, bahkan hingga hari ini, masih ingat dengan jelas… mengapa kau terus-menerus melihat di belakang Zhen?”

Chen Xing segera tersenyum. “Apakah kedua panji ini adalah milik orang Jin? Aku tiba-tiba memikirkannya, jadi aku tidak dapat menahan diri untuk tidak melirik mereka beberapa kali.”

Fu Jian mengatakan oh. Chen Xing tidak dapat memutuskan rencana tindakan – jika dia membiarkan Xiang Shu datang untuk meminta mereka dari Fu Jian, maka mereka mungkin bisa mendapatkannya, tapi Wang Ziye pasti tahu bagaimana menggunakannya. Jika dia menemukan bahwa artefak itu hilang, dia akan segera menjadi waspada, yang akan membuat hal-hal akan sulit untuk ditangani.

Dia kemudian mendengar Fu Jian berkata, “Dia berkata saat itu, ‘Jenis orang yang Guwang ingin menghabiskan hidupnya bersama, dia memiliki gagasan di dalam hatinya, dia tidak perlu kau khawatir tentang itu.'”

En.” Chen Xing masih berpikir.

Fu Jian melanjutkan, “Zhen kemudian bertanya kepadanya, ‘Lalu dengan orang seperti apa kau ingin menikah?’ Shulü Kong tidak mengatakannya, tapi Zhen membayangkan itu pasti adalah orang Han sepertimu.”

“Seperti itu, ya.” Perhatian Chen Xing teralihkan, dan dia akhirnya berkata, “Yang Mulia, bolehkah aku meminta sesuatu darimu?”

Fu Jian berkata, “Apakah kau sama sekali mendengarkan kata-kata Zhen? Kau ingin dua harta nasional periode Jin ini, bukan? Bagaimana dengan ini, jika kau menyetujui satu hal dari Zhen, maka Zhen akan…”

“Chanyu yang Agung telah tiba,” kata Tuoba Yan dari luar.

Mereka berdua menghentikan negosiasi mereka. Xiang Shu masuk, dan tidak mengucapkan salam apapun, dia segera duduk.

Xiang Shu: “?”

Xiang Shu memberi isyarat agar mereka berdua melanjutkan, jadi Fu Jian melakukannya. “Jika kau menginginkan barang-barang Zhen…”

Xiang Shu menyela, bertanya pada Chen Xing, “Apa yang kau inginkan?”

“Baiklah… ” kata Chen Xing. “Itu hanya dua potong kain compang-camping… itu bukan apa-apa.”

Xiang Shu: “Tarik ke bawah dan berikan padanya.”

Chen Xing takut mereka berdua akan bertengkar, dan dia buru-buru berkata, “Jangan, aku tidak menginginkan mereka lagi!”

Ekspresi Fu Jian segera menjadi tidak senang, tapi setelah mengingat bahwa dia ingin meminta Gulungan Ungu dari Xiang Shu, dia tidak mampu untuk menyinggung perasaannya dulu. Lagipula, dibandingkan dengan Penganugerahan Emas dari Gulungan Ungu, dua potong kain yang compang-camping tidak terlalu berharga, jadi dia hanya bisa berkata, “Ambillah, ambillah.”

“Terima kasih–!” Chen Xing segera dipenuhi dengan kebahagiaan pada saat itu. “Meskipun aku hanya dapat mengambil kembali benda-benda ini untuk digantung di dinding, mereka masih sangat penting bagiku… Maaf, Yang Mulia, aku tidak bermaksud menyinggung… kamu benar-benar terlalu baik dan jika ada yang mengatakan bahwa kamu bukanlah orang yang baik, aku pasti tidak akan setuju!”

Fu Jian memanggil Tuoba Yan, yang menggulung Panji Harimau Putih dan Panji Zouyu menjadi satu dan meletakannnya ke dalam sebuah kotak, yang kemudian dia serahkan pada Chen Xing.

“Segel batu giok kekaisaran orang Han-mu bahkan bukanlah sesuatu yang Zhen pedulikan,” kata Fu Jian dengan sungguh-sungguh. “Jika, dengan beberapa hal ini, kau dapat melindungi negara dan rakyatmu, maka Zhen membayangkan orang-orang Jin tidak perlu melarikan diri ke selatan dalam kepanikan seperti itu.”

Chen Xing merasa bahwa kata-kata ini sangat menggelegar untuk didengar, tapi barang itu sudah jatuh ke dalam genggamannya, jadi tidak masalah bagi Fu Jian untuk mendapatkan keuntungan kecil dengan kata-katanya. Dia menyimpan kotak itu.

Xiang Shu melanjutkan. “Tidak perlu berterima kasih padanya. Karena kau sangat murah hati, Guwang tidak ingin mengambil barangmu dengan imbalan apa-apa. Guwang akan memberimu 3000 Barkol Gale2, yang merupakan kuda mulia yang diambil dari kuda liar pegunungan yang kawin pada malam bulan purnama. Nanti, kirim orang-orangmu ke Chi Le Chuan untuk mengambil mereka ba.”

Fu Jian sudah menginginkan kuda-kuda ini sejak lama, dan dia hampir tidak bisa menahan diri untuk itu. Dia harus menggunakan semua keahliannya untuk menekan kegembiraan liar itu, dan dia berkata, “Mengapa sepertinya Zhen masih mendapatkan keuntungan yang tidak adil? Apapun, tidak ada salahnya Zhen membantu menyelesaikan urusan bahagia pasangan lain…”

Chen Xing berkata, “Kalau begitu, kami pergi sekarang untuk berjalan-jalan dengan anjing kami? Yang Mulia, kami mohon maaf.”

Tapi Fu Jian berkata, “Tunggu.”

Chen Xing hanya bisa duduk lagi, dan untuk sementara, tidak ada dari mereka bertiga yang berbicara.

Xiang Shu berkata dengan sedih, “Jian Tou, apa yang ingin kau lakukan sekarang? Urusan bahagia siapa yang kau selesaikan sekarang?”

Fu Jian tersenyum lagi. “Sebelumnya, kami mendiskusikan kata-kata yang saling kita tukarkan ketika kau mengambil alih posisi Chanyu yang Agung.”

Xiang Shu: “Hari itu, setiap orang datang untuk berbicara dengan Guwang, jadi aku tidak ingat apa yang kau katakan pada saat itu.”

Fu Jian berkata, “Zhen juga tidak dapat mengingat kata-kata yang diucapkan para penonton hari itu, tapi dari awal sampai akhir, Zhen hanya membahas masalah orang Han denganmu, bukankah kau menyukai orang Han…”

Xiang Shu: “Hei!”

Di mata Xiang Shu ada ketidaksabaran, seolah-olah dia mengutuk Fu Jian karena sesuatu yang dia katakan secara tidak sengaja.

Setelah mendengar kata-kata ini, hati Chen Xing tiba-tiba tergerak. Dia mengingat sikap Tuoba Yan sebelumnya, dan Lima Hu dengan Fu Jian sebagai pemimpin mereka, dan bahkan sikap orang-orang Hu di luar jalur terhadap orang-orang Han. Sepertinya semua orang menghormati orang Han. Poin ini adalah sesuatu yang dia temukan sejak terakhir kali datang ke Chang’an.

Satu-satunya orang yang tidak pernah dia tanyakan sebelumnya dengan sungguh-sungguh adalah Xiang Shu. Apakah dia juga pernah merindukan tanah leluhur orang Han? Dahulu kala, Chen Xing dengan sepenuh hati berpikir bahwa Xiang Shu menganggap orang Han menjengkelkan, tapi setelah memikirkannya lebih detail, itu juga tidak benar. Ibunya adalah orang Han, jadi kenapa? Seharusnya tidak demikian… Pada hari ini, setelah Chen Xing berinteraksi dengan Xiang Shu untuk selama ini, dia tiba-tiba, samar-samar, merasakan emosi rumit Xiang Shu yang tidak pernah dia suarakan:

Sebelumnya, Xiang Shu dengan sepenuh hati memperlakukan tempat di mana orang-orang Han berada sebagai tanah leluhurnya sendiri, dan dia pernah bangga dengan darah Han di nadinya.

Tapi, tepat ketika dia sedang melakukan perjalanan ke selatan, dia justru ditangkap oleh orang-orang ibunya tanpa alasan, hanya untuk dilemparkan ke sel penjara untuk menunggu kematian. Itulah mengapa dia sangat marah, sampai mengalihkan amarahnya ke Feng Qianjun dan Chen Xing.

Dengan pengingat dari Fu Jian ini, Chen Xing tiba-tiba memahami emosi yang bertentangan dengan Xiang Shu.

Fu Jian lalu berkata dengan ringan. “Aku sedang mempersiapkan ekspedisi selatan. Shulü Kong, apakah kau ingin pergi ke Jiangnan?”

Alis Xiang Shu segera berkerut saat mendengarnya, dan dia menjawab, “Jian Tou, kau memiliki posisi yang sangat bagus sebagai penguasa utara yang tidak kau hargai dengan benar. Ini hanya membawa lebih banyak masalah pada dirimu sendiri.”

Fu Jian menjawab, “Wang Meng benar-benar menghalangi Zhen dari ekspedisi selatan ini, tapi belum lama ini, Zhen bermimpi.”

“Dalam mimpi ini, Zhen melihat bahwa di seberang sungai yang luas, Zhen memimpin seluruh pasukan menyeberangi sungai. Di belakangnya ada angin bersiul, dan prajurit dari jutaan orang menyeberangi sungai di sini. Sungai tunggal di kejauhan ada pasukan kecil dan lemah dari dinasti selatan…”

“… Langit dan bumi sendiri membungkuk di depan kekuatan pasukan besar Zhen. Jika jutaan penunggang lapis baja ini menggunakan cambuk kuda di tangan mereka untuk menghantam permukaan air, mereka bahkan akan mampu menghentikan air yang mengamuk ini. Pikirkan tentang adegan itu, Shulü Kong!”

“Seberapa megah pemandangan itu?” Fu Jian melangkah ke tengah ruang belajar kekaisaran, menghadap ke peta Tanah Suci yang telah tergantung di sana selama beberapa dekade. Dia berkata, dengan sikap puas diri, “Utara ke Karakorum, selatan ke Baiyue3, semua tanah itu akan menjadi wilayah kita. Kau dan aku, bergandengan tangan, akan mencapai perbuatan yang tidak akan terlupakan selama puluhan ribu tahun!”

“Itu…” tanya Chen Xing dengan sangat hati-hati. “Yang Mulia, mohon ijinkan aku untuk mengajukan pertanyaan yang tidak tepat. Dalam jutaan prajurit yang kami lihat di dalam mimpimu, apakah pasukan Chanyu yang Agung juga ada di sana?”

Kata-kata Fu Jian tiba-tiba mengering setelah mendengar pertanyaan ini.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Wol domba dikatakan lebih lembut dan membuat guratan lebih tebal, yang bagus untuk gaya yang lebih mengalir
  2. Jenis kuda tertentu dari Barkol, yang mungkin dikenal sebagai angin kencang karena kecepatan larinya.
  3. Juga disebut dengan Seratus Yue atau Yue, orang orang terletak di mana Tiongkok selatan dan Vietnam utara modern berada.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments