Penerjemah: rusmaxyz
Proofreader: _jefferyliu


Dua jam kemudian, Beishi.

Xiang Shu: “Kalimat terakhirmu hampir membuat Jiantou jatuh ke kuburannya.”

Chen Xing memegang tali anjing. Dia telah berganti menjadi satu set pakaian biasa dan berjalan-jalan dengan anjingnya dan Xiang Shu. Hari ini, Xiang Shu tidak lagi mengenakan jubah kerajaan – pertama, itu untuk menghindari dikelilingi oleh penonton yang penasaran; kedua, juga tidak nyaman untuk bergerak. Tapi sekarang dia mengenakan pakaian Han, itu justru membuatnya tampak lebih tampan.

“Aku pikir kau tidak akan memakai pakaian Han,” kata Chen Xing.

“Aku setengah Han,” kata Xiang Shu.

Chen Xing menghela napas. “Ketika orang-orang Jin menahanmu di Xiangyang, kau pasti sangat kecewa pada mereka, kan?”

Xiang Shu dengan santai menjawab, “Tapi ada juga yang sepertimu. Karena aku keluar sekarang, Chanyu yang Agung yang berpikiran luas tidak terlalu memikirkannya lagi.”

Chen Xing tertawa. Dia bertanya, ”Bagaimana ini terjadi di pihak Putri Qinghe?”

Setelah memikirkan itu, wajah Xiang Shu menjadi gelap. “Aku sudah memperingatkannya. Jika dia terus bersikeras dengan caranya, maka dia tidak bisa menyalahkanku atas apa yang terjadi selanjutnya. Kami sudah lama tidak bertemu, dan dia terlalu keras kepala, aku tidak bisa meyakinkannya.”

Xiang Shu dan Chen Xing naik ke lantai dua bangunan Tingqu seperti biasa, lalu mengikat anjing itu ke satu sisi. Dengan senyum terbentang di wajahnya, Chen Xing membentangkan Panji Harimau Putih dan Panji Zouyu.

Xiang Shu pertama-tama melihat kedua potongan kain itu, lalu pada senyum Chen Xing, sudut bibirnya terangkat menjadi seringai.

Chen Xing sangat bahagia. Dia akan menjelaskan kepada Xiang Shu ketika dia melihat ke atas dan melihat ekspresinya, jadi dia berkata, “Kau pasti berpikir tentang apa yang bisa membuatku begitu bahagia hanya dengan dua potong kain.”

Xiang Shu menjawab, “Tidak, karena kau menyukainya, kau pasti punya alasan … Aku hanya merasa lucu melihatmu begitu bahagia seperti itu.”

Chen Xing baik-baik saja saat dia berkata, “Keduanya sebenarnya adalah artefak sihir yang telah hilang untuk waktu yang lama.”

Xiang Shu mengangkat alis. Chen Xing menyebarkan Panji Harimau Putih di atas meja di kamar pribadi mereka dan menjelaskan padanya dengan sungguh-sungguh: benang sulaman dibuat dengan mana, yang gelap adalah rune, sedangkan Harimau Putih dan Zouyu adalah dua binatang mitos … Xiang Shu mendengarkan, tidak begitu memahami apa yang dia bicarakan, dan justru menghabiskan sebagian besar waktunya menatap wajah Chen Xing. Terbukti, ekspresi fokus Chen Xing jauh lebih hidup daripada dua potongan kain ini.

Sebelum mereka menyadarinya, langit telah menjadi gelap. Feng Qianjun juga tidak datang hari ini.

Sekarang sudah hari kedua, dan Chen Xing mulai merasa ada yang tidak beres – sudah dua jam lebih, mereka seharusnya bertemu.

“Kita harus pergi memeriksanya,” gumamnya. “Jangan bilang sesuatu telah terjadi.” Saat senja, Xiang Shu dan Chen Xing memegang tali anjing saat mereka berjalan di jalan di luar Kediaman Songbai.

“Jika nanti ada masalah,” Chen Xing memulai. “Kau harus bertanggung jawab untuk melindungiku, dan aku bertanggung jawab untuk melindungi anjing ini.”

Xiang Shu: “…..”

Xiang Shu melirik anjing itu. Anjing itu cukup pintar, ia hanya diam saja tanpa membuat suara. Chen Xing tahu bahwa Xiang Shu berpikir akan lebih baik mengirim anjing ini kembali ke istana – mengapa membawanya ke penyelidikan?

“Aku bersikeras dengan ini,” kata Chen Xing. “Biarkan aku ba .”

Ingatan tentang Putri Qinghe yang gila menikam seekor anjing yang tidak bersalah sampai mati masih sejelas siang hari untuk Chen Xing, jadi kali ini, dia tidak berani membiarkannya tinggal di istana sendirian apa pun yang terjadi.

Jadi Xiang Shu hanya bisa membiarkannya. Dengan Chen Xing memimpin, mereka melewati taman dan berjalan berkeliling, membuat jalan memutar. Xiang Shu mengerutkan kening. “Kau pernah ke sini sebelumnya?”

“Ini Qimen Dunjia,” bisik Chen Xing sambil melanjutkan navigasi. “Ini sebuah array. Ikuti saja aku. ”

Segera, Chen Xing menemukan jalannya. Mereka meninggalkan taman dan tiba di pintu geser yang terang – teriakan bisa terdengar dari dalam.

“Gulingkan Fu Jian, kembalikan Jin yang Agung–”

Xiang Shu, “…”

“Mereka sedang merencanakan pemberontakan,” bisik Chen Xing. Dia bersandar di pintu dan mengintip ke dalam – cahayanya terang, tapi dia tidak bisa melihat Feng Qianjun, sementara Feng Qianyi sedang duduk di tengah. Xiang Shu meraih kerah Chen Xing, memberi isyarat agar dia pergi.

Chen Xing menuntun jalan melalui kediaman Songbai dengan mudah. Koridor itu sunyi. Dia mendorong pintu ke kamar Feng Qianjun, tapi yang dia lihat hanyalah interior yang dirapikan.

“Sepertinya tidak ada orang yang tinggal di sini.” Xiang Shu menarik pintu lipat, memperlihatkan lemari kosong di belakang.

Chen Xing dipenuhi dengan keraguan sekarang. Feng Qianjun seharusnya ada di rumah.

Xiang Shu keluar dan melihat-lihat. “Kamar Feng Qianyi ada di paviliun utama, mari kita masuk untuk melihatnya?” Kemudian dia menggendong Chen Xing, menghindari para pelayan keluarga Feng, melompati tembok, melewati taman, dan menuju kamar majikan.

“Jangan biarkan anjingnya masuk,” kata Xiang Shu. “Biarkan menunggu di luar.”

Xiang Shu takut anjing itu akan mengacaukan barang-barang di dalamnya jika masuk, jadi Chen Xing membiarkannya tetap di luar dan menunggu.

Kediaman Songbai dijaga cukup ketat, tapi dengan betapa mahirnya Xiang Shu, seolah-olah mereka telah memasuki tempat yang sepi dari orang. Mereka bisa berbaris tanpa tertandingi dan pergi ke mana pun mereka mau. Chen Xing membuka pintu geser ke kamar Feng Qianyi, dan mereka melihat meja dan tempat tidur yang mereka lihat terakhir kali saat mereka berada di sini.

Xiang Shu menutup pintu di belakang Chen Xing. Cahaya di dalam kamar menyala. Ketika Chen Xing melihat apa yang ada di atas meja, dia menghela napas karena terkejut.

Senluo Wanxiang!

Senluo Wanxiang mengeluarkan uap hitam. Dalam beberapa hari yang singkat, itu sudah disusun kembali dan dibagi menjadi dua pedang. Tapi dari qi yang dipancarkannya, Chen Xing yakin bahwa dia tidak salah tentang itu.

“Sabernya?” Xiang Shu telah menemukannya juga. Dia ingin mengambilnya untuk melihat lebih dekat; kedua pedang itu telah ditinggalkan di atas meja, namun pemiliknya hilang – Chen Xing mulai memiliki firasat buruk tentang ini.

Pada saat itu, suara-suara terdengar di luar. Pertemuan pemberontakan Feng Qianyi telah berakhir, dan para hadirin yang terlibat dalam obrolan kosong mulai kembali ke kamar mereka masing-masing. Chen Xing dan Xiang Shu berbalik pada saat yang sama. Obrolan itu bisa terdengar tepat di luar pintu, jadi mereka tidak memiliki waktu untuk pergi. Dalam sepersekian detik, Xiang Shu dengan tegas merunduk di bawah tempat tidur, membawa Chen Xing bersama saat dia membungkuk dan berguling masuk. Di sisi lain, Feng Qianyi memasuki ruangan pada saat yang sama – waktu mereka tidak bisa lebih baik.

Tidak banyak ruang di bawah tempat tidur; itu hanya cukup tinggi untuk dua orang masuk ke bawah, tapi itu terlalu sempit. Dengan Xiang Shu berbaring, Chen Xing hanya bisa berbaring tengkurap dan tidak bergerak. Keduanya berpelukan erat. Mereka bisa merasakan napas pasangannya di wajah mereka, dan bibir mereka begitu dekat hingga hampir bersentuhan. Chen Xing menoleh ke samping untuk mengintip dari celah di bawah tempat tidur. Hanya dengan sedikit menoleh, dia hampir mencium Xiang Shu.

Napas Xiang Shu bertambah cepat.

“Shulü Kong mencurigai sesuatu.” Putri Qinghe melepas kerudungnya, berbisik, “Bajingan itu terlalu ingin tahu. Sebagai Chanyu yang Agung, mengapa dia harus peduli dengan kehidupan Fu Jian.”

Feng Qianyi tidak menjawab. Dia pergi ke meja dan duduk di tanah, lalu mulai merebus air untuk membuat teh. Dengan suara rendah, dia berkata, “Daren telah menemukan sesuatu yang tidak terduga dan telah memutuskan untuk mengaktifkan pengaturan kita secepat mungkin. Apa kemajuan di pihakmu?”

Putri Qinghe ragu-ragu sejenak dan tidak menjawab.

Chen Xing sedang berbaring di dada Xiang Shu, jadi dia bisa mendengar detak jantungnya – itu cepat dan kuat. Tiba-tiba, dia memikirkan sesuatu dan menoleh untuk berbisik ke telinga Xiang Shu. Namun, dengan satu tangan melingkari Chen Xing, Xiang Shu membebaskan tangannya yang lain dan dengan lembut mencubit bibir hangat Chen Xing untuk memberi tanda bahwa dia tahu.

“Aku …” Suara Putri Qinghe bergetar. “Tidak sekarang, Shifu, Chong’er  belum siap.”

Feng Qianyi mengambil botol obat dari jubahnya dan menuangkan isinya ke dalam cangkir.

Chen Xing,”!!!”

Darah Dewa Iblis!

Chen Xing segera menarik Xiang Shu agar dia melihatnya. Xiang Shu telah memegang tangan Chen Xing, tapi ketika dia melihat ini, jari-jarinya tanpa sadar meringkuk.

Aduh aduh aduh … wajah Chen Xing berkerut. Ketika Xiang Shu melihat ini, dia segera melepaskannya.

Sedikit darah ungu kehitaman itu berguling-guling di dalam cangkir. Feng Qianyi meletakkan cangkir teh di depan Qinghe. Qinghe terdiam, lalu berkata dengan suara gemetar, ”Aku …”

Feng Qianyi: “Minumlah ba. Begitu kau meminumnya, semua seni yang telah kau latih akan mengalami kemajuan pesat. Dan kau akan dapat melihat kebenaran dunia ini melalui mata Dewa… ”

Napas Qinghe berubah panik. “Aku … Shifu, aku tidak siap untuk ini. Aku…”

Sekarang sudah sampai seperti ini, Qinghe sedikit takut. Feng Qianyi mengarahkan pandangannya ke mata Qinghe. Dia perlahan berkata, “Apakah kau tidak ingin balas dendam? Balas dendam untuk keluargamu, balas dendam atas penghinaan yang diberikan Fu Jian pada klan Murongmu.”

Qinghe: “Ini terlalu dini. Hari ini, Shulü Kong memberi tahu … memberitahuku.”

Chen Xing bergerak. Apa yang Xiang Shu katakan pada Qinghe? Kemudian dia menoleh dan menatap Xiang Shu.

Xiang Shu ragu-ragu, sepertinya dia harus membuat keputusan yang sulit. Cengkeramannya pada tangan Chen Xing menegang, lalu dia menunjuk ke bagian bawah tempat tidur, memberi isyarat agar dia tidak keluar nanti.

“Dia berkata …” Tatapan Qinghe menjadi sedikit linglung sejenak saat dia bergumam, “Orang-orang yang aku dan Chong’er hargai saat itu, jika mereka masih hidup sekarang, apa yang akan mereka katakan? Apakah mereka ingin kita membalas dendam dengan cara ini?”

Feng Qianyi: “…”

Mata Feng Qianyi melebar dalam sekejap. Qinghe menatapnya, berkata dengan lembut, “Dalam kehidupan ini, aku hanya berharap Chong’er  hidup dengan baik, dan aku ingin melindungi keluarga Murong. Jika kita… kita mengambil tindakan malam ini untuk membunuh Fu Jian, bukankah keluarga di Chang’an akan terjebak dalam… perang… seperti ketika Kota Luoyang jatuh?”

Feng Qianyi mengucapkan setiap kata, “Qinghe, kau takut.”

Putri Qinghe putus asa. “Aku hanya tidak ingin … biarkan aku memikirkannya sedikit lagi, jika kita bisa menyingkirkan Fu Jian sendirian …”

Feng Qianyi berkata dengan suara yang dalam, “Tuan Shi Hai menjamin bahwa selama kau dapat mengendalikan Fu Jian, tidak ada orang yang tidak bersalah yang akan terbunuh. Keluarga Murong tidak hanya akan aman, tapi juga akan mengantarkan… minumlah ba. Qinghe, kau tidak bisa kembali lagi.”

Qinghe masih bingung, tapi dia memegang tangannya dan menatap matanya, lalu meletakkan cangkir di telapak tangannya.

Tetesan darah Dewa Iblis itu masih bergulung-gulung di dalam cangkir. Qinghe ingin menarik tangannya, tapi Feng Qianyi bergumam, “Minumlah, Qinghe, mengapa kau gemetar ketakutan di saat-saat terakhir? Bukankah kau selalu menunggu saat ini? Minumlah…”

Qinghe mencoba melepaskan genggamannya. Feng Qianyi berbisik, “Ini dibuat khusus untukmu oleh Tuanku. Setelah kau meminumnya, yang perlu kau lakukan adalah kembali dan pergi tidur dengan Fu Jian…”

“Tidak,” katanya. “Lupakan, aku harus pergi! Lepaskan aku!”

Dia menjawab dengan dingin,”Bahkan saat ini, kau masih ingin—“

“Biarkan dia pergi,” kata Xiang Shu. “Dasar kau sampah.”

Kemudian, Putri Qinghe berteriak keras. Xiang Shu terbang dari bawah tempat tidur. Feng Qianyi segera berbalik, dan pada saat itu, Chen Xing bergegas keluar dengan kepala di tangannya dan menerjang ke arah Putri Qinghe. Xiang Shu meraih tempat tidur dengan satu tangan, dan menggunakan tempat tidur kayu hitam yang beratnya hampir 300  jin sebagai senjata, dia mengayunkannya ke Feng Qianyi. Bersamaan dengan itu, meja, serta kompor, teko, layar, dan darah Dewa Iblis… dia menyapu semuanya!

Chen Xing: “…………………………”

Chen Xing telah melihat Xiang Shu bertarung terlalu sering, jadi dia sudah siap secara mental, tapi melihatnya secara langsung masih terlalu sulit untuk dipahami. Yang dia dengar hanyalah suara benturan keras, lalu Feng Qianyi dan tempat tidurnya mendobrak pintu dan terbang keluar seperti layang-layang dengan tali terpotong!

Xiang Shu meraung, “Bawa pergi Qinghe! Kembali dan beri tahu Jiantou!”

Chen Xing meraih pergelangan tangan Qinghe dan bergegas keluar. Feng Qianyi telah terbang ke suatu tempat karena serangan Xiang Shu, dan seluruh Istana Songbai meledak menjadi keributan. Para tamu pendekar bergegas ke segala arah, meraung, “Ada seorang pembunuh! Tangkap si pembunuh!”

Tapi Xiang Shu hanya berdiri di depan halaman, berdiri tegak dan tinggi. Dia mulai dengan memukul dengan telapak tangan kiri, lalu tangan kanan. Dia mundur selangkah dan membalik kedua telapak tangannya, dan lusinan ahli di depannya dipaksa mundur melalui rangkaian seni bela diri tak bersenjata ini! “Lewat sini!” Chen Xing berteriak, “Kembali ke istana!”

Mata Putri Qinghe membelalak. Chen Xing berbisik, “Untung kau tidak meminumnya. Kembali dan pikirkanlah dengan lebih jelas! Jangan menyakiti adik laki-lakimu!”

Putri Qinghe: “Kamu …”

Chen Xing: “Aku harus kembali untuk menyelamatkan anjingku!”

Segera setelah itu, tangisan kesakitan terdengar tidak jauh di belakang. Orang-orang tergeletak di mana-mana di tanah di depan Xiang Shu, tapi tidak jauh dari sana, Chen Xing berteriak keras.

Chen Xing: “Xiang Shu! Kemari! Aku menangkapnya!”

Feng Qianyi muncul di bawah langit malam, berkata dengan dingin,”Kau ini siapa?”

Chen Xing terus mundur, lalu menyapukan tangannya ke luar dan mulai membentuk segel tangan. Tepat ketika dia ragu-ragu apakah dia harus menyalakan Cahaya Hati, Feng Qianyi mengejek, “Jadi trik apa yang kau miliki? Mengapa kau tidak menunjukkan padaku apa yang kau miliki sekali ini?”

Kemudian, Feng Qianyi membuat isyarat dengan tangannya, memperlihatkan Cermin Yin Yang!

Itu dia! Chen Xing hendak merebutnya, tapi uap hitam meledak keluar dari Cermin Yin Yang dan menyelimuti seluruh halaman!

Chen Xing mencibir. “Hehe, maaf, tapi sihir sudah pulih sekarang!”

Kemudian, dia menggambar lingkaran dengan kedua tangannya, dan cahaya dari Cahaya Hati meledak seketika seperti gelombang pasang yang menderu! Ketika itu bertabrakan dengan kebencian yang dilepaskan dari Cermin Yin Yang, dua badai terpisah terbentuk!

Feng Qianyi segera berteriak ketakutan. Chen Xing telah menyembunyikan kartu trufnya dengan sangat baik, bahkan setelah memasuki Chang’an, Wang Ziye dan yang lainnya masih belum siap untuk itu. Dia sekarang benar-benar lengah. Cahaya yang menyilaukan terjalin dengan kebencian. Chen Xing mengerahkan yang terbaik, dan Cahaya Hati berdering seperti Jam Ilahi. Dengan bunyi dang keras, cahaya berubah lebih cerah, sehingga Feng Qianyi harus melepaskan semua kebencian dalam waktu yang tersisa itu sambil meraung liar.

Chen Xing tetap bergeming di tengah pusaran air. Cahaya bercampur dengan kebencian di sekitarnya, saling memberi makan dalam hiruk-pikuk, dan kebencian dimurnikan seperti salju yang mencair.

“Berhenti!” Xiang Shu berteriak, “Berhenti sekarang! Tempat ini akan dihancurkan!”

Chen Xing telah melepaskan kekuatan penuhnya, tapi dia tiba-tiba menyadari bahwa bangunan, kasau, dan batu bata di sekitarnya semuanya terkoyak oleh kekuatan penghancur yang sangat besar ini. Orang-orang biasa di dalam Kediaman Songbai telah ditarik ke udara oleh kekuatan ini juga!

Melihat ini, Chen Xing menarik kekuatan Cahaya Hati. Feng Qianyi memusatkan semua perhatiannya untuk berurusan dengan Chen Xing dengan kebencian di cermin. Ketika dua kekuatan itu bertabrakan, sebuah ledakan meledak, dan kemudian semuanya tersedot ke dalam Cermin Yin Yang.

Daya isap dari cermin tidak berhenti – ia menyedot semua rumput di taman, batu bata, dan juga pecahan dinding! Chen Xing tiba-tiba menyadari sesuatu – kapan kebencian di cermin menjadi sekuat ini?!

Pada saat berikutnya, Xiang Shu memegangi Chen Xing dan melindungi kepalanya dengan satu tangan. Keduanya berputar di udara. Feng Qianyi berteriak parau, ”Matilah!”

Dengan ledakan keras, Chen Xing dan Xiang Shu tersedot ke dalam cermin! Kebencian menghilang sekaligus, mengungkapkan Cermin Yin Yang yang telah dimurnikan. Pada napas terakhirnya, Feng Qianyi mencoba mengaktifkan artefak sihir, bergumam, “Apa… yang sedang terjadi? Siapa itu?”

Kemudian, suara gonggongan bisa terdengar. Anjing kecil itu bergegas dari samping, melompat, menggigit cermin, dan lari. Rambut Feng Qianyi acak-acakan. Dia tidak akan pernah menyangka bahwa artefak sihir itu akan direnggut oleh seekor anjing, dan dia berseru, “Benda itu direnggut oleh seekor anjing lagi! Kejar itu! Ch … en?”

Dunia cermin, di istana kerajaan.

Feng Qianjun diikat erat ke pilar dengan tali. Tubuhnya dipenuhi bekas cambuk, dan dia sudah berada dekat kematiannya.

Wang Ziye memegang sisi Yin dari artefak sihir dengan satu tangan dan merapalkan mantra dengan tangan lainnya, menyuntikkan kebencian di dalam untuk memberikan Feng Qianyi dengan apa yang dia butuhkan untuk mengaktifkan artefak sihir di luar cermin.

Faktanya, sepuluh menit yang lalu, dia sudah merasakan Cermin Yin Yang bergetar. Situasi seperti apa yang membutuhkan penggunaan begitu banyak kekuatan? Tapi karena kebencian di cermin ditarik oleh dunia di luar cermin, Wang Ziye hanya bisa mengerahkan seluruh kemampuannya untuk menyuntikkan mana untuk mendukungnya.

“Rekan-rekanmu sepertinya datang untuk menyelamatkanmu.” Wang Ziye mengangkat Cermin Yin Yang untuk mempelajarinya. Dia bahkan tidak melihat ke arah Feng Qianjun saat dia bergumam, “Bahkan sekarang, apakah kau masih tidak mau mengatakan yang sebenarnya?”

Feng Qianjun berbisik, “Shi Hai, kau … selesai … untuk …”

Wang Ziye tersenyum. “Orang yang sudah selesai adalah kau–”

Tiba-tiba, cermin di tangan Wang Ziye memuntahkan batu bata, serpihan kayu, air mengalir, dan lumpur seberat ratusan ribu jin. Mereka membentuk badai yang melesat langsung ke arah wajah Wang Ziye, dan seperti semburan menderu, itu menghancurkan kepalanya menjadi bubuk sebelum menembus atap istana dan melenyapkannya. Akhirnya, Xiang Shu dan Chen Xing adalah yang terakhir keluar dari cermin.

Kepala Chen Xing masih berputar. Xiang Shu menahannya dan berbalik, punggungnya terbentur balok terlebih dahulu, lalu ditendang dengan kakinya. Dia melompat-lompat di aula beberapa kali sebelum mendarat di tanah.

“Aku benar-benar ingin muntah,” kata Chen Xing.

Wang Ziye merencanakan banyak situasi, tapi tidak sekali pun dia merencanakan kepalanya akan hancur berkeping-keping oleh serangan balik di cermin dan menjadi mayat tanpa kepala. Dia masih memegang Cermin Yin Yang di tangannya, tapi sesaat kemudian, cermin itu masih terguling dan jatuh ke tanah. Sisi lain dari Cermin Yin Yang jatuh ke lantai dengan “dentang“.

Feng Qianjun: “Selamatkan aku!”

Xiang Shu, “…”

Setelah Feng Qianjun berteriak minta tolong, setengah dari Istana Songbai dan potongan kayu terdengar jatuh dari langit satu demi satu, jatuh dengan keras ke tanah di luar istana.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

 

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments